You are on page 1of 120

Diktat Kuliah

Fisika Statistik

Oleh

Tasrief Surungan
Jurusan Fisika FMIPA
Universitas Hasanuddin

2011

ii

Kata Pengantar
Fisika statistik yang juga disebut sebagai mekanika statistik adalah kajian teoretik untuk fenomena
termodinamika. Dengan menggunakan hukum-hukum mekanika, persamaan-persamaan termodinamik yang dirumuskan melalui eksperimen dapat diperoleh.
Naskah ini dimaksudkan sebagai referensi tambahan, bagi peserta mata kuliah fisika statistik di
Jurusan Fisika FMIPA Universitas Hasanuddin. Biasanya mata kuliah ini disajikan pada tingkat
kedua, setelah mahasiswa belajar Termodinamika dan Fisika Matematika I. Topik-topik dalam
buku ini diselaraskan untuk maksud pengajaran dengan 3 SKS.
Naskah ini masih jauh dari sempurna sehingga memerlukan perbaikan secara berkesinambungan.
Umpan balik berupa kritik atau saran dari para pembaca sangat diharapkan. Semoga naskah ini
bermanfaat dan secara umum memberi sumbangsih bagi peningkatan kualitas pembelajaran di
Jurusan Fisika Universitas Hasanuddin.
Makassar, 8 Februari 2010

iii

Garis-Garis Besar Rencana Pembelajaran


Nama Mata Kuliah: Fisika Statitistik
Kode Mata Kuliah: 247H2103
Dosen: Dr. Tasrief Surungan, M.Sc.
Dr. P. L. Gareso, M.Sc.

Pekan

Materi

Pendahuluan Fisika Statistik

Fungsi Distribusi Diskret

Fungsi Distribusi Kontinu

Teori Kinetik Gas (I)

Teori Kinetik Gas (II)

Fungsi Distribusi Kecepatan dan Laju

Statistik Maxwell-Boltzmann

Mid Test

Statistik Bose-Einstein (I)

10

Statistik Bose-Einstein (II) (Aplikasi)

11

Statistik Fermi-Dirac (I)

12

Statistik Fermi-Dirac (II) (Aplikasi)

13

Majelis Kanonik (Mikro)

14

Majelis Kanonik(Makro)

15

Model Ising dan Metoda Monte Carlo

16

Final Test

Deskripsi Singkat
Fisika statistik adalah kajian teoretik mengenai sistem yang terdiri atas banyak partikel/molekul
dengan menggunakan mekanika dan statitistik. Kompetensi utama yang diharapkan adalah mahasiswa dapat menggunakan konsep fisika statitik dalam menganalisis sifat-sifat bahan, baik gas
maupun padat. Materi diawali dengan peninjauan ulang (review) mengenai termodinamika dan
latar belakang fisika statistik, kemudian dilanjutkan dengan konsep statistik, teori kinetik gas,
distribusi kecepatan dan laju, statistik Maxwell-Boltzmann, Bose-Einstein dan Fermi Dirac, Teori
Majelis dan beberapa topik pilihan.

iv

Referensi
1. F. W. Sears, Thermodynamics, the Kinetic Theory of Gases andStatistical Mechanics, Addison Wesley, 1963.
2. T. Surungan, Diktak Kuliah: Fisika Statistik, Jurusan Fisika FMIPA, Universitas Hasanuddin, 2009.
3. W. Greiner, L. Neise, H. Stocker, Thermodynamics and Statistical Mechanics, Springer,
Berlin, 1995.
4. L. E. Reichl, A Modern Course in Statistical Physics, John Wiley & Sons, 1998.
5. K. Huang, Statistical Mechanics, 2nd Ed., John Wiley & Sons, 1987.

Daftar Isi

Kata Pengantar

ii

GBRP

iii

Termodinamika

1 Konsep Dasar

1.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.2

Sistem Termodinamik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.3

Peubah dan Fungsi Keadaan

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.4

Ruang Keadaan dan Fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.5

Persamaan Keadaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.6

Proses-Proses Termodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1.7

Soal-soal latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

11

2 Hukum-Hukum Termodinamika
2.1

13

Hukum Ke-Nol . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
v

13

vi

II

DAFTAR ISI
2.2

Hukum Pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

14

2.3

Hukum Kedua . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

16

2.3.1

Siklus Carnot . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

17

2.3.2

Entropi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

19

2.4

Hukum III Termodinamika . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

20

2.5

Potensial Termodinamik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

20

Mekanika Statistik

3 Konsep Dasar Fisika Statistik

23

25

3.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

25

3.2

Keadaan Makro dan Mikro . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

25

3.3

Majelis (Ensemble) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

26

3.3.1

Ruang Fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

27

3.4

Teorema Lioville . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

29

3.5

Soal-Soal Bagian 3 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

30

4 Konsep-Konsep Statistik

31

4.1

Kebolehjadian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

31

4.2

Peubah Stokastik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

35

4.3

Fungsi-Fungsi Distribusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

36

4.3.1

Distribusi Binomial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

37

4.3.2

Distribusi Normal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

39

DAFTAR ISI
4.3.3

vii
Distribusi Poisson . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

40

4.4

Harga Ekspektasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

40

4.5

Permutasi dan Kombinasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

41

5 Teori Kinetik Gas

43

5.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

43

5.2

Asumsi-asumsi Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

44

5.3

Tumbukan dengan Dinding Permukaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

46

5.4

Persamaan Keadaan Gas Ideal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

47

6 Distribusi Kecepatan Molekuler

49

6.1

Ruang Kecepatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

49

6.2

Penentuan Nilai Parameter Distribusi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

52

6.3

Fungsi Distribusi Energi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

54

6.4

Prinsip Ekipartisi Energi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

55

6.5

Soal Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

55

7 Statistik Maxwell Boltzmann

57

7.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

57

7.2

Ruang Fase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

57

7.3

Keadaan Mikro dan Keadaan Makro . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

58

7.4

Bobot Statistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

59

7.5

Perhitungan Entropi Gas Ideal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

62

7.6

Paradoks Gibbs . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

63

viii

DAFTAR ISI
7.7

Teori Debye . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

64

7.8

Soal Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

64

8 Statistik Bose Einstein

65

8.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

65

8.2

Perumusan Statistik Bose Eistein . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

65

8.3

Bobot Statistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

66

8.4

Statistik Gas Foton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

68

9 Statistik Fermi Dirac

71

9.1

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

71

9.2

Bobot Statistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

71

9.3

Fungsi Parstisi Raya untuk Fermi-Dirac . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

75

9.4

Fungsi Persamaan Keadaan Fermi-Dirac . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

75

9.5

Soal Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

75

10 Majelis dalam Mekanika Statistik

77

10.1 Majelis Kanonik Mikro . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

77

10.2 Majelis Kanonik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

78

10.3 Majelis Kanonik Makro . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

80

10.4 Soal Latihan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

81

11 Perubahan Fase dan Fenomena Kritis


11.1 Pendahluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

83
83

DAFTAR ISI

ix

11.2 Energi Bebas dan Potensial Termodinamik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

84

11.3 Perubahan Fase Orde Pertama . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

85

11.4 Perubahan Fase Orde Kedua . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

85

11.4.1 Kelas Universalitas dan Hubungan Penyekalaan . . . . . . . . . . . . . . . .

86

11.4.2 Penyekalaan Ukuran Berhingga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

87

11.5 Perubahan Fase Kuantum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

89

11.6 Soal-Soal

89

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

12 Metode Monte Carlo

91

12.1 Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

91

12.2 Ragam Algoritma MC . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

93

12.3 Algoritma Metropolis

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

94

12.4 Teknik Pembobotan Ulang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

96

12.5 Algoritma Wang-Landau . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

97

12.6 Metoda Histogram Lebar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

99

12.7 Metoda Hibrid (Kombinasi) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 100

13 Grup Renormalisasi

103

13.1 Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 103


13.2 Fixed Point . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 105
13.3 Kondensasi Boson . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 105

Appendix A: Integral Gaussian

106

DAFTAR ISI

Daftar Pustaka

109

Index

110

Bagian I

Termodinamika

Bab 1

Konsep Dasar
1.1

Pendahuluan

Termodinamika, sesuai namanya, adalah kajian tentang dinamika panas. Sebagai cabang fisika, termodinamika membahas hukum-hukum kausalitas dinamika panas yang meliputi semua proses perubahan dan perpindahan panas. Termodinamika bersifat fenomenologis dimana hukum-hukumnya
dirumuskan langsung dari eksperimen. Hukum-hukum ini hanya dalam ranah besaran-besaran
makroskopik. Contohnya, jika volume gas diperbesar, tekanannya akan mengecil. Mekanisme
penyebab tekanan mengecil tidak dipersoalkan dari sudut pandang termodinamika. Hukum-hukum
termodinamika bersifat empiris-fenomenologis.
Termodinamika mempersoalkan bagaimana panas dapat diubah menjadi kerja atau sebaliknya.
Salah satu aplikasinya dalam bidang keteknikan adalah kajian perpindahan panas (heat transfer)
yang mengulas metoda atau cara perpindahan panas.

1.2

Sistem Termodinamik

Pembahasan termodinamik memerlukan konsep sistem, yaitu obyek yang secara konseptual memiliki batas geometri yang jelas. Disebut konseptual sebab batas sistem dapat dibuat sembarang,
tergantung pada kebutuhan. Semua yang terlingkupi oleh batas disebut sistem sedangkan yang
diluar disebut lingkungan. Air dalam gelas dapat dipandang sebagai sistem sedangkan gelas dan
3

BAB 1. KONSEP DASAR

udara sekelilingnya adalah lingkungan. Air dan gelas selanjutnya juga dapat dipandang sebagai
sistem sedangkan udara dan benda lain di sekelilingnya adalah lingkungan.
Pemisahan antara sistem dan lingkungan dimaksudkan agar pembahasan fenomena yang ada lebih
fokus sehingga uraian tentang hubungan kausalitas lebih jelas.
Sistem dapat berinteraksi dengan sistem lain atau lingkungan sehingga mengalami perubahan
sifat. Berdasarkan jenis interaksinya dengan lingkungan, sistem dibedakan atas sistem terbuka
(open), tertutup (closed) dan terisolasi (isolated). Sistem terbuka (open system) ditandai oleh
adanya pertukaran baik energi maupun materi dengan lingkungan. Akibatnya, energi dan massa
sistem tidak tetap. Jika terjadi kesetimbangan dengan lingkungan, maka rerata energi dan jumlah
partikel sistem akan ditentukan oleh temperatur dan potensial kimianya. Sebab itu, temperatur
dan potensial kimia dapat digunakan dalam karakterisasi keadaan makroskopik sistem.
Sistem tertutup tidak mengalami pertukaran materi dengan lingkunan tetapi tetap dimungkinkan
adanya pertukaran energi. Energi sistem tertutup tidak tetap. Apabila sistem mengalami kesetimbangan dengan lingkungan, maka energi sistem akan berada pada nilai rerata dan bergantung
pada temperaturnya atau temperatur lingkungan.
Sistem juga dapat diisolasi sehingga tida terjadi pertukaran baik energi maupun materi dengan
lingkungan. Semua perubahan yang dialami oleh sistem terisolasi bergantung pada keadaan internalnya.

1.3

Peubah dan Fungsi Keadaan

Keadaan termodinamik (thermodynamic states) suatu sistem dinyatakan sebagai titik dalam ruang keadaan yang sumbu-sumbunya adalah peubah termodinamik, volume (V ), tekanan (P ) dan
temperatur (T ). Peubah keadaan secara umum tidak saling bebas, dengan perkataan lain dapat
bergantung satu sama lain. Kenyataan ini menyebabkan persamaan keadaan secara umum dapat
dituliskan sebagai
f (P, V, T ) = 0

(1.1)

yang merupakan sajian permukaan dalam ruang 3D yang sumbunya adalah P, V dan T .
Setiap titik dalam ruang keadaan adalah titik setimbang dimana temperatur, densitas dan rerata
kecepatan tidak berubah. Keadaan setimbang dapat didefinisikan sebagai keadaan dimana besaranbesaran termodinamik tidak mengalami perubahan terhadap waktu.

1.3. PEUBAH DAN FUNGSI KEADAAN

liquid

b
a

solid
Tr

vapor

T
Gambar 1.1: Diagram fase sistem PVT (Air dalam fase padat, cair dan gas)

Untuk setiap titik keadaan dapat didefinisikan suatu fungsi termodinamik yang nilainya bergantung
pada peubah termodinamik. Nilai peubah termodinamik diperoleh melalui pengukuran sedangkan
fungsi termodinamik biasanya melalui perhitungan. Contoh fungsi termodinamik adalah energi
dalam, entropi, energi bebas, entalpi dan panas jenis.
Di antara fungi termodinamik, ada yang digolongkan sebagai fungsi keadaan (state function) yaitu
fungsi yang nilainya tidak bergantung pada lintasan untuk mencapai titik keadaan bersangkutan.
Salah satu contohnya adalah energi dalam (internal energy). Energi dalam dari suatu sistem adalah
jumlah kandungan energi yang ada dalam sistem, terdiri atas energi potensial dan energi kinetik.
Jika sistem dipanaskan, energi dalam sistem berubah sebab vibrasi molekul-molekul penyusunnya
meningkat. Jadi energi dalam adalah fungsi dari temperatur.
Tentu saja orang dapat membuat alat ukur yang memanipulasi respons luar sehingga seolah-olah
dapat mengukur fungsi termodinamik secara langsung. Pada sisi lain, secara matematik suatu
fungsi dapat di-invers-kan sehingga peubah bebasnya menjadi peubah bergantung. Ini menunjukkan bahwa penetapan peubah sepenuhnya bergantung pada pilihan. Contohnya, energi dalam
sebagai fungsi termodinamik, pada kasus tertentu menjadi peubah termodinamik sebab merupakan
fungsi keadaan. Besaran yang merupakan fungsi keadaan pada hakekatnya dapat dijadikan sebagai
peubah termodinamik.

1.4

BAB 1. KONSEP DASAR

Ruang Keadaan dan Fase

Ruang keadaan dapat dipandang sebagai himpunan dari semua titik keadaan. Ruang keadaan
dapat dibagi atas sejumlah himpunan bagian. Masing-masing himpunan bagian memiliki sifat
homogen tertentu dan membentuk satu fase. Dua fase yang berbeda dapat dibatasi oleh pembatas
fase. Ruang fase sistem PVT, fase cair, padat dan gas dibatasi oleh garis co-existence, sedangkan
antara fase cair dan gas di atas temperatur kritis tidak ada pembatas.
Sifat dan fase suatu sistem dapat dikarakterisasi dengan menggunakan fungsi termodinamik. Fase
padat sebagai misal, dikarakterisasi melalui jarak antar molekul-molekulnya yang relatif statis.

1.5

Persamaan Keadaan

Persamaan keadaan adalah persamaan matematik yang melibatkan peubah atau fungsi termodinamik. Salah satu contoh yang lazim adalah persamaan gas ideal
pV = nRT T = T (P, V )

(1.2)

dimana n dan R masing-masing adalah jumlah mol zat dan tetapan umum gas per mol. Persamaan
ini merupakan hasil percobaan oleh Charles dan Gay-Lussac sehingga disebut Hukum Charles-GayLussac. Tetapan umum gas dalam persamaan ini juga dapat dinyatakan dalam tetapan Boltzmann
k yang juga disebut tetapan umum gas per molekul. Nilai keduanya dapat dihitung dari Hukum
Boyle-Gay-Lussac bahwa volume 1 mol gas pada temperatur dan tekanan standar (T = 273K, P =
1Atm) adalah 22,4 liter, sehingga
R=

PV
(1Atm)(22, 4L)
=
= 8, 21 102 AtmL/molK
nT
(1mol)273K

Jika menggunakan Sistem Internasional (SI), maka satuan tekanan dan volume harus dinyatakan
masing-masing dalam N/m2 dan m3 , sehingga
R=

PV
1Atm(105 N m2 /Atm)(22, 4L)(103 m3 /L)
=
= 8, 21N m/molK
nT
(1mol)273K

Untuk gas non-ideal, persaamaan keadaannya sudah tentu berbeda dengan Pers. 1.2. Contoh
persamaan keadaan untuk gas non-ideal dinyatakan melalui expansi virial

n 2
n
nRT
1 + B2 (T ) +
B3 (T ) + . . .
P =
V
V
V

(1.3)

dimana Bn merupakan tetapan virial ke-n. Untuk gas ideal, Bn = 0, sedangkan untuk gas kuantum
ideal (gas Bose-Einstein dan gas Fermi-Dirac), nilai Bn 6= 0.

1.6. PROSES-PROSES TERMODINAMIKA

Untuk gas dimana molekul-molekulnya berinteraksi, persamaan keadaanya dapat dinyatakan oleh
persamaan Van der Waals sbb
P =

nRT
V nb

(1.4)

dimana b merupakan parameter yang bersesuaian dengan pengurangan volume gas akibat adanya
interaksi antara molekul berupa gaya tolak menolak. Persamaan keadaan ini adalah koreksi terhadap persamaan keadaan gas ideal. Hal ini dapat dilihat dari penyebut Pers. (1.4) dimana
akibat interaksi tarik menarik (attractive), volume sistem mengecil (b > 0) atau membesar jika
interaksinya tolak menolak (repulsive).

1.6

Proses-Proses Termodinamika

Proses termodinamik adalah perubahaan yang terjadi akibat perubahan peubah termodinamik.
Proses digambarkan sebagai kurva disertai tanda panah dalam ruang keadaan (Lihat Gb. 1.2).
Panah menujukkan arah berlangsungnya proses. Proses expansi misalnya terjadi akibat membesarnya volume yang biasanya sebagai akibat pemanasan. Proses dapat berlangsung secara perlahan
sedemikian sehingga titik-titik keadaan yang dilewati selama proses semuanya merupakan keadaan
setimbang. Keadaan setimbang berati setiap bagian sistem tidak berubah terhadap waktu.
Bentuk kurva sebagai representasi proses termodinamik harus sesuai dengan hukum-hukum termodinamika. Dalam suatu proses, beberapa peubah termodinamik (P, V dan T ) dapat berubah
secara simultan atau salah satunya dibuat tetap. Misalnya, proses isobarik berlangsung pada
tekanan tetap sedangkan proses isokhorik berlangsung pada volume tetap.

P
P1

VA

Gambar 1.2: Proses dari A ke B berlangsung pada tekanan tetap.

BAB 1. KONSEP DASAR

Jika sistem dibiarkan tanpa pengaruh luar, maka sistem tidak akan mengalami perubahan keadaan,
dengan kata lain tidak terjadi proses. Kenyataannya, sistem merespon pengaruh luar untuk menuju
ke keadaan yang susuai dengan parameter-paremeter luar dan paramenetr-parameter intenalnya.
Ketika sistem sedang dalam tahap berubah, berarti sistem tidak berada dalam keadaan setimbang.
Artinya, kendati pengaruh luar sudah lenyap, sistem masih mungkin mengalami proses, yaitu
proses menuju kesetimbangan.
Suatu sistem disebut berada dalam keadaan setimbang jika semua parameter internalnya secara
rata-rata tidak lagi berubah. Disebut rata-rata karena secara mikroskopik, sistem senantiasa mengalami fluktuasi. Jadi ada perubahan kecil setiap saat.
Dalam hubungannya dengan keadaan setimbang, proses termodinamika dibedakan atas proses
statik, quasi-statik dan proses dinamik. Sebagai analogi, keadaan statik dalam mekanika adalah
keadaan dimana tidak terjadi gerak dengan kata lain benda diam. Contoh untuk proses statik
adalah gas dalam wadah tanpa ada pengaruh luar. Sedangkan untuk proses quasi-statik, sistem
mengalami proses sedemikian setiap keadaan merupakan keadaan setimbang. Gas dalam wadah
yang dipanaskan dengan sangat perlahan akan menjadikan sistem mengalami perubahan keadaan
dimana setiap titik keadaan merupakan titik setimbang. Sedangkan untuk proses dinamik, perubahan keadaan dari A ke B diantarai oleh keadaan yang tidak setimbang.

Proses Isokhorik
Iso dari bahasa latin ratinya sama atau tetap sedangkan khorik berarti volume. Proses isockhorik
adalah proses dengan volume tetap. Pada proses isokhorik, tidak ada kerja sebab kerja didefinisikan
sebagai W = P dV dimana dV = 0.

Proses Isobarik
Bar artinya tekanan, sebab itu alat pengukur tekanan disebut barometer. Proses Isobarik adalah
proses perubahan gas yang terjadi pada tekanan tetap. Untuk gas ideal, pV = nRT , maka kerja
yang dilakukan atau diterima selama proses isobarik adalah

W = P dV = nRdT

1.6. PROSES-PROSES TERMODINAMIKA

Gambar 1.3: Proses dari A ke B berlangsung pada suhu tetap.

Proses Isotermik
Proses isotermik adalah perubahan keadaan yang terjadi pada temperatur tetap. Biasanya sistem dihubungkan dengan kolam bahang (heat bath) dan perubahan terjadi secara perlahan yang
memungkinkan terjadinya kesetimbangan termal antara resevoir dan sistem. Sistem menerima
kalor Q 6= 0, sementara T = 0.
Persamaan keadaan gas ideal adalah
P =

nRT
c
=
V
V

(1.5)

dimana c adalah tetapan. Gambar (1.3) menunjukkan kurva-kurva isotermis untuk berbagai nilai
temperatur. Kurva pada bagian kiri temperaturnya lebih rendah dari kurva bagian kanan.
Kerja yang dilakukan oleh sistem yang mengalami proses isotermik adalah
Z V2
V2
P dV = nRT ln
W =
V1
V1

(1.6)

Proses Adiabatik
Proses adiabatik terjadi pada keadaan tidak ada pertukaran kalor dengan lingkungan, sehingga
dQ = 0. Berbeda dengan proses isotermik, pada proses adibataik T 6== 0. Hukum I Termodinamika dituliskan sebagai
dU

= dQ W dU = W

dU

= P dV

10

BAB 1. KONSEP DASAR

Dari persamaan gas ideal P V = nRT diperoleh


d(P V ) = d(nRT ) P dV + V dP = nRdT
Hubungan antara perubahan energi dalam dU dengan kenaikan temperatur adalah
dU = ncV dT

(1.7)

Dengan menggunakan hubungan dari Hk I, yaitu dU = P dV dan mensubtitusi dT dari P dV +


V dP = nRdT , diperoleh
dU = ncV dT P dV

R
P dV
cV

ncV
[P dV + V dP ]
nR

= P dV + V dP

(1.8)
(1.9)
(1.10)

Dari definisi cP = cV + R dan = cP /cV diperoleh


dP
dV
+
=0
P
V
terakhir menghasilkan

PV = C

(1.11)

dimana C adalah tetapan.

