You are on page 1of 11

Dalam pendistribusianmakanan, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu

:1. Maka na n har us di di st r i bus i ka n da n di s a j i ka n kepada ko ns ume n t epat


pada wakt unya. J i ka maka na n it u di per unt ukka n s e baga i ma ka n s i a ng,
ma ka makanan harus didistribusikan dan disajikan tepat pada waktu makan
siangantara jam 13.00-14.00 siang.
2.
Makanan yang disajikan harus sesuai dengan jumlah atau porsi yang
telahdit e nt uka n. Be sar por s i maka na n me nj a di s a ngat pent i ng t er ut a ma
pada penyelenggaraan makanan bagi pasien yang sedang menjalankan diet khusus.
3.
Kondisi makanan yang disajikan juga harus sesuai. Dalam hal ini yang
perludiperhatikan adalah temperatur makanan pada waktu disajikan. Makanan
yangse har us nya di ma ka n da l a m suhu ya ng ha ngat he nda knya di s a j i ka n
da l a mkeadaan hangat
hLLp//wwwscrlbdcom/doc/30288068/2/LaLar8elakang
Me n u r u t De p a r t e me n Ke s e h a t a n ( 2 0 0 6 ) , s i s t e m d i s t r i b u s i y a n g
b i a s a digunakan di rumah sakit adalah sentralisasi, desentralisasi dan kombinasi
antarasentralisasi dan desentralisasi. Sistem distribusi kombinasi dilakukan dengan
carasebagian makanan ditempatkan langsung ke dalam alat hidang makanan
pasiendari ruang produksi (dapur) dan sebagian lagi dimasukkan kedalam wadah
besar.Pemorsian dilakukan di ruang Pantry di setiap ruangan perawatan

Menurut Moehyi (1992), sistem sentralisasi adalah sistem pendistribusianmakanan
di ma na semua kegiat an pr oduksi hingga pemor sian di l akukan
at aud i p u s a t k a n k e s a t u t e mp a t d a n l a n g s u n g d i d i s t r i b u s i k a n
k e p a d a p a s i e n menggunakan kereta makanan (trolley). Sedangkan sistem
desentralisasi adalahsistem pendistribusian dimana kegiatan produksi dan pemorsian
dilakukan di duatempat yang berbeda, yaitu makanan diproduksi dalam jumlah besar di dapur
laludibawa menggunakantrolley k e d a p u r ma s i n g - ma s i n g k e l a s ( pantry)
u n t u k dipanaskan dan diporsikan. Adapun kelebihan dan kekurangan sistem sentralisasidan
desentralisasi dapat dilihat pada Tabel 1

Tabel 1 Kelebihan dan Kekurangan Sistem Sentralisasi dan Desentralisasi
S e n t r a l i s a s i D e s e
n t r a l i s a s i Kelebihan
1 . Te n a g a l e b i h s e d i k i t s e h i n g g a l e b i h menghemat biaya2 . P e n g a wa s a n d a p a t
d i l a k u k a n d e n g a n m u d a h d a n l e b i h t e l i t i k a r e n a dipusatkan di satu
tempat3 . M a k a n a n l a n g s u n g s a m p a i k e k o n s u m e n d a n
m e m i n i m a l k a n kesalahan dalam pemberian makanan4. Pasien t er hi ndar dar i
ker ibut an dala m pembagian makanan dan bau makananyang merangsang5. Peker jaan
pembagian makanan dapat dilakukan lebih cepat.1 . T i d a k m e m e r l u k a n t e m a p t
y a n g luas dan peralatan makanan yangt e r d a p a t d i d a p u r t i d a k
t e r l a l u banyak 2 . M a k a n a n d a p a t d i h a n g a t k a n k e mb a l i s e b e l u m
d i h i d a n g k a n kepada pasien3. Makanan dapat disa j ikan lebi h r apidan baik serta
sesuai dengan porsiyang sesuai kebutuhan pasien
Kekurangan
1.Membutuhkan ruangan yang cukup luasuntuk melakukan kegiatan produksi dan pemorsian
makanan,2 . M e m b u t u h k a n p e r a l a t a n d a n perlengkapan distribusi yang
kompleks3 . Po r s i ma k a n a n ya n g d i s a j i k a n t i d a k s e s u a i s e h i n g g a b a n ya k
ma k a n a n tersisa.
1 . M e m e r l u k a n t e n a g a y a n g l e b i h banyak diruangan dan pengawasansecara
menyeluruh agak sulit2. Makanan dapat r usak bi l a pet ugaslupa untuk menghangatkan
kembali3.Besar porsi sulit diawasi, khususnya bagi pasien yang sedang menjalanidiet
khusus4.Pengawasan harus banyak dlakukan5 . Ru a n g a n p a s i e n d a p a t
t e r g a n g g u oleh keributan pemorsian makananserta bau masakan.
Sumber : Departemen Kesehatan (2006


















