You are on page 1of 122

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur Penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
atas berkat rahmat dan karunia-Nya Penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian
ini dengan baik. Laporan yang berjudul Pembuatan Etanol Dari Biomassa
Lignoselulosa

Tandan Kosong Kelapa Sawit dibuat untuk memenuhi persyaratan

kelulusan program Diploma IV Sekolah Tinggi Manajemen Industri, Kementerian


Perindustrian, Jakarta.
Pada penyusunan laporan ini, Penulis banyak mendapat bantuan dari
berbagai pihak. Atas dukungan serta bimbingan yang telah diberikan, tidak lupa
Penulis mengucapkan terima kasih kepada :

Kedua orang tua Penulis, yang telah mensupport secara materi dan non-materi.
Drs. Ahmad Zawawi, M.A., M.M. selaku Ketua Sekolah Tinggi Manajemen

Industri Kementerian Perindustrian R.I.


DR. Ir. Gatot Ibnusantosa, DEA selaku Ketua Jurusan Teknologi Kimia Industri

dan pembimbing Penulis yang telah memberikan banyak inspirasi dan bimbingan.
Lucyana Trecia, M.T selaku Sekretaris Jurusan Teknologi Kimia Industri yang

telah memberikan bantuan selama masa pelaksanaan tugas akhir ini.


Semua Dosen Jurusan Teknologi Kimia Industri yang tanpa mereka Penulis tidak

akan menjadi seperti saat ini.


Selaku pembimbing penelitian yang telah banyak memberikan arahan serta

bimbingan kepada Penulis selama penelitian.


Partner terbaik dalam pelaksanaan dan penyusunan penelitian.
Rekan-rekan kuliah yang telah menjadi teman yang baik selama ini.
Teman-teman TKI, STMI angkatan2007, 2008, 2010 dan 2011.
Dan seluruh pihak yang secara langsung ataupun tidak langsung telah
memberikan masukan serta bantuan dalam penyusunan laporan penelitian ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih belum sempurna, kritik dan

saran yang membangun selalu Penulis harapkan agar lebih baik lagi kedepannya.
Semoga tulisan ini bermanfaat untuk kita semua.
1

Jakarta, Juli 2013

Penulis

DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL.............................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................vi
ABSTRAK.......................................................................................................................x
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................1
1.1

Latar Belakang................................................................................................1

1.2

Perumusan Masalah........................................................................................3

1.3

Batasan Masalah.............................................................................................4

1.4

Tujuan Penelitian............................................................................................4

1.5

Manfaat Penelitian..........................................................................................4

1.6

Sistematika Penulisan.....................................................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................................7


2.1

Kelapa Sawit...................................................................................................8

2.2

Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS).........................................................10

2.3

Komposisi Utama Tandan Kosong kelapa Sawit..........................................12

2.3.1 Selulosa.........................................................................................................12
2.3.2 Hemiselulosa................................................................................................13
2.3.3 Lignin...........................................................................................................15
2.4

Enzim-enzim Pendegradasi Lignoselulosa...................................................17

2.5

Tahap Reaksi Pembuatan Etanol...................................................................20

2.5.1 Proses Perlakuan Awal (Pretreatment).........................................................20


2.5.2 Sakarifikasi...................................................................................................22
2.5.3 Fermentasi....................................................................................................24
2.6

Sifat Fisik dan Kimia Reagen dan Produk....................................................30

2.6.1 Sifat Fisik dan Kimia dari Reagen................................................................30


3.

Natrium Hidroksida......................................................................................31

2.6.2 Sifat Fisik dan Kimia dari Produk................................................................33


2.7

Glukosa.........................................................................................................34

2.8

Bioetanol.......................................................................................................35

2.9

Manfaat Bioetanol........................................................................................36

BAB III METODOLOGI PENELITIAN......................................................................38


3.1

Waktu dan Tempat Penelitian.......................................................................38

3.2

Alat dan Bahan yang Digunakan..................................................................38

3.2.1 Alat...............................................................................................................38
3.2.2 Bahan............................................................................................................39
3.3

Variabel.........................................................................................................39

3.3.1 Variabel Tetap...............................................................................................39


3.3.2 Variabel Bebas..............................................................................................40
3.4

Metodologi Penelitian...................................................................................40

3.5

Prosedur Penelitian.......................................................................................41

3.6

Metode Analisa.............................................................................................47

3.6.1 Analisa Somogyi-Nelson..............................................................................47


3.6.2 Analisa HPLC...............................................................................................49
3.7

Pengoperasian Alat Analisa..........................................................................50

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................55


4.1.

Hasil Percobaan............................................................................................55

4.1.1.

Proses Sakarifikasi.................................................................................55

4.1.2.

Proses Fermentasi..................................................................................72

BAB V PENUTUP.......................................................................................................96
5.1.

Kesimpulan...................................................................................................96

5.2.

Saran.............................................................................................................96

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................97
LAMPIRAN.................................................................................................................100

DAFTAR TAB

Tabel 2. 1 Produktifitas kelapa sawit di Indonesia pada tahun 2008 20129


Tabel 2. 2 Sifat Fisik dan Morfologi Serat TKKS.......................................................11
Tabel 2. 3 Komponen Utama Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS)........................12
YTabel 4. 1 Perbandingan konsentrasi glukosa yang terbentuk pada proses
sakarifikasi dengan variasi suhu 400C dan 500C
.63
Tabel 4. 2 Perbandingan konsentrasi glukosa yang terbentuk pada proses sakarifikasi
dengan variasi konsentrai enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml..72
Tabel 4. 3 Perbandingan konsentrasi glukosa pada waktu tertentu pada proses
fermentasi....................................................................................................................83
Tabel 4. 4 Konsentrasi etanol yang terbentuk dengan Analisa HPLC.........................93
Tabel 4. 5 Kadar etanol yang terbentuk dengan Analisa Densitometer.......................94

DAFTAR GA

Gambar 2. 1 Kelapa Sawit.............................................................................................8


Gambar 2. 2 Tandan Kosong Kelapa Sawit.................................................................10
Gambar 2. 3 Struktur selulosa (Janes, 1969)...............................................................13
Gambar 2. 4 Struktur Hemiselulosa............................................................................14
Gambar 2. 5 Satuan penyusun lignin (Steffen, 2003)..................................................15
Gambar 2. 6 Struktur Lignin.......................................................................................17
Gambar 2. 7 Mekanisme hidrolisis selulosa................................................................19
Gambar 2. 8 Pemecahan lignin pada proses pretreatment...........................................21
Gambar 2. 9 Tahapan reaksi glikolisis (Embden-Meyer Hoff-Pathyway) (Madigan.
Michael T. 2003)..........................................................................................................28
Gambar 2. 10 Saccharomyces cerevisiae....................................................................29
Gambar 2. 11 Struktur Glukosa...................................................................................34
Gambar 2. 12 Struktur Etanol......................................................................................35
YGambar 3. 1 Metodologi penelitian pembuatan etanol dari tandan kosong
sawit...40
YGambar 4. 1 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 10% dengan suhu proses sakarifikasi 400C..55
Gambar 4. 2 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 15% dengan suhu proses sakarifikasi 400C..............................56
Gambar 4. 3 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 20% dengan suhu proses sakarifikasi 400C..............................56
Gambar 4. 4 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
dengan variasi konsentrasi substrat pada suhu sakarifikasi 400C................................58
Gambar 4. 5 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 10% dengan suhu proses sakarifikasi 500C..............................59
Gambar 4. 6 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 15% dengan suhu proses sakarifikasi 500C..............................60

Gambar 4. 7 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa


untuk substrat TKKS 20% dengan suhu proses sakarifikasi 500C..............................60
Gambar 4. 8 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
dengan variasi konsentrasi substrat pada suhu sakarifikasi 500C................................62
Gambar 4. 9 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 10% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml............................64
Gambar 4. 10 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 15% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml............................65
Gambar 4. 11 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 20% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml............................65
Gambar 4. 12 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
dengan variasi konsentrasi substrat pada konsentrasi enzim 7ml/200ml....................67
Gambar 4. 13 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 10% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml..........................68
Gambar 4. 14 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 15% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml..........................68
Gambar 4. 15 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
untuk substrat TKKS 20% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml..........................69
Gambar 4. 16 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa
dengan variasi konsentrasi substrat pada konsentrasi enzim 10ml/200ml..................70
Gambar 4. 17 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 10%, kelompok A.....................................................................73
Gambar 4. 18 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 15%, kelompok A.....................................................................74
Gambar 4. 19 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 20%, kelompok A.....................................................................74
Gambar 4. 20 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi,
kelompok A.................................................................................................................76

Gambar 4. 21 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi


untuk substrat TKKS 10%, kelompok B.....................................................................77
Gambar 4. 22 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 15%, kelompok B.....................................................................77
Gambar 4. 23 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 20%, kelompok B.....................................................................78
Gambar 4. 24 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi,
kelompok B.................................................................................................................79
Gambar 4. 25 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 10%, kelompok C.....................................................................80
Gambar 4. 26 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi
untuk substrat TKKS 20%, kelompok C.....................................................................81
Gambar 4. 27 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu fermentasi,
kelompok C.................................................................................................................82
Gambar 4. 28 Proses penyaringan untuk kalibrasi Sacharomyces cerevisiae.............84
Gambar 4. 29 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 10% pada
variasi suhu sakarifikasi..............................................................................................85
Gambar 4. 30 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 10% pada
variasi suhu sakarifikasi..............................................................................................86
Gambar 4. 31 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 20% pada
variasi suhu sakarifikasi..............................................................................................86
Gambar 4. 32Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 10% pada
variasi konsentrasi enzim............................................................................................88
Gambar 4. 33 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 15% pada
variasi konsentrasi enzim............................................................................................88
Gambar 4. 34 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat 20% pada
variasi konsentrasi enzim............................................................................................89
Gambar 4. 35 Konsentrasi glukosa pada Analisa HPLC.............................................90
Gambar 4. 36 Konsentrasi xilosa pada Analisa HPLC................................................91
8

Gambar 4. 37 Konsentrasi etanol yang terbentuk pada proses fermentasi dengan


Analisa HPLC..............................................................................................................92
Gambar 4. 38 Sampel untuk analisa alkohol dengan Densitometer............................94

ABSTRAK

Minyak bumi merupakan sumber energi yang tidak dapat diperbaharui, cepat atau
lambat cadangan minyak bumi akan habis. Oleh karena itu penemuan sumber
energi dari bahan yang dapat diperbarui sangat dibutuhkan untuk memenuhi
kebutuhan energi dunia yang semakin lama semakin meningkat. Salah satunya
adalah penggunaan ethanol sebagai campuran bahan bakar kendaraan. Bahan baku
yang digunakan untuk memproduksi ethanol adalah Tandan Kosong Kelapa Sawit,
yang merupakan salah satu limbah dari Kelapa Sawit. Komponen terbesar adalah
selulosa (35 - 50 %), hemiselulosa (20 - 35 %) dan lignin (10 - 25 %). Selulosa dan
hemiselulosa melalui degradasi enzimatik menjadi glukosa dan xilosa oleh enzim
-selulase dan -glukosidase. Selanjutnya glukosa dan xilosa difermentasi menjadi
etanol dengan bantuan yeast Saccharomyces cerevisiae. Metode penelitian yang
digunakan terdiri dari 3 tahap, yaitu tahap hidrolisis Tandan Kosong Kelapa Sawit
yang telah melalui proses pretreatment, tahap fermentasi hidrolisat Tandan Kosong
Kelapa Sawit menjadi etanol oleh Saccharomyces cerevisiae dan tahap destilasi dari
hasil fermentasi. Enzim yang digunakan adalah -selulase dan -glukosidase
dengan variasi konsentrasi 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml. Sakarifikasi dilakukan
pada dua suhu, yaitu 40oC dan 50oC. Fermentasi glukosa dan xilosa hasil hidrolisat
tandan kosong kelapa sawit menjadi etanol menggunakan Saccharomyces
cerevisiae pada suhu 32oC. Dari hasil penelitian diketahui bahwa kondisi suhu
operasi pada sakarifikasi yang baik adalah suhu 50 oC dengan konsentrasi enzim 10
ml/200 ml, sehingga menghasilkan etanol sebesar 7,58 % untuk sampel dengan
konsentrasi substrat 20 %.

10

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Laju konsumsi bahan bakar minyak (BBM) nasional mengalami peningkatan


yang cukup tinggi yaitu sekitar 6-7% selama tahun 2000 2009 dibandingkan dengan
laju konsumsi BBM dunia yang hanya sekitar 2% per tahun (Sumiarso, 2011).
Melonjaknya konsumsi BBM ini menimbulkan permasalahan baru yaitu krisis BBM di
Indonesia yang sudah mencapai tingkat yang memprihatinkan karena menipisnya
cadangan minyak bumi yang ada.
Berdasarkan data dari ESDM Tahun 2011, Indonesia memproduksi minyak
bumi sebesar 340 juta barel, mengekspor minyak mentah sebesar 130 juta barel,
mengimpor minyak mentah sebesar 103 juta barel dan BBM sebesar 124 juta barel
pada tahun 2010 dan mengkonsumsi 423 juta barel. Terdapat defisit sebesar 97 juta
barel per tahun. Cadangan minyak hanya 3,7 miliar barel atau 0,3% cadangan minyak
dunia. Impor dilakukan untuk mencukupi kebutuhan bahan bakar minyak dalam negeri
di sektor transportasi dan energi.
Ketergantungan akan bahan bakar fosil ini dapat merugikan, karena selain
potensinya yang akan habis dan bersifat tidak terbarukan (non renewable) juga dapat
menyebabkan pencemaran udara yang cukup tinggi. Oleh karena itu, perlu dicari
sumber-sumber bahan bakar alternatif yang bersifat terbarukan (renewable) dan ramah
lingkungan. Salah satu bahan bakar alternatif tersebut adalah bioetanol (Irawati, 2006).
Sejalan dengan hal itu, Pemerintah mengeluarkan Perpres No. 5 Tahun 2006
tentang Kebijakan Energi Nasional, dimana pemanfaatan BBN (biofuel) ditargetkan 2%
pada tahun 2010 dan 5% pada 2025. Produksi dan penggunaan BBM alternatif ini harus
segera direalisasikan untuk menutupi kekurangan kebutuhan BBM di Indonesia.

Etanol dapat diproduksi dari sumber daya yang dapat diperbaharui seperti
biomasa yang dikategorikan ke dalam bahan-bahan berbasis gula (gula bit, gula tebu
dan sorgum manis), pati (biji-bijian yaitu jagung, gandum dan umbi-umbian seperti
kentang, singkong, ubi jalar) dan lignoselulosa (kayu, jerami, bagas, dan sebagainya)
(Bruce dan Palfreyman, 1998).
Produksi etanol dengan bahan baku gula atau pati akan berakibat negatif
karena dapat mengganggu ketahanan pangan. Oleh karena itu, pengembangan teknologi
pembuatan

etanol

difokuskan

dengan

menggunakan

biomasa

lignoselulosa.

Keuntungan lain penggunaan limbah lignoselulosa adalah keberadaannya yang


melimpah dan tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca seperti halnya bahan bakar
minyak bumi dan energi berkelanjutan (bahan bakar bio yang diperoleh dari biomassa)
(Kumar dkk., 2009; Akhtar dkk., 2010).
Indonesia merupakan produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia dimana
peningkatan produksi pabrik kelapa sawit memiliki konsekuensi berupa peningkatan
limbah padat kelapa sawit yang dihasilkan. Pada tahun 2008 luas areal kelapa sawit di
Indonesia sebesar 6,78 juta hektar dengan produksi CPO mencapai 17,37 juta ton dan
menghasilkan limbah padat berupa tandan kosong kelapa sawit mencapai 20 juta ton
(Dirjen Perkebunan).
Tandan kosong kelapa sawit merupakan salah satu biomasa lignoselulosa
yang belum termanfaatkan dengan optimal di Indonesia. Pada saat ini pemanfaatan
tandan kosong kelapa sawit hanya digunakan sebagai bahan bakar boiler di pabrik
kelapa sawit (PKS), pengeras jalan di PKS serta pembuatan kompos (Thambirajah, J.J.
et. al., 1995) dan pembuatan pulp (Rodriguez, A. et. al., 2008).
Biomasa lignoselulosa merupakan limbah yang mengandung banyak bahan
selulosa yang bisa didegradasi oleh enzim selulase. Bahan lignoselulosa merupakan
komponen organik berlimpah di alam, yang terdiri dari tiga polimer yaitu selulosa,

hemiselulosa dan lignin. Komponen terbesar adalah selulosa (35-50%), hemiselulosa


(20-35%) dan lignin (10-25%) (Saha, 2004).
Tandan kosong kelapa sawit mempunyai potensi untuk menghasilkan sumber
glukosa melalui proses hidrolisis dengan asam atau enzim. Larutan gula yang
dihasilkan selanjutnya dapat dikonversi menjadi berbagai produk seperti alkohol,
aseton-butanol atau biopolimer yang memiliki nilai ekonomis lebih tinggi.
Pemanfaatan limbah tandan kosong kelapa sawit menjadi alkohol perlu
melalui tiga tahapan yaitu pretreatment, sakarifikasi dan fermentasi. Delignifikasi
pretreatment merupakan proses untuk mengurangi kandungan lignin yang terdapat
dalam substrat. Material dengan kandungan lignin yang sudah berkurang selanjutnya
akan diproses sakarifikasi dengan bantuan enzim (-selulase dan -glukosidase) untuk
mengkonversi selulosa menjadi glukosa. Glukosa yang dihasilkan selanjutnya
difermentasi oleh yeast Saccharomyces cereviceae sehingga diperoleh alkohol dalam
bentuk etanol.

1.2

Perumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dalam penelitian ini adalah :


1. Bagaimanakah suhu operasi optimum pada proses sakarifikasi selulosa
menjadi glukosa dengan bantuan enzimatik?
2. Bagaimanakah pengaruh konsentrasi enzim terhadap produk etanol yang
dihasilkan?

1.3

Batasan Masalah

Batasan masalah dalam penelitian ini adalah :


1

Bahan baku berupa tandan kosong kelapa sawit yang telah mendapat
perlakuan awal (pretreatment) secara alkali dengan NaOH 10% yang
diperoleh dari KIMIA-LIPI Serpong

Variasi konsentrasi substrat TKKS yaitu 10%, 15% dan 20% (b/v)

Sakarifikasi secara enzimatik (-selulase dan -glukosidase) dengan


variasi konsentrasi enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml

1.4

Variasi suhu proses sakarifikasi, yaitu 400C dan 500C

Suhu fermentasi 320C

Fermentasi menggunakan yeast Saccharomyces cerevisiae

Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah :


1

Mengetahui suhu optimum pada proses sakarifikasi selulosa menjadi

glukosa dengan bantuan enzimatik


Mengetahui kadar etanol yang dihasilkan dari proses fermentasi dengan
bantuan yeast Saccharomyces cerevisiae

1.5

Manfaat Penelitian

Adapun manfaat dari penelitian ini adalah :


1

Mengoptimalkan pemanfaatan limbah padat tandan kosong kelapa sawit

menjadi produk yang lebih bernilai, salah satunya bioetanol


Terlaksananya teknologi pembuatan etanol berbahan baku selulosa dalam
mendukung kebijakan pemerintah yang menargetkan akan mensubstitusi
5% bahan bakar minyak pada tahun 2025

1.6

Sistematika Penulisan

Bagian ini merupakan gambaran secara keseluruhan. Didalamnya terdapat


lima bab yang masing-masing berkaitan erat. Adapun susunan ke lima bab tersebut
sebagai berikut ;

BAB I

Pendahuluan
Bab ini terdiri dari latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.

