You are on page 1of 7

PILIHAN

STRATEJIK

UNTUK

MENINGKATKAN

POSISI

PASAR

( STRATEJIK OFENSIF)
Dalam meningkatkan posisi pasar terdapat pilihan strategis yang
dapat dilakukan antara lain dengan menggunakan serangan strategi.
Dalam melaksanakan serangan strategi ada beberapa prinsip yang menjadi
poin utama, diantaranya :
1. Fokus

untuk

mengembangkan

keunggulan

kompetitif

kemudian

mengubahnya menjadi keuntungan berkelanjutan,


2. Menerapkan prinsip membuat dan menggunakan sumber daya dengan
cara yang menyebabkan pesaing tidak mampu mempertahankan diri,
3. Menggunakan unsur kejutan yang bertentangan dengan melakukan apa
yang saingan harapkan dan siapkan, dan
4. menampilkan prasangka kuat untuk cepat, tegas, dan tindakan luar biasa
untuk mengalahkan saingan.
Blue Ocean Strategy
Strategi biru laut berusaha untuk mendapatkan keuntungan kompetitif yang
dramatis dan tahan lama dengan meninggalkan upaya untuk mengalahkan
pesaing di pasar yang sudah ada dan, sebaliknya, menciptakan industri baru
atau segmen pasar khas yang membuat pesaing yang ada sebagian besar
tidak relevan dan memungkinkan perusahaan untuk membuat dan menangkap
Permintaan yang sama sekali baru. "Strategi ini memandang alam semesta
bisnis yang terdiri dari dua jenis yang berbeda dari ruang pasar. Salah satunya
adalah di mana batas-batas industri didefinisikan dan diterima, aturan kompetitif
dari permainan dipahami dengan baik oleh semua anggota industri, dan
perusahaan mencoba untuk mengungguli saingan dengan menangkap pangsa
lebih besar dari permintaan yang ada.
MELINDUNGI

POSISI

PASAR

DAN

KEUNGGULAN

KOMPETITIF

(STRATEGIC DEFENTIVE)
Dalam pasar yang kompetitif, semua perusahaan tunduk pada tantangan
ofensif dari saingan. Tujuan dari strategi defensif yang menurunkan risiko
diserang, melemahkan dampak serangan yang terjadi, dan mempengaruhi

penantang untuk tujuan usaha mereka di saingan lainnya. Sementara strategi


defensif biasanya tidak meningkatkan sebuah perusahaan keunggulan
kompetitif, mereka pasti dapat membantu membentengi perusahaan posisi
kompetitif, melindungi sumber daya dan kemampuan yang paling berharga dari
imitasi, dan membela apa keunggulan kompetitif itu mungkin. Strategi defensif
dapat mengambil salah satu dari dua bentuk: tindakan untuk memblokir
penantang dan tindakan untuk sinyal kemungkinan pembalasan yang kuat.
WAKTU PENENTUAN STRATEJIK OFENSIF DAN DEFENSIF
Ketika membuat langkah strategis sering sama pentingnya dengan apa
yang bergerak

untuk

membuat,Riming sangat

penting

saat

keuntungan

penggerak pertama atau kerugian yang ada. Di bawah kondisi tertentu, yang
pertama untuk memulai langkah strategis dapat memiliki hasil yang tinggi dalam
bentuk

keunggulan

kompetitif

yang

nantinya

penggerak

tidak

bisa

mengusir. Pindah pertama ada jaminan kesuksesan, namun, karena penggerak


pertama juga menghadapi beberapa kelemahan signifikan. Memang, ada
keadaan di mana itu lebih menguntungkan untuk menjadi pengikut cepat atau
bahkan penggerak akhir. Karena waktu langkah strategis dapat konsekuensial,
penting untuk strategi perusahaan untuk menyadari sifat keuntungan penggerak
pertama dan kerugian dan kondisi mendukung setiap jenis.

