You are on page 1of 69

27

ANALISIS BALOK STRUKTUR PORTAL BAJA MENGGUNAKAN BALOK KOMPOSIT

Di susun Oleh Paul Sumarsono I.110532

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UMIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

28

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di berbagai bidang saat ini mengalami kemajuan yang sangat pesat. Pemenuhan kebutuhan akan tempat tinggal dan aktivitasnya mengakibatkan semakin besarnya permintaan akan ruang, sementara lahan yang tersedia terbatas. Bangunan bertingkat tinggi merupakan alternatif terbaik untuk memenuhi kebutuhan akan ruang yang terus meningkat. Bangunan bertingkat tinggi harus memperhatikan factor alam, factor struktur, keamanan dan kenyamanan penghuninya.

Gempa bumi yang melanda Negara Indonesia, menyebabkan kerugian jiwa dan harta benda yang sangat besar, misalnya banyaknya bangunan yang mengalami keruntuhan sehingga memakan banyak korban. Hal ini disebabkabkan karena pada saat gempa terjadi, gedung akan mengalami simpangan horizontal ( drift ) dan apabila simpangan horizontal ini melebihi syarat aman yang telah dietapkan oleh peraturan yang ada maka gedung akan megalami keruntuhan. Dengan melihat kondisi yang demikian bagaimana cara kita untuk mendapatkan suatu struktur yang mampu menahan gempa, untuk mengantisipasi hal tersebut ada beberapa cara untuk mendapatkan struktur yang mampu menahan gempa diantaranya : a) Dengan memperbesar profil balok maupun kolomnya. b) Penambahan bresing ( bracing ) pada struktur bangunan. c) Penambahan dinding geser ( shear wall ) pada struktur bangunan. d) Dengan penggunanan metode komposit.

Penggunaan metode komposit pada struktur gedung akan meningkatkan kekakuan dan mengurangi waktu getar alami, tanpa harus memperbesar profil kolom maupun baloknya. Dengan catatan dari semua aspek perhitungan maupun kontrol

29

yang kiranya mendukung suatu struktur tersebut tercapai situasi dan kondisi yang aman.

1.2

Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang dapat diambil dari uraian diatas adalah bagaimana perubahan simpangan horizontal ( drift ) tersebut dikomposit. setelah balok dari struktur portal

1.3

Batasan Masalah

Batasan masalah diharapkan agar penelitian ini tidak terlalu meluas dan lebih terarah adalah : Penelitian ini hanya membahas mengenai perubahan simpangan horizontal (drift).

1.4

Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui perubahan simpangan horizontal (drift) setelah balok dari struktur portal tersebut dikomposit.

1.5

Manfaat Penelitian

Manfaat teoritis dan praktis yang dapat diperoleh, diharapkan mampu memberikan tambahan ilmu kepada mahasiswa, terutama bidang konstruksi baja. 1. Manfaat teoritis Pengembangan ilmu pengetahuan di bidang teknik sipil khususnya dalam menggunakan metode komposit. 2. Manfaat praktis yaitu mengetahui alternatif dari keterbatasan penggunaan komposit.

30

BAB 2 DASAR TEORI

2.1. Tinjauan Pustaka

Struktur bangunan hanya dirancang untuk kondisi beban biasa, maka bangunan hanya kuat untuk menerima kondisi itu saja. Struktur itu sering kali rapuh terhadap kondisi yang tidak terantisipasi. Gedung-gedung yang pada umumnya yang memiliki struktur yang mampu memikul penghuni dan beban-beban lingkungannya yang normal, misalnya, tidak dapat begitu saja diangkat pada sudutnya dan dipindahkan melalui udara. Gedung itu akan segera berantakan karena strukturnya tidak dirancang untuk memikul beban yang tidak biasa itu. Daniel L. Schodek (1999)

Balok merupakan batang-batang yang mendapat beban transversal. Balok paling efisien bila luasannya didistribusikan sedemikian rupa sehingga berada pada suatu jarak praktis terjauh dari sumbu netralnya. (Charles G. Salmon dan John E. Johnson, 1992)

Struktur komposit merupakan gabungan dua macam atau lebih komponen yang berbeda, digabungkan menjadi satu komponen. Salah satu usaha yang dapat

dilakukan untuk memperkuat penggunaan bahan bangunan, yaitu dengan cara menggabungkan baja dan beton dalam satu kesatuan struktur komposit.

Beton komposit dapat dimanfaatkan untuk bangunan sederhana maupun untuk bangunan yang menerima beban yang sangat ekstrim seperti rumah tinggal, rumah susun, kantor, gedung sekolah, dan lain lain. Lapis beton merupakan sayap (flens) pada struktur komposit tersebut, beton berfungsi sebagai bagian yang menahan gaya tekan, sedangkan baja merupakan bagian yang dimanfaatkan untuk menahan gaya tarik. Kedua bahan tersebut merupakan satu kesatuan struktur

31

komposit yang kaku. Kekakuan dan kelakuan struktur dinyatakan dalam hubungan antara beban dan lendutan yang terjadi. Angka kekakuan ( EI ) penampang komposit banyak ditentukan oleh faktor mutu bahan pembentuk komposit, kuat tekan beton serta modulus elastisitas beton dan mutu bajanya.

Rasio modular ( n ) menyatakan perbandingan antara modulus elastisitas keduanya tergantung dari konfigurisi penampang komposit, khususnya balok komposit dengan baja tipe W yang ditinjau.

Balok komposit baja beton adalah suatu unsur kombinasi yang efisien dengan memanfaatkan kekuatan regangan baja dan kekuatan tekan di dalam beton secara efektif. Manfaat yang penting adalah interaksi komposit bertindak sebagai

penguatan slab, memberikan suatu kerja yang kombinasi, menyimpan 30% material, dan manfaat yang paling utama dari pertimbangan praktis adalah kemudahan dan kontruksi cepat. (G. Mohan Ganesh, 2006)

Menurut Yuanqing Wang (2008) hal yang perlu diperhatikan adalah suatu penilaian dari kelenturan kekakuan dan pembengkokan kapasitas balok komposit ramping merupakan hal yang rumit, sebab pengaruh dari banyak faktor yang harus diperhitungkan. Faktor-faktor yang meliputi dari dimensi bagian variabel, pengembangan dari retak dan karakteristik non linier dari beton.

Aksi komposit terjadi bila dua bahan structural penumpu beban seperti pelat beton dan balok baja dihubungkan dengan penghubung geser secara menyeluruh dan mengalami defleksi sebagai kesatuan. Sejauh aksi komposit itu terjadi tergantung pada provisi-provisi kapasitas geser yang dibuat untuk menjamin terjadinya regangan linier tunggal dari bagian atas pelat beton sampai ke bawah penampang bajanya. ( Charles G Salmon, john E Johnson,1991 )

32

Untuk memahami konsep perilaku komposit, pertama-tama tinjaulah suatu balok yang tidak komposit dan yang komposit pada Gambar 2.1 berikut ini:

BETON B A JA

BETON B A JA

( a ) B a lo k N o n - K o m p o s i t y a n g M e n g a l a m i D e f le k s i

( b ) B a lo k K o m p o s i t y a n g M e n g a l a m i D e f le k s i

Gambar 2.1. Perbandingan balok yang mengalami defleksi antara balok komposit dengan balok non komposit.

Terlihat jelas pada Gambar 2.1a, balok non komposit yang mengalami defleksi dimana bila friksi di antara slab dan balok diabaikan, balok dan slabnya masingmasing memikul sebagian beban secara terpisah. Bila slabnya mengalami deformasi karena beban vertikal, permukaan bawahnya berada dalam keadaan tarik dan mengalami perpanjangan, sedangkan permukaan atas dari balok bajanya tertekan dan mengalami perpendekan. Dengan demikian akan terjadi

diskontinuitas pada bidang kontaknya. Karena gesekan diabaikan, hanya gayagaya internal vertikal saja yang bekerja diantara slab dan balok. Sedangkan pada Gambar 2.1b, bila suatu sistem bekerja secara komposit, tidak terjadi gelincir relatif diantara slab dan balok. Gaya-gaya horizontal ( geser ) terjadi dan bekerja pada permukaan bawah slab tersebut sehingga menekan dan membuatnya menjadi lebih pendek, sementara gaya-gaya tersebut juga bekerja pada permukaan atas balok dan membuatnya lebih panjang.

Pada Gambar 2.2, terlihat bahwa untuk kasus ini terdapat dua sumbu netral, satu pada pusat grafitasi slab dan lainya pada pusat grafitasi balok . Gelincir horizontal yang terjadi karena bagian bawah slab dalam tarik dan bagian atas balok dalam tekan juga terlihat. Selanjutnya marilah kita lihat kasus dimana hanya terdapat

33

interaksi parsial saja. Sumbu netral slab lebih dekat ke balok, dan sumbu netral balok lebih dekat ke slab. Karena interaksi parsial, sekarang gelincir horizontal telah berkurang.
M ( S la b ) N .A S la b g e lin c ir
g e lin c ir

M ( S la b )
C'

N .A S la b N .A B a lo k

e'
N .A B a lo k M ( B a lo k ) M ( B a lo k )
T'

( a ) T a n p a In te ra k s i

( b ) In te ra k s i P a rs ia l

C"

e"

N .A Penam pang K o m p o s it
T"

B a lo k T id a k T e rja d i G e lin c ir

( c ) In te ra k s i L e n g k a p
Gambar 2.2 Variasi Regangan Pada Balok-Balok Komposit

Akibat dari interaksi parsial adalah terjadinya sebagian gaya tekan dan gaya tarik maksimum C dan T, masing-masing pada slab beton dan balok baja. Kemudian, momen ketahanan penampang tersebut akan mengalami pertambahan sebesar Te atau Ce. Bila terjadi interaksi lengkap ( dikenal sebagai aksi komposit penuh ) di antara slab dan balok , tidak akan terjadi gelincir dan diagram regangan. Dalam kondisi sedemikian, terjadilah sumbu netral tunggal yang terletak di bawah sumbu netral slab dan diatas sumbu netral balok. Selain itu, gaya-gaya tekan tarik C dan T lebih besar dari pada C dan T yang ada pada interaksi parsial

34

2.2. Konsep Dasar Balok Komposit Konsep lebar efektif bermanfaat dalam desain bila kekuatan harus ditentukan untuk suatu elemen yang terkena distribusi tegangan tak seragam. Mengacu pada (Gambar 2.3), slab beton suatu penampang komposit dianggap mempunyai lebar tak terbatas. Intensitas tegangan serat ekstrem fc' maksimum di atas balok baja dan berkurang sedikit demi sedikit secara nonlinier dengan bertambahnya jarak dari balok penyangganya. Gaya tekan total yang dipikul oleh sistem ekuivalennya harus sama dengan yang dipikul oleh sistem yang sesungguhnya.
b ' = le b a r e k u iv a le n u n tu k te g a n g a n s e ra g a m d a n g a y a te k a n y a n g s a m a s e b a g a i d is tr ib u s i te g a n g a n a k tu a l

be b'

b'

T e g a n g a n te k a n s e ra t e k s tr e m a k tu a l F c u n tu k fle n s d e n g a n le b a r ta k h in g g a

bt

ts

Gambar 2.3. Distribusi tegangan ekuivalen dan aktual di sepanjang lebar flens.
Gelagar luar dengan slab yang merentang ke satu sisi saja Gelagar interior dengan slab yang merentang ke kedua sisi

bE

bE

ts

bf

b' bo bo

b'

bf

b' b1

Gambar 2.4. Dimensi-dimensi yang menentukan lebar efektif bE pada balok baja beton komposit.