BAB II Tinjauan Pustaka


Bab ini terdiri dari dasar teori kelapa sawit, tandan kosong kelapa sawit, komposisi
tandan kosong kelapa sawit, proses pengolahan tandan kosong kelapa sawit
menjadi bioetanol, sifat fisik dan kimia reagen, manfaat bioetanol serta segala
hal yang berhubungan dengan proses pengolahan limbah lignoselulosa
menjadi etanol.
BAB III Metodologi Penelitian
Bab ini berisi uraian tentang materi penelitian, yaitu menyangkut persiapan penelitian,
bahan dan alat yang digunakan, prosedur pelaksanaan penelitian, variabel,
metode dan tahapan penelitian serta prosedur pengoperasian alat.
BAB IV Hasil dan Pembahasan
Bab ini berisi dua bagian. Bagian pertama memuat data hasil pengujian, analisis dengan
data yang sudah diolah menjadi grafik. Bagian kedua memuat pembahasan
yaitu interpretasi atau penafsiran terhadap hasil pengujian atau analisis data.
BAB V Kesimpulan dan Saran

Kesimpulan memuat pernyataan singkat dari hasil penelitian dan pembahasan untuk
membuktikan

hipotesis

atau

menjawab

permasalahan.

Saran

dibuat

berdasarkan pengalaman dan pertimbangan penulis, ditujukan pada para


peneliti dalam bidang sejenis yang ingin melanjutkan, mengembangkan, atau
menerapkan penelitian yang sudah dihasilkan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Kelapa sawit adalah tanaman penghasil minyak sawit dan inti sawit yang
merupakan salah satu primadona tanaman perkebunan yang menjadi sumber penghasil
devisa non migas bagi Indonesia. Minyak kelapa sawit atau Crude Palm Oil (CPO) saat
ini adalah sumber minyak nabati terbesar di dunia.
Menurut laporan oil world pada tahun 2011, minyak kelapa sawit memberikan
andil sekitar 27% atau 46 juta ton terhadap total minyak nabati di dunia. Produksi
minyak nabati berikutnya diikuti oleh soybean, rapeseed dan sunflower. Sementara itu,
Indonesia merupakan negara penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia. Pabrik
kelapa sawit (PKS) yang berjumlah lebih dari 640 di seluruh Indonesia memproduksi
CPO sekitar 23 juta ton atau 46% dari total produksi CPO di dunia (Oil world, 2011).
Kelapa sawit merupakan salah satu komoditi andalan Indonesia yang
perkembangannya demikian pesat. Selain produksi minyak kelapa sawit yang tinggi,
produk samping atau limbah pabrik kelapa sawit juga tinggi. Secara umum, limbah dari
pabrik kelapa sawit terdiri atas tiga macam yaitu limbah cair, padat dan gas.
Limbah cair pabrik kelapa sawit berasal dari unit proses pengukusan
(sterilisasi), proses klarifikasi dan buangan dari hidrosiklon. Limbah cair industri
kelapa sawit umumnya mengandung bahan organik yang tinggi sehingga potensial
mencemari air tanah dan badan air. Sedangkan limbah padat pabrik kelapa sawit
dikelompokan menjadi dua yaitu limbah yang berasal dari proses pengolahan dan yang
berasal dari basis pengolahan limbah cair. Limbah padat yang berasal dari proses
pengolahan berupa Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS), cangkang atau tempurung,
serabut atau serat, sludge atau lumpur, dan bungkil. TKKS dan lumpur yang tidak
tertangani menyebabkan bau busuk, tempat bersarangnya serangga lalat dan potensial
menghasilkan air lindi (leachate). Limbah padat yang berasal dari pengolahan limbah

cair berupa lumpur aktif yang terbawa oleh hasil pengolahan air limbah (Wahyono,
2009). Limbah gas dari pabrik kelapa sawit berupa polutan ke udara bebas (khusus
untuk PKS yang menggunakan incenerator).
2.1

Kelapa Sawit

Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq.) merupakan tanaman perkebunan dari


family palmae yang memiliki taksonomi sebagai berikut :
Divisi

: Tracheophyta

Kelas

: Angiospermae

Subkelas

: Monocotyledone

Ordo

: Cocoideae

Genus

: Elaeis

Spesies

: Elaeis guineensis JACQ

(1)

(2)
Gambar 2. 1 Kelapa Sawit

Keterangan : 1. Pohon kelapa sawit (secara keseluruhan)


2. Buah kelapa sawit
8

Kelapa sawit merupakan tumbuhan industri penting penghasil minyak masak,


minyak industri, maupun bahan bakar (biodiesel) dan berbagai jenis turunannya seperti
margarin, lilin, sabun, industri kosmetika, industri baja, kawat dan industri farmasi . Sisa
pengolahannya dapat dimanfaatkan menjadi alkohol dalam bentuk etanol, kompos dan
campuran pakan ternak.
Tanaman kelapa sawit mulai dipanen pada umur 2,5 - 4 tahun dan rata-rata
menghasilkan buah 20 - 22 tandan per tahun. Pada tahun-tahun pertama tanaman
berbuah sekitar 3 - 6 kg, tetapi semakin tua beratnya bertambah yaitu sekitar 25 - 35 kg
per tandan. Jumlah buah per tandan pada tanaman yang cukup tua mencapai 1.600 buah
(Fauzi et al., 2002).
Tabel 2. 1 Produktifitas kelapa sawit di Indonesia pada tahun 2008 2012
Tahun
2008
2009
2010
2011
2012

Kg/Ha
3.424
3.487
3.595
3.526
3.571

Sumber : Direktorat Jenderal Perkebunan

Indonesia merupakan produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia dimana


pada tahun 2008, luas areal tanaman kelapa sawit Indonesia yang telah menghasilkan
adalah sekitar 6,6 juta Ha dengan total produksi sekitar 17,6 juta ton CPO, terdiri dari
Perkebunan Rakyat seluas 2,6 juta Ha dengan produksi 5.895.000 ton CPO,
Perkebunan Besar Nasional seluas 687 ribu Ha dengan produksi 2.313.000 ton CPO,
dan Perkebunan Besar Swasta seluas 3,4 juta Ha dengan produksi 9.254.000 ton CPO.
(Ditjenbun, 2009).
Perkembangan industri kelapa sawit di Indonesia yang begitu pesat
menyebabkan peningkatan limbah padat yang melimpah, yaitu berupa tandan kosong

kelapa sawit. Diperkirakan jumlah limbah tandan kosong kelapa sawit dari pabrik
kelapa sawit di Indonesia sampai saat ini mencapai 20 juta ton.
Menurut Darnoko (1992), dari satu ton tandan buah segar (TBS) yang diolah
akan dihasilkan minyak sawit kasar (CPO) sebanyak 0,21 ton (21%) serta minyak inti
sawit (PKO) sebanyak 0,05ton (5%) dan sisanya merupakan limbah dalam bentuk
tandan buah kosong, serat dan cangkang biji yang jumlahnya masing-masing sekitar
23%, 13,5%dan 5,5% dari tandan buah segar. Oleh karena itu perlu diupayakan
pemanfaatan limbah tandan kosong sawit ini menjadi produk yang lebih berguna.
2.2

Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS)

Tandan kosong kelapa sawit adalah salah satu produk samping pabrik kelapa
sawit dan merupakan limbah utama berlignoselulosa yang belum termanfaatkan secara
optimal. Dengan jumlah tandan kosong kelapa sawit yang berlimpah yakni mencapai
20 juta ton, limbah ini sangat potensial untuk dikembangkan menjadi produk yang lebih
berguna dan memiliki nilai ekonomi lebih tinggi.

Gambar 2. 2 Tandan Kosong Kelapa Sawit


Tandan kosong kelapa sawit mempunyai tiga komponen utama yaitu selulosa,
hemiselulosa dan lignin dimana kandungan selulosa pada limbah ini cukup besar dan
memiliki potensi untuk dimanfaatkan sebagai sumber glukosa melalui hidrolisis asam
atau enzim. Larutan gula yang dihasilkan selanjutnya dapat dikonversi menjadi
10

berbagai produk seperti asam-asam organik, pelarut aseton, butanol, etanol, protein sel
tunggal, zatantibiotika, xanthan dan bahan kimia lainnya.
Banyak hal yang menjadi pendorong didalam pemanfaatan tandan kosong
kelapa sawit. Selain faktor intrinsik (kandungan selulosa tinggi dan potensi
ketersediaan, seperti yang sudah dijabarkan), pemanfaatan TKKS juga didorong faktor
ektrinsik yaitu isu lingkungan dan energi. Isu-isu tersebut menyebabkan teknologi
ramah lingkungan berkembang, seperti pemanfaatan limbah untuk menghasilkan
produk pengganti produk petrokimia. Oleh karena itu, pemanfaaatan tandan kosong
kelapa sawit menjadi produk yang bernilai jual harus dikembangkan. Pemanfaatan
limbah tandan kosong kelapa sawit menjadi produk yang bernilai dan tepat guna di
Indonesia salah satunya yaitu menjadi bioetanol.
Adapun karakteristik fisik maupun kimia yang dimiliki tandan kosong kelapa
sawit dapat dilihat pada Tabel 2.2 dan Tabel 2.3 berikut :
Tabel 2. 2 Sifat Fisik dan Morfologi Serat TKKS
No.

Parameter

TKKS bagian

TKKS bagian

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Panjang serat, mm
Diameter serat, m (D)
Diameter Lumen, m (l)
Tebal dinding, m (W)
Bilangan Runkel (2W/l)
Kelangsingan (L/D)
Kelemasan (l/D)
Kadar serat (%)
Bukan serat (%)

pangkal
1,20
15,01
8,04
3,49
0,87
79,95
0,54
72,67
27,33

ujung
0.76
14,34
6,99
3,68
1,05
53,00
0,49
62,47
37,53

Sumber : Nuryanto, Eka., 2000

Tabel 2. 3 Komponen Utama Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS)


Komponen

% berat
11

Selulosa

41,3 - 46,5

Hemiselulosa

25,3 - 33,8

Lignin

27,6 - 32,5
Sumber : Sudiyani, Yani., 2009

2.3

Komposisi Utama Tandan Kosong kelapa Sawit

2.3.1

Selulosa

Selulosa (C6H10O5)n adalah salah satu komponen utama dari lignoselulosa


yang terdiri dari unit monomer D-glukosa yang terikat pada ikatan 1,4-glikosidik
dengan berat molekul sangat besar. Unit ulangan dari polimer selulosa terikat melalui
ikatan glikosida yang mengakibatkan struktur selulosa linier. Keteraturan struktur
tersebut juga menimbulkan ikatan hidrogen secara intra dan intermolekul.
Selulosa memiliki kekuatan tarik yang tinggi dan tidak larut dalam
kebanyakan pelarut. Hal ini berkaitan dengan struktur serat dan kuatnya ikatan
hidrogen. Panjang molekul selulosa ditentukan oleh jumlah unit glucan di dalam
polimer, disebut dengan derajat polimerisasi. Derajat polimerisasi selulosa tergantung
pada jenis tanaman dan umumnya dalam kisaran 2000 27000 unit glucan.
Menurut Judoamidjojo et al. (1989), secara alamiah molekul selulosa tersusun
dari fibril yang terdiri dari beberapa molekul selulosa paralel yang dihubungkan dengan
ikatan hidrogen. Kumpulan fibril disebut mikrofibril, sedangkan kumpulan mikrofibril
membentuk makrofibril. Bagian mikrofibril yang mengandung banyak ikatan hidrogen
bersifat sangat kuat, tidak dapat ditembus oleh air dan disebut bagian kristalin. Bagian
mikrofibril yang sedikit atau sama sekali tidak mengandung ikatan hidrogen disebut
bagian amorf (Tsao et al., 1978).
Berdasarkan kelarutannya, selulosa dapat dibedakan menjadi selulosa , dan
. Selulosa tidak larut dalam larutan natrium hidroksida pekat, selulosa larut dalam
12

medium alkali tetapi tahan terhadap larutan netral, sedangkan selulosa mudah larut
walaupun dalam larutan netral (Fengel dan Wegener, 1989)

Gambar 2. 3 Struktur selulosa (Janes, 1969)


2.3.2

Hemiselulosa

Hemiselulosa terdiri dari beberapa heteropolimer berupa matriks polisakarida


yang terdapat hampir di semua dinding sel tumbuhan seperti selulosa. Jumlah
hemiselulosa biasanya antara 15% sampai 30% dari bahan kering biomasa
lignoselulosa (Taherzadeh, 1999). Hemiselulosa memiliki struktur yang acak, tidak
berbentuk dan tidak terlalu kokoh. Hemiselulosa akan mulai mengalami deformasi pada
temperature 2250C 3250C.
Casey (1960) menyatakan bahwa hemiselulosa bersifat non-kristalin dan tidak
bersifat serat, mudah mengembang. Oleh karena itu, hemiselulosa sangat berpengaruh
terhadap bentuknya jalinan antara serat pada saat pembentukan lembaran, lebih mudah
larut dalam pelarut alkali dan lebih mudah dihidrolisis dengan asam.
Hemiselulosa mirip dengan selulosa yang merupakan polimer gula. Namun,
berbeda dengan selulosa yang hanya tersusun dari glukosa, hemiselulosa tersusun dari
bermacam-macam jenis gula. Monomer gula penyusun hemiselulosa terdiri dari
monomer gula berkarbon 5 (C-5) dan 6 (C-6), misalnya: xylosa, mannose, glukosa,
galaktosa, arabinosa, dan sejumlah kecil rhamnosa, asam glukoroat, asam metal
glukoronat, dan asam galaturonat.
Xylosa adalah salah satu gula C-5 dan merupakan gula terbanyak kedua di di
biosfer setelah glukosa. Kandungan hemiselulosa di dalam biomassa lignoselulosa

13

berkisar antara 11% hinga 37 % (berat kering biomassa). Hemiselulosa lebih mudah
dihidrolisis daripada selulosa, tetapi gula C-5 lebih sulit difermentasi menjadi etanol
daripada gula C-6.

Gambar 2. 4 Struktur Hemiselulosa


Perbedaan hemiselulosa

dengan selulosa yaitu hemiselulosa mudah larut

dalam alkali tapi sukar larut dalam asam, sedangkan selulosa adalah sebaliknya.
Hemiselulosa juga bukan merupakan serat-serat panjang seperti selulosa. Hasil
hidrolisis selulosa akan menghasilkan D-glukosa, sedangkan hasil hidrolisis
hemiselulosa akan menghasilkan D-xilosa dan monosakarida lainnya (Winarno, 1984).
2.3.3

Lignin

Rumus empiris dari lignin adalah C9H10O2(OCH3)n, dimana n adalah rasio


CH3 dari grup C9. Dengan kata lain struktur kimia dari lignin dapat berubah secara
dramastis yang membuat sulit untuk mendefinisikannya. Berbeda dengan selulosa yang
terbentuk dari gugus karbohidrat, struktur kimia lignin sangat kompleks dan tidak
berpola sama. Gugus aromatik ditemukan pada lignin, yang saling dihubungkan dengan

14

rantai alifatik, yang terdiri dari 2-3 karbon. Proses pirolisis lignin menghasilkan
senyawa kimia aromatis berupa fenol, terutama kresol.
Keberadaan lignin sangat melimpah di alam yang mana merupakan komponen
polimer organik kedua terbanyak di bumi setelah selulosa. Struktur dari lignin adalah
kompleks, tidak teratur, acak, dan penyusun utamanya dari senyawa aromatik, yang
menambah elastisitas matriks selulosa dan hemiselulosa. Struktur yang kompleks
menyebabkan lignin menjadi komponen linoselulosa yang sulit untuk dipecah.
Komponen penyusun dari lignin adalah monolignols coniferyl, sinaphyl dan
p-coumaryl alkhohol yang saling berikatan membentuk struktur 3D (Douglas, 1996).
Lignin bersifat hidrofobik, sehingga dinding sel tidak tembus air. Selain itu, lignin
tahan terhadap pertumbuhan mikroorganisme dan dapat menyimpan lebih banyak
energi matahari daripada selulosa dan hemiselulosa (Freudenberg, 1966).

Gambar 2. 5 Satuan penyusun lignin (Steffen, 2003)


Lignin memiliki bobot molekul yang tinggi dan bersifat tidak larut dalam
kebanyakan pelarut organik. Lignin yang melindungi selulosa bersifat tahan terhadap
hidrolisa yang disebabkan oleh adanya ikatan alkil dan ikatan eter. Pada suhu tinggi,
lignin dapat mengalami perubahan struktur dengan membentuk asam format, metanol,
asam asetat, aseton, vanilin dan lain-lain, sedangkan bagian lainnya mengalami
kondensasi (Judoamidjojo et al., 1989).
Struktur kimia asal lignin mengalami perubahan di bawah kondisi suhu yang
tinggi dan asam, seperti pada pretreatment dengan uap panas. Reaksi pada temperatur

15

tinggi diatas 2000C, lignin terpecah menjadi partikel yang lebih kecil dan terlepas dari
selulosa (Taherzadeh dan Karimi, 2008).
Dalam dunia industri seperti proses hidrolisis enzimatik pada lignoselulosa
(Mooney et al., 1998) dan industri pulp, lignin merupakan komponen yang tak
diinginkan dalam proses dan secara umum biasanya dihilangkan dengan pengolahan
secara kimia. Selain mengganggu kinerja dari enzim, lignin juga menyebabkan ikatan
balik pada selulosa yang mengakibatkan meningkatnya jumlah kebutuhan enzim yang
digunakan untuk hidrolisis (Lu et al., 2002).

Gambar 2. 6 Struktur Lignin


2.4

Enzim-enzim Pendegradasi Lignoselulosa

Berikut merupakan enzim-enzim yang dapat digunakan dalam mendegradasi


komponen biomassa lignoselulosa (selulosa, hemiselulosa dan lignin) :
Selulase

16

Enzim yang dapat menghirolisis ikatan (1-4) pada selulosa adalah selulase.
Selulase merupakan enzim yang sangat penting penggunaanya dalam mengkonversi
selulosa menjadi glukosa. Selulase adalah enzim kompleks yang memotong secara
bertahap rantai selulosa menjadi glukosa.
Selulase merupakan enzim kompleks yang terdiri dari Ekso-1,4--Dglucanase, Endo--1,4-D-glucanase dan -glukosidase. Ekso--1,4-D-glucanase atau
selobiohidrolase bekerja dengan cara melepas unit-unit selobiosa dari ujung rantai
selulosa, aktivitasnya sangat tinggi pada selulosa kristal tetapi sangat rendah pada
selulosa

amorf.

Endo--1,4-D-glucanase

atau

carboxymethylcellulase

mampu

menghidrolisis selulosa secara acak pada ikatan internal -1,4-glikosida untuk


menghasilkan oligodekstrin dengan panjang rantai yang bervariasi (selodextrin,
selobiosa dan glukosa). Enzim ini sangat aktif memutus ikatan selulosa yang dapat larut
(amorf) seperti karboksil metil selulosa (CMC). Enzim -glukosidase atau selobiase
dapat menghidrolisis selobiosa dan selo-oligomer pendek lainnya untuk menghasilkan
glukosa.
Mekanisme kerja selulase adalah sebagai berikut :
1. Endoglukanase menyerang bagian selulosa yang amorf, membuka jalan bagi
eksoglukanase
2. Eksoglukanase (Selobiohidrolase) menyerang bagian selulosa yang telah terbuka
oleh endoglukanase membebaskan selobiosa dari serat selulosa
3. Terjadi kerjasama antara endoglukanase dan eksoglukanase merombak selulosa
menjadi selo-oligosakarida dan selobiosa
4. -glukosidase mengubah selobiosa yaitu hasil kerjasama antara endoglukanase dan
eksoglukanase menjadi glukosa

17

Mekanisme hidrolisis selulosa oleh enzim selulase dapat dilihat dalam gambar berikut :

Gambar 2. 7 Mekanisme hidrolisis selulosa


Hemiselulase
Hemiselulase adalah polimer heteropolisakarida yang merupakan multi enzim
dengan komponen utama C5. Enzim-enzim yang termasuk komponen hemiselulase
antara lain xilanase, -manannase, -L-arabino-furanosidase, -D-glucuronidase, xylosidase dan hemisellulolitik esterase (Shallom and Shoham, 2003). Hemiselulase
banyak dihasilkan oleh kapang Aspergillus dan Trichoderma (Gerhartz, 1990).
Enzim Pendegradasi Lignin

18

Enzim pendegradasi lignin (lignolitik) terdiri dari lakase (polifenol oksidase),


lignin peroksidase (Li-P) dan mangan peroksidase (Mn-P). Ketiganya merupakan multi
enzim ekstraseluler yang berperan dalam proses depolimerisasi lignin. Ketiga enzim
tersebut dapat dihasilkan

oleh jamur pelapuk putih Omphalina sp. dan Pleurotus

ostreatus (Widyastuti, dkk., 2007).


