You are on page 1of 22

Kumpulan SP jiwa

1. HALUSINASI a. Halusinasi penglihatan Diagnosa keperawatan: Gangguan sensori persepsi: halusinasi penglihatan. Tujuan khusus: Klien dapat mengendalikan halusinasinya. Tindakan keperawatan: (SP1) 1. Mengidentifikasi jenis halusinasi 2. Mengidentifikasi isi halusinasi 3. Mengidentifikasi waktu halusinasi 4. Mengidentifikasi frekuensi halusinasi 5. Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan halusinasi 6. Mengidentifikasi responnya terhadap halusinasi 7. Mengajarkan klien menghardik halusinasi 8. Memasukkan cara menghardik halusinasi dalam jadwal kegiatan Proses Pelaksanaan Tindakan Orientasi 1. Salam terapeutik: Selamat pagi S! 2. Evaluasi/validasi: Bagaimana perasaan S saat ini? Masih ingat kan sama suster? 3. Kontrak: a. Topik : Bagaimana kalau kita berbincang-bincang tentang halusinasi yang S alami dan cara mengendalikannya? b. Waktu : Kita akan bercakap-cakap selama 20 menit saja c. Tempat: Bagaimana kalau kita berbincang-bincang di ruang ini saja? Kerja Apakah S sering mengalami sesuatu? Apa yang sering S alami? Apakah bapak sering melihat sesuatu hal yang aneh? Saya mengerti S melihat sesuatu hal itu, namun saya tidak bisa melihatnya? Ada juga klien lain yang sering mengalami hal yang sama seperti S Biasanya apa yang S lihat? Kapan biasanya sesuatu hal itu muncul? Seberapa sering itu muncul? Kondisi atau situasi apa yang menyebabkan sesuatu hal itu muncul? Apa yang biasanya S rasakan jika sesuatu hal itu muncul? Apa yang biasanya S lakukan untuk mengatasi perasaan itu?

Menurut S, apa yang akan terjadi jika S selalu melihatkan sesuatu hal itu? Biasanya cara apa yang S lakukan? Ada beberapa cara yang bisa S lakukan jika hal itu muncul lagi, bisa dengan tidur, marah atau menyibukkan diri, sehingga hal itu bisa sedikit menghilang. Menurut S dari tiga cara yang saya sebutkan mana yang bisa S lakukan? Mari kita diskusikan cara yang lebih baik untuk mengontrol halusinasi S. ada 4 cara untuk mengontrol halusinasi. Yang pertama dengan mengatakan pada diri sendiri bahwa ini tidak nyata. Yang kedua adalah dengan menemui orang lain untuk menceritakan masalah halusinasi S. Yang ketiga S bisa melakukan jadwal kegiatan yang sudah disusun. Dan yang terakhir S bisa meminta orang lain untuk menyapa jika halusinasi S sedang muncul. Menurut S, cara mana yang bisa kita gunakan? wah, bagus sekali S sudah bisa memilih cara yang akan S gunakan untuk mengurangi halusinasi? Terminasi 1. Evaluasi subjektif: Bagaimana perasaan S setelah kita berbincang-bincang, apakah S sudah lebih memahami? Evaluasi objektif: Coba S sebutkan lagi cara yang bisa kita pakai untuk mengontrol halusinasi? Bagus sekali, ternyata S mampu menyebutkan cara mengontrol halusinasi? 2. Rencana tindak lanjut: Setelah saya tinggal, S bisa latihan untuk mengontrol halusinasi, dan mengulang-ulang apa yang baru saja kita pelajari. 3. Kontrak yang akan datang: a. Topik: Bagaimana kalau nanti kita berbincang-bincang lagi mengenai obat yang harus S minum untuk membantu mengatasi halusinasi yang S alami? b. Waktu : S kapan mau bertemu lagi dengan saya? Bagaimana kalau nanti jam setengah 2? c. Tempat : S mau ngobrol-ngobrol di mana? Bagaimana kalau di sini lagi saja. Apakah S bersedia? b. Halusinasi dengar Diagnosa keperawatan: Gangguan sensori persepsi: halusinasi dengar. Tujuan khusus: Klien dapat mengendalikan halusinasinya. Tindakan keperawatan: (SP1) 1. Mengidentifikasi jenis halusinasi 2. Mengidentifikasi isi halusinasi 3. Mengidentifikasi waktu halusinasi 4. Mengidentifikasi frekuensi halusinasi 5. Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan halusinasi 6. Mengidentifikasi responnya terhadap halusinasi 7. Mengajarkan klien menghardik halusinasi 8. Memasukkan cara menghardik halusinasi dalam jadwal kegiatan Proses Pelaksanaan Tindakan Orientasi 1. Salam terapeutik: Selamat pagi S! 2. Evaluasi/validasi:Bagaimana perasaan S saat ini? Masih ingat kan sama suster? 3. Kontrak:

a. Topik : Bagaimana kalau kita berbincang-bincang tentang halusinasi yang S alami dan cara mengendalikannya? b. Waktu : Kita akan bercakap-cakap selama 20 menit saja c. Tempat: Bagaimana kalau kita berbincang-bincang di ruang ini saja? Kerja Apakah S sering mengalami sesuatu? Apa yang sering S alami? Apakah bapak sering mendengar suara-suara yang aneh? Saya percaya S mendengar suara-suara itu, namun saya tidak bisa mendengarnya? Ada juga klien lain yang sering mengalami hal yang sama seperti S Biasanya apa yang S dengar? Kapan biasanya suara-suara itu muncul? Seberapa sering suara itu muncul? Kondisi atau situasi apa yang menyebabkan suara-suara itu muncul? Apa yang biasanya S rasakan jika suara-suara itu muncul? Apa yang biasanya S lakukan untuk mengatasi perasaan itu? Menurut S, apa yang akan terjadi jika S selalu mendengarkan suara-suara itu? Biasanya cara apa yang S lakukan? Ada beberapa cara yang bisa S lakukan jika suara itu muncul lagi, bisa dengan tidur, marah atau menyibukkan diri, sehingga suara itu bisa sedikit menghilang. Menurut S dari tiga cara yang saya sebutkan mana yang bisa S lakukan? Mari kita diskusikan cara yang lebih baik untuk mengontrol halusinasi S. ada 4 cara untuk mengontrol halusinasi. Yang pertama dengan mengatakan pada diri sendiri bahwa ini tidak nyata. Yang kedua adalah dengan menemui orang lain untuk menceritakan masalah halusinasi S. Yang ketiga S bisa melakukan jadwal kegiatan yang sudah disusun. Dan yang terakhir S bisa meminta orang lain untuk menyapa jika halusinasi S sedang muncul. Menurut S, cara mana yang bisa kita gunakan? wah, bagus sekali S sudah bisa memilih cara yang akan S gunakan untuk mengurangi halusinasi? Terminasi 1. Evaluasi subjektif: Bagaimana perasaan S setelah kita berbincang-bincang, apakah S sudah lebih memahami? 2. Evaluasi objektif: Coba S sebutkan lagi cara yang bisa kita pakai untuk mengontrol halusinasi? Bagus sekali, ternyata S mampu menyebutkan cara mengontrol halusinasi? 3. Rencana tindak lanjut: Setelah saya tinggal, S bisa latihan untuk mengontrol halusinasi, dan mengulang-ulang apa yang baru saja kita pelajari. 4. Kontrak yang akan datang: a. Topik: Bagaimana kalau nanti kita berbincang-bincang lagi mengenai obat yang harus S minum untuk membantu mengatasi halusinasi yang S alami? b. Waktu : S kapan mau bertemu lagi dengan saya? Bagaimana kalau nanti jam setengah 2? c. Tempat : S mau ngobrol-ngobrol di mana? Bagaimana kalau di sini lagi saja. Apakah S bersedia? 2. HARGA DIRI RENDAH Diagnosa Keperawatan : Gangguan konsep diri: harga diri rendah Tujuan Khusus a. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki pasien b. Klien dapat menilai kemampuan pasien yang dapat digunakan