35

Dengan mengacu (Gambar 2.4) : 1). Untuk menghitung lebar efektif. a. Untuk gelagar interior, 1.
l bo 8 2

(2.1)

b. Untuk gelagar eksterior, 1. 2. Dimana :


bE bE L 8 1 bo + (jarak dari pusat balok ke pinggir slab) 2

(2.2) (2.3)

bE = lebar efektif, in. L = bentangan balok, in. bo = jarak antar balok, in. bf = lebar flens balok, in. ts = ketebalan slab, in.

2) Lebar baja ekuivalen = Dimana : n bE 3) Rasio Modular ( n )

bE n

(2.4)

= rasio modular = lebar efektif, in

n=

Es Ec

(2.5)

E c = w1,5
Dimana : n Es Ec fc

fc' , ksi
= rasio modular = modulus elastisitas baja, sebesar 29.000 ksi. = modulus elastisitas beton, ksi. = kuat tekan beton, dengan berat normal 145 pcf.

36

4). Luas tampang komposit dapat di peroleh dengan,


Ac = (beff .hc) + ( As )

(2.6)

Dimana : Ac beff hc As = luas tampang komposit, in2. = lebar efektif, in = tinggi slab beton, in. = luas baja profil, in2

5). Letak garis netral ( xe )


beff xe = n . hc . hc hc + AS . ( + hc) 2 2 beff AS + . hc n

(2.7)

Di mana : beff hc As n = lebar efektif, in = tinggi slab beton, in. = luas baja profil, in2 = rasio mudular

6). Jarak dari garis netral slab ke PNA ( ds )


hc ds = - (hc - xe) 2

(2.8)

Di mana : ds hc xe = jarak dari garis netral slab ke PNA, in = tinggi slab beton, in = letak garis netral, in

7). Jarak dari garis netral baja ke PNA (d1 )


d d 1 = ( ) + (hc - xe) 2

( 2.9 )

37

Di mana : d1 d hc xe = jarak dari garis netral baja ke PNA, in = tinggi profil baja, in = tinggi slab beton, in = letak garis netral, in

8). Momen inersia balok komposit ( I )


3 1 beff . xe 2 I= . + Is + As . (d1 ) n 3

( 2.10 )

Di mana : I n beff xe Is As d1 = inersia komposit, in4 = rasio modular = lebar efektif, in = letak garis netral, in = inersia baja, in4 = luas profil baja, in2 = jarak dari garis netral baja ke PNA, in

2.3. 2.3.1

Analisis Gaya Analisis Gaya Akibat Gaya Luar

a. Gaya Gempa Beban gempa adalah semua beban statik ekuivalen yang bekerja pada gedung atau bagian gedung yang menirukan pengaruh dari gerakan tanah akibat gempa itu. Beban gempa nominal, yang nilainya ditentukan oleh 3 hal, yaitu oleh besarnya probabilitas beban itu dilampaui dalam kurun waktu tertentu, oleh tingkat daktilitas struktur yang mengalaminya dan oleh kekuatan lebih yang terkandung di dalam struktur tersebut. Menurut standart ini, peluang dilampauinya beban tersebut dalam kurun waktu umur gedung 50 tahun adalah 10% dan gempa yang menyebabkannya disebut gempa rencana (dengan periode ulang 500 tahun), tingkat daktilitas struktur gedung dapat

38

ditetapkan sesuai kebutuhan sedangkan faktor kuat lebih f1 untuk struktur gedung umum nilainya adalah 1,6. Dengan demikian, beban gempa nominal adalah beban akibat pengaruh gempa rencana yang menyebabkan terjadinya pelelehan pertama di dalam struktur gedung, kemudian direduksi dengan faktor kuat lebih f1 ( SNI-1726-2002). b. Gaya Angin Beban angin adalah semua beban yang bekerja pada gedung atau bagian gedung yang disebabkan oleh terjadinya selisih tekanan udara. Daniel L. Schodek (1999) menjelaskan, struktur yang berada pada lintasan angin akan menyebabkan angin berbelok atau dapat berhenti. Hal ini mengakibatkan energi kinetik angin berubah bentuk menjadi energi potensial berupa tekanan atau hisapan pada struktur. Besar tekanan atau hisapan yang diakibatkan oleh angin bergantung pada banyak faktor. Salah satu faktor yang mempengaruhi adalah kecepatan angin.

2.3.2

Analisis Gaya Akibat Beban Gravitasi

a. Beban Mati Beban mati merupakan beban yang berasal dari berat sendiri semua bagian dari gedung yang bersifat tetap, termasuk dinding dan sekat pemisah, kolom, balok, lantai, atap, penyelesaian, mesin dan peralatan yamg merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari gedung, yang nilai seluruhnya adalah sedemikian rupa sehingga probabilitas untuk dilampauinya dalam kurun waktu tertentu terbatas pada suatu persentase tertentu. Pada umumnya probabilitas beban tersebut untuk dilampaui adalah dalam kurun waktu umur gedung 50 tahun dan ditetapkan dalam standar-standar pembebanan strktur gedung, dapat dianggap sebagai beban mati nominal ( SNI-1726-2002 ).

39

b. Beban Hidup Beban hidup nominal yang bekerja pada struktur gedung merupakan beban yang terjadi akibat penghunian atau penggunaan gedung tersebut, baik akibat beban yang berasal dari orang maupun dari barang yang dipindahkan atau mesin dan peralatan serta komponen yang tidak merupakan bagian yang tetap dari gedung, yang nilai seluruhnya adalah rupa. Pada umumnya probabilitas beban tersebut untuk dilampaui adalah dalam kurun waktu umur gedung 50 tahun dan ditetapkan sebesar 10%. Namun demikian, beban hidup rencana yang biasa ditetapkan dalam standar pembebanan struktur gedung, dapat dianggap sebagai beban hidup nominal ( SNI-1726-2002). 2.4. Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Bangunan Gedung (SNI 03-1726-2002) 2.4.1 Gempa Rencana dan Kategori Gedung

Standar ini menentukan pengaruh Gempa Rencana yang harus ditinjau dalam perencanaan struktur gedung serta berbagai bagian dan peralatannya secara umum. Akibat pengaruh Gempa Rencana, struktur gedung secara keseluruhan harus masih berdiri, walaupun sudah berada dalam kondisi di ambang keruntuhan. Gempa Rencana ditetapkan mempunyai perioda ulang 500 tahun, agar probabilitas terjadinya terbatas pada 10 % selama umur gedung 50 tahun. Untuk berbagai kategori gedung, bergantung pada probabilitas terjadinya keruntuhan struktur gedung selama umur gedung dan umur gedung tersebut yang diharapkan, pengaruh Gempa Rencana terhadapnya harus dikalikan dengan suatu Faktor Keutamaan I menurut persamaan : I = I1. I2 (2.11)

di mana I1 adalah Faktor Keutamaan untuk menyesuaikan perioda ulang gempa berkaitan dengan penyesuaian probabilitas terjadinya gempa itu selama umur gedung, sedangkan I2 adalah Faktor Keutamaan untuk menyesuaikan perioda

40

ulang gempa berkaitan dengan penyesuaian umur gedung tersebut. Faktor-faktor Keutamaan I1, I2 dan I ditetapkan menurut Tabel 2.1. Tabel 2.1 Faktor Keutamaan I untuk Berbagai Kategori Gedung dan Bangunan Kategori gedung Gedung umum seperti untuk penghinian, perniagaan dan perkantoran Monumen dan bangunan monumental Gedung penting pasca gempa seperti rumah sakit, instalasi air bersih, pembangkit tenaga listrik, pusat penyelamatan dalam keadaan darurat, fasilitas radio dan televisi Gedung untuk menyimpan bahan berbahaya seperti gas, produk minyak bumi, asam, bahan beracun Cerobong, tangki diatas menara Faktor keutamaan I1 I2 I3 1,0 1,0 1,4 1,0 1,6 1,0 1,0 1,6 1,4

1,6 1,5

1,0 1,0

1,6 1,5

Catatan : Untuk semua struktur bangunan gedung yang ijin penggunaanya diterbitkan sebelum berlakunya Standar ini Faktor Keutamaan,I dapat dikalikan 80%

Struktur gedung ditetapkan sebagai struktur gedung beraturan, apabila memenuhi ketentuan sebagai berikut : 1) Tinggi struktur gedung diukur dari taraf penjepitan lateral tidak lebih dari 10 tingkat atau 40 m. 2) Denah struktur gedung adalah persegi panjang tanpa tonjolan dan kalaupun mempunyai tonjolan, panjang tonjolan tersebut tidak lebih dari 25% dari ukuran terbesar denah struktur gedung dalam arah tonjolan tersebut. 3) Denah struktur gedung tidak menunjukkan coakan sudut dan kalaupun mempunyai coakan sudut, panjang sisi coakan tersebut tidak lebih dari 15% dari ukuran terbesar denah struktur gedung dalam arah sisi coakan tersebut. 4) Sistem struktur gedung terbentuk oleh subsistem-subsistem penahan beban lateral yang arahnya saling tegak lurus dan sejajar dengan sumbu-sumbu utama ortogonal denah struktur gedung secara keseluruhan. 5) Sistem struktur gedung tidak menunjukkan loncatan bidang muka dan kalaupun mempunyai loncatan bidang muka, ukuran dari denah struktur bagian gedung yang menjulang dalam masing-masing arah, tidak kurang dari

41

75% ukuran terbesar denah struktur bagian gedung sebelah bawahnya. Dalam hal ini, struktur rumah atap yang tingginya tidak lebih dari 2 tingkat tidak perlu dianggap menyebabkan adanya loncatan bidang muka. 6) Sistem struktur gedung memiliki kekakuan lateral yang beraturan, tanpa adanya tingkat lunak. Yang dimaksud dengan tingkat lunak adalah suatu tingkat, di mana kekakuan lateralnya adalah kurang dari 70% kekakuan lateral tingkat di atasnya atau kurang dari 80% kekakuan lateral rata-rata 3 tingkat di atasnya. Dalam hal ini, yang dimaksud dengan kekakuan lateral suatu tingkat adalah gaya geser yang bila bekerja di tingkat itu menyebabkan satu satuan simpangan antar-tingkat. 7) Sistem struktur gedung memiliki berat lantai tingkat yang beraturan, artinya setiap lantai tingkat memiliki berat yang tidak lebih dari 150% berat lantai tingkat di atasnya atau di bawahnya. Berat atap atau rumah atap tidak perlu memenuhi ketentuan ini. 8) Sistem struktur gedung memiliki unsur-unsur vertikal dari sistem penahan beban lateral yang menerus, tanpa perpindahan titik beratnya, kecuali bila perpindahan tersebut tidak lebih dari setengah ukuran unsur dalam arah perpindahan tersebut. 9) Sistem struktur gedung memiliki lantai tingkat yang menerus, tanpa lubang atau bukaan yang luasnya lebih dari 50% luas seluruh lantai tingkat. Kalaupun ada lantai tingkat dengan lubang atau bukaan seperti itu, jumlahnya tidak boleh lebih dari 20% jumlah lantai tingkat seluruhnya. Untuk struktur gedung beraturan, pengaruh Gempa Rencana dapat ditinjau sebagai pengaruh beban gempa statik ekuivalen, sehingga menurut standar ini analisisnya dapat dilakukan berdasarkan analisis statik ekuivalen. 2.4.2 Wilayah Gempa dan Spektrum Respons

