You are on page 1of 7

Hemoglobin merupakan protein yang banyak mengandung zat besi dan memiliki afinitas

terhadap oksigen untuk membentuk oksihemoglobin di dalam eritrosit. Dari mekanisme tersebut
dapat berlangsung proses distribusi oksigen dari pulmo menuju jaringan. Pada hemoglobin manusia
dewasa normal (hemoglobin A), terdapat 2 jenis rantai polipeptida yang dinamakan rantai dan
rantai . Pada rantai , masing-masing mengandung 141 gugus asam amino, sedangkan pada rantai
masing-masing mengandung 146 rantai asam amino. Sehingga hemoglobin A dinamai 22. Akan
tetapi tidak semua hemoglobin dalam darah dewasa normal merupakan hemoglobin A, sekitar 2,5%
hemoglobin merupakan hemoglobin A2, tempat rantai diganti oleh rantai (22) (Ganong,
2001:134 ).
Sel darah merah mengandung sekitar 35% berat hemoglobin. Hemoglobin inimengandung
dua rantai dan dua rantai serta empat gugus heme, yang masingmasingberikatan dengan
rantai polipeptida. Masing-masing gugus heme dapatmengikat 1 molekul oksigen karena
sejumalh besar hemoglobin yang terdapat dalamsel darah merah, 100 ml darah mamalia, jika
dioksigenasi penuh, dapat membawa 21gas O2. jumlah O2 yang diikat oleh hemoglobin
bergantung kepada empat faktor: (1)tekanan parsial (2) pH (3) konsentrasi 2,3-difosfogliserat
(DPG) dan (4) konsentrasi CO2(Lehninger, 1995: 84).
Meskipun ukurannya kecil, satu eritrsosit mengandung sekitar 250 juta molekul
hemoglobin. Karena setiap mlekul hemoglobin berikatan dengan empat molekul-molekul O2,
satu eritrosit dapat mentranspor sekitar satu miliar molekul-molekul O2. Saat eritrosit melewati
antalan-bantalan kapiler paru-paru, insang, atau organ-organ respirasi yang lain, O2 berdifusi ke
dalam eritrosit-eritrosit dan berikatan dengan hemoglobin. Di dalam kapiler-kapiler sistemik, O2
berdisosisi dari hemoglobin dan berdifusi ke dalam sel-sel tubuh ( Campbell, 2008: 71 ).
Hemoglobin mempunyai berat molekul 64.450 dan merupakan suatu molekul yang dibentuk
oleh 4 rantai polipeptida, dimana pada tiap polipeptida melekat pada gugus heme. Heme adalah suatu
turunan porfirin yang mengandung besi (Fe). Polipeptida ini dinamai secara bersama sebagai bagian
dari globin dari molekul hemoglobin. Adapun fungsi dari hemoglobin ini adalah sebagai alat
transportasi O2 serta membawa hasil akhir proses respirasi CO2. Sintesis Hemoglobin berlangsung
dalam sumsum tulang. Sintesis hemoglobin dimulai pada tahap eritroblast dan berlangsung hingga
tingkat retikulosit dan kemudian menjadi eritrosit matur. Sel darah muda yang telah keluar dari
sumsum tulang tetap membentuk hemoglobin pada hari berikutnya. Sintesis tersebut dimulai dari
kondensasi glisin dan suksinil koenzim A (CoA) dibawah aksi enzim kunci -aminolevulinic acid
sintetase (ALA-sintetase) untuk membentuk ALA (Amino Levulinic Acid) selanjutnya ALA
mengalami dehidrasi menjadi phorphobilinogen oleh enzim ALAD (ALA Dehidratase). Setelah
melewati beberapa tahapan reaksi, senyawa phophobilinogen mengalami perubahan bentuk menjadi
protoporfirin. Salah satu senyawa protoporfirin, yaitu protoporfirin IX akan berikatan dengan Fe
membentuk heme. Heme bereaksi dengan globin dimana 4 molekul heme berikatan dengan satu
molekul globin dan ion logam Fe2+ dengan bantuan enzim ferrochelatase membentuk hemoglobin
(Sadikin, 2001: 101 ).
Praktikum ini bertujuan untuk membuat mahasiswa terampil dalam melaksanakan prosedur
untuk menentukan kadar Hemoglobin darah pada manusia. Pada praktikum ini digunakan Metode
Sahli dalam menentukan besarnya kadar hemglobin di dalam darah. Metode sahli merupaan satu
cara penetapan hemoglobin secara visual. Darah diencerkan dengan larutan HCL sehingga
hemoglobin berubah menjadi hematin asam. Untuk dapat menentuan kadar hemoglobin
dilakukan dengan mengencerkan larutan campuran tersebut dengan aquadest sampai warnanya
sama dengan warna batang gelas standart.
Prinsip dalam percobaan ini adalah hemoglobin diubah mejadi asam
hematin, kemudian warna yang terjadi dibandingkan secara visual dengan