c. Klien dapat memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan pasien d. Klien dapat berlatih sesuai dengan kemampuan yang dipilih e. Klien dapat pujian yang wajar terhadap keberhasilan yang dicapai f. Klien dapat memasukkan kegiatannya ke dalam jadwal harian pasien Tindakan Keperawatan SP1 HDR 1) Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki pasien 2) Membantu pasien menilai kemampuan pasien yang dapat digunakan 3) Membantu pasien memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan pasien 4) Melatih pasien sesuai kemampuan yang dipilih 5) Memberikan pujian yang wajar terhadap keberhasilan pasien 6) Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan Orientasi 1. Salam terapetik Selamat pagi, Ibu R. Saya suster Amye Hutagalung. Hari ini saya yang akan menemani ibu. 2. Evaluasi/validasi Apa yang Ibu rasakan sekarang? 3. Kontrak (topik, waktu, tempat) Ibu, hari ini kita akan ngobrol-ngobrol. Bagaimana kalau kita ngobrol tentang kegiatan yang ibu sukai? Kerja Bu R, kegiatan apa yang ibu senangi? Apa ibu suka memasak dan merapikan tanaman? Ya, bagus sekali kegiatannya. Selain itu ada lagi tidak? Ayo coba ibu ingat-ingat lagi. Nah, kegiatan itu bisa dilakukan di sini lho. Nyapu, olahraga, dan nyuci piring bisa lho. Ayo, kita coba sekarang nyapu ya. Iya, bagus sekali ibu. Ibu bisa melakukannya dengan baik. Sekarang, kita buat lagi jadwal kegiatan yang baru. Kita masukin ke daftarnya yuk. Kita buat sama-sama yuk. Terminasi 1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan 1) Evaluasi Subjektif Bagaimana perasaan Ibu setelah ngobrol-ngobrol tadi? 2) Evaluasi Objektif Bu tadi kita sudah bicara banyak tentang kegiatan yang disukai Ibu. Bisa Ibu sebutkan lagi? 2. Rencana lanjut klien Nah, Ibu bisa melakukan semua kegiatan ini sesuai dengan jadwal yang kita susun tadi. Suster akan liat ya. 3. Kontrak yang akan datang (topik, waktu, tempat) Bagaimana kalau nanti kita ketemu lagi seperti ini? Kita latihan merapikan tanaman ya. Kita akan ketemu lagi jam setengah 2 ya. 3. ISOS Diagnosa keperawatan : Isolasi sosial Tujuan khusus: Klien dapat bersosialisasi/berinteraksi dengan orang lain yang ada di lingkungannya.

Tindakan keperawatan: (SP 1) 1. Mengidentifikasi penyebab isolasi sosial klien 2. Berdiskusi dengan klien tentang keuntungan berinteraksi dengan orang lain 3. Berdiskusi dengan klien tentang kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain 4. Mengajarkan klien cara berkenalan dengan satu orang 5. Menganjurkan klien memasukkan kegiatan latihan berbincang-bincang dengan orang lain dalam jadwal kegiatan harian. Proses Pelaksanaan Tindakan Orientasi 1. Salam terapeutik: Selamat pagi, X! 2. Evaluasi/validasi: Bagaimana perasaan X saat ini? Masih ingat khan sama suster? 3. Kontrak: a. Topik : Apakah ada keluhan hari ini? Bagus. Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang keluarga dan teman-teman X? b. Waktu : Kita akan selama 20 menit saja. Bagaimana apa X setuju? Baiklah. c. Tempat: Bagaimana kalau kita berbincang-bincang di bangku taman saja? Kerja Apa yang X rasakan selama dirawat di sini? Ada tidak yang X kenal di ruangan ini? Coba sebutkan siapa saja orang-orang yang X kenal di ruangan ini! Apa saja kegiatan yang biasa X lakukan dengan teman-teman yang X kenal? Apa yang menghambat X dalam berteman dengan orang lain, misalnya perawat atau pasien lain? Menurut X, apa saja keuntungannya kalau kita mempunyai teman? Coba sekarang kita catat ya. Wah, benar, ada teman bercakap-cakap. Apa lagi? (sampai klien dapat menyebutkan lebih dari 5 keuntungan). Nah, kalau kerugiannya bila kita tidak memiliki teman apa ya, X? Ya, apa lagi? (sampai klin dapat menyebutkan beberapa). X bisa lihat sekarang, ternyata kerugian tidak memiliki teman sangat banyak. Tapi, jika kita punya teman maka keuntungannya akan lebih banyak. Kalau begitu, apakah X ingin belajar berteman dengan orang lain? Bagus. Bagaimana kalau sekarang kita belajar berkenalan dengan orang lain? Tn AA setuju, baiklah. Begini cara berkenalan dengan orang lain : kita sampaikan kalau kita mau kenalan sambil mengulurkan tangan untuk menjabat, lalu sebutkan dahulu nama kita, nama panggilan kita, asal daerah/suku kita, dan hobi kita. Contoh : (sampaikan kalau mau kenalan sambil mengulurkan tangan untuk menjabat) Nama saya Amye Hutagalung. Saya senang dipanggil Amye. Saya berasal dari Medan, Sumatera Utara. Hobi saya adalah membaca dan menyanyi. Selanjutnya, X menanyakan balik kepada teman. Contohnya : Nama Anda siapa? Senang dipanggil apa? Asal Anda dari daerah mana? Hobi apa yang Anda miliki? Ayo, X. Misalnya X belum kenal dengan saya. Coba berkenalan dengan saya. Iya, bagus sekali. Coba sekali lagi! Bagus. Setelah X kenal dengan orang tersebut, X bisa melanjutkan percakapan tentang topik yang menyenangkan untuk X bicarakan bersama dengan teman. Misalnya, tentang cuaca mendung, tentang olahraga, tentang keluarga, pekerjaan, dan lain sebagainya. Terminasi 1. Evaluasi subjektif :