Indonesia ditetapkan terbagi dalam 6 Wilayah Gempa, di mana Wilayah Gempa 1 adalah wilayah dengan kegempaan paling rendah dan Wilayah Gempa 6 dengan kegempaan paling tinggi. Pembagian wilayah gempa ini, didasarkan atas percobaan puncak batuan dasar akibat pengaruh gempa rencana dengan perioda

42

ulang 500 tahun, yang nilai rata-ratanya untuk setiap gempa ditetapkan dalam Gambar 2.5, serta respon spektrum gempa rencana pada Gambar 2.6

Gambar 2.5 Wilayah Gempa Indonesia dengan percepatan puncak batuan dasar dengan perioda ulang 500 tahun ( Sumber : SNI-1726-2002 hal.21 )

0.85

Wilayah Gempa 4
C= 0.85 (Tanah lunak) T
0.42 (Tanah sedang) T

0.70 0.60

C=

C=

0.30 (Tanah keras) T

0.34 0.28 0.24

0.2

0.5 0.6

1.0

2.0

3.0

Gambar 2.6 Respons Spektrum Gempa Rencana

43

2.4.3

Waktu Getar Alami

Waktu getar alami struktur gedung dapat dihitung dengan rumus-rumus pendekatan sebagai berikut : 1) Untuk struktur-struktur gedung berupa portal-portal tanpa unsur pengaku yang dapat membatasi simpangan : T = 0.085. H0.,75 untuk portal baja T = 0.060. H
0.75

( 2.12 ) ( 2.13 )

untuk portal beton

2) Untuk struktur gedung yang lain : T = 0.090. H. B(-0,5) dimana : T : waktu getar gedung pada arah yang ditinjau (dt) B : panjang gedung pada arah gempa yang ditinjau (m) H : tinggi puncak bagian utama struktur (m) ( 2.14 )

2.4.4

Pembatasan Waktu Getar Alami Fundamental

Untuk mencegah penggunaan struktur gedung yang terlalu fleksibel, nilai waktu getar alami fundamental T1 dari struktur gedung harus dibatasi, bergantung pada koefisien untuk Wilayah Gempa tempat struktur gedung berada dan jumlah tingkatnya, n, menurut Persamaan dibawah ini. T1 < n Dimana koefesian ditetapkan menurut tabel dibawah ini .
Wilayah Gempa 1 2 3 4 5 6 0,20 0,19 0,18 0,17 0,16 0,15

( 2.15 )

Sumber : SNI-1726-2001 Hal 27 Tabel 2.2 Koefisien yang membatasi waktu getar alami Fundamental struktur

44

2.4.5

Beban Gempa Nominal Statik Ekuivalen

Apabila kategori gedung memiliki Faktor Keutamaan I menurut Tabel 2.2 dan strukturnya untuk suatu arah sumbu utama denah struktur dan sekaligus arah pembebanan Gempa Rencana memiliki faktor reduksi gempa R menurut Tabel 2.4 dan waktu getar alami fundamental T1, maka beban geser dasar nominal statik ekuivalen V yang terjadi di tingkat dasar dapat dihitung menurut Persamaan dibawah ini
V= C1 x I R Wt

( 2.16 )

di mana C1 adalah nilai Faktor Respons Gempa yang didapat dari Spektrum Respons Gempa Rencana menurut Gambar 2.6 untuk waktu getar alami fundamental T1, sedangkan Wt adalah berat total gedung, termasuk beban hidup yang sesuai.

Beban geser dasar nominal V menurut Persamaan 2.16 harus dibagikan sepanjang tinggi struktur gedung menjadi beban-beban gempa nominal static ekuivalen Fi yang menangkap pada pusat massa lantai tingkat ke-i menurut Persamaan
Fi = Wj x Z j

W Z
i =1 i

( 2.17 )

di mana Wi adalah berat lantai tingkat ke-i, termasuk beban hidup yang sesuai, Zi dalah ketinggian lantai tingkat ke-i diukur dari taraf penjepitan lateral, sedangkan n adalah nomor lantai tingkat paling atas.

Apabila rasio antara tinggi struktur gedung dan ukuran denahnya dalam arah pembebanan gempa sama dengan atau melebihi 3, maka 0.1 V harus dianggap sebagai beban horisontal terpusat yang menangkap pada pusat massa lantai tingkat paling atas, sedangkan 0.9 V sisanya harus dibagikan sepanjang tinggi struktur gedung menjadi beban-beban gempa nominal statik ekuivalen

45

Tabel 2.3 Klasifikasi sistem struktur, sistem pemikul beban gempa, factor modifikasi respons, R, dan factor kuat cadang struktur, O SISTEM STRUKTUR
1. Sistem Dinding Penumpu [Sistem struktur yang tidak memiliki rangka ruang pemikul beban gravitasi secara lengkap. Dinding penumpu atau sistem bresing memikul hamper semua beban gravitasi. Beban lateral dipikul dinding geser atau rangka bresing.] 1.

DISKRIPSI SISTEM PEMIKUL BEBAN GEMPA


Dinding penumpu dengan rangka baja ringan dan bresing baja tarik Rangka bresing di mana bresing memikul beban gravitasi Sistem rangka eksentris (SRBE) bresing

2,8

2,2

2.

4,4

2,2

2. Sistem Rangka Bangun [Sistem struktur yang pada dasarnya memiliki rangka ruang pemikul beban gravitasi secara lengkap. Beban lateral dipikulan dinding geser atau rangka bresing.]

1.

7,0

2,8

2.

Sistem rangka bresing konsentrik biasa (SRBKB) Sistem rangka bresing konsentrik khusus (SRBKK) Sistem rangka pemikul momen khusus ( SRPMK ) Sistem rangka pemikul momen terbatas (SRPMT) Sistem rangka pemikul momen biasa (SRPMB) Sistem rangka batang pemikul momen khusus (SRBPMK) Dinding geser beton dgn SRPMB baja SRBE baja

5,6

2,2

3.

6,4 8,5 6,0

2,2 2,8 2,8

3. .Sistem Rangka Pemikul Momen [Sistem struktur yang pada dasarnya memiliki rangka ruang pemikul beban gravitasi secara lengkap. Beban lateral dipikul rangka pemikul momen terutama melalui ekanisme lentur.]

1. 2.

3.

4,5

2,8

4.

6,5 4,2

2,8 2,8

4. Sistem Ganda [Terdiri dari: 1) rangka ruang yang memikul seluruh beban gravitasi; 2) pemikul beban lateral berupa dinding geser atau rangka bresing dengan rangka pemikul momen. Rangka pemikul momen harus direncanakan secara terpisah mampu memikul sekurang-kurangnya 25% dari seluruh beban lateral; 3) kedua system harus direncanakan untuk memikul secara bersamasama seluruh beban lateral dengan memperhatikan interaksi sistem ganda.] 5. Sistem Bangunan Kolom Kantilever [Sistem struktur yang memanfaatkan kolom kantilever untuk memikul beban lateral.]

1. 2.

a. Dengan SRPMK baja b. Dengan SRPMB baja 3. SRBKB baja a. Dengan SRPMK baja b. Dengan SRPMB baja 5. SRBKK baja a. Dengan SRPMK baja b. Dengan SRPMB baja Komponen struktur kolom kantilever

6,5 4,2 7,5 4,2 7,5 4,2

2,8 2,8 2,8 2,8 2,8 2,8

2,2

2,0

46

2.4.6

Waktu Getar Alami Fundamental

Waktu getar alami fundamental struktur gedung beraturan dalam arah masing masing sumbu utama dapat ditentukan dengan rumus Rayleigh dalam Persamaan

T1 = 6,3

W d
i =1 i n i =1

2 i

g Fi d i

( 2.18 )

di mana Wi adalah berat lantai tingkat ke-i, termasuk beban hidup yang sesuai, Zi adalah ketinggian lantai tingkat ke-i diukur dari taraf penjepitan lateral, di adalah

simpangan horisontal lantai ke-I dinyatakan dalam mm dan g adalah percepatan grafitasi yang ditetapkan sebesar 9810mm/dt2 Apabila waktu getar alami fundamental T1 struktur gedung untuk penentuan Faktor Respons Gempa C1 menurut Persamaan pada beban gempa nominal static ekuivalen ditentukan dengan rumus rumus empirik atau didapat dari hasil analisis vibrasi bebas 3 dimensi, nilainya tidak bolehmenyimpang lebih dari 20% nilai yang dihitung menurut Mengingat pada struktur gedung beraturan pembebanan gempa nominal akibat pengaruh Gempa Rencana dapat ditampilkan sebagai beban-beban gempa nominal statik ekuivalen Fi yang menangkap pada pusat massa lantai-lantaitingkat, maka pengaruh beban-beban gempa nominal static ekuivalen tersebut dapat dianalisis dengan metode analisis static 3 dimensi biasa yang dalam hal ini disebut analisis static ekuivalen 3 dimensi.

2.4.7 Kinerja Struktur Gedung 1). Kinerja Batas Layan

Kinerja batas layan struktur gedung ditentukan oleh simpangan antar-tingkat akibat pengaruh Gempa Rencana, yaitu untuk membatasi terjadinya pelelehan baja dan peretakan beton yang berlebihan, di samping untuk mencegah kerusakan non-struktur dan ketidaknyamanan penghuni. Simpangan antar tingkat ini harus dihitung dari simpangan struktur gedung tersebut akibat pengaruh gempa nominal

47

yang telah dibagi faktor skala. Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas layan struktur gedung, dalam segala hal simpangan antar-tingkat yang dihitung dari simpangan struktur gedung tidak boleh melampaui
0,03 kali tinggi tingkat yang R

bersangkutan atau 30 mm, bergantung yang mana yang nilainya terkecil.

2). Kinerja Batas Ultimit

Kinerja batas ultimit struktur gedung ditentukan oleh simpangan dan simpangan antar-tingkat maksimum struktur gedung akibat pengaruh Gempa Rencana dalam kondisi struktur gedung di ambang keruntuhan, yaitu untuk membatasi kemungkinan terjadinya keruntuhan struktur gedung yang dapat menimbulkan korban jiwa manusia dan untuk mencegah benturan berbahaya antar-gedung atau antar bagian struktur gedung yang dipisah dengan sela pemisah (delatasi). Simpangan dan simpangan antar-tingkat ini harus dihitung dari simpangan struktur gedung akibat pembebanan gempa nominal, dikalikan dengan suatu faktor pengali sebagai berikut :

a). Untuk struktur gedung beraturan :

x = 0,7 R
b). Untuk struktur gedung tidak beraturan :

( 2.19 )

x=

0,7.R Faktor Skala

( 2.20 )

di mana R adalah faktor reduksi gempa struktur gedung tersebut. Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas ultimit struktur gedung, dalam segala hal simpangan antar-tingkat yang dihitung dari simpangan struktur gedung tidak boleh melampaui 0.02 kali tinggi tingkat yang bersangkutan.

