You are on page 1of 4

Pengukuran Karakteristik Sel Surya

Fitri Rahayu dan Ridwan Ramdhani*


Jurusan Fisika Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan Gunung Djati
Jl. A. H Nasution No.105 Bandung 40614
* Email: frahayu81@gmail.com
Abstrak. Eksperimen ini bertujuan untuk menghitung efisiensi sel surya, menganalisa pengaruh panjang gelombang dan
perubahan intensitas cahaya matahari yang diterima terhadap efisiensi dari sel surya. Eksperimen ini dilakukan dengan
memanfaatkan cahaya lampu yang dapat menghasilkan energi listrik dengan menggunakan panel surya. Sel surya
merupakan alat semikonduktor penghantar aliran listrik yang dapat secara langsung mengubah energi surya menjadi
bentuk tenaga listrik secara efisien. Dalam menganalisis efisiensi sel surya yaitu dengan membagi antara jumlah daya
yang masuk dengan jumlah daya yang keluar dari sel surya. Prinsip kerja sel surya adalah cahaya yang jatuh pada sel
surya menghasilkan elektron yang bermuatan positif dan hole yang bermuatan negative kemudian elektron dan hole
mengalir membentuk arus listrik. Pada percobaan pengaruh panjang gelombang, mika biru yang memiliki panjang
gelombang 470 nm memiliki efesiensi 0.069% dan mika merah yang memiliki panjang gelombang 780 nm memiliki
efesiensi 0.019%. Pada percobaan pengaruh intensitas cahaya, ketika intensitas cahayanya bertambah maka efesiensinya
berkurang, rata-rata efesiensinya adalah 0.0145%. Dengan demikian, besarnya nilai efesiensi sel surya berbanding
terbalik dengan panjang gelombang dan intensitas cahayanya.
Kata kunci: Efesiensi, semikonduktor, arus, tegangan, intensitas cahaya

PENDAHULUAN
Sel surya merupakan salah satu piranti elektronik
yang dapat mengubah secara langsung energi radiasi
matahari men jadi energ i listrik. Sel surya merupakan
sumber energi yang tidak akan pernah habis, selama
matahari
memancarkan
sinarnya
ke
bu mi.
Diperkirakan bahwa sel surya akan men jadi s umber
pembangkit listrik andalan di masa datang karena
penggunaannya yang sangat praktis terutama untuk
suplai energi di daerah-daerah terpencil yang sulit
terjangkau oleh PLN. Selain itu, sumber energ i in i
ramah lingkungan karena dalam proses konversinya
tidak menghasilkan polutan sama sekali. Karena sel
surya ini mudah pecah dan berkarat sehingga sel in i
dibuat dalam bentuk panel-panel dengan ukuran
tertentu yang dilapisi plastik atau kaca bening yang
kedap air dan panel ini dikenal dengan panel surya.
Salah satu sistem peralatan yang sangat diperlukan
dalam kegiatan riset terkait pengembangan sel surya
adalah system pengukur karakteristik sel surya dan
prosedur penentuan parameter-parameter karakteristik
sel surya berdasarkan data-data hasil pengukuran yang
didapatnya. Dalam pengukuran karaket ristik sel surya
bertujuan untuk menghitung efisiensi sel surya,
menganalisa pengaruh panjang gelombang dan
perubahan intensitas cahaya matahari yang diterima
terhadap efisiensi dari sel surya.
Prinsip kerja sel surya adalah cahaya yang jatuh
pada sel surya menghasilkan elekt ron yang bermuatan

positif dan hole yang bermuatan negative kemudian


elektron dan hole mengalir membentuk arus listrik.
Prinsip ini di kenal sebagai prinsip photoelectric.Sel
surya dapat tereksitasi karena terbuat dari
semikonduktor yang mengandung unsur silikon.
Silikon in i terdiri atas dua jenis lapisan sensitif:
lapisan negatif (t ipe-n) dan lapisan positif (tipe-p).
Seperti terlihat pada gambar berikut :

GAMBAR 1. Prinsip kerja sel surya


Total pengeluaran listrik (wattage) dari sel surya
adalah sebanding dengan Voltase/tegangan operasi
dikalikan dengan arus operasi saat ini. Sel surya dapat
menghasilkan arus dari voltase yang berbeda-beda.