standar dalam alat itu. Cara Sahli banyak dipakai di Indonesia, walau cara ini
tidak tepat 100%, mengalami kurang darah atau darahnya masih normal,
pada pemeriksaan ini factor kesalahan kira-kira 10%, kelemahan cara ini
berdasarkan kenyataan bahwa asam hematin itu bukanlah merupakan
larutan sejati dan juga alat hemoglobimeter itu sukar distandarkan, selain itu
tidak semua macam hemoglobin dapat diubah hematin misalnya;
karboxyhemoglobin, methemoglobin, sulfahemoglobin.
Hemoglobin merupakan protein yang banyak mengandung zat besi dan memiliki afinitas
terhadap oksigen untuk membentuk oksihemoglobin di dalam eritrosit. Dari mekanisme tersebut
dapat berlangsung proses distribusi oksigen dari pulmo menuju jaringan. Pada hemoglobin
manusia dewasa normal hemoglobin A, terdapat 2 jenis rantai polipeptida yang dinamakan rantai
dan rantai . Pada rantai , masing-masing mengandung 141 gugus asam amino, sedangkan
pada rantai masing-masing mengandung 146 rantai asam amino. Sehingga hemoglobin A
dinamai 22. Akan tetapi tidak semua hemoglobin dalam darah dewasa normal merupakan
hemoglobin A, sekitar 2,5% hemoglobin merupakan hemoglobin A2, tempat rantai diganti oleh
rantai (22).Adanya hemoglobin dalam darah ini menyebabkan eritrosit berwarna merah,
karena hemoglobin merupakan penyusun 30% dari total isi eritrosit (Mutschler, 1991).
Hemoglobin mempunyai berat molekul 64.450 dan merupakan suatu molekul yang dibentuk oleh
4 rantai polipeptida, dimana pada tiap polipeptida melekat pada gugus heme. Heme adalah suatu
turunan porfirin yang mengandung besi (Fe). Polipeptida ini dinamai secara bersama sebagai
bagian dari globin dari molekul hemoglobin. Adapun fungsi dari hemoglobin ini adalah sebagai
alat transportasi O2 serta membawa hasil akhir proses respirasi CO2.
Uji hemoglobin adalah suatu tes darah yang digunakan untuk menentukan berapa banyak
hemoglobin pasien menderita dalam tubuh-nya. Tes ini biasanya dilakukan sebagai bagian dari
jumlah darah lengkap, screening rutin yang memeriksa pada tingkat beberapa komponen darah.
Tingkat hemoglobin yang berbeda dari norma dapat merupakan indikasi dari berbagai masalah
kesehatan, dan tes ini dapat menjadi alat diagnostik yang sangat berguna. Selain itu, orang dapat
menggunakan tes hemoglobin untuk memantau kemajuan berbagai kondisi medis seperti
anemia. Hemoglobin adalahprotein yang ditemukan secara alami dalam darah. Ia melakukan
banyak fungsi, namun salah satu paling penting adalah transportasi oksigen ke seluruh tubuh.
Pada orang dewasa, tingkat hemoglobin berkisar antara 12 dan 18 gram per decaliter, dengan
tingkat yang lebih rendah pada wanita hamil. Anak-anak cenderung memiliki antara 11 dan 16
gram per decaliter. Hal ini dimungkinkan untuk tes hemoglobin untuk mengungkapkan bilangan
yang mungkin lebih tinggi atau lebih rendah dari norma.
Uji hemoglobin dalam darah mempunyai peranan yang penting dalam
diagnosa suatu penyakit, karena hemoglobin merupakan salah satu protein
khusus yang ada dalam sel darah merah dengan fungsi khusus yaitu
mengangkut O2 ke jaringan dan mengembalikan CO2 dari jaringan ke paruparu. Kegunaan dari pemeriksaan hemoglobin ini adalah untuk mengetahui
ada tidaknya gangguan kesehatan pada pasien, misalnya kekurangan
hemoglobin yang biasa disebut anemia. Hemoglobin bisa saja berada dalam
keadaan terlarut langsung dalam plasma. Akan tetapi kemampuan
hemoglobin untuk mengikat oksigen tidak bekerja secara maksimum dan
akan mempengaruhi pada faktor lingkungan.
Hemoglobin yang meningkat terjadi karena keadaan hemokonsentrasi
akibat dehidrasi yang menurun dipengaruhi oleh berbagai masalah klinis.