48

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN


3.1. Data Dasar Perancangan 3.1.1. Model Struktur dan Arah Pembebanan Gempa Denah gedung terdiri dari 8 bentang balok arah x dengan panjang bentang masing-masing 5 m dan 3 bentang arah y dengan panjang bentang 8 m, 4 m, 8 m. Arah pembebanan gempa pada struktur portal bidang yang ditinjau adalah searah dengan sumbu y. Denah gedung dan arah pembebanan gempa selengkapnya seperti dalam gambar 3.1.
A 1 B C D E F G H I

3
VOID VOID 20 m 4m 5m 5m 5m

5 Y

6 X
5m 5m 5m 5m 40 m 5m

Portal yang ditinjau

Keterangan : : Kolom : Balok Induk : Balok Anak

Gambar 3.1. Denah gedung dan arah pembebanan gempa

8m

8m

49

3.1.2. Model Struktur Portal Baja Struktur portal baja mempunyai 8 tingkat (story) termasuk atap dengan tinggi antar tingkat 4,5 m dengan jarak antar kolom 8 m; 4 m dan 8 m. Model struktur selengkapnya seperti dalam gambar 3.2.

1 8m

3 4m 20 m

4 8m

Gambar 3.2. Model struktur portal baja

3.1.3. Model Struktur Portal dengan Balok Komposit Model struktur portal bidang dengan balok baja hampir sama dengan model struktur portal bidang sebelum menggunakan balok komposit, hanya pada struktur portal bidang ini balok yang sebelumnya hanya menggunakan baja profil kemudian dirubah menjadi balok komposit. Model struktur selengkapnya seperti dalam gambar 3.3.

8 x 4,5 m

50

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

Komposit

1 8m

3 4m 20 m

4 8m

Gambar 3.3. Model struktur portal bidang dengan balok komposit 3.1.4. Spesifikasi Wilayah Gempa dan Jenis Tanah Model struktur direncanakan pada zona wilayah gempa Indonesia 4 dengan jenis tanah sedang 3.1.5. Analisis Model struktur termasuk kategori gedung beraturan, maka pembebanan gempa nominal akibat pengaruh gempa rencana dapat ditampilkan sebagai beban-beban gempa nominal statik ekuivalen Fi yang menangkap pada pusat massa lantai-lantai tingkat. Pengaruh beban-beban gempa nominal statik ekuivalen tersebut dianalisis dengan metoda analisis statik ekuivalen.

8 x 4,5 m

51

3.2. Metodologi Penelitian 3.2.1. Metode Penelitian Metode penelitian ini menggunakan metode analisis perancangan. 3.2.2. Tahapan Penelitian Untuk mewujudkan uraian diatas maka langkah analisis yang hendak dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Mencari data dan informasi yang mendukung perancangan struktur misalnya : model struktur, denah struktur dan kriteria pembebanan. 2. Pemodelan struktur portal baja dan menentukan dimensi profilnya. 3. Pada model struktur dan denah dihitung beban dan gaya yang bekerja. Pada analisis ini berupa beban mati, beban hidup, beban angin dan beban gempa. 4. Analisis struktur terhadap model struktur portal baja dengan menggunakan bantuan program SAP 2000 versi 8.0 untuk mengetahui besarnya nilai joint displacement pada tiap lantai. 5. Kontrol struktur terhadap struktur portal baja untuk mengetahui apakah struktur aman atau tidak terhadap simpangan (drift). Karena dalam kontrol struktur portal baja ternyata struktur tidak aman terhadap simpangan (drift) maka untuk selanjutnya struktur portal dicoba dengan menggunakan balok komposit. 6. Menentukan luasan balok komposit, menghitung modulus elastisitas (E) balok komposit, menghitung inersia (I) balok komposit. Dengan perhitungan menggunakan cara-cara sesuai dengan peraturan AISC-LRFD 2005 dan SNI 03-1729-2002. 7. Menganalisis struktur portal baja dengan balok komposit dengan

menggunakan bantuan program GRASP dengan memasukkan nilai E steel dan I steel pada kolom dan E modifikasi dan I modifikasi pada balok. Beban yang digunakan adalah beban mati, beban hidup dan beban gempa untuk mengetahui besarnya nilai joint displacement pada tiap lantai.

52

8. Kontrol struktur terhadap struktur portal dengan balok komposit untuk mengetahui apakah portal aman atau tidak berdasarkan kinerja batas layan dan kinerja batas ultimit struktur. 9. Analisis dan pembahasan portal sebelum dan sesudah menggunakan balok komposit. 10. Tahap pengambilan kesimpulan. berdasarkan hasil analisis data dan pembahasan diambil suatu kesimpulan yang sesuai dengan hasil perencanaan.

Secara garis besar tahapan analisis perencanaan disajikan dalam bentuk diagram alir pada gambar 3.4.

Mulai

Data dan informasi struktur

Permodelan struktur portal baja dengan profil baja

1. 2.

Perhitungan Pembebanan : Beban Gravitasi (beban mati dan beban hidup) Beban Gempa dan Beban Angin Memperbesar profil

Analisis Struktur dengan bantuan SAP 2000 Versi 8.0

Hasil Analisis Struktur (Joint displacement) Kontrol Struktur : drift tidak memenuhi syarat

53

A
Perhitungan Dimensi balok komposit, sesuai dengan peraturan AISC-LRFD dan SNI 03-1729-2002 Analisis Struktur dengan bantuan GRASP Versi1.0

Analisis dan pembahasan sebelum dan sesudah balok komposit

Kesimpulan : Mengetahui sberapa besar perubahan drift dengan menggunakan balok komposit

Selesai

Gambar 3.4. Diagram Alir Metode Penelitian dengan Analisis balok Komposit

54

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1 Analisis Struktur Pada tahap analisis ini, model struktur gedung 2 dimensi diberi beban gravitasi (beban mati dan beban hidup) dan beban lateral ( beban gempa dan beban angin). Selanjutnya model struktur gedung tersebut dihitung dengan menggunakan program SAP 2000 Version 8.0 dan untuk struktur gedung yang sudah memakai balok komposit menggunakan program GRASP Version 1.0. Hasil analisis yang didapatkan dari program SAP 2000 Version 8.0 dan GRASP Version 1.0 perubahan kapasitas. Hasil analisis tersebut digunakan dalam perancangan struktur serta untuk menarik kesimpulan apakah model struktur gedung aman atau tidak. 4.2 Perencanaan Balok Anak
A 1 B C D E F G H I

3
VOID VOID 20 m 4m 5m 5m 5m 8m

5 Y

6 X
KET : BALOK INDUK : A, B, C, D, E, F, G, H, I BALOK ANAK : 1, 2, 3, 4, 5, 6
5m 5m 5m 5m 40 m 5m

Gambar 4.1. Area Pembebanan Balok Anak

8m

55

4.2.1

Perhitungan Lebar Equivalent

Untuk mengubah beban trapesium dari pelat menjadi beban merata pada bagian balok, maka beban pelat harus diubah menjadi beban equivalent yang besarnya dapat ditentukan sebagai berikut :
2m 2m

1 m 5m

5m

Gambar 4.2. Lebar Equivalent Balok Anak


(5m + 1m ) 2x .2m = Leq total . 5 m 2

q = Luas trapesium

12 Leq total 4.2.2 -

= Leq total . 5 m = 2,4 m = 7,874 ft

Perhitungan Pembebanan Balok Anak Beban Mati ( qD ) Berat pelat Spesi Berat pasir Berat keramik kg/m
2

= 0,12 m x 2400 kg/m3 = 0,02 m x 2100 kg/m3 = 0,02 m x 1600 kg/m3 = 0,01 m x 1700kg/m3

= 288 kg/m2 = = 42 kg/m2 32 kg/m2 = 17

Berat plafond + penggantung = 11 kg/m2 + 7 kg/m2 Berat instalasi listrik & air + = 422 kg/m2 = 25 kg/m2 qd

Leq

= =

18 kg/m2 25 kg/m2

= 0,0864 kip/ft2

56

1) Beban mati (qD) qD = qd kip/ft 2) Beban Hidup ( qL ) Beban hidup untuk perkantoran = 250 kg/m2 Beban hidup = 250 kg/m2 = 250 kg/m2 = 0,0525 kip/ft2 3) Beban Hidup (qL) qL = qL = 250 kg/m2 kp/ft 4) Beban berfaktor ( qU ) qU = 1,2 qD + 1,6 qL = ( 1,2 x 0,6725 kip/ft ) + ( 1,6 x 0,40866 kip/ft ) = 1,460856 kip/ft 4.2.3 Perhitungan Momen ( LRFD 4-195 )
1 , 4 6 0 8 5 6 k ip / f t

= 422 kg/m

= 0,0864 kip/ft2 x 7,784 ft = 0,6725

= 0,0525kip/ft2 x 7,784kip/ft = 0,40866

1 6 ,4 0 4 2 ft 3 2 , 7 5 9 4 k ip / f t 3 2 , 7 5 9 4 k ip / f t

M1
M m a x = 1 6 , 3 7 9 7 k ip / f t

M2

Gambar 4.3. Daerah Moment dengan Tumpuan Jepit - Jepit Mu pada daerah Lapangan (+) Mmax = 1/24 . qu .L2 ( LRFD 4-195) = 1/24. . ( 16,4042 )2 = 16,3797 kip-ft

57

Mu pada daerah tumpuan (-) M1 = M2 = 1/12 . qu .L2 ( LRFD 4-195) = 1/12. 1,460856. ( 16,4042 )2 = 32,7594 kip-ft Jadi yang dipakai Mu terbesar = 32,7594 kip-ft 4.2.4 Kontrol Stabilitas Momen

Di dapatkan : Lb Fy = 16,4042 ft = 36 ksi b Mr b Mp

Dari tabel LRFD 4 - 20 untuk profil W 10x33 : Lr Lp = 19,7 ft = 6,9 ft = 105 kip ft = 146 kip ft

RA = RB = . q . L = . 1,460856. 16,4042 = 11,982 kip Ma = RA . . L . q ( . L )2 M1 = (11,982). . (16,4042) . (1,460856) ( . 16,4042 )2 (32,7594) = 4,0938 kip.ft Mb = RA . . L . q ( . L )2 M1 = 11,982. . 16,4042 . 1,460856 ( . 16,4042 )2 32,7594 = 16,378 kip-ft Mc = Ma

Dari LRFD hal 4 -10 didapat rumus Cb : Cb =


12,5.M max 2,5 2,5M max + 3Ma + 4 Mb + 3Mc

58

(12,5 x16,3797) 2,5 (2,5 x16,3797) + (3 x 4,0938) + (4 x16,378) + (3 x 4,0398)

