You are on page 1of 24

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA PADA IBU HAMIL DENGAN

HIPEREMESIS GRAVIDARUM
A. Definisi
Hiperemesis Gravidarum (vomitus yang merusak dalam kehamilan)
adalah nausea dan vomitus dalam kehamilan yang berkembang sedemikian luas
sehingga terjadi efek sistemik, dehidrasi dan penurunan berat badan. (Ben-Zion,
MD, hal : 232)
Hiperemesis diartikan sebagai muntah yang terjadi secara berlebihan
selama kehamilan. (Hellen Farrer, 1999, hal : 112)
Hiperemesis gravidarum adalah muntah yang terjadi sampai umur
kehamilan 20 minggu, begitu hebat dimana segala apa yang dimakan dan
diminum dimuntahkan sehingga mempengaruhi keadaan umum dan pekerjaan
sehari-hari, berat badan menurun, dehidrasi, terdapat aseton dalam urine, bukan
karena penyakit seperti appendiksitis, pielitis dan sebagainya
(http://zerich150105.wordpress.com/).
Dalam buku obstetri patologi (1982) Hiperemesis Gravidarum adalah
suatu keadaan dimana seorang ibu hamil memuntahkan segala apa yang di makan
dan di minum sehingga berat badannya sangat turun, turgor kulit kurang, diuresis
kurang dan timbul aseton dalam air kencing.
(http://healthblogheg.blogspot.com/).

B. Etiologi
Penyebab hiperemesis ini belum diketahui secara pasti, namun ada beberapa
faktor predisposisi yang dikemukakan, yaitu :
a. Sering terjadi pada primigravida, molahidatidosa dan kehamilan ganda.
Frekuensi yang tinggi pada mola hidatidosa dan kehamilan ganda
menimbulkan dugaan bahwa faktor hormon memegang peranan, karena pada
kedua keadaan tersebut hormon Khorionik gonadotropin dibentuk
berlebihan. Hormon ini meningkat cepat pada triwulan pertama kehamilan
dan dapat memicu bagian dari otak yang mengontrol mual dan muntah.

1
b. Factor organic: perubahan metabolik.
c. Alergi. Sebagai salah satu respon dari jaringan ibu terhadap anak, juga
disebut sebagai salah satu faktor organik.
d. Faktor psikologik, keretakan rumah tangga, dukungan suami dan keluarga,
kehilangan pekerjaan karena harus memikirkan masalah ekonomi yang
lemah, rasa takut terhadap kehamilan dan persalinan, hamil yang tidak
diinginkan, kemungkinan wanita yang menolak hamil, takut dengan
tanggung jawab sebagai ibu dapat menyebabkan konflik mental yang dapat
memperberat mual dan muntah sebagai ekspresi tidak sadar terhadap
keengganan menjadi hamil atau sebagai pelarian karena kesukaran hidup.
e. Helicobacter pylori. Penelitian melaporkan bahwa 90 % kasus kehamilan
dengan hiperemesis terinfeksi ditemukan bakteri ini, yang dapat
menyebabkan luka pada lambung.
f. Diet tinggi lemak. Resiko hiperemesis meningkat sebanyak 5 kali setiap
penambahan 15 gram lemak jenuh setiap hari

A. Tanda dan Gejala


a. Muntah yang hebat
b. Haus
c. Dehidrasi
d. Berat badan turun
e. Keadaan umum mundur
f. Kenaikan suhu
g. Icterus
h. Gangguan cerebral ( kecerdasan menurun, derilium )
i. Laboratorium : Protein,aseton, uribilinogen, porphirin dalam urin bertambah,
silinder ( + ).
A. Gejala dan Tingkat