Pemeriksaan
hemoglobin
dilakukan
pengukuran
dengan
metode
cyanmethemoglobin. Sebelumnya eritrosit dilisiskan kemudian heme
dioksidasi menjadi cyanmethemoglobin dan diukur dengan fotometer pada
panjang gelombang 540 nm.
Jumlah sel darah merah dan kadar hemoglobin tidak selalu meningkat
atau menurun bersamaan, sebagai contoh ; penurunan jumlah sel darah
merah disertai kadar hemoglobin yang sedikit meningkat atau normal terjadi
pada kasus anemia pernisiosa serta kadar sel darah merah yang sedikit
meningkat atau normal disertai dengan kadar hemoglobin yang menurun
terjadi pada anemia difisiensi zat besi (mikrositik). Pentingnya hemoglobin ini
menyebabkan pemeriksaan kadar hemoglobin memegang peranan penting
dalam diagnosa suatu penyakit seperti anemia.
G. Kesimpulan dan Saran
1. Kesimpulan
Berdasarkan tujuan, hasil pengamatan, dan pembahasan maka dapat disimpulkan sebagai
berikut:
a) Metode sahli merupaan satu cara penetapan hemoglobin secara visual.
b) Untuk dapat menentuan kadar hemoglobin dilakukan dengan mengencerkan larutan campuran
tersebut dengan aquadest sampai warnanya sama dengan warna batang gelas standart
c) Hemoglobin merupakan protein yang banyak mengandung zat besi dan memiliki afinitas
terhadap oksigen untuk membentuk oksihemoglobin di dalam eritrosit
d) Uji hemoglobin adalah suatu tes darah yang digunakan untuk menentukan berapa banyak
hemoglobin pasien menderita dalam tubuh-nya.
e) Uji hemoglobin dalam darah mempunyai peranan yang penting dalam
diagnosa suatu penyakit, karena hemoglobin merupakan salah satu protein
khusus yang ada dalam sel darah merah dengan fungsi khusus yaitu
mengangkut O2 ke jaringan dan mengembalikan CO2 dari jaringan ke paruparu.
http://supiandibiologi.blogspot.co.id/2015/05/laporan-anfisman-penentuankadar.html

Hemoglobin setiap manusia berbeda tergantung pada jenis kelamin, kondisi


lingkungan dan sebagainya. Koagulasi dan waktu pendarahan bergantung pada
kondisi orang tersebut. Sedangkan jumlah eritrosit yang normal menandakan orang
tersebut sehat.
Kadar hemoglobin dalam darah sangat tergantung pada jenis kelamin dan umur
seseorang.
- Pria dewasa : 13.2 - 17.3 g/100 ml darah
- Perempuan : 11.7 - 15.5 g/100 ml darah