= 1,56 2,5 .Ok ( Dipakai Cb = 1,56 ) Jadi Lp < Lb < Lr 6,9 ft < 16,4042 ft < 19,7 ft, maka dari LRFD hal 4 -10 didapat rumus : Mn
Lb - Lp = Cb. [Mp (Mp-Mr). Lr - Lp ] Mp 16,4042 - 6,9 = 1,56. [146 (146 - 105). ] 146 kip ft 19,7 - 6,9

= 180,268 kip ft > 146 kip ft Jadi dipakai b Mn = b Mp = 146 kip ft Mn = 0,9 x 146 = 131,40 kip-ft Mn > Mu = 131,40 kip-ft > 35,5926 kip-ft
Mu 13,93208 <1 = = 0,10602 < 1 Profil bisa menahan momen fMn 131,40

4.2.5

Kontrol Batas Penampang Kompak Profil

a. Kekompakan Penampang (LRFD hal 4-7)


bf 65 < 2.tf Fy 7,960 65 < 2 x0,435 36

9,1494 < 10,83 ( Penampang kompak ) b. Tekuk Badan


d 640 tw Fy 9,73 640 0,290 36

33,5514 106,6 ( Penampang kompak ) c. Tekuk Sayap

59

d 65 2tf Fy 9,73 65 2 x0,435 36

11,1839 10,83 ( Penampang kompak ) d. Hitungan Kekuatan Geser


h 418 < .( LRFD hal. 6 - 113 ) tw Fy

7,625 418 < 0,290 36

29,293 < 69,6 Vn = 0,6 . Fy . d . tw = 0,6 . 36 . 9,73 . 0,290 = 60,948 kip Vn = 0,9 . 60,948 = 54,8532 kip Vu = . qu . L = .1,460856 . 16,4042 = 11,5531 kip Vn = 54,85 kip > Vu = 11,5531 kip
Vu 11,5531 <1 = < 1 = 0,2106 < 1 ( Profil aman terhadap geser ) fVn 54,85

4.2.6

Kontrol Defleksi
L 16,4042 = = 0,0911 ft 180 180

maks = = =

w.L4 .( LRFD hal. 4 195 dimana w = qu = 1,5872 kip/ft ) 384.E.Ix

(1,460856).(16,4042) 4 = 0,000000207 ft (384).(29000).(170)

= 0,000000207 ft < maks = 0,0911 ft ( Profil aman terhadap defleksi )

60

4.3 Perencanaan Portal Baja Sebelum Menggunakan Komposit


A 1 B C D E F G H I

3
VOID VOID 20 m 4m 5m 5m 5m

5 Y

6 X
5m

Portal yang ditinjau


5m 5m 5m 40 m 5m

KET : BALOK INDUK : A, B, C, D, E, F, G, H, I BALOK ANAK : 1, 2, 3, 4, 5, 6

Gambar 4.4. Daerah Area Pembebanan Portal 4.3.1 Perhitungan Lebar Equivalent

4m

4m

4m

4m

Leq

2m

8m

8m

61

Gambar 4.5. Lebar Equivalent Balok Portal

Luas Segitiga

.4 m. 2 m 4m Leq

= Leq total.4 m = Leq total.4 m = 1 m = 3,2808 ft

4.3.2

Perhitungan Pembebanan Portal


P P P P P P

+ 36.00 m

+ 31.50 m

+ 27.00 m

+ 22.50 m

+ 18.00 m

+ 13.50 m

+ 9.00 m

+ 4.50 m

+ 0.00 m

1 8m

3 4m 20 m

4 8m

Gambar 4.6. Pembebanan Portal

A. Pembebanan Portal As B ( 1-6 ) 1. Beban Atap 1.1 Elemen 1 - 3 = 4 6 a. Beban Mati ( qD ) Berat pelat lantai Berat air hujan = ( 1,00 m x 4 ) 0,10 m x 2400 kg/m3 = ( 1,00 m x 4 ) 0,02 m x 1000 kg/m3 = 960 kg/m = 80 kg/m

62

Berat aspal

= ( 1,00 m x 4 ) 14 kg/m2 qD m

= 56 kg/m + = 1096 kg/ =

0,7365kip/ft b. Beban hidup (qL) Beban hidup untuk perkantoran = 100 kg/m2 qL = ( 1,00 m x 4 ) 100 kg/m2 = 400 = 0,2688 kip/ft c. Beban berfaktor (qU) qU1= 1,2 qD + 1,6 qL = (1,2 x 0,7365) + (1,6 x 0,2688) 1.2 Elemen 3 - 4 a. Beban Mati (qD) Berat pelat lantai Berat air hujan Berat aspal = ( 1,00 m x 2 ) 0,10m x 2400 kg/m3 = 480 kg/m = ( 1,00 m x 2 ) 0,02m x 1000 kg/m3 = 40 kg/m = ( 1,00 m x 2 ) 14 kg/m2 qD = 28 kg/m = 548 kg/m = 0,3682kip/ft b. Beban hidup (qL) Beban hidup untuk perkantoran = 100 kg/m2 qL = ( 1,00 m x 2 ) 100 kg/m2 = 200 kg/m = 0,1344kip/ft c. Beban berfaktor (qU) qU2 = 1,2 qD + 1,6 qL = (1,2 . 0,3682) + (1,6 . 0,1344) 2. Beban Lantai 1 - 7 2.1 Elemen 1 - 3 = 4 6
8 Berat plafont & penggantung = (7 x ) + 11 5

kg/m

= 1,3138 kip/ft

= 0,6568 kip/ft

= 22,2 kg/m2

63

a. Beban Mati ( qD ) Berat pelat lantai = ( 1,00 m x 4 ) 0,12 m x 2400 kg/m3 kg/m Spesi kg/m Berat pasir kg/m Berat keramik kg/m Berat plafond & penggantung = ( 1,00 m x 4 ) x 22,2 kg/m2 = 88,8 kg/m Berat instalasi listrik & air = ( 1,00 m x 4 ) x 25 kg/m2 qD =1704,8kg/m = 1,1457kip/ft = 100 kg/m+ = ( 1,00 m x 4 ) 0,01 m x 1700 kg/m3 = 68 = ( 1,00 m x 4 ) 0,02 m x 1600 kg/m3 = 128 = ( 1,00 m x 4 ) 0,02 m x 2100 kg/m3 = 168 = 1152

b. Beban Hidup ( qL ) Beban hidup untuk perkantoran = 250 kg/m2 qL = ( 1,00 m x 4 ) 250 kg/m2 = 1000 kg/m

= 0,6721kip/ft c. Beban berfaktor ( qU ) qU3 = 1,2 qD + 1,6 qL = ( 1,2 . 1,1457 ) + ( 1,6 . 0,6721 ) kip/ft = 2,4502

2.2 Elemen 3 - 4 a. Beban Mati ( qD ) Berat pelat lantai Spesi Berat pasir kg/m = ( 1,00 m x 2 ) 0,12 m x 2400 kg/m3 = ( 1,00 m x 2 ) 0,02 m x 2100 kg/m3 =576 kg/m = 84 kg/m = 64

= ( 1,00 m x 2 ) 0,02 m x 1600 kg/m3

64

Berat keramik

= ( 1,00 m x 2 ) 0,01 m x 1700 kg/m3

= 34 kg/m = 36

Berat plafond & penggantung= ( 1,00 m x 2 ) 11 + 7 kg/m Berat instalasi listrik & air kg/m+ = ( 1,00 m x 2 ) 25

= 50

qD 844 kg/m = 0,5672kip/ft b. Beban Hidup ( qL ) Beban hidup untuk perkantoran = 250 kg/m2 qL = ( 1,00 m x 2 ) 250 kg/m2 = 500

kg/m

= 0,336kip/ft c. Beban berfaktor ( qU ) qU4 = 1,2 qD + 1,6 qL = ( 1,2 . 0,5672 ) + ( 1,6 . 0,336 ) = 1,2182 kip/ft

3. Beban Angin
P P q3 P q4 P P q3 + 36.00 m P

P q1

P q2

P q1

P + 31.50 m

P q1

P q2

P q1

P + 27.00 m

P q1

P q2

P q1

P + 22.50 m

P q1

P q2

P q1

P + 18.00 m

W
P P q1 P q2 P P q1 P

+ 13.50 m

P q1

P q2

P q1

P + 9.00 m

65

Gambar 4.7. Distribusi Beban Angin

Kecepatan Angin Tekanan ( P )

= 80 km/jam =
V2 ( kg/m2 ) ( SNI 03-1727-1989 Hal 17 ) 16

= Jarak portal Tinggi tiap lantai qw Mw e


2

80 2 = 400 kg/m2 16

= 0,0840 kip/ft2

=5m = 4,5 m

= 16,4042 ft = 14,7637 ft

= jarak portal x P = 16,4042 ft x 0,0840 kip/ft2 = . qw . h2 = . 1,3779 . 14,76372 = h1 +


2

= 1,3779 kip/ft

= 150,1683 kip.ft + h62 + h72 + h82

h22 +

h32

+ h4 +

h52

= (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 + (14,7637)2 = 1743,7347 ft2 W1 = W2 =
Mw.e1 150,1683 x14,7637 = 2 1743,7347 e

= 1,2714 kip

Mw.e2 150,1683 x 29,5276 = = 2,5428 kip 2 1743,7347 e

66

W3 = W4 = W5 = W6 = W7 = W8 =

Mw.e3 150,1683 x 44,2914 = 2 1743,7347 e

= 3,8143 kip

Mw.e4 150,1683 x59,0552 = = 5,0857 kip 2 1743,7347 e Mw.e5 150,1683 x73,8189 = = 6,3572 kip 2 1743,7347 e Mw.e6 150,1683 x88,5827 = = 7,6286 kip 2 1743,7347 e Mw.e7 150,1683 x103,3465 = = 8,9000 kip 2 1743,7347 e Mw.e8 150,1683 x118,1096 = = 10,1714 kip 2 1743,7347 e

P W8=10,1714 kip P W7=8,9000 kip P W6=7,6286 kip P W5=6,3572 kip P W4=5,0857 kip P W3=3,8143 kip P W2=2,5428 kip P

P q3

P q4

P q3

P + 36.00 m

P q1

P q2

P q1

P + 31.50 m

P q1

P q2

P q1

P + 27.00 m

P q1

P q2

P q1

P + 22.50 m

P q1

P q2

P q1

P e8 e7 e6 e5 e4 e3 + 9.00 m + 13.50 m + 18.00 m

P q1

P q2

P q1

P q1

P q2

P q1

P q1

P q2

P q1

67

Gambar 4.8. Distribusi Beban Angin Perlantai

4.3.3. Beban Gempa Pembebanan pembagian beban geser akibat sepanjang tinggi gedung.
V = C .I Wt ( SNI-1726-2002 hal.27 untuk perencanaan gedung tahan gempa ) R

Dimana : Wt V C I R

= berat struktur total = gaya geser dasar total gempa = faktor respon gempa dasar (tabel SNI-1726 hal 22) = faktor keutamaan bangunan (tabel SNI-1726 hal 12) = faktor reduksi gempa