2
Batas mual muntah belum pasti jumlahnya, namun ada yang mengatakan bisa
lebih dari 10 kali muntah, akan tetapi apabila keadaan umum ibu terpengaruh
dianggap sebagai hiperemesis.
a. Tingkat I (Ringan)
Mual muntah terus menerus menyebabkan wanita lemah, tidak mau makan,
berat badan turun dan rasa nyeri epigastrium, nadi sekitar 100 kali permenit,
tekanan darah turun, turgor kulit kurang, lidah kering dan mata cekung.
b. Tingkat II (Sedang)
Mual dan muntah yang hebat menyebabkan keadaan umum ibu lebih parah,
lemah, apatis, turgor kulit mulai jelek, lidah kering dan kotor, nadi kecil dan
cepat, suhu badan naik (dehidrasi), ikterus enteng, berat badan turun, mata
cekung, tensi turun, hemokonsentrasi, oliguri dan konstipasi. Dapat pula
asetonuri dan dari nafas keluar bau aseton.
c. Tingkat III (Berat)
Keadaan umum jelek, kesadaran sangat menurun, samnolen sampai koma,
nadi kecil, halus dan cepat, dehidrasi hebat, suhu badan naik, dan tensi turun
sekali, serta ikterus.Komplikasi yang dapat berakibat fatal terjadi pada
sususnan syaraf pusat (Enselopati Wericke) dengan adanya nistagmus,
diplopia, perubahan mental.

A. Patologi
Otopsi yang meninggal karena hiperremesis gravididarum diperoleh bahwa
terjadi kelainan pada organ-organ tubuh, yaitu:
a. Hepar : pada tingkat ringan hanya ditemukan degenerasi lemak sentrilebuler
tanpa nekrosis.
b. Jantung : jantung atrofis, kecil dan biasa. Kadang kala dijumpai perdarahan
sub-endokardinal.
c. Otak : terdapat perdarahan bercak pada otak.
d. Ginjal : pucat, degenerasi lemak pada tubuli kontorti.

3
A. Patofisiologi
Ada yang menyatakan bahwa, perasaan mual adalah akibat dari
meningkatnya kadar estrogen, oleh karena keluhan ini terjadi pada trimester
pertama. Hormone estrogen yang meningkat menyebabkan menurunnya
produksi asam lambung (HCL) dan menurunnya kecepatan pengosongan
lambung. Penyesuaian terjadi pada kebanyakan wanita hamil, meskipun
demikian mual dan muntah dapat berlangsung berbulan-bulan.
Sedangkan hormone HCG dapat mempengaruhi control mual muntah
pada sistem saraf pusat di otak.
Hiperemesis garavidarum yang merupakan komplikasi mual dan muntah
pada hamil muda, bila terjadi terus-menerus dapat menyebabkan dehidrasi dan
tidak seimbangnya elektrolit dengan alkalosis hipokloremik. Belum jelas
mengapa gejala ini hanya terjadi pada sebagian kecil wanita, tetapi faktor
psikologik merupakan faktor utama, disamping faktor hormonal. Yang jelas
wanita yang sebelum kehamilan sudah menderita lambung spastik dengan
gejala tak suka makan dan mual, akan mengalami emesis gravidarum yang
berat. Hiperemesis gravidarum ini dapat mengakibatkan cadangan karbohidrat
dan lemak habis terpakai untuk keperluan energi. Karena oksidasi lemak yang
tak sempurna, terjadilah ketosis dengan tertimbunnya asam aseton-asetik, asam
hidroksi butirik dan aseton dalam darah. Kekurangan cairan yang diminum dan
kehilangan cairan karena muntah menyebabkan dehidrasi, sehngga cairan
ekstraselurer dan plasma berkurang. Natrium dan Khlorida darah turun,
demikian pula Khlorida air kemih. Selain itu dehidrasi menyebabkan
hemokonsentrasi, sehingga aliran darah ke jaringan berkurang. Hal ini
menyebabkan jumlah zat makanan dan oksigen ke jaringan berkurang pula dan
tertimbunlah zat metabolik yang toksik. Kekurangan Kalium sebagai akibat dari
muntah dan bertambahnya ekskresi lewat ginjal, bertambahnya frekuensi
muntah-muntah yang lebih banyak, dapat merusak hati dan terjadilah lingkaran
setan yang sulit dipatahkan.