- Bayi baru lahir : 15.2 - 23.6 g/100 ml darah


- Anak usia 1-3 tahun : 10.8 - 12.8 g/100 ml darah
- Anak usia 4-5 tahun : 10.7 - 14.7 g/100 ml darah
- Anak usia 6-10 tahun : 10.8 - 15.6 g/100 ml darah
Pemeriksaan hemoglobin dalam darah mempunyai peranan yang penting dalam
diagnosa suatu penyakit, karena hemoglobin merupakan salah satu protein khusus
yang ada dalam sel darah merah dengan fungsi khusus yaitu mengangkut O2 ke
jaringan dan mengembalikan CO2 dari jaringan ke paru-paru. Kegunaan dari
pemeriksaan hemoglobin ini adalah untuk mengetahui ada tidaknya gangguan
kesehatan pada pasien, misalnya kekurangan hemoglobin yang biasa disebut
anemia. Hemoglobin bisa saja berada dalam keadaan terlarut langsung dalam
plasma. Akan tetapi kemampuan hemoglobin untuk mengikat oksigen tidak bekerja
secara maksimum dan akan mempengaruhi pada faktor lingkungan.
Hemoglobin yang meningkat terjadi karena keadaan hemokonsentrasi akibat
dehidrasi yang menurun dipengaruhi oleh berbagai masalah klinis. Pemeriksaan
hemoglobin dilakukan pengukuran dengan metode cyanmethemoglobin.
Sebelumnya eritrosit dilisiskan kemudian heme dioksidasi menjadi
cyanmethemoglobin dan diukur dengan fotometer pada panjang gelombang 540
nm.
Hemoglobin merupakan pigmen dari eritrosit yang sangat kompleks. Hemoglobin
merupakan persenyawaan antara protein, globin dan zat warna (heme).
Keistimewaan dari hemoglobin adalah dapat mengikat O2 dan CO2. Pada metode
sahli, darah sengan larutan HCl 0,1 N akan membentuk hematin yang berwarna
coklat. Setelah itu, warna disamakan dengan warna standar sahli dengan
menambahkan aquadest sebagai pengencer. Prinsip hemoglobin diubah mejadi
asam hematin, kemudian warna yang terjadi dibandingkan secara visual dengan
standar dalam alat itu.
Hemoglobin merupakan protein yang terdapat dalam sel darah merah atau eritrosit, yang
memberiwarna merah pada darah. Hemoglobin terdiri atas zat besi yang merupakan pembawa oksigen
Faktor faktor yang mempengaruhi jumlah hemoglobin, yaitu: 1. Usia. 2. Nutrisi. 3. Suhu. 4.
Jeniskelamin. 5. lingkungan tempat tinggal. 6. Genetik.
Hemoglobin terdiri dari 4 molekul zat besi ( heme),2 molekul rantai globin alpha dan 2 molekul globin
beta. Hemoglobin memiliki berat jenis 16.000 Dalton, sehingga berat molekul Hemoglobin adalah
64.450 Dalton dan merupakan satu molekul yang dibetuk oleh 4 rantai polipeptida, simana tiap
polipeptida melekat pada gugus Heme. Heme adalah turunan suatu porifin yang megandung besi (Fe).
Polipeptida ini dinamai decara bersama sebagai bagian dari globin dari molekul hemoglobin. Fungsi dari
Hemoglobin : 1. Mengangkut O2 dari paru-paru dan mengangkut CO2 dari jaringan menuju paru-paru.
2. Memberi warna merah pada darah. 3. Menjaga keseimbangan asam dan basa

Kadar Hemoglobin (Hb)


Kadar hemoglobin ialah ukuran pigmenrespiratorik dalam butiran-butiran darah merah (Costill,
1998). Jumlah hemoglobin dalam darah normal adalah kira-kira 15 gram setiap 100 ml darah dan jumlah
ini biasanya disebut 100 persen (Evelyn, 2009). Batas normal nilai hemoglobin untuk seseorang sukar
ditentukan karena kadar hemoglobin bervariasi diantara setiap suku bangsa. Namun WHO telah
menetapkan batas kadar hemoglobin normal berdasarkan umur dan jenis kelamin (WHO dalam Arisman,
2002).
Tabel 2.2.1. Batas Kadar Hemoglobin
Batas Nilai Hemoglobin (gr/ml)
11,0
12,0
13,0