68

Fi =

W1 .Z 1 .V ( SNI-1726-2002 hal. 27 ) SW1 .Z 1


= beban gempa horisontal = bagian beban dalam tingkat ke-i = ketinggian sampai tingkat ke-i
P F8 K8 P F7 K7 P F6 K6 P F5 K5 P F4 K4 P F3 K3 P F2 K2 P F1 P K2 P K2 P P K2 P + 4.50 m P K3 P K3 P P K3 P + 9.00 m P K4 P K4 P P K4 P + 13.50 m P K5 P K5 P P K5 P + 18.00 m P K6 P K6 P P K6 P + 22.50 m P K7 P K7 P P K7 P + 27.00 m P K8 P K8 P P K8 P + 31.50 m P P P P P + 36.00 m

Dimana : Fi W1 Z1

K1

K1

K1

K1 + 0.00 m

1 8m

3 4m 20 m

4 8m

Gambar 4.9. Distribusi Beban Gempa

4.3.3.1 Perhitungan Berat Total Bangunan pada Portal 1-6 Lantai 1, 2, 3, 4, 5, 6 dan & 7
8 Berat plafont & penggantung = (7 x ) + 11 = 22,2 kg/m2 5

Beban Mati ( qD ) Berat pelat Berat balok anak Berat balok induk Berat kolom Berat dinding = 20 m x 5 m x 0,12 m x 2400 kg/m3 = 5 m x 48,147 kg/m = 20 m x 103,589 kg/m = ( 4 x 4,5 m ) x 141,523 kg/m = ( 20 m ) + (40 m ) x 250 kg/m2 = 28.800 kg

= 240,735 .kg = 2.071,78 kg = 2.337,82 kg = 15.000 kg

69

Berat spesi Berat keramik Berat pasir

= 20 m x 5 m x 0,02 m x 2100 kg/m3 = 20 m x 5 m x 0,01 m x 1700 kg/m


3

= = =

4.200 kg 1.700 kg 3.200 kg 2.220 kg

= 20 m x 5 m x 0,02 m x 1600 kg/m3 = 20 m x 5 m x 25 kg/m2 qD

Berat plafond & penggantung Berat instalasi listrik & air

= 20 m x 5 m x 22,2 kg/m2 =

= 2.500 kg + = 62.270,3kg = 435892,3kg

Berat beban mati Lt.1-7 = 7 Lt x 62.270,3kg Beban Hidup ( qL ) Beban hidup = 20 m x 5 m x 250 kg/m2 kg

= 25.000

kg

Berat beban hidup Lt.1-5 = 7 Lt x 25.000 Wt1 = qD + qL

= 175.000 kg

= 435892,3 kg + 175.000 kg 610892,34kg Lantai Atap Beban Mati ( qD ) Berat pelat = 20 m x 5 m x 0,12 m x 2400 kg/m3 = = =
3

28.800 kg 240,735.kg 2.071,78 kg 2.000 kg 1.400 kg+

Berat balok anak = 5 m x 48,147 kg/m Berat balok induk = 20 m x 103,589 kg/m Berat air hujan Berat aspal = 20 m x 5 m x 0,02 m x 1000 kg/m = 20 m x 5 m x 14 kg/m2 qD

= =

= 34512,5 kg

Berat beban mati Lt.atap = 1 Lt x 35.716,19 kg 34512,5 kg Beban Hidup ( qL ) Beban hidup = 20 m x 5 m x 100 kg/m2

= 10.000

kg

Berat beban hidup Lt.atap = 1 Lt x 10.000 kg Wt2 = qD + qL = 34512,5 kg + 10.000 kg

= 10.000 kg

= 44512,5 kg

Wt = Wt1 + Wt2

70

= 610892,34 + 44512,5 kg = 655.404,855 kg 4.3.3.2 Taksiran Waktu Getar Alami Berdasarkan peraturan SNI-1726-2002 terutama Gambar 2, untuk Wilayah gempa 4, dimana nilai besaran = 0.17 ( Tabel 8 SNI-1726-2002 hal. 26 ),untuk gedung dengan Jumlah lantai ( n ) = 8 lantai. maka, untuk nilai waktu getar alami fundamental adalah : T = 0,0853.H0,75 T = (0,0853).(36)0,75 T = 1,253 detik Kontrol, T1 < . n T1 < . n T1 < 0,17 . 8 T1 < 1,36 detik, maka T1 diambil 1,253 detik. Dari grafik respon spektrum gempa rencana dengan waktu getar alami fundamental ( T1 )sebesar 1,253 detik. Untuk jenis tanah sedang yang terletak pada wilayah gempa pada zona 4, maka di peroleh nilai C ,
C = 0,340

( untuk portal baja )

Dari hasil analisa di peroleh nilai rotasi inelastis sebesar 0,003204 sehingga termasuk dalam ketentuan Sistem Rangka Pemikul Momen Biasa ( SRPMB ) dengan nilai faktor reduksi gempa ( R ) dari tabel 3 SNI-1726-2002 sebesar 4,5.sehingga beban geser nominal statik ( V ) sebagi berikut: Dengan ( I ) = 1 ( faktor keutamaan terutama untuk perkantoran )
V = CxI xWt R

0,340 x1 x630.034,26 4,5

= 47602,588 kg

71

Dari analisa beban geser nominal statik ( V ), tinggi gedung perlantai ( Zi ), serta berat lantai ke-i, maka nilai beban gempa nominal statik ekuivalen dapat diperoleh sebagai berikut :

Fi =
=

WixZ i xV WixZ i
45716,19 * 36 * 47602,588 12598507,80

= 13,35 kip Perhitungan beban gempa statik ekuivalen disajikan dalam Tabel 4.1 sebagai berikut.. Tabel 4.1. Distribusi Beban Gempa F1 Lantai keLantai 8 Lantai 7 Lantai 6 Lantai 5 Lantai 4 Lantai 3 Lantai 2 Lantai 1 Zi (m) 36.00 31.50 27.00 22.50 18.00 13.50 9.00 4.50 Wi ( kg ) 44512.50 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 ZixWi ( kg . m) 1602450.00 2749014.45 2356298.10 1963581.75 1570865.40 1178149.05 785432.70 392716.35 12598507.80 V ( kg ) 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 Fi (kg) 6054.75 10386.96 8903.11 7419.26 5935.41 4451.55 2967.70 1483.85 Fi (kip) 13.35 22.90 19.63 16.36 13.09 9.81 6.54 3.27

4.3.3.3 Kontrol Simpangan Horizontal Sebelum Komposit

a. Simpangan Syarat besarnya simpangan horizontal lantai (0,015-0,02).h (LRFD hal6-334) Dipakai 0,02 Syarat simpangan : < 0,02 x h < 0,02 x 36

72

< 0,720 m h = tinggi gedung

Tabel 4.2. Simpangan Horisontal Lantai Sebelum Dikomposit Simpangan Syarat Lantai Gedung () (m) 8 7 6 5 4 3 2 1 0,40469 0,38702 0,35538 0,30992 0,25285 0,18683 0,11521 0,04463 Simpangan ( < 0,02 x h) (m) 0,720 0,630 0,540 0,450 0,360 0,270 0,180 0,090 Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Keterangan

b. Simpangan Perlantai Simpangan perlantai (m) Syarat simpangan perlantai m < 0,02 x h m < 0,02 x 4,5 m < 0,09 m h = tinggi tiap lantai m = 8 7 = 0,40469 0,38702 = 0,01767 m Hasil perhitungan simpangan perlantai dapat dilihat pada Tabel 4.3 sebagai berikut : Tabel 4.3. Simpangan Horisontal Perlantai Sebelum Dikomposit

73

Simpangan Lantai perlantai (m ) (m) 8 7 6 5 4 3 2 1 0,01767 0,03164 0,04546 0,05707 0,06602 0,07162 0,07058 0,04463

Syarat Simpangan Perlantai (m < 0,09 m) (m) 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Keterangan

4.3.3.4 Kontrol Batas Layan dan Ultimit Sebelum Komposit Kontrol struktur gedung menngunakan kinerja batas layan dan kinerja batas ultimit berdasrkan SNI 03-1726-2002. Persyaratan kinerja batas layan struktur gedung, dalam segala hal simpangan antar tingkat yang dihitung dari simpangan horisontal struktur gedung, tidak boleh melampaui
0,03 tinggi tingkat yang R

bersangkutan atau 30 mm, bergantung yang mana yang nilainya terkecil, maka:

dm <

0,03 H R

dm <

0,03 4,5 = 0,03 m 4,5

Diambil m < 0,03 m Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas ultimit gedung, dalam segala hal simpangan antar tingkat yang dihitung dari simpangan horisontal struktur (m x ) tidak boleh melampaui 0,02 kali tinggi tingkat yang bersangkutan, maka:

74

m < 0,02 H m 0,7 R < 0,02 H m 0,7 4,5 < 0,02 4,5 3,15 m < 0,09 m Kontrol simpangan horisontal perlantai
a. Kinerja batas layan

m8 < 0,03 m 0,01767 < 0,03 m


b. Kinerja batas ultimit

3,15 m< 0,09 m 3,15 (m8) < 0,09 m 3,15 (0,01767) < 0,09 m 0,05566 m < 0,09 m Kontrol kinerja batas layan dan ultimit selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.4.sebagai berikut.

Tabel 4.4. Kontrol simpangan perlantai (m) terhadap kontrol kinerja batas layan sebelum dikomposit Kontrol kinerja Batas Layan (m < 0,03 m) Keterangan Kontrol kinerja Batas Layan Kontrol kinerja Batas Ultimit
(3,15m<0,09m)

Lantai

3,15 m

Keterangan Kontrol kinerja Batas Ultimit

75

8 7 6 5 4 3 2 1

0,01767 0,03164 0,04546 0,05707 0,06602 0,07162 0,07058 0,04463

0,05566 0,09966 0,14319 0,17977 0,20796 0,22560 0,22237 0,14058

0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m

Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi

0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09

Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi

76

4.4.