Contoh soal

Untuk proses adiabatik dari B ke C, buktikan bahwa


TB
=
TC

VC
VB

Jika proses terjadi dari keadaan B ke C, maka


PB VB VB1 = PC VC VC1 =
Persamaan keadaan gas ideal P V = nRT , diperoleh
TB VB1 = TC VC VC1 =

TB
=
TC

VC
VB

1.7. SOAL-SOAL LATIHAN

1.7

11

Soal-soal latihan

1. Jelaskan perbedaan antara sistem dan lingkungan.


2. Uraikan persamaan dan perbedaan antara sistem terbuka, tertutup dan sistem terisolasi.
3. Jelaskan perbedaan antara proses quasi-statik dan proses dinamik.
4. Dengan menggunakan Hk. Avogadro bahwa jumlah molekul gas pada keadaan baku (standar)
adalah 6, 02 102 3 molekul, hitunglah tetapan Boltzmann k dari hubungnan P V = N kT .
Hitung pula tetapan umum gas R dari hubungan P V = nRT . Selanjutnya, uraikan makna
fisis dari k dan R.

12

BAB 1. KONSEP DASAR

Bab 2

Hukum-Hukum Termodinamika
Hukum-hukum termodinamika adalah ketetapan yang berlaku pada proses dan gejala termodinamik. Hukum-hukum ini bersifat fenomenologis (diturunkan langsung dari percobaan, bukan
melalui penelusuran hukum-hukum dasar mekanika). Terdapat empat hukum termodinamika yaitu
Hukum ke-nol, pertama, kedua, dan hukum ketiga.

2.1

Hukum Ke-Nol

Hukum ke-nol termodinamika adalah hukum kesetimbangan termal. Hukum ini mengungkapkan
bahwa jika dua buah sistem setimbang termal dengan sistem ketiga maka keduanya juga setimbang
termal satu dengan yang lain. Dari segi nama, hukum ke-nol termodinamik tidak lazim sebab
pada umumnya penomoran dimulai dari pertama, kedua, dst. Hal ini berkaitan dengan kronologi
bahwa hukum pertama, kedua dan ketiga telah dikenal lebih awal. Hukum kesetimbangan termal
meskipun baru ditemukan kemudian, tetapi karena sifatnya lebih dasar, maka diberi nomor lebih
awal dari hukum I, sehingga menjadi hukum ke-nol.
Berdasarkan hukum ke-nol, jika tiga buah sistem A, B dan C, masing-masing dengan pasangan
koordinat tekanan dan volume (PA , VA ), (PB , V B) dan (PC , VC ). setimbang termal maka akan
ada fungsi bernilai tunggal T sedemikian
T = TA (PA , VA ) = TB (PB , VB ) = Tc (PC , VC )

(2.1)

Artinya ada hubungan fungsional antara P, V dan T , dengan perkataan lain ketiganya tidak saling
13

14

BAB 2. HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA

Gambar 2.1: Permukaan keadaan termodinamika.

bebas sehingga dapat dituliskan sebagai


T = T (P, V ) f (P, V, T ) = 0

(2.2)

Implikasi matematiknya adalah bahwa ruang keadaan dari sistem termodinamik akan berupa permukaan (Lihat Gmb. 2.1.).
Oleh karena ketiga peubah tersebut tidak saling bebas, maka kita dapat memilih tiga kemungkinan
pasangan koordinat, yaitu (P, V ), (P, T ) dan T, V . Hal ini ekivalen dengan menyatakan bahwa
ruang keadaan diproyeksi ke bidang keadaan. Misalkan dipilih pasangan (P, V ), maka

T
T
dT =
dP +
dV
P V
V P

(2.3)

Dua pasangan yang lain menghasilkan


dP
dV

2.2

P
P
dT +
dV
=
T V
V T

V
V
=
dP +
dT
P T
T P

(2.4)
(2.5)

Hukum Pertama

Hukum I termodinamika adalah pernyataan kuantatif hubungan antara kalor yang diserap oleh
sistem, kerja yang dilakukan dan perubahan energi dalam. Menurut Hukum I: perubahan energi
dalam sistem
dU = dQ dW

(2.6)

2.2. HUKUM PERTAMA

15

6
P

0.8

2
0

0.6
0.2

0.4

0.4
0.6
V

0.2
0.8
1

Gambar 2.2: Ruang keadaan dengan peubah termodinamik P dan V .

tidak bergantung pada lintasan terjadinya proses termodinamik, melainkan hanya ditentukan oleh
keadaan awal dan keadaan akhir dari sistem. Selisih antara kalor yang diserap dan kerja yang
dilakukan selalu sama dengan perubahan energi dalam. Dengan demikian terlihat bahwa tidak ada
energi yang hilang. Itu sebabnya hukum ini ekivalen dengan hukum kekekalan energi. Meskipun
kalor dan kerja bukan merupakan fungsi keadaan, selisih antara keduanya yaitu energi dalam
merupakan fungsi keadaan.
Jika peubah bebas untuk U dipilih P dan V , maka

U
U
dU =
dV +
dP
V P
P V
Selanjutnya dari Hk. I dQ = dU + dW = dU + pdV , diperoleh

U
U
dV +
dP + pdV
dQ =
V P
P V

U
U
dQ =
+ P dV +
dP
V P
P V
Jika peubah bebasnya adalah (T, P ), sajian Hk. I menjadi

U
U
U
V
dQ =
dT +
dP
+P
+P
T P
T P
P T
P T
Sedangkan jika peubah bebas adalah (T, V ) maka

U
U
dT +
+ P dV
dQ =
T V
V T

(2.7)

(2.8)

(2.9)

(2.10)

16

BAB 2. HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA

Dari persamaan-persamaan ini diperoleh


CV
CP

U
=
T V

H
=
T P

(2.11)
(2.12)

dimana CV dan CP masing-masing adalah panas jenis pada volume dan tekanan tetap, sedangkan
H = U + P V adalah entalpi sistem.

2.3

Hukum Kedua

Hukum ini pada hakekatnya merupakan kriteria kelayakan berlangsungnya suatu proses termodinamik. Ia berkaitan dengan arah waktu yang selalu maju dan tidak pernah mundur. Sebagaimana
dipahami, kita tidak pernah menyaksikan kalor diserap oleh benda panas dari benda dingin kendati
hal ini tidak bertentangan dengan Hk. I. Alasannya, perpindahan kalor misalnya sejumlah 50 Kkal,
akan diterima sejumlah itu juga, jadi tidak ada kelor yang hilang; dengan perkataan lain kalor kekal.
Pertanyaannya, kenapa hal ini tidak berlangsung? Jawabnya karena bertentangan dengan Hk. II
termodinamika. Jika kalor diserap oleh benda yang bertemperatur lebih tinggi maka itu artinya
entropi mengecil, sementara suatu proses dapat berlangsung jika entropi membesar.
Entropi merupakan besaran sentral dalam pembahasan Hukum II. Itu sebabnya Hk. II biasa
disebut sebagai Hk. entropi.
Pernyataan Hk. II dinyatakan dalam berbagai redaksi yang ekivalen, antara lain:

Kelvin: Tidak mungkin ada proses termodinamika dimana sistem hanya menyerap kalor dan
mengubah seluruhnya menjadi kerja.
Clausius: Tidak mungkin ada proses termodinamika dimana sistem hanya menyerap kalor
dari resevoir bertemperatur rendah dan membuangnya pada resevoir bertemperatur tinggi.

Pernyataan Kelvin menegaskan bahwa tidak mungkin membuat mesin yang efisiensinya 100%
sedangkan Clasius secara tidak langsung mensyaratkan adanya kerja ekternal untuk mengalirkan
kalor dari resevoir bertemperatur rendah ke resevoir bertemperatur tinggi.
Kedua pernyataan Hk. II di atas setara. Pembuktian kesetaraan dapat dilakukan dengan mengasumsikan bahwa kedua perntaan tersebut salah. Jika pernyataan Kelvin salah, maka kita dapat

2.3. HUKUM KEDUA

17

A
B

D
C

V1

V2

Gambar 2.3: Siklus Carnot, dua proses isotermal, dua proses adiabatik.

membuat mesin yang menyerap kalor dari resevoir bertemperatur T1 . Kalor tersebut kemudian
diubah seluruhnya menjadi kerja dan memberikannya ke resevoir T2 , dimana T2 > T1 . Implikasi,
kita telah membuat proses yang menyerap kalor dari resevoir T1 dan memberikannya ke resevoir
T2 , padahal T2 > T 1. Artinya, kedua pernyataan tersebut salah.

2.3.1

Siklus Carnot

Siklus Carnot adalah proses termodinamik yang dialami oleh zat kerja (working substance) pada
mesin Carnot. Siklus ini terdiri atas dua proses isotermal dan dua proses adiabatik. Proses isotermal pertama terjadi pada temperatur tinggi, Th , dimana zat mengalami ekspansi dan menyerap
kalor Qh . Proses isotermal kedua terjadi pada temperatur rendah Tc , dimana zat mengalami kompresi dan melepas kalor Qc . Dua kurva isotermal ini dihubungkan oleh dua kurva adibatik dimana
adiabatik pertama zat mengalami ekspansi, sedangkan adiabatik kedua zat mengalami kompresi.
Diagram siklus Carnot terdapat dalam Gmb. 2.3.
Pada siklus Carnot kalor diserap dan kemudian sebagian dikonversi menjadi kerja mekanik dan
sebagiannya dilepaskan lagi sebagai kalor.
Oleh karena perubahan energi dalam U = 0 untuk proses tertutup (siklus), maka berdasarkan
Hk. I,
W = Qh Qc
Efisiensi mesin Carnot adalah
=

W
Qc
=1
Qa
Qh

(2.13)

Kalor Qc dapat diperoleh dari Hk. I, yaitu dengan menghitung kerja oleh proses isotermal yaitu

18

BAB 2. HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA

sbb:
WAB =

VB

P dV =

VB

VA

VA

nRTh
VB
dV = nRTh ln
V
VA

(2.14)

Untuk proses isotermal, U = 0, sehingga Q = W . Perbandingan kalor yang dilepas dan kalor
yang diserap adalah
Tc ln(VC /VD )
Qc
=
Qh
Th ln(VB /VA )

(2.15)

Efisiensi mesin adalah


=

W
Qin Qout
Qout
=
atau = 1
Qin
Qin
Qin

Analisis proses adiabatik dimana berlaku P V = C menghasilkan


VC
VB
=
VA
VD
sehingga
=1

Qc
Tc
=1
Qh
Th

(2.16)

Soal
Buktikan bahwa kurva proses isotermik dan adiabatik sebagaimana digambarkan dalam
kurva untuk siklus Carnot, kurva adiabatik lebih curam dari pada isotermik.

Solusi
Pada proses adiabatik, tidak ada pertukaran kalor antara sistem dan lingkungan dQ =
0, sehingga berdasarkan Hk. I
dU = dQ W dU = W nCV dT = P dV
Sebab dU = nCV dT Selanjutnya, dari persamaan gas ideal d(P V ) = nRdT berarti
P dV + V dP = nRdT
Dengan mengiliminasi dT diperoleh
P dV + V dP =

R
P dV
CV

Dengan memasukkan R = CP CV dan mengalikannya dengan 1/P V diperoleh


dP
dV
dP
dV
dV
+
= ( 1)

+
=0
V
P
V
P
V
Hasilnya adalah
P V = Konstan

2.3. HUKUM KEDUA

19

Siklus Otto
Kerja dari CD:
WCD =

P dV =

1
(PD VD PC VC )
1

P dV =

1
(PC VC PD VD )
1

Karena > 1, maka


WCD =

2.3.2

Entropi

Konsep entropi (diperkenalkan oleh Clausius) muncul dalam termodinamika untuk membahas
proses termodinamik dan keadaan kesetimbangan sistem. Entropi secara makroskopik didefinisikan sebagai
dS =

dQ
T

dimana dQ adalah pertukaran kalor antara sistem dan lingkungan dan T adalah temperatur mutlak.
Perubahan entropi harus positif (dS > o) agar proses dapat berlangsung. Artinya, kalor harus
diserap oleh sistem. Penyerapan kalor oleh sistem akan meningkatkan derajat ketidak teraturan
sistem.
Pendefinisian secara mikroskopik dikaitkan dengan keberadaan keadaan makro dan keadaan mikro.
Suatu keadaan makro terdiri atas sejumlah keadaan mikro. Keadaan setimbang bersesuaian dengan keadaan makro yang memiliki jumlah keadaan mikro paling banyak. selanjutnya entropi
didefinisikan sebagai
S = k ln

(2.17)

dimana adalah bobot statistik dari keadaan makro yang bersesuaian dengan keadaan setimbang.
Hk. II termodinamika memungkinkan kita mendefinisikan besaran termodinamik entropi S yang
fungsi keadaan.

Teorema 2.1 (Teorema Clausius) Dalam suatu proses termodinamika tertutup, ketidaksamaan
berikut selalu berlaku
I

dQ
0
T

dimana integrasi dilakukan dalam proses tertutup. Tanda sama dengan berlaku untuk proses reversibel.

20

2.4

BAB 2. HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA

Hukum III Termodinamika

Hukum III Termodinamika diusulkan pertama kali oleh Nernst dalam Tahun 1906 M berdasarkan
hasil eksperimen yang berimplikasi pada mekanika kuantum. Dapat dikatakan bahwa suatu sistem
pada temperatur nol mutlak (0K) jatuh pada keadaan kuantum paling rendah dan menjadi sangat
teratur sehingga entropinya minimum.
Hukum III dapat dinyatakan dalam redaksi yang setara yaitu: tidak mungkin mencapai temperatur
nol mutlak melalui sejumlah proses dapat balik (reversibel) . Pernyataan ini dapat dibuktikan lewat
analisis entropi.
Dalam Gambar 2.4 ditunjukkan dua kurva yang bersesuaian dengan keadaan X = 0 dan X =
X1 untuk sembarang sistem. Sistem dapat didinginkan melalui sejumlah proses adiabatik dan
isotermal antara kedua kurva keadaan tersebut. Dengan menggunakan dalil diferensial, dapat
T

4
3
6

5
S

Gambar 2.4: Perubahan Temperatur terhadap S, Tidak Mungkin Mencapai OK.

dituliskan persamaan berikut

T
Y

=
SN

T
S

+
YN

S
Y

(2.18)
TN

Syarat stabilitas termal memerlukan (S/T )Y 0. Pers. (2.18) mengungkapkan bahwa jika T
berkurang akibat membesarnya Y secara isentropik, maka S harus mengecil akibat pengurangan
Y secara isotermal seperti dalam Gmb. 2.4.

2.5

Potensial Termodinamik

Potensial termodinamik adalah fungsi termodinamik yang digunakan dalam membahas sifat dan
stabilitas suatu sistem termodinamik.

2.5. POTENSIAL TERMODINAMIK

21

Potensial termodinamik yang umum digunakan adalah energi dalam (U ), energi bebas Helmholtz
(H), energi bebas Gibbs (G), entalpi (H) dan potensial grand.
Proses termodinamik melibatkan peubah dan fungsi termodinamik tertentu. Secara matematik,
biasanya pasangan peubah dan fungsi tertentu lebih elegan dibandingkan jika menggunakan pasangan peubah termodinamik yang lain. Contohnya, peninjauan fisika biasanya menggunakan energi
dalam U (V, T ) sebagai potensial termodinamik, sedangkan dalam kimia digunakan entalpi H(P, T ).
Antara dua peubah ini dapat dilakukan transformasi, yaitu transformasi Legendre.

Contoh soal
Jika Hukum termodinamika I digabungkan dengan hukum termodinamika II yaitu dq =
T ds, maka tunjukkalah bahwa kita dapat memperoleh dua persamaan berikut

s
1 u
=
T v
T T v

22

BAB 2. HUKUM-HUKUM TERMODINAMIKA

Bagian II

Mekanika Statistik

23

Bab 3

Konsep Dasar Fisika Statistik


3.1

Pendahuluan

Sesuai namanya, fisika statistik adalah kajian fisika yang memanfaatkan pendekatan statistik untuk menganalisis sifat bahan. Fisika statistik merupakan kajian teoretik dari termodinamika. Jika
termodinamika bersifat fenomenologis, maka fisika statistik justru berupaya membahas hubungan kausalitas suatu fenomena. Sebab itu, fisika statistik melibatkan tinjauan mikroskopik yang
memperhitungkan kenyataan bahwa benda terdiri atas atom-atom dan molekul.
Tinjauan mikroskopik melalui fisika statistik tidak berarti menghitung secara rinci prilaku setiap
molekul atau partikel, sebab jika hal itu dilakukan selain tidak praktis juga akan sangat sulit.
Jumlah molekul dalam satu mol zat ordenya sekitar 1023 , bilangan yang sangat besar. Peratarataan dengan menggunakan statistik merupakan perangkat utama dalam fisika statistik.

3.2

Keadaan Makro dan Mikro

Keadaan termodinamika digambarkan sebagai titik dalam ruang keadaan. Setiap titik dalam diagram fase sistem P V T bersesuan dengan sebuah keadaan, yaitu keadaan termodinamik. Keadaan
termodinamik adalah keadaan makro (macrostate). Setiap keadaan makro bersesuaian dengan
banyak sekali keadaan mikro, bahkan tak-hingga untuk sistem kontinu.
Keadaan mikro adalah konfigurasi sesaat dari semua elemen mikroskopik.
25

Keadaan-keadaan

26

BAB 3. KONSEP DASAR FISIKA STATISTIK

mikroskopik suatu sistem dapat dinyatakan dalam ruang fase. Ruang fase dari suatu gas dalam
wadah tertutup yang terdiri atas N molekul dapat digambarkan dalam ruang fase berdimensi 6N ,
yaitu {x1 pzN }.

3.3

Majelis (Ensemble)

Majelis secara umum berarti kumpulan orang atau obyek. Makna kata majelis dapat dipahami
dengan mudah sebab sering didengar, misalnya Majelis Permusyawatan Rakyat (MPR). Majelis
dalam mekanika statistik adalah konstruksi mental dan dikaitkan dengan keadaan mikroskopik atau
konfigurasi sesaat dari sistem. Anggota majelis dalam mekanika statistik bukan berupa benda,
melainkan konfigurasi dari elemen mikroskopik. Sebagai contoh sederhana, jika kita memiliki dua
anak panah dengan orientasi ke atas atau ke bawah maka ada empat kemungkinan konfigurasi
yaitu: {(), (), (), ()}. Meskipun sistemnya hanya terdiri atas dua anak panah, jumlah
anggota majelisnya ada empat.
Suatu majelis dapat ditandai sebagai = {1 , 2 , . . . , n } = {i : i = 1, 2, . . . n}. Artinya, majelis
tersebut terdiri atas anggota. Masing-masing anggota majelis memiliki kebolehjadian untuk
muncul.
Tinjaulah gas dalam ruang. Pada saat t = 0, sistem berada pada konfigurasi tertentu dimana
letak dan momentum molekul-molekul gas terdefinisi secara prinsip diketahui. Sesaat kemudian,
konfigurasi berubah menjadi konfigurasi lain. Apabila digambarkan, maka akan terdapat takhingga konfigurasi dari letak molekul-molekul gas. Setiap konfigurasi ini merupakan aggota dari
majelis, yakni majelis makrokanonik.
Kita dapat membagi majelis tersebut menjadi majelis yang lebih kecil; misalkan dikatakan bahwa
suatu majelis kecil, dalam hal ini majelis mikrokanonik, (micro-canonical ensemble) bersesuian
dengan temperatur dan tekanan Ta dan Va . Maka, semua konfigurasi yang cocok dengan Ta dan
Va menjadi anggota dari majelis bersangkutan. Sedangkan konfigurasi yang tidak sesuai dengan
Ta dan Va merupakan anggota dari majelis yang lain.
Konfigurasi adalah keadaan mikro sedangkan keadaan yang bersesuaian dengan pasangan peubah
makroskopik (Va , Ta ) adalah keadaan makro. Keadaan makro beranggotakan banyak keadaan
mikro.
Untuk lebih mudahnya, kita misalkan terdapat 4 orang prajurit yang ditugaskan mengecek dua

3.3. MAJELIS (ENSEMBLE)

27

buah bilik. Kita dapat mengambil satu keadaan makro dengan kriteria 2 prajurit di bilik pertama
sedangkan 2 lainnya di bilik lain. Untuk keadaan makro ini, terdapat beberapa keadaan mikro.
Andaikan prajurit-prajurit tersebut diberi label a, b, c dan d, maka keadaan-keadaan mikro yang
berseusaian adalah seperti terdapat dalam baris ketiga Tabel 3.1.
Table 3.1: Keadaan Makro dan Keadaan Mikro

3.3.1

Keadaan Makro

Keadaan Mikro

(4,0)

(abcd,...)

(3,1)

(abc,d),(abd,c),(acd,b),(bcd,a)

(2,2)

(a,b),(a,c),(a,d),(b,c),(b,d),(c,d)

(1,3)

(d,abc),(c,abd),(b,acd),(a,bcd)

(0,4)

(...,abcd)

Ruang Fase

Tinjaulah suatu gas dalam wadah. Jumlah molekul gas sangat banyak, ordenya pada kisaran
bilangan Avogadro, 6, 02 1023 . Jika kita membagi wadah menjadi empat bilik, lalu kita andaikan
suatu keadaan makro dimana masing-masing bilik terisi oleh 1/4 bagian gas, maka jumlah keadaan
mikro yang bersesuaian dengan ini akan sangat banyak. Akan tetapi, jika molekul-molekul gas
tersebut tidak terbedakan, maka semua keadaan mikro yang ada akan identik. Akibatnya, pemerian
keadaan mikro menjadi hal yang trivial (tidak penting).
Pemerian keadaan mikro untuk sistem gas adalah dengan menandai posisi dan kecepatan setiap
molekul gas. Andaikan kita memotret gas tersebut pada suatu saat tertentu dan kita memperoleh
data detail sbb
{x1 , y1 , z1 , . . . , xn , yn , zn ; px1 , py1 , pz1 , . . . , pxN , pyN , pzN }
dimana qn = (xn , yn , zn ) adalah posisi molekul ke-n dengan momentum pn = (pxn , pyn , pzn ).
Hasil pemotretan ini dapat digambarkan sebagai sebuah titik dalam ruang koordinat 6 dimensi,
yaitu 3 sumbu koordinat untuk posisi dan 3 sumbu lainnya untuk kecepatan. Setiap titik dalam
koordinat tersebut dapat dinyatakan dalam pasangan koordinat (qn , vn ), n = 1, . . . 3N , yang masing=masing merupakan sebuah keadaan mikro. Kumpulan dari semua titik membetuk ruang fase
yang menyatakan semua kemungkinan keadaan mikro.
Evolusi temporal dari sistem akan bersesuaian dengan sebuah kurva (qv (t), pv (t)) dalam ruang-fase.