8
Tabel 1 Kelebihan dan Kekurangan Sistem Sentralisasi dan Desentralisasi
S e n t r a l i s a s i D e s
e n t r a l i s a s i Kelebihan
1 . T e n a g a l e b i h s e d i k i t s e h i n g g a l e b i h menghemat biaya2 . P e n g a wa s a n
d a p a t d i l a k u k a n d e n g a n m u d a h d a n l e b i h t e l i t i
k a r e n a dipusatkan di satu tempat3 . M a k a n a n l a n g s u n g s a m p a i
k e k o n s u m e n d a n m e m i n i m a l k a n kesalahan dalam pemberian
makanan4. Pa s i e n t er hi ndar dar i ker i but a n da l a m pembagian makanan dan bau
makananyang merangsang5. Pe ker j a a n pe mba gi a n maka na n dapat dilakukan lebih
cepat.1 . T i d a k m e m e r l u k a n t e m a p t y a n g luas dan peralatan makanan
yangt e r d a p a t d i d a p u r t i d a k t e r l a l u banyak 2 . M a k a n a n d a p a t
d i h a n g a t k a n k e mb a l i s e b e l u m d i h i d a n g k a n kepada pasien3. Maka na n
dapat di s a j i ka n l e bi h r api dan baik serta sesuai dengan porsiyang sesuai kebutuhan
pasien
Kekurangan
1.Membutuhkan ruangan yang cukup luasuntuk melakukan kegiatan produksi dan pemorsian
makanan,2 . M e m b u t u h k a n p e r a l a t a n d a n perlengkapan distribusi
yang kompleks3 . P o r s i ma k a n a n y a n g d i s a j i k a n t i d a k s e s u a i s e h i n g g a
b a n y a k ma k a n a n tersisa.1 . M e m e r l u k a n t e n a g a y a n g l e b i h banyak
diruangan dan pengawasansecara menyeluruh agak sulit2. Maka na n dapat r us ak bi l a
pet ugas lupa untuk menghangatkan kembali3. Besar porsi sulit diawasi, khususnya bagi pasien
yang sedang menjalanidiet khusus4.Pengawasan harus banyak dlakukan5 . Ru a n g a n
p a s i e n d a p a t t e r g a n g g u oleh keributan pemorsian makananserta bau masakan.
Sumber : Departemen Kesehatan (2006).



Jenis dan Siklus Menu
Menu yang digunakan di Rumah Sakit LANUD Atang Sendjaja adalahmenu non-
pilihan dan digunakan untuk semua kelas perawatan, yaitu VVIP, VIP,Kelas I, II dan III.
Siklus menu yang digunakan di Rumah Sakit LANUD AtangSendja ja adala h siklus
me nu t ujuh har i yang t er dir i dar i me nu makan pagi, selingan pagi, makan siang,
selingan sore serta makan sore. Siklus menu tersebut belum berjalan dengan baik. Hal ini
disebabkan karena beberapa alasan, salahsatunya adalah biaya.
5.2.2 Frekuensi Makan dan Kerangka Menu
Frekuensi makan yang diberikan oleh Unit Gizi Rumah Sakit LANUDAtang Sendjaja
dibedakan berdasarkan kelas perawatan. Untuk kelas perawatanVVIP, VIP, Kelas I dan
Kelas II memiliki lima kali waktu makan yang terdiri darit iga kali makan utama dan dua
kali selingan. Kelas III memiliki t iga kali waktumakan. Kerangka menu dari makan sore
dapat dilihat pada Tabel 6.
Tabel 6. Kerangka Menu Makan Sore Rumah Sakit LANUD Atang Sendjaja
Kerangka MenuKelas
PerawatanV V I P V I P K e l a s
I K e l a s I I K e l a s
I I I M a k a
n a n
P o k o k
1 1 1 1 1
L a u k
H e w a
n i 1 1
1 1 1 L
a u k
N a b a
t i 2 1
1 1 1 S
a y
u r
1 1
1 1
1 B
u a
h 1
1 1
1 1
M i n
u m a
n 1 -
- - -


25Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa kerangka menu dari kelas perawatanVIP, Kelas I, Kelas
II dan Kelas III sama. Kerangka menu yang berbeda terdapat p a d a k e l a s VVI P, ya i t u
d e n g a n p e mb e r i a n d u a l a u k n a b a t i d a n mi n u ma n . Minuman yang diberikan
biasanya berupa air putih.
5.3 Pemesanan Makanan
P e me s a n a n ma k a n a n p a s i e n d i s e s u a i k a n d e n g a n j e n i s p e n ya k i t
d a n keadaan dari pasien. Pemesanan makanan harus meliput i konsistensi
makananyang diberikan pada pasien. Konsistensi makanan tersebut meliput i
makanan biasa, makanan lunak, makanan saring maupun makanan cair.
5.3.1 Metode Pemesanan Makanan
Pemesana n makanan bagi pasie n r awat i nap di lakukan sat u kal i sehar i yaitu
pada pukul 05.00 WIB dan dikelompokkan berdasarkan ruang perawatan.Pemesanan
makan s ia ng dan makan ma l a m disesua i kan dengan makan pagi. Perubahan
atau penambahan diet pasien dilaporkan oleh masing-masing ruangrawat melalui telpon
(on call ) ke pihak unit gizi.Metode pemesanan makanan di Rumah Sakit LANUD Atang
Sendjajamenggunakan Iormat lembar pemesanan makanan. Tujuan dari
dilakukannya pencatatan ini adalah agar unit gizi mengetahui jumlah pasien secara
keseluruhand a n j e n i s m a k a n a n y a n g h a r u s d i b e r i k a n k e p a d a p a s i e n .
F o r m a t l e m b a r pemesanan yang digunakan dapat dilihat pada Lampiran 2.
5.3.2 Alur Pemesanan Makanan Pasien
Pemesanan makanan untuk pasien diawali dengan penentuan diet olehdokter, kemudian
dokter memberitahukan perawat untuk dituliskan ke dalam bukur e k a m me d i k . P e r a wa t
ya n g b e r t u g a s ma l a m h a r i me n u l i s k a n d i e t t e r s e b u t k e d a l a m I o r m
p e me s a n a n ma k a n a n . Pa d a p u k u l 0 5 . 0 0 , p e t u g a s d i s t r i b u s i mengambil
Iorm pemesanan makanan dari ruang keperawatan untuk mengetahui juml ah pasie n.
Apabi l a t er jadi penambaha n pasien at au per gant ian jeni s diet di lapor kan
me l a lui t elepon ( on cal l ) . Adapun alur pemesana n makana n bag

Waktu dan Petugas Distribusi Makan Sore
Waktu distribusi dari makan sore antara pukul 16.30 17.00 dengan duaorang petugas
distribusi. Makan sore memer lukan petugas dist ibusi yang lebih banyak agar
makanan dapat lebih cepat sampai pada pasien. Satu orang petugasdistribusi bertugas
mengantar makanan untuk keperawatan depan (parkit, wallet,kutilang, kepodang, jalak,
merak, srit i, pipit, gelat ik, murai, anggrek, mawar, Ilamboyant, dahlia, melat i serta
paviliun). Sedangkan satu orang lain bertugasu n t u k m e n g a n t a r k a n
k e p e r a w a t a n b e l a k a n g ( g a r u d a , k e n a r i , r a j a w a l i , cendrawasih, nuri
serta camar).Da l a m ha l di st r i bus i ma ka na n ya ng me nj a di ke nda l a ada l a h
hi l a ngnya pe l a be l a n maka na n pa s i e n. Pe l a be l a n ma ka na n unt uk pas i e n
di l akuka n agar b a g i a n p e mo r s i a n d a n d i s t r i b u s i t i d a k me n g a l a mi
k e s u l i t a n p a d a wa k t u me mor s i ka n ma ka na n da n me ndi st r i bus i ka n
ma ka na n ke pa s i e n. Hi l a ngnya pelabelan terjadi pada bulan September 2009.
5.4.3 Peralatan Distribusi Makanan
P e r a l a t a n d i s t r i b u s i m a k a n a n a d a l a h s e m u a p e r a l a t a n y a n g
d a p a t me mba nt u ke l a nc ar a n kegi at a n di st r i bus i . Per a l at a n ya ng di guna ka n
unt uk mendistribusikan makan adalah piring, mangkok, gelas, sendok, garpu,
plato,n a mp a n d a n k e r e t a d o r o n g (
trolley
) . Ru ma h S a k i t L ANUD At a n g S e n d j a j a memiliki satu buah
trolley
tanpa alat pemanas. Adapun gambar
trolley
untuk mendistribusikan makanan dapat dilihat pada Gambar 3.
( a
) (
b ) Gamba
r 3.
Trolley
Makanan Rumah Sakit LANUD Atang Sendjaja
(a)
Tampak muka dan (b) tampak dalam.