4
B. Komplikasi
Dehidrasi berat, ikterik, takikardia, suhu meningkat, alkalosis, kelaparan
gangguan emosional yang berhubungan dengan kehamilan dan hubungan
keluarga, menarik diri dan depresi

C. Penanganan
1. Pencegahan
a. Memberikan penerangan tentang kehamilan dan persalinan sebagai suatu
proses yang fisiologik
b. Memberikan keyakinan bahwa mual dan muntah merupakan gejala yang
fisiologik pada kehamilan muda dan akan hilang setelah kehamilan
berumur 4 bulan.
c. Ibu dianjurkan untuk mengubah pola makan sehari-hari dengan makanan
dalam jumlah kecil tetapi sering.
d. Waktu bangun pagi jangan segera turun dari tempat tidur, tetapi
dianjurkan untuk makan roti kering atau biskuit dengan teh hangat.
e. Hindari makan yang berminyak dan berbau lemak.
f. Makan makanan dan minuman yang disajikan jangan terlalu panas
ataupun terlalu dingin.
g. Usahakan defekasi teratur.
1. Terapi psikologik
Perlu diyakinkan pada penderita bahwa penyakit dapat disembuhkan,
hilangkan rasa takut oleh karena kehamilan, kurangi pekerjaan yang berat
serta menghilangkan masalah dan konflik, yang kiranya dapat menjadi latar
belakang penyakit ini.

2. Terapi obat
Apabila dengan cara di atas keluhan dan gejala tidak berkurang
diperlukan pengobatan
a. Tidak memberikan obat yang teratogen.

5
b. Sedetiva yang sering diberikan adalah Phenobarbital.
c. Vitamin yang dianjurkan adalah vitamin B1 dan B6.
d. Anthistaminika seperti dramamin, avomin.
e. Pada keadaan berat, antiemetik seperti disiklomin hidrokhloride atau
khlorpromasin.
1. Hiperemesis gravidarum tingkatan II dan III harus dirawat inap di rumah
sakit.
Adapun terapi dan perawatan yang diberikan adalah sebagai berikut :
a. Isolasi
Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang, tetapi cerah, dan
peredaran udara baik. Jangan terlalu banyak tamu, jika perlu hanya perawat
dan dokter saja yang boleh masuk. Catat cairan yang keluar dan masuk.
Kadang-kadang isolasi dapat mengurangi atau menghilangkan gejala ini
tanpa pengobatan.
b. Terapi psikologik
Berikan pengertian bahwa kehamilan adalah suatu hal yang wajar,
normal, dan fisiologis, jadi tidak perlu takut dan khawatir. Yakinkan
penderita bahwa penyakit dapat disembuhkan dan dihilangkan masalah
atau konflik yang kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini.
c. Terapi parental
Berikan cairan parental yang cukup elektrolit, karbohidrat, dan protein
dengan glukosa 5% dalam cairan garam fisiologik sebanyak 2-3 liter
sehari. Bila perlu dapat ditambah kalium dan vitamin, khususnya vitamin B
kompleks dan vitamin C dan bila ada kekurangan protein, dapat diberikan
pula asam amino secara intravena. Buat dalam daftar kontrol cairan yang
masuk dan dikeluarkan. Berikan pula obat-obatan seperti yang telah
disebutkan di atas.
d. Terminasi kehamilan
Pada beberapa kasus keadaan tidak menjadi baik, bahkan mundur.
Usahakan mengadakan pemeriksaan medik dan psikiatrik bila keadaan

6
memburuk. Delirium, kebutaan, takhikardi, ikterius, anuria, dan perdarahan
merupakan manifestasi komplikasi organik. Dalam keadaan demikian perlu
dipertimbangkan untuk mengakhiri kehamilan. Keputusan untuk
melakukan abortus terapeutik sering sulit diambil, oleh karena di satu pihak
tidak boleh dilakukan terlalu cepat, tetapi di lain pihak tidak boleh
menunggu sampai terjadi gejala irreversibel pada organ vital.