28

BAB 3. KONSEP DASAR FISIKA STATISTIK

Kurva ini diberi nama trayektori ruang-fase dan memenuhi persamaan Hamilton sbb
qn =

H
,
pn

pn =

H
qn

(3.1)

dimana Hamiltonian H(qn , pn ) bersesuaian dengan energi total dari sistem. Untuk sistem tertutup,
Hamiltonian tidak bergantung waktu, artinya energi tetap (kekal) sehingga
H(qn , pn ) = E = konstan

(3.2)

Secara umum perubahan waktu besaran A(q, t) dapat dinyatakan sebagai

3N
A X H
H
dA
=
+
dqn +
dpn
dt
t
qn
pn
n=1

(3.3)

Dengan menggunakan Pers. (3.1) diperoleh,


dA
dt

3N

=
=

A X
+
t
n=1

H
H
dqn +
dpn
qn
pn

A
+ {A, H}
t

dimana {A, H} dinamakan kurung Poisson.

Sebagai ilustrasi, jika diambil A = H, dengan

H/t = 0, maka {H, H} = 0, berarti dH/dt = 0 yang menunjukkan hukum kekalan momentum. Teoremanya, jika H, tidak bergantung secara eksplisit terhadap waktu maka energi tidak
mengalami perubahan.
dx

dt
1

0.5

-1

-0.5

0.5

-0.5

-1

Gambar 3.1: Penggambaran gerak osilator harmonik dalam ruang fasa

Konsep ruang fase banyak dijumpai dalam mekanika analitik, misalnya dalam menggambarkan
gerak osilator harmonik. Solusi persamaan geraknya dinyatakan oleh x = A sin(wt + ). Ruang
fase gerak osilator harmonik ditunjukkan oleh Gambar 3.1 dimana x sebagai sumbu horizontal dan
x = dx/dt sebagai sumbu vertikal. Setiap titik pada kurva garis fase menyatakan secara lengkap
keadaan sistem.

3.4. TEOREMA LIOVILLE

3.4

29

Teorema Lioville

Majelis titik konfigurasi membentuk ruang fase. Contohnya, untuk model spin Ising yang menempati kisi bujur sangkar dengan sisi L, berarti terdapat N = L2 spins, maka jumlah titik konfigurasi
dalam raung fase adalah 2N . Teorema Lioville menyatakan bahwa volume dari ruang fase dalam
aliran fase (dinamika) adalah tetap. Teorema ini lebih mudah dipahami untuk sistem diskret
seperti model Ising sebab jumlah konfigurasinya berhingga.
Berbeda dengan model Ising, molekul-molekul gas dalam suatu wadah memiliki jumlah konfigurasi
yang tak berhingga sebab sistemnya bersifat kontinu, bukan diskret. Jika dilakukan pemotretan
terhadap konfigurasi molekul-molekul gas, maka untuk setiap titik waktu t, potret yang dipeoleh
selalu berbeda. Perubahan dari satu konfigurasi ke konfigurasi lainnya terus menerus membentuk
suatu lintasan konfigurasi. Bentuk dari lintasan konfigurasi dalam ruang fase secara fisis diyakini
dapat ditelusuri dari hukum-hukum mekanika Newton melalui formulasi Hamilton ssb
qi =

H
pi

pi =

H
qi

(3.4)

Persamaan ini memungkinkan perolehan posisi dan momentum setiap partikel gas. Karena sistemnya tertutup (volume berhingga), maka ruang fase {xi , pix } juga terbatas. Hamiltonian H sebagai
tetapan gerak (untuk sistem non-dissipatif), menyebabkan E(xi ) = const, yang mendefinisikan
supra-permukaan (hyper-surface) N 1 dimensi. Lintasan dari dinamika titik ruang fase berada
pada permukaan ini.
Sebelum pembuktian teorema ini secara umum kita tinjau aliran fase dari sebuah pendulum.
Undriven pendulum dinyatakan oleh Hamiltonian berikut
H(t, , p ) =

p2
+ glm cos
22 lm

(3.5)

Penggambaran ruang fase dari pendulum ini kemudian menandai suatu trayektorinya akan menghasilkan bahwa pada selang waktu yang sama volume (luasan) dari ruag fase tetap (preserved).
Penggambaran teorema Lioville dapat dilihat pada aliran fluida. Volume fluida (yang tidak termampatkan) selama mengalir tidak berubah (tetap), kendati bentuk geometrinya dapat berubah.
Jadi, teorema Lioville berkaitan dengan suatu obyek yang bergerak, volumenya tetap selama geraknya. Teorema Lioville berkaitan denga obyek (dalam hal ini) ruang fase. Volume ruang fase
konstan selama aliran dari ruang fase ini.
Kendati secara prinsip lintasan dari titik ruang fase pada supra-permukaan ini bersifat determnisi-

30

BAB 3. KONSEP DASAR FISIKA STATISTIK

tik, namum bentuknya tidak teratur (zigzag) sehingga dapat ditafsirkan mengikuti hukum-hukum
statistik. Tidak ada pengtahuan pasti kapan titik ruang fase berada pada suatu lokasi tertentu,
tetapi kita dapat mengkuantsasi peluang keberadaannya pada suatu area, misalnya A. Suprapermukaan dalam kalkulus probabilty dinamakan ruang atribut (atribute space). Selanjutnya
kita dapat menyatakan permukaan ini melalui koordinat-koordinat ortogonal (y1 , , yN 1 ) dan
mendefinisikan pada ruang atribut ini suatu fungsi distribusi
(y1 , , yN 1 )
yang integralnnya pada daerah ini menyatakan kebolehjadian berada pada daerah A, yaitu
Z
p(SA ) =
Dy(y1 , , yN 1 ); Dy = dyi
A

Teorema Lioville mengatakan bahwa volume (luas) dari A konstan1 . Pembuktian kualitatif teorema
ini adalah sbb. Andaikan kita melakukan duplikasi dari semua titik yang terdapat pada domain A.
Selanjutnya semua titik konfigurasi ini dibiarkan berevolusi sesuai dengan hukum Newton, (Pers.
(3.4)), perubahan duplikasi pertama A A , dan yang kedua A A , maka volume dari A, A

dan A adalah sama. Teorema Lioville ekivalen dengan keseimbangan rinci pada metoda Monte
Carlo.

3.5

Soal-Soal Bagian 3

1. Jelaskan perbedaan dasar dari termodinamika dan fisika statistik.


2. Berikan tiga buah contoh kasus yang dapat menjelaskan dengan baik tentang konsep keadaan
makro (macrostate) dan keadaan mikro.
3. Hitung jumlah keadaan mikroskopik dari 4 orang mahasiswa yang akan duduk pada 5 kursi
yang disiapkan.
4. Apa yang dimaksud dengan majelis, berikan contohnya untuk kasus fisika statistik.
5. Jika dua buah atom menempati titik kisi segi empat L = 2 3, maka tuliskanlah keadaankeadaan mikroskopiknya.
6. Besaran A(p, q, t) bergantung secara ekplisit terhadap waktu. Telusuri perolehan kurung
Poisson dengan menurunkan terhadap waktu dari besaran ini

1 Ref.

[5]

Bab 4

Konsep-Konsep Statistik
4.1

Kebolehjadian

Kebolehjadian (probability) merupakan konsep penting dalam statistik. Kebolehjadian adalah ukuran kuantitatif akan terealisasinya suatu harapan atau kemungkinan (possibility). Sebagai contoh,
dalam suatu percobaan acak misalnya pelemparan dadu terdapat 6 kemungkinan. Kebolehjadian
munculnya angka 4 (ditulis P (4)) adalah 1/6. Makna fisis dari P (4) = 1/6 adalah bahwa jika
dadu dilemparkan N kali, maka angka 4 akan muncul kurang lebih sebanyak P (4).N = (N/6) kali.
Untuk 600 kali lemparan, angka empat muncul sekitar 100 kali.
Semua kemungkinan dari suatu percobaan acak membentuk himpunan yang disebut ruang cuplikan
(sample space). Untuk contoh yang disebutkan di atas, ruang cupilkan memiliki 6 anggota yaitu:
S = {1, 2, 3, 4, 5, 6}. Ruang cuplikan untuk dua kali lemparan adalah S = {(1, 1), (1, 2), (1, 3), (1, 4),
(1, 5), , (2, 1), (2, 2), , (6, 6)} yang terdiri atas 36 anggota. Ruang cuplikan yang terakhir ini
sama dengan ruang cuplikan pelemparan secara bersamaan dua buah dadu. Elemen (1, 1) dari ruang cuplikan pertama adalah representasi dari dua kali lemparan, sedangkan (1, 1) untuk yang kedua adalah representasi dari sebuah lemparan. Hal ini berarti bahwa dua percobaan acak berbeda
dapat meiliki ruang cuplik yang sama. Jika menggunakan bahasa teori relativitas (sistem koordinat ruang-waktu (4D)), (1, 1) untuk yang pertama adalah representasi dari dua buah peristiwa
(event), sedangkan (1, 1) untuk yang kedua adalah sebuah peristiwa. Konsep peristiwa/kejadian
dalam statistik, sebagaimana akan disinggung, berbeda dengan konsep peristiwa dalam Teori Relativitas.
31

32

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK


Contoh Soal
Buatlah ruang cuplikan untuk hasil pelemparan koin (uang logam) sebanyak 3 kali.

Solusi
Uang logam dapat disimbolkan sebagai anak panah, ke atas atau ke bawah. Ruang
cuplikannya adalah
{(), (), (), . . . , ()}

Ruang cuplikan dapat dibagi atas sejumlah himpunan bagian, yang masing-masing merupakan kejadian atau peristiwa (event). Himpunan bagian S1 = {1} bersesuaian dengan peristiwa hasilnya
satu. Demikian pula, SA = {1, 3, 5} S bersesuaian dengan peristiwa hasilnya merupakan bilangan ganjil. Dalam bahasa TR, seperti disinggung sebelumnya, 1, 3 dan 5 masing-masing adalah
sebuah peristiwa. Jadi, SA adalah peristiwa dengan tiga kemungkinan peristiwa ruang-waktu.
Peristiwa yang bersesuaian dengan himpunan bagian dari ruang cuplikan dengan hanya satu titik
cuplikan disebut peristiwa dasar (elementary event) atau simple event. Contoh peristiwa dasar
adalah S1 = {1}, S2 = {2}, dll; sedangkan SA = {1, 3, 5} bukanlah peristiwa dasar. Sebuah peristiwa dasar, dalam kaitannya dengan mekanika statistik dapat dipandang sebagai sebuah keadaan
mikro (microstate). Alasannya, sebuah keadaan mikro adalah konfigurasi sesaat dari sebuah sistem. Peristiwa dasar S2 = {2} dapat dipandang sebagai sebuah keadaan sesaat. Keadaan-keadaan
mikro dari SA adalah {1}, {3} dan {5}, yang masing-masing merupakan peristiwa dasar.
Kebolehjadian dari suatu peristiwa A dapat dihitung dengan prosedur berikut
(a) Susun ruang cuplikan,
(b) Beri nilai kebolehjadian dari setiap elemen (untuk percobaan acak, setiap elemen bernilai
sama).
(b) Tandai elemen yang bersesuaian dengan peristiwa A, dan jumlahkan kobolehjadiannya.

Contoh soal
Hitung kebolehjadian memperoleh dua angka lebih kecil dari 5 pada percobaan pelemparan dua buah dadu.

4.1. KEBOLEHJADIAN

33

Solusi
Ruang cuplikan pelemparan dua buah dadu adalah
(1, 1), (1, 2), (1, 3), (1, 4), (1, 5), (1, 6)
(2, 1), (2, 2), (2, 3), (2, 4), (2, 5), (2, 6)
(3, 1), (3, 2), (3, 3), (3, 4), (3, 5), (3, 6)
(4, 1), (4, 2), (4, 3), (4, 4), (4, 5), (4, 6)
(5, 1), (5, 2), (5, 3), (5, 4), (5, 5), (5, 6)
(6, 1), (6, 2), (6, 3), (6, 4), (6, 5), (6, 6)

Jika kita tandai peristiwa tersebut sebagai P (x < 5, y < 5), maka
P (x < 5, y < 5) =

20
= 2/3
36

Gambar 4.1: Peristiwa A dan B , (a)A B (b) A B (c) A dan B eksklusif.


Konsep kebolehjadian yang berhubungan dengan ruang cuplikan (himpunan) memungkinkan kita
menggunakan teori himpunan. Gabungan peristiwa A dan B dituliskan sebagai A B, dimana
anggotanya adalah anggota dari A atau B atau kedaunya. Irisan antara peristiwa A dan B ditulis
A B adalah himpunan yang aggotanya merupakan anggota dari A dan B . Jika A B = ( irisan
antara A dan B merupakan himpunan kosong), maka A dan B disebut tidak saling terhubung
(mutually exclusive).
Hubungan kebolehjadian dari dua peristiwa berbeda dapat diperoleh melalui peninjauan ruang
cuplikan.

34

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK

Teorema 4.1 Jika irisan antara A dan B tidak kosong, maka


P (A B) = P(A) + P(B) P(A B)
sebaliknya jika keduanya (mutuallay exclusive) maka
P (A B) = P(A) + P(B)

Contoh soal
Peristiwa A dan B dihubungkan dengan pelemparan dua buah koin dengan definisi:
A: peristiwa dengan hasil lemparan kedua belakang, A = {M B, BB}
B: peristiwa dengan hasil lemparan sedikitnya satu muka, B = M M, M B, BM
selesaikanlah operasi himpunan berikut:
(a) A B
(b) A B
(c) A B
(d) A (Complemen dari A).

Solusi
A B Union: Elemen dari A atau B atau keduanya = MM, MB, BM, BB
B A = A B Irisan (Intersection): Elemen A dan B = MB
B A Selisih (Difference): Elemen B yang bukan A = MM, BM
B komplemen B: bukan B = BB

Penggunaan kata kebolehjadian atau peluang juga sering dijumpai dalam peramalan, misalnya
peramalan cuaca. Jika disebutkan bahwa besok pagi berpeluang hujan dengan kebolehjadian 70%,
tidaklah berarti bahwa kita dapat membuat ruang cuplikan lalu dari peristiwa yang mungkin kemudian menghitung kebolehjadian. Dengan perkataan konsep kebolehjadian dalam kaitan dengan
ramalan cuaca, dan semacamnya dinamakan Hessian. Disini, kebolehjadian tidak secara eksplisit
berkaitan dengan ruang cuplikan, melainkan lebih pada kuantisasi dari harapan (expectation).

4.2. PEUBAH STOKASTIK

4.2

35

Peubah Stokastik

Konsep peubah stokastik atau acak (random) sangat penting dalam upaya mengaplikasikan teori
statistik pada masalah nyata. Nilainya ditentukan oleh hasil percobaan acak, misalnya pelemparan
dadu. Sebuah peubah stokastik X, pada suatu ruang cuplikan S, adalah sebuah fungsi yang
memetakan elemen-elemen S ke himpunan bilangan Real {R}. Contohnya, pelemparan 3 buah koin
secara bersamaan akan menghasilkan ruang cuplikan seperti dalam contoh 1, sedangkan peubah
stokastiknya dapat berbeda-beda, bergantung pada definisi. Jika didefinsikan
xi =

si

dimana si = 1 untuk , maka ruang cuplikan dimaksud akan terpetakan menjadi ruang peubah
stokastiks sbb
3, 1, 1, 1, 1, . . . 3
Peubah stokastik dibedakan atas peubah stokastik diskret dan kontinu. Peubah stokastik diskret
terdiri atas nilai-nilai diskret sedangkan yang kontinu terdiri atas nilai-nilai kontinu. Contoh yang
diberikan di atas adalah peubah stokastik diskret, jumlah anggotanya berhingga (finite).
Hasil pengukuran berkali-kali dari suatu besaran kontinu merupakan contoh peubah stokastik
kontinu. Jumlah anggotanya banyak sekali, tak-hingga (infinite). Andaikan batas bawah hasil
pengukuran adalah a dan batas atasnya adalah b, maka peristiwa yang bersesuaian dengan ini
berada pada selang kontinu yaitu X [a, b]. Kebolehjadian hasil pengukuran berada dalam range
ini adalah
PX (a X b) =

pX (X)dX = 1

(4.1)

dimana pX (X) adalah fungsi distribusi kebolehjadian. Tafsiran fisis dari fungsi ini adalah bahwa
kebolehjadian menemukan nilai pengukuran yang persis sama dengan nilai tertentu adalah lenyap.
Ini analog dengan permasalahan kalkulus dasar yaitu luas daerah di bawah kurva. Segmen luasan
dinyatakan oleh pX (X)dX yang menyatakan kebolehjadian memperoleh peubah stokastik X dalam
interval X X + dX.
Fungsi distribusi FX (x) dituliskan sebagai
F (a x b) =

PX (x)dx

yang merupakan kebolehjadian memperoleh peubah stokastik X dalam interval { x}.

(4.2)

36

4.3

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK

Fungsi-Fungsi Distribusi

Andaikan X merupakan peubah stokastik diskret untuk ruang cuplikan S dengan n buah elemen.
Untuk mudahnya, kita tinjau saja peubah stokastik dari pelemparan dua buah dadu dimana ruang
cuplikannya adalah {(1, 1), (1, 2), (1, 3), (2, 1)(2, 2)(2, 3),
, (3, 1)(3, 2)(3, 3), (4, 1), (4, 2), , (6, 6)}. Jika untuk setiap konfigurasi dari S diasosiasikan
sebuah bilangan yang menyatakan kebolehjadiannya, maka ruang cuplikan dapat dipetakan menP
jadi distribusi kebolehjadian yang memenuhi dua syarat: pi 0 dan
pi = 1. Untuk contoh

kasus yang ditinjau, pemetaan ruang cuplikan ke distribusi kebolehjadian akan menjadi

{(1/36), (1/36), (1/36), (1/36)(1/36)(1/36), , (1/36)(1/36)(1/36), (1/36), , (1/36)}.


Selanjutnya dapat didefinisikan fungsi rapat kebolehjadian
PX (x) =

n
X
i=1

pi (x xi )

(4.3)

Perhatikan bahwa pi adalah kebolehjadian konfigurasi ke-i. Ini adalah sajian rapat kebolehjadian
untuk peubah diskret, sedangkan untuk peubah kontinu rapat kebolehjadian mengharuskan
PX (x) =

p(x)dx = 1

Fungsi distribusi didefinisikan sebagai


FX (x) =

dx PX (x ) =

n
X
i=1

pi (x xi )

dimana (x xi ) adalah fungsi Heaviside dengan definisi sbb

0
x<a
(x a) =
1
x>a

(4.4)

(4.5)

Di sini terlihat bahwa fungsi rapat kebolehjaidian tiada lain adalah turunan dari fungsi distribusi
yaitu
PX (x) =

FX (x)
dx

Contoh berikut menggambarkan perhitungan PX dan FX .

Tinjaulah dadu dengan peluang kemunculan hasil yang tidak seragam: p1 = 1/12, p2 =
3/12, p3 = 2/12, p4 = 1/8, p5 = 2/8,
P
i = pi = 1.

dan p6 = 1/8, dimana tetap terpenuhi

(4.6)

4.3. FUNGSI-FUNGSI DISTRIBUSI

37
F(x)

PHxL
0.8

0.6

0.4

0.2

Gambar 4.2: (a) Fungsi rapat kebolehjadian, (b) fungsi distribusi.

4.3.1

Distribusi Binomial

Binomial dari kata bi + nomim (Perancis) berarti memiliki dua nama. Distribusi binomial adalah
distribusi yang diperoleh dari N percobaan acak dimana setiap percobaan hanya memiliki dua
kemungkinan. Pelemparan N kali koin dapat menghasilkan distribusi binomial. Jika N cukup
besar, distribusi Binomial mendekati distribusi Gauss atau Poisson dan akan dibahas pada bagian
selanjutnya.
Andaikan kita melaksanakan percobaan acak N kali dimana masing-masing hanya memiliki dua
kemungkinan. Andaikan kebolehjadian peristiwa pertama q dan peristiwa lainnya p, dengan p+q =
1. Andaikan pula peristiwa pertama terjadi m dan yang kedua terjadi n, dimana N = m + n,
maka kebolehjadian dari peristiwa gabungan adalah
PN (m) = C(N, m)pm q n =

N!
pm q N m
m!(N m)!

(4.7)

dimana C(N, m) adalah kombinasi dari N dan m. Persamaan ini merupakan sajian disribusi
binomial. Biasanya p merupakan kebolehjadian sukses.
Pers. (4.7) memenuhi syarat normalisasi yaitu
N
X

PN (m) =

m=0

N
X

N!
pm q N m = 1
m!(N

m)!
m=0

Contoh Soal
Dalam percobaan pelemparan dadu 4 kali, buat ruang cupliknya dan tentukan kebolehjadian hasilnya 3 kali muka.

(4.8)

38

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK


Solusi

Jumlah peristiwa dengan 3 muka adalah 4 (diberi tanda dot)


P (3 ) =

4
= 0, 25
16

Dengan menggunakan hubungan sebelumnya


P (3 ) =

4!
(1/2)3 (1/2) = (4)(1/16) = 0, 25
3!1!

Contoh Soal
Kebolehjadian berhasil seorang pemanah mengenai sasarannya adalah 1/4. Hitunglah
berapa kebolehjadiannya jika ia memanah 5 berhasil paling sedikit 3.

Solusi
Andaikan m jumlah sukses, berarti N = m + n = 5. p = 1/4 dan q = 3/4. Kebolehjadian berhasil 3 adalah
P5 = (5, 3)(p)3 (q)2 =

5!
(1/4)3 (3/4)2 =
3!2!

Selanjutnya kita andaikan YN = X1 + X2 + . . . + XN sebagai peubah stokastik yang merupakan


penjumlahan dari N percobaan yang saling bebas. Rapat kebolehjadian untuk peubah stokastik
YN dituliskan sebagai
PYN (y) =

N
n=1 dxn (y x1 . . . xN )PX1 (x1 )PX2 (x2 ) . . . PXN (xN )

(4.9)

dengan fungsi karakteristik sbb


fYN (k)

=
=

N
1 dxn ()PX1 (x1 )PX2 (x2 ) . . . PXN (xN )

ik N
N
i=1 fXi (k) = (q + pe )

(4.10)

Persamaan ini dapat diekspansi dengan menggunakan teorema binomial sehingga diperoleh
fYN (k) =

N
X

m=0

C(N, m)pm q N m eimk

(4.11)

4.3. FUNGSI-FUNGSI DISTRIBUSI

39

Rapat kebolehjadian PYn (x) untuk peubah stokastik YN adalah


PYn (y)

1
2

N
X

m=0

dkeiky fYN (k) =

N
X

m=0

C(N, m)pm q N m (y m)

PN (m)(y m)

(4.12)
(4.13)

dimana PN (m) merupakan kebolehjadian sukses dan terjadi sebanyak m untuk percobaan yang
dilakukan N kali.