METODE EKSPERIMEN
Alat dan Bahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Panel surya
sumber cahaya (lampu)
potensiometer
amperemeter
voltmeter
mika berwarna
kabel penghubung.

Prosedur Percobaan
Pengukuran Efesiensi Sel Surya
1. Siapkan semua bahan dan alat eksperimen
2. Susunlah rangkaian seperti pada gambar
3. Aturlah potensiometer RV sehingga tegangan
pada voltmeter bernilai nol (V=0).
4. Catatlah arus yang terbaca pada amperemeter
sebagai Isc (arus singkat).
5. Putarlah potensiometer sehingga diperoleh
pasangan nilai V I. Ulangi langkah ini untuk
berbagai nilai V I.
6. Aturlah potensiometer RV sehingga arus pada
amperemeter bernilai nol (I=0). Catatlah
tegangan yang terbaca pada voltmeter sebagai
Voc (tegangan terbuka).
Pengaruh Panjang Gelombang
1. Siapkan semua bahan dan alat eksperimen
2. Tutupi sel surya menggunakan mika berwarna
(merah, kuning, biru, dll).
3. Ulangi langkah selanjutnya seperti pada
pengukuran efisiensi sel surya.
Pengaruh Intensitas Cahaya
1. Siapkan semua bahan dan alat eksperimen
2. Ulangi
langkah
sebelu mnya
dengan
memvariasikan ket inggian sumber cahaya
terhadap sel surya

GAMBAR 1. Rangkaian percobaan sel surya

HASIL DAN DISKUSI


Eksperimen ini d ilakukan dengan memanfaatkan
cahaya lampu yang dapat menghasilkan energ i listrik

dengan menggunakan panel surya. Sifat elektrik dari


sel surya dalam menghasilkan energ i listrik dapat
diamati dari karakteristik listrik sel tersebut, yaitu
berdasarkan arus dan tegangan yang dihasilkan sel
surya pada kondisi cahaya yang berbeda-beda. Dalam
menganalisis efisiensi sel surya yaitu dengan membagi
antara ju mlah daya yang masuk dengan ju mlah daya
yang keluar dari sel surya. Secara matematis :

Pout
100%
Pin

(1)

Untuk menghitung daya yang keluar sebagai berikut :

.Pout I V

(2)

Untuk menghitung daya yang masuk adalah :

.Pin Luas Intensitas cahaya (3)


Panel surya yang digunakan dalam percobaan ini
memiliki luas 1.5x10-3 m2 dan tegangannya sebesar 3
Volt.
Percobaan menghitung efisiensi sel surya,
dilakukan dengan memutarkan potensio untuk
memvariasikan n ilai hambatan sehingga arus dan
tegangan yang keluar berbeda-beda tetapi dengan
intensitas cahaya yang sama. Intensitas cahaya yang
digunakan yaitu 7.2 W/ m2 .Arus dan tegangan yang
dihasilkan dapat kita lihat pada table dibawah ini :
TABEL 1. Pengukuran efesiensi sel surya
R(k)
I (A)
V(Volt)
21.8
1.2x10-4
2.62
17.4
1.5x10-4
2.61
15.3
1.7x10-4
2.6
13.6
1.9x10-4
2.59
11.7
2.2x10-4
2.57
10.2
2.5x10-4
2.55
9.4
2.7x10-4
2.54
8.7
2.9x10-4
2.52
7.3
3.4x10-4
2.47
6.4
3.8x10-4
2.43

(%)
0.029
0.036
0.041
0.046
0.052
0.059
0.064
0.068
0.078
0.086

Semakin kecil hambatannya semakin besar nilai


arus dan semakin kecil tegangan yang keluar, hal in i
sesuai dengan teori dimana hambatan (R ) berbanding
lurus dengan tegangan(V) dan berbanding terbalik
dengan arus (A). Daya yang keluar jika hambatan R
semakin kecil maka daya yang keluar semakin kecil
pula karena berbanding lurus dan berbanding terbalik
dengan nilai efisiensinya. Besar rata-rata nilai
efesiensinya adalah 0.056%.
Percobaan pengaruh panjang gelombang dilakukan
dengan memvariasikan panjang gelo mbang sinar dari
sumber dengan menambahkan mika plastic berbeda
warna sehingga panjang gelombangnya berbeda.
Adapun warna mika yang kami gunakan adalah merah,