Lakase, selain berperan dalam proses bioremediasi, juga bermanfaat dalam
industri kertas (biopulping dan biobleaching). Produksi lakase dari Omphalina sp.
cukup potensial digunakan untuk mendelignifikasi material lignoselulosa dari tandan
kosong kelapa sawit (Siswanto dkk., 2007). Selain itu Lentinus squarrosulus dan
Psathyrella atroumbonata juga diketahui dapat mendegradasi lignin (Wuyep, et al.,
2003).
Lobos, et al., (2001) melaporkan bahwa Ceriporiopsis subvermispora juga
mempunyai kemampuan kuat dalam mendegradasi lignin. Selain dengan cara
enzimatis, proses degradasi lignin dapat dilakukan secara kimia yaitu dengan menambahkan asam (asam sulfat, asam perklorat dan asam khlorida).
2.5

Tahap Reaksi Pembuatan Etanol

Pembuatan bahan-bahan lignoselulosa hingga menjadi etanol melalui tiga


prose utama yaitu pretreatment, sakarifikasi atau hidrolisis dan fermentasi.
2.5.1

Proses Perlakuan Awal (Pretreatment)

Berbagai sumber bahan lignoselulosa termasuk tandan kosong kelapa sawit


perlu dilakukan pretreatment terlebih dahulu untuk mempermudah proses hidrolisis yaitu
untuk membuka struktur lignoselulosa agar selulosa menjadi lebih mudah diakses oleh enzim
yang memecah polimer polisakarida menjadi bentuk monomer, sehingga dapat mengurangi
penggunaan enzim dan dapat menekan biaya (Dashtban dkk, 2009). Sebagai contoh,

pretreatment yang baik dapat mengurangi jumlah enzim yang digunakan dalam proses
hidrolisis (Mosier et al., 2005).

19

Pretreatment menyediakan akses yang lebih mudah untuk enzim sehingga


akan mengalami peningkatan hasil glukosa dan xilosa. Gula yang diperoleh tanpa
pretreatment kurang dari 20%, sedangkan dengan pretreatment dapat meningkat
menjadi 90% dari hasil teoritis (Hamelinck, Hooijdonk dan Faaij, 2005).
Proses pretreatment dilakukan karena beberapa faktor seperti kandungan
lignin, ukuran partikel serta kemampuan hidrolisis dari selulosa dan hemiselulosa
(Hendriks dan Zeeman, 2009). Lignoselulosa yang merupakan komponen kompleks
dari bermacam limbah bahan industri, kehutanan dan pertanian tidak akan efektif jika
tanpa perlakuan sebelum proses hidrolisis untuk produksi etanol maupun biogas. Hal
ini disebabkan karena kestabilan material sulit dipecah/dirombak oleh proses
enzimatik.

Gambar 2. 8 Pemecahan lignin pada proses pretreatment

Menurut Mtui (2009), pretreatment terhadap limbah lignoselulosa dibedakan


secara mekanik (dipotong, digerus, digiling), secara fisik (iradiasi dengan microwave,
pirolisis, iradiasi gama), secara fisiko kimia (letupan uap, ammonia fiber explotion
(AFEX), cairan air panas), secara kimia (agen oksidasi (O 3, H2O2), alkali (NaOH,
Ca(OH)2), penambahan asam (HCl, H2SO4, H3NO3), asam organik (asam malat, asam
glutarat, dan sebagainya) serta proses organosolv. Proses perlakuan awal secara biologi

20

meliputi penggunaan mikroorganisme atau enzim yang dapat memecah selulosa dan
lignin seperti kapang, bakteri aerob dan anerob serta enzim hidrolitik dan oksidatif.

2.5.2

Sakarifikasi

Hidrolisis atau sakarifikasi merupakan proses pemecahan polisakarida di


dalam biomassa lignoselulosa, yaitu selulosa dan hemiselulosa menjadi monomer gula
penyusunnya. Hidrolisis sempurna selulosa menghasilkan glukosa, sedangkan
hemiselulosa menghasilkan beberapa monomer gula pentose (C5) dan heksosa (C6).
Hidrolisis dapat dilakukan secara kimia (asam) atau enzimatik.
Hidrolisis Kimiawi
Didalam metode hidrolisis asam, biomassa lignoselulosa dipaparkan dengan
asam pada suhu dan tekanan tertentu selama waktu tertentu, dan menghasilkan
monomer gula dari polimer selulosa dan hemiselulosa. Beberapa asam yang umum
digunakan untuk hidrolisis asam antara lain adalah asam sulfat (H 2SO4), asam
perklorat, dan HCl. Kelemahannya, asam menghidrolisis selulosa secara acak tanpa
pola tertentu dalam pemutusan ikatan glukosidik (Joanbaru dan Puigjaner, 1986). Oleh
karena itu, hidrolisis asam harus dilakukan dalam kondisi yang tepat agar tidak
dihasilkan produk terdekomposisi yang tidak diinginkan (Grethlein di dalam Cowling,
1975).
Hidrolisis Enzimatik
Proses hidrolisis secara enzimatik lebih menguntungkan dibandingkan secara
kimia karena ramah lingkungan. (Anindyawati, 2009). Selain itu, hidrolisis enzimatik
juga memiliki beberapa keuntungan dibandingkan hidrolisis asam, antara lain: tidak
terjadi degradasi gula hasil hidrolisis, kondisi proses yang lebih lunak (suhu rendah, pH
21

netral), berpotensi memberikan hasil yang tinggi dan biaya pemeliharaan peralatan
relatif rendah karena tidak ada bahan yang korosif (Taherzadeh & Karimi, 2007).
Hidrolisis secara enzimatik dari selulosa merupakan salah satu diantara
proses-proses biokonversi limbah yang sangat potensial. Disisi lain harga enzim saat ini
lebih mahal daripada asam sulfat, namun demikian pengembangan terus dilakukan
untuk menurunkan biaya dan meningkatkan efisiensi hidrolisis maupun fermentasi
(Sanchez & Cardona, 2007).
Keuntungan hidrolisis secara enzimatik adalah efisisensi reaksi tinggi karena
enzim bersifat selektif sehingga pembentukan produk samping bisa diminimalisasi,
sementara kondisi reaksi temperatur dan tekanan tidak tinggi, bahkan bisa dilakukan
pada temperatur ruang dan tekanan atmosfer sehingga tidak membutuhkan peralatan
khusus untuk reaksi. Sedangkan kekurangan proses hidrolisis secara enzimatik adalah
waktu reaksi yang dibutuhkan lebih lama yakni mencapai 72 jam
Aktivitas enzim dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :
a.Suhu
Pada umumnya semakin tinggi suhu, semakin naik laju reaksi kimia, baik yang tidak
dikatalis maupun yang dikatalis oleh enzim. Tetapi perlu diingat bahwa enzim
adalah protein, jadi semakin tinggi suhu proses inaktifasi enzim juga meningkat.
Keduanya mempengaruhi laju reaksi enzimatik secara keseluruhan. Pengaruh suhu
terhadap enzim ternyata agak kompleks, misalnya suhu yang terlalu tinggi dapat
mempercepat pemecahan atau perusakkan enzim.
b. pH
Pada umumnya enzim bersifat amfolitik, yang berarti enzim mempunyai konstanta disosiasi
pada gugus asam maupun pada gugus basanya. Enzim menunjukkan aktivitas
maksimum pada kisaran pH yang disebut pH optimum, yang umumnya antara 4,5
sampai dengan 8,0 (Winarno, 1983).
c.Kadar Air pada Substrat
22

Kadar air dari bahan sangat mempengaruhi laju reaksi enzimatik. Pada kadar air bebas yang
rendah terjadi halangan dan rintangan sehingga baik difusi enzim atau substrat
terhambat. Akibatnya hidrolisis hanya terjadi pada bagian substrat yang langsung
berhubungan dengan enzim.
d. Konsentrasi Substrat
Mekanisme kerja enzim juga ditentukan oleh jumlah atau konsentrasi substrat yang
tersedia. Jika jumlah substratnya sedikit, maka kerja enzim juga rendah begitu
juga sebaliknya.
e. Konsentrasi Enzim
Konsentrasi enzim yang digunakan sangat mempengaruhi kecepatan reaksi enzim,
sampai batas tertentu. Semakin banyak enzim yang tersedia maka semakin
banyak pula produknya.
f. Waktu Hidrolisis
Semakin lama waktu reaksi, maka kadar glukosa yang dihasilkan semakin besar.
Lamanya waktu reaksi juga dipengaruhi atau bergantung oleh banyaknya
substrat yang dihidrolisa dan jumlah enzim yang ditambahkan.
2.5.3

Fermentasi

Fermentasi

dapat

didefinisikan

sebagai

proses

yang

melibatkan

mikroorganisme untuk menghasilkan suatu produk yang disebut metabolit primer dan
sekunder dalam suatu lingkungan yang dikendalikan. Dalam bioproses, fermentasi
memegang peranan penting karena merupakan kunci (proses utama) bagi produksi
bahan-bahan yang berbasis biologis. Bahan-bahan yang dihasilkan melalui fermentasi
merupakan hasil-hasil metabolit sel mikroba, misalnya antibiotik, asam-asam organik,
aldehid, alkohol, fussel oil, dan sebagainya
Untuk menghasilkan tiap-tiap produk fermentasi di atas dibutuhkan kondisi
fermentasi yang berbeda-beda dan jenis mikroba yang bervariasi juga karakteristiknya.
23

Oleh karena itu, diperlukan keadaan lingkungan, substrat (media), serta perlakuan
(treatment) yang sesuai sehingga produk yang dihasilkan optimal.
Pada percobaan ini digunakan ragi Saccharomycess cerevisiae, yang bersifat
fakultatif anaerobik. Pada kondisi anaerobik, Saccharomycess cerevisiae menggunakan
senyawa organik sebagai akseptor elektron terakhir pada jalur reaksi bioenergetik.
Dalam hal ini yang digunakan adalah glukosa dari substrat dengan hasil akhir
perombakan berupa alkohol (etanol), aldehid, asam organik, dan fussel oil. Reaksi yang
berlangsung dalam keadaan anaerobik tersebut adalah sebagai berikut :
C6H12O6 2 C2H5OH + 2 CO2 + produk samping
Pada percobaan ini digunakan glukosa sebagai substrat utama. Hal ini
disebabkan struktur model glukosa yang sederhana sehingga mudah digunakan oleh
Saccharomyces cerevisiae sebagai sumber energi dan sumber karbon untuk membentuk
material penyusun sel baru. Glukosa disebut juga reducing sugar sehingga
pemanfaatannya oleh Saccharomyces cerevisiae dilakukan dengan mengoksidasi
glukosa yaitu dengan cara pemutusan ikatan rangkap pada gugus karbonil glukosa.
Faktor-faktor yang mempengaruhi fermentasi, antara lain :
a.Spesies Sel Khamir
Pemilihan mikroorganisme biasanya berdasarkan jenis karbohidrat yang
digunakan sebagai medium, untuk memproduksi alkohol (etanol) dari pati dan gula
digunakan Saccharomyces cerevisiae. Pemilihan khamir bertujuan agar didapatkan
mikroorganisme yang mampu tumbuh dengan cepat dan mampu menghasilkan
etanol dalam jumlah banyak.
b. Jumlah Sel Khamir
Jumlah sel khamir yang diinokulasikan merupakan faktor yang sangat
mempengaruhi proses fermentasi. Mikroba yang diinokulasikan kedalam medium
fermentasi disebut inokulum.
c.Derajat Keasaman (pH)

24

Derajat keasaman optimum untuk pertumbuhan khamir yang digunakan pada


fermentasi etanol adalah 4,5-5,5. Pada umumnya sel khamir dapat tumbuh dan
memproduksi etanol pada pH 3,5-6,0.
d. Suhu
Khamir mempunyai kisaran toleransi tertentu terhadap suhu untuk
pembentukan selnya, suhu optimum untuk khamir adalah 25-300C. Peningkatan
suhu sampai 400C dapat mempertinggi kecepatan awal produksi etanol, tetapi
produktivitas fermentasi secara keseluruhan menurun karena meningkatnya jumlah
etanol menyebabkan terhambatnya pertumbuhan sel khamir.
e.Oksigen
Selama proses fermentasi berlangsung, diperlukan sedikit oksigen yaitu
sekitar 0,05 - 0,10 mmHg tekanan oksigen, yang diperlukan sel khamir untuk
biosintesa lemak tak jenuh dan lipid. Jumlah oksigen yang tinggi dapat merangsang
pertumbuhan sel khamir, sehingga produksi etanol menjadi lebih rendah. Menurut
Daulay dan Rahman (1992) persediaan oksigen yang besar penting untuk kecepatan
perkembangbiakan sel khamir, namun produksi etanol terbaik pada kondisi
anaerob.
f. Konsentrasi gula
Konsentrasi gula yang digunakan untuk fermentasi diantara 10 18 %
walaupun dapat pula dipergunakan konsentrasi selain itu. Apabila dipergunakan
konsentrasi gula terlalu tinggi, hal ini dapat

menurunkan pertumbuhan ragi,

sehingga waktu fermentasi akan lebih lama dan tidak ekonomis. Konsentrasi gula
yang sering kali dipergunakan adalah 12 % atau sedikit lebih tinggi. (Prescott and
Dunn, 1959).
Etanol pada proses fermentasi terbentuk melalui beberapa jalur metabolisme
bergantung jenis mikroorganisme yang terlibat. Untuk Saccharomyces cerevisiae serta
sejumlah khamir lainnya, etanol terbentuk melalui jalur Embden Meyerhof Pathyway
(EMP), reaksinya sebagai berikut :

25

1.

Glukosa difosforilisasi oleh ATP mula-mula menjadi D-glukosa-6 fosfat, dikatalisis

2.

oleh enzim heksokinase


Kemudian mengalami isomerisasi berubah menjadi D-fruktosa-6 fosfat yang

3.

dikatalisis oleh enzim fosfoheksoisomerase


Disfosforilisasi lagi oleh ATP yang dikatalisis oleh enzim fosfoheksokinase menjadi

4.

D-fruktosa-1, 6 difosfat
D-fruktosa-1,6 difosfat dipecah menjadi satu molekul D-gliseraldehid-3 fosfat dan

5.

satu molekul aseton fosfat. Reaksi ini dikatalisis oleh aldolase


Selanjutnya tejadi reaksi isomerisasi antara kedua senyawa beratom 3 yang dikatalisis

6.
7.

oleh enzim triosa fosfat isomerase


Dihidroksi aseton fosfat disederhanakan menjadi L-gliserol-3 fosfat oleh NADH2
ATP melepaskan satu molekul fosfat yang diterima oleh gliseraldehid-3 fosfat
yangkemudian menjadi D-1,3 difosfogliserat dan ADP. Reaksi ini dikatalisis oleh

8.

enzimtrioasa fosfat dehydrogenase


D-1,3 difosfogliserat melepaskan energi fosfat yang tinggi ke ADP yang dikatalisis

9.

oleh enzim fosfogliserat kinase untuk membentuk D-3 fosfogliserat dan ATP
D-3 fosfogliserat berada dalam keseimbangan dengan D-2 fosfogliserat. Reaksi

10.

isomerisasi ini dikatalisis oleh enzim fosfogliseromutase


D-2 fosfogliserat membebaskan air dan dikatalisis enzim enolase untuk menghasilkan

11.

fosfoenol piruvat
ATP menggeser rantai fosfat yang kaya energy dari fosfoenolpiruvat untuk

12.
13.

menghasilkan piruvat dan ATP


Piruvat didekarboksilasi menghasilkan asetaldehid dan CO2
Akhirnya asetaldehid menerima hydrogen dari NADH2 menghasilkan etanol

26

Gambar 2. 9 Tahapan reaksi glikolisis (Embden-Meyer Hoff-Pathyway)


(Madigan. Michael T. 2003)

Yeast Saccharomyces cerevisiae


Kata Saccharomyces cerevisiae berasal dari kata Saccharo artinya gula dan
myces artinya makan sedangkan cerevisiae artinya berkembang biak. Secara
keseluruhan, Saccharomyces cerevisiae dapat diartikan sebagai ragi yang hidup dan
berkembang biak dengan memakan gula. Saccharomyces cerevisiae merupakan khamir
sejati tergolong eukariotik (memiliki membran inti) dan melakukan reproduksi dengan

27

cara bertunas serta dapat hidup di lingkungan aerob maupun anaerob. Saccharomyces
cerevisiae merupakan genus khamir/ragi/yeast yang memiliki kemampuan mengubah
glukosa menjadi etanol dan CO2. Khamir ini telah lama digunakan dalam industri
minuman, pada bidang pangan khamir ini dikenal sebagai ragi roti. (Nur Hidayat,
2006).

Gambar 2. 10 Saccharomyces cerevisiae


Ciri-ciri dari Saccharomyces cerevisiae :
1.
2.
3.
4.
5.

Mikroorganisme bersel satu


Tidak berklorofil
Tumbuh baik pada suhu 300C dan pH 4,8
Berbentuk bulat telur dan berukuran 6 - 8 mikron
Mempunyai sifat stabil dan cepat mengadakan adaptasi
Klasifikasi dari Saccharomyces cerevisiae (Wikipedia Indonesia, 2010)
sebagai berikut :

Kingdom

: Fungi

Divisio

: Ascomycota

Kelas

: Saccharomycetes

Ordo

: Saccharomycetales

Famili

: Saccharomycetaceae

Genus

: Saccharomyces

Spesies

: Saccharomyces cerevisiae
28

2.6

Sifat Fisik dan Kimia Reagen dan Produk

2.6.1

Sifat Fisik dan Kimia dari Reagen


Dalam percobaan ini digunakan beberapa reagen seperti
Asam Sulfat, Asam Sitrat, Aquades, Natrium Hidroksida, Natrium
karbonat dan Natrium Bikarbonat. Berikut merupakan sifat fisik dan
kimia dari reagen-reagen tersebut :

1. Asam Sulfat
Sifat Fisik :
-

Rumus kimia
Berat Molekul
Densitas
Titik Didih
Titik Leleh
Viskositas 200C
Warna
Bentuk

: H2SO4
: 98,08 gr/mol
: 1,84 gr/cm3
: 336,850C
: 10,310C
: 26,7 cP
: Tidak berwarna
: Cair

Sifat Kimia :
-

Larut dalam air pada semua perbandingan


Terbentuk secara alami melalui oksidasi mineral sulfida, misal : besi sulfide
Dengan basa membentuk garam dan air
Reaksi : H SO + 2NaOH Na SO + H O
2

Dengan alkohol membentuk eter dan air


Reaksi : 2C H OH + H SO C H OC H + H O + H SO
2

29

2. Asam Sitrat
Sifat Fisik :
-

Rumus kimia
: C6H8O7
Berat Molekul
: 192,13 u
Densitas
: 1,51 g/cm3
Titik Lebur
: 1530C
fH0
: -1543,8 kJ/mol
S0
: 252,1 J/mol0K
Cp
: 226,5 J/mol0K
Pada temperatur kamar, asam sitrat berbentuk serbuk kristal berwarna putih
Sifat Kimia :

Jika dipanaskan di atas 1750C, asam sitrat terurai dengan melepaskan karbon

dioksida dan air


Ion sitrat dapat bereaksi dengan banyak ion logam membentuk garam sitrat.
Selain itu, sitrat dapat mengikat ion-ion logam dengan pengkelatan, sehingga

digunakan sebagai pengawet dan penghilang kesadahan air


Larut dalam air, agak larut dalam alkohol dan diethyl eter, tidak larut dalam

karbon disulfide, karbon tetra klorida, kloroform, benzene dan toluene


Larutan asam sitrat bila dicampur dengan asam sulfat atau oksidasi dengan

larutan potassium permanganate menghasilkan asam acetonedicarboxylic


Pada suhu 350C, jika asam sitrat dioksidasi dengan potassium permanganate
menghasilkan asam oksalat

3. Natrium Hidroksida

Sifat Fisik :
- Rumus kimia
: NaOH
- Berat Molekul
: 39,9971 gr/mol
- Densitas
: 2,1 gr/cm3
- Titik Didih
: 830C
- Titik Lebur
: 3180C
- Tekanan uap
: 1 mmHg pada 7390C
- Kelarutan dalam air
: 111 gr/100ml
- Tidak berwarna dan tidak berbau