A. Pemeriksaan Diagnosis
1 USG (dengan menggunakan waktu yang tepat) : mengkaji usia gestasi
janin dan adanya gestasi multipel, mendeteksi abnormalitas janin,
melokalisasi plasenta.
2 Urinalisis : kultur, mendeteksi bakteri, BUN.
3 Pemeriksaan fungsi hepar: AST, ALT dan kadar LDH.

A. Asuhan Keperawatan
1. Pengkajian Data Pada Ibu Hamil
a. Biodata
b. Identitas Istri
1) Umur: Usia seseorang dapat mempengaruhi keadaan kehamilannya.
Bila wanita tersebut hamil pada masa reproduksi, kecil kemungkinan
untuk mengalami komplikasi dibanding wanita yang hamil dibawah
usia reproduksi ataupun diatas usia reproduksi.
2) Pendidikan juga berpengaruh pada pengetahuan pasien, dengan
mengetahui tingkat pendidikan akan memudahkan dalam melakukan
komunikasi terapeutik. Kekhawatiran, ketakutan hingga timbul
kecemasan juga dapat terjadi pada pasien karena ketidaktahuan akan
penyakitnya
3) Keadaan rumah: apakah pasien berada dalam lingkungan kumuh,
karena bisa berdampak pada mual muntah yaitu higiene nutrisi yang
kurang baik sehingga bisa memperburuk keadaan.

7
4) Pekerjaan: dengan tuntutan kerja keras dapat mempengaruhi keadaan
hamil dengan gangguan Hiperemeris gravidarum. (Hanifa
Wiknjosastro, 1999).
a. Identitas suami: Pada biodata suami juga perlu dikaji untuk mengetahui
apakah suami adalah suami yang syah, bertanggung jawab dalam masalah
biaya perawatan di rumah sakit serta peran sebagai suami siaga dengan
memberikan support sistem dan perhatian agar pasien lebih kooperatif
dalam perawatan.
2. Data Biologis/Fisiologis
a. Keluhan Utama
b. Riwayat Keluhan Utama
c. Riwayat kehamilan sekarang : G : - P : - A : -
1) Haid terakhir :
2) ANC yang ke :
3) Imunnisasi :
4) Usia kehamilan :
a. Pola reproduksi
1) Siklus :
2) Lamanya haid :
3) Sifat darah :
4) Banyaknya :
5) Baunya :
6) Warnanya :
a. RiwayatKesehatan
1) Penyakit yang pernah dialami
2) Apakah klien pernah melakukan pembedahan
3) Riwayat KB, pada riwayat ini bila pasien menggunakan alat
kontrasepsi pil KB pada kasus Hiperemesis gravidarum akan
menambahkan perasaan mual, karena peningkatan hormon estrogen
yang diakibatkan pemakaian kontrasepsi itu sendiri.

8
a. Riwayat psikososial, hal yang perlu dikaji adalah pemahaman keluarga
terhadap proses penyakit, prognosa dan program perawatan atau terapi.
Respon keluarga terhadap masalah pasien sangat menentukan tingkat
keberhasilan perawatan pada pasien dengan kasus hiperemesis
gravidarum. Maka lnteraksi dengan dengan pasien, keluarga juga perlu
diidentifikasikan karena keluarga adalah salah satu faktor pendukung
memecahkan suatu masalah. Hubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa
dalam artian ibadah juga perlu diketahui dalam membantu mengatasi
cemas yang dialami pasien.
b. Interaksi social: Perubahan status kesehatan/stressor kehamilan,
perubahan peran, respon anggota keluarga yang dapat bervariasi terhadap
hospitalisasi dan sakit, sistem pendukung yang kurang.
c. Pola aktifitas pasien
1) Nutrisi
Pada gangguan kehamilan hiperemesis gravidarum sering
mengeluhkan mual-muntah, karena pasien dapat mengalami
intoleransi pada semua makanan baik bentuk padat dan cair sehingga
sering memuntahkan segala apa yang dimakan dan minum (Brata D,
1997).
2) Eliminasi
Pada pola eliminasi buang air besar / buang air kecil mengalami
gangguan dikarenakan input yang tidak adekuat. Jika buang air besar
pasien merasakan nyeri perut karena pada lambung terjadi
kekosongan (anoreksia) dan buang air kecil mulanya produksi urine
normal lalu produksi akan berkurang dan warnanya bertambah pekat
sebagi akibat dehidrasi. (Brata D, 1997).
3) Personal hygiene
Pada personal higiene tingkat ketergantungan pasien meningkat
sehingga keluarga pasien selalu membantu dalam memenuhi
kebutuhan personal higienenya