kuning, biru. Pada percobaan mika merah dengan


panjang gelombang 780 n m dan intensitas cahaya 5.6
w/ m2 d idapatkan nilai efisiensi rata-ratanya adalah
0.019 %.
TABEL 2. Pengaruh panjang gelombang (merah)
R(k)
I (A)
V(Volt)
(%)
0.72
2.5x10-4
0.18
0.005
1.41
2.4x10-4
0.34
0.009
2.13
2.3x10-4
0.49
0.013
2.60
2.3x10-4
0.6
0.016
3.27
2.2x10-4
0.72
0.018
4.19
2.1x10-4
0.88
0.021
5.47
1.9x10-4
1.04
0.023
6.66
1.8x10-4
1.2
0.025
7.94
1.7x10-4
1.35
0.027
9.50
1.6x10-4
1.52
0.028

Pada percobaan mika kuning dengan panjang


gelombang 590 n m dan intensitas cahaya 9.1 w/ m2
didapatkan nilai rata-rata efisiensinya adalah 0.056 %.
TABEL 3. Pengaruh panjang gelombang (kuning)
R(k)
I (A)
V(Volt)
(%)
0.31
9.2x10-4
0.29
0.019
1.18
8.9x10-4
1.05
0.068
2.78
6.7x10-4
1.86
0.091
4.56
5.0x10-4
2.28
0.083
6.15
4.0x10-4
2.46
0.072
7.67
3.3x10-4
2.53
0.061
9.1
2.8x10-4
2.56
0.052
10.8
2.4x10-4
2.59
0.045
12.4
2.1x10-4
2.61
0.040
13.8
1.9x10-4
2.62
0.036

Pada percobaan mika b iru dengan panjang


gelombang 470 n m dan intensitas cahaya 9.1 w/ m2
didapatkan nilai rata-rata efisiensinya 0.069 %.
TABEL 4. Pengaruh panjang gelombang (Biru)
R(k)
I (A)
V(Volt)
(%)
0.4
4.0x10-4
0.16
0.011
2.46
3.5x10-4
0.86
0.053
3.61
3.3x10-4
1.19
0.069
4.58
3.1x10-4
1.42
0.077
5.45
2.9x10-4
1.58
0.080
6.41
2.7x10-4
1.73
0.082
7.56
2.5x10-4
1.89
0.083
9.55
2.2x10-4
2.10
0.081
1.04
2.1x10-4
2.18
0.080
1.73
2.3x10-4
2.25
0.075

Dari hasil tersebut dapat di simpulkan bahwa n ilai


panjang gelombang akan mempengaruhi nilai efisiensi
sel surya, semakin kecil nilai panjang gelo mbangnya
maka n ilai efisiensi sel surya semakin besar. Hal in i
dipengaruhi oleh warna mika dan panjang gelombang dari
berbagai spektrum warna mika. Ketika panjang gelombang

spektrum warnanya kecil, maka besar efisiensinya besar, dan


sebaliknya.

Percobaan pengaruh intensitas cahaya ini


dilakukan dengan memvariasikan intensitas cahaya
dari sumber, yaitu dengan memvariasikan tinggi
sumber cahaya terhadap sel surya. Dengan demikian ,
maka akan diperoleh arus dan tegangan output yang
berbeda. Apabila jumlah energi cahaya matahari yang
diperoleh sel surya (photovoltaic) berkurang atau intensitas
cahayanya melemah, maka besar tegangan dan arus listrik
yang dihasilkan juga akan menurun. Penurunan tegangan
relatif lebih kecil dibandingkan penurunan arus listriknya.