30

Sifat Kimia :
-

NaOH membentuk basa kuat bila dilarutkan dalam air, NaOH murni merupakan

padatan berwarna putih


- Sangat basa, keras, rapuh dan menunjukkan pecahan hablur
- Mudah larut dalam air dan dalam etanol tetapi tidak larut dalam eter
- Senyawa ini sangat mudah terionisasi membentuk ion natrium dan hidroksid
4. Natrium Karbonat
Sifat Fisik :
- Rumus kimia
: Na2CO3
- Berat molekul
: 106 gr/mol
- Titik lebur, 1 atm
: 8510C
- Kelarutan
: 7,1 g/100 g H2O
- Densitas
: 2,533 gr/ml
0
- Panas spesifik, 30 C
: 0,89 cal/mol
- Panas penguapan
: 7.000 cal/mol
- Kapasitas panas, 250C : 4,3350 cal/mol0C
- Bersifat higroskopis, mudah menyerap air dari udara, dan merupakan pelarut
basa kuat
Sifat Kimia :
- CO2 murni dapat diperoleh dari melakukan pemanasan natrium bikarbonat pada
persamaan berikut :
NaHCO3 Na2CO3 + CO2 + H2O
2.6.2

Sifat Fisik dan Kimia dari Produk

Produk yang dihasilkan dari percobaan ini yaitu berupa etanol. Berikut
merupakan sifat fisis dan kimia dari etanol :
Sifat Fisik :
-

Rumus kimia
Berat Molekul
Densitas
Titik Didih
Titik Lebur
Suhu kritis
Tekanan kritis
Indeks bias

: C2H5OH
: 46,07 gr/mol
: 0,7893 gr/ml
: 78,04 0C
: -114,3 0C
: 243,1 oC
: 6383,48 kPa
: 1,36143 cP
31

- Viskositas
- Panas penguapan

: 1,17 cP
: 200,6 kal/gr

Sifat Kimia :
- Merupakan pelarut yang baik untuk senyawa organik
- Mudah menguap dan mudah terbakar
- Bila direaksikan dengan asam halida akan membentuk alkyl halida dan air
CH3CH2OH + HC=CH

CH3CH2OCH=CH2

- Bila direaksikan dengan asam karboksilat akan membentuk ester dan air
CH3CH2OH + CH3COOH

CH3COOCH2CH3 + H2O

- Dehidrogenasi etanol menghasilkan asetaldehid


- Mudah terbakar diudara sehingga menghasilkan lidah api (flame) yangberwarna biru
muda dan transparan, dan membentuk H2O dan CO2
2.7

Glukosa

Glukosa merupakan suatu aldoheksosa dan sering disebut dekstrosa karena


mempunyai sifat dapat memutar cahaya terpolarisasi kearah kanan. Secara alami
glukosa dihasilkan dari reaksi karbon dioksida dan air dengan bantuan sinar matahari
dan klorofil dalam daun. Proses ini disebut fotosintesis dan glukosa yang terbentuk
terus digunakan untuk pembentukan amilum atau selulosa. (Anna Poedjiadi.,1994)
Sebagian besar monosakarida dikenal sebagai heksosa, karena terdiri atas 6rantai atau cincin karbon. Atom-atom hidrogen dan oksigen terikat pada rantai atau
cincin ini secara terpisah atau sebagai gugus hidroksil (OH). Ada tiga jenis heksosa
yang penting dalam ilmu gizi, yaitu glukosa, fruktosa, dan galaktosa. Ketiga macam
monosakarida ini mengandung jenis dan jumlah atom yang sama, yaitu 6 atom karbon,
12 atom hidrogen, dan 6 atom oksigen. Perbedaannya hanya terletak pada cara
penyusunan atom-atom hidrogen dan oksigen di sekitar atom-atom karbon. Perbedaan

32

dalam susunan atom inilah yang menyebabkan perbedaan dalam tingkat kemanisan,
daya larut dan sifat lain ketiga monosakarida tersebut (Anna P.,1994).

Gambar 2. 11 Struktur Glukosa

2.8

Bioetanol

Bioetanol merupakan bahan bakar dari tumbuhan yang memiliki sifat


menyerupai minyak premium (Khairani, 2007). Etanol atau etil alkohol termasuk ke
dalam alkohol rantai tunggal, dengan rumus kimia C2H5OH dan rumus empiris C2H6O.

Gambar 2. 12 Struktur Etanol


Bioetanol adalah etanol yang dihasilkan dari fermentasi glukosa (gula) yang
dilanjutkan dengan proses destilasi. Proses destilasi dapat menghasilkan etanol dengan

33

kadar 95% volume, untuk digunakan sebagai bahan bakar (biofuel) perlu dimurnikan
lagi hingga mencapai 99% yang lazim disebut fuel grade etanol (Damianus, 2010).
Bahan baku pembuatan etanol dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu :
- Bahan sukrosa
Bahan-bahan yang termasuk dalam kelompok ini antara lain nira tebu, nira sargum
manis, nira kelapa, nira aren dan sari buah mete.
- Bahan berpati
Bahan-bahan yang termasuk dalam kelompok ini adalah bahan-bahan yang
mengandung pati, seperti ubi, jagung, ubi kayu, ubi jalar dan lain-lain.
- Bahan lignoselulosa
Bahan berselulosa (lignoselulosa) artinya adalah bahan tanaman yang mengandung
selulosa (serat), antara lain kayu, jerami, batang pisang dan tandan kosong sawit.
Berdasarkan ketiga jenis bahan baku tersebut, lignoselulosa merupakan bahan
baku yang sangat potensial untuk dimanfaatkan menjadi etanol. Hal ini merupakan
salah satu cara memanfaatkan limbah pertanian maupun perkebunan di Indonesia yang
melimpah tanpa harus bersaing dengan tanaman pangan lainnya.
Alkohol dapat dibuat dengan beberapa cara antara lain :
a.Reaksi Substitusi Nukleofilik, yaitu reaksi antara suatu alkil halida dan ion hidroksida
CH3CH2CH2Br + OH-

kalor

CH3CH2CH2OH + Br -

1- Bromopropana

1- Propanol

Alkil Halida Primer

Alkohol Primer

b. Hidrasi Alkena, yaitu apabila suatu alkena diolah dengan air dan suatu asam kuat
yang berperan sebagai katalis, unsur-unsur air (H + dan OH-) mengadisi

34

(ditambahkan ke dalam) ikatan rangkap dalam suatu reaksi hidrasi, produknya


adalah alkohol.
CH2 = CH2 + H2O

H +

Etilena

CH3CH2OH

Etanol

c.Etanol dari Peragian


Etanol yang digunakan dalam minuman diperoleh dari peragian karbohidrat yang
berkataliskan enzim untuk mengubah glukosa menjadi etanol.
Enzim

C6H12O6

CH3CH2OH

Glukosa

Etanol

(Fessenden, R. J. & Fessenden, J. S, 1991)

2.9

Manfaat Bioetanol

Menurut Fardiaz (1992) etanol atau alkohol dimanfaatkan untuk berbagai


keperluan, antara lain :
1.

Bahan baku industri, contoh : industri minuman beralkohol, industri asam asetat

2.

Pelarut dalam industri, contoh : industri farmasi, kosmetika dan plastik

3.

Bahan desinfektan, contoh : peralatan kedokteran, rumah tangga dan peralatan di


rumah sakit

4.

Bahan bakar kendaraan


Etanol yang dibuat dari bahan baku yang bersifat dapat diperbarui (alami) disebut bioetanol.
Bioetanol biasanya diproduksi secara fermentasi dari bahan yang mengandung
glukosa atau polisakarida. Hampir 93% etanol di dunia merupakan bioetanol yang
merupakan hasil fermentasi secara anaerobik, sedangkan sisanya adalah etanol yang
disintesis secara kimia.
Bioetanol dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan angka oktan pada bensin
karena angka oktan etanol cukup tinggi yaitu 135 sedangkan angka oktan premium

35

yang dijual sebagai bahan bakar adalah 98. Semakin tinggi bilangan oktan maka
proses pembakaran akan lebih stabil karena proses pembakaran dengan daya yang
lebih sempurna akan mengurangi emisi gas karbon monoksida.
Penggunaan etanol sebagai bahan bakar mempunyai beberapa keunggulan
dibanding dengan bahan bakar minyak, yaitu kandungan oksigen yang tinggi
sebesar 35%, sehingga jika dibakar sangat ramah lingkungan karena emisi gas
karbon monoksida yang dihasilkan lebih rendah dibandingkan dengan bahan bakar
minyak. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan etanol tidak memberikan
kontribusi pada akumulasi karbon dioksida di atmosfer dan juga bersifat dapat
diperbaharui, sedangkan bahan bakar minyak akan habis karena bahan bakunya
adalah fosil (Aisyah, S. N; Sembiring, K. C, 2010).

36

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu


Pengetahuan Indonesia (LIPI), Kawasan PUSPITEK, Serpong Tangerang 15314.
Penelitian ini mulai dilaksanakan pada Bulan Februari 2013 selama 3 bulan.
3.2

Alat dan Bahan yang Digunakan

3.2.1

Alat

Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari :

37

Autoclave

15 Magnetic stirrer with hot plate

Beaker glass

16 Mikroskop

Cuvete

17 Mikropipet

Densitometer

18 Moisture Analyzer

Erlenmeyer

19 Neraca analitik

Filter sampling

20 pH meter

Gelas ukur

21 Piknometer

Hemacytometer

22 Shaking Incubator

HPLC

23 Spektrofotometer

10 Incubator

24 Spatula

11 Labu takar

25 Sentrifuge

12 Laminary air flow

26 Tabung reaksi

13 Kapas steril

27 Vial

14 Kawat ose

28 Vortex

38

29 3.2.2

30

Bahan

Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari :

1. Bahan untuk proses

Bahan baku berupa tandan kosong kelapa sawit after pretreatment


alkali dengan NaOH 10%

Larutan buffer sitrat dengan pH 4,8

Enzim selulase dan -glukosidase

Medium cair dan PDA (Potato Dextrose Agar)

Yeast Saccharomyces cerevisiae


31

2. Bahan untuk analisa


Reagen Arsenomolybdat yang terdiri dari ammonium molybdat, asam

sulfat pekat, aquades dan Na2HAsO4.7H2O.


Reagen Nelson yang terdiri dari CuSO4.5H2O, K-Na tartrat, Natrium
bikarbonat, Natrium karbonat anhidrat dan Natrium sulfat.
32

33 3.3 Variabel
34 3.3.1

Variabel Tetap

Variabel tetap merupakan variabel yang dibuat tidak berubah selama


penelitian berlangsung. Variabel tetap dalam penelitian ini adalah :
-

Substrat berupa tandan kosong kelapa sawit after pretreatment dangan NaOH 10%
Putaran 150 rpm pada Shaking Incubator
Suhu fermentasi 320C
Yeast Saccharomyces cerevisiae untuk proses fermentasi
Lama sakarifikasi dan fermentasi 72 jam
35 3.3.2

Variabel Bebas

39

Variabel bebas adalah variabel yang divariasikan pada penelitian agar


diperoleh hasil yang diinginkan. Pada penelitian ini variabel berubahnya adalah :
- Variasi konsentrasi substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v)
- Variasi suhu proses sakarifikasi 400C dan 500C
- Variasi konsentrasi enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml
36 3.4 Metodologi Penelitian

Metodologi penelitian ini secara ringkas dapat dijabarkan dalam diagram


produksi etanol dari biomasa lignoselulosa tandan kosong kelapa sawit dengan proses
sakarifikasi dan fermentasi sebagai berikut :
TKKS
after pretreatment
Enzim selulase dan -glukosidase
37
Proses
Sakarifikasi
38 Enzimatik
39

Saccharomyces cerevisiae

40
41
43

Proses Fermentasi
42
Destilasi

44
45

Etanol
46
47 Gambar 3. 1 Metodologi penelitian pembuatan etanol dari tandan
kosong sawit
48

49

40

50 3.5 Prosedur Penelitian

51

Percobaan ini terdiri dari 5 tahapan, yaitu :

1.

Tahap Persiapan

2.

Tahap Sterilisasi

3.

Tahap Proses Sakarifikasi

4.

Tahap Proses Fermentasi

5.

Tahap Destilasi
52
53 Tahap Persiapan
a. Pembuatan Media
54 Mikroorganisme dapat ditumbuhkan dan dikembangkan pada suatu substrat
yang disebut medium. Nutrien dalam medium harus memenuhi kebutuhan dasar
makhluk hidup, yang meliputi air, karbon, energi, mineral dan faktor tumbuh
(Label, 2008). Berdasarkan teori Mandels, dalam percobaan ini medium yang
digunakan

untuk

menumbuhkan

dan

mengembangbiakkan

Saccharomyces

cerevisiae adalah medium padat yakni Potato Dextrose Agar (PDA) dan medium
cair.
1) Medium Agar Miring
55
Saccharomyces cerevisiae yang akan digunakan dalam penelitian
ditumbuhkan dalam medium agar miring. Medium agar miring yang digunakan
adalah medium PDA yang dibuat dengan cara sebagai berikut :
- Menimbang PDA sebanyak 4 gr
- Melarutkan PDA ke dalam 100 ml aquades
- Memanaskan larutan hingga mendidih sambil diaduk menggunakan
-

magnetic stirrer
Menuangkan larutan PDA tersebut ke dalam tabung reaksi dengan volume

masing-masing 5 ml (10 buah) dalam keadaan panas


Menutup rapat tabung reaksi dengan kapas steril dan melapisinya dengan

aluminium foil
Mensterilisasi larutan medium PDA menggunakan Autoclave pada suhu

1210C selama 15 menit


Meletakkan medium PDA dalam posisi miring

41

2) Medium Cair
56

Bahan yang digunakan dalam pembuatan medium cair untuk aktivasi

Saccharomyces cerevisiae pada 2500 ml aquades adalah


59
61
63
65

57 Komposisi
Yeast ext
Peptone
Mg2SO4.7H2O
KH2PO4

58 Massa
60 6,25 gr
62 6,25 gr
64 0,625gr
66 2,5 gr

67
68

Medium cair dibuat dengan cara sebagai berikut :

Menimbang komposisi medium cair sesuai pada tabel diatas

Menambahkan aquades sebanyak 2500 ml ke dalam Beaker glass yang telah


berisi bahan-bahan medium cair

Mengaduk larutan tersebut menggunakan magnetic stirrer hingga homogen

Menimbang glukosa sesuai dengan konsentrasi yang diinginkan (pada


wadah yang lain)

Melarutkan glukosa dengan konsentrasi masing-masing 8%, 10% dan 15%


ke dalam medium cair yang telah dibuat

Menuangkan larutan ke dalam tabung reaksi dan erlenmeyer, kemudian


mentutupnya dengan kapas steril dan dilapisi aluminium foil untuk
selanjutnya disterilisasi dengan Autoclave pada suhu 1210C selama 15 menit
69
70
71
72

b. Pembuatan Kurva Standar Glukosa


73

Sebelum dilakukan analisa kadar gula pereduksi pada sampel,

terlebih dahulu dibuat kurva standar glukosa. Kurva standar glukosa


menyatakan hubungan antara konsentrasi glukosa dengan kerapatan optik
(panjang gelombang 520 nm). Kurva ini dibuat untuk menentukan nilai
42

konsentrasi larutan glukosa dengan pengukuran transmisi cahaya menggunakan


Spektrofotometer dengan metode Somogyi-Nelson.
74

Pembuatan kurva standar glukosa dimulai dengan menimbang

glukosa murni sebanyak 200 mg dan dilarutkan dalam 100 ml aquades


kemudian dikocok hingga homogen. Selanjutnya larutan tersebut diencerkan,
sehingga diperoleh larutan glukosa dengan konsentrasi masing-masing 0,02;
0,04;0,06; 0,08;0,10; 0,12 dan 0,14 mg/ml.
75

Dari masing-masing konsentrasi larutan diambil sebanyak 1 ml

dan dimasukkan ke dalam tabung reaksi, kemudian ditambahkan 1 ml pereaksi


Nelson. Selanjutnya semua tabung dipanaskan pada penangas air mendidih
selama 20 menit. Tabung didinginkan bersama-sama dalam gelas piala yang
berisi air dingin, setelah dingin ditambahkan 1 ml pereaksi Arsenomolybdat dan
7 ml aquades, campuran dikocok sampai semua endapan Cu2O yang ada larut.
Untuk larutan blanko digunakan aquades sebanyak 1 ml dengan perlakuan yang
sama pada persiapan larutan standar glukosa.
76

Selanjutnya

masing-masing

larutan

tersebut

diukur

menggunakan Spektrofotometer pada panjang gelombang 520 nm. Nilai


absorbansi dari kadar glukosa standar dibuat dengan grafik linier, kemudian
diperoleh persamaan yang akan digunakan dalam penentuan kadar gula
pereduksi dari tiap sampel.
77
78
c. Pembuatan Larutan Buffer Sitrat
79
Menurut NREL (National Renewable Energy Lab), cara membuat
larutan buffer sitrat yaitu sebagai berikut :
- Menimbang asam sitrat dan NaOH sebanyak 105 gram dan 29 gram

43

Melarutkan asam sitrat dengan 375 ml aquades dan menambahkan NaOH

sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan magnetic stirrer


Mengecek keasaman larutan menggunakan pH meter
Menambahkan aquades sebanyak 125 ml, sehingga diperoleh buffer sitrat

80

dengan konsentrasi 1 M, pH 4,5


Larutan buffer disimpan dalam botol kaca bertutup di lemari pendingin

dan diencerkan pada setiap kali akan digunakan sesuai dengan konsentrasi
molar yang dibutuhkan.
81
d. Pembuatan Reagen Somogyi-Nelson
82
Pembuatan Reagen Somogyi-Nelson meliputi : Pembutan Reagen
Nelson A, Reagen Nelson B dan Larutan Arsenomolybdat.
- Reagen Nelson A
83 Melarutkan 12,5 gram Na-karbonat anhidrat (Na 2CO3), 12,5 gram KNa tartrat, 10 gram Natrium bikarbonat (NaHCO3) dan 100 gram Na-sulfat
-

(Na2SO4) ke dalam 350 ml aquades dan diencerkan sampai 500 ml.