Bagaimana perasaan S setelah kita latihan berkenalan hari ini? Bagaimana kalau kita masukkan cara ini ke dalam jadwal kegiatan harian X? Evaluasi objektif : Coba X sebutkan lagi tahap-tahap cara berkenalan dan bercakap-cakap dengan orang lain. Bagus sekali. 2. Rencana tindak lanjut : Setelah saya tinggal, X bisa mengingat-ingat apa yang kita pelajari tadi selama saya tidak bersama X ya. Sehingga, X lebih siap untuk berkenalan langsung dengan orang lain. X mau mempraktekkan berkenalan dan bercakap-cakap dengan orang lain? Baiklah. 3. Kontrak yang akan datang : a. Topik: Bagaimana kalau pada pertemuan selanjutnya Senin, 08 Februari 2010, kita berbincang-bincang lagi mengenai latihan/praktek berkenalan dan bercakap-cakap dengan orang lain. b. Waktu : X kapan mau bertemu lagi dengan saya? Bagaimana kalau nanti jam 11.30 WIB? c. Tempat : X mau ngobrol-ngobrol di mana? Bagaimana kalau di sini lagi saja. Apakah X bersedia? Baiklah. Sampai ketemu lagi.

4. Defisit Perawatan Diri Diagnosa keperawatan :Defisit perawatan diri Tujuan khusus : Klien mampu melakukan kebersihan diri sendiri secara mandiri. Tindakan keperawatan : (SP 1) 1. Menjelaskan pentingnya kebersihan diri 2. Menjelaskan cara menjaga kebersihan diri 3. Membantu klien mempraktikkan cara menjaga kebersihan diri 4. Menganjurkan klie memasukkan dalam jadwal kegiatan harian Proses Pelaksanaan Tindakan Orientasi 1. Salam terapetik : Selamat pagi S. 2. Evaluasi/ validasi: Bagaimana perasaan S hari ini? 3. Kontrak (topik, waktu, tempat): Sesuai janji kita kemarin, sekarang kita ketemu lagi. Kita mau bicara masalah kebersihan diri ya. Mau mengobrol berapa lama? 20 menit? Mau mengobrol di mana? Di teras? Baiklah. Kerja Berapa kali S mandi dalam sehari? Apakah S sudah mandi hari ini? Menurut S apa kegunaan mandi? Apa alasan S sehingga tidak bisa merawat diri dengan bersih? Menurut S, apa manfaatnya kalua kita menjaga kebersihan diri? Kira-kira tanda-tanda orang yang tidak merawat diri dengan baik seperti apa ya? Gatal, kulit berminyak, mulut bau, kepala berketombe.. Apa lagi? Kalau kita tidak menjaga kebersihan diri, penyakit apa yang akan muncul? Betul, kudis, panu, ketombe, dll.. Apa lagi? Apa yang S lakukan untuk merawat rambut? Kapan saja S keramas? Pakai samphoo tidak? Berapa kali S ikat gigi dalam sehari? Kapan saja waktunya? Di mana biasanya S BAB dan BAK? Setelahnya disiram tidak? Berapa gayung air untuk memnyiramnya? Menurut S, kalau mau mandi apa saja yang perlu dipersiapkan? Nah, sekarang kita ke kamar mandi. Kita akan latihan cara menggosok gigi dengan benar dan bersih hasilnya ya. Sekarang siapkan sikat gigi S. Ambil pasta gigi. Kumur-kumurlah.

Lalu, sikat gigi dengan arah dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas. Bagus. Sekarang kumur-kumur lagi sampai bersih ya.. (dst) Terminasi 1) Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan : a) Evaluasi Subjektif Bagaimana perasaan S setelah kita bercakap-cakap dan latihan tentang perawatan diri tadi? b) Evaluasi Objektif Coba sebutkan lagi cara-cara mandi yang benar dan bersih seperti yang S sudah lakukan? Bagus! 2) Rencana lanjut klien Mari kita masukkan ke dalam jadwal kegiatan harian S ya. 3) Kontrak yang akan datang (topik, waktu, tempat) Nanti kita ketemu lagi jam 11.30. Bagaimana? Kita akan mengobrol selama 20 menit dan membicarakan lagi jadwal kegiatan perawatan diri S ya. Mau mengobrol di mana nanti? Di sini lagi? Baiklah sampai ketemu nanti ya. Selamat pagi.

5. WAHAM Diagnosa Keperawatan : Waham Tujuan Khusus : Membantu Orientasi realita Tujuan Umum 1. Bina hubungan saling percaya 2. Membantu klien kembali ke realita 3. Mendiskusikan kebutuhan yang tidak terpenuhi 4. Membantu pasien memenuhi kebutuhannya 5. Membantu klien menyusun kegiatan harian B.Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP1) Orientasi a. Salam terapeutik: Hallo, selamat pagi pak, perkenalkan nama saya Amye Hutagalung, panggil saya Amye saja, saya mahasiswa Keperawatan Universitas Indonesia, saya bertugas disini selama 5 kali pertemuan. b. Evaluasi/validasi: Bagaimana kabar bapak hari ini? Aduh bapak hari ini tampak segar sekali? Sudah makan pagi apa belum? Menunya masih ingat apa tadi ? c. Kontrak (topik, waktu, tempat): Hari ini kita akan bincang-bincang untuk lebih saling mengenal, waktunya 15 menit cukup tidak pak?. Dimana kita bicara? Bagaimana kalau

