You are on page 1of 5

Sunday, August 5, 2012

Hipertensi Dalam Kehamilan


A. PENGERTIAN
Hipertensi (Tekanan Darah Tinggi) adalah tekanan yang diakibatkan dari aliran darah yang
dipompa oleh jantung, mengalir cepat sehingga menekan dan merusak dinding arteri pada
pembuluh darah.
Hipertensi dalam kehamilan adalah Tekanan sistol > 140 atau tekanan diastol > 90 mmHg.
Kenaikan tekanan sistolik 15 mmHg dibandingkan tekanan darah sebelum hamil atau pada
trimester pertama kehamilan.(Menurut WHO)
Hipertensi dalam kehamilan berarti tekanan darah meninggi saat hamil. Keadaan ini biasanya
mulai pada trimester ketiga, atau tiga bulan terakhir kehamilan. Kadang-kadang timbul lebih
awal, tetapi hal ini jarang terjadi.
Hipertensi dalam kehamilan berarti bahwa wanita telah menderita hipertensi sebelum hamil,
disebut juga sebagai pre eklamasi tidak murni seperti superimposed preeklamsia bila disertai
pula dengan proteinnuria dan edemia.
Klasifikasi
Hipertensi Essensial Hipertensi terjadi sebelum kehamilan atau pada 20 pekan pertama
kehamilan yang menetap sampai 12 pekan pasca persalinan.
Hipertensi Gestasional Kenaikan tekanan darah diatas normal pada waktu kehamilan tanpa
terjadi proteinuria, dan kembali normal dalam 12 pekan pasca persalinan.
Pre-Eklampsia dan Eklampsia Hipertensi ringan sampai berat dengan proteinuria (>0,3 gr
dalam 24 jam). Jika tidak ada proteinuria, tersangka preeklampsia bila terjadi kenaikan tekanan
darah dan ada keluhan sakit kepala, gangguan penglihatan, nyeri perut. Pada pemeriksaan
laboratorium didapatkan

kadar creatinin serum >1,2 mg/dl, jumlah trombosit < 100.000 sel /mm3, anemia
hemolitik dan kenaikan SGOT, SGPT.
Pre-Eklampsia dengan Hipertensi Kronik Pre eklampsia yang terjadi pada penderita
hipertensi esensial.
Klasifikasi Hipertensi Menurut JNC VII (2003)
Klasifikasi

Sistolik

Diastolik

Normal

< 180

< 120

Pre hipertensi

120 139

80 89

Hipertensi stadium I

140 159

90 99

Hipertensi stadium II

>= 160

>= 10

Hipertensi yang timbul saat kehamilan disebut preeklamsia.


Preeklampsia ini juga memiliki tanda-tanda :

edema (penimbunan cairan secara umum dan berlebihan dalam jaringan tubuh)

proteinuria (keluarnya protein melalui urin).

B. PATOFISIOLOGI
Peningkatan tekanan darah yang pertama kali timbul saat kehamilan diperkirakan disebabkan
oleh adanya kerusakan yang terjadi pada pembuluh darah pada plasenta. Sehingga peningkatan
tekanan darah dianggap sebagai mekanisme kompensasi untuk janin. Akan tetapi peningkatan
yang terlalu tinggi malah dapat mengancam janinnya sendiri dan sang ibu. Preeklampsia dapat
berkembang menjadi eklampsia (pasien menjadi kejang dan tidak sadar). Di Indonesia eklampsia
masih merupakan sebab kematian utama ibu, selain perdarahan dan infeksi.

C. PENYEBAB
Penyebab utama hipertensi dalam kehamilan adalah :
a. hipertensi esensial
b. Penyakit ginjal
Menurut Sims ( 1970 ) penyakit hipertensi dan penyakit ginjal yang dengan hipertensi adalah