Reagen Nelson B
84 Melarutkan 7,5 gram CuSO4.5H2O ke dalam 50 ml aquades, kemudian
menambahkan asam sulfat pekat sebanyak 1 tetes.
85 Reagen Nelson dibuat dengan cara mencampur reagent Nelson A dan
B dengan perbandingan 25 : 1. Pencampuran dikerjakan pada setiap kali

akan digunakan.
Reagen Arsenomolybdat
86 Melarutkan 25 gram ammonium molybdat ke dalam 450 ml aquades
dan menambahkan asam sulfat pekat sebanyak 25 ml (larutan I). Melarutkan
3 gram Na2HAsO4.7H2O dalam 25 ml aquades pada tempat yang berbeda
(larutan II). Menuangkan larutan II ke dalam larutan I. Simpan larutan di
dalam botol berwarna coklat dan diinkubasi pada suhu 370 C selama 24 jam.
Reagen ini berwarna kuning dan dapat digunakan setelah masa inkubasi

88

tersebut.
87
Tahap Sterilisasi

44

89

Sterilisasi dilakukan terhadap bahan dan alat yang akan digunakan

dalam penelitian sehingga terbebas dari kontaminasi mikroorganisme lain. Sterilisasi


perlu dilakukan karena kontaminasi mikroba lain akan memberikan dampak yang tidak
menguntungkan terhadap proses yang berlangsung.
90

Pada percobaan ini, proses sterilisasi dilakukan di laboratorium

menggunakan Autoclave. Autoclave melakukan sterilisasi dengan menggunakan panas


lembab. Keuntungan penggunaan panas lembab dalam proses sterilisasi adalah karena
kelembaban mempermudah proses denaturasi protein sel kontaminan. Proses sterilisasi
dengan Autoclave beroperasi pada temperatur 1210C selama 15 menit. Pada saat
sterilisasi berlangsung, erlenmeyer atau tabung reaksi yang sudah berisi substrat ditutup
dengan kapas steril dan dilapisi aluminium foil. Hal ini bertujuan untuk mengalirkan
udara panas dari dalam dan meminimalkan kehilangan uap air selama sterilisasi.
91
92 Tahap Proses Sakarifikasi
93
Sakarifikasi dilakukan untuk menghasilkan glukosa dari selulosa
dengan bantuan enzim selulase dan -glukosidase. Berikut adalah tahapan kerja pada
proses sakarifikasi :
- Menghitung kadar air pada sampel TKKS after pretreatment alkali dengan NaOH
10% pada Moisture Analyzer
- Menimbang berat kering sampel yang telah diuji kadar airnya dengan variasi
konsentrasi substrat TKKS yaitu 10%, 15% dan 20% dari berat keringnya dan
memasukkannya ke dalam erlenmeyer 500 ml. Dilakukan secara duplo.
- Menambahkan 150 ml larutan buffer sitrat 0,05 M dengan pH 4,8 ke dalam masingmasing erlenmeyer
- Mensterlisasi erlenmeyer yang telah berisi substrat TKKS dan larutan buffer dengan
Autoclave pada suhu 1210C selama 15 menit waktu berjalan
- Menambahkan enzim selulase dan glukosidase dengan perbandingan 5 : 1 sesuai
dengan konsentrasi enzim yang diinginkan
- Menambahkan larutan buffer sejumlah 43 ml untuk volume enzim 7ml dan 40 ml
untuk volume enzim 10 ml, sehingga diperoleh volume total sebesar 200 ml
- Memasukkan erlenmeyer tersebut ke dalam Shaking Incubator pada suhu proses
sakarifikasi yang ditentukan
45

- Mengambil sampel dari tiap-tiap erlenmeyer sebanyak 2 ml untuk Analisa SomogyiNelson dan Analisa menggunakan HPLC dengan waktu sampling tiap 4 jam sekali
94
95 Tahap Proses Fermentasi
96
Proses fermentasi dilakukan untuk mengkonversi glukosa menjadi
etanol dengan bantuan yeast Saccharomyces cerevisiae. Fermentasi dilakukan dengan
cara sebagai berikut :
- Menambahkan yeast Saccharomyces cerevisiae sebanyak 20 ml ke dalam tiap-tiap
substrat pada erlenmeyer yang telah diproses sakarifikasi
- Memasukkan erlenmeyer ke dalam Shaking Incubator pada suhu 320C
- Mengambil sampel dari tiap-tiap erlenmeyer sebanyak 2 ml untuk Analisa SomogyiNelson, Analisa Jumlah Sel dan Analisa menggunakan HPLC dengan waktu
sampling tiap 4 jam sekali
97
98

Tahap Destilasi
Dalam tahap ini, hasil fermentasi akhir selanjutnya didestilasi untuk

mengetahui kadar etanol yang terkandung didalamnya dengan cara mencampurkan


sampel hasil fermentasi akhir dan aquades kedalam tabung destilasi dengan
perbandingan 1 : 1 (misal : 50 ml sampel akhir fermentasi dan 50 ml aquades).
Kemudian dimasukkan ke dalam tabung destilasi untuk dipanaskan sehingga akan
diperoleh hasil berupa etanol murni pada 50 ml pertama yang tertampung pada labu
takar. Etanol yang dihasilkan selanjutnya diukur menggunakan Densitometer untuk
mengetahui % etanol pada masing-masing sampel fermentasi.
99 3.6 Metode Analisa

Pada pengujian sampel dari proses sakarifikasi dan fermentasi dilakukan


melalui dua metode yaitu dengan Analisa Somogyi-Nelson dan HPLC. Analisa
Somogyi-Nelson dilakukan untuk mengetahui kandungan gula pereduksi, sedangkan
Analisa menggunakan HPLC (High Performance Liquid Chromatography) untuk

46

mengetahui komponen-komponen gula yang terkandung (glukosa dan xilosa) dan juga
etanol yang terbentuk pada sampel fermentasi.
100

3.6.1 Analisa Somogyi-Nelson

Pada Analisa Somogyi-Nelson, konsentrasi gula yang diperoleh merupakan


konsentrasi gula reduksi total dimana nilai tersebut merupakan gabungan dari
monosakarida dan disakarida pada masing-masing sampel. Umumnya gula pereduksi
yang dihasilkan berhubungan erat dengan aktivitas enzim, yaitu semakin tinggi
aktivitas enzim maka semakin tinggi pula gula pereduksi yang dihasilkan.
Dalam metode ini digunakan pereaksi tembaga sulfat yang mengandung
Na2HPO4,

sodium

potasium

tartrat,

NaOH,

CuSO 4,

Na2SO4-dan

pereaksi

Arsenomolybdat yang mengandung Ammonium molybdat, H2SO4, Na2H2SO4.7H2O.


Penentuan gula pereduksi dengan metode Somogyi-Nelson diawali dengan terjadinya
reduksi komponen pereaksi Nelson oleh glukosa. Ion tembaga(II) dari pereaksi Nelson
akan tereduksi oleh glukosa menjadi tembaga(I). Pemanasan campuran sampel dengan
pereaksi Nelson dimaksudkan untuk mempercepat reaksi dan mempertegas warna yang
menunjukkan adanya gula pereduksi, adanya gula pereduksi teridentifikasi dengan
adanya endapan merah bata yang berasal dari tembaga(I) oksida (Cu2O) (Hafimi,
2009).
Pendinginan campuran antara sampel dan pereaksi Nelson setelah pemanasan
dilakukan dengan merendam tabung reaksi dalam air dingin, selanjutnya ditambahkan
pereaksi Arsenomolybdat. Pada tahapan kedua, penambahan pereaksi Arsenomolybdat
mengakibatkan terjadinya oksidasi ion tembaga(I) menjadi tembaga(II) yang disertai
terbentuknya komplek molibdenum berwarna biru kehijauan, semakin tinggi kadar gula
invert semakin pekat intensitas warna hijau larutan (Hafimi, 2009).
Komplek molibdenum diukur dengan Spektofotometer pada panjang
gelombang 520 nm, konsentrasi komplek molibdenum yang terukur sebanding dengan

47

kadar gula invert dalam larutan. Semakin tinggi nilai absorbansi yang dihasilkan,
semakin banyak pula gula pereduksi yang terkandung. Berikut merupakan cara kerja
dari Analisa Somogyi-Nelson yaitu :
1. Melakukan pengenceran pada masing-masing sampel pada tabung reaksi
2. Menambahkan 1 ml Reagen Nelson ke dalam tabung reaksi
3. Memanaskan larutan dalam tabung reaksi tersebut selama 20 menit (ditutup dengan
kelereng) dan mendinginkannya hingga suhu mencapai 250C
4. Menambahkan 1 ml Reagen Arsenomolybdat dan 7 ml Aquades
5. Mengaduk larutan tersebut hingga homogen (endapan Cu2O larut) menggunakan
vortex
6. Memasukkan larutan ke dalam cuvete pada Spektrofotometer
7. Mengukur nilai absorbansi masing-masing sampel dengan = 520 nm
8. Konsentrasi gula masing-masing sampel diperoleh dengan mengkonversi ke dalam
persamaan kurva standar glukosa
101

HPLC

3.6.2 Analisa HPLC

sendiri

adalah

singkatan

dari

High

Performance

Liquid

Chromatography yang merupakan salah satu teknik kromatografi untuk zat cair yang
biasanya disertai dengan tekanan tinggi seperti teknik kromatografi pada umumnya.
Prinsip kerja HPLC sebenarnya tidak berbeda dengan prinsip-prinsip kromatografi
yang lain, yaitu pemisahan komponen-komponen sampel dengan cara melewatkan
sampel pada suatu kolom yang selanjutnya dilakukan pengukuran kadar masing-masing
komponen-komponen tersebut dengan suatu detektor. Kerja detektor bermacammacam, tetapi pada dasarnya membandingkan respon dari komponen sampel dengan
respon dari larutan standar. Dengan kata lain, penentuan kadar pada dasarnya adalah
membandingkan respon sampel dengan respon standar.
Menurut Julia K, (1996) dalam Ismail Hendra, (2007), prinsip kerja dari
HPLC adalah pemisahan absoprsi dan desorpsi yang berulang kali dari komponen yang
dipisahkan pada saat komponen tersebut dibawa oleh fase gerak mengalir sepanjang
kolom. Pemisahan ini terjadi karena adanya perbedaan kecepatan migrasi dari masing-

48

masing komponen yang didasarkan oleh adanya perbedaan koefisien distribusi dari
komponen tersebut antara kedua fasa.
Hasil analisa HPLC diperoleh dalam bentuk sinyal kromatogram. Dalam
kromatogram akan terdapat peak-peak yang menggambarkan banyaknya komponen
dalam sampel. Pada sampel sakarifikasi akan diperoleh data peak berupa glukosa dan
xilosa sedangkan fermentasi diperoleh data peak glukosa, xilosa dan etanol yang
terbentuk.

102

3.7

Pengoperasian Alat Analisa

Dalam melakukan penelitian pembuatan bioetanol dari tandan kosong kelapa


sawit digunakan beberapa alat yang ada di laboratorium seperti Moisture Analyzer,
Spektrofotometer, HPLC, Shaking Incubator, Densitometer, Destilasi dan Mikroskop.
Berikut beberapa cara mengoperasikan peralatan tersebut beserta tipe alatnya :
1. Autoclave
103 Didalam percobaan ini, sterilisasi alat dan substrat yang digunakan dilakukan
pada Autoclave. Autoclave yang digunakan yaitu ALabTech dimana proses
sterilisasi pada alat ini berlangsung pada temperatur 1210C selama 15 menit.
104 Cara mengoperasikan Autoclave ALabTech, yaitu :
- Masukkan erlemneyer dan atau tabung reaksi dan peralatan lainnya yang akan
digunakan dalam percobaan ke dalam Autoclave dengan dilapisi aluminium foil
terlebih dahulu
Memastikan air pada bagian bawah alat terisi sesuai batasnya
Menutup bagian penutup Autoclave dengan memutar ke arah kanan
Menyalakan Autoclave dengan menekan tombol ON pada bagian kiri alat
Menkekan tombol START, sehingga proses sterilisasi berlangsung
105
2. HPLC
-

49

106 Dengan HPLC, komponen yang terdapat dalam sampel dapat terbaca secara
rinci melalui tinggi peak. Sebelum menguji sampel pada HPLC, terlebih dahulu
dibuat pengencerannya. Sebanyak 2,7 ml RO water dan 0,3 ml sampel dihitung
masing-masing beratnya (berat RO water, sampel dan berat total). Kemudian di
syring filter dan dimasukkan ke dalam vial untuk selanjutnya dianalisa
menggunakan HPLC. Pada percobaan ini, HPLC yang digunakan yaitu Waters
Alliance Tipe e-2695.

Hasil analisa HPLC diperoleh dalam bentuk sinyal

kromatogram. Dalam kromatogram akan terdapat peak-peak yang menggambarkan


banyaknya komponen dalam sampel. Pada sampel sakarifikasi akan diperoleh data
peak berupa glukosa dan xilosa sedangkan fermentasi diperoleh data peak glukosa,
xilosa dan etanol yang terbentuk.
3. Destilasi
Destilasi digunakan untuk memisahkan air dan etanol pada sampel fermentasi
berdasarkan perbedaan titik didih. Dalam penyulingan, campuran zat tersebut
dididihkan sehingga zat yang memiliki titik didih lebih rendah akan menguap lebih
dulu. Karena etanollebih mudah menguap, maka kadar etanol dalam uap lebih tinggi.
Uap etanol yang naik ke dalam kolom diatasnya kemudian diembunkan hingga menjadi
cair dan di tampung di dalam labu takar. Berikut cara mengoperasikan alat Destilasi PSelecta :
- Masukkan sampel dan aquades ke dalam tabung destilasi dengan perbandingan yang
sama, yakni 50 ml sampel fermentasi akhir dan 50 ml aquades
- Memanaskan campuran tersebut pada alat destilasi
- Menampung etanol yang terbentuk pada labu takar dan selanjutnya diuji kadar
etanolnya menggunakan Densitometer
107
4. Densitometer
108 Sampel yang akan diuji kadar etanolnya disyring filter terlebih dahulu
kemudian dimasukkan ke dalam botol sampel untuk Densitometer. Pada percobaan

50

ini, Densitometer yang digunakan yaitu KEM Tipe DA-640. Berikut adalah cara
mengoperasikannya, yaitu :
- Melakukan kalibrasi alat terlebih dahulu sebelum digunakan
- Mengambil sampel hasil destilasi yang telah difilter dengan menekan tombol
-

PUMP pada alat


Menunggu beberapa menit, hasil kadar etanol, densitas dan specific gravity pada

sampel akan terbaca pada monitor alat


5. Laminary air flow
109 Cara mengoperasikan Laminary air flow sebagai berikut :
- Membersihkan laminar flow terlebih dahulu sebelum digunakan dengan alkohol
-

75% menggunakan lap/tisu


Menyalakan lampu UV dan blower pada alat selama 10 menit
Mematikan lampu UV dan blower tetap menyala
Menyalakan lampu FL, buka penutup laminar dan laminar siap dipakai
Mematikan lampu FL setelah selesai menggunakan laminar flow dan bersihkan

kembali laminar flow dengan alkohol 75% menggunakan lap/tisu


Menutup laminar dan menyalakan lampu UV selama 10 menit
Mematikan lampu UV dan cabut kabel dari aliran listrik
110
6. Mikroskop
111 Pada penelitian ini, mikroskop digunakan untuk melihat dan menghitung
-

jumlah Saccharomyces cerevisiae pada saat propagasi yeast dan sampling proses
fermentasi berlangsung. Berikut merupakan cara mengoperasikan Mikroskop
ZEISS Tipe Primo Star, yaitu :
- Menyalakan Mikroskop dengan memutar arah tombol menjadi ON pada bagian
sebelah kanan alat
Meletakkan satu tetes sampel pada Hemacytometer
Meletakkan Hemacytometer pada Mikroskop
Mengatur perbesaran pada Mikroskop
Melihat dan menghitung jumlah mikroba yang terdapat pada

112
7. Moisture Analyzer
113 Moisture Analyzer berfungsi untuk menghitung kadar air pada sampel yang
akan digunakan. Alat ini beroperasi pada suhu 105 0C selama 10 menit. Berikut
adalah cara mengoperasikan alat Moisture Analyzer OHAUS Tipe MB 45 :
- Menyalakan Moisture Analyzer dengan menekan tombol ON pada alat
- Menekan tombol TARE pada alat
51

Memasukkan sampel yang akan diuji kadar airnya pada piring aluminium pada

alat
Menekan tombol START
Menunggu selama 10 menit proses berlangsung, sehingga diperoleh nilai %

moisture pada sampel dimana data akan tampak pada layar alat
114
8. Spektrofotometer
115 Pada percobaan ini, Spektrofotometer digunakan untuk menguji nilai
absorbansi

pada

sampel

Analisa

Somogyi-Nelson.

Cara

mengoperasikan

Spektrofotometer yaitu :
- Menyalakan alat dengan menekan tombol POWER pada bagian belakang alat
- Menunggu hingga keterangan alat berfungsi dengan baik
- Memilih menu sesuai yang dibutuhkan
- Mengatur panjang gelombang menjadi 520 nm dengan jumlah cell yang
-

dibutuhkan
Menekan tombol ESC untuk menampilkan kolom nilai absorbansi
Memasukkan sampel ke dalam cuvete sesuai dengan jumlah sampel yang akan

diuji (maksimal 7 cuvete)


Menuutup bagian Spektrofotometer dan nilai absorbansi akan otomatis terbaca

pada layar
116
117Spektrofotometer Tipe HITACHI U-2000
- Menyalakan alat dengan menekan tombol ON pada POWER dibagian bawah
-

layar
Memilih menu sesuai yang dibutuhkan
Mengatur nilai absorbansi menjadi 520 nm dengan jumlah cell yang dibutuhkan
Menekan tombol FORWARD untuk menampilkan kolom nilai absorbansi pada

layar
Memasukkan cuvete yang telah berisi sampel yang akan diuji
Menekan tombol START ketika angka dari absorbansi diam
- Secara otomatis nilai absorbansi sampel yang diperoleh akan tertulis pada kertas
hasil cetak
118
9. Shaking Incubator
119 Shaking Incubator atau biasa disebut dengan Shaker merupakan tempat
berlangsungya proses sakarifikasi dan fermentasi selama percobaan. Alat ini dapat

52

diatur sesuai dengan suhu dan rpm yang diperlukan. Berikut adalah cara
mengoperasikan Shaker Dasol Tipe DS-310C2 :
- Menyalakan Shaker dengan menekan tombol ON pada alat
- Memasukan erlenmeyer yang telah berisi substrat ke dalam Shaker
- Mengatur temperatur proses, kecepatan rpm dan lamanya proses pada alat
- Menutup penutup Shaker, kemudian alat akan bekerja sesuai dengan pengaturan
suhu, rpm dan waktu yang diinginkan
120
121

53

122
123

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

124
125

4.1.

Hasil Percobaan

126

4.1.1.Proses Sakarifikasi

Analisa terhadap sampel dari proses sakarifikasi dilakukan dengan metode


Somogyi-Nelson yang bertujuan untuk mengetahui kandungan gula reduksi pada
masing-masing sampel.
127

Pengaruh suhu proses sakarifikasi terhadap konsentrasi gula reduksi


Hubungan antara waktu hidrolisa dengan konsentrasi gula pereduksi pada

masing-masing konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit (TKKS) dengan suhu
proses sakarifikasi 400C dan 500C pada Analisa Somogyi-Nelson dapat dilihat pada
gambar di bawah ini :
140

f(x) = - 0.05x^2 + 4.32x + 49.5


120 R = 0.71
100
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

128

Gambar 4.

1 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu hidrolisa untuk


substrat TKKS 10% dengan suhu proses sakarifikasi 400C

54

180
160

f(x) = - 0.06x^2 + 5.44x + 37.7


140 R = 0.79
120
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

129

Gambar 4. 2 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa untuk substrat TKKS 15% dengan suhu proses sakarifikasi 400C

200
180

160 f(x) = - 0.02x^2 + 3.65x + 15.5


R = 0.97
140
120
Gula reduksi (mg/ml)

100
80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

130
131

Gambar 4. 3 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa untuk substrat TKKS 20% dengan suhu proses sakarifikasi 400C
55

Dari ketiga grafik di atas menunjukkan bahwa konsentrasi gula reduksi


[mg/ml] cenderung mengalami peningkatan terhadap waktu hidrolisa [jam]. Hal ini
terlihat pada 24 jam pertama proses sakarifikasi berlangsung, dimana konsentrasi gula
yang terbentuk mengalami peningkatan yang signifikan.
Pada Gambar 4.1. untuk konsentrasi substrat TKKS 10% diperoleh
konsentrasi gula reduksi sebesar 78,969 mg/ml pada jam ke-4 dan meningkat menjadi
121,196 mg/ml pada jam ke-20. Konsentrasi gula reduksi ini mengalami penurunan
pada jam ke-24 menjadi 117,057 mg/ml. Pada jam ke-48 terjadi peningkatan
konsentrasi glukosa menjadi 120,782 mg/ml dan pada akhir proses (jam ke-72)
diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 106,810 mg/ml. Dari kurva tersebut dapat
disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi tertinggi diperoleh pada jam ke-20 yaitu
sebesar 121,196 mg/ml.
Berdasarkan kurva pada Gambar 4.2. terlihat bahwa peningkatan gula reduksi
untuk konsentrasi substrat 15% terjadi pada jam ke 4, dimana pada jam tersebut
konsentrasi glukosa yang terbentuk sebesar 70,348 mg/ml dan terus mengalami
peningkatan hingga jam ke-24 konsentrasi gula menjadi 154,316 mg/ml. Pada 24 jam
berikutnya, yakni di jam ke-48 konsentrasi glukosa menurun menjadi 127,148 mg/ml
dan pada akhir proses (jam ke-72) diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 144,225
mg/ml. Dari Gambar 4.2. dapat disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi tertinggi
diperoleh pada jam ke-24 sebesar 154,316 mg/ml.
Gambar 4.3. menunjukkan bahwa pada 4 jam pertama proses berlangsung
diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 49,741 mg/ml dan mengalami peningkatan pada
jam ke-24 menjadi 87,187 mg/ml. Pada jam ke-48, dihasilkan konsentrasi gula sebesar
153,074 mg/ml dan meningkat menjadi 176,206 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72).
Pada proses sakarifikasi dengan konsentrasi substrat TKKS 20% dengan suhu proses
400C diperoleh konsentrasi glukosatertinggi pada jam ke-72 yakni sebesar 176,206
mg/ml.