sambil duduk di teras? Kerja Bagaimana perasaan dan keadaan pak hari ini? Apakah ada yang dikeluhkan atau ditanyakan sebelum kita berbincang-bincang? Pak tidak usah kawatir karena kita berada di tempat yang aman. Saya dan perawat-perawat di sini akan selalu menjadi teman dan membantu Bapak Bapak, bisa saya tahu sekarang identitas Bapak, baik alamat, keluarga, hobi atau mungkin keinginan sekarang? Wah terima kasih Bapak karena sudah mau berkenalan dengan saya dan sekarang saya akan memberitahu identitas saya, Bapak mau kan mendengarkan? Nah karena kita sudah saling mengenal maka sekarang kita berteman, jadi Bapak tidak perlu sungkan lagi bila ada masalah bisa diceritakan pada saya, Bapak mau kan berteman dengan saya? Terminasi Sementara itu dulu yang kita bicarakan ya Pak? Coba bisa diulang tadi, nama saya siapa? Wah, bagus sekali Pak bisa ingat nama saya. Saya sangat senang bisa berkenalan dengan Bapak dan Bapak sudah bisa mengungkapkan perasaan dengan baik dan mau berkenalan dan berteman dengan saya. Besok kita ketemu lagi ya? Dan bincang-bincang lagi tentang cara mempraktekkan membina hubungan dengan orang lain dan membicarakan kemampuan yang bapak miliki , jam 10.30 WIB, tempatnya disini lagi, bagaimana bapa parmin setuju? Baiklah, saya minta pamit dulu, terimakasih, sampai bertemu besok ya? 6. RESIKO PERILAKU KEKERASAN (RPK) Diagnosa keperawatan: Resiko mencederai orang lain berhubungan dengan perilaku kekerasan. Tujuan khusus: Klien dapat mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan Tindakan Keperawatan 1. Membantu Klien mengidentifikasikan penyebab perilaku kekerasan. 2. Membantu Klien mengidentifikasikan tanda-tanda dan gejala perilaku kekerasan. 3. Membantu Klien mengidentifikasi perilaku kekerasan yang biasa dilakukan. 4. Mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan 5. Klien dapat mengidentifikasi cara yang konstruktif dalam merespon terhadap kemarahan 6. Membantu pasien mempraktekkan latihan cara mengontrol PK secara fisik 1 7. Menganjurkan pasien memasukkan dalam kegiatan harian Proses Pelaksanaan Tindakan Orientasi Selamat pagi Pak ! ( disertai mengulurkan tangan untuk berjabat tangan). Nama saya Amye Hutagalung, saya biasa dipanggil Amye. Nama bapak siapa ? Nama panggilannya siapa pak ? . Saya ingin berbincang-bincang dengan bapak ...., boleh ? Bagaimana kalau sambil barbincang-bincang kita duduk di kursi dekat ruang makan itu ? Saya mahasiswa Fakultas Ilmu Keperawatan yang sedang bertugas disini, saya akan merawat bapak dari jam 08.00-14.00 Kita akan bersama-sama menyelesaikan masalah yang bapak .... hadapi.

Kerja Bagaimana perasaan bapak .... hari ini ? Kalau boleh tahu, apa yang terjadi selama ini sampai bapak ... dibawa kemari ? Apa yang menyebabkan bapak .... berperilaku seperti itu ? Terminasi Baik pak ...., saya rasa sudah cukup percakapan kita kali ini, kalau boleh saya menyimpulkan perilaku yang bapak lakukan tersebut adalah termasuk perilaku kekerasan karena bapak sangat kesal pada istri bapak, saya ingin kita ketemu lagi siang ini setelah makan siang untuk mendiskusikan tanda-tanda yang termasuk perilaku kekerasan dan perilaku kekerasan apa yang telah bapak lakukan, mungkin tidak akan lama sekitar 15 menit, bapak maukan ? Sekarang bagaimana perasaan bapak .... ? Bapak bisa sebutkan lagi penyebab kenapa berperilaku seperti itu ? Silahkan bapak .... istirahat sambil menunggu makan siang karena saya lihat bapak kelihatan lelah. Oh iya, mungkin ada yang ingin bapak .... sampaikan lagi sebelum saya pergi keruang perawatan untuk menuliskan bahan diskusi kita nanti siang ? Baik pak .... silahkan bapak istirahat. 7. RESIKO BUNUH DIRI Diagnosa Keperawatan : Resiko Bunuh Diri Tujuan Khusus : Klien tidak akan membahayakan dirinya sendiri secara fisik Tujuan Umum 1. Klien dapat membina hubungan saling percaya. 2. Klien tidak akan melakukan aktivitas yang mencederakan dirinya 3. Klien akan mengidentifikasikan aspek-aspek positif yang ada pada dirinya 4. Klien akan mengimplementasikan dua respons protektif diri yang adaptif 5. Klien akan mengidentifikasi dua sumber dukungan sosial yang bermanfaat 6. Klien akan mampu menguraikan rencana pengobatan dan rasionalnya Tindakan Keperawatan 1. Mengidentifikasi benda-benda yang dapat membahayakan pasien 2. Mengamankan benda-benda yang dapat membahayakan pasien 3. Melakukan kontrak treatment 4. Mengajarkan cara-cara mengendalikan dorongan bunuh diri 5. Melatih cara mengendalikan dorongan bunuh diri

CONTOH STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN JIWA PADA KELUARGA (SP KELUARGA)

Masalah Pertemuan

:Gangguan Sensori Persepsi Halusinasi (Pendengar) :ke 5 (Lima)

1. PROSES KEPERAWATAN 2. Kondisi : 1. Pasien: Pasien telah mengetahui beberapa cara untuk melawan halusinasi,pasien berada di ruang tidur pasien, mengenakan baju rapi sedang duduk tenang. 1. Keluarga: Keluaga belum belum mengetahui cara merawat pasien saat halusinasinya muncul,keluaga berada diruangan menunggui anaknya. 1. Diagnosa:Resiko mencederai diri , lingkungan dan orang lain b/d ganguan sensori persepsi :Halusinasi 2. TUK: Keluarga dapat terlibat dalam merawat pasien baik di rumah sakit maupun dirumah. 5.1.Keluarga mampu mengidentifikasi maslah keluarga dalam merawat pasien 5.2.menjelaskan proses terjadinya hakusinasi 5.3.menjelaskan cara merawat pasien. 5.4.menyusun jadwal keluarga untuk merawat pasien B.STATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP) Pada suat hari tepatnya hari minggu jam 9 pagi dirumah sakit jiwa Lawang terlihat seorng bapak dan ibu sedang menunngui anaknya yang mengalami gannguan halusinasi di ruang kamar pasien. 1. Orientasi 1. salam terapeutik perawat:assalamualaikum bapak/ibu Bapak & ibu: waalaikum salam sus Perawat: saya perwat dina,saya yang merwat anak bapak dan Ibu Bapak: iya sus

1. Evaluasi Perawat: bagaimana perasaan Bapak/Ibu hari ini?

Ibu:

saya merasa sedih sus melihat anak saya seperti ini.