Analisis Balok Komposit

Untuk menambah kekakuan balok maupun kapasitas balok, mengkomposit semua balok lantai 1 sampai lantai 8.
A 1 B C D E F G H

dilakukan dengan

3
VOID VOID 20 m 4m 5m 5m 5m

5 Y

6 X
5m 5m 5m 5m 40 m 5m

KET : BALOK INDUK : A, B, C, D, E, F, G, H, I BALOK ANAK : 1, 2, 3, 4, 5, 6

Gambar 4.10. Denah Balok

4.4.1 Kreteria dan Dimensi Analisis A. Data analisis -

Lebar bangunan Panjang bangunan Jarak antar balok Tebal slab ( hc ) Mutu beton dengan fc Mutu baja dengan fy Bentang balok

= 20 m = 40 m

= 65,6168 ft

= 787,4016 in

= 131,2336 ft = 1574,803 in = 196,8504 in = 4,7244 in

= 5 m = 16,404 ft = 0,12 m = 5 ksi = 36 ksi =8m = 26,246 ft = 0,3937 ft

= 314,96 in

Beton dengan berat normal ( w ) = 145 pcf Modulus elastisitas Baja ( Es ) Dimensi balok profil baja W 18 x 71 = 29000 ksi

76

8m

8m

77

4.4.2

Analisis tampang komposit dengan metode plastis

a. Lebar Efektif Sesuai dengan gambar denah lantai, di ambil nilai beff sebagai berikut,
l bo 8 2 8 5 8 2

1 2,5 Jadi besairnya nilai beff 1 m = 40 in Dimana : l = bentang balok bo = jarak antar balok

b. Tampang Komposit Analisis balok komposit di tunjukkan pada Gambar 4.13


beff 40 in

hc 4,7224 in

d 18,47 in tw 0,495 in

tf 0,810 in bf 7,635 in

Gambar 4.11 Potongan Melintang Balok Komposit

1). Modulus elastisitas beton ( Ec ) Ec = w1,5

f ' c ksi
5

= 1451,5

= 3904,244 ksi

78

2). Rasio modular ( n ) Dengan Es = 29000 ksi n n = =


Es Ec

29000 3904,244

= 7,42 ksi 3). Luas tampang komposit ( Ac ) Gambar 4.14 Ac = (beff . hc ) + ( As ) = (40 . 4,7244) + ( 20,8 ) = 209,776 in2 4). Letak garis netral
beff xe = n . hc . hc hc + AS . ( + hc) 2 2 beff AS + . hc n
4,7244 4,7244 + 20,8 . ( + 4,7244) 2 2 40 20,8 + . 4,7244 7,42

40 xe = 7,42

. 4,7244 .

= 4,486 in = xe < hc = 4,486 in < 4,7244


hc ds = - (hc - xe) 2 4,7244 = - (4,7244 - 4,486) 2

Pna berada di dalam slab

5) Jarak dari garis netral slab ke PNA ( ds )

= 2,1238 in

79

6) Jarak dari garis netral baja ke PNA ( d1 )


d d 1 = ( ) + (hc - xe) 2

=(

18,47 ) + ( 4,7244 4,486) = 9,4734 in 2

7). Momen inersia komposit ( I )


3 1 beff . xe 2 I= . + Is + As . (d1 ) n 3

1 40 x 4,486 3 2 I= . + 1170 + 20,8 . (9,4734) = 3198,9244 in4 7,42 3


Dapat di lihat pada Gambar 4.14 maka jenis komposit PNA pada slab.
beff = 40 in hc 4,7244 in ds 2,1238in xe 4,486in garis netral slab beton

p.n.a

d1 9,4734in Profil baja W 18 x 71 hs 18,47 in tw 0,495 in garis netral profil baja

tf 0,810 in bf 7,635 in

Gambar 4.12 Distribusi garis netral ( PNA ) pada slab.

8). Kekakuan komposit efektif ( EI )


IC = IC = 1 b.h 3 12 1 (40).(4,7244) 3 12

= 351,4946 in 4
I C = I C + Ac.xe 2 I C = 351,4946 + (209,776).(4,486) 2

= 4573,0679 Kip in 2

80

I S = I S + As.d1

I S = 1170 + (20,8).(9,4734) 2 I S = 3036,7023 in 2

Sehingga nilai Kekakuan komposit efektif ( EI )


EI = E S .I S + E C .I C
EI = (29000).(3036,7023) + (3094,244).(4573,0679)

EI = 102.214.554,6 kip - in 2

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

EI
W 18 x 97 W 18 x 97

EI
W 18 x 97

EI
W 18 x 97 4 ,5 m

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

36 m W 18 x 97

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

EI

EI

EI

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

W 18 x 97

4 ,5 m

8 m

4 m 20 m

8 m

Gambar 4.13 EI balok baja dan kolom komposit

81

4.4.3 Perhitungan Beban Gempa Setelah Menggunakan Balok Komposit

Berdasarkan peraturan SNI-1726-2002 terutama Gambar 2, untuk Wilayah gempa 4, dimana nilai besaran = 0.17 ( Tabel 8 SNI-1726-2002 hal. 26 ),untuk gedung dengan Jumlah lantai ( n ) = 8 lantai. maka, untuk nilai waktu getar alami fundamental adalah : T = 0,0853.H0,75 T = (0,0853).(36) T = 1,253 detik Kontrol, T1 < . n T1 < . n T1 < 0,17 . 8 T1 < 1,36 detik, maka T1 diambil 1,253 detik. Dari grafik respon spektrum gempa rencana dengan waktu getar alami fundamental ( T1 )sebesar 1,253 detik. Untuk jenis tanah sedang yang terletak pada wilayah gempa pada zona 4, maka di peroleh nilai C ,
C = 0,340
0,75

( untuk portal baja )

Dari hasil analisa di peroleh nilai rotasi inelastis sebesar 0,003204 sehingga termasuk dalam ketentuan Sistem Rangka Pemikul Momen Biasa ( SRPMB ) dengan nilai faktor reduksi gempa ( R ) dari tabel 3 SNI-1726-2002 sebesar 4,5.sehingga beban geser nominal statik ( V ) sebagi berikut:

Dengan ( I ) = 1 ( faktor keutamaan terutama untuk perkantoran )


V = CxI xWt R

0,340 x1 x630.034,26 4,5

= 47602,588 kg Dari analisa beban geser nominal statik ( V ), tinggi gedung perlantai ( Zi ), serta berat lantai ke-i, maka nilai beban gempa nominal statik ekuivalen dapat diperoleh sebagai berikut :

82

Fi =
=

WixZ i xV WixZ i
45716,19 * 36 * 47602,588 12598507,80

= 13,35 kip Perhitungan beban gempa statik ekuivalen disajikan dalam tabel 4.5 sebagai berikut. Tabel 4.5. Distribusi Beban Gempa F1 Lantai keLantai 8 Lantai 7 Lantai 6 Lantai 5 Lantai 4 Lantai 3 Lantai 2 Lantai 1 Zi (m) 36.00 31.50 27.00 22.50 18.00 13.50 9.00 4.50 Wi ( kg ) 44512.50 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 87270.30 ZixWi ( kg . m) 1602450.00 2749014.45 2356298.10 1963581.75 1570865.40 1178149.05 785432.70 392716.35 12598507.80 V ( kg ) 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 47602.588 Fi (kg) 6054.75 10386.96 8903.11 7419.26 5935.41 4451.55 2967.70 1483.85 Fi (kip) 13.35 22.90 19.63 16.36 13.09 9.81 6.54 3.27

4.4.4 Kontrol Simpangan Horizontal Sesudah Komposit

a. Simpangan Syarat besarnya simpangan horizontal perlantai (0,015-0,02).h (LRFD hal6-334) Dipakai 0,02 Syarat simpangan : < 0,02 x h < 0,02 x 36 < 0,720 m h = tinggi gedung

83

Tabel 4.6. Simpangan Horisontal Lantai Sesudah Dikomposit Simpangan Syarat Lantai Gedung () (m) 8 7 6 5 4 3 2 1 0,20593 0,19734 0,18143 0,15875 0,13052 0,09805 0,06274 0,02658 Simpangan ( < 0,02 x h) (m) 0,720 0,630 0,540 0,450 0,360 0,270 0,180 0,090 Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Keterangan

b. Simpangan Perlantai Simpangan perlantai (m) Syarat simpangan perlantai m < 0,02 x h m < 0,02 x 4,5 m < 0,09 m h = tinggi tiap lantai m = 8 7 = 0,20593 0,19734 = 0,00859 m Hasil perhitungan simpangan perlantai dapat dilihat pada Tabel 4.7 sebagai berikut :

84

Tabel 4.7. Simpangan Horisontal Perlantai Sesudah Dikomposit Simpangan Lantai perlantai (m ) (m) 8 7 6 5 4 3 2 1 0,00859 0,01591 0,02268 0,02823 0,03247 0,03531 0,03616 0,02658 Syarat Simpangan Perlantai (m < 0,09 m) (m) 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Keterangan

4.4.5 Kontrol Batas Layan dan Ultimit Sesudah Komposit

Kontrol struktur gedung menngunakan kinerja batas layan dan kinerja batas ultimit berdasrkan SNI 03-1726-2002. Persyaratan kinerja batas layan struktur gedung, dalam segala hal simpangan antar tingkat yang dihitung dari simpangan horisontal struktur gedung, tidak boleh melampaui
0,03 tinggi tingkat yang R

bersangkutan atau 30 mm, bergantung yang mana yang nilainya terkecil, maka:

dm <

0,03 H R

dm <

0,03 4,5 = 0,03 m 4,5

Diambil m < 0,03 m Untuk memenuhi persyaratan kinerja batas ultimit gedung, dalam segala hal simpangan antar tingkat yang dihitung dari simpangan horisontal struktur (m x ) tidak boleh melampaui 0,02 kali tinggi tingkat yang bersangkutan, maka:

85

m < 0,02 H m 0,7 R < 0,02 H m 0,7 4,5 < 0,02 4,5 3,15 m < 0,09 m Kontrol simpangan horisontal perlantai
a. Kinerja batas layan

m8 < 0,03 m 0,00859 < 0,03 m


b. Kinerja batas ultimit

3,15 m< 0,09 m 3,15 (m8) < 0,09 m 3,15 (0,00859) < 0,09 m 0,02705 m < 0,09 m Kontrol kinerja batas layan dan ultimit selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.8.sebagai berikut. Tabel 4.8. Kontrol simpangan perlantai (m) terhadap kontrol kinerja batas layan setelah dikomposit Keterangan Kontrol Kontrol kinerja Keterangan Kontrol kinerja Batas Layan Kontrol kinerja kinerja Lantai m 3,15 m Batas Ultimit (m < 0,03 m) Batas Layan Batas Ultimit
(3,15m<0,09m)

8 7 6 5 4 3 2 1

0,00859 0,01591 0,02268 0,02823 0,03247 0,03531 0,03616 0,02658

0,02705 0,05011 0,07144 0,08892 0,10228 0,11226 0,11390 0,08372

0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m 0,03 m

Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Memenuhi

0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09 0,09

Memenuhi Memenuhi Memenuhi Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Tidak Memenuhi Memenuhi

86

4.5 Pembahasan

Dari analisis simpangan lantai pada balok sebelum dan sesudah di komposit, didapatkan hasil : 8 non komposit = 0,40469 m 8 komposit = 0,20593 m Sehingga perubahan persentase simpangan lantai dapat dihitung dengan persamaan berikut : % perubahan simpangan lantai = =

D 8 non komposit - D 8 komposit x100% D 8 non komposit


0,40469 - 0,20593 x100% 0,40469

= 49,11 % Untuk lebih jelasnya perubahan simpangan lantai sebelum dan sesudah dikomposit dapat dilihat pada Grafik 4.1. berikut ini.
Perubahan Simpangan Lantai Sebelum dan sesudah Dikomposit
0.45 0.4 0.35 0.3 0.25 0.2 0.15 0.1 0.05 0 1 2 3 4 Lantai simpangan lantai sebelum dikomposit simpangan lantai sesudah dikomposit 5 6 7 8

Simpangan Lantai (m)

Grafik 4.1. Grafik Perubahan Simpangan Lantai Sebelum dan Sesudah Dikomposit

87

Terlihat dari grafik bahwa yang berwarna biru adalah simpangan lantai sebelum dikomposit, sedangkan yang berwarna hitam adalah simpangan lantai sesudah dikomposit, menunjukkan bahwa adanya perubahan simpangan lantai sebelum dan sesudah dikomposit . Adanya aksi komposit akan memberikan penurunan simpangan lantai rata-rata 49,11 %.