56

200
180
R = 0.97
R = 0.79
Polynomial (Subs 10%)

160
Subs 10%

140

R = 0.71

120
Gula reduksi (mg/ml)
Subs 15%

100
80

Polynomial (Subs 15%)

60
40
20
Subs 20%

Polynomial (Subs 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)
132

133

Gambar 4. 4 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa dengan variasi konsentrasi substrat pada suhu sakarifikasi 400C
134

Berdasarkan Gambar 4.4 di atas dapat disimpulkan bahwa konsentrasi substrat


pada proses sakarifikasi mempengaruhi konsentrasi glukosa yang dihasilkan, dimana
hubungan antara keduanya berbanding lurus yakni semakin besar konsentrasi substrat
yang digunakan maka konsentrasi gula reduksi yang terbentuk juga semakin tinggi dan
sebaliknya.
Peningkatan konsentrasi glukosa yang dihasilkan selama proses berlangsung
menunjukkan bahwa terjadi interaksi antara enzim selulase dengan substrat yang tinggi.
Interaksi antara enzim selulase dengan substrat selulosa akan menghasilkan glukosa
sebagai produk. Enzim memiliki interaksi dengan substrat yang semakin lama
menyebabkan reaksi berjalan lebih maksimal sehingga konsentrasi glukosa yang
dihasilkan menjadi lebih tinggi.

57

Dari proses sakarifikasi yang dilakukan pada suhu 40 0C dengan variasi


konsentrasi substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v) dapat disimpulkan bahwa
konsentrasi gula reduksi tertinggi diperoleh pada konsentrasi substrat 20% yakni
sebesar 176,206 mg/ml dengan nilai korelasi [R2] pada kurva sebesar 0,971.

140
120
f(x) = - 0.03x^2 + 3.15x + 34.01
100
R = 0.84
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

135

136

Gambar 4. 5 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa untuk substrat TKKS 10% dengan suhu proses sakarifikasi 500C
137
138

58

160
140
f(x) = - 0.03x^2 + 3.99x + 28.24
R = 0.9
120
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

139

140

Gambar 4. 6 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa untuk substrat TKKS 15% dengan suhu proses sakarifikasi 500C

40

80

Gula reduksi (mg/ml)

12
0

16
0

20
0

f(x) = - 0.06x^2 + 6.41x + 34.52


R = 0.93

0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)
141

142

Gambar 4. 7 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa untuk substrat TKKS 20% dengan suhu proses sakarifikasi 500C
143

59

Pada kurva Gambar 4.5. terlihat bahwa konsentrasi glukosa yang terbentuk
pada 4 jam pertama yaitu sebesar 60,277 mg/ml dan meningkat hingga pada jam ke-24
diperoleh konsentrasi gula sebesar 95,115 mg/ml. Pada jam ke-48, dihasilkan
konsentrasi glukosa sebesar 111,468 mg/ml dan menjadi 120,938 mg/ml pada akhir
proses sakarifikasi (jam ke-72). Dari penjelasan tersebut, dapat disimpulkan bahwa
untuk konsentrasi substrat TKKS 10% dengan suhu proses sakarifikasi 500C diperoleh
konsentrasi gula reduksi tertinggi pada jam ke-72 yakni 120,938 mg/ml.
Gambar 4.6. menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa yang terbentuk pada
jam ke-4 sebesar 46,202 mg/ml dan meningkat menjadi 106,293 mg/ml pada jam ke24. Konsentrasi gula reduksi ini terus meningkat hingga pada jam ke-48 diperoleh
sebesar 130,097 mg/ml dan menjadi 151,677 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72).
Dari kurva tersebut dapat disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi tertinggi
didapatkan pada jam ke-72 yakni sebesar 151,677 mg/ml.
Dari Gambar 4.7. menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa yang terbentuk
pada jam ke-4 yakni sebesar 74,850 mg/ml dan pada jam ke-24 meningkat menjadi
173,567 mg/ml. Pada 24 jam berikutnya yaitu jam ke-48 diperoleh konsentrasi glukosa
sebesar 181,753 mg/ml dan menjadi 194,784 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72).
Dari kurva di atas dapat disimpulkan bahwa pada proses sakarifikasi dengan suhu 50 0C
untuk konsentrasi substrat TKKS 20% diperoleh konsentrasi gula reduksi tertinggi pada
jam ke-72 yaitu sebesar 194,784 mg/ml

60

R = 0

220
200

R = 0.93

180
Substrat 10% 160

Polynomial (Substrat 10%)

140
120
Gula reduksi (mg/ml) 100
Substrat 15%
80

Polynomial (Substrat 15%)

60
40
Substrat 20%

20

Polynomial (Substrat 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)
144

145

Gambar 4. 8 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa dengan variasi konsentrasi substrat pada suhu sakarifikasi 500C

146

Berdasarkan Gambar 4.8. di atas dapat disimpulkan bahwa konsentrasi


substrat pada proses sakarifikasi mempengaruhi konsentrasi glukosa yang dihasilkan,
yakni semakin besar konsentrasi substrat yang digunakan maka konsentrasi gula
reduksi yang terbentuk juga semakin tinggi dan sebaliknya.
Proses sakarifikasi yang berlangsung pada suhu 500C dengan masing-masing
konsentrasi substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v), konsentrasi gula reduksi tertinggi
diperoleh pada konsentrasi substrat 20% yakni 194,784 mg/ml. Jika dibandingkan
dengan Gambar 4.4. pada suhu proses sakarifikasi 40 0C dengan konsentrasi substrat
TKKS yang sama yakni 20% diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 176,206 mg/ml,
sehingga dapat disimpulkan bahwa suhu proses sangat mempengaruhi konsentrasi gula

61

yang terbentuk dimana pada suhu yang lebih tinggi akan diperoleh glukosa yang lebih
besar.
Dari penjabaran di atas, perolehan gula reduksi pada proses sakarifikasi
dengan variasi konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit dan variasi suhu proses
400C dan 500C didapatkan data-data pada Tabel 4.1. berikut :
147

Tabel 4. 1 Perbandingan konsentrasi glukosa yang

terbentuk pada proses sakarifikasi dengan variasi suhu 400C dan


500C

148

Sakarifikasi

149

151

153

155

Suhu

Subs

Subs

Subs

152

154

156

(mg/

(mg/

(mg/

150

Waktu

158
Menit
ke

159
13,8

10

163

161

5,93

164

Jam

160

5,05

165

166

117,

154,

87,1

ke

24

62

168

169

Jam

170

171

120,

127,

153,

ke

48

173

174

Jam

175

176

106,

144,

176,

ke

72

177

179

181

183

Suhu

Subs

Subs

Subs

180

182

184

(mg/

(mg/

(mg/

178

Waktu

186
189

Menit
ke

187

6,74

4,08

10

188

191

12,7

193

Jam
ke

192

106,

95,1

99,1

24

196
Jam

194

197
111,

198
130,

199
181,

63

ke

48

201

202

Jam

203

204

120,

151,

194,

ke

72

205
Berdasarkan data pada tabel di atas terlihat bahwa konsentrasi gula reduksi
[mg/ml] yang dihasilkan pada suhu sakarifikasi 500C lebih besar dibandingkan dengan
glukosa yang terbentuk pada suhu proses 40 0C, sehingga dapat disimpulkan bahwa
enzim selulase dan -glukosidase bekerja optimal pada suhu 500C untuk mendegradasi
selulosa menjadi glukosa.

Pengaruh konsentrasi enzim terhadap konsentrasi gula reduksi


Selain ditentukan oleh konsentrasi substrat yang tersedia dan suhu proses,
konsentrasi enzim itu sendiri juga mempengaruhi kecepatan reaksi dari proses
sakarifikasi enzimatik. Pada penelitian ini telah dicoba menggunakan variasi
konsentrasi enzim sebesar 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml yang berlangsung pada suhu
proses 500C.
Hubungan antara waktu hidrolisa dengan konsentrasi gula pereduksi pada
masing-masing konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit (TKKS) dengan variasi
konsentrasi enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml dapat dilihat pada grafik dibawah ini :

64

140
120
f(x) = - 0.03x^2 + 3.15x + 34.01
R = 0.84
100
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

206

207

Gambar 4. 9 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu

hidrolisa untuk substrat TKKS 10% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml


160
140f(x) = - 0.03x^2 + 3.99x + 28.24
120R = 0.9
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

208

209

Gambar 4. 10 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

waktu hidrolisa untuk substrat TKKS 15% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml
210

65

20
0
0

40

80

Gula reduksi (mg/ml)

12
0

16
0

f(x) = - 0.06x^2 + 6.41x + 34.52


R = 0.93

0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)
211

212

Gambar 4. 11 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

waktu hidrolisa untuk substrat TKKS 20% dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml
Pada Gambar 4.9. menunjukkan bahwa konsentrasi gula reduksi yang
dihasilkan pada jam ke-4 adalah sebesar 60,277 mg/ml dan meningkat menjadi 95,115
mg/ml pada jam ke-24. Pada 24 jam berikutnya, yakni jam ke-48 diperoleh konsentrasi
glukosa sebesar 111,468 mg/ml dan menjadi 120,938 mg/ml pada akhir proses (jam ke72). Dari penjelasan tersebut, dapat disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi
tertinggi dicapai pada jam ke-72 yakni 120,938 mg/ml.
Pada Gambar 4.10. diatas terlihat bahwa pada jam ke-4 diperoleh konsentrasi
glukosa sebesar 46,202 mg/ml dan meningkat menjadi 106,293 mg/ml pada jam ke-24.
Konsentrasi gula reduksi ini terus meningkat hingga pada jam ke-48 diperoleh sebesar
130,097 mg/ml dan menjadi 151,677 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72). Dari kurva
di atas dapat disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi tertinggi diperoleh pada jam
ke-72 yakni sebesar 151,677 mg/ml.
Kurva pada Gambar 4.11. menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa yang
terbentuk pada jam ke-4 adalah sebesar 74,850 mg/ml dan meningkat menjadi 173,567
66

mg/ml pada jam ke-24. Pada jam ke-48 diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 181,753
mg/ml dan menjadi 194,784 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72). Dari kurva tersebut
dapat disimpulkan bahwa pada proses sakarifikasi dengan konsentrasi substrat TKKS
20% dan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml diperoleh konsentrasi gula reduksi tertinggi
pada jam ke-72 yaitu sebesar 194,784 mg/ml.
213

R = 0

220
200

R = 0.93

180
Substrat 10%

Polynomial (Substrat 10%)

160
140
120

Gula reduksi (mg/ml) 100


Substrat 15%
80

Polynomial (Substrat 15%)

60
40
20

Substrat 20%

Polynomial (Substrat 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)
214

215

Gambar 4. 12 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

waktu hidrolisa dengan variasi konsentrasi substrat pada konsentrasi enzim


7ml/200ml
216

Berdasarkan Gambar 4.12. di atas dapat disimpulkan bahwa konsentrasi


substrat pada proses sakarifikasi mempengaruhi konsentrasi glukosa yang dihasilkan,
dimana pada konsentrasi substrat yang lebih besar akan diperoleh konsentrasi gula
reduksi yang lebih tinggi dan sebaliknya.

67

Dari proses sakarifikasi yang berlangsung pada suhu 500C dengan variasi
konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit (TKKS) 10%, 15% dan 20% (b/v) dan
konsentrasi enzim 7 ml/200 ml diperoleh konsentrasi gula reduksi tertinggi pada
konsentrasi substrat 20% yakni 194,784 mg/ml.
140
120 f(x) = - 0.03x^2 + 3.1x + 30.11
100 R = 0.94
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

217
218

Gambar 4. 13 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

waktu hidrolisa untuk substrat TKKS 10% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml
219

68

180
160
140f(x) = - 0.02x^2 + 2.99x + 43.91
120R = 0.79
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

220
221

Gambar 4. 14 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

40

80

Gula reduksi (mg/ml)

f(x) = - 0.01x^2 + 3.17x + 31.76


R = 0.93

12
0

16
0

20
0

24
0

waktu hidrolisa untuk substrat TKKS 15% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml

0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)
222

69

223

Gambar 4. 15 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap

waktu hidrolisa untuk substrat TKKS 20% dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml
224

Dari ketiga grafik di atas menunjukkan bahwa konsentrasi gula reduksi


[mg/ml] cenderung mengalami peningkatan yang signifikan terhadap fungsi waktu,
dimana pada konsentrasi substrat yang lebih besar, konsentrasi gula reduksi yang
terbentuk juga semakin tinggi.
Pada Gambar 4.13. terlihat bahwa konsentrasi glukosa yang terbentuk pada
jam ke-4 adalah sebesar 48.768 mg/ml dan meningkat pada jam ke-24 menjadi 96,667
mg/ml. Konsentrasi glukosa terus meningkat hingga pada 24 jam berikutnya menjadi
110,536 mg/ml (jam ke-48) dan menjadi 127,034 mg/ml pada akhir proses. Dari data
tersebut dapat disimpulkan bahwa pada proses sakarifikasi dengan konsentrasi enzim
10 ml/200 ml untuk konsentrasi substrat TKKS 10%, konsentrasi gula reduksi tertinggi
diperoleh pada jam ke-72 sebesar 127,034 mg/ml.
Kurva pada Gambar 4.14. menunjukkan bahwa pada jam ke-4 dihasilkan
konsentrasi glukosa sebesar 74,270 mg/ml dan meningkat menjadi 102,981mg/ml pada
jam ke-24. Pada jam ke-48 diperoleh konsentrasi glukosa sebesar 121,869 mg/ml dan
menjadi 158,704 mg/ml pada akhir proses (jam ke-72). Dari kurva di atas dapat
disimpulkan bahwa konsentrasi gula reduksi tertinggi diperoleh pada jam ke-72 sebesar
158,704 mg/ml.
Berdasarkan Gambar 4.15. terlihat bahwa konsentrasi glukosa yang terbentuk
pada jam ke-4 adalah sebesar 56,883 mg/ml dan meningkat menjadi 95,839 mg/ml
pada jam ke-24. Konsentrasi glukosa terus meningkat pada 24 jam berikutnya menjadi
156,955 mg/ml (jam ke-48) dan pada akhir proses diperoleh konsentrasi glukosa
sebesar 196,181 mg/ml. Untuk konsentrasi substrat TKKS 20% dengan volume enzim
10 ml/200 ml, konsentrasi gula reduksi tertinggi dicapai pada jam ke-72 sebesar
196,181mg/ml.
70

220
200
R = 0.93

180
Substrat 10% 160

Polynomial (Substrat 10%)

140

R = 0.79

120

R = 0.94

Gula reduksi (mg/ml) 100


Substrat 15% 80

Polynomial (Substrat 15%)

60
40
20
Substrat 20%

Polynomial (Substrat 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)

225 Gambar 4. 16 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap waktu


hidrolisa dengan variasi konsentrasi substrat pada konsentrasi enzim 10ml/200ml
Berdasarkan kurva diatas dapat disimpulkan bahwa konsentrasi substrat pada
proses mempengaruhi konsentrasi glukosa yang dihasilkan, dimana hubungan antara
keduanya berbanding lurus, yakni semakin besar konsentrasi substrat yang digunakan
maka konsentrasi gula reduksi yang terbentuk juga semakin tinggi.
Proses sakarifikasi yang berlangsung pada suhu 500C ini dengan masingmasing konsentrasi substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v) pada konsentrasi enzim 10
ml/200 ml, konsentrasi gula reduksi tertinggi diperoleh pada konsentrasi substrat 20%
yakni sebesar 196.181 mg/ml. Jika dibandingkan dengan konsentrasi enzim 7 ml/200
ml pada konsentrasi substrat yang sama yakni 20% diperoleh gula reduksi sebesar
194.784 mg/ml, sehingga dapat disimpulkan bahwa selain suhu proses, kinerja enzim
pada proses sakarifikasi juga sangat dipengaruhi oleh konsentrasi enzim itu sendiri

71

dimana semakin besar volume atau konsentrasi enzim yang digunakan maka
konsentrasi gula yang terbentuk juga semakin tinggi.
Dari data pada grafik di atas, perolehan konsentrasi gula reduksi pada proses
sakarifikasi dengan variasi konsentrasi enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml dapat
dilihat pada tabel berikut :
226

72

227

Tabel 4. 2 Perbandingan konsentrasi glukosa yang terbentuk pada


proses sakarifikasi dengan variasi konsentrai enzim 7 ml/200 ml dan 10
ml/200 ml

228

Sakarifikasi
232
Sub
s

236
1

234

Subs

233

(mg

Subs

229

235

Enzim

(mg/

230
7
ml/
200

(mg/

231

Waktu

l)

239

m
l
)

242

Menit

240

ke-

6,74

ml

237

10

12,7

244
Jam

241

4,088

245

246

247

95,1

106,2

99,1

ke-

24

250
249

252

111,

Jam

251

181,

130,0

ke-

48

73

255
254

257

120,

Jam

256

194,

151,6

ke-

72

258

261

Enzim

Sub
s

259

265

10
ml/

263

200

Subs

ml

262

(mg

260
Waktu

264

(mg/

(mg/
l

l)

Menit

14,2

ke-

10

271
270

5,72

6,686

275

96,6

102,9

95,8

24

276

279

281

110,

Jam

283

274
ke-

278

269

Jam

266

268

273

Subs

280

156,

121,8

ke-

48

284

285

286

74

127,
Jam

196,

158,7

ke-

72

287
Tabel 4.2. menunjukkan bahwa pada konsentrasi enzim 10 ml/200 ml
dihasilkan konsentrasi glukosa yang lebih besar dibandingkan dengan konsentrasi
enzim 7 ml/200 ml. Dari data pada tabel di atas dapat disimpulkan bahwa pada volume
atau konsentrasi enzim yang lebih besar maka konsentrasi glukosa yang terbentuk juga
semakin tinggi. Hal ini sejalan dengan pendapat Hafiz Soewoto (2000) yang
menyatakan bahwa peningkatan konsentrasi enzim akan meningkatkan kecepatan
reaksi enzimatik karena kecepatan reaksi enzimatik berbanding lurus dengan
konsentrasi enzim.
288

4.1.2.Proses Fermentasi

Pada percobaan ini, Analisa terhadap sampel fermentasi dilakukan melalui 3


(tiga) metode yaitu Analisa Somogyi-Nelson, Analisa menggunakan HPLC dan
Densitometer.
289
290

4.1.2.1.

Analisa Somogyi-Nelson

Pengaruh konsentrasi gula awal terhadap perolehan etanol


Fermentasi merupakan proses lanjutan dari sakarifikasi, dimana pada proses

sebelumnya dilakukan variasi suhu (400C dan 500C) dan konsentrasi enzim (7 ml/200
ml dan 10 ml/200 ml). Berdasarkan variasi tersebut, konsentrasi gula yang digunakan
sebagai substrat glukosa untuk Saccharomyces cerevisiae pun bervariasi. Dari
perolehan data konsentrasi glukosa pada proses sakarifikasi dikelompokkan menjadi 3
(tiga), yaitu :
A = Suhu sakarifikasi 400C dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml,

75

B = Suhu sakarifikasi 500C dengan konsentrasi enzim 7 ml/200 ml,


C = Suhu sakarifikasi 500C dengan konsentrasi enzim 10 ml/200 ml.