Perawat: Ibu yang sabar ya,saya akan berusaha membatu untuk kesembuhan anak ibu Ibu: ya sus,terima kasih Perawat: Apa pendapat ibu tentang anak Ibu? Ibu:anak saya masih masih sering menyendiri dan berbicara sendiri tiba-tiba berteriak teriak.. Perawat:Jadi anak ibu halusinasinyabelum terkontrol ya bu? Ibu:iya sus saya takutdengan kondisi anak kami yang seperti ini. 1. Kontrak Perawat:Hari ini kita akan berdiskusi tentang masalah apa yang anak bapak dan ibu alami dan bantuan apa yang bapak dan ibu bisa berikan Ibu: iya sus Perwat: kita mau berdiskusi dimana bu? Bagaimamna kalau diruang wawancara? Ibu:iya sus.. Perawat: Berapa lama waktu bapak dan ibu untuk berdiskusi? Ibu: Bagaimana kalau 15 menit saja sus Perawat: baiklah ibu Mari kita menuju ruang wawancara Perawat ,bapak dan ibu meninngalkan pasien diruangannya dan menuju ruang wawancara untuk mendiskusikan tentanghalusinasi dan cara caramerawat pasien halusinasi. 2.Kerja: Perawat: silahkan duduk bapak dan ibu Ibu dan bapak: iya sus Perawat: apa yang bapak /ibu rasakan menjadi maslah dalam merwat W? Bapak: kami masih belum bisa menghadapi anak kami saat berbicara sendiri dan berteriak teriak sendiri. Perawat: apa yang ibu / bapak lakukan?

Ibu: kami hanya bisa menyuruhnya diam dan mencoba menenangkan,tetapi anak kami tetap saja berteriak teriak dan marah marah sendiri Perawat: ya , gejala yang dialami oleh anak bapak/ibu itu itu dinamakan halusinsi pendengaran ,yaitu mendengar sesuatu yang sebetulnya tidak ada yang berbicara.tanda tandanya bicara dan tertawa sendiri atau marah marah tanpa sebab.jadi kalau anak bapak /ibu mendengar suara-suara,sebenarnya suara itu tidak ada. Ibu: ooo.jadi anak kami mengalami mengalami halusinasi pendengaran. Penyebabnya apa ya sus? Perawat: Penyebabnya harga diri rendah bu. Anak ibu merasa harga dirinya rendah sehingga anak ibu menarik diri kemudian timbul halusinasi. Ibu: Terus bagaimana cara mengatasinya sus? Perawat:Ada beberapa cara untuk membantu anak Bapak/ibu agar bisa mengendalikan halusinasi. Bapak: Apa cara-caranya sus? Perawat : Cara-caranya tersebut antara lain : Pertama, dihadapan anak bapak/ibu, jangan membantah halusinasi atau mendukungnya. Katakan saja bapak/ibu percaya bahwa anak tersebut memang mendengar suara, tetapi bapak/ibu sendiri tidak mendengar suara apa-apa. Kedua, jangan biarkan anak bapak/ibu melamun dan sendiri, karena kalu melamun halusinasi akan muncul lagi. Upayakan ada orang mau bercakap-cakap dengannya. Buat kegiatan keluarga seperti makan bersama, sholat bersama-sam. Tentang kegiatan, saya telah melatih anak bapak/ibu untuk membuat jadwal kegiatan sehari-hari. Tolong bapak/ibu pantau pelaksanaannya. Yaadan berikan pujian jika dia lakukan! Apakah ibu mengerti? Ibu : Iya sus saya mengerti, saya akan melakukan sesuai saran suster dan memantaunya. Perawat : Cara yang ketiga yaitu bantu anak bapak/ibu minum obat secara teratur. Jadi bapak/ibu dapat mengingatkan kembali, ya bak/ibu.. Bapak : Iya sus, kami akan selalu mengingatkan anak kami agar selalu minum obat. Karena kami sangat mengharapkan anak kami cepat sembuh. Kami sangat sedih sekali dengan kondisi anak kami yang seperti ini. Oh ya sus, obatnya apa saja? Perawat : Obatnya ada 3 macam, ini yang orange namanya CPZ gunanya untuk menghilangkaan suara-suara. Diminum 3x sehari pada jam 7 pagi, jam 1 siang, dan jam 7 malam. Yang putih namanya THP gunanya membuat rileks, jam minumnya sama dengan CPZ tadi. Yang biru namanya HP gunanya menenangkan cara berfikir, jam minumnya sama dengan CPZ. Obatnya perlu selalu diminum untuk mencegah kekambuhannya pak/bu, apakah ibu dan bapak sudah mengerti? Ibu : Iya sus, kami mengerti.

Perawat : Yang terakhir, bila ada tanda-tanda halusinasi mulai muncul, putus halusinasi anak bapak/ibu dengan cara menepuk punggung anak bapak/ibu.Suruhlah anak bapak/ibu menghardik suara tersebut. Anak bapak/ibu sudah saya ajarkan cara halusnasi. 3. Terminasi 1. Evaluasi Subyektif Perawat : Bagaimana perasaan bapak/ibu setelah kita berdiskusi memutushalusinasi anak bapak/ibu Ibu : Perasaan saya lebih baik dari sebelumnya, dan kekhawatiran saya menjadi berkurang karena sudah mengetahui cara-cara untuk memutus halusinasi ketika halusinasi anak kami muncul. 1. Evaluasi Obyektif Perawat : Sekarang coba bapak/ibu sebutkan kembali tiga cara merawat anak bapak/ibu untuk memutus halusinasi. Bapak ; Yang pertama, tidak boleh membantah halusinasi atau mendukungnya. Mengatakan percaya memang anak mendengar suara, tetapi saya sendiri tidak mendengarnya. Kedua, tidak boleh mendengarkan anak melamun dan sendiri, mengupayakan ada orang mau bercakap-cakap dengannya, dan membuatkan jadwal kegiatan sehari-hari. Ketiga, membantu anak minum obat secara teratur. Perawat : Bagus sekali, bapak/ibu telah memahaminya. 1. Rencana tindak lanjut Perawat : Nah.bagaimana kalu bapak/ibu lakukan terus selama di RS agar nanti dirumah sudah lancar. Ibu : Iya sus, akan kami lakukan terus selama di RS. 1. Kontrak

Topik

Perawat : Baiklah, waktu kita sudah habis, bagaimana kalau dua hari lagi kita bertemu untuk mempraktekkan cara memutus halusinasi langsung dihadapan anak bapak/ibu? Bapak : Iya sus, kami bersedia.