Dari analisis simpangan perlantai pada balok sebelum dan sesudah dikomposit didapat kan hasil : m 8 non komposit = 0,01767 m m 8
komposit

= 0,00859 m

Sehingga perubahan persentase simpangan perlantai dapat dihitung dengan persamaan berikut : % perubahan simpangan perlantai =

d m 8 non komposit - d m 8 komposit x100% d m 8 non komposit


0,01767 - 0,00859 x100% 0,01767

= 51,38 % Untuk lebih jelasnya perubahan simpangan perlantai sebelum dan sesudah dikomposit dapat dilihat pada Grafik 4.2. berikut ini.
Grafik Pe rubahan Simpangan Pe rlantai Se be lum dan Se sudah Dikomposit
Simpangan Perlantai (m)

0.1 0.09 0.08 0.07 0.06 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 1 2 3 4 Lantai
s im pangan perlantai (m ) s es udah dikom pos it s im pangan perlantai (m )s ebelum dikom pos it s yarat s im pangan perlantai m aks im um

Grafik 4.2. Perubahan Simpangan Perlantai Sebelum dan Sesudah Dikomposit

88

Terlihat dari grafik bahwa yang berwarna hitam adalah simpangan perlantai sebelum dikomposit, terlihat jelas bahwa memenuhi syarat simpangan perlantai maksimum. Sedangkan yang berwarna hijau adalah simpangan perlantai sesudah dikomposit, menunjukkan bahwa masih juga memenuhi syarat simpangan perlantai maksimum. Ini berarti simpangan perlantai sebelum dan sesudah dikomposit sangan aman terhadap syarat simpangan perlantai maksimum. Perubahan penurunan simpangan perlantai rata-rata 51,38 %.

Dari analisis kontrol simpangan perlantai terhadap kinerja batas layan sebelum dan sesudah dikomposit diperoleh hasil : m7 m7
non komposit komposit

= 0,03164 m = 0,01591 m simpangan perlantai terhadap kinerja

Sehingga perubahan persentase kontrol

batas layan dapat dihitung dengan persamaan berikut : % kontrol perubahan simpangan perlantai tehadap kinerja batas layan sebelum dan sesudah dikomposit adalah :
Layan non komposit - Layan komposit Layan non komposit 0,03164 - 0,01591 x100% = 49,71 % 0,03164

x100%

Untuk lebih jelasnya kontrol perubahan simpangan perlantai sebelum dan sesudah dikomposit terhadap kontrol kinerja batas layan dapat dilihat pada Grafik 4.3. berikut ini

89

Grafik Kontrol Simpangan Perlantai Terhadap Kinerja Batas Layan Sebelum dan Sesudah Dikomposit

0.08 0.07 0.06 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 1 2 3 4 Lantai


simpangan perlantai sebelum dikomposit simpangan perlantai sesudah dikomposit kontrol kinerja batas layan maksimum

Simpangan Perlantai (m)

Grafik 4.3. Grafik Kontrol Simpangan Perlantai Sebelum dan Sesudah Dikomposit Terhadap kinerja Batas layan

Terlihat dari grafik bahwa yang berwarna pink adalah simpangan perlantai sebelum dikomposit, terlihat bahwa yang berwarna pink tidak memenuhi persyaratan kinerja batas layan. Sedangkan yang berwarna orange adalah simpangan perlantai sesudah dikomposit, terlihat bahwa memenuhi persyaratan kinerja batas layan, namun masih ada yang tidak memenuhi kinerja batas layan yaitu pada lantai 2,3 dan lantai 4. Perubahan penurunan kontrol simpangan perlantai terhadap kinerja batas layan sebelum dan sesudah dikomposit pada lantai rata-rata 49,71%.

Dari analisis kontrol simpangan perlantai terhadap kinerja batas ultimit sebelum dan sesudah dikomposit diperoleh hasil : 3,15m7 3,15m7
non komposit komposit =

= 0,03164 m

0,09966 m

90

Sehingga perubahan persentase kontrol

simpangan perlantai terhadap kinerja

batas ultimit sebelum dan sesudah dikomposit dapat dihitung dengan persamaan berikut : % kontrol perubahan simpangan perlantai tehadap kinerja batas ultimit sebelum dan sesudah dikomposit adalah :
Ultimit non komposit - Ultimit komposit x100% Ultimit non komposit

0,17977 - 0,08892 x100% = 50,53 % 0,17977

Untuk lebih jelasnya kontrol

perubahan simpangan perlantai sebelum dan

sesudah dikomposit terhadap kinerja batas ultimit dapat dilihat pada Grafik 4.4. berikut ini.
Grafik kontrol Simpangan perlantai terhadap Kinerja Batas Ultimit Sebelum dan Sesudah Dikomposit

0.25 Simpangan Perlantai (m)

0.2

0.15

0.1

0.05

0 1 2 3 4 5 Lantai 6 7 8

simpangan perlantai sebelum dikomposit simpangan perlantai sesudah dikomposit kontrol kinerja batas ultimit maksimum

Grafik 4.4. Grafik Kontrol Simpangan Perlantai Sebelum dan Sesudah Dikomposit Terhadap kinerja Batas Ultimit.

91

Terlihat dari grafik bahwa yang berwarna hitam adalah simpangan perlantai sebelum dikomposit, terlihat bahwa untuk lantai 1 sampai dengan lantai 7 tidak memenuhi syarat kinerja batas ultimit. Sedangkan yang berwarna abu-abu adalah simpangan perlantai sesudah dikomposit menunjukkan bahwa untuk lantai 1,5,6 dan lantai 8 memenuhi syarat kinerja batas ultimit. Perubahan penurunan kontrol simpangan perlantai terhadap kinerja batas ultimit sebelum dan sesudah dikomposit rata-rata 50,53%.

Berdasarkan nilai axial(Pu) sebelum dan sesudah komposit diperoleh: Pu non komposit Pu komposit = 9,021 kip = 8,120 kip

Sehingga persentase perubahan axial (Pu)sebelum dan sesudah dikomposit adalah:


Pu non komposit - Pu komposit x100% Pu non komposit

9,021 - 8,120 x100% = 9,987 % 9,021

Untuk lebih jelasnya perubahan Pu non komposit dengan Pu komposit dapat dilihat pada Grafik 4.5. berikut ini.
Perubahan Gaya Axial sebelum dan Sesudah Dikomposit
Gaya Axial (pu) kip 35.00 30.00 25.00 20.00 15.00 10.00 5.00 0.00 34 37 40 43 46 49 52 55 Frame gaya axial sebelum dikomposit gaya axial sesudah dikomposit

Grafik 4.5. Grafik Perubahan Pu non komposit dengan Pu komposit

92

Terlihat dari grafik dimana yang berwarna biru adalah Pu yang berwarna merah adalah Pu
komposit,

non komposit

sedangkan

akibat adanya aksi komposit gaya axial

(Pu) mengalami perubahan penurunan rata-rata 9,987 %.

Berdasarkan gaya geser (Vu) sebelum dan sesudah komposit diperoleh: Vu non komposit = 129,79 kip Vu komposit = 114,93 kip

Sehingga persentase perubahan gaya geser (Vu)sebelum dan sesudah dikomposit adalah:
Vu non komposit - Vu komposit x100% Vu non komposit

129,79 - 114,93 x100% = 11,44 % 129,79

Untuk lebih jelasnya perubahan Vu non komposit dengan Vu komposit dapat dilihat pada Grafik 4.6. berikut ini.

Perubahan Gaya Geser (Vu) sebelum dan Sesudah Dikomposit


140 120 100 80 60 40 20 0 34 37 40 43 46 49 52 55 Frame gaya geser (Vu) sebelum dikomposit gaya geser (Vu) sesudah dikomposit Gaya Geser (Vu) kip

Grafik 4.6.Perubahan Nilai Geser (Vu) sebelum dan Sesudah Dikomposit

93

Terlihat dari grafi bahwa yang berwarna hitam adalah gaya geser (Vu) sebelum dikomposit, sedangkan yang berwarna hijau adalah gaya geser (Vu) sesudah dikomposit. Akibat adanya komposit gaya geser (Vu) mengalami perubahan penurunan rata-rata 11,44 %

Berdasarkan hasil Momen Ultimit (Mu) sebelum dan sesudah komposit diperoleh: Mu non komposit = 840,62 kip ft Mu komposit = 756,58 kip ft
non komposit

Sehingga perubahan persentase Mu dengan persamaan :

dengan Mu

komposit

dapat dihitung

% kontrol perubahan Mu non komposit dengan Mu komposit adalah :


Mu non komposit - Mu komposit x100% Mu non komposit

840,62 - 756,58 x100% = 9,997 % 840,62

Untuk lebih jelasnya perubahan Mu non komposit dengan Mu komposit dapat dilihat pada Grafik 4.7. berikut ini.
Perbandingan Momen Ultimit (Mu) Sebelum dan Sesudah Komposit
Momen Ultimit (Mu) kip ft 900 800 700 600 500 400 300 200 100 0 34 37 40 43 46 49 52 55 Frame Mu non komposit Mu komposit

Grafik 4.7. Grafik Perubahan Mu non komposit dengan Mu komposit.

94

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan Berdasarkan analisis data dan pembahasan mengenai pengaruh penggunaan balok komposit pada gedung struktur baja dapat diambil kesimpulan bahwa:

1. Setelah komposit terjadi perubahan simpangan gedung dari 0,40469 m menjadi 0,20593 m , perubahan 49,11 % menurun. Untuk simpangan perlantai terjadi perubahan dari 0,01767 m menjadi 0,00859 m, perubahan 51,38 % menurun. Untuk kontrol simpangan perlantai terhadap batas layan terjadi perubahan dari 0,03167 m menjadi 0,01591 m, perubahan 49,71 % menurun. Untuk kontrol simpangan perlantai terhadap kinerja batas ultimit terjadi perubahan dari 0,03164 m menjadi 0,09966 m perubahan 50,53 % menurun.

2. Dengan penggunaan komposit pada balok juga mengakibatkan perubahan axial (Pu) dari 9,021 kip menjadi 8,120 kip, perubahan 9,987 % menurun. Untuk geser (Vu) terjadi perubahan dari 129,79 kip menjadi 114,93 kip perubahan 11,44 % menurun. Untuk momen ultimit (Mu) terjadi perubahan dari 840,62 kip ft menjadi 756,58 kip ft, perubahan 9,997 % menurun. 5.2 Saran

Berdasarkan hasil analisis, saran yang perlu dikembangkan adalah : 1. Perlu adanya kajian perubahan kapasitas masing-masing elemen balok maupun kolom. 2. Perlu dilakukan kajian analisis balok- kolom.

66

95