9
4) Istirahat
Pasien dengan gangguan hiperemesis gravidarum ini mengalami
kesulitan tidur karena pasien sering mual - mual sehingga kebutuhan
istirahat (tidur) kurang.
i. Pemeriksaan fisik
1) Keadaan umum
2) Tanda vital
3) Pengukuran BB
4) Mata :Simetris kiri / kanan
5) Mulut :Apakah ada stomatus atau tidak
6) Leher : Apakah ada pembesaran kelenjar tyroid atau tidak
7) Payudara
8) Abdomen : - Apakah ada luka bekas operasi atau tidak
9) Apakah fundus sesuai dengan umur kehamilan atau tidak
10)Vulva :Apakah floor albus atau tidak
11)Anus :Apakah ada hemarold atau tidak
12)Tungkai bawah : apakah terjadi udema atau tidak
13)Apakah ada varices atau tidak
a. Palpasi :
1) Leopol I : Mentukan tinggi TFU
2) Leopol II : Batas kiri / kanan
3) Leopol III : Letak punggung dan kepala janin
4) Leopol IV : Bagian terendah kepala sudah mulai masuk
kepintu panggul (PAP)
a. Auskultasi DJJ Normal : 140 s/d 160 x/menit
b. Pengukuran panggul luar
c. Pemeriksaan laboratorium
a. Diagnosa Keperawatan
a. Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan
volume cairan aktif ditandai dengan:

10
1) Nadi meningkat, tekanan darah menurun, vol / tekanan nadi
menurun
2) Penurunan turgor kulit
b. Ketidakseimbangan nutrisi berhubungan tidak mampu mengabsorbsi
makanan karena factor biologi dan psikologi ditandai dengan : intake
makanan kurang dari kebutuhan.
c. Gangguan rasa nyaman : nyeri ulu hati berhubungan dengan frekuensi
muntah yang sering.
d. Koping tidak efektif berhubungan dengan perubahan psikologi
kehamilan.
e. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan tubuh, penurunan
metabolisme sel.
f. Gangguan pemenuhan personal higiene berhubungan dengan kondisi
tubuh yang lemah
g. Resiko kerusakan integritas kulit berhubungan dengan perubahan turgor
kulit
h. Gangguan proses keluarga berhubungan dengan perubahan emosi
karena sakitnya anggota keluarga dan hospitalisasi.
i. Kurang pengetahuan tentang proses penyakit dan pengobatan
berhubungan dengan informasi yang tidak adekuat.
k. Contoh Kasus
a. Hasil pengkajian
Pengkajian dilakukan pada tanggal 17 Mei 2010
1. Data Subjektif
a) Data Umum
Nama : Ny. S
Umur : 18 tahun
Umur Kehamilan: 20 minggu
Status Kehamilan: Primigravida
Status :Berkeluarga