Kelompok Umur
Anak 6 bulan - 6 tahun
Anak 6 tahun - 14 tahun
Pria dewasa
Ibu hamil

11,0

Wanita dewasa

12,0

(Sumber: Sopny, 2010)


Tabel 2.1.2 Batas Normal Kadar Hemoglobin Setiap kelompok Umur
Kelompok
Umur
Hb (gr/100ml)
Anak

1. 6 bulan sampai 6
tahun
2. 6-14 tahun

11

1. Laki-laki
2. Wanita
3. Wanita hamil

13
12
11

Dewasa

12

(Sumber: Sopny, 2010)


2.4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kadar Hemoglobin
Beberapa faktor-faktor yang mempengaruhi kadar hemoglobin yaitu sebagai berikut (Sopny, 2010) :
1.

Kecukupan Besi dalam Tubuh


Besi dibutuhkan untuk produksi hemoglobin, sehingga anemia defisiensi besi akan menyebabkan
terbentuknya sel darah merah yang lebih kecil dan kandungan hemoglobin yang rendah. Besi juga
merupakan mikronutrien esensial dalam memproduksi hemoglobin yang berfungsi mengangkutoksigen
dari paru-paru ke jaringan tubuh, untuk dieksresikan ke dalam udara pernapasan, sitokrom, dan
komponen lain pada sistem enzim pernapasan seperti sitokrom oksidase, katalase, dan peroksidase.
Besi berperan dalam sintesis hemoglobin dalam sel darah merah dan mioglobin dalam sel otot.

2.

Metabolisme Besi dalam Tubuh


Besi yang terdapat di dalam tubuh orang dewasa sehat berjumlah lebih dari 4 gram. Besi tersebut
berada di dalam sel-sel darah merah atau hemoglobin (lebih dari 2,5 g), myoglobin 150 mg), phorphyrin
cytochrome, hati, limpa sumsum tulang (> 200-1500 mg). Ada dua bagian besi dalam tubuh, yaitu bagian
fungsional

yang

dipakai

untuk

keperluan

metabolik

dan

bagian

yang

merupakan

cadangan. Metabolisme besi dalam tubuh terdiri dari proses absorpsi, pengangkutan,

1.

2.

3.

4.

5.

pemanfaatan, penyimpanan dan pengeluaran.


Kadar haemoglobin dalam darah maupun kerja atau fungsi haemoglobin yang optimal
dalam tubuh dipengaruhi oleh beberapa hal meliputi (Rindamusti,2012) :
Makanan atau gizi
Zat-zat gizi atau komponen gizi yang terdapat dalam makanan yang dimakan digunakan
untuk menyusun terbentuknya haemoglobin yaitu Fe (zat besi) protein.
Fungsi Jantung dan paru
Jantung berfungsi memompa darah keseluruh tubuh. Dalam darah terdapat haemoglobin
yang membawa oksigen keseluruh tubuh sebagai pembentukan energi. Sedangkan paru
berfungsi untuk menghisap oksigen dari udara luar yang kemudian disuplai ke aliran darah
dengan adanya ikatan antara haemoglobin dan paru mempengaruhi kerja jantung yang
optimal.
Fungsi Organ-organ Tubuh Lain
Misalnya fungsi hepar dan ginjal yang membantu dalam proses pembentukan eritrosit dan
haemoglobin.
Merokok
Menurut Giam,C.K dan The K.C(1993:47) merokok mengurangi kelembaban haemoglobin
membawa oksigen dari darah. Juga pengaliran darah ke organ-organ vital dan jaringanjaringan(seperti jantung, otak dan otot)akan berkurang. Secara timbulnya stress terhadap
organ-organ vital,seperti jantung.
Penyakit Yang Menyertai
Penyakit yang di derita membutuhkan lebih banyak zat gizi dan oksigen untuk
pembentukan energi guna penyembuhan penyakit yang di derita.
2.5. Fungsi Hemoglobin (Hb)
Hemoglobin di dalam darah membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh jaringan tubuh dan
membawa kembali karbondioksida dari seluruh sel ke paru-paru untuk dikeluarkan dari tubuh. Mioglobin
berperan sebagai reservoir oksigen : menerima, menyimpan dan melepas oksigen di dalam sel-sel otot.
Sebanyak kurang lebih 80% besi tubuh berada di dalam hemoglobin (Sunita, 2001).
Menurut Depkes RI adapun fungsi dari hemoglobin darah antara lain sebagai berikut (Sopny, 2010) :