4.3.2

Distribusi Normal

Distribusi Normal, sering pula disebut distribusi Gauss, termasuk jenis distribusi yang paling
banyak dijumpai dalam kehidupan dan fenomena alam. Sajian matematiknya adalah
f (X) =

2
2
1
e(X) /2 )
2

(4.14)

PHxL

Gambar 4.3: Profil distribusi Normal.


Jika kita mengukur tinggi badan suatu komunitas maka kurva distribusinya akan memiliki puncak,
yang menunjukkan bahwa sebagian besar anggota komunitas bersangkutan memiliki tinggi pada
kisaran yang bersesuaian dengan absis dari puncak kurva distribusi. Absis pada tail kiri dan kanan
masing-masing bersesuaian ukuran pendek dan tinggi.
Profil distribusi Normal ditunjukkan dalam Gmb. 4.3 dimana beberapa karakteristiknya dapat
dikenali

Simetrik
Bentuknya menyerupai lonceng
Jangkauannya [, ]
Jumlah observasi tak hingga

40

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK


Bentuknya ditentukan oleh mean dan deviasi standar.
Nilai numerik dari mean, median dan mode-nya sama.

4.3.3

Distribusi Poisson

Distribusi Poisson dapat diperoleh dari distribusi binomial pada limit N , sedemikian N p =
a N , dimana (a merupakan tetapan). Andaikan p = (a/N ), maka

N
a
a
fYN (k) = 1
+ eik
N
N

(4.15)

Jika diambil nilai N , diperoleh


fY (k)

lim fYN (k) = lim

X
a

= e

am imk
e
m!
m=0

a ik
(e 1)
= exp a(eik 1)
N

Dengan demikian rapat kebolehjadian dituliskan sebagai


Z

X
1
am a
PY (y) =
dkeiky fy (k) =
e (y m)
2
m!
m=0

(4.16)
(4.17)

(4.18)

Dari sajian ini, diperoleh distribusi Poisson yaitu


P (m) =

4.4

am a
e
m!

(4.19)

Harga Ekspektasi

Harga ekpektasi atau harga harapan dari suatu fungsi distribusi dapat dipandang sebagai harga
rerata. Artinya, seandainya kita melakukan percobaan acak dan mengukur nilai pada setiap peristiwa, lalu nilai ini dirata-ratakan, maka hasilnya merupakan harga ekspektasi.
Andaikan suatu besaran A(q) hendak dicari harga expektasinya dalam fungsi distribusi yang dinyatakan sebagai P (q) dengan daerah definisi q[a, b], maka
Z b
A(q)P (q)dq,
hAi =

(4.20)

Contoh Soal
Jika P (q) = 1/(b a), maka buktikan bahwa hqi = (a + b)/2. Juga buktikan bahwa

variansi (rerata simpangan baku adalah) q = (< q 2 > < q >2 ) = (b a)/ 12.

4.5. PERMUTASI DAN KOMBINASI

41

Solusi
Rerata < q > :
<q>

=
=

1
qP (q)dq =
ba
a
a+b
2

qdq =

b
1
1
q 2 a =
(b2 a2 )
2(b a)
2(b a)

Simpangan baku q(< q 2 > < q >2 ) :


< q2 > =

q 2 P (q)dq =

< q2 > =

4.5

(a + b)2
4

1
ba

q 2 dq =

b
1
1
q 3 a =
(b3 a3 )
3(b a)
3(b a)

Permutasi dan Kombinasi

Permutasi berkaitan dengan pengaturan N buah obyek berbeda dalam urutan yang teratur. Contohnya, jika ada 4 mahasiswa yang akan menghadap ke dosen untuk urusan kartu rencana studi,
maka jumlah urutan yang mungkin adalah 4! sebab urutan pertama dapat ditempati oleh 4 orang
mahsiswa. Ketika seorang mahasiswa telah menempati urutan pertama, urutan kedua hanya
mungkin ditempati oleh 3 orang mahasiswa, demikian seterusnya, untuk urutan ketiga mungkin
ditempati oleh 2 orang. Barangkali muncul pertanyaan, bukankah jumlah mahasiswa yang mungkin
menempati setiap urutan adalah 4? Benar, memang demikian keadannya, tetapi kita harus memperhitungkan istilah perhitungan ganda (double counting).
Table 4.1: Permutasi 4 buah Obyek
Permutasi
(abcd), (abdc),(acbd), (acdb), (adbc), (adcd)
(bcda), (bcad),
,
(dabc), (dacb),

(dcba)

Jumlah kemungkinan 4 6 = 24(4!)

Supaya jelas, permutasi dari 4 orang ini ditunjukkan dalam Tabel 4.1.
Kombinasi adalah pemilihan N obyek berbeda tanpa memperhitungkan urutan. Jumlah kombinasi

42

BAB 4. KONSEP-KONSEP STATISTIK

dari N obyek diambil R kali setiap kali adalah


C(N, R) =

N!
(N R)!R!

(4.21)

Jumlah permutasi dari N obyek dimana terdiri dari N1 jenis pertama, N2 jenis kedua, N3 jenis
ketiga, dst adalah
P (N, N1 , N2 , . . . ) =

N!
N!
=
N1 !N2 !N3 ! . . .
Ni !

(4.22)

Soal-soal Latihan
1. Seorang pekerja bebas mengenakan baju putih, biru atau hijau setiap hari dalam 5 hari
kerja. Jika diasumsikah bahwa setiap harinya tersedia ketiga warna tersebut yang boleh
dipilihnya secara acak, hitung peluang menemukan ia berpakaian warna putih di kantor dua
kali sepekan.
2. Zarah seorang pegawai mempunyai jilbab berwarna biru (2 helai), putih (3 helai), dan hitam
(3 helai). Setiap hari ia berganti jilbab. Jika dianggap bahwa ia ke kantor dalam 5 hari kerja.
a. Hitung peluang menjumpai Zarah mengenakan jilbab biru di kantor paling sedikit dua
kali sepekan!
b. Berapa peluang Zarah mengenakan jilbab putih dalam seminggu?
c. Hitung peluang menjumpai Zarah mengenakan jilbab hitam 2 kali, biru sekali, dan
merah tiga kali dalam sepekan!
3. Fungsi distribusi normal dinyatakan oleh
P (x) = Ae(x

/2 2 )

Hitung (a) Harga expektasi < x > (b) Simpangan baku x.


4. Spin Ising hanya memiliki dua orientas, yaitu atas (+1) dan bawah (-1). Jika hendak
dikatakan bahwa spin Ising adalah spin dengan komponen tunggal (vektor 1D, bilangan
real, bukan vektor 2D yang berarti dua komponen) yang nilainya kontinue s [, ], maka
supaya dipeoleh spin Ising yang sesunguhnya, rumuskanlah funsi ditribusi W (s).
Jawab:
W (si ) =

1
[(si 1) + (si + 1)]
2

Bab 5

Teori Kinetik Gas


5.1

Pendahuluan

Pendekatan teori kinetik selangkah lebih maju daripada termodinamika. Hukum-hukum termodinamika diturunkan dari eksperimen sedangkan teori kinetik mengawalinya dari hukum-hukum
mekanik. Teori kinetik dapat dipandang sebagai jalan tengah antara termodinamika dan mekanika
statistik.
Pada intinya teori kinetik gas adalah deskripsi gas dari sudut pandang tumbukan antar molekul.
Dalam teori kinetik, sudah mulai diperkenalkan asumsi bahwa benda tidak lagi kontinu melainkan
terdiri atas molekul-molekul. Dengan teori kinetik, sifat-sifat bahan sudah dapat diprediksi lalu
dibuktikan melalui eksperimen. Unsur kemampuan meprediksi sudah tampak pada teori kinetik.
Dengan teori ini besaran-besaran seperi energi dalam (internal energy) dan kapasitas panas dapat
dihitung. Selain itu, juga akan diturunkan persamaan keadaan gas ideal dan Hukum Joule E =
E(T ) yang menyatakan bahwa energi dalam dari gas hanya bergantung pada temperatur dan bukan
pada volume dan tekanan. Juga akan didiskusikan pula ketebatasan teori ini apabila rapat jenis
gas secara signifikan diperbesar.
43

44

BAB 5. TEORI KINETIK GAS

5.2

Asumsi-asumsi Dasar

Pada bagian ini akan dicoba ditelusuri perolehan persamaan keadaan gas ideal (P V = nRT )
melalui teori kinetik. Untuk ini diperlukan beberapa asumsi sbb

1. Gas terdiri atas molekul-molekul yang jumlahnya sangat banyak untuk suatu volume tertentu. Asumsi ini cocok dengan eksperimen yang menunjukkan bahwa volume 1 mol gas
pada keadaan standar (0o C, 1Atm) terdiri atas N molekul, dimana N adalah bilangan Avogadro dan menempati Volume sebesar 22, 4L.
Soal latihan
Hitung berapa jumlah molekul H2 yang terdapat pada volume 1cm3 . (Kunci:
3 1016 molekul).
2. Jarak antar molekul jauh lebih besar dari pada ukuran molekul. Jika diasumsikan molekul
berupa bulatan kecil, diameternya hanya berkisar (2 3) 1010 m. Jarak antar molekul
berkisar 10 kali dari diameternya.
3. Tidak ada gaya interaksi antar molekul kecuali saat mereka bertumbukan. Asumsi ini tentu
tak berlaku untuk plasma, dimana molekul-molekulnya bermuatan listrik.
4. Tumbukan atar molekul bersifat lenting sempurna, dan dinding diasumsikan sangat rata
sehingga tidak ada perubahan tangensial arah kecepatan setelah tumbukan.
5. Tidak ada gaya eksternal sehingga distribusi molekul merata dalam ruang. Jika N dan V
masing-masing adalah jumlah molekul dan Volume ruang, maka rerata jumlah molekul n per
satuan volume adalah
n=

N
V

Dengan asumsi bahwa molekul tersebar merata maka jumlah molekul dalam elemen volume
dV adalah
dN = ndV

(5.1)

Sistem yang sedang ditinjau bukanlah sistem kontinu, sebab itu jika volume dV sangat kecil
ada kemungkinan tidak berisi molekul.
6. Semua arah kecepatan molekuler memiliki peluang sama besar. Artinya, vektor kecepatan
dari semua molekul, apabila vektor ini digambarkan dengan titik tangkap pada titik pusat,
maka vektor-vektor tersebut akan menembus permukaan bola secara homogen. Titik-titik

5.2. ASUMSI-ASUMSI DASAR

45

Gambar 5.1: Rapat jumlah molekul dengan kecepatan dalam arah + dan + .
represenasi pada permukaan bola bersesuaian dengan molekul-molekul gas. Rerata jumlah
titik representasi per satuan luas adalah
N
4r2
Sedangkan jumlah titik pada elemen luasan dA adalah
dN =

N
dA
4r2

Elemen luas dA dalam sistem koordinat Bola adalah


dA = r2 sin dd
Jumlah titik representasi dalam elemen luasan ini, atau jumlah molekul yang memiliki kecepatan dalam arah antara + d dan + d adalah
dN =

N
N
r2 sin dd =
sin dd
4r2
4

(5.2)

Jika kedua ruas dibagi dengan Volume maka persamaan ini dapat ditulis sbb

dn =

n
sin dd
4

(5.3)

yang menyatakan jumlah molekul per satuan volume yang memilki kecepatan dengan arah
antara dan + d, dan dan + d.
7. Laju (magnitudo kecepatan) setiap molekul berbeda, dan diasumsikan berada pada range
[0, ]. Elemen volume dapat dibuat pada ruang kecepatan dengan menggunakan koordinat
bola dan menuliskan dNv sebagai jumlah molekul yang memiliki kecepatan antara v dan
v + dv. Dalam keadaan setimbang (steady state), jumlah titik represenasi pada elemen
volume ini tidak berubah. Hal ini perlu penjelasan, sebab kenyataannya molekul-molekul
gas bergerak kontinu dan terjadi tumbukan antar molekul secara terus menerus. Berarti,

46

BAB 5. TEORI KINETIK GAS


asumsi bahwa jumlah titik representasi dalam elemen volume konstan berarti bahwa ketika
suatu molekul berkurang keceatannya, ada molekul lain yang menerima energi kinetiknya.
Artinya, energi kinetik total dalam sistem tetap.

5.3

Tumbukan dengan Dinding Permukaan

Dinding wadah setiap saat ditumbuk oleh molekul-molekul gas. Kita harus dapat menghitung
jumlah molekul yang menumbuk dinding. Jumlah molekul gas per satu unit volume yang kecepatannya antara v dan dv dinyatakan oleh unit volume yang telah disebutkan sebelumnya, yaitu
dnv = dNv /N . Molekul-molekul dalam elemen volume ini tidak seluruhnya menumbuk dinding
sebab tentu saja ada yang gerakannya menjauhi dinding.
Kecepatan molekul yang menumbuk dinding diandaikan memiliki arah antara dan + d dan
dan + d serta lajunya antar v dan v + dv. Jumlahnya per satuan volume adalah
dnv =

1
dnv sin dd
4

(5.4)

Apabila dikalikan dengan elemen volume dV yang dinyatakan sebagai


dV = dAvdt cos ,
maka jumlah molekul yang dimaksud adalah
d3 nv dV = dAdt

vdnv
sin dd
4

(5.5)

Untuk memperoleh jumlah tumbukan per satuan waktu per satuan luas oleh molekul yang lajunya
v, persamaan di atas diintegrasi untuk [0, /2] dan untuk [0, 2]. Hasilnya adalah
1
vdnv
4
Selanjutnya untuk memperoleh jumlah tumbukan yang dialami oleh dinding sajian terkahir ini
diintegrasi,
Z

1
1
vdnv = n
v
4
4

dimana v adalah laju rerata molekul yang didefinsikan sebagai


P
P
Ni v i
ni vi
v =
=
N
n
Pada keadaan standar, jumlah molekul dalam 22, 4dm3 adalah NA (bilangan avogadoro), sehingga
dalam 1m3
n=

NA
NA 103
=
= 2, 69 1025 molekul/m3
3
22, 4dm
22, 4m3 )

5.4. PERSAMAAN KEADAAN GAS IDEAL

47

Contoh Soal
Jika laju rerata atom Oxigen pada keadaan standar adalah 450m/s, hitung jumlah
tumbukan dengan dinding persatuan luas per sekon!
Solusi
Dengan menggunakan rumus di atas, diperoleh
N=

5.4

1
2, 69 1025 450 = 3, 027
4

Persamaan Keadaan Gas Ideal

Besarnya gaya akibat tumbukan dapat dihitung, yaitu

Z
1
2
dF = m
v dnv dA
3

(5.6)

Dari sini dapat diperoleh tekanan, yaitu


1
dF
= m
p =
dA
3

v dnv

(5.7)

Analogi dengan v pada bagian sebelumnya, rerata laju kuadrat v2 adalah


P 2
v
2
v =
N
Untuk distribusi kontinu

Z
v 2 dnv
v 2 dnv = n
v2
n
Dengan demikian, Pers. (5.7) dapat dituliskan kembali sebagai
v2 =

p=

1
nm
v2
3

(5.8)

(5.9)

sajian yang memperlihatkan bahwa tekanan gas berkaitan dengan energi kinetik gas. Karena
n = N/V , sajian terakhir ini menjadi
pV =

1
N m
v2
3

(5.10)

atau,
1
nRT.
3
Melalui subtitusi n = N/NA , persamaan terakhir dapat dituliskan sebagai
pV =

pV =

(5.11)

1
1 R
N
T = N kT
3 NA
3

(5.12)

dimana k adalah tetapan Boltzmann. Persamaan terakhir ini adalah persamaan keadaan gas ideal.

48

BAB 5. TEORI KINETIK GAS

Bab 6

Distribusi Kecepatan Molekuler


6.1

Ruang Kecepatan

Dalam bab ini akan dirumuskan distribusi kecepatan gas dengan menggunakan konsep fungsi distribusi yang diulas dalam Bab 4 dan konsep ruang fase yang diulas dalam Bab 3.
Setiap titik dalam ruang fase adalah representasi lengkap dari posisi dan kecepatan semua molekul
gas. Jika kecepatan setiap molekul dinyatakan sebagai vektor dengan titik tangkap pada pusat
koordinat maka vektor-vektor ini akan tampak sebagai kumpulan anak panah yang menembus permukaan khayal tertentu, misalnya permukaan bola dengan jejari kecil. Arah masing-masing anak
panah ditentukan oleh komponen kecepatannya, yaitu vx , vy dan vz dimana vx adalah komponen
kecepatan pada sumbu-x.
Untuk setiap vektor kecepatan berlaku
v=

vx2 + vy2 + vz2

(6.1)

Setiap vektor dapat diwakili oleh ujung vektor berupa titik. Titik-titik ini akan membentuk sebuah
ruang yang kita sebut sebagai ruang kecepatan (velocity space).
Ruang repsentasi kecepatan adalah ruang tiga dimensi Kartesian dengan sumbu vx , vy dan vz . Pada
ruang kecepatan, ada kemungkinan dua buah vektor berimpit. Keadaan ini bersesuaian dengan
keadaan bahwa dua molekul memiliki kecapatan yang persis sama, kendati posisinya berbeda.
Dalam ruang fase, tidak mungkin ada dua titik representasi berimpit sebab posisi setiap molekul
unik.
49

50

BAB 6. DISTRIBUSI KECEPATAN MOLEKULER

d Nv

vx
dvx

Gambar 6.1: Ruang Kecepatan

Elemen volume dvx dvy dvz pada ruang kecepatan menyatakan jumlah molekul yang memiliki kecepatan antara (vx , vy , vz ) dan (vx + dvx , vy + dvy , vz + dvz ). Secara konsep, elemen volume ini
tidak dapat diambil sangat kecil (menuju nol) sebab harus memperhitungkan orde perbedaan kecepatan. Jika diambil terlalu kecil, jumlah titik dalam elemen tersebut menjadi tidak sesuai dengan
kenyataan fisis. Dengan kata lain, sebenarnya kita menghendaki ditribusi kecepatan yang kontinu,
akan tetapi jumlah titik representasi berhingga, yaitu dalam orde bilangan Avogadro. Banyak
ruang kosong dalam ruang kecepatan sehingga akan mempengaruhi tingkat akurasi pendekatan
yang digunakan.
Jumlah molekul dengan komponen kecepatan arah-x antara vx dan vx + dvx dinyatakan oleh
lempeng dNvx , sehingga fraksi molekul dengan kecepatan ini adalah
dNvx
N
Fraksi ini akan bergantung pada dua faktor, yaitu ketebalan lempeng (dvx ) dan letak lempeng,
dalam hal ini vx ,
dNvx
= f (vx )dvx dNvx = N f (vx )dvx
N

(6.2)

Fraksi untuk komponen lain dapat diasumsikan memiliki bentuk serupa. Tentu saja, akibat gravitasi bentuk untuk komponen vy sedikit berbeda, tetapi dapat diabaikan, sehinga tetap dapat
tuliskan,
dNvy

= N f (vy )dvy

(6.3)

dNvz

= N f (vz )dvz

(6.4)

Sejumlah molekul dalam fraksi yang dinyatakan oleh Pers. (6.2) tetap memiliki komponen vy dan
vz . Sebab itu, kita dapat menyatakan fraksi molekul yang kecepatannya berada antara vy dan

6.1. RUANG KECEPATAN

51

vy + dvy baik terhadap total molekul N maupun subtotal dNvx . Nilai kedua fraksi ini sama sebab
fraksi dapat dipandang sebagai besaran homogen (Bandingkan dengan massa jenis, massa jenis
bahan sama dengan massa jenis potongannya). Dengan demikian kita dapat menuliskan
d 2 Nv x v y
dNvy
dNvy
=
d 2 Nv x v y =
dNvx
dNvx
N
N
Dengan mensubtitusikan dNvx dari Pers. (6.2) diperoleh
d 2 Nv x v y =

dNvy
N f (vx )dvx = dNvy f (vx )dvx = N f (vx )f (vy )dvx dvy
N

(6.5)

Sajian ini menyatakan jumlah titik representasi pada balok yang merupakan interseksi antara
lempengan dvx dan dvy .
Melalui argumentasi yang analog, fraksi molekul yang memiliki kecepatan antara vz dan vz + dvz
dalam d2 Nvx vy dapat dinyatakan sebagai
d 3 Nv x v y v z
dNvz
=
d 2 Nv x v y
N
Sehingga diperoleh
d3 Nvx vy vz = N f (vx )f (vy )f (vz )dvx dvy dvz

(6.6)

yang menyatakan jumlah titik representasi kecepatan dalam elemen volume dvx dvy dvz . Dari sajian
(6.6) diperoleh densitas titik representasi kecepatan
=

d 3 Nv x v y v z
= N f (vx )f (vy )f (vz )
dvx dvy dvz

(6.7)

Sesuai asumsi sebelumnya, kecepatan bersifat isotropik sehingga nilai (vx , vy , vz ) homogen secara
radial. Ada perubahan nilai dari titik v ke v + dv sebesar d yaitu
d =

dvx +
dvy +
dvz
vx
vy
vz

(6.8)

Oleh karena terpisahkan atas f (vx ), f (vy ) dan f (vz ), maka persamaan ini dapat dituliskan sebagai

df (vy )
df (vz )
df (vx )
(6.9)
f (vy )f (vz )dvx + f (vx )
f (vz )dvy + f (vx )f (vy )
dvz
d = N
dvx
dvy
dvz
Kasus khusus bisa ditinjau, yaitu elemen volume yang berada pada jarak yang sama dari pusat,
yaitu v, sehingga d = 0, akibatnya
f (vy )
f (vz )
f (vx )
dvx +
dvy +
dvz = 0
f (vx )
f (vy )
f (vz )

(6.10)

Sesuai syarat d = 0, dua element volume yang ditinjau berada pada lempeng permukaan konsentrik yang sama, sehingga
v 2 = vx2 + vy2 + vz2 = konstan

(6.11)

52

BAB 6. DISTRIBUSI KECEPATAN MOLEKULER

yang berarti
vx dvx + vy dvy + vz dvz = 0

(6.12)

Ada konflik antara Pers. (6.10) dan (6.12), yang pertama mengharuskan dvx , dvy dan dvz saling
bebas, sedangkan yang kedua tidak. Konflik ini dapat dipecahkan dengan menggunakan tetapan
pengali Lagrange, yanit mengalikan Pers. (6.12) dengan tetapan . Kedua persamaan dijumlahkan
dan diperoleh

f (vx )
f (vy )
f (vz )
+ vx dvx +
+ vy dvy +
+ vz dvz = 0
f (vx )
f (vy )
f (vz )

(6.13)

Persamaan ini dapat dipisahkan menjadi tiga,


f (vx ) + f (vx )vx = 0

(6.14)

f (vy ) + f (vy )vy = 0

(6.15)

f (vz ) + f (vz )vz = 0

(6.16)

Dengan integrasi, solusinya dapat dituliskan sebagai


f (vx ) = e

2 2
vx

(6.17)

dimana 2 = /2 Selanjutnya, sesuai dengan Pers. (6.6), jumlah titik representasi dalam elemen
volume dV adalah
d3 N = N 3 e

2
(vx
+vy2 +vz2 )

dvx dvy dvz

(6.18)

Rapat titik representasi dapat dituliskan sebagai

2 2
d3 N
= N 3 e v
dvx dvy dvz

(6.19)

Sajian ini hanya bergantung pada laju v sebagai konsekuensi dari asumsi bahwa laju molekul gas
isotropik. Fungsi ini dinamakan fungsi distribusi kecepatan Maxwell yang plotnya ditunjukkan
dalam Gmb. 6.2; profilnya serupa dengan setengah dari distribusi Gaussian.

