You are on page 1of 5

CERITA PENDEK MENGENAI ALAM SEKITAR DI TEMPAT SAYA SUNGAI TINGGI, TRONG, PERAK OLEH NOR ZUHAIRAH BINTI

ZULHAIMEE Saya berumur 10 tahun dan dibesarkan di sebuah kampung bernama Sungai Tinggi. Persekitaran saya dipenuhi dengan air. Ada air laut, ada air sungai, ada air tasik, ada air parit dan air longkang Ada pelbagai tumbuhan di sekitar saya. Ada pokok balak, ada pokok kelapa sawit dan ada pokok bakau. Ketika masa lapang, kadang-kala saya bersama keluarga berkelah di kaki gunung atau di tepi pantai

Ketika saya berkelah di kaki Gunung Bubu, saya bermandi-manda di sungai yang airnya jernih dan bersih. Saya selalu ketempat ini bersama keluarga berkelah kerana jaraknya hanya 10 km dari rumah . Jarak 30 km dari rumah saya pula terdapat pantai yang yang bersih di tepi laut, namanya Segari dan di sini juga ada tempat penetasan penyu. Sungai yang mengalir dari kaki Gunung Bubu, muaranya hampir dengan rumah saya. Saya tidak sanggup mandi-manda di sungai tersebut kerana airnya kotor dan berselut. Lebih kurang 6 km dari rumah saya terdapat sebuah kilang memproses buah kelapa sawit. Kilang tersebut melepaskan sisa kotoran kilang ke sungai yang mengalir dari Gunung Bubu dan menyebabkan air di muara sungai tersebut kotor bahkan tiada orang yang sanggup memancing ikan kerana

tiada ikan dari sungai berdekatan dengan kilang hingga ke muara sungai. Sungai ini bernama Sungai Nyior. Ada hutan bakau di kawasan muara pula di tebang menjadi kawasan lapang menyebabkan suhu di sekitar rumah saya menjadi panas, kerana angin meniup udara panas dari arah laut kearah rumah saya. Kawasan tanah lapang dijadikan kolam untuk menternak udang dan ikan siakap. Udang dan ikan siakap dari kolam ini tidak sesedap rasa ikan dan udang dari sungai atau ditangkap oleh nelayan pantai. Walaupun persekitaran saya ada pelbagai tumbuhan dan kehidupan tetapi sudah tercemar. Di sungai sudah kekurangan ikan, suhu sudah menjadi panas, tempat bermandimanda sudah menjadi kotor, kalau mandi boleh menyebabkan kulit menjadi gatal atau kena

pelbagai penyakit. Apa akan jadi 10 tahun lagi? Adakah masih lagi boleh bermandi-manda di laut atau di sungai. Kita perlu bersama-sama bertanggungjawab untuk menjaga alam sekitar kita.Kerajaan juga perlu menguatkuasakan undang-undang pencegahan dan penjagaan alam sekitar. Saya khuatir, generasi akan datang tidak lagi dapat menikmati kerang,ketam,udang dan siput kerana hutan paya bakau di tempat saya sudah tercemar. Mengikut cerita nenek saya,30 tahun dahulu, sebelum hutan bakau ditebang,nenek saya hanya berjalan kaki ke hutan paya bakau untuk mencari lokan di tepi sungai atau memancing ikan sembilang atau duri di tepi sungai . Hari ini,lokan dan siput sudah tiada. Kalau mahu memancing ikan sembilang

dan duri, kena menaiki sampan dan menggunakan enjin sangkut dan terpaksa pergi sejauh 3 hingga 5 km hampir dengan laut Pembakaran kayu arang ,tidak jauh dari rumah saya menyebabkan asap yang kotor dan boleh menyebabkan udara kotor. Jadi kita perlulah menjaga alam sekitar supaya tidak tercemar dari asap dan air yang kotor.