1.

Mengatur pertukaran oksigen dengan karbondioksida di dalam jaringan-jaringan tubuh.

2.

Mengambil oksigen dari paru-paru kemudian dibawa ke seluruh jaringan-jaringan tubuh untuk dipakai
sebagai bahan bakar.

3.

Membawa karbondioksida dari jaringan-jaringan tubuh sebagai hasil metabolisme ke paru-paru untuk di
buang, untuk mengetahui apakah seseorang itu kekurangan darah atau tidak, dapat diketahui dengan
pengukuran kadar hemoglobin. Penurunan kadar hemoglobin dari normal berarti kekurangan darah yang
disebut anemia.

Berdasarkan hasil pengamatan tentang kadar Hemoglobin (Hb) yang telah di peroleh dari ke empat
sampel, ternyata kadar Hemoglobin yang di dapat tidak sesuai dengan ketetapan normal kadar

hemoglobin, pada sampel yang telah di amati kadar hemoglobin wanita sampel pertama adalah 7,8
gr/100 ml darah, pada sampel wanita ke dua yaitu 11,6 r/100 ml darah. Batas normal kadar hemoglobin
wanita adalah 12 gr/100 ml darah, pada sampel wanita pertama kadar hemoglobin sangat jauh dari batas
normal di bandingkan sampel wanita ke dua yang hampir mendekati batas normal kadar hemoglobin.
Pada pengamatan kadar hemoglobin pria batas normal kadar hemoglobin adalah 13 gr/100 ml
darah, pada sampel yang telah diamati kadar hemoglobin sampel pria pertama yaitu 11,2 gr/100 ml
darah, sedangkan pada sampel pria ke dua 8,2 gr/100 ml darah. pada sampel pria pertama hampir
mendekati batas normal kadar hemoglobin, di bandingkan sampel pria ke dua yang jauh mendekati batas
normal kadar hemoglobin. Dari semua sampel yang telah di amati kadar hemoglobin mereka belum
mencapai batas normal hanya mendekati batas normal, hal ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor,
seperti kondisi tubuh ke empat relawan yang menjadi sampel praktikum kurang stabil, kemudian
kesalahan yang terjadi pada saat praktikan membaca angka penetapan kadar hemoglobin. Pada saat
menyamakan warna dengan batang standar praktikan terlalu banyak menambahkan aquades atau terlalu
sedikit menambahkan aquades, sehingga pada saat praktikan membaca penetapan angka kadar
hemoglobin kurang akurat.

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Penetapan kadar hemoglobin adalah cara yang dilakukan untuk mengetahui jumlah kadar
hemoglobin yang di miliki oleh seseorang agar di ketahui kadar hemoglobin seseorang dalam
keadaan normal atau tidak. Kondisi tubuh seseorang mempengaruhi kadar hemoglobin dalam darah,
selain itu jenis kelamin juga sangat berpengaruh terhadap kadar hemoglobin seseorang. Metode yang di
gunakan dalam penetapan kadar hemoglobin ini adalah metode sahli, karena metode ini merupakan
metode yang paling sederhana. Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan maka didapatkan hasil
bahwa ternya dari ke empat sampel tersebut tidak ada yang memiliki kadar hemoglobin yang normal.