6.2

Penentuan Nilai Parameter Distribusi

Seperti halnya dalam penentuan konstanta penyelesaian persamaan diferensial, nilai parameter
dan dari distribusi kecepatan Maxwell harus ditentukan secara explisit.

6.2. PENENTUAN NILAI PARAMETER DISTRIBUSI

53

Gambar 6.2: Fungsi distribusi kecepatan Maxwell.


Penentuan nilai ini adalah dengan memanfaatkan bentuk integral generik dari integral gaussian
sbb

2
Z
2

y 2

ey dy
0

dy

ey dy
Z

e(x


Z 2 Z

+y 2 )

dx dy

er ) rdr d

Perlu diingat bahwa Jumlah titik representasi pada lempeng konsentrik yang berjarak v dari pusat
dan ketebalan dv adalah

dNv = () 4v 2 dv

dimana 4v 2 dv adalah volume dari lempeng konsentrik (volume materialnya, bukan volume yang
dilingkupi oleh material tersebut).
Dengan memanfaatkan bentuk integral Gaussian dan integrasi parsial (Lihat Apendix A) diperoleh
Z
Z

2 2
N 3 e v
4v 2 dv
N = dNv =
0
Z
2 2
v 2 e v dv
= 4N 3
0

=
(6.20)
4 2
sehingga
3 = 3/2 3
Artinya, fungsi distribusi tersebut dapat dituliskan dengan satu parameter yaitu ,

54

BAB 6. DISTRIBUSI KECEPATAN MOLEKULER

4N
N = 2 v 2 exp( 2 v 2 )dv

(6.21)

Tetapan dapat ditentukan melalui integrasi


R
vdNv
v =
N
Z
1
4 2 3

v exp( 2 v 2 )dv =
=
2 4
0

(6.22)

Berarti,
v =

(6.23)

Dari sini laju kuadrat rerata vrms dapat diperoleh


vrms

v2

4 2

v 2 dNv
N

1/2

v 4 exp( 2 v 2 )dv

1/2

3
8 5

(6.24)

Dengan demikian
vrms

1
=

3
2

(6.25)

Dari hubungan 6.25 terdapat hubungan antara vrms dengan temperatur, yaitu melalui hubungan
r
3kT
m
=
vrms =
m
2kT
Dengan demikian fungsi distribusi tidak lagi dinyatakan dalam parameter , tetapi dalam besaran
fisis nyata yang dituliskan sebagai

6.3

dNv

dNvx vy vz

dNvx

4N m 3/2 2

v exp mv 2 /2kT dv
2kT

4N m 3/2 2

v exp mv 2 /2kT dvx dvy dvz


2kT

4N m 3/2 2

v exp mv 2 /2kT dvx


2kT

(6.26)
(6.27)
(6.28)

Fungsi Distribusi Energi

Berdasarkan prinsip ekipartisi energi, energi kinetik translasi suatu partikel yang bergerak dengan
kecepatan v adalah
wx =

1
mv 2 ;
2 x

wy =

1
mv 2 ;
2 y

wz =

1
mv 2
2 z

Jumlahan energi kinetik w sama dengan 3kT , sebab masing-masing komponen mendapat porsi
(1/2)kT . Jumlah molekul yang memiliki energi kinetik antara w dan w + dw dapat diperoleh dari

6.4. PRINSIP EKIPARTISI ENERGI

55

distribusi kecepatan melalui transformasi peubah w = 1/2mv 2 , dimana


dw = mvdv dv =

dw
2mw

Dengan demikian fungsi distribusi energi kinetik dapat dituliskan sebagai

4N m 3/2 2w
dNw =
exp mv 2 /2kT dv
m
2kT
2N
3/2 1/2
w exp (w/2kT ) dw
= (kT )

(6.29)
(6.30)

Dari fungsi distribusi ini dapat ditunjukkan bahwa energi yang paling mungkin adalah E = kT /2,
yang bersesuaian dengan absis dari puncak distribusi.

6.4

Prinsip Ekipartisi Energi

Secara experimen ditemukan bahwa tekanan parsial dari campuran gas memenuhi persamaan
keadaan gas ideal yaitu
p1 V = N1 kT,

p1 V = N2 kT

dimana p1 , p2 dst adalah tekanan parsial dari gas penyusun. Tekanan parsial ini bersesuaian
keadaan dimana gas murni, misalnya gas pertama ke dalam tangki. Berikutnya, tangki dikosongkan
lalu diisi dengan gas kedua. Kondisi dijaga sedemikian T dan V sama dengan yang pertama,
penunjukan tekanan itu disebut tekanan parsial.
Andaikan m1 , m2 masing-masing menyatakan massa dari jenis molekul yang dicampur, andaikan
pula v12 , v22 merupakan kecepatan reratanya, maka dari hasil yang diperoleh sebelumnya kita peroleh
p1 V =

1
N1 m1 v12 ,
3

p2 V =

1
N2 m2 v22 ,
3

;...

Dengan menyatamakan p1 V, p2 V maka diperoleh


3
1
m1 v12 = kT ;
2
2

1
3
m2 v22 = kT
2
2

yang mengungkapkan bahwa energi kinetik rerata dari campuran gas semua sama.

6.5

Soal Latihan

1. Fungsi distribusi Maxwell Boltzmann dari laju molekuler dapat dituliskan sebagai
r
2
dNx
2kT
4N
2
= G(x ),
vm =
x = v/vm ,
F (x2 ) = x2 ex
dx
m

Buat grafik dari fungsi distribusi ini dan hitunglah nilai y di beberapa titik.

56

BAB 6. DISTRIBUSI KECEPATAN MOLEKULER

Bab 7

Statistik Maxwell Boltzmann


7.1

Pendahuluan

Alasan pengembangan mekanika statistik adalah untuk memberi landasan yang kokoh bagi fenomena termodinamik. Dua fisikawan mashur disebut sebagai pelopornya, yaitu Boltzmann di Jerman
dan Gibbs di Amerika Serikat. Bab ini akan membahas konsep statistik Maxwell-Boltzman dan
aplikasinya dalam penurunan persamaan gas ideal (P V = N kT ). Perhatikan bahwa persamaan
gas ideal dituliskan bukan dalam bentuk P V = nRT sebab melalui pendekatan mekanika statistik
kita mulai mempersoalkan gerak molekul-molekul gas. Sebagaimana dipahami, k adalah tetapan
umum gas untuk setiap molekul, sedangkan n adalah untuk setiap mol.

7.2

Ruang Fase

Ruang fase yang telah diulas dalam Bab 3 sangat berguna dalam membahas distribusi kecepatan
molekul. Setiap titik dalam ruang fase adalah representasi lengkap dari posisi dan kecepatan setiap
molekul. Jika kecepatan setiap molekul dinyatakan sebagai vektor dengan titik tangkap pada pusat
koordinat, maka vektor-vektor ini akan menembus permukaan radial khayal tertentu.
Untuk setiap vektor kecepatan berlaku
v=

vx2 + vy2 + vz2

(7.1)

dimana index x menandakan komponen dalam arah Sumbu-x. Setiap vektor yang bersesuaian
57

58

BAB 7. STATISTIK MAXWELL BOLTZMANN

dengan satu molekul dan direpresentasikan oleh anak panah dapat diwakili oleh ujung vektor
berupa titik. Titik-titik ini berada dalam ruang yang kita sebut sebagai ruang kecepatan (velocity
space).
Ruang repsentasi kecepatan adalah ruang tiga dimensi Kartesian dengan sumbu vx , vy dan vz . Pada
ruang kecepatan, ada kemungkinan dua buah vektor berimpit. Keadaan ini bersesuaian dengan
keadaan bahwa dua molekul memiliki kecepatan yang persis sama, kendati posisinya berbeda.
Dalam ruang fase, tidak mungkin ada dua titik representasi berimpit sebab posisi setiap molekul
unik.
Suatu elemen volume dV dalam ruang fase diasumsikan mengandung banyak sekali titik representasi. Elemen-elemen volume selanjutnya dipandang sebagai bilik kemudian diberi nomor. Kita
dapat mendefinisikan densitas pada masing-masing elemen volume ini

Ni
;
H

H = dxdydzdvx dvy dvz

(7.2)

Densitas ini akan merupakan fungsi dari 3 peubah ruang dan 3 peubah kecepatan; dan perlu
dirumuskan bentuk eksplisitnya.

7.3

Keadaan Mikro dan Keadaan Makro

Keadaan mikro adalah konfigurasi sesaat yang memuat data lengkap posisi dan kecepatan (momentum) setiap molekul. Konfigurasi dapat dipandang sebagai hasil pemotretan pada satu titik
waktu. Potret nyata dari suatu sistem hanya memuat informasi posisi masing-masing molekul
dan tidak ada informasi tentang kecepatan. Kenyataan bahwa pemotretan benda bergerak akan
menghasilkan gambar yang kualitasnya tidak sebaik dengan pemotretan benda diam. Sebab itu
dikonsepkan bahwa potret untuk keperluan keadaan mikro memuat informasi bukan hanya posisi,
tetapi juga kecepatan yang dinyatakan oleh warna. Pemotretan dapat dilakukan pada berbagai
titik waktu, sedangkan hasil dari masing-masing pemotretan adalah satu keadaan mikro.
Sejumlah keadaan mikro kemungkinan merepresentasikan keadaan makro yang sama. Jumlah
keadaan mikro untuk berbagai keadaan makro dapat berbeda, sebagaimana dibahas dalam Bab 3.
Misalnya seperti yang ditunjukkan dalam Gmb. 7.1.

7.4. BOBOT STATISTIK

59

abc

de e

jkl

gh

Gambar 7.1: Ilustrasi sebuah keadaan makro.

7.4

Bobot Statistik

Andaikan N buah molekul terbagi ke dalam n bilik dimana masing-masing bilik berisi N1 , N2 . . . Nn
molekul, maka jumlah keadaan mikroskopik dapat dihitung sbb
=

N!
N!
= n
N1 !N2 ! . . . Nn !
i=1 Ni !

(7.3)

dimana biasa juga disebut sebagai bobot statistik (Statistical weight). Faktorial dari bilangan
yang ordenya hingga 1023 akan sangat besar sehingga perlu teknik khusus untuk menghitungnya.
Kita akan menggunakan pendekatan Stirling yaitu
ln x! = x ln x x

(7.4)

Elaborasi
Rumus Stirling dalam Persamaan di atas sebenarnya merupakan pengintegralan sederhana sbb
ln x + ln(x 1) + ln(x 2) + . . . + ln 1
Z x
X
ln x dx
=
ln x

ln x! =

x ln x x

Selanjutnya, kita akan merumuskan entropi yang secara mekanika statistik didefinsikan sebagai
S = k ln

(7.5)

Dengan menggunakan rumus Stirling, diperoleh


ln = N ln N

Ni ln Ni ;

Ni = N

(7.6)

Jumlah molekul yang berada pada bilik ke-i tentu saja berubah setiap saat. Akan tetapi pada saat
entropi maksimum, maka perubahan bobot statistik maksimum max akibat perubahan dari Ni

60

BAB 7. STATISTIK MAXWELL BOLTZMANN

adalah nol. Jika bobot statistik maximum, logaritmanya juga maximum, sehingga
ln max =

Ni ln Ni

ln Ni Ni = 0

(7.7)

Suku pertama dari sini hasilnya lenyap sebab


X
Alasan kenapa

Ni ln Ni =

Ni

X
Ni
=
Ni = 0
Ni

Ni = 0, terkait dengan kenyataan bahwa jumlah molekul tetap, pertambahan

jumlah dalam suatu bilik adalah akibat pengurangan pada bilik yang lain. Implikasinya,
X

ln Ni Ni = 0

Perlu diperhatikan bahwa Ni tidak saling bebas karena


N =

Ni = 0

(7.8)

yang merupakan persamaan syarat pertama. Karena sistem yang ditinjau merupakan sistem terisolasi dimana energi dalamnya tetap, maka
U=

wi Ni

(7.9)

Variasi dari persamaan ini menghasilkan persamaan syarat yang kedua (yang pertama adalah Pers.
7.8).
U =

wi Ni = 0

(7.10)

Dengan alasan yang sama saat mebahas distribusi kecepatan molekuler, kita menggunakan pengali
Lagrange, dalam hal ini ln dan , sehingga diperoleh
X

(ln Ni ln + wi ) Ni = 0,

(7.11)

Karena telah dikalikan dengan pengali Lagnrange, Ni dalam persamaan di atas secara efektif
sudah saling bebas sehingga untuk setiap nilai i berlaku
ln Ni ln + wi = 0
yang menghasilkan

Karena

Ni = exp(wi )

(7.12)

(7.13)

Ni = N , berarti
N

exp(wi )
X
= Z Z =
exp(wi )

7.4. BOBOT STATISTIK

61

dimana Z disebut sebagai fungsi partisi. Persamaan untuk Ni dalam (7.12) dapat dituliskan
sebagai
Ni =

N
exp(wi )
Z

(7.14)

Hubungan antar fungsi partisi dan entropi dapat ditelusuri dari bobot statistik sbb
ln

= N ln N
= N ln N

Ni ln Ni

Ni (ln N ln Z wi )

Apabila ke dalam persamaan terakhir ini dimasukkan

Ni = N dan U =

S = k ln = N k ln Z + kU

(7.15)
P

wi Ni , diperoleh
(7.16)

Di sini kita mulai dapat memperkenalkan konsep temperatur yang muncul murni dari peninjauan
fisika statistik.

Contoh soal
Telusuri perolehan hubungan berikut:

U
S

=T

Solusi
Dari Hk. I termodinamika,
dU = dQ P dV = T dS P dV
sehingga dengan menandai U(S,V) diperoleh

U
U
dU =
dS +
dV
S V
V S
Dengan demikian diperoleh

U
S

= T;
V

S
U

=
V

1
T

Dari Pers. 7.16 dan melalui turunan parsial S terhadap energi dalam U

1 Z

S
= Nk
+ k + kU
U V
Z V U V
U V
Dari hubungan antara U, Z dan Ni diperoleh

X
Z
UZ
=
wi exp(wi ) =
V
N

(7.17)

62

BAB 7. STATISTIK MAXWELL BOLTZMANN

Ternyata dari hubungan terakhir ini dapat diperoleh

S
= k = 1/kT
U V
Dengan demikian berdasarkan distribusi Maxwell-Boltzaman, jumlah molekul pada tingkatan energi wi adalah
Ni =

N
exp(wi /KT )
Z

(7.18)

dan fungsi partisi


Z=

exp(wi /KT )

(7.19)

Fungsi partisi Z dapat dianggap sebagai pembangkit sebab melalui Z semua fungsi termodinamik
dapat diperoleh. Contohnya,
U = N kT 2

d ln Z
dT

(7.20)

Juga dari hubungan 7.16 diperoleh


S = N kT ln Z +

U
T

(7.21)

Juga dari F = U T S diperoleh


F = nkT ln Z

(7.22)

dimana F adalah energi bebas Helmholtz. Dengan demikian tinjaun mekanika statistik memungkinkan perolehan hubungan-hubungan termodinamika yang diturunkan langsung dari experimen.
Sebagai contoh, kita akan menggunakan statistik MB untuk menghitung entropi gas ideal.

7.5

Perhitungan Entropi Gas Ideal

Dalam bagian ini akan digunakan konsep statistik Maxwell-Boltzmann untuk perhitungan entropi
gas ideal. Hamiltonian sistem dinyatakan oleh

H(q, p) =

N
3N
X
X
p~2i
p2i
=
2m
2m
i
i

(7.23)

suku energi potensial tidak ada karena molekul-molekul gas ideal saling bebas. Perhatikan bahwa
batas penjumlahan berubah dari N menjadi 3N , yaitu karena p~2 = p2x +p2y +p2z . Jumlah mikrostate
sistem dinyatakan oleh integrasi

7.6. PARADOKS GIBBS

63

(E, N ) =

d3N d3N p

(7.24)

H(q,p)

Oleh karena Hamiltonian tidak bergantung pada posisi q, integrasi terhadap d3N q menghasilkan
V N , sehingga
(E, N ) = V N

d3N q d3N p

(7.25)

H(q,p)

Perhitungan sisa integral dilakukan dengan memperhitungkan keadaan bahwa semua titik dalam
ruang fase memenuhi
3N
X
i

p2i 2mE

yang beberati bahwa daerah integrasi dapat dipandang sebagai bola berdimensi 3N berjejari

2mE. Volume bola tersebut adalah berupa integrasi


VN (R) =

P3N
i

x2i R2

dx1 dxN = RN

P3N
i

yi2 1

dy1 dyN dx1 dxN = RN

dimana telah dilakukan transformasi peubah yi = xi /R. Dengan demikian integrasi terakhir tidak
lagi bergantung pada R melainkan hanya pada dimensi N , sehingga
VN (R) =

P3N
i

x2i R2

dx1 dxN = R

P3N
i

yi2 1

dy1 dyN dx1 dxN = RN

Perhatikanlah integral generik berikut


Z

ex dx =

sehingga
Z

dx1

h
2
dxN (ex1 +

+ x2N

i
) = N/2

yang berarti bahwa Pers. 7.25 bergantung hanya pada R = (x21 + + x2N )1/2 . Akibatnya elemen
volume dxi dapat dinyatakan oleh kulit bola, menggunakan Pers. (7.23)

3
S(E, V, N ) = N k
+ ln
2

7.6

V 4
(
)
3N

(7.26)

Paradoks Gibbs

Sajian entropi gas ideal seperti dalam 7.26 memiliki kontradiksi. Kontradiksi ini adalah

V 4
3
+ ln
(
)
S(E, V, N ) = N k
2
3N

(7.27)

64

BAB 7. STATISTIK MAXWELL BOLTZMANN

Andaikan terdapat dua jenis gas yang terpisah seperti gambar. Kemudian pada saat t = 0, dinding
pemisah diangkat, sehingga setelah selang waktu tertentu keadaan setimbang baru dicapai. Entropi
sistem sebelum diding pemisah diangkat adalah
(0)

(0)

(0)

(7.28)

(t)

(0)

(0)

(7.29)

Stot = SA (T, VA , NA ) + SB (T, VB , NB )


dan setelah diangkat
Stot = SA (T, VA , NA ) + SB (T, VB , NB )

Berdasarkan Pers. (7.27) maka selisi antara entropi setelah dan sebelum dinding diangkat adalah

VA + VB
VA + VB
S = S (1) S (0) = NA k ln
+ NB k ln
(7.30)
VA
VB
Hingga disini belum terlihat kontradiksi sebab percampuran gas merupakan proses ireversibel (takterbalikkan). Setelah beberapa waktu sejumlah molekul gas jenis A akan ke wilayah B, demikian
sebaliknya. Kontradiksi muncul ketika molekul yang ditinjau sejenis dan tak terbedakan. Hal ini
berarti kita tidak mampu menomori molekul-molekul gas. Jumlah keadaan mikro menjadi lebih
sedikit dibandingkan dengan keadaan untuk sistem terbedakan. Keadaan mikro tidak berubah akibat pertukran molekul dari satu tempat ke tempat lain. Perhitungan perubahan entropi menurut
Pers. (7.30) bersifat paradoksal sebab di satu pihak S > 0 berarti bahwa pertukaran tempat
molekul tidak mengubah Secara klasik

7.7

Teori Debye

Teori ini membahas panas jenis zat pada pada temperatur rendah.
Cv T 3

7.8

Soal Latihan

1. Andaikan terdapat empat bilik dengan jumlah molekul masing-masing N1 = 20, N2 =


10, N3 = 30 dan N4 = 40. Jika w1 = 2, w2 = 4, w3 = 6 dan w4 = 8, carilah N1 dan
N2 apabila energi dalam tetap dan jumlah molekul pada bilik ketiga dan keempat tetap.
2. Andaikan terdapat 30 molekul yang terdistribusi merata pada tiga bilik 1, 2 dan 3. Apabila
tingkat energi w1 = 2 Joule, w2 = 4 Joule dan w3 = 6 Joule dan N3 = 2, maka carilah
N1 dan N2 sedemikian sehingga N = 0 dan U = 0.

Bab 8

Statistik Bose Einstein


8.1

Pendahuluan

Prediksi statistik Maxwell-Boltzmann (MB) tentang prilaku gas elektron tidak sesuai dengan hasil
percobaan (ekperimen). Contohnya, prediksi mengenai energi termal konduktor lebih kecil daripada nilai nyata. Menurut percobaan, kapasitas panas dari logam adalah 3R, sedangkan prediksi
MB adalah 3R/2. Kekeliruan prediksi statistik MB disebabkan oleh pendefinisian jumlah keadaan
mikro (microstate). Kenyataan bahwa elektron adalah zarah yang tidak terbedakan harus diperhitungkan.