11
Suku : Padang
Pendidkan : Lulus SMP
Agama : Islam
Nama Suami : Tn.B
Umur : 20 Tahun
Suku : Melayu
Pekerjaan :Wiraswasta
Alamat : Gg. Rambutan. Telok Pak Kedai
Pendidikan : Lulus SMP
b) Tipe Keluarga: Keluarga yang menunggu kelahiran anak pertama
c) Status Sosial ekonomi:
Pencari nafkah adalah suami dengan pendapatan rata-rata Rp
20.000 perhari. Keluarga tidak mempunyai uang simpanan,
penghasilan dirasakan cukup bila dicukup – cukupkan. Mereka sudah
mempunyai rumah walaupun rumah kos-kosan. Ny. S mengatakan
bahwa beliau senang memakan makanan yang berlemak dan pedas
seperti rending daging dll.

d) Aktifitas Rekreasi keluarga


Keluarga Tn.B tidak pernah melakukan rekreasi ke tempat
hiburan. Tn.B mengatakan mereka jarang bertemu dengan keluarga
besar karena jarak yang jauh dan tidak ada biaya.
e) Riwayat dan tahap perkembangan keluarga
1) Tahap perkembangan keluarga saat ini Keluarga Tn.B termasuk
dalam tahap keluarga Child Bearing (kelahiran anak pertama)
2) Tahap Perkembangan Keluarga yang Belum Terpenuhi
Berdasarkan hasil pengkajian Keluarga Tn. B belum dapat
menyesuaikan tahap perkembangan keluarga sampai dengan tahap
menunggu kelahiran anak pertama.

12
a) Riwayat Keluarga Inti
Dalam keluarga Tn. B tidak ada yang menderita penyakit menular
seperti TBC. Penyakit yang pernah diderita keluarga seperti ; demam,
maag, batuk, dan pilek.
b) Riwayat Keluarga Sebelumnya
Di dalam keluarga Tn. B tidak ada penyakit keturunan seperti
hipertensi, kencing manis maupun jantung. Tapi menurut pengakuan
Ny. S adik perempuan dari ibunya pernah melahirkan kembar
c) Karakteristik rumah
Rumah yang ditempati adalah kos-kosan yang berukuran 3 x 3 cm.
Lingkungan rumah kumuh, di dekat kos-kosan terdapat tempat
pembuangan sampah yang selalu penuh setiap hari. Pencahayaan
kurang, jendela hanya satu buah. Di kamar tersebut banyak tumpukan
kardus dan baju kotor.
Keluarga jarang terlihat berkumpul bersama-sama dan jarang
mengikuti kegiatan dimasyarakat.
Tempat belanja kebutuhan dapur sekitar 50 m dari rumah.
Kadang-kadang mereka belanja dengan tukang sayur keliling dan
biasanya mereka berhutang. Untuk pergi ke pusat pelayanan
kesehatan mereka harus menggunakan angkutan umum sebanyak 2
kali.

a. Data Objektif
a. Tanda-tanda vital dan keadaan fisik
1. Umum
Suhu 38°c, nadi 100x/m, Respirasi 15x/m, TD 90/60
mmHg, TB 149 cm, Bb sebelum hamil 45kg (BB sekarang
40 kg) waktu kehamilan 24 minggu.
2. Penampilan

13
Penampilan ibu sesuai dengan usia, kelihatan kurang gizi,
fisik lemah, lesu, sering muntah dan emosi labil.
3. Rambut dan kulit :normal dan kurang bersih
4. Muka
– Konjungtiva : agak pucat
– Skelera mata : normal
– Hidung : normal
– Mulut : normal
– Gigi : normal
1. Leher : normal, tidak ada pembesaran
kelenjar tiroid atau benjolan.
2. Buah dada : normal, areola normal hitam, putting
susu menonjol untuk pemberian ASI berikutnya.
3. Jantung dan paru-paru :
– Normal, tidak ada kelainan dari suara yang umum
ditemukan.
– Denyut dan iramanya lemahl
1. Abdomen
– Normal tidak ada bekas operasi
– Tinggi fundus uteri : di atas pusat (30cm)
– Presentasi :kepala punggung kanan
– DJJ : 120x/m, perkiraan BBj= 1000gr
a. Ekstrimitas bawah : normal, reflek baik tidak ada edema
/varises
b. Jalan lahir
– Alat kelamin luar : ( vagina , kelenjar dan uretra normal)
– Cervik : parous, kecil, warna merah pada lokasi pukul 3,
kemungkinan ada laserasi sedikit di daerah servik
– Pemeriksaan dalam : normal, dapat dilalui bayi normal.

