You are on page 1of 53

IDENTIFIKASI SENYAWA GLIKOSIDA PADA EKSTRAK

BIJI KLUWAK (Pangium edule Reinw) DARI


DESA GANRA KABUPATEN SOPPENG

Oleh :
AZIMA
PO.71.3.251.11.1.011

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN MAKASSAR
JURUSAN FARMASI
2014

IDENTIFIKASI SENYAWA GLIKOSIDA PADA EKSTRAK


BIJI KLUWAK (Pangium edule Reinw) DARI
DESA GANRA KABUPATEN SOPPENG

Karya Tulis Ilmiah Diajukan Untuk Memenuhi Syarat


Dalam Menyelesaikan Tugas Akhir Program
Pendidikan Ahli Madya Farmasi

Oleh:
AZIMA
PO.71.3.251.11.1.011

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN MAKASSAR
JURUSAN FARMASI
2014

ii

LEMBAR PENGESAHAN
KARYA TULIS ILMIAH

IDENTIFIKASI SENYAWA GLIKOSIDA PADA EKSTRAK BIJI


KLUWAK (Pangium edule Reinw) DARI DESA GANRA
KABUPATEN SOPPENG

Oleh:
AZIMA
PO.71.3.251.11.1.011

Menyetujui,

iii

LEMBAR PENGESAHAN TIM PENGUJI


Karya Tulis Ilmiah Telah Dipertahankan di Hadapan Tim Penguji Ujian
Karya Tulis Ilmiah Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Kementerian
Kesehatan RI Makassar Pada Tanggal 10 Juni 2014

Tim Penguji

iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Allah SWT atas berkah dan limpahan rahmat-Nya
sehingga Karya Tulis Ilmiah dengan judul Identifikasi Senyawa Glikosida Pada
Ekstrak Biji Kluwak (Pangium Edule Reinw) Dari Desa Ganra Kabupaten
Soppeng dapat terselesaikan sebagai salah satu syarat akademik dalam
menyelesaikan tugas akhir pada Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Makassar.
Karya Tulis Ilmiah ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pembaca
khususnya mahasiswa farmasis dalam penelitian di bidang Farmakognosi/
Fitokimia.
Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada Bapak Drs. H. Ismail
Ibrahim, M.Kes., Apt selaku pembimbing I dan Ibu DR. Hj. Nurisyah, M.Si.,
Apt selaku pembimbing II atas bimbingan yang telah diberikan selama proses
penyelesaian tugas akhir ini.
Pada kesempatan ini pula, penulis menyampaikan rasa terimah kasih kepada:
1.

Bapak Drs. H. Ashari Rasyid, SKM, MS, Direktur Politeknik Kesehatan


Makassar yang telah memberikan kesempatan kepada saya mengikuti
pendidikan di Politeknik Kesehatan Makassar.

2.

Bapak Drs. Rusli, Sp.FRS, Apt, Ketua Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan
Makassar atas kesempatan yang diberikan kepada saya menjadi mahasiswa
Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Makassar.

3.

Tim Penguji atas saran dan masukan untuk penyempurnaan karya tulis ilmiah
ini.

vi

4.

Ibu Ratna dan Pak Tang sebagai laboran Laboratorium Farmakognosi/


Fitokimia dan Ibu Ika, Ibu Idha, Ibu Ratna sebagai laboran Laboratorium
Kimia atas bimbingannya selama proses penelitian.

5.

Bapak dan Ibu dosen Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Makassar yang
telah memberikan motivasi selama mengikuti pendidikan. Serta staf tata
usaha yang membantu menyelesaikan administrasi pendidikan hingga tugas
akhir.

6.

Kedua orang tua (Bapak Andi Abd. Hakim AT dan Ibu Hj. Sukma) serta
saudara-saudara saya atas nasihat, dukungan dan perhatiannya selama
menjalani pendidikan dan menyelesaikan tugas akhir ini

7.

Anak-anak Tami n Friends (Winda, Erna, Ilha, Uchi, Indah, Hajar dan Lia)
atas perhatian dan bantuannya selama penyusunan tugas akhir dan 3 tahun
kebersamaan kita selama menempuh pendidikan di jurusan Farmasi.

8.

Rekan-rekan mahasiswa seangkatan (Indication 2011), serta adik tingkat


(Generik 2012 dan Injeksi 2013)

9.

Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu serta berbagai
sumber yang digunakan sebagai pedoman dalam penyusunan tugas akhir ini.
Semoga Allah SWT berkenan membalas segala kebaikan yang telah

diberikan.

Makassar, Mei 2014

Azima

ABSTRAK
Azima. Identifikasi Senyawa Glikosida Pada Ekstrak Biji Kluwak (Pangium
Edule Reinw) Dari Desa Ganra Kabupaten Soppeng (dibimbing oleh H.
Ismail Ibrahim dan Hj. Nurisyah).
Telah dilakukan penelitian Identifikasi Senyawa Glikosida Pada Ekstrak Biji
Kluwak (Pangium Edule Reinw) Dari Desa Ganra Kabupaten Soppeng. Penelitian
ini bertujuan untuk mengetahui kandungan senyawa glikosida yang terdapat pada
ekstrak Biji Kluwak dari Desa Ganra Kabupaten Soppeng. Sampel Biji Kluwak
diekstraksi terlebih dahulu menggunakan metode soklet. Selanjutnya dilakukan
KLT uji pendahuluan, KLT Preparatif diperoleh 4 fraksi (F1, F2, F3 dan F4) dan
KLT 2 Dimensi diperoleh F1 senyawa tunggal/ murni. Hasil Spektrofotometri UV
dengan panjang gelombang () 204, 205 dan 207 nm dan hasil Spektrofotometri
Inframerah F1 mengandung gugus OH (hidroksi), C H alifatik, C = O ester, C =
C, Benzen dan CH2 CH3 (metil metilen).
Kata Kunci : Biji Kluwak, Soklet, KLT Uji pendahuluan, KLT Preparatif, KLT 2
Dimensi, Spektrofotometri UV dan Inframerah.

vii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ............................................................................................

HALAMAN PRASYARAT .................................................................................

ii

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................

iii

KATA PENGANTAR .........................................................................................

iv

ABSTRAK ........................................................................................................... vii


DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................

xi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xii


DAFTAR SINGKATAN ..................................................................................... xiii
BAB I. PENDAHULUAN ...