8.2

Perumusan Statistik Bose Eistein

Dalam rangka merumuskan statistik BE, kita kembali memerlukan konsep ruang fase, yaitu ruang
dengan 6 sumbu (x, y, z, px , py , pz ). Di sini tidak digunakan kecepatan melainkan momentum yang
pada intinya identik sebab p~ = m~v . Dengan demikian elemen volume dapat dituliskan sebagai
H = dxdydzdpx dpy dpz

(8.1)

Dengan demikian, setiap molekul dapat direpresentasikan sebagai satu titik dalam ruang fase.
Ingat, jika ruang fase dibuat dalam 6N dimensi, maka setiap titik akan bersesuaian dengan keadaan
sistem pada satu saat tertentu.
Oleh karena prinsip ketidak-pastian Heisenberg, suatu titik representasi sistem kuantum harus
65

66

BAB 8. STATISTIK BOSE EINSTEIN

dikoreksi. Representasi dengan titik berarti kita dapat menentukan posisi dan momentum pada
saat yang bersamaan dan itu hanya berlaku untuk sistem klasik. Sistem kuantum mengharuskan
partikel direpresentasikan oleh dot (compartment) yang dimensinya pada orde h3 , dimana h adalah
tetapan Planck. .
Elemen volume H memuat sejumlah dot sedemikian dapat didefinisikan jumlah dot dalam elemen
volume H adalah n = H/h3 .

8.3

Bobot Statistik

Wj

Wi

Gambar 8.1: Keadaan Makro dan Mikro untuk statistik BE


Perumusan distribusi BE dari bobot statistik harus memperhitungkan kenyataan bahwa partikel
tidak lagi dapat dibedakan (indistinguishable). Pertukaran partikel antar bilik, karena partikelnya
tak-terbedakan tidak menyebabkan perbedaan keadaan mikro. Sebab itu, cara perhitungan bobot
statistik untuk BE berbeda dengan MB.
Dalam diagram yang ditunjukkan oleh Gbr.

8.1 molekul atau partikel digambarkan sebagai

lingkaran kecil, bukan huruf. Pada bagian sebelah kiri mengingatkan kita pada statistik BM,
dimana untuk N = 4 dengan N1 = 1 dan N2 = 3; maka akan ada 4 keadaan mikro. Akan tetapi
karena partikelnya tidak terbedakan, jumlah keadaan mikro yang bersesuaian dengan keadaan
makro ini hanya satu. Pada bagian kanan diperlihatkan bahwa partikel N1 = 3 membagi diri
ke dalam sub-bilik sehingga menghasilkan jumlah sub-bobot statistik wi = 2 dan untuk wj = 4.
Bobot statistik untuk N = 4, N1 = 1, N2 = 3, dengan jumlah sub-bilik pada E1 dan E2 masingmasing 2 adalah = 4 2 = 8. Di sini terlihat bahwa bobot statistik untuk sistem yang terdiri

8.3. BOBOT STATISTIK

67

atas n tingkatan energi adalah


= ni=1 i

(8.2)

Penamaan statistik Bose-Einstein berhubungan dengan kenyataan bahwa partikel yang ditinjau
adalah partikel boson, yaitu yang memiliki momen magnetik intrisik (spin) bulat. Partikel jenis ini tidak diatur oleh larangan Pauli sehingga dapat berada pada tingkat energi yang sama
dengan yang lainnya. Boson dapat berupa partikel elementer, contohnya foton, gluon dan partikel hipotetik Higgs boson; dapat pula berupa komposit seperti meson dan atom-atom bahkan
molekul; bergantung pada jumlahan spin-nya, apakah bulat atau pecahan. Seperi dalam gambar,
masih dimungkinkan jumlah partikel berada pada sub bilik yang sama lebih dari dua.
Partikel yang mengikuti prinsip larangan Pauli disebut fermion. Maksimum hanya boleh ada dua
fermion berada pada bilik yang sama dan statistiknya disebut statitistik Fermi-Dirac. Spin dari
fermion adalah bilangan rational, yaitu n+1/2 dimana n adalah bilangan bulat. Contohnya adalah
elektron dan proton.
Andaikan terdapat N partikel boson yang terbagi ke dalam n tingkatan energi. Pada masingmasing tinkatan energi Ei terdapan Ni partikel. Jika jumlah sub-bilik dalam masing-masing
tingkatan energi adalah seragam, yaitu m maka bobot statistiknya adalah
(n + Ni 1)!
(n 1)!N1 !

(8.3)

ln(n + Ni 1! ln(n 1)! ln N1 !

(8.4)

= ni=1
Sama dengan prosedur sebelumnya,
ln =

n
X
i=1

Dengan menggunakan rumus Stirling diperoleh


ln =

n
X
i=1

(n + Ni ) ln(n + Ni ) n ln n Ni ln Ni

(8.5)

Untuk entropi maksimum, maka variasi ln = 0, sehingga


ln =

n
X
(n + N o )
i

i=1

Nio

Ni = 0

(8.6)

Jika jumlah partikel dan energi total tetap, maka diperoleh keadaan berikut
N =

Ni = 0,

U =

wi Ni = 0

(8.7)

Dengan menggunakan pengali Lagrange ln dan diperoleh


ln =

n
X
(n + N o )
i

i=1

Nio

Ni = 0

(8.8)

68

BAB 8. STATISTIK BOSE EINSTEIN

Akhirnya diperoleh distribus BE, yaitu


1
Nio
=
n
exp(wi ) 1

(8.9)

Statistik BE dan MB memiliki pola yang sama, bedanya, ruas kiri adalah jumlah titik representasi
dalam kompartmen serta pada ruas kanan penyebutnya dikurangkan 1. Seperti juga dalam statistik
MB, pengali = 1/kT , yang diperoleh dari hubungan dU = T dS = kd ln .

8.4

Statistik Gas Foton

Gas foton dapat disiapkan secara experimental melalui silinder yang divakumkan dimana pistonnya
berupa dinding yang dapat memantulkan secara sempurna cahaya dari dalam. Dalam silinder
tersebut harus ada bahan kecil yang permukaanya hitam sempurna. Jika ini terpenuhi, maka
dalam silinder tersebut dapat dianggap berisi gas foton. Jumlah foton tidak harus tetap karena
akan diserap atau dipancarkan oleh bahan hitam sempurna yang ada. artinya, syarat N = 0 tidak
harus dipenuhi, tetapi syarat U = 0 tetap terpenuhi.
Bentuk distribusi foton gas diperikan oleh
Nio
1
=
n
exp(wi /kT ) 1

(8.10)

Energi dan momentum sebuah foton yang frekuensi masing-masing adalah


w = h

p=

h
w
=
c
c

Selanjutnya karena
n=

2
dxdydzdpx dpy dpz ; Nio = d6 N
h3

distribusi foton gas dapat dituliskan dalam bentuk diferensial


d6 N =

2
1
d
h3 exp(wi /kT ) 1

(8.11)

dimana d = dxdydzdpx dpy dpz . Jika ini diintegrasikan terhadap volume dV = dxdydz diperoleh
d3 N =

1
2V
dpx dpy dpz
3
h exp(wi /kT ) 1

(8.12)

Sajian ini simetrik secara sferis. Melalui transformasi peubah w = pc maka akan terlihat bahwa
sajian terdiri atas p saja sehinga jumlah titik representasi pada lempengan sferis tipis dalam ruang
momentum yang jejarinya p dan tebalnya dp adalah
dNp =

2V
4p2
dp
h3 exp(pc/kT ) 1

(8.13)

8.4. STATISTIK GAS FOTON

69

Dalam peubah frekuensi sajian terakhir ini dapat ditulis sebagai


dN =

8V
2
d
c3 exp(h/kT ) 1

(8.14)

Jumlah foton per satuan volume dalam ruang Kartesian adalah dN /V . Sajian jumlah energi per
satuan volume (rapat energi) dalam range d juga dapat diperoleh, yaitu dengan mengalikannya
dengan h,

h
2
8h
dN = 3
d
V
c exp(h/kT ) 1

(8.15)

Persamaan terakhir ini dikemukakan oleh Planck sebagai rumus untuk energi radian yang terlungkupi oleh dinding bertemperatur T . Rumusan Planck murni bersifat empiris dalam rangka
menjelaskan hasil percobaan oleh Lummer dan Pringsheim. Karena Planck mencoba menurunkannya dari teori elektrodinamika klasik yang terbukti gagal, ia kemudian mengubah asumsinya dan
melahirkan mekanika kuantum

70

BAB 8. STATISTIK BOSE EINSTEIN

Bab 9

Statistik Fermi Dirac


9.1

Pendahuluan

Telah disinggung sepintas dalam Bab 8 bahwa statistik Fermi-Dirac adalah statistik untuk partikel
yang mengikuti prinsip larangan Pauli. Partikel jenis ini disebut fermion; Contohnya antara lain
adalah elektron, proton dan neutron. Dalam kompartmen h3 tidak dibolehkan terdapat lebih dari
dua fermion.
Dalam bab ini akan diulas fungsi distribusi gas fermion yang merupakan salah satu sistem Fermi
penting. Sistem gas fermion ideal mampu menjelaskan dengan baik prilaku elektron-elektron dalam
zat padat (logam), dalam hal ini elektron konduksi. Analisis prilaku elektron konduksi pada logam
menggunakan teori Fermi merupakan salah satu capaian penting fisika statistik. Selanjutnya akan
diulas pula fungsi partisinya dan menurunkan beberapa fungsi termodinamik.

9.2

Bobot Statistik

Koordinat dari suatu bilik (compartment) dalam ruang fase dapat dianalogikan sebagai bilangan
kuantum. Berdasarkan prinsip Larangan Pauli, tidak boleh ada dua partikel yang memiliki 4
bilangan kuantum yang sama. Larangan Pauli berimplikasi bahwa hanya ada dua partikel dalam
satu bilik. Alasannya, bilangan kuantum spin untuk partikel Femion hanya ada dua kemungkinan,
yaitu +1/2 atau 1/2.
71

72

BAB 9. STATISTIK FERMI DIRAC


Wi

Wj

Gambar 9.1: Ilsutrasi Keadaan Mikro untuk Statistik FD


Untuk keperluan perumusan bobot statistik, setiap bilik dibagi atas dua sub-bilik, dimana masingmasing sub-bilik hanya dapat diisi oleh satu fermion. Dengan demikian jumlah maximum titik
representasi dalam satu sel adalah dua kali dari jumlah bilik. Tentu saja jika ada bilik yang kosong,
jumlah sesungguhnya akan berbeda.
Dalam setiap sel, jumlah sub-bilik adalah
n=2

H
h3

(9.1)

yang juga merupakan jumlah maximum titik representasi. Perkalian dengan 2 bersesuaian dengan
keadaan bahwa dibolehkan ada 2 fermion dalam satu bilik.
Sebagai contoh sederhana, akan ditinjau sistem yang terdiri hanya atas dua sel, yaitu i dan j,
masing-masing terdiri atas empat sub-bilik Kita tinjau keadaan makro Ni = 3 dan Nj = 1.
Seperti ditunjukkan dalam Gmb. 9.1. Akibat larangan Pauli yang membolehkan hanya satu
partikel dalam setiap sub-bilik (dua partikel untuk satu bilik), maka hanya ada empat konfigurasi
yang dimungkinkan bagi 3 partikel untuk empat sub-bilik. Untuk satu partikel dengan empat
sub-bilik, jumlah konfigurasi yang mungkin juga empat. Di sini, bilik yang kosong dapat dipandag
sebagai refleksi dari bilik yang berisi untuk dua kasus ini.
Penurunan sajian bobot statistik untuk i bagi statistik FD lebih sederhana dabandingkan statistik
BE, sebab begitu diberikan n sub-bilik dari suatu sel maka kita tinggal mengelompokkan sub-bilik
tersebut antara yang terisi dan yang kosong.
Pada saat membahas ditribusi MB, kasusnya adalah ada N buah partikel yang akan mengisi
sejumlah sel, masing-masing sel terisi oleh Ni , maka jumlah konfigurasi yang mungkin adalah
=

N!
Ni !

Pada kasus statistik FD, untuk suatu jumlah bilik adalah n dan jumlah partikel yang akan mengisi
adalah Ni , dimana n > Ni . Supaya analoginya sama dengan kasus MB, maka jumlah bilik
dipetakan menjai N sedangkan kosong dan terisi menjadi kelompok. Berarti, bobot statistik untuk

9.2. BOBOT STATISTIK

73

suatu sel yang terdiri atas n bilik dan ada Ni partikel adalah
i =

n!
(n Ni )!Ni !

(9.2)

Bobot statistik total yang terdiri atas beberapa tingkatan energi, dimana untuk setiap tingkatan
energi ada n bilik adalah
=

i =

n!
(n Ni )!Ni !

(9.3)

Perlu diingat bahwa pemetaan yang disebutkan hanya berlaku untuk kedaan diaman setiap subbilik hanya mungkin dihuni oleh satu partikel (titik representasi). Lagaritma dari bobot statistik
adalah
ln =

X
i

[n ln n Ni ln Ni n ln(n Ni ) + Ni ln(n Ni )]

(9.4)

Karena entropi berbading lurus dengan logaritma dari bobot statistik, sedangkan keadaan setimbang bersesuaian dengan entropi maximum, maka
(ln o ) =

X
i

ln

n Nio
Ni = 0
Nio

(9.5)

dimana o adalah bobot statistik yang bersesuaian dengan entropi maximum.


Seperti pada dua ditribusi sebelumnya, persamaan ini juga memerlukan syarat yaitu jumlah partikel tetap (sistem tertutup) dan energi dalam tetap,
N =

Ni = 0;

U =

wi Ni = 0

Dengan mengalikan syarat ini masing-masing dengan ln B dan dan menjumlahkannya dengan
Pers. 9.5 diperoleh

X n No
i

ln
B
Ni = 0
ln
i
Nio
i

(9.6)

Dengan demikian, setiap suku untuk Ni saling bebas, sehingga


ln

n Nio
= wi + ln B
Nio

yang menghasilkan fungsi distribusi untuk satatistik FD.


1
Nio
=
n
B exp wi + 1

(9.7)

Jika melihat bentuknya, perbedaannya dengan distribusi MB dan BE adalah karena suku sebelah
kiri dari distribusi FD adalah ratio antara jumlah partikel dengan jumlah sub-bilik untuk masingmasing tingkat energi. Jika Ni dipetakan menjadi Nio /n maka distribusi MB dan BE menjadi
Nio
n
Nio
n

=
=

1
B exp(w)
1
B exp(w) 1

(9.8)
(9.9)

74

BAB 9. STATISTIK FERMI DIRAC

Nilai tetapan B dan diperoleh dari Hk. I bahwa untuk volume konstan (tidak ada kerja) dU =
T dS, sehingga
1
kT
Besaran B ditentukan dengan menggunakan syarat bahwa jumlah partikel tidak berubah (tidak
=

ada proses kreasi dan anihilasi). Jumlah partikel dapat dihitung dengan mengubah asumsi dari
sistem diskret menjadi sistem kontinu (sigma dapat diganti menjadi integrasi),
n=

2H
2
= 3 d
3
h
h

dimana d adalah elemen volume ruang fase. Jumlah titik representasi Nio selanjutnya dapat
dituliskan sebagai
d6 N =

1
2
d
h3 B exp(w/kT ) + 1

(9.10)

Apabila diintegrasikan terhadap volume ruang Kartesian, diperoleh


d3 N =

1
2V
d3 p
h3 B exp(w/kT ) + 1

(9.11)

Sajian ini adalah distribusi dalam ruang momentum. Jika integrasi dilakukan dengan domain
p[0, ], hasilnya harus sama dengan jumlah partikel, yaitu N . Akan tetapi karena pengintegrasiannya cukup rumit, untuk sementara dilakukan pendekatan dengan menuliskan
B = exp(wb /kT )
Fungsi distribusi dalam ruang momentum dapat dituliskan sebagai
d3 N
d3 N

2V
1
d3 p
3
h exp [(w wb )/kT ] + 1
= d3 p
=

(9.12)

Jika pada T = 0K dilakukan penandaan wb = wm untuk w < wm , d3 N/d3 p = 1, sebaliknya jika


w > wm , d3 N/d3 p = 1. wm bersesuaian dengan energi maximum yang dimiliki oleh elektron,
lazim disebut sebagi permukaan Fermi, ditunjukkan dalam Gmb. 9.2.
Pada temperatur T = 0K, rapat titik representasi dalam ruang momentum bernilai konstan, yaitu
= 2V /h3 , dan semua titik memeliki energi E < wm . Hubungan antara energi dan momentum,
w=

p2
2m

memeberi hasil momentum maximum pada T = 0K, yaitu


pm =

2mwm

Artinya, pada temperatur T = 0K, ruang momentum tersisi penuh pada daerha p, pm , sedangkan
di luar dari itu tidak ada titik representasi. Jumlah titik representasi adalah N , sehingga
Vp =

4
2V
p3m = N
3
h
3

9.3. FUNGSI PARSTISI RAYA UNTUK FERMI-DIRAC

75

dN p p p
x y z
dpxdpydp
z

T = T1
T=0
T = T2
T = T3

Gambar 9.2: Distribusi Statistik FD untuk T = 0K dan T > 0.


yang berarti bahwa
pm =

9.3

3N h3
8V

wm =

h3
8m

3N
V

2/3

(9.13)

Fungsi Parstisi Raya untuk Fermi-Dirac

Seperti ditunjukkan untuk BE dan MB, fungsi partisi raya untuk FD juga dapat dituliskan sbb
)
)(
(
X
X
(2 )/kT n2
(1 )/kT n1

(9.14)
[e
]
[e
]
Z=
n1

n2

dimana n1 , n2 , menyatakan jumlah partikel dalam keadaan 1, 2, . Berbeda dengan sistem


MB dan BE dimana tidak ada batasan mengenai jumlah partikel dalam satu keadaan, sistem FD
membolehkan ni berharga 0 atau 1, sehingga
n
on
o
Z = 1 + [e(1 )/kT ] 1 + [e(2 )/kT ]

9.4

Fungsi Persamaan Keadaan Fermi-Dirac

9.5

Soal Latihan

(9.15)

1. Sistem terdiri atas 4 titik representasi dengan dua tingkat energi dan jumlah sub-bilik n = 6
Hitunglah bobot statistik dari masing-masing keadaan makro berikut
a Ni = 4, Nj = 0.
b Ni = 3, Nj = 1.

76

BAB 9. STATISTIK FERMI DIRAC


c Ni = 2, Nj = 2.
d Ni = 1, Nj = 3.
2. Dengan mengasumsikan bahwa terdapat dua elektron bebas untuk setiap atom tungsten,
tunjukkanlah bahwa pada T = 3000o K, perbedaan nilai wb dan wm terpaut hanya sekitar
10%.

Bab 10

Majelis dalam Mekanika Statistik


10.1

Majelis Kanonik Mikro

Majelis kanonik mikro (MKM) cocok untuk membahas sistem tertutup dengan peubah alamiah
E, V dan N , masing-masing adalah energi, volume dan jumlah partikel. Oleh karena setiap sistem
dapat dibuat tertutup (total), yaitu dengan memasukkan lingkungan, maka majelis kanonik mikro
pada hakekatnya cocok untuk semua situasi.
MKM dapat berupa sistem dengan subsistem (V, E, N ) dan kolam bahang (heat bath) yang menjaga temperatur agar tetap T . Sistem tersebut akan berada pada satu keadaan makro tertentu
dengan sejumlah keadaan mikro. Jika sistem tertutup, maka semua keadaan mikro akan memiliki
energi E yang kebolehjadiannya sama. Artinya, tidak ada keadaan mikro yang kebolehjadiannya
lebih besar (more preferable microstate). Ini merupakan asumsi dasar dari fisika statistik.
Untuk sistem yang tidak tertutup, kebolehjadian dari keadaan mikro yang energinya lebih besar
akan berbeda dengan kebolehjadian dari keadaan mikro yang energinya lebih kecil. Perbedaan
energi menyebabkan perbedaan kebolejadian dari keadaan mikro berlaku untuk sistem tertutup.
Setiap titik pada permukaan energi adalah representasi dari konfigurasi. Kita dapat membagi
permukaan energi atas sejumlah kompartemen atau elemen luasan.
Sebagai tinjauan sederhana, misalkan ditinjau sistem diskret dengan N kofigurasi. Jika dimisalkan
N = 5 dengan 4 elemen permukaan dimana n1 = 2, n2 = 2, n3 = 1 dan n4 = 0.
77

78

BAB 10. MAJELIS DALAM MEKANIKA STATISTIK

Kolam Bahang Er, T


System
Es, T

Gambar 10.1: Majelis kanonik dimana kolam bahang bukan merupakan bagian dari sistem.

Kolam Bahang Er, T


System
Es, T

Gambar 10.2: Majelis kanonik dimana kolam bahang bukan merupakan bagian dari sistem.

10.2

Majelis Kanonik

Kolam bahang (heat bath) sebagai bagian dari MKM seperti disebut dalam bagian sebelumnya
tidak menarik diulas. Selain itu MKM secara matematik rumit sebab volume dari suatu sistem
sulit ditentukan, terutama karena strukturnya tidak teratur. Jika kolam bahang dianggap bukan
bagian dari sistem meskipun fungsinya menjaga agar temperatur sistem yang ditinjau tetap, maka
majelisnya menjadi majelis kanonik. Gambar di bawah ini menujukkan MK.
Meskipun energi dari majelis kanonik tidak tetap, temperaturnya dibuat tetap sebab dihubungkan
dengan kolam bahang. Sistem ini ditandai oleh N, V dan T . Ada fluktuasi energi. Konfigurasi
dari sistem tersebut berada pada permukaan energi seperti terdapat dalam Gmb. xxx
Andaikan Es dan Ek masing-masing adalah energi sistem dan kolam bahang maka,
E = Es + E k

Es
Ek
=1
1
E
E

(10.1)

Karena sistem berada dalam kolam bahang, temperatur sistem tetap, meskipun Es dimungkinan
berubah. Misalkan energi memiliki nilai beragam, katakanlah Ei , dimana i = 1, 2, , n. Andaikan

10.2. MAJELIS KANONIK

79

pi adalah kebolehjadian sistem berada dalam keadaan mikro dengan energi Ei , maka
pi s (Es )

(10.2)

dimana s adalah bobot statistik sistem untuk berada dalam keadaan energi Ei . Kebolehjadian
ini setara dengan kebolehjadian kolam bahang berada pada keadaan mikro dengan energi E Es .
Hal ini berarti,
pi k (Ek ) = k (E Ei )
Jika kolam bahang cukup besar sedemikian Ei E maka k dapat diekspansikan terhadap Ei .
k ln k (E Ei ) k ln k (E)

(k ln k (E))Ei +
E

(10.3)

Cukup dua suku ini yang diperhitungkan jika E Ek Ei . Oleh karena


SR
1

(k ln R (E)) =
=
E
E
T

(10.4)

maka

Ei
k (E Ei ) k (E) exp
kT

(10.5)

Hubungan ini mengungkapkan bahwa jumlah keadaan mikro berkurang secara eksponensial terhadap energi sistem. Oleh karena E tetap, maka kebolehjadian menjadi

Ei
pi exp
kT

(10.6)

Hal ini berarti bahwa semua keadaan mikro dengan energi Ei memiliki kebolehjadian yang sama.
Keadaan mikro dengan energi Ej dimana EJ > Ei memiliki kebolehjadian lebih kecil. Meskipun
energi tidak tetap, sistem S dapat berada pada semua permukaan energi yang mungkin. Dengan
menormalisasi pi diperoleh
X

pi = 1,

Untuk sistem kontinu tanda

menjadi

eEi /kT
eEi /kT = 1 pi = P E /kT
e i

(10.7)

sehingga

c (q , p ) =

eH(q ,p )
R
1/(h3N )

(10.8)

Persamaan ini menghasilkan rapat ruang fase kanonik, yang ditandai oleh index c. Penurunan
rapat ruang fase dapat diturunkan melalui teori majelis.
Energi Ei dari masing-masing keadaan mikro tidak seragam. Oleh sebab itu, titik da;am ruang
fase memiliki kebolehjadian untuk muncul.