28Cara penyusunan makanan dalam
trolley
berdasarkan jauh dekatnya ruang perawatan. Untuk ruang perawatan yang dekat dengan dapur,
makanan diletakkan pa l i ng depa n da n r ua ng per awat a n yang j auh di l et akka n
di bagi a n be l aka ng. Kegiatan distribusi ruang perawatan belakang jarang menggunakan
trolley
karena j uml a h pas i e n sed i kit s e hi ngga ha nya me ngguna ka n
tray
. M a k a n a n V V I P diletakkan dibagian atas
trolley
untuk menghindari pecahnya alat hidang karenaterbuat dari
chinaware
.Peralatan hidang untuk setiap ruang kelas berbeda. Untuk ruang perawatankelas III
menggunakan plato lima sekat atau empat sekat, kelas II, I, I sertaVI P
me n g g u n a k a n p i r i n g d a n n a mp a n d a r i me l a mi n s e r t a r u a n g
p a v i l i u n menggunakan
chinaware
. SpesiIikasi dan jenis peralatan hidang dapat dilihat pada


pesiIikasi dan Jenis Peralatan Hidang



PEMESANAN DAN DISTRIBUSI SERTA KONTRIBUSI KONSUMSIENERGI DAN
PROTEIN MAKAN SORE BAGI PENDERITAPENYAKIT SALURAN PENCERNAAN
(Studi Kasus di Rumah Sakit LANUD Atang Sendjaja Bogor)
- vll-l 2010





Pengadaan adalah suatu proses untuk mendapatkan perbekalan. Tujuan sistem pengadaanadalah
untuk mendapatkan bahan makanan dengan mutu yang baik, pengiriman barang terjamintepat
waktu, proses berjalan lancar tidak memerlukan tenaga yang berlebihan.Langkah proses
pengadaan dimulai dengan a). mereview daItar bahan yang akan diadakan,
b). menentukan jumlah masing-masing item yang akan dibeli, c). menyesuaikan
dengan situasikeuangan, d). memilih metode pengadaan, e). memilih supplier atau rekanan, I).
membuat syaratk o n t r a k k e r j a , g ) . me mo n i t o r p e n g i r i ma n b a r a n g ,
me n e r i ma b a r a n g d a n me me r i k s a , h ) . melakukan pembayaran serta menyimpan
yang kemudian i). didistribusikan.Pada proses pengadaan ada 3 (tiga) elemen penting yang perlu
diperhatikan yaitu :
a.
Metode pengadaan yang dipilih, bila tidak teliti dapat menjadikan biaya yang tinggi.
b.
P e n y u s u n a n d a n p e r s y a r a t a n k o n t r a k k e r j a , s a n g a t p e n t i n g u n t u k
me n j a g a a g a r pelaksanaan pengadaan terjamin mutu, waktu kelancarannya.
c.
Order pemesanan, agar barang dapat sesuai macamnya, waktu dan tempat.

Pada umumnya ada 4 (empat) metode pengadaan :
a.
Tender terbuka, berlaku untuk semua pemborong yang terdaItar dan sesuai kriteria
yangditentukan.
b.
Tender terbatas sering disebut dengan lelang tertutup, hanya dilakukan pada pemborongtertentu
yang sudah termasuk dalam daItar dan mempunyai riwayat pekerjaan yang baik.
c.
Pembelian dengan tawar menawar, dilakukan bila jenis barang tidak urgent, tidak
banyak, biasanya untuk jenis barang tertentu.
d.
Pengadaan langsung, pembelian dalam jumlah kecil dan perlu segera tersedia, relatiI agak mahal
http://www.scribd.com/doc/53536775/Makalah-ManLog
Analisis Model Pengadaan Bahan Makanan KeringBerdasarkan Metode EOQPada Instalasi Gizi
Rumah Sakit Roemani Muhammadiyah Semarang
,erlsa unlverslLas lndoneslaepok 201