Tempat

Perawat : Tempatnya mau dimana pak/bu? Ibu : Disini saja sus.

Waktu

Perawat : Mau jam berapa ? Bapak : Jam 09.00 wib saja, seperti hari ini. Perawat : Baiklah bapak/ibu sampai jumpa hari selasa. Ibu : Iya sus, kalau begitu saya permisi dahulu. Assalamualaikum Perawat : Waalaikumsalam. Setelah mengucapkan salam kepada perawat, bapak/ibu dari anak W meninggalkan ruang wawancara. Mereka terlihat lebih tenang. Dan kemudian mereka menuju ruang anak W. Untuk melakukan cara-cara yang telah diajarkan perawat.

SEKIAN TERIMA KASIH

STRATEGI PELAKSANAAN pada pasien dengan ISOLASI SOSIAL


STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN Hari : selasa, 14 desember 2010 Pertemuan : 1 Sp/Dx : 1/ Isolasi Sosial Ruangan : Saraswati Nama Klien : Ny M A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien Data subjektif: Klien mengatakan malas berinteraksi dengan orang lain. Klien mengatakan orang-orang jahat dengan dirinya Klien merasa orang lain tidak selevel. Data objektif: Klien tampak menyendiri Klien terlihat mengurung diri Klien tidak mau bercakap-cakap dengan orang lain. 2. Diagnosa Keperawatan Isolasi Sosial 3. Tujuan Umum : Klien dapat berinteraksi dengan orang lain Khusus: a. Klien dapat membina hubungan saling percaya b. Klien dapat menyebutkan penyebab isolasi sosial c. Klien mampu menyebutkan keuntungan dan kerugian hubungan dengan orang lain d. Klien dapat melaksanakan hubungan social secara bertahap

e. Klien mampu menjelaskan perasaan setelah berhubungan dengan orang lain f. Klien mendapat dukungan keluarga dalam memperluas hubungan sosial g. Klien dapat memanfaatkan obat dengan baik 4. Tindakan Keperawatan a.Membina hubungan saling percaya b.Mengidentifikasi penyebab isolasi sosial pasien c.Berdiskusi dengan pasien tentang keuntungan berinteraksi dengan orang lain. d.Berdiskusi dengan pasien tentang kerugian berinteraksi dengan orang lain e.Mengajarkan pasien cara berkenalan dengan satu orang f.Menganjurkan pasien memasukkan kegiatan latihan berbincang-bincang dengan orang lain dalam kegiatan harian B. Strategi Pelaksanaan 1. Fase Orentasi a. Salam Terapeutik Selamat Pagi Bu! Perkenalkan nama saya zian faizah, biasa di panggil zian, saya mahasiswa poltekkes depkes jakarta III. Saya praktek disini mulai dari hari ini sampai tanggal 23 Desember 2010 dari jam 08.00-14.00 WIB. Nama ibu siapa? Senang di panggil apa? b. Validasi Bagaimana perasaan ibu hari ini ? c. Kontrak - Topik Senang ya bisa berkenalan dengan ibu hari ini, bagaimana kalau kita berbincang-bincang untuk lebih saling mengenal sekaligus agar ibu dapat mengetahui keuntungan dan kerugian berinteraksi dengan orang lain? -Waktu berapa lama ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya? Bagaimana kalau 15 menit saja? - Tempat di mana ibu mau berbincang-bincang dengan saya? Ya sudah... di ruangan ini saja kita berbincang-bincang... - Tujuan Agar ibu dengan saya dapat saling mengenal sekaligus ibu dapat mengetahui keuntungan berinteraksi dengan orang lain dan kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain. 2. Fase kerja Ibu, kalau boleh saya tau orang yang paling dekat dengan ibu siapa? Menurut ibu apa keuntungann berinteraksi dengan orang lain dan kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain? Kalau ibu tidak tahu saya akan memberitahukan keuntungan dari berinteraksi dengan orang lain yaitu bapak punya banyak teman, saling menolong, saling bercerita, dan tidak selalu sendirian. Sekarang saya akan mengajarkan ibu berkenalan. Bagus... ibu dapat mempraktekkan apa yang saya ajarkan tadi.. bagaiman kalau kegiatan berbincang-bincang dengan orang lain di masukkan kedalam jadwal kegiatan harian? 3. Fase Terminasi a. Evaluasi 1. Evaluasi Subyektif Bagaimana perasaan ibu setelah kita berbincang-bincang tadi?

2. Evaluasi Objektif coba ibu ceritakan kembali keuntungan berinteraksi dan kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain? b. Tindak Lanjut tadi saya sudah menjelaskan keuntungan dan kerugian tidak berinteraksi dengan orang lain dan cara berkenalan yang benar. Saya harap ibu dapat mencobanya bagaimana berinteraksi dengan orang lain! c. Kontrak yang akan datang - Topik baiklah... pertemuan kita cukup sampai disini. Besok kita akan berbincang-bincang lagi tentang jadwal yang telah kita buat dan mempraktekkan cara berkenalan dengan orang lain? -Waktu berapa lama ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya besok? Bagaimana kalau 15 menit saja? - Tempat di mana ibu mau berbincang-bincang dengan saya besok? Ya sudah... bagaimana kalau besok kita melakukannya di teras depan saja?...