MEMPERKUAT

POSISI

PASAR

PERUSAHAAN

MELALUI

LINGKUP

OPERASI
Terlepas dari pertimbangan bergerak kompetitif dan waktu mereka, ada satu
set keputusan manajerial yang dapat mempengaruhi kekuatan posisi pasar
perusahaan. Keputusan ini menyangkut ruang lingkup perusahaan operasi
luasnya kegiatan dan luasnya jangkauan pasarnya. Keputusan mengenai
lingkup fokus perusahaan pada kegiatan dimana perusahaan akan melakukan
internal dan yang tidak akan. Misalnya, harus Panera Bread Company
menghasilkan adonan segar yang perusahaan-perusahaan yang dimiliki dan
waralaba toko roti-kafe menggunakan dalam membuat baguette, kue-kue,

bagel, dan jenis-jenis roti, atau harus itu mendapatkan adonan yang dari
pemasok luar? Keputusan lingkup juga kekhawatiran yang segmen pasar untuk
melayani-keputusan yang dapat mencakup segmen pasar geografis serta
segmen produk dan layanan. Harus Panera memperluas menu untuk
menyertakan pembuka makan malam yang ringan? Haruskah menawarkan
pengiriman atau drive-melalui layanan? Harus itu memperluas ke semua 50
negara atau berkonsentrasi pada penguatan kehadiran pasar regional?
STRATEGI MERGER DAN AKUISISI HORIZONTAL
Merger dan akuisisi merupakan pilihan strategis untuk memperkuat posisi
pasar perusahaan. Merger adalah kombinasi dari dua atau lebih perusahaan
menjadi entitas perusahaan tunggal, biasanya menggunakan nama baru.
Akuisisi adalah kombinasi di mana satu perusahaan mengakuisisi / membeli
perusahaan lain. Perbedaan antara merger dan akuisisi adalah dari rincian
kepemilikan, pengendalian manajemen, dan pengaturan keuangan.
Merger

horisontal

dan

akuisisi,

melibatkan

penggabungan

operasi

perusahaan dalam produk atau jasa pasar yang sama, menyediakan cara yang
efektif bagi perusahaan untuk secara cepat meningkatkan lingkup skala dan
horizontal bisnis inti mereka.
Tujuan Strategi merger dan akuisisi adalah untuk pencapaian salah
satu dari lima tujuan:
1. Menciptakan biaya operasi yang lebih efisien dari perusahaan
gabungan.
2. Memperluas cakupan geografis perusahaan.
3. Memperluas bisnis perusahaan dalam kategori produk baru. Banyak
perusahaan memiliki kesenjangan dalam lini produk sehingga perlu diisi
untuk menawarkan pelanggan manfaat dari one-stop-shopping.
4. Mendapatkan akses cepat ke teknologi baru atau sumber daya
komplementer dan kemampuan.
5. Memimpin industri yang yang dipengaruhi oleh perubahan teknologi dan
peluang pasar baru. Dalam industri yang mengalami perubahan yang

cepat, perusahaan dapat menggunakan strategi akuisisi untuk lindung


nilai.
STRATEGI INTEGRASI VERTIKAL
Dalam kondisi yang tepat, strategi integrasi vertikal dapat menambahkan
material

untuk

kemampuan

teknologi

perusahaan,

memperkuat

posisi

kompetitif perusahaan, dan meningkatkan profitabilitas. Tetapi penting untuk


diingat bahwa integrasi vertikal tidak memiliki strategi hasil nyata atau
keuntungan kecuali investasi tambahan dapat dibenarkan oleh kompensasi
perbaikan dalam biaya perusahaan, diferensiasi, atau kekuatan kompetitif.
Agar integrasi vertikal ke belakang terjadi penghematan biaya dan menjadi
strategi menguntungkan, perusahaan harus mampu

: (1) mencapai skala

ekonomi yang sama dengan pemasok luar dan (2) mengalahkan efisiensi
produksi pemasok dengan tetap menjaga kualitas.
STRATEGI ALIH DAYA / OUTSOURCING : MEMPERSEMPIT LINGKUP
OPERASI
Berbeda dengan strategi integrasi vertikal, strategi outsourcing
mempersempit ruang lingkup operasi bisnis (dan batas-batas perusahaan,
dalam hal kegiatan apa yang dilakukan secara internal). Outsourcing
melibatkan keputusan untuk meninggalkan kegiatan rantai nilai tertentu.
Outsourcing kegiatan rantai nilai dilakukan jika :

Sebuah aktivitas dapat dilakukan lebih baik atau lebih murah oleh
spesialis luar.

