You are on page 1of 4

CUPLIKAN WAWANCARA BERMAKNA D = dokter muda P = pasien

Pembukaan dan tilikan pasien D : Selamat pagi, kenalkan nama saya dokter muda Nurul. Boleh saya wawancara bapak sebentar? P : Selamat pagi, boleh. D : Nama bapak siapa? Umurnya berapa ? P : Panggil saya Fadli aja. Umur 37 tahun. D : Gimana rasanya hari ni Fadli ? Udah sarapan? P : Ya, biasa aja. Udah sarapan tadi. D : Makan apa ya tadi pagi? P : Nasi uduk. D : Fadli sudah berapa lama disini ? P : Sudah sejak Oktober dok. D : Dibawa sama siapa? P : Sama tante. D : Fadli tau ga sekarang Fadli lagi dimana ? P : Di RSKO. D : RSKO itu RS apa ? P : RS Ketergantungan Obat. D : Pada pendapat Fadli kenapa Fadli di bawa ke RSKO ? P : Ga tau dok. D : Fadli rasa pantas ga Fadli dirawat disini ? P : Ga. Saya kan ga sakit. Halusinasi D : Fadli, pernah ga Fadli mendengar suara tapi ga ada orangnya? P : Iya, pernah dok. D : Suara laki-laki atau perempuan ? Berapa orang ?

P : Laki-laki. Cuma seorang. D : Suara tersebut bilang apa ke Fadli ? P : Ia marah saya karena pernah pakai shabu. D : Fadli pernah pakai shabu ? Sejak kapan ? P : Iya. Tahun 2005. Tapi sekarang udah ga. D : Kapan berhenti memakai shabu ? P : Tahun 2007. D : Waktu mendengar suara itu Fadli lagi ngapain dan sama siapa ? P : Lagi di kamar sendirian. D : Fadli ingat ga kapan mulai nya dan berapa kali Fadli mendengarnya ? P : Sejak April dok. Ga ingat berapa kali. D : Fadli senang mendengar suara itu ? P : Ga, dok. D : Fadli pernah ga melihat bayangan tapi orang lain tidak melihatnya ? P : Ga pernah. Waham D : Apa yang dirasakan Fadli sekarang ? P : Biasa-biasa aja dok. D : Tadi Fadli bilang di bawa ke RS oleh tante nya kan. Boleh saya tau kenapa ? Apakah karena Fadli marah-marah di rumah ? P : Karena saya rasa takut. D : Apa yang Fadli takutkan saat itu ? P : Ada yang mengejar-ngejar saya. D : Sejak kapan ? P : Dari April D : Fadli dapat lihat orangnya ? P : Ga bisa lihat dok. D : Terus gimana Fadli bisa tau ada yang mengejar-ngejar Fadli ? Fadli yakin ? P : Iya dok. Seperti ada yang mengekori saya. Saya yakin ia mengejar saya. D : Waktu itu Fadli lagi ngapain ? 2

P : Ga ngapa-ngapain. Lagi duduk sendirian dikamar. D : Mungkin itu cuma perasaan Fadli aja ? P : Ga dok. Memang ada yang mengejar saya. Ia hanya mencari saya. Ia ga mengejar orang lain. D : Pada pendapat Fadli kenapa ia mengejar Fadli ? P : Ga tau. D : Apa yang dirasakan Fadli saat itu ? P : Cemas dok. Jadi ga bisa tidur. D : Pernah ga Fadli merasa seperti ada yang dapat membaca pikiran Fadli ? P : Ada dok. D : Siapa aja yang dapat membaca pikiran Fadli ? P : Orang sekitar saya dok. D : Manusia kan ga bisa membaca pikiran orang lain. Apa Fadli yakin pikiran Fadli dapat dibaca ? P : Yakin dok. Mereka tau apa yang saya pikirkan. D : Terus Fadli ada merasa seperti pikiran Fadli disedot atau disiarkan di telivisi ga ? P : Ga pernah. Tapi orang bisa membaca pikiran saya. Semua yang saya pikirkan diketahui orang. D : Apa lagi yang Fadli rasakan? Pernahkah Fadli rasa yang orang sekitar berbicara tentang Fadli ? P : Ada D : Gimana Fadli bisa tau ? Fadli mendengar apa yang dibicarakan mereka ? P : Ga dok. D : Mungkin mereka lagi berbicara tentang hal lain. Apa yang membuat Fadli yakin mereka sedang berbicara tentang Fadli ? P : Iya dok. Mereka berbisik sambil melihat ke arah saya. Pasti lagi ngomongin tentang saya. D : Mungkin mereka lagi berbicara tentang hal pribadi masing-masing. Jadi karena itu mereka saling berbisik. Tidak semestinya mereka berbicara tentang Fadli kan ? P : Tapi kan mereka melihat ke arah saya. Pasti mereka berbicara tentang saya.