76

291

Hubungan antara waktu fermentasi dengan konsentrasi gula reduksi

pada masing-masing konsentrasi substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v) dapat dilihat
pada grafik dibawah ini :
292
120
f(x) = - 100
0x^3 + 0.09x^2 - 5.41x + 113.27
R = 0.98
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

293

294

ambar 4. 17 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi terhadap


waktu fermentasi untuk substrat TKKS 10%, kelompok A
295
160
140
f(x) = 0.01x^2 - 2.67x + 144.44
120
R = 0.99
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

296

77

297

Gambar 4. 18 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi

terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 15%, kelompok A


200
180
160 f(x) = 0.01x^2 - 2.64x + 168.64
140 R = 0.98
120
Gula reduksi (mg/ml)

100
80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

298
299

Gambar 4. 19 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi

terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 20%, kelompok A


300

Pada Gambar 4.17. terlihat bahwa penurunan glukosa terjadi secara signifikan
pada 24 jam pertama dimana konsentrasi glukosa diawal proses fermentasi adalah
sebesar 105,444 mg/ml dan menurun menjadi 27,758 mg/ml pada jam ke-24. Pada 24
jam berikutnya, yakni jam ke-48 konsentrasi gula menjadi 12,627 mg/ml dan menurun
menjadi 12,006 mg/ml pada akhir proses fermentasi (jam ke-72).
Berdasarkan kurva pada Gambar 4.18. terlihat bahwa konsentrasi gula diawal
proses fermentasi adalah sebesar 140,033 mg/ml dan menurun menjadi 90,354 mg/ml
pada jam ke-24. Pada jam ke-48 konsentrasi gula menjadi 48,163 mg/ml dan tersisa
29,083 mg/ml pada akhir proses fermentasi (jam ke-72).

78

Gambar 4.19. menunjukkan bahwa konsentrasi gula diawal proses fermentasi


adalah sebesar 175,585 mg/ml dan menurun pada jam ke-24 menjadi 117,369 mg/ml.
Pada 24 jam berikutnya, konsentrasi gula mengalami penurunan yang signifikan yakni
hampir setengah dari konsentrasi sebelumnya yaitu pada jam ke-48 konsentrasi glukosa
menjadi 64,117 mg/ml dan pada jam ke-72 konsentrasi glukosa yang tersisa adalah
sebesar 29,756 mg/ml.
200
180
160
Subs 10%

R = 0.98
Polynomial (Subs 10%)
R = 0.99

140
120

Gula reduksi (mg/ml)


Subs 15%

R = 0.98

100
80

Polynomial (Subs 15%)

60
40
20
Subs 20%

Polynomial (Subs 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)

301
302 Gambar 4. 20 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi
terhadap waktu fermentasi, kelompok A
Berdasarkan kurva di atas dapat disimpulkan bahwa hubungan antara
konsentrasi gula reduksi [mg/ml] terhadap fungsi waktu mengalami penurunan yang
signifikan. Penurunan konsentrasi gula reduksi pada proses fermentasi terjadi karena
glukosa yang dihasilkan pada proses sakarifikasi sebelumnya dijadikan substrat glukosa
oleh yeast Saccharomyces cerevisiae didalam proses fermentasi.

79

Dari kurva di atas diperoleh nilai korelasi [R 2] sebesar 0,984 untuk


konsentrasi substrat TKKS 10%, 0,985 dan 0,983 untuk konsentrasi substrat 15% dan
20%. Hal ini menunjukkan keterkaitan antar titik pada kurva sangat signifikan.

100
f(x) = - 0x^3 + 0.09x^2 - 5x + 98.05
R = 0.98
80
60
Gula reduksi (mg/ml)

40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

303
304 Gambar 4. 21 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi
terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 10%, kelompok B
305

80

140
120
f(x) = - 0x^3 + 0.11x^2 - 5.89x + 124.23
R = 0.99
100
80
Gula reduksi (mg/ml)

60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

306
307

Gambar 4. 22 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi

terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 15%, kelompok B

200
180
160 - 0.04x^2 - 1.52x + 173.29
f(x) = 0x^3
R = 0.97
140
120
100
Gula reduksi (mg/ml)
80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

308

81

309 Gambar 4. 23 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi


terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 20%, kelompok B
Pada Gambar 4.21. terlihat bahwa penurunan glukosa terjadi secara signifikan
pada 24 jam pertama. Konsentrasi gula diawal proses fermentasi sebesar 89.888 mg/ml
menurun menjadi 20.130 mg/ml. Penurunan konsentrasi gula reduksi pada 24 jam
berikutnya yaitu menjadi 12.068 mg/ml dan pada jam ke-72, konsentrasi glukosa yang
tersisa adalah sebesar 10.883 mg/ml.
Gambar 4.22. menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa pada awal proses
adalah sebesar 125,440 mg/ml dan menurun menjadi 40,903 mg/ml pada jam ke-24.
Pada jam ke-48 konsentrasi gula menjadi 17,791 mg/ml dan menurun menjadi 15,173
mg/ml pada akhir proses fermentasi (jam ke-72).
Berdasarkan kurva Gambar 4.23. terlihat bahwa konsentrasi gula diawal
proses fermentasi menurun dari 183,658 mg/ml menjadi 129,942 mg/ml pada jam ke24. Konsentrasi glukosa pada jam ke-48 adalah sebesar 51,252 mg/ml dan menurun
menjadi 24,426 mg/ml pada akhir proses.

82

R = 0

200
180
R = 0.97

160
Subs 10%

Polynomial (Subs 10%)

140
120

Gula reduksi (mg/ml)


Subs 15%

100
80

Polynomial (Subs 15%)

60
40
Subs 20%

20

Polynomial (Subs 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)

310
311 Gambar 4. 24 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi
terhadap waktu fermentasi, kelompok B
Dari Gambar 4.24. dapat disimpulkan bahwa hubungan antara konsentrasi
gula reduksi [mg/ml] terhadap fungsi waktu mengalami penurunan yang signifikan.
Penurunan konsentrasi gula reduksi pada proses fermentasi terjadi karena glukosa yang
dihasilkan pada proses sakarifikasi sebelumnya dijadikan substrat glukosa oleh yeast
Saccharomyces cerevisiae didalam proses fermentasi.
Berdasarkan kurva di atas diperoleh nilai korelasi pada kurva [R2] sebesar
0,980 untuk konsentrasi substrat 10%, 0,994 dan 0,974 untuk konsentrasi substrat 15%
dan 20%. Dari perolehan nilai korelasi ketiga substrat tersebut menggambarkan bahwa
keterkaitan antar titik pada kurva sangat signifikan.

83

120
100
f(x) = - 0x^3 + 0.09x^2 - 4.83x + 102.08
R = 0.98
80
60

Gula reduksi (mg/ml)

40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

312
313

Gambar 4. 25 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi

terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 10%, kelompok C


314
160
f(x) = - 0x^3
140+ 0.12x^2 - 7.14x + 152.03
R = 0.99
120
100
Gula reduksi (mg/ml)

80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

315
316

Gambar 4. 26 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi

terhadap waktu fermentasi, kelompok C untuk substrat TKKS


15%

84

200
180
160 f(x) = 0.04x^2 - 4.88x + 175.52
140 R = 0.99
120
100
Gula reduksi (mg/ml)
80
60
40
20
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

317
318 Gambar 4. 27 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi
terhadap waktu fermentasi untuk substrat TKKS 20%, kelompok
C
Pada Gambar 4.25. terlihat bahwa penurunan glukosa terjadi secara signifikan
pada 24 jam pertama dimana konsentrasi gula diawal proses fermentasi adalah sebesar
97,806 mg/ml dan menurun menjadi 28,876 mg/ml pada jam ke-24. Pada jam ke-48
konsentrasi gula menjadi 15,608 mg/ml dan di akhir proses (jam ke-72) konsentrasi
gula reduksi yang tersisa adalah 15,354 mg/ml.
Berdasarkan kurva Gambar 4.26., terlihat bahwa penurunan glukosa terjadi
secara signifikan pada 24 jam pertama dimana konsentrasi gula diawal proses
fermentasi sebesar 145,933 mg/ml dan menurun menjadi 42,393 mg/ml pada jam ke24. Pada 24 jam berikutnya, yakni jam ke-48 konsentrasi gula menjadi 19,033 mg/ml
dan menurun menjadi 17,657 mg/ml di akhir proses.
Gambar 4.27. menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa menurun dari
180,708 mg/ml pada awal proses menjadi 86,421 mg/ml pada jam ke-24. Pada jam ke-

85

48 konsentrasi gula menjadi 30,925 mg/ml dan menurun menjadi 26,744 mg/ml pada
akhir proses (jam ke-72).
319

200
180
R = 0.99

160
Subs 10%

Polynomial (Subs 10%)


R = 0.99

140
120

Gula reduksi (mg/ml)


Subs 15%

100

R = 0.98
Polynomial (Subs 15%)

80
60
40
20

Subs 20%

Polynomial (Subs 20%)

0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

Waktu (jam)

320

Gambar 4. 28 Hubungan antara konsentrasi gula reduksi


terhadap waktu fermentasi, kelompok C

Gambar 4.28. menunjukkan bahwa hubungan antara konsentrasi gula reduksi


[mg/ml] mengalami penurunan yang sangat signifikan terhadap fungsi waktu.
86

Penurunan konsentrasi gula reduksi pada proses fermentasi terjadi karena glukosa yang
dihasilkan pada proses sakarifikasi merupakan substrat glukosa yang digunakan
Saccharomyces cerevisiae dalam proses fermentasi. Hubungan antara keduanya
berbanding lurus, yaitu semakin besar konsentrasi glukosa awal yang digunakan
sebagai substrat oleh Saccharomyces cerevisiae maka perolehan etanol yang terbentuk
juga semakin tinggi.
Berdasarkan kurva di atas diperoleh nilai korelasi [R2] sebesar 0,984 untuk
konsentrasi substrat 10%, 0,994 dan 0,992 untuk konsentrasi substrat 15% dan 20%.
Hal ini menunjukkan bahwa keterkaitan antar titik pada kurva sangat signifikan.
Dari penjelasan grafik di atas, perolehan data gula reduksi pada proses
fermentasi dapat dilihat pada Tabel 4.3. berikut :
321

Tabel 4. 3 Perbandingan konsentrasi glukosa pada waktu


tertentu pada proses fermentasi

322

Fermentasi
326
Sub
s

325
Subs

323

327
Subs

331
330

(mg

(mg/

332
(mg/

324

Ja

l)

87

335

336

105,

140,

175,5

334

337

340

341

342

27,7

90,3

117,3

339

24

345

346

12,6

48,6

64,11

344
48

347

350

351

12,0

29,0

349

29,75

72

352

356
Sub
s

355
Subs

353

357
Subs

361
360

(mg

(mg/

362
(mg/

354

Ja

l)

88

366
365

125,

89,8

183,6

364

370

371

372

20,1

40,9

129,9

369

24

375

376

12,0

17,7

51,25

374
48

383

367

377

380

381

10,8

12,7

379

24,42

72

382

386

Sub
s

385
Subs

387
Subs

391
390

(mg
/

392
(mg/

(mg/

384

Ja

394
0

l)

395

396

397

97,8

145,

180,7

89

9
0

400

401

402

28,8

42,3

86,42

399

24

405

406

407

15,6

19,0

30,92

404

48

3
4111
2

410

15,3

412

409

26,74

72

413

Tabel di atas menunjukkan bahwa penurunan glukosa yang terdegradasi oleh


Saccharomyces cerevisiae pada proses fermentasi menunjukkan hasil yang cukup baik,
dimana pada jam ke-72 didapatkan konsentrasi glukosa yang sangat kecil dibandingkan
dengan konsentrasi awalnya. Dari tabel tersebut dapat disimpulkan bahwa substrat
glukosa pada awal proses fermentasi sangat menentukkan kinerja kerja dari
Saccharomyces cerevisiae yakni semakin kecil konsentrasi gula diakhir proses
fermentasi maka yeast bekerja dengan optimal dengan harapan kadar etanol yang
terbentuk juga semakin besar.
414

4.1.2.2.

Berat Saccharomyces cerevisiae

Pada proses fermentasi, analisa terhadap berat Saccharomyces cerevisiae juga


dilakukan untuk mengetahui aktivitas dari yeast pada proses fermentasi. Untuk
menghitung berat dari Saccharomyces cerevisiae perlu dilakukan kalibrasi terlebih

90

dahulu dengan cara mengkonversi jumlah sel pada setiap analisa jumlah sel
menggunakan Mikroskop menjadi konsentrasi Saccharomyces cerevisiae [mg/ml].
415

Didalam proses kalibrasi yeast, Saccharomyces cerevisiae dilarutkan

ke dalam medium cair dengan konsentrasi yeast masing-masing 12,5%, 25%, 37,5%,
50%, 75% dan 100%. Selanjutnya larutan disaring menggunakan kertas saring
Whatman No.41. Kertas saring yang berisi Saccharomyces cerevisiae kemudian dioven
dan selanjutnya ditimbang beratnya. Berat Saccharomyces cerevisiae diperoleh dari
selisih berat kertas saring setelah dioven dan berat kertas saring kosong.
416

Proses penyaringan yeast pada proses kalibrasi Saccharomyces

cerevisiae dapat dilihat pada gambar berikut :

417

Gambar 4. 29 Proses penyaringan untuk kalibrasi Sacharomyces


cerevisiae
Pada gambar di atas terlihat bahwa variasi konsentrasi yeast pada kalibrasi ini
membuat warna dari medium cair setelah penyaringan berbeda-beda dimana semakin
besar konsentrasi yeast tersebut maka warna dari medium cair semakin pekat. Hal ini
tampak pada gambar di atas dimana pada medium cair setelah proses penyaringan
Saccharomyces cerevisiae dengan konsentrasi yeast 12,5% berwarna jernih (pada
gambar paling kiri) dibandingkan dengan konsentrasi yeast 100% yang lebih pekat
pada gambar paling kanan.

91

Hubungan antara waktu fermentasi dengan berat yeast Saccharomyces


cerevisiae pada variasi substrat TKKS dengan variasi suhu proses sakarifikasi dapat
dilihat pada gambar dibawah ini :

0.012
0.010
0.008
Berat yeast (mg/ml)

0.006

T 40 0.004

T 50

0.002
0.000
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

418 Gambar 4. 30 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi


substrat 10% pada variasi suhu sakarifikasi

92

0.014
0.012
0.010
0.008
Berat yeast (mg/ml) 0.006
T 40
0.004

T 50

0.002
0.000
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 31 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk


konsentrasi substrat 10% pada variasi suhu sakarifikasi
0.016
0.014
0.012
0.010
Konsentrasi (mg/ml)

0.008

T 40 0.006

T 50

0.004
0.002
0.000
0

10 20 30 40 50 60 70 8
Waktu (jam)

Gambar 4. 32 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi


substrat 20% pada variasi suhu sakarifikasi

93

Dari ketiga grafik diatas menunjukkan bahwa hubungan antara berat


Sacharomyces cerevisiae terhadap waktu fermentasi cenderung mengalami peningkatan
dimana yeast tumbuh dan berkembang biak dengan mengkonsumsi glukosa hasil dari
proses sakarifikasi sebelumnya. Hal ini terlihat pada 24 jam pertama, dimana berat
yeast cenderung mengalami peningkatan yang signifikan dimana pada jam tersebut
konsentrasi glukosa mengalami penurunan sedangkan pada 24 jam berikutnya yakni
jam ke-48, peningkatan jumlah yeast cenderung stasioner. Pada 24 jam berikutnya
yaitu pada akhir proses fermentasi di jam ke-72, yeast mengalami fase kematian. Hal
ini terlihat pada berat yeast yang mengalami penurunan dari sebelumnya.
Berdasarkan kurva tersebut dapat disimpulkan bahwa konsentrasi substrat
tandan kosong kelapa sawit yang digunakan sangat mempengaruhi kinerja kerja dari
yeast dimana pada konsentrasi substrat TKKS yang lebih besar akan dihasilkan berat
yeast yang lebih tinggi dan sebaliknya. Selain konsentrasi substrat, kerja dari
Sacharomyces cerevisiae juga dipengaruhi oleh jumlah substrat glukosa dimana pada
suhu proses sakarifikasi yang lebih tinggi menghasilkan konsentrasi glukosa yang lebih
besar sehingga glukosa yang digunakan sebagai substrat oleh Sacharomyces cerevisiae
juga lebih banyak. Hal ini berdampak pada peningkatan berat yeast didalam fermentasi
alkohol.
Hubungan antara waktu fermentasi dengan berat yeast Sacharomyces
cerevisiae pada masing-masing konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit
(TKKS) 10%, 15% dan 20% dengan variasi konsentrasi enzim pada proses sakarifikasi
dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

94

0.010
0.009
0.008
0.007
0.006
0.005
Konsentrasi (mg/ml)
0.004
0.003
0.002
0.001
0.000
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 33Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi substrat


10% pada variasi konsentrasi enzim

0.010
0.008
0.006
Berat yeast (mg/ml)

0.004
0.002
0.000
0

20

40

60

80

Waktu (jam)

Gambar 4. 34 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi


substrat 15% pada variasi konsentrasi enzim
95

0.016
0.014
0.012
0.010
Berat yeast (mg/ml)

0.008
0.006
0.004
0.002
0.000
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 35 Berat Saccharomyces cerevisiae untuk konsentrasi


substrat 20% pada variasi konsentrasi enzim
Dari ketiga grafik diatas menunjukkan bahwa hubungan antara berat
Sacharomyces cerevisiae [mg/ml] terhadap waktu fermentasi cenderung mengalami
peningkatan dimana

yeast tumbuh dan berkembang biak dengan mengkonsumsi

glukosa hasil dari proses sakarifikasi sebelumnya. Garis biru pada kurva merupakan
penggunaan konsentrasi enzim sebesar 7 ml/200 ml sedangkan garis merah untuk
konsentrasi enzim 10 ml/200 ml.
Berdasarkan kurva tersebut dapat disimpulkan bahwa selain dipengaruhi
konsentrasi substrat tandan kosong kelapa sawit (TKKS), kerja dari Sacharomyces
cerevisiae juga dipengaruhi oleh volume atau konsentrasi enzim dimana pada
konsentrasi enzim yang lebih besar dihasilkan konsentrasi glukosa yang lebih tinggi
sehingga glukosa yang digunakan sebagai substrat oleh Sacharomyces cerevisiae juga
lebih banyak. Hal ini berdampak pada peningkatan berat yeast didalam proses
fermentasi.

96

4.1.2.3. Analisa HPLC


Dalam percobaan ini, Analisa HPLC digunakan untuk menganalisa sampel
fermentasi dengan hasil konsentrasi gula pada suhu proses sakarifikasi 400C dengan
konsentrasi enzim 7 ml/200 ml. Tujuan dari Analisa HPLC adalah untuk mengetahui
komponen penyusun yang terdapat dalam sampel fermentasi, yaitu glukosa, xilosa dan
etanol yang terbentuk.
Konsentrasi Glukosa, Xilosa dan Etanol pada Analisa HPLC
Kurva konsentrasi glukosa pada sampel fermentasi dengan variasi konsentrasi
substrat TKKS 10%, 15% dan 20% (b/v) dapat dilihat pada gambar berikut :

Glukosa
8
6
Subs 10%
Konsentrasi Glukosa (%b)

Subs 15%
Subs 20%

2
0
0 20 40 60 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 36 Konsentrasi glukosa pada Analisa HPLC


Gambar 4.35. di atas menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa pada sampel
fermentasi mengalami penurunan yang cukup signifikan pada 24 jam pertama yakni
pada konsentrasi substrat 10%, konsentrasi glukosa menurun menjadi 1,10 (%b) dari
konsentrasi gula awal sebesar 3,75 (%b) pada jam ke-0, untuk konsentrasi substrat 15%
97

pada jam ke-24 konsentrasi glukosa menjadi 4,08 (%b) dari konsentrasi gula awal yaitu
5,52 (%b) dan pada konsentrasi substrat 20% konsentrasi glukosa menurun menjadi
5,47 (%b) dari 7,78 (%b) pada jam ke-0. Konsentrasi glukosa terus mengalami
penurunan yang hingga pada akhir proses fermentasi, konsentrasi glukosa yang tersisa
untuk substrat 10% adalah 0,34 (%b), 1,01 (%b) untuk konsentrasi substrat 15% dan
untuk konsentrasi substrat 20% sebesar 0,34 (%b).
Kurva konsentrasi xilosa yang terbentuk pada sampel fermentasi dengan
variasi konsentrasi substrat TKKS dapat dilihat pada Gambar 4.36. berikut :

Xilosa
3.0
2.5
2.0
1.5Subs 15%
Subs 10%
Konsentrasi xilosa (%b)
1.0

Subs 20%

0.5
0.0
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 37 Konsentrasi xilosa pada Analisa HPLC


Gambar di atas menunjukkan bahwa konsentrasi xilosa [%b] pada sampel
fermentasi terhadap fungsi waktu cenderung stabil pada 24 jam pertama. Konsentrasi
xilosa pada konsentrasi substrat 10% di jam ke-24 sebesar 1,15 (%b), pada konsentrasi
substrat 15% sebesar 1,61 (%b) dan 2,14 (%b) pada konsentrasi substrat 20%.
Konsentrasi xilosa pada akhir proses fermentasi diperoleh sebesar 1,11 (%b) untuk
konsentrasi substrat 10%, 1,73 (%b) untuk konsentrasi substrat 15% dan pada
konsentrasi substrat 20% sebesar 1,30 (%b).