14
a. Hasil ppemeriksaan laboratorium
b. Urine lengkap : protein neg (-) reduksi: neg (-)
Darah lengkap :
- Hb : 6 gr %
- Gol darah : O
- VDRL : neg (-)
- Papsmear : neg (-)
a. Pemeriksaan Fisik

15
Pemeriksaan Fisik Ny. S
Kepala Rambut hitam lurus, hygiene kurang, tidak
terdapat benjolan.
Tanda-tanda vital RR=15x/menit
N=100x/menit
S=38 c
TD = 90/60 mmHg
Mata Penglihatan baik, sklera ikterik, konjungtiva
pucat.
Hidung Tidak terdapat polip, penciuman baik, terdapat
sedikit akumulasi massa di hidung
Mulut Bentuk simetris, mukosa mulut kering, gigi
lengkap
Leher dan axilla Tidak terdapat benjolan, tidak ada pembengkakan
kelenjar tiroid dan getah bening
Dada Ekspansi paru sama,
gallop (-), wheezing (-), Ronchi (-), tidak
terdapat lesi
Abdomen Terdapat nyeri, bising usus 4 kali/menit , tidak
teraba massa, terdapat pembesaran hati

Tangan Capilary reffil > 2 detik, tidak terdapat lesi,


pergerakan lemah, turgor kulit jelek
Kaki Pergerakan ekstremitas kurang, edema (-),
nyeri lutut (-)
Keadaan umum Lemah, lesu, sering muntah dan mual, dehidrasi,
BB turun

b. Analisa Data
NO DATA DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Data subjektif: Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan
– Ny. S mengatakan bahwa tubuh pada Ny. S berhubungan dengan

16
dia sering merasa mual ketidakmampuan keluarga merawat
dan muntah anggota keluarga yang sakit
– Ny. S mengatakan bahwa
Tn. B sangat sibuk
dengan pekerjaannya
– Ny. S mengatakan bahwa
mereka tidak mengetahui
cara mengatasi mual
muntah yang dialami
Ny.S.
– Ny. S mengatakan bahwa
sebelum hamil Ny.S
sering makan tidak
teratur: kadang makan 3
kali sehari, kadang 2 kali
atau hanya 1 kali sehari
dan pernah mengalami
sakit maag sebelum hamil
– Ny.S mengatakan bahwa
dia merasa cemas karena
masalah ekonomi
keluarga.
Data objektif:
• BB
seb
elu
m
Ha
mil

17
45
Kg,
saat
ini
BB
43
Kg
• Ny.
S
seri
ng
terl
ihat
mu
nta
h-
mu
nta
h.
• Per
ger
aka
n
eks
tre
mit
as
kur
ang

18
2. Data Subjektif: Kekurangan volume cairan pada Ny. S
• Ny. S mengeluh selalu berhubungan dengan KMK merawat
merasa haus anggota keluarga yang sakit.
• Ny. S mengeluh merasa
lemah dan lesu serta tidak
bergairah
Data Objektif
• Mu
kos
a
bibi
r
keri
ng
dan
tur
gor
kuli
t
bur
uk
• Per
ger
aka
n
eks
tre
mit
as
kur

19
ang

a. Skoring
1. Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh pada Ny. S
berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat
anggota keluarga yang sakit

No. Kriteria Score Pembenaran


1 Sifat masalah: 2/3 x 1 Masalah dapat dicegah dengan pengetahuan
• a keluarga tentang merawat anggota keluarga
ncaman yang sakit khusunya Ny. S