80

BAB 10. MAJELIS DALAM MEKANIKA STATISTIK

Kebolehjadian distribusi {ni } dalam keadaan mikro adalah


{ni } = N !i

(i )ni
ni !

(10.9)

Oleh karena entropi S = k ln , maka perlu dihitung sbb


ln {ni }

= N ln N N +
X

= N ln N +

X
i

ni ln i ni ln ni + ni

ni ln i ni ln ni
(10.10)

Sajian merupakan ekstremum untuk distribusi {ni } yang paling mungkin, sehingga
d ln {ni } =

X
i

(ln i ln ni )dni = 0

(10.11)

dimana telah digunakan hubungan berikut


X

dni = 0

(10.12)

yang berarti bahwa dni tidak saling bebas sebab pengurangan pada satu kompartmen akan menyebabkan pertambahan pada kompartmen lain. Kenyataan ini menjadikan koefisien dari dni tidak
lenyap. Kenyataan bahwa
X
X
d(
Ei ni ) =
Ei dni = 0

(10.13)

(ln i ln ni + Ei + ) dni = 0

(10.14)

maka dengan menggunakan pengali Lagrange diperoleh


X
i

dimana masing-masing koefisien lenyap sebab melalui pengali Lagrange dni telah menjadi saling
bebas. Dengan demikian dapat dituliskan ssb
ln

i
ni
ni

= Ei
= i eEi +
(10.15)

10.3

Majelis Kanonik Makro

Majelis kanonik makro dibedakan dari kanonik mikro dan kanonik adalah dari segi adanya pertukaran energi dan materi. Majelis kanonik mikro menjelaskan sistem tertutup dengan energi E,
V dan N, sedangkan majelis kanonik menjelaskan sistem dalam heat bath, yaitu dengan pada T, V
dan N .

10.4. SOAL LATIHAN

81

Dalam bagian ini akan dibahas sistem terbuka dimana terjadi pertukaran kalor dan partikel dengan
lingkungan. Peubah bebas yang sesuai adalah T, V dan , dimana tertentu nilainya untuk
resevoir partikel yang terhubung dengan sistem, analog dengan T untuk majelis kanonik mikro.
Jika resevoir partikel cukup besar maka nilai sangat bergantung pada sifat resevoir. Pertukaran
partikel yang terjadi secara kontinu antara sistem dan resevoir menjadikan jumlah partikel tidak
tetap. Rerata jumlah partikel dapat dihitung, sebagaimana sebagaimana rerata energi untuk T
tertentu pada kasus sebelumnya.
Sistem dengan T, V dan tetap cukup menarik ditinjau. Tinjaulah fluida dalam keadaan setimbang dengan uapnya pada temperatur tertentu (sistem fluida dan uap yang berada dalam kolam
bahang). Molekul-molekul secara kontinu berpindah dari keadaan cair ke uap dan sebaliknya. Sistem secara keseluruhan (fluida + gas + kolam bahang) dapat diperlakukan sebagai majelis kanonik
mikro, sedangkan fluida+gas sebagi majelis kanonik. Jika hanya satu fase yang ditinjau misalnya
gas, maka harus digunakan mejelis makro kanonik.
Peninjauan mejelis kanonik makro memerlukan penentuan , yaitu rapat ruang-fase dari sistem
pada T, V dan . besaran ini selain menujukkan kebolehjadian berada dalam suatu ruang fase
dengan N tertentu, juga menujukkan kebolehjadian bahwa sistem terdiri atas N partikel. Hal ini
penting sebab pada kasus majelis kanonik makro, nilai N dimungkinkan sembarang. Penentuan
distribusi kebolehjadian menggunakan tata cara yang mirip dengan majelis kanonik.
Jika tidak terjadi pertukaran energi dengan??

10.4

Soal Latihan

1. Model Ising pada kisi bujur sangkar L = 2 2. Jika Hamiltonian dinyatakan sebagai H =
P
si sj maka hitunglah energi untuk masing-masing konfigurasi.

2. Sama pada soal No. 1, tetapi L = 3 3, carilah rapat keadaannya dan tentukan keadaan
mana yang paling mungkin.

82

BAB 10. MAJELIS DALAM MEKANIKA STATISTIK

Bab 11

Perubahan Fase dan Fenomena


Kritis
11.1

Pendahluan

Studi perubahan fase merupakan tema sentral dalam fisika. Fase adalah himpunan titik keadaan
yang memiliki sifat-sifat homogen dan dapat digambarkan dalam berbagai diagram misalnya P T ,
P V ataupun P V T , dimana P, V dan T adalah peubah termodinamik. Suatu fase sebagai kumpulan
titik keadaan homogen memiliki sifat-sifat tertentu yang membedakannya dengan fase lainnya. Fase
cair dari air berbeda dengan fase gas (uap) dan fase padat (es). Setiap fase bersesuaian dengan
suatu fungsi termodinamik yang kontinu, dalam hal ini energi bebas. Energi bebas berangatung
pada peubah termodinamik.
Berbagai material menunjukkan sifat khusus dan bernilai ekonomi tinggi saat berada dalam fase
tertentu yang dicontohkan oleh fase feromagnetik (FM) bahan magnet di bawah temperatur Curie.
Dalam studi perubahan fase dikenal perubahan fase orde pertama, kedua dan orde tinggi[1,2]. Hal
ini berkaitan dengan sifat analitik energi dalam (internal energy) dari sistem. Perubahan fase
disebut orde pertama jika turunan pertama energi dalam terhadap peubah termodinamik bersifat
diskontinu, dan orde kedua jika turunan kedua diskontinu. Perubahan fase orde pertama selalu
disertai oleh kehadiran kalor laten dan ko-eksistensi antara dua fase selama peralihan, sedangkan
pada perubahan fase orde kedua tidak terdapat kalor laten. Perubahan fase orde tinggi dicontohkan
oleh perubahan fase Kosterlitz-Thouless (KT) dimana energi dalam tetap kontinu hingga turunan
83

84

BAB 11. PERUBAHAN FASE DAN FENOMENA KRITIS

ke-n (n 1 ). Perubahan fase KT dijumpai pada sistem dua dimensi dengan grup simetri U(1)[3].
Perubahan fase terjadi jika peubah termodinamik diubah hingga nilai tertentu. Secara matematik,
perubahan fase ditandai oleh diskontinuitas dari turunan energi bebas terhadap peubah termodinamik yang bersesuaian. Jika energi bebas kontinu dalam domain peubah termodinamik yang
sesuai, sistem berada dalam fase yang sama. Perubahan fase selalu disertai oleh perubahan sifat
sistem secara makroskopik meskipun secara mikroskopik belum tentu dapat teramati secara jelas.
Apabila ke dalam wadah tertentu, katakanlah tabung besi diisi setengah air dan setengahnya dibiarkan kosong, lalu dipanaskan, maka setelah temperatur tertentu, sejumlah air akan menguap.
Uap air tersebut mengisi ruang kosong tadi. Jumlah uap air (gas) akan semakin banyak seiirng
dengan peningkatan suhu. Dalam peristilahan yang lebih tepat, pertambahan gas adalah peningkatan massa jenisnya, sebab dalam hal ini, volume gas relatif sama dengan volume kosong
sebelumnya, yaitu ketika semua molekul H2 O masih dalam wujud cair.
Perubahan fase berikut perubahan sifat zat terjadi akibat perubahan peubah-peubah termodinamik. Perubahan fase dapat digolongkan atas tiga, yaitu orde pertama, orde kedua dan orde
tinggi.
Orde perubahan fase secara matematik berkaitan dengan kontinuitas dari orde turunan energi bebas. Perubahan fase akibat perubahan peubah termodinamik x disebut orde pertama jika turunan
pertama energi bebas terhadap x bersifat tidak kontinu. Jika turunan pertama kontinu sedangkan
turunan keduanya tidak kontinu, perubahan fase disebut orde kedua.

11.2

Energi Bebas dan Potensial Termodinamik

Energi bebas adalah energi minimum sistem yang berada dalam keadaan setimbang. Di sini akan
diulas dua jenis energi bebas, yaitu energi bebas Helmhotz F , dan energi bebas Gibbs G. Peubah
alamiah dari F adalah suhu dan parameter makroskopik yang menentukan tingkat energi dari
sistem, misalnya volume. Karena itu energi bebas Helmholtz dapat dituliskan sebagai F (T, V ).
Untuk sistem magnetik, energi bebas Helmholtz dituliskan sebagai F (T, B), karena medan magnet
B adalah penentu tingkat energi sistem magnetik. Fungsi bebas Gibbs dapat diperoleh dari F
melalui transformasi Legendre, sehingga kita peroleh
G(T, p) = F + pV dan G(T, M ) = F + BM

(11.1)

11.3. PERUBAHAN FASE ORDE PERTAMA

85

yang masing-masing berlaku untuk fluida dan bahan magnet.


F dan G keduanya merupakan peubah extensif, yaitu bergantung pada massa sistem. Biasanya
lebih praktis mengulas besaran yang tak bergantung pada massa, karena itu didefinisikan energi
bebas jenis f = F/m dan g = G/m. Besaran ini, f dan g merupakan potensial termodinamik,
dalam pengertian bahwa besaran-besaran penting lainnya dapat diperoleh melalui turunan dari
potensial tersebut. Beberapa contohnya adalah
P
S
CV

F
=
V T

F
=
T V

U
=
T V

(11.2)
(11.3)
(11.4)

dimana F dan U masing-masing adalah energi bebas Helmholtz dan energi dalam (internal energy),
sedangkan S dan CV adalah entropi dan kapasitas panas.

11.3

Perubahan Fase Orde Pertama

Perubahan fase orde pertama secara umum ditandai oleh keberadaan kalor laten. Kalor laten
adalah kalor yang diserap atau dilepas selama perubahan. Laten artinya tetap, digunkan untuk
menandai temperatur yang tetap selama proses perubahan. Selain kalor laten, perubahan fase orde
pertama juga ditandai oleh kehadiraan fase secara berasamaan (co-existence). Fase asal (A) dan
fase tujuan (B) selama perubahan fase hadir bersamaan. Saat bagian tertentu telah berada dalam
fase B, bagian lain masih dalam fase A. Es yang sedang mencair merupakan contoh perubahan
fase orde pertama, kalor laten 334kJ/kg dan Tc = 0 C, dan ada koeksitensi antara es dan air.

11.4

Perubahan Fase Orde Kedua

Pada perubahan fase orde kedua, tidak ada kalor laten, sebab itu pula tidak dijumpai co-existence
fase. Perubahan fase jenis kedua sering pula disebut sebagai perubahan fase kontinu. Hal ini
berhubungan dengan kenyataan bahwa sifat sistem berubah secara kontinu.
Model-model dengan transisi fase orde pertama dan model dengan transisi fase orde kedua secara
khusus dibedakan oleh sifat kontinuitas dari kuantitas yang relevan, misalnya bentangan korelasi
(correlation length).

86

BAB 11. PERUBAHAN FASE DAN FENOMENA KRITIS

Perubahan fase dari gas ke cair atau sebaliknya di atas temperatur kritis terjadi secara kontinu.
Kita dapat memperoleh fase cair dari fase gas tanpa melalui perubahan fase orde pertama. Selisi
rapat massa yang merupakan order parameter (parameter keteraturan) antara kedua fase berubah
secara kontinu.
Parameter keteraturan merupakan konsep penting dalam membahas perubahan fase orde kedua.
Nilai parameter keteraturan pada fase teratur berhingga, sedangkan dalam fase yang lain nilainya
lenyap. Contoh yang analog dengan perubahan fase dari cair ke gas adalah perubahan fase dari
paramagnet ke ferromagnet, dimana magnetisai merupakan parameter keteraturan. Pada temperatur tinggi (fase paramagnet) magnetisasi lenyap, sedangkan pada temperatur rendah (di bawah
temperatur Curie), magnetizasi berhingga.
Beberapa fungsi termodinamik di sekitar titik kritis bersifat homogen dan dipengaruhi oleh parameterparameter makroskopik seperti dimensi ruang dan simetri dari sistem. Fungsi termodinamik merupakan fungsi ekponensial dari parameter temperatur |Tc T |. Panas jenis misalnya dinyatakan
sbb

Cv = L2/nu f (T Tc )L1/

(11.5)

Andaikan secara umum kita memiliki fungsi f (), dimana = (1 T /Tc ).


Bentuk fungsi penyekalaan dari magnetisasi adalah

hM 2 i = L2/nu f (T Tc )L1/

11.4.1

(11.6)

Kelas Universalitas dan Hubungan Penyekalaan

Universalitas adalah fenomena dimana sistem berbeda memiliki nilai eksponen kritis yang sama.
Eksponen kritis merupakan parameter yang menjadai karakteristik dari suatu fenomena kritis.
Sistem dinamakan berada dalam kelas universalitas yang sama jika nilai eksponennya sama. Contohnya adalah sistem PVT dan sistem spin Ising.
Eksponen-eksponen kritis (, , ) bergantung satu sama lain melalui hubungan penyekalaan

11.4. PERUBAHAN FASE ORDE KEDUA

87

Table 11.1: Eksponen kritis beberapa sistem fisis.


Model

Ising 2D

1/8

7/4

15

1/4

Ising 3D

0.12

0.31

1,25

0,64

0,05

Heisenberg 3D

-0,14

0,3

1,4

0,7

0,04

3-p Potts

(HB) sbb
= (2 )

(11.7)

: + 2 + = 2

(11.8)

HB Widom

+ 2 + = 2

(11.9)

HB Josephson

d = 2

HB Fisher :
HB Rushbrooke

(hyperscaling)

(11.10)

Hubungan-hubungan ini dapat diuji dengan menggunakan ekponen kritis model Ising 2D yang
diperoleh secara eksak, yaitu = 0, = 1/8, = 7/4, = 1/4, = 1.

11.4.2

Penyekalaan Ukuran Berhingga

Fungsi termodinamik secara umum merupakan besaran extensif yaitu besarnya bergantung pada
ukuran sistem. Sifat ini memungkinkan penentuan temperatur dan eksponen kritis sistem melalui
metoda penyekalaan ukuran berhingga (Finite Size Scaling).
Andaikan suatu fungsi termodinamik f (L) bergantung pada ukuran sistem L sbb
f (L) = Lg(L)

(11.11)

selanjutnya dapat ditunjukkan bahwa untuk sistem yang mengalami perubahan fase orde kedua,
fungsi termodinamik f (L) bersifat homogen tepat pada temperatur kritis; yang berarti bahwa
f (L1 ) = f (L2 ), dimana L1 dan L2 adalah dua ukuran berbeda dari sistem.
Dengan sifat ini, kita dapat menentukan temperatur kritis, yaitu melalui hubungan FSS (finite
size scalin) sbb
f (L) = Lg(L)

(11.12)

88

BAB 11. PERUBAHAN FASE DAN FENOMENA KRITIS

Andaikan suatu fungsi f (x) bersifat homogen untuk semua nilai , maka
f (x) = g()f (x)

(11.13)

Bentuk umum dari g() secara umum dapat diperoleh. Pertama, kita tuliskan
f (x) = g()f (x) = g()g()f (x) g() = g()g()

(11.14)

Jika persamaanini diturunkan terhadap , diperoleh

g() = g () = g()g (),

(11.15)

dimana g () = dg()/d. Selanjutnya, jika dibuat = 1 dan g (1) = p, maka


g () = pg()

(11.16)

Apabila diintegrasikan dari 1 ke diperoleh


g() = p

(11.17)

f (x) = p f (x)

(11.18)

sehingga

Dengan bentuk ini, f (x) dinamakan fungsi homogen dengan derajat p. Suatu fungsi homogen
memiliki bentuk khusus, yaitu jika diandaikan = 1/x, maka
f (x) = f (1)xp

(11.19)

yang menunjukkan bahwa ketergantungan fungsi f (x) terhdapat peubah bebasnya mengikuti
hukum pangkat (power law ). Sifat ini sangat berguna dalam upaya mengextrak eksponen kritis suatu sistem, yaitu dengan memplot fungsi tersebut pada berbagai nilai argumennya. Bentuk
f (x) dapat ditulis dalam bentuk
f (x, q y) = f (x, y)

(11.20)

yang dikarakterisasi oleh dua parameter p dan q. Dengan menuliskan = y 1/q , diperoleh

x
f (x, y) = y 1/q f
,
1
(11.21)
y p/q
Untuk perbandingan korelasi, fungsi penyekalaannya adalah sbb
Q = f ((T Tc )L )

(11.22)

Soal Latihan
Uraikan dengan jelas kenapa replot dari panas jenis QL vs (T Tc )L1/ menyebabkan
kurva-kurva QL relatif berada pada kurva yang sama.

11.5. PERUBAHAN FASE KUANTUM

11.5

89

Perubahan Fase Kuantum

Perubahan fase yang di uraikan di atas, secara umum disebabkan oleh perubahan temperatur.
Dalam termodinamika, tempertur dipandang sebagai medan, dalam hal ini medan temperatur.
Terdapat jenis medan lain, misalnya medan listrik, medan magnet. Sebab itu, perubahan fase
dapat saja terjadi bukan akibat perubahan temperatur.
Perubahan fase pada temperatur T = 0 dimungkinkan terjadi dengan mengubah parameter pengendali, misalnya konsentrasi, dll. Perubahan fase yang terjadi sebagai akibat bukan perubahan
temperatur dinamakan perubahan fase kuantum.
Dengam mengubah parameter tertentu, fase sistem seolah berkompetisi. Untuk Nilai tertentu fase
sistem memilih keadaan A misalnya, sedangkan nilai parameter tertentu, fase sistem menjadi B,
atau bukan A.
Pertanyaan yang menarik adalah, apa keistimewaan dari perubahan fase kuantum. Jawabnya dapat
kita peroleh dengan menijau kasus superkonduktor. Banyak penelitian dicurahkan apakah material
superkonduktor memiliki titik kritis kuantum. Jika terdapat TKK, maka bahan superadihantar
temperatur tinggi dimungkiknan dipabrikasi.

11.6

Soal-Soal

1. Telah disebutkan bahwa untuk sistem yang mengalami transisi phase orde kedua (fenomena
kritis), panas jenis dapat dituliskan dalam bentuk hukum pangkat (power law) sbb
C |Tc T |
Buktikan bahwa nilai harus lebih kecil dari 1 agar transisi tidak memiliki kalor laten.

90

BAB 11. PERUBAHAN FASE DAN FENOMENA KRITIS

Bab 12

Metode Monte Carlo


12.1

Pendahuluan

Metoda Monte Carlo (MC) adalah teknik perhitungan numerik yang memanfaatkan bilangan acak
(random). Metoda ini sangat ampuh sebab dapat memecahkan masalah rumit yang tidak mungkin
diselesaikan secara analitik. Salah satunya, dapat mengitutung integrasi multi-dimensi. Sebagai
langkah awal, dalam bagian ini ditunjukkan perhitungan secara MC integral yang dapat diselesaikan secara eksak.
Integrasi numerik tanpa MC dari suatu fungsi f (x), dimana xR dengan batas [a, b] adalah dengan
melakukan diskritisasi, dimana bentangan [a, b] dibagi atas N segmen yang sama panjang x.
Ekivalensi (pendekatan) terhadap nilai eksak dengan nilai numerik dinyatakan sbb
Z

f (x)dx =

N
X

f (xi )x

(12.1)

dimana deretan titik sample (xi+1 = xi + x) bersifat teratur.


Dengan MC, titik-titik xi dibangkitkan secara acak melalui generator bilangan acak,
Z

f (x)dx =

baX
f (xi )
N
i

(12.2)

Kedua sajian di atas pada dasarnya ekivalen jika jumlah titik sample cukup memadai sebab x =
(b a)/N .
Untuk melihat teknik perhitungan MC, kita akan menghitung integral berikut yang hasilnya dapat
91

92

BAB 12. METODE MONTE CARLO

diperoleh secara eksak, yaitu

ex dx

Plot Exp(-x2)

0.9
0.8
0.7
0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0
-3

-2

-1

implicit real*8 (a-h,o-z)


NMC=300000
iseed=86029
a=-200.d0
b=400.d0
c

delta=b-a
C=0.d0
do i=1,NMC

x=2.*RAND0(iseed)-1
x=(b+1.0)*RAND0(iseed)
y=x*x
y=max(y,-60.)
y=min(y,60.)

print *, x
C=C+dexp(-y)
if(mod(i,5000).eq.0) then

delta=b/i
print *,i/5000, (2.*b*C)/float(i)
endif
enddo
end

12.2. RAGAM ALGORITMA MC

93

Di sini, kita belum melakukan pembobotan terhadap titik sample atau dengan perkataan lain,
bobot dari setiap titik sample masih seragam, yaitu 1/N . Dalam perhitungan MC untuk kasus
yang rumit titik-titik sample harus dicuplik dengan baik sehingga tidak harus melibatkan banyak
titik sample untuk memperoleh hasil yang relatif akurat. Teknik pencuplikan dalam metoda MC
cukup esensial sebab selain menyangkutkan akurasi, juga untuk efisiensi perhitungan. Salah satu
contohnya adalah menghitung nilai melalui percobaan MC berikut:
Perbandingan antara luas lingkaran dan bujursangkar adalah sbb
L

r2
= 2 =
L
4r
4

(12.3)

Jika kita menembaki permukaan ini dengan jarum, kemungkinannya adalah, jarum mengenai area
lingkaran atau tidak. Jika ada N kali penembakan, dan Ns kali jaru mengenai area lingkaran dan
selebihnya tidak maka nilai dapat diestimasi sbb:
L
r2

Ns
4Ns
= 2 = =
=
L
4r
4
N
N

(12.4)

Kode numeriknya adalah sbb:

implicit real*8 (a-h,o-z)


NMC=200000
iseed=86029
C=0.
do i=1,NMC
x=RAND0(iseed)
y=RAND0(iseed)
c

print *, x
if(x**2+y**2.lt.1.) C=C+1.
if(mod(i,5000).eq.0) print *,i, 4.*C/i
enddo
end

12.2

Ragam Algoritma MC

Sebagaimana telah disebutkan, metoda Monte Carlo kini telah mapan sebagai metoda ampuh
dalam penelitian masalah partikel banyak. Terdapat sejumlah algoritma yang telah dikembangkan,
masing-masing memiliki kelebihan tertentu untuk suatu kasu yang ditinjau.