Ketika arusnya semakin kecil maka tegangannya pun


semakin kecil, seperti terlihat pada table dibawah ini :
TABEL 5. Pengaruh Intensitas Cahaya
h(m)
I (A)
V(Volt)
Int
(W/m2)
0.25
1.1x10-4
2.65
8.6
0.2
1.2x10-4
2.74
11
0.15
1.3x10-4
2.84
17.2
0.1
1.4x10-4
2.94
27.4
0.05
1.5x10-4
3.14
78

(%)
0.025
0.020
0.014
0.010
0.004

Dapat kita lihat bahwa ju mlah intensitas cahaya


yang masuk mempengaruhi pengukuran efisiensi dari
sel surya, ketika intensitas cahayanya semakin kecil
maka efisiensinya semakin besar. Hal ini dikarenakan
Intensitas cahaya berbanding lurus dengan daya yang
masuk dan daya yang keluar. Besarnya intensitas
cahaya berbanding terbalik terhadap efisiensi dari sel
surya tersebut. Semakin besar intensitas cahayanya,
maka akan semakin kecil nilai efisiensinya.

KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan, maka dapat
disimpulakan bahwa untuk n ila i karakteristik sel surya,
besar efisiensi rata-ratanya adalah 0.056%. Untuk
pengaruh panjang gelombang pada mika, besar nilai
efisiensi dari ket iga mika tersebut juga berbeda. Pada
mika biru besar efisiensinya adalah 0.069%, pada mika
kuning besar efisiensinya 0.56% dan pada mika merah
besar efisiensinya 0.019%. Perbedaan besarnya nilai
efisiensi in i dipengaruhi oleh warna mika dan panjang
gelombang dari berbagai spektru m warna mika. Ketika
panjang gelombang spektru m warnanya kecil, maka
besar efisiensinya besar, dan sebaliknya. Untuk
pengaruh perubahan intensitas cahaya terhadap
efisiensi pada sel surya didapatkanr nilai efisiensi rataratanya adalah sebesar 0.014%. Ketika jarak antara sel
surya dengan sumber cahaya semakin dekat, maka
intensitas cahayanya lebih besar,dan sebaliknya.
Tetapi besarnya intensitas cahaya berbanding terbalik
terhadap efisiensi dari sel surya tersebut. Semakin

besar intensitas cahayanya, maka akan semakin kecil


nilai efisiensinya.

UCAPAN TERIMA KASIH


Terimakasih kepada Bapak Ridwan Ramdhani,
S.Si selaku dosen Eksperimen Fisika 2, Evi marlina
dan Nurul Hikmah Fauziah selaku asisten praktiku m
Eksperimen Fisika 2, dan rekan -rekan sekelo mpok
yaitu Fiyka Wandira P, Fuji Astuti, Halimahtus
Sadiah, Husni Taufik dan Iin Musyfioh yang ikut
bekerja sama dalam pelaksanaan eksperimen ini.

REFERENSI
1. Al Fattah, Faisal M . Analisa Daya Dan Heat Stress Pada
Metode Efesiensi Sel Surya Sebagai Energi Alternatif
Ramah Lingkungan. Sekolah Pasca Sarjana Universitas
Sumatra Utara M edan. 2008
2. Fuchs, D., Sigmund, H., Analysis of The Current-Voltage
Characteristics of Solar Cells, Solid State Electron., 29,
791-795 I. 1986
3. http://teknologisurya.files.wordpress.com/2011/10/solarmodule-compilation diakses pada tanggal 06 november
2014
4. http://www.panelsurya.com/ diakses pada tanggal 06
november 2014
5. M artil, G. Gonzalez Diaz, Determination of the Dark
and illuminated Characteristic Parameters of a Solar
Cell from I-V Characteristic, Eur. J. Phys, 13, 193-197.
1992
6. M ialhe, P., Charette J., 1983, Experimental Analysis of IV Characteristics of Solar Cells, Am. J. Phys., 51, 68-70
7. Nuryadin, B. W,. Pengukuran Karakteristik Sel Surya.
Bandung: Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati.
2014
8. Ouaschning, V. Understanding Renewable Energy
Systems. Earthscan London. 2005
9. S. Nema, R. K. Nema, G. Agnihotri, Matlab/Simulink
Based Study of Photovoltaic Cells/ Modules/ Array and
Their Experimental Verification. International Journal of
Energy and Environment. Volume 1, Issue 3, pp.487500. 2010
10. S. Wijoyo, Upaya Peningkatan Kapasitas Daya Output
Photovoltaic melalui proses pendinginan, Surabaya:
Universitas Kristen Petra, 2000.