2. Kemungkinan 0/2 x 2 Sumber-sumber tindakan yang mendesak


masalah untuk dapat dijangkau oleh keluarga
diubah:
• hanya
sebagain

3. Potensial 3/3 x 1 Masalah dapat dicegah dengan pengetahuan


masalah untuk keluarga tentang adanya bahaya cidera
dicegah:
• cukup

4. Menonjolnya 2/2 x 1 Keluarga merasakan masalah harus segera


masalah: ditangani agar tidak terjadi cidera
• masalah
berat,
harus
segera
ditangan

20
i

Total 2 2/3

1. Kekurangan volume cairan pada Ny. S berhubungan dengan


KMK merawat anggota keluarga yang sakit.
No. Kriteria Score Pembenaran
1. Sifat masalah: 1/3 x 1 Faktor kebudayaan dapat memberi dukungan /
• k pengetahuan merawat anggota keluarga
risis atau
keadaan
sejatera

2. Kemungkinan 2/2 x 2 Masalah dapat diubah dengn mudah melalui


masalah dapat pengetahuan
diubah:
• dengan
mudah
3. Potensial 3/3 x 1 Masalah dapat dicegah dengan pengetahuan
masalah untuk keluarga tentang persalinan dan perawatan
dicegah: setelah melahirkan

cukup

4. Menonjolnya 2/2 x 1 Keluarga merasa masalah berat dan harus


masalah: segera ditangani
• Masalah
beratdan

21
harus
segera
diatasi

Total 3 1/3
a. Prioritas Masalah
1. Kekurangan volume cairan pada Ny. S berhubungan dengan
KMK merawat anggota keluarga yang sakit.
2. Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh pada Ny. S
berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga merawat
anggota keluarga yang sakit
a. Catatan Asuhan Keperawatan Keluarga Tn. B

22
No Diagnosa Keperawatan Implementasi dan Evaluasi Hari/Tgl/Waktu
Asuhan Keperawatan Keluarga
1. Kekurangan volume S: Menurut Ny. S dia selalu
cairan pada Ny. S merasa haus dan selalu
berhubungan dengan merasa lemah dan lesu serta
KMK merawat anggota tidak bergairah.
keluarga yang sakit.
O: Mukosa bibir kering dan
turgor kulit buruk, dan
pergerakan ekstremitas
kurang

A:Ketidakmampuan keluarga
merawat anggota keluarga
dengan masalah dehidrasi

P:Diskusikan bersama keluarga


tentang pengertian dehidrasi

Diskusikan bersama keluarga


tentang tanda dan gejala dari
dehidrasi

Diskusikan bersama keluarga


tentang penyebab dehidrasi

Diskusikan bersama keluarga


tentang komplikasi dari
dehidrasi

Diskusikan bersama keluarga


tentang cara mengatasi
dehidrasi pada bumil.

Anjurkan keluarga untuk


23
DAFTAR PUSTAKA

Bagus, Ida. 1993. Penuntun Kepaniteraan Klinik Obstetri dan Ginekologi. Jakarta:
EGC.
Departemen Kesehatan RI. 1993. Asuhan Kebidanan Pada Ibu Hamil Dalam Konteks
Keluarga. Jakarta: Departemen Kesehatan
Hamilton, Persis Mary. 1995. Dasar-Dasar Keperawatan Maternitas/E.6. Jakarta:
EGC.
http://zerich150105.wordpress.com
http://askep-askeb.cz.cc
http://materi-kuliah-akper.blogspot.com
http://healthblogheg.blogspot.com/
www.snapdrive.net
Mochtar, Rustam. 1993. Sinopsis Obstetri. Jakarta: EGC
Pilleteri, Adele. 2002. Buku Saku Keperawatan Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta:
EGC
Sudiharto. 2007. Asuhan Keperawatan Keluarga Dengan Pendekatan Keperawatan
Transkultural. Jakarta: EGC

24