sebagai berikut :
1. Penyakit hipertensi
a. Hipertensi esensial : ringan, sedang, berat, ganas( progresif )
b. Hipertensi renovaskuler ( penyakit pembulu darah ginjal )
c. Kartisio aorta
d. Aldosteronisme primer
e. Feokromositoma
2. Penyakit ginjal dan saluran kencing
a. Glomerulonefritis ( mendadak, menahun, sindomaneftrotik )
b. Pielonefritis ( mendadak, menahun, )
c. Lupus eritmatusus, dengan glomerulitis, dengan glomerulonefritis
d. Skelodermo dengan kelainan ginjal
e. Pariarteritis nodosa dengan kelainan ginjal
f. Gagal ginjal mendadak
g. Penyakit polikistik
h. Nefropatia diabetic
a. Hipertensi esensial
Adalah penyakit hipertnsi yang mungkin disebabkan faktor heriditer dan dipengaruhi oleh faktor
emosi dan lingkungan. Wanita hamil dengan hipertensi tidak menunjukkan gejala-gejala lain
kecuali hipertensi. Terbanyak dijupai adalah hipertensi jinak dengan tensi sekitar 140/90 sapai
160/100 mmHg. Jarang berubah menjadi ganas secara mendadak sampai sistolik 200 atau lebih.
Gejala-gejala seperti kelainan kantung, arteriskelorosis, perdarahan otak dan penyakit ginjal baru
timbul setelah dalam waktu lama dan penyakit terus berlanjut.
b. Penyakit ginjal hipertensi
Penyakit ginjal dengan gejala hipertensi dan dapat dijumpai pada wanita hamil adalah :
- Glomerulonefritis akut dan kronik
- Pielonefritis akut dan kronik
Pemeriksaan :
- Pemeriksaan urine lengkap dan faal ginjal

- Pemeriksaan retina
- Pemeriksaan umum tekanan darah dan nadi
- Kuantitatif albumin air kencing ( urin )
- Darah lengkap dan ureum berdarah
D. TANDA DAN GEJALA
- Edema
- Nyeri kepala
- Nyeri epigastrium
- Muntah
- Gangguan visus ( superimposed pre exlamsia )
E. PENGARUH KEHAMILAN TERHADAP PENYAKIT HIPERTENSI :
1) Kehamilan dengan hipertensi esensial akan berlangsung normal sampai aterme.
2) Pada kehamilan setelah 30 minggu 30 % adakan menunjukkan kenaikan tekanan darah namun
tanpa gejala.
3) Kira-kira 20 % akan menunjukkan kenaikan tekanan darh yang mencolok, bisa disertai dengan
proteinnuria dan edema ( preeklamsia tidak murni ) dengan keluhan : sakit kepala, nyeri
epigastrium, nyeri muntah, dan gangguan penglihatan ( visus ).

F. PENGARUH PENYAKIT HIPERTENSI TERHADAP KEHAMILAN :


a. Dapat terjadi abortus
b. Prematuritas : lahir tidak cukup bulan.
c. Dismaturitis : lahir cukup bulan namun dengan berat badan rendah.
d. Lahir dengan apgar rendah atau lahir mati/ IUVD
e. Kematian janin dalam lahir ( KJDL )

G. PENATALAKSANAAN
a. Hipertensi esensial
- Dianjurkan cukup istirahat, menjauhi emosi, dan jangan bekerja terlalu berat
- Pengawasan pertumbuhan janin harus lebih teliti disamping pemeriksaan biasa, dapat dilakukan
pemeriksaan monitoring janin lainnya seperti elektrokardiografi fetal, ukuran biparietal (USG),
penentuan kadar estriol, amnioskopi, Ph darah janin.
- Penambahan berat badan yang agresif harus dicegah. Dianjurkan untuk diet tinggi protein,
rendah hidrat arang, rendah lemak dan rendah garam.
- Obat penenang ( solusio charcot, diazepam, romatozin, phenobarbital, valium ).
- Obat hipotensif
- Penggunaan obat-obat antihipertensi jika diperlukan seperti, Methyldopa, Labetalol, Nifedipin
SR dan Hydralazine.
- Pengakhiran kehamilan ( dilakukan apabila terjadi upper imposed pre axlamsia, hipertensi
ganas )
- Pemeriksaan dan penatalaksanaan dini penyakit-penyakit lain yang dapat memperburuk
hipertensi seperti kencing manis.
b. Penyakit ginjal
- Istirahat.
- Diit rendah garam
- Diberikan obat hipertensif ( apabila tekanan darah sangat tinggi) seperti : serpasil, katapres,
minipres.