94

BAB 12. METODE MONTE CARLO

Meskipun algoritma Metropolis dipandang sebagai yang paling umum dan dapat digunakan untuk
memecahakan banyak hal serta mudah diterapkan, algoritma kurang efisien untuk menangani
masalah kontinu, termasuk untuk perhitungan yang membtuhkan temperatur kontinu. Algoritma
ini mengharuskan kita mengulaginya setiap kali jika diperlukan penelaahan pada temperatur yang
baru. Selain kekurangan ini, ia juga mengalami lambat pada temperatur rendah, termasuk sangat
lambat untuk menangani sistem frustrasi (frsutrated problems). Masalah kelambatan dinamik
sangat penting ditangani agar tinjauan dapat diperluas ke sistem kompleks.
Ada dua kategori algoritma MC untuk mengatasi perlambatan dinamik. Pertama adalah update
spin secara berkelompok (cluster spin update), dan kedua pencuplikan majelis diperluas. Algoritma Swendsen-Wang, Wolf dan kluster dengan kebolehjadian berubah termasuk dalam kategori
pertama, sedangkan metoda multi-kanonik, histogram lebar dan Wang-Landau termasuk dalam
kategori kedua. Selain itu, juga terdapat sejumlah algoritma hybrid yang meruapakan penggabungan dari dua algoritma atau lebih. Algoritma yang digabungkan dapat berasal dari kategori yang
sama atau berbeda. Algoritma yang digunakan selalu diupaytakan yang paling cocok dengan kasus
yang ditinjau.

12.3

Algoritma Metropolis

Andaikan ditinjau N titik kisi yang masing-masing diduduki oleh spin Ising, maka, terdapat 2N
konfigurasi. Rerata termal besaran Q pada temperature T dinyatakan sbb
N

hQiT =

2
X

Qi pi

(12.5)

i=1

dengan Qi adalah nilai besaran pada konfigurasu ke-i, pi adalah kebolehjadian Gibbs bagi sistem
untuk berada dalam konfigurasi i-th yang dinyatakan sbb
pi =

exp(Ei )
Z

Z=

exp(Ei )

(12.6)

dengan Ei dan (= 1/kT ) masing-masing adalah energi konfigurasi ke-i dan temperatur invers, Z
fungsi partisi.
The calculation of expression (12.5) needs huge computer memory and enormous amount of time
even for a moderate size of system. To avoid this we need to find a clever way of sampling the
microstates so that we pick up only the microstates corresponding to the equilibrium state of the
system at temperature T . One technique to fulfill this is by performing the so-called importance
sampling procedure which was firstly introduced by Metropolis.

12.3. ALGORITMA METROPOLIS

95

Suppose we choose a configuration wi with the probability P (wi ), and take M samples into account,
then the estimate of hQi is given by
hQiM =

PM

Ewi
/P (wi )
i Qwi e
PM Ew
i
/P (wi )
i e

(12.7)

Since the natural choice for P (wi ) would be the Gibbs probability itself, the Boltzmann factors
cancel each other and the estimate for hQiM will simply be the arithmetic mean
hQiM =

M
1 X
Qwi
M i=1

(12.8)

A Markov process is a technique to randomly generate a new configuration from the one preceding
it. This process is defined by specifying a transition probability W (i j) from one microstate to
another one. In order for the Markov process to have the desired property, i.e., P (wi ) converges
to Gibbs distribution, it is sufficient to impose the detailed balance condition as the following
pi W (i j) = pj W (j i)

(12.9)

We can write the ratio of transition probabilities which depends on the change in energy as follows
W (i j)
pj
=
= e(Ej Ei )
W (j i)
pi

(12.10)

Although W (i j) in Eq. (12.10) is not uniquely specified, the choice that commonly used is the
following

e(Ej Ei )
W (i j) =
1

for Ej > Ei

(12.11)

otherwise,

which means that the transition to a higher energy is accepted with the probability exp((Ej
Ei )) while that to a lower energy configuration is always accepted.
A simple algorithm to apply this procedure is the Metropolis algorithm which implements single
spin update for the transition Ei Ej .
To measure the simulational time, we define 1 Monte Carlo step (MCS) as visiting each lattice
either in turn or randomly and perform the probability update. We apply Eq. (12.11) to decide
whether to accept or to reject the update. In order to obtain a reliable calculation, the sampled
points have to be independent and not highly correlated to each other. To achieve this we have
to perform extra MCSs between two successive sample points, particularly for the single update
algorithm (Metropolis algorithm).
Now since the quantity Xi from each sample can be considered as independent measurement we are
allowed to apply standard statistical expression of calculating the error which takes the following

96

BAB 12. METODE MONTE CARLO

form
X =

P
Xi2 ( i Xi )2
M (M 1)

(12.12)

As a canonical method, we need to repeat the entire procedure for the calculation at another
temperature. The spin configuration needs to be equilibrated. Therefore, we have to perform
initial MCSs before starting the measurement. The sensible number of steps taken as initial MCS
runs around 104 105 , depending on how fast the system reaches the equilibrium.

12.4

Teknik Pembobotan Ulang

Teknik ini merupakan cara sederhana guna meng-efisienkan algoritma Metropoli. Dengan teknik
ini, perhitungan langsung terhadap besaran yang hendak diketahui tidak perlu dilakukan. Alasannya, nilai besaran pada temperatur tetangga dapat diperoleh. Andaikan perhitungan dilakukan
pada temperatur T = 1/, maka kebolehjadian distribusi kanonik dapat ditulis sebagai
P (E) =

1
g(E)eE
Z

(12.13)

untuk setiap energi E yang mungkin, dengan g(E) adalah degenerasi keadaan energi E yang
bersesuaian dengan rapat energi, sedangkan Z() adalah fungsi partisi. Rerata termal dari besaran
hQi pada temperature T =1/ dihitung melalui hubungan berikut,
hQi =

X
E

hQ(E)i P (E)

(12.14)

dengan hQ(E)i sebagai rerata kanonik mikro. yaitu nilai rerata Q yang diperoleh pada energi yang
tetap (seragam) atau tertentu.
Suppose we wanted to obtain the thermal average of quantity Q at different inverse temperature , then one needs to obtain the reweighted distribution P (E). This can be done quite
straightforward by first taking the ratio of the two canonical distribution, so one has
P (E) = CP e(

)E

(12.15)

where C is the normalization constant, which is trivially determined by enforcing the condition
P
E P (E) = 1. Therefore, the explicit form of the reweighted canonical distribution at inverse

temperature can be written as

P e( )E
P (E) = P
( )E
E P e

(12.16)

12.5. ALGORITMA WANG-LANDAU


by which the thermal average of Q at inverse temperature can be calculated through
P

Q(E)e( )E
hQi = EP ( )E
Ee

97

(12.17)

It is to be noticed that the energy E appears in the equation is the total energy of a corresponding

state and not energy per spin as commonly done in many Monte Carlo calculation.

12.5

Algoritma Wang-Landau

Algoritma Wang-Landau (WL) merupakan salah satu metoda dari kategori pertama sebagaimana
dijelaskan dalam Bag. 12.2. Perjalanan acak (Random walk) dalam algoritma dengan kategori
pertama ini menyisir seluruh ruang konfigurasi energi guna menghitung rapat keadaan energi
(density of states (DOS)). Akan tetapi, karena ruang energi cukup lebar, perjalanan acak (PA)
menghadapi dua masalah umum: (i) PA cenderung terhalang dan tidak mengunjugi keadaankeadaan energi yang sudah sering dikunjungi, (ii) diperlukan waktu cukup lama menyisir dari satu
tepi ke tepi lain dari ruang energi. Masalah ini merupakan maslah umu dari PA.
Metoda WL mengatasi dua masalah yang disebutkan sehingga mempercepat gerak PA. Dengan
demikian rapat keadaan energi g(E) dapat dihitung secara efisien dan akurat. Hal ini dilakukan
dengan memperkenalkan kebolehjadian transisi sbb

g(E)
P (E E ) = min 1,
g(E )

(12.18)

dimana g(E) adalah rapat energi dari energi E. Oleh karena g(E) tidak diketahuai pada awal
simulasi maka diberi nilai g(E) = 1 untuk semua energi. Rapat keadaan energi selanjutnya dihitung
secara iteratif melalui PA. Nilainya diperoleh saat histogram dari energi h(E) mencapai syarat
rata (flatness condition), yaitu i.e. saat semua turus dari keadaan energi E tidak kurang dari nilai
rerata, misalnya 0.80. Rapat keadaan energi dan histogram di-update setiap kali E dikunjungi
yang mengikuti aturan sbb
ln g(Ei ) ln g(Ei ) + fi

(12.19)

h(Ei ) h(Ei ) + 1

(12.20)

dimana fi adalah parameter untuk modifikai nilai rapat keaadaan dan histogram. Parameter ini
mendekati nol saat rapat keadaan mulai konvergen.
Rerata termal besaran Q diperoleh melalui hubungan berikut,
R
dE g(E) Q(E) exp(E)
R
hQi =
dE g(E) exp(E)

(12.21)

98

BAB 12. METODE MONTE CARLO

dimana = 1/kT , k dan T masing-masing adalah temparatur invers, tetapan Boltzmann dan
temperatur.
Secara rinci, langakah-langkahnya adalah sbb

1. Set (a) initial spin configuration and initial iteration factor fi = 1; (b) assume that the initial
values of the DOS and histogram as ln g(Ei ) = 1 and h(Ei ) = 0, i .
2. Update the configuration based on the transition probability (12.18).
3. Update the DOS and the histogram as (12.19) and go to step 2 until the histogram reaches
the flatness condition.
4. Refine the iteration factor fi = fi /2, rescale the DOS by using condition

Ei

g(Ei ) = 2N

(for the case of the Ising model); and reset the histogram h(Ei ) = 0 before going back to
step 2.
5. Do steps 1 to 4 until the DOS achieves convergence, then perform measurement of physical
quantity Qi with a definite number of MCSs.

Dalam aplikasinya, pada saat kita mengunjungi suatu keadaan, kita dapat saja melakukan pengukuran (perhitungan) besaran fisis yang hendak diukur. Akan tetapi, jika DOS belum konvergen,
maka ada kecenderungan keadaan yang memiliki nilai DOS lebih tinggi akan sering dikunjungi,
sedangkan yang DOS-nya kecil akan jarang dikunjungi, bahkan mungkin tidak pernah. Itu sebabnya disarankan, pengukuran terhadap besaran fisis A, dilakukan setelah DOS mulai konvergen,
yaitu setelah iterasi (jfnum 18). Dapat pula dilakukan dua tahap, yaitu setelah DOS benarbenar konvergen barulah pengukran dilakukan. Jadi, algoritma WL ada dua tahap, pertama
untuk memperoleh DOS yang konvergen, kedua, mengukur besaran fisis, berdasarkan DOS yang
sudah konvergen. Dengan begitu, masing-masing keadaan diukur secara beragam.
Kelihatannya cara ini bagus, tetapi tetap menyisakan pertanyaan. Bukankan keadaan yang DOSnya besar justru memang harus diukur banyak kali dibanding dengan keadaan yang DOS-nya lebih
kecil.
Penerapan algoritma WL untuk sistem besar memerlukan pembagian ruang energi atas sejumlah
jendela. Hasil dari masing-masing potongan jendela digabungkan pada langkah terakhir. Oleh
karena energi harus bersesuaian dengan konfigurasi spin, maka jika dikehendaki dilakukan WL
dalam range energi [Ea,Eb], maka perlu dilakukan langkah penyesuaian sedemikian sehingga kon-

12.6. METODA HISTOGRAM LEBAR

99

figurasi yang di-input ke dalam WL diketahui energinya. Di sini perlu melakukan equilibrasi
metropolis, begitu energi E masuk dalam jangkauan [Ea,Eb], maka langkah WL segera dilakukan.
Masalah kelambatan dinamis yang bersifat klasik kemungkinan masih hadir, khususnya buat sistem yang memiliki banyak minima lokal. Akibatnya, DOS sulit mengalami konvergensi. Untuk
mengatasi hal ini, metoda WL dapat ditingkatkan unjuk-kerjanya dengan menggunakan metoda
histogram lebar. broad histogram method (BHM) sebagaimana yang akan diulas dalam bagian
berikut.
By this combination, we perform the simulation in three major steps. The first step is performing
WL algorithm until we reach a relatively convergent DOS. Then we calculate the potential move
in order to refine the DOS obtained from the first stage. After refining the DOS we move to third
stage where calculation of physical quantities of interest with the refined DOS is performed.

12.6

Metoda Histogram Lebar

Metoda histogram lebar merupakan penyempurnaan dari teknik pembobotan ulang.


The broad histogram method (BHM) is the improvement of the reweighting technique which is
not quite practical for a larger system size since the energy distribution presents a sharp peak and
exponential decays on both sides. The evaluation of thermal average will be less reliable unless
one is ready to perform a simulation on adequate number of points.

The BHM is proposed to overcome the sharp peak and exponential tail problems. In proposing
the BHM, Oliveira et al. paid attention to the number of potential moves, or the number of the
possible energy change, N (S, E E ), for a given state S. The total number of moves is
X
E

N (S, E E + E) = N

(12.22)

for a single spin flip process of the Ising model simulation. The energy DOS is related to the
number of potential moves as
g(E) hN (S, E E )iE = g(E ) hN (S , E E)iE ,

(12.23)

where h iE denotes the microcanonical average with fixed E. This relation is shown to be valid
on general grounds, and we call Eq. (12.23) the broad histogram relation. We measure the average
of the potential move, hN (S, E E )iE , and use this information for getting a better estimate
1 This

Part is taken from my PhD Thesis, Tasrief Surungan (2004).

100

BAB 12. METODE MONTE CARLO

of the energy DOS. It was stressed that N (S, E E ) is a macroscopic quantity, which is the
advantage of using the number of potential moves.

12.7

Metoda Hibrid (Kombinasi)

Guna optimasi lebih lanjut spin-spin diupdate secara berkelompok (cluster), termasuk juga dibuat
multi random walkers.

1. Cluster spin updates: Sistem spin frustrasi memiliki landskep ruang energi yang rumit yang
dapat menjebak random walker tunggal terjebak pada energi minimum tertentu. kecenderungan ini dapat dihindari dengan menerapkan update spin secara berkelompok ( cluster spin
update). Cara ini memungkinkan random walker berpindah jauh dari satu titik energi ke
titik energi lain. Gambar 12.1 menunjukkan perbadingan dinamika random walker untuk
update spin tunggal dan yeng berkelompok.
2. Multiple random walkers (parallel computation): The problem of slow dynamics can be
further cured by making use of parallel programming which enables us to use multiple random
walkers. The number of random walkers corresponds to the number of processors used.
In performing the sampling, each random walker independently moves in the phase space
of energy and communicates its intermediate sampling results with other random walkers
through the master node. By this procedure, we can faster achieve the flatness condition of
the histogram which is a crucial step in the WL algorithm.

2 This

Part is taken from my PhD Thesis, Tasrief Surungan (2004).

12.7. METODA HIBRID (KOMBINASI)

101

Gambar 12.1: Illustration of two possible moves of a random walker in the energy space. A random
walker with single spin update tends to be trapped at particular local minima, while the one with
cluster update can jump far away. EW is the energy range of the chosen energy window.

EW

Gambar 12.2: Illustration of the dynamics of multiple random walkers in the complex landscape
of energy space. EW is the energy range of the chosen energy window.

102

BAB 12. METODE MONTE CARLO

Bab 13

Grup Renormalisasi
13.1

Pendahuluan

Gagasan mengenai RG berhubungan dengan invariasi skala atau sifat kovarian dari berbagai besaran terhadap transformasi koordinat. Tranformasi seperti ini diperlukan dalam memudahkan
pemecahan masalah-masalah fisika.
Meskipun RG dijumpai dalam banyak cabang fisika, di sini akan diulas dalam kaitannya dengan
gejala kritis. Kendati demikian harus ditekankan bahwa RG berlaku pula bagi semua temperatur
pada keadaan teratur (di bawah temperatur kritis), jadi bukan hanya pada daerah kritis.
Grup renormalisasi meliputi banyak konsep antara lain: titik-titik tetap stabil (stable fixed points),
simetri dinamik kontinu, universalitas, interaksi tak relevan, dll.
Titik stabil tetap berkaitan dengan kelas universalitas (universality class). Titik stabil ini memiliki
parameter kritis. Sistem yang secara makroskopik berbeda dapat saja masuk dalam kelas universalitas yang sama jika memiliki parameter-parameter kritis yang sama. Contohnya, titik tetap
Ising berhubungan perubahan fase sistem magnetik dan sistem PVT pada fluida.
Sifat yang merupakan peralihan dari dua atau lebih titik stabil dinamakan sifat antara (cross-over
behaviour). Artinya, sifat tersebut tidak dikendalikan oleh titik tetap tertentu, jadi tidak masuk
dalam daerah titik stabil tertentu.
Simetri kontinu dinamik merupakan konsep penting yang dibahas oleh RG. Konsep ini memper103

13.2. FIXED POINT

105

lakukan zat mampat sebagai kontinum dan bukan terdiri atas atom. Atom-atom secara kolektif
berprilaku sebagai partikel tunggal (quasi-partikel). Dari sudut pandang lain, kontinum mengalami
eksitasi yang dapat berupa antara lain fonon (bergantung pada medium). Dalam bahasa Salam
dan Weinberg, jika terdapat simentri kontinu (Invariansi perpindahan), maka harus ada boson
tak bermassa dan dat berinteraksi. Partikel medan seperti gelombang bunyi adalah boson dalam
bahasa SW.
Simetri kontinu memiliki implikasi, antara lain adalah universalitas, yaitu bahwa sistem berbeda,
dapat memiliki eksponen kritis yang sama.

13.2

Fixed Point

13.3

Kondensasi Boson

Referensi
1. G.Benfatto and G. Gallavotti, Renormalization Group
2. Ulrich Kbler, Andreas Hoser, Renormalization Group Theory: Impact on Experimental Magnetism

106

BAB 13. GRUP RENORMALISASI

Appendix A: Integral Gaussian


Integaral berikut akan dihitung untuk berbagai nilai n,
Z
2 2
v n e v dv
F (n) =
0

Untuk n = 0, integral ini menjadi


F (0) =

2 2

dv

dengan menandai u = v, integral ini merupakan bentuk generik integral Gaussian


Z
2
1
eu du =

2
0
Untuk n = 1, integral yang dihitung adalah
F (1)

v e

2 2

dv

v 2 e

2 2

dv

Z
2

y 2

ey dy
0

v 2 e

2 2

dv

dy

ey dy
Z

e(x


Z 2 Z

+y 2 )

dx dy

er ) rdr d

107

(1)

108

BAB 13. GRUP RENORMALISASI

Daftar Pustaka
[1] W. Greiner, L. Neise, H. Stocker, Thermodynamics and Statistical Mechanics, Springer,
Berlin, 1995.
[2] L. E. Reichl, A Modern Course in Statistical Physics, John Wiley & Sons, 1998.
[3] K. Huang, Statistical Mechanics, 2nd Ed., John Wiley & Sons, 1987.
[4] F. W. Sears, Thermodynamics, the Kinetic Theory of Gases and Statistical Mechanics,
Addison Wesley, 1963.
[5] R. C. Tolman, The Principles of Statistical Mechanics, Dover Pub., New York, 1979.
[6] T. Surungan, Cooperative Phenomena of Two-Dimensional Complex Planar Spin Systems, PhD Thesis, Tokyo Metropolitan Uni. Japan, (2004)
[7] R. J. Baxter,Exactly Solved Models in Statistical Mechanics, Dover Publication, 1982
[8] W. R. Gibbs, Computation in Modern Physics, World Scientific, 1999.
[9] S. Eliezer, A. K. Ghatak and H. Hora, Fundamentals of Equations of State, World
Scientific, 2002.

109

Index
algoritma
Metropolis, 94

fase, 6
fenomena
kritis, 83

bilangan
Avogadro, 50
bobot

fenomenologis, 13
Fermi-Dirac, 67
fungsi

statistik, 19, 59, 72

Heaviside, 36

Boltzmann, 57

partisi, 61

boson, 67
gas
Clausius, 19

foton, 68

co-existence, 6

ideal, 47

dadu, 35
densitas, 58

gas ideal, 6
harga

distribusi

expektasi, 40

binomial, 37
energi, 55

rerata, 40
Hessian, 34

normal, 38
Poisson, 39

kalor
laten, 85

double counting, 41

kapasitas
elektrodinamika, 69
elemen
volume, 50

panas, 65
kausalitas, 3
keadaan

energi

makro, 25

dalam, 84

setimbang, 4

entalpi, 16
entropi, 5, 19, 20, 59
maximum, 73
expectation, 34

termodinamika, 25
kebolehjadian, 31
kesetimbangan, 4
ketidak-pastian, 65
110

INDEX

111
fase, 26, 49, 71, 74

kombinasi, 37, 41

Kartesian, 68
larangan Pauli, 67

keadaan, 4

lingkungan, 3

kecepatan, 49
momentum, 68

majelis, 26
makrokanonik, 26
mekanika

setimbang, 45, 73
sistem, 3

kuantum, 20

klasik, 66

microstate, 32

terbuka, 4
terisolasi, 4

osilator, 28

tertutup, 4
panas

statistik

jenis, 16

Bose-Einstein, 65

parameter

Fermi-Dirac, 71

keteraturan, 85
pengukuran, 5

Maxwell-Boltzmann, 57
Stirling, 59

penyekalaan, 87
peristiwa, 32
permukaan Fermi, 74

tak-terbedakan, 66
temperatur, 61
kritis, 6

permutasi, 41
perubahan fase

teorema
binomial, 38

orde pertama, 85
peubah

teori
kinetik, 43

stokastik, 35
termodinamik, 4
Planck, 69

tetapan Planck, 66
transformasi
Legendre, 21

proses
reversibel, 19
termodinamik, 7
random, 35

tumbukan, 43
universalitas, 86
vektor

rapat

kecepatan, 49

energi, 68
reversibel, 20
ruang
cuplikan, 31

zat
kerja, 17