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN Hari : Rabu, 15 desember 2010 Pertemuan : 2 Sp/Dx : II/ Isolasi Sosial Ruangan : Saraswati Nama Klien : Ny M A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien Data subjektif: Klien mengatakan malas berinteraksi Klien mengatakan cepat lelah kalau banyak jalan Data objektif: Klien menyendiri di kamar Klien tidak mau melakukan aktivitas di luar kamar Klien tidak mau melakukan interaksi dengan yang lainnya 2. Diagnosa Keperawatan Isolasi Sosial : Menarik diri 3. Tujuan a.Klien dapat mempraktekkan cara berkenalan denagn orang lain b.Klien memiliki keinginan untuk melakukan kegiatan berbincang-bincang dengan orang lain 4. Tindakan Keperawatan a.Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien b.Memberikan kesempatan kepada pasien mempraktekkan cara berkenalan dengan satu orang

c.Membenatu pasien memasukkan kegiatan berbincang-bincang dengan orang lain sebagai salah satu kegiatan harian B. Strategi Pelaksanaan 1. Fase Orentasi a. Salam Terapeutik Selamat Pagi Bu! masih ingat dengan saya? Benar ibu! saya suster zian... b. Validasi Bagaimana perasaan ibu hari ini ? masih ingat dengan yang kemarin saya ajarkan? c. Kontrak - Topik sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini kita akan mempraktekkan bagaimana cara berkenalan dengan satu... -Waktu sesuai dengan kesepakatan kita kemarin, kita akan melakukannya selama 15 menit... bagaimana menurut ibu? - Tempat kesepakatan kita kemarin!! Kita akan melakukannya di teras depan... apakah ibu setuju? - Tujuan Agar ibu dengan orang lain dapat saling kenal 2. Fase kerja sebelum kita berkenalan dengan orang lain, coba ibu perlihatkan kepada saya bagaimana cara berkenalan dengan orang lain? Hebat... ibu dapat melakukannya dengan baik... sekarang, mari kita melakukannya dengan satu orang yang ibu belum kenal!! Bagus... ibu dapat mempraktekkan dengan baik dan sesuai dengan apa yang saya ajarkan.. bagaimana kalau kegiatan berkenalan dengan orang lain yang baru dikenal di masukkan kedalam jadwal kegiatan harian? 3. Fase Terminasi a. Evaluasi 1. Evaluasi Subyektif Bagaimana perasaan ibu setelah kita berbincang-bincang tadi? Siapa nama orang yang ibu ajak berkenalan tadi? 2. Evaluasi Objektif klien terlihat berkenalan dengan orang yang baru di kenalnya sebanyak 1 orang b. Tindak Lanjut ibu saat saya tidak ada ibu dapat melakukan hal seperti yang ibu lakukan tadi dengan orang yang belum ibu kenal... kemudian ibu ingat nama yang pernah ibu ajak kenalan atau bisa ibu catat di buku saat berkenalan. c. Kontrak yang akan datang - Topik baiklah... pertemuan kita cukup sampai disini. Besok kita akan melakukan interaksi/ berkenalan dengan orang lain sebanyak 2 orang atau lebih? -W aktu berapa lama ibu punya waktu untuk interaksi dengan orang lain? Bagaimana kalau besok kita melakukannya selama 15 menit? - Tempat di mana ibu bisa melakukannya besok? Ya sudah... bagaimana kalau besok kita melakukannya di tempat ini lagi?...

selamat siang ibu!!!

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN Hari : Kamis, 16 desember 2010 Pertemuan : 3 Sp/Dx : III/ Isolasi Sosial Ruangan : Saraswati Nama Klien : Ny M A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien Data subjektif: Klien mengatakan sudah dapat berinteraksi dengan orang lain Klien mengatakan sudah mengajak beberapa untuk berkenalan Data objektif: Klien tampak sudah mau keluar kamar Klien dapat melakukan aktivitas di ruangan 2. Diagnosa Keperawatan Isolasi Sosial : Menarik diri 3. Tujuan Klien mempu berkenalan dengan dua orang atau lebih Klien dapat memasukkan kedalam jadwal kegiatan harian

4. Tindakan Keperawatan a. mengevaluasi jadwal kegitan harian pasien b. memberikan kesempatan pada klien berkenalan c. menganjurkan pasien memasukkan kedalam jadwal kegiatan harian. B. Strategi Pelaksanaan 1. Fase Orentasi a. Salam Terapeutik Selamat Pagi Bu! masih ingat dengan saya? Benar ibu! saya suster zian... b. Validasi Bagaimana perasaan ibu hari ini ? masih ingat dengan yang kemarin ibu lakukan? c. Kontrak - Topik sesuai dengan janji kita kemarin, hari ini ibu akan melakukan interaksi dengan orang lain sebanyak 2 orang atau lebih pada orang yang tidak ibu kenal atau orang baru... -W aktu sesuai dengan kesepakatan kita kemarin, kita akan melakukannya selama 15 menit... bagaimana menurut ibu? - Tempat kesepakatan kita kemarin!! Kita akan melakukannya di teras... apakah ibu setuju? - Tujuan

Agar ibu dengan orang lain dapat saling kenal dan mempunyai teman yang banyak 2. Fase kerja sebelum kita berkenalan dengan orang lain, coba ibu perlihatkan kepada saya bagaimana cara berkenalan dengan orang lain? Hebat... ibu dapat melakukannya dengan baik... sekarang, mari kita melakukannya dengan orang lain yang ibu tidak kenal sebanyak 2 orang atau lebih!! Bagus... ibu dapat mempraktekkan dengan baik dan mulai berkembang dalam berinteraksi dengan orang lain.. bagaimana kalau kegiatan berkenalan dengan orang lain yang baru dikenal di masukkan kedalam jadwal kegiatan harian? 3. Fase Terminasi a. Evaluasi 1. Evaluasi Subyektif Bagaimana perasaan ibu setelah kita berbincang-bincang tadi? Siapa-siapa saja nama orang yang ibu ajak berkenalan tadi? 2. Evaluasi Objektif klien terlihat berkenalan dengan orang yang baru di kenalnya sebanyak 3 orang b. Tindak Lanjut nah.. saat saya tidak ada, ibu dapat melakukannya hal seperti yang ibu lakukan tadi dengan orang yang baru ibu kenal... kemudian ibu ingat nama yang pernah ibu ajak kenalan atau bisa ibu catat di buku saat berkenalan. c. Kontrak yang akan datang - Topik baiklah... pertemuan hari ini kita akhiri. Besok kita ulangi apa yang telah kita pelajari dari kemarin ya bu.. apakah ibu bersedia? -Waktu berapa lama ibu mau melakukannya? Bagaimana kalau besok kita melakukannya selama 15 menit? - Tempat di mana ibu bisa melakukannya besok? Baiklah kita melakukannya di sini saja.... selamat siang ibu!!! Pemeriksaan a. Pemeriksaan Umum - Suhu tubuh lebih dari 38 C. - Nadi cepat, tapi jika terjadi peningkatan tekanan intra kranial nadi menjadi cepat. - Nafas lebih dari 24 x/menit b. Pemeriksaan Fisik - Kepala dan leher : Ubun-ubun besar dan menonjol, strabismus dan nistagmus (gerakan bola mata capat tanpa disengaja, diluar kemauan), pada wajah ptiachiae, lesi purpura, bibir kering,sianosis serta kaku kuduk. - Thorak / dada : Bentuk simetris, pernafasan tachipnea, bila koma pernafasan cheyne stokes, adanya tarikan otot-otot pernafasan, jantung S1-S2. - Abdomen : Turgor kulit menurun, peristaltik usus menurun. - Ekstremitas : pada kulit ptiachiae, lesi purpura dan ekimosis, reflek Bruzinsky dan tanda Kernig positif, tanda hemiparesis. - Genetalia : Inkontinensia uria pada stadium lanjut. c. Pemeriksaan Penunjang - Pungsi lumbal.