98

Kurva konsentrasi etanol yang terbentuk pada sampel fermentasi dengan


variasi konsentrasi substrat TKKS dapat dilihat pada Gambar 4.37. berikut :

Etanol
8
6
4Subs 15%
Subs 10%
Konsentrasi
etanol (%b)

Subs 20%

2
0
0

10 20 30 40 50 60 70 80
Waktu (jam)

Gambar 4. 38 Konsentrasi etanol yang terbentuk pada proses


fermentasi dengan Analisa HPLC
Gambar 4.37. di atas menunjukkan hubungan antara konsentrasi substrat
TKKS dengan perolehan etanol pada proses fermentasi dimana pada konsentrasi
substrat yang yang lebih tinggi yakni konsentrasi substrat 20% akan dihasilkan kadar
alkohol yang lebih tinggi pula. Hal ini sejalan dengan pendapat Mc Gill (1965) yaitu
Saccharomyces cerevisiae lebih menyukai glukosa, sehingga ragi ini akan memakai
glukosa sebagai substrat untuk fermentasi pertama kali. Semakin besar konsentrasi
glukosa pada substrat maka semakin besar pula kadar etanol yang dihasilkan sampai
pada batas titik kritis kandungan glukosanya.
Dari gambar di atas menjelaskan bahwa pada akhir proses fermentasi,
konsentrasi etanol yang terbentuk meningkat menjadi 3,66 (%b) dari 2,97 (%b) pada 24
jam pertama untuk konsentrasi substrat 10%. Pada konsentrasi substrat 15%, perolehan
etanol di akhir proses menjadi 3,84(%b) dari 1,68(%b) pada jam ke-24sedangkan untuk

99

konsentrasi substrat 20%, konsentrasi etanol meningkat menjadi 6,44 (%b) dari 2,34
(%b) pada jam ke-24.
Berdasarkan data pada kurva di atas, perolehan etanol yang terbentuk pada
proses fermentasi dapat dilihat pada Tabel 4.4. berikut ini :
Tabel 4. 4 Konsentrasi etanol yang terbentuk dengan Analisa HPLC
Konsentrasi substrat
(b/v)
10
15
20

Konsentrasi Etanol (%b)


Jam ke-24
Jam ke-48
Jam ke-72
2,97
1,68
2,34

3,91
3,43
5,11

3,66
3,84
6,44

Dari tabel diatas terlihat bahwa konsentrasi etanol pada konsentrasi substrat
TKKS yang lebih tinggi yakni 20% diperoleh etanol yang lebih tinggi daripada etanol
dengan konsentrasi substrat 10% dan 15%. Hal ini terjadi karena pada konsentrasi
substrat yang lebih tinggi akan dihasilkan konsentrasi gula reduksi yang lebih tinggi
pula dimana gula tersebut akan digunakan oleh Saccharomyces cerevisiae sebagai
substrat glukosa dalam proses fermentasi. Hal ini sesuai dengan pendapat Winarti
(1996) yang menyatakan bahwa semakin tinggi konsentrasi substrat atau gula reduksi
yang dapat dipecah oleh sel khamir menjadi etanol maka semakin tinggi pula
konsentrasi etanol yang dihasilkan.
4.1.2.4. Analisa menggunakan Densitometer
Pada percobaan ini, Densitometer digunakan untuk menguji kadar etanol yang
terdapat pada sampel fermentasi akhir. Pada analisa alkohol dalam bentuk etanol
menggunakan Densitometer, sampel yang akan diuji harus diproses destilasi terlebih
dahulu, selanjutnya sampel disaring menggunakan syring filter untuk memastikan
etanol yang akan diuji sudah bebas dari endapan sisa-sisa substrat maupun pengotor
lainnya. Berikut merupakan gambar sampel yang akan diuji menggunakan
Densitometer setelah penyaringan :
100

Gambar 4. 39 Sampel untuk analisa etanol dengan Densitometer


Selain menggunakan HPLC untuk mengetahui konsentrasi etanol yang
terbentuk dari proses fermentasi, pengujian kadar etanol juga dilakukan dengan
menggunakan alat Densitometer. Sampel fermentasi yang diuji dengan alat ini adalah
pada suhu proses sakarifikasi 500C. Hasil analisa etanol menggunakan alat
Densitometer dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 4. 5 Kadar etanol yang terbentuk dengan Analisa Densitometer
Konsentrasi enzim
7 ml/200 ml
10 ml/200 ml

Konsentrasi substrat

Kadar etanol

TKKS (%)
10
15
10
15
20

4,42
5,92
4,78
6,41
7,58

(%)

Dari tabel diatas, dapat disimpulkan bahwa konsentrasi etanol yang dihasilkan
dari proses fermentasi akhir dipengaruhi oleh konsentrasi enzim dan konsentrasi
substrat TKKS pada proses sakarifikasi. Semakin besar konsentrasi substrat dan
konsentrasi enzim yang digunakan, maka etanol yang dihasilkan juga semakin besar.
Hal ini terjadi karena volume atau konsentrasi substrat dan enzim yang lebih besar
menyebabkan perolehan glukosa yang lebih tinggi karena keduanya mempengaruhi
101

kecepatan reaksi enzim pada proses sakarifikasi dimana semakin tinggi konsentrasi
glukosa yang digunakan sebagai substrat pada proses fermentasi oleh yeast
Saccharomyces cerevisiae maka etanol yang terbentuk juga semakin besar.

102

BAB V
PENUTUP
5.1.

Kesimpulan

Dari percobaan yang telah dilakukan dalam pembuatan bioetanol berbahan


baku biomasa lignoselulosa Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS) diperoleh
kesimpulan sebagai berikut :
1. Pemanfaatan terhadap limbah TKKS menjadi etanol melalui tiga proses utama
yaitu proses sakarifikasi enzimatik menggunakan enzim selulase dan glukosidase untuk mengkonversi selulosa dari TKKS after pre-treatment
menjadi glukosa, selanjutnya proses fermentasi oleh yeast Saccharomyces
cerevisiae dan proses pemurnian destilasi untuk pemurnian etanol yang
diperoleh dari proses fermentasi.
2. Pada variasi suhu proses sakarifikasi 40 0C dan 500C (konsentrasi substrat
20%) diperoleh konsentrasi glukosa tertinggi pada suhu proses 500C yaitu
sebesar 194,784 mg/ml.
3. Pada variasi konsentrasi enzim 7 ml/200 ml dan 10 ml/200 ml (konsentrasi
substrat 20%) diperoleh konsentrasi glukosa tertinggi pada konsentrasi enzim
10 ml/200 ml yaitu sebesar 196,181 mg/ml.
4. Konsentrasi etanol tertinggi diperoleh sebesar 7,58 % dengan analisa
menggunakan Densitometer dan 6,44 % dengan Analisa menggunakan HPLC.
Perbedaan metode pengujian dikarenakan ketersediaan alat.
5.2.

Saran

Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dalam pemanfaatan limbah jenis


biomassa lignoselulosa yang lainnya untuk mendukung kebijakan pemerintah yang
menargetkan akan mensubstitusi 5% penggunaan bioetanol dari bahan bakar minyak
pada tahun 2025 dan juga perlu dilakukannya penelitian lebih lanjut tentang
pengembangan teknologi pemurnian untuk mendapatkan Etanol fuel grade (99,5%).
DAFTAR PUSTAKA

103

1. Aspika, D., 2011. Pembuatan Bioetanol dari Nira Sorgum dengan Menggunakan
Sacharomyces cerevisiaea, Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas
Riau, Pekanbaru.
2. Bailey, James E. and David F. Ollis., 1986, Biochemical Engineering
Fundamentals, 2nd edition, McGraw-Hill Book Co., Singapore.
3. Ballesteros M, Olivia JM, Negro MJ, Manzanares P, Ballesteros I, 2004. Ethanol
from

Lignocellulosic

Material

by a

Simultaneous

Saccarification

and

Fermentation Proces (SFS) with Kluyveromyces Marxianus CECT 10875 Process


Biochemistry (39) : 1843-1848.
4. Bioethanol Production From Cellulosic

Materials.

Umamaheswari, M.,

Jayakumari, M., International Journal of Current Research Vol. 1, pp. 005-011,


2010.
5. Bon, Elba., Antonieta, Maria., (2007). Bioethanol Production via Enzymatic
Hydrolysis

of

Cellulosic

Biomass.

Disadur

dari

http://www.fao.org/biotech/seminaroct2007.html
6. Darnoko, 1992. Potensi Limbah Lignosellulosa Kelapa Sawit melalui
biokonversi. Berita Penelitian Perkebunan. Medan, 2 : 85-95.
7. Demirbas, Ayhan., (2003). Bioethanol From Cellulosic materials: A Renewable
Motor Fuel from Biomass.
8. Ditjen PPHP. Pedoman Pengelolaan Limbah Industri Kelapa Sawit, Direktorat
pengolahan Hasil Pertanian. Departemen Pertanian. Jakarta, 2006.
9. DirJen Perkebunan. 2005. Statistika Perkelapa Sawitan Indonesia Tahun 2005.
Departemen Pertanian, Direktorat Jenderal Perkebunan Indonesia, Jakarta.
10. Fessenden, (1986), Kimia Organik. Jilid 2. Erlangga. Jakarta.
11. Hamelinck, Hooijdonk, & Faaij, 2005. dalam Isroi 2008 Produksi Bioethanol
Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa: Pretreatment.
12. Hirsham FM, Eid MA. 2008. Lignocellulosic Biomass Conversion Technologies
to Biofuels, Potential in Egypt. Annual Report on UNIDO. IMC Press, Kairo.
13. Joshi, Bishnu., Sharma, Dinita., Lignocellulosic ethanol production.
Biotechnology and Molecular Biology Review Vol. 6(8), pp. 172-182, 2011.
Disadur dari http://www.academicjournals.org/BMBR
14. Judoamidjojo, dkk. 1992. Teknologi Fermentasi. Edisi 1 cetakan 1. Jakarta:
Rajawali Press.
104

15. Kementerian ESDM. 2011. Produksi Minyak Indonesia Tahun 2010. Jakarta.
16. Kusnadi, Syulasmi A., Adisendjaja Y.H., (2009). Pemanfaatan Sampah Organik
Sebagai Bahan Baku Produksi Bioetanol. Laporan Akhir. Universitas Pendidikan
Indonesia.
17. Poedjiadi, Anna dan F.M Titin Supriyanti. 2009. Dasar-Dasar

Biokimia. UI

Press : Jakarta.
18. Hidayat, Rina., 2009. Pemanfaatan Tandan Kosong Kelapa Sawit Menjadi
Bioetanol Sebagai Bahan Bakar Masa Depan Yang Ramah Lingkungan. Bogor:
IPB.
19. Riyanti E.I., 2009.

Biomassa Sebagai Bahan Baku Bioetanol. Balai Besar

Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumber Daya Genetik Pertanian.


Bogor.
20. Sari, R. P. P., 2009, Pembuatan Etanol dari Nira Sorgum dengan Proses
Fermentasi, skripsi, Universitas Diponogoro.
21. Sumiarso, L., 2011, Kebijakan Energi Baru, Energi Terbarukan dan Konservasi
Energi. Direktorat Jendral Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi.
Bandung.
22. Trisanti A., 2009. Prospek Enzim Dan Limbah Ligniselulosa Untuk produksi
Bioetanol. Bogor: LIPI.
23. Taherzadeh MJ, Karimi K. 2007. Process for Ethanol from Lignocellulosic
Materials :17 Acid based Hydrolysis Process. Bioresources. 2(3): 472-499.
24. Taherzadeh MJ, Karimi K. 2007a. Process for Ethanol from Lignocellulosic
Materials : Enzyme based Hydrolysis Process. Bioresources. 2(4): 707-738.
25. Wright JD, Wyman CE, Grohmann K. 1988. Simultaneous Saccharification and
fermentation of lignocellulose. Appl Biochem Biotechnology 18:75-90. Disadur
dari http://cmscert.engr.ucr.edu/research/ses/wymanpublications/Ethanol%20from
%20Lignocellulosic%20.pdf

105

LAMPIRAN

1. Data hasil pengujian pada proses penggunaan suhu sakarifikasi 400C dan
konsentrasi enzim 7 ml/200 ml.
a. Hasil Uji Somogyi-Nelson untuk mengetahui kadar glukosa(mg/ml)

Jam ke0
4
8
12
16
20
24
48
72

SAKARIFIKASI
Subs 10% Subs 15%
13,848
5,936
78,969
70,348
100,352
90,002
110,329
92,113
105,051
119,851
121,196
128,648
117,057
154,316
120,782
127,148
106,810
144,225

Subs 20%
5,040
49,741
41,441
59,615
66,487
74,353
87,187
153,074
176,206

FERMENTASI
Jam ke- Subs 10% Subs 15% Subs 20%
0
105,444
140,033
175,585
4
103,290
139,878
149,348
24
27,758
90,354
117,369
28
22,107
81,101
100,228
30,5
18,847
67,791
90,250
34,5
15,980
72,656
90,147
38,5
15,628
67,232
87,932
42,5
13,061
60,029
72,863
48
12,627
48,613
64,117
72
12,006
29,083
29,756
b. Hasil Uji Mikroskop untuk mengetahui jumlah(102/ml) dan berat yeast
(mg/ml)

106

Jam
ke0
4
24
28
30,5
34,5
38,5
42,5
48
72

Jumlah
(102/ml)
14
18
33
39
41
44
46
48
50
53

Saccharomyces Cerevisiae (yeast)


Berat
Jumlah
Berat
Jumlah
2
(mg/ml) (10 /ml)
(mg/ml)
(102/ml)
0,00152
13
0,00123
13
0,00239
18
0,00239
18
0,00586
45
0,00874
45
0,00730
48
0,00932
48
0,00788
50
0,00990
50
0,00846
55
0,01106
55
0,00903
58
0,01163
58
0,00932
58
0,01163
58
0,00990
60
0,01221
60
0,01048
60
0,01221
60

Berat
(mg/ml)
0,00129
0,00245
0,00874
0,00932
0,00990
0,01106
0,01163
0,01163
0,01221
0,01221

c. Hasil Uji HPLC untuk mengetahui kadar Glukosa, Xilosa dan Etanol (% wt)

jam ke0
4
24
28
30,5
34,5
38,5
42,5
48
72

Glukosa
10%
15%
3,75
5,52
3,70
6,15
1,10
4,08
0,81
3,62
0,48
3,29
0,19
3,47
0,01
3,60
0,23
2,51
0,49
1,96
0,34
1,01

20%
7,78
7,70
5,47
4,41
5,20
4,54
3,97
2,90
2,07
0,34

10%
1,13
1,19
1,15
1,11
0,82
1,13
1,07
1,16
1,16
1,11

Xilosa
15%
1,62
1,88
1,61
1,61
1,51
1,71
1,81
1,64
1,63
1,73

20%
2,20
2,30
2,14
1,99
2,36
2,42
2,41
2,18
2,17
1,30

10%
0,50
0,57
2,97
3,12
2,57
3,70
1,69
3,88
3,91
3,66

Etanol
15%
0,48
0,71
1,68
1,91
2,17
2,60
2,70
3,08
3,43
3,84

2. Data hasil pengujian pada proses penggunaan suhu sakarifikasi 500C dan
konsentrasi enzim 7 ml/200 ml.
a.Hasil Uji Somogyi-Nelson untuk mengetahui kadar glukosa(mg/ml)

107

20%
0,42
0,66
2,34
2,46
3,48
2,18
2,49
4,81
5,11
6,44

Jam ke0
4
8
16
20
24
48
72

SAKARIFIKASI
Subs 10% Subs 15% Subs 20%
6,748
4,088
12,772
60,277
46,202
74,850
78,245
87,435
89,340
95,115
106,293
116,229
98,241
113,765
142,455
104,016
122,645
173,567
111,468
130,097
181,753
120,938
151,677
194,784

FERMENTASI
Jam ke- Subs 10% Subs 15% Subs 20%
0
89,89
125,440
183,658
4
88,13
104,140
162,078
6,5
72,28
85,572
143,759
24
20,13
40,903
129,942
28
15,90
30,635
115,504
30,5
13,39
21,362
97,744
48
12,07
17,791
51,252
72
10,88
15,173
24,426

b. Hasil Uji Mikroskop untuk mengetahui jumlah(102/ml) dan berat yeast


(mg/ml)

Jam
ke0
4

Saccharomyces Cerevisiae (yeast)


Jumlah Berat Jumlah Berat Jumlah Berat
(102/ml) (mg/ml) (102/ml) (mg/ml) (102/ml) (mg/ml)
13 0,00100
9 0,00042
12 0,00123
19 0,00216
18 0,00250
17 0,00273

108

6,5
24
28
30,5
48
72

22
29
33
34
43
66

0,00424
0,00568
0,00828
0,00851
0,00874
0,00736

29
37
42
44
47
38

0,00505
0,00678
0,00794
0,00851
0,00909
0,00713

26
33
43
44
45
39

0,00331
0,00505
0,00597
0,00620
0,00817
0,01360

c. Hasil Uji Densitometer untuk mengetahui kadar etanol (% v)


Substra
t
10%
15%

Density (g/cm3) Spesivic Gravity % alkohol


0,9927
0,9936
4,42
0,9907
0,9916
5,92

109

3. Data hasil pengujian pada proses penggunaan suhu sakarifikasi 500C dan
konsentrasi enzim 10 ml/200 ml.
a. Hasil Uji Somogyi-Nelson untuk mengetahui kadar glukosa(mg/ml)

Jam ke0
4
8
24
28
32
48
72

Jam ke0
4
6,5
24
28
30,5
48
72

b.

SAKARIFIKASI
Subs 10% Subs 15% Subs 20%
14,200
6,686
5,723
48,768
74,270
56,883
64,666
94,970
81,971
96,667
102,981
95,839
96,874
110,164
105,196
101,066
120,472
115,194
110,536
121,869
156,955
127,034
158,704
196,181

FERMENTASI
Subs 10% Subs 15% Subs 20%
97,806
145,933
180,708
93,107
130,242
157,421
70,172
114,386
135,893
28,876
42,393
86,421
25,926
30,635
72,780
17,408
23,380
58,373
15,608
19,033
30,925
15,354
17,657
26,744

Hasil Uji Mikroskop untuk mengetahui jumlah(102/ml) dan berat yeast


(mg/ml)

110

Jam
ke0
4
6,5
24
28
30,5
48
72

Jumlah
(102/ml)
9
12
17
38
40
40
41
39

Yeast (Saccharomyces Cerevisiae)


Berat
Jumlah
Berat
Jumlah
2
(mg/ml) (10 /ml)
(mg/ml)
(102/ml)
0,00042
12
0,00100
10
0,00100
4
0,00158
19
0,00216
23
0,00366
28
0,00713
42
0,00794
39
0,00759
44
0,00851
42
0,00759
45
0,00874
47
0,00770
48
0,00944
49
0,00774
37
0,00678
38

Berat
(mg/ml)
0,00065
0,00273
0,00470
0,00736
0,00794
0,00909
0,00967
0,00713

c. Hasil Uji Densitometer untuk mengetahui kadar etanol (% v)


Substrat Density (g/cm3) Spesivic Gravity % alkohol
10%
0,9922
0,9931
4,78
15%
0,9901
0,9910
6,41
20%
0,9887
0,9896
7,58

111