Kegiatan ini tidak penting dan tidak mempengaruhi kegiatan untuk


mencapai keuntungan kompetitif yang berkelanjutan. meningkatkan
fleksibilitas organisasi dan mempercepat waktu ke pasar. mengurangi
eksposur risiko perusahaan terhadap perubahan teknologi atau pembeli
preferensi.

Mempercepat kemampuan perusahaan untuk


jenis keahlian.

memperoleh beragam

perusahaan dapat berkonsentrasi pada bisnis intinya, memanfaatkan


sumber daya kunci , dan melakukan lebih baik dari apa yang sudah
baik.

ALIANSI STRATEJIK DAN KEMITRAAN


Aliansi strategis adalah perjanjian formal antara dua atau lebih perusahaan
yang terpisah di mana mereka setuju untuk bekerja sama menuju beberapa
tujuan strategis yang relavan. Biasanya, mereka melibatkan tanggung jawab
keuangan bersama, kontribusi sumber daya bersama dan kemampuan, risiko
bersama, kontrol bersama, dan saling ketergantungan. Mereka dapat ditandai
dengan pemasaran koperasi, penjualan atau distribusi, produksi bersama,
kolaborasi desain, atau proyek-proyek untuk bersama-sama mengembangkan
teknologi baru atau produk. Mereka dapat bervariasi dalam hal durasi dan
tingkat kolaborasi; beberapa dimaksudkan sebagai pengaturan jangka panjang,
yang melibatkan serangkaian luas kegiatan koperasi, sementara yang lain
dirancang untuk mencapai lebih terbatas, tujuan jangka pendek.
Enam faktor yang membantu proses

aliansi menjadi menguntungkan dan

memiliki fungsi :
1. Memilih pasangan yang baik.
2. Menjadi peka terhadap perbedaan budaya.
3. Menyadari bahwa aliansi harus menguntungkan kedua belah pihak.
4. Memastikan bahwa kedua belah pihak memenuhi komitmen mereka.
5. Penataan proses pengambilan keputusan sehingga tindakan dapat
diambil dengan cepat bila diperlukan.
6. Mengelola proses pembelajaran dan kemudian menyesuaikan perjanjian
aliansi dari waktu ke waktu untuk menyesuaikan dengan keadaan baru.
Cara Membuat Strategis Aliansi bekerja

menciptakan sistem untuk mengelola aliansi mereka.

membangun hubungan dengan mitra dan membangun kepercayaan.

melindungi

diri dari

ancaman

oportunisme

dengan

menyiapkan

pengamanan.

membuat komitmen dengan mitra dan melihat bahwa pasangan mereka


melakukan hal yang sama.

belajar menjadi bagian rutin dari proses manajemen. Selalu ada peluang
untuk belajar dari pasangan, tetapi pembelajaran organisasi tidak terjadi
secara otomatis. belajar tidak bisa menambah basis pengetahuan
perusahaan kecuali belajar tersebut dimasukkan secara sistematis
dalam rutinitas dan praktik perusahaan.

Tugas

: Manajemen Stratejik Dan Kepemimpinan

PENGUATAN POSISI KOMPETITIF :


LANGKAH STRATEJIK, WAKTU & LINGKUP OPERASI

Disusun Oleh :
Kelompok 3
YUSRIANTO SAMBARA

Program Pendidikan Profesi Akuntasi


Universitas Hasanuddin
2015