Kultur darah. CT-scan

DIAGNOSA KEPERAWATAN 2.1 Ketidakefektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan kelelahan, kelemahan dan penurunan tingkat kesadaran. 2.2 Perubahan perfusi jaringan (otak) berhubungan dengan proses inflamasi adanya peningkatan tekanan intra kranial. 2.3 Perubahan volume cairan (defisit) berhubungan dengan inadekuatnya intake dan kehilangan yang abnormal. 2.4 Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi (kurang dari kebutuhan tubuh) berhubungan dengan anoreksia, kelemahan, mual, muntah. 2.5 Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan immobilitas, diaforesis dan defisit neurologis. 2.6 Gangguan rasa nyaman (nyeri) berhubungan dengan istirahat yang lama dan infasi meningeal. 3. PERENCANAAN 3.1 3.3 DIAGNOSA KEPERAWATAN III Tujuan : Tercapai keseimbangan cairan dan elektrolit dalam darah. Kriteria Hasil : 1. Keadaan serum dan elektrolit darah dalam batas normal. 2. TTV normal. 3. Kulit lembab, turgor kulit kembali dalam waktu 1 detik. 4. Suhu normal (36,5C-37,5C). Rencana Tindakan : 1. Obsevasi TTV tiap 4 jam. R/: Perubahan suhu tubuh dan peningkatan nadi merupakan salah satu tanda terjadi dehidrasi 2. Deteksi tanda-tanda dari dehindrasi seperti membran mukosa kering,rasa haus , penurunan BB, penurunan produksi urine. R/: Pengawasanan terjadi dehidrasi sangat membantu menentukan output yang abnormal dan kriteria beratnya dehidrasi. 3.4 DIAGNOSA KEPERAWATAN IV 3.5 DIAGNOSA KEPERAWATAN V Tujuan : Tidak terjadi kerusakan kulit. Kriteria Hasil : 1. Perubahan posisi secara teratur. 2. Dapat mengidentifikasi kerusakan kulit. 3. Kulit selalu dalam keadaan kering. Rencana tindakan : 1. Jaga kulit dalam keadaan bersih dan kering. R/: Keadaan kulit yang kotor dan basah mempengaruhi sirkulasi yang menyebabkan kematian jaringan dan terjadi ulkus 2. Ubah posisi tidur pasien setiap 2 jam. R/: Penekanan yang lama pada kulit akan mempengaruhi sirkulasi yang menyebabkan kematian jaringan dan terjadi ulkus. 3. Gunakan pakaian tipis dan menyerap panas. R/: Pakaian yang tipis dan tidak menyerap panas akan membantu. 4. Lakukan masase pada daerah kulit yang terjadi penekanan tiap 4 jam. R/: Masase pada daerah kulit yang terjadi penekanan akan membantu sirkulasi darah. 3.6 DIAGNOSA KEPERAWATAN VI Tujuan : Pasien menunjukkan peningkatan rasa nyaman.

DAFTAR PUSTAKA Adele Pelliteri. (2001). Perawatan Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta : EGC. Brunner & Suddarth. (1984). Medical Surgical Nursing. Philadelphia : JB Lippincot Company. Brunner & Suddarth. (2000). Buku Saku Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : EGC. Doenges, Marilyn E, dkk. (1999). Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Alih Bahasa, I Made Kariasa, N Made Sumarwati. Editor edisi bahasa Indonesia, Monica Ester, Yasmin asih. Ed.3. Jakarta : EGC. Donnad. (1991). Medical Surgical Nursing. WB Saunders. Harsono. (1996). Buku Ajar Neurologi Klinis. Ed.I. Yogyakarta : Gajah Mada University Press. Kapita Selekta Kedokteran FKUI. (1999). Jakarta : Media Aesculapius. Long, Barbara C. (1996). Perawatan Medikal Bedah : Suatu Pendekatan Proses Keperawatan. Bandung : Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan. Ngastiyah. (1997). Perawatan Anak Sakit. Jakarta : EGC. Price, Sylvia Anderson. (1994). Pathophysiology : Clinical Concepts Of Disease Processes. Alih Bahasa Peter Anugrah. Ed. 4. Jakarta : EGC. Smeltzer, Suzanne C & Bare, Brenda G. (2001). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth. Alih bahasa, Agung Waluyo, dkk. Editor edisi bahasa Indonesia, Monica Ester. Ed.8. Jakarta : EGC. Suriadi. (2001). Asuhan Keperawatan Pada Anak. Jakarta: PT. Fajar Interpratama. Suriadi & Yuliani, Rita. (2001). Asuhan Keperawatan Pada Anak. Edisi pertama. Jakarta : KDT. Tucker, Susan Martin et al. (1998). Patient care Standards : Nursing Process, diagnosis, And Outcome. Alih bahasa Yasmin asih. Ed. 5. Jakarta : EGC. JIKA semua orang menyikat gigi secara benar, maka gigi berlubang dapat lenyap hingga dua generasi ke depan. Pendapat ini disampaikan para ahli World Health Organization (WHO). Jadi, bagaimana cara menyikat gigi yang benar? Disarankan para ahli, tekanan sikat gigi pada gusi dan gigi sebaiknya lembut. Jika terlalu kasar, sikat gigi dapat merusak jaringan luar gusi. Berikut cara benar menyikat gigi menurut ahli, seperti disitat Genius Beauty, Rabu (18/1/2012). 1. Sebelum menyikat gigi, kumur-kumur terlebih dulu menggunakan air hangat untuk menghilangkan lendir.

2. Gosok secara vertikal permukaan gigi bawah. 3. Lakukan gerakan singkat membersihkan gusi dan leher gigi, ulangi di permukaan gigi lain. 4. Sikat gigi bagian atas secara vertikal dengan sudut kemiringan 45 derajat, pastikan ujung sikat gigi mengenai gusi. 5. Bersihkan permukaan lidah dengan gerakan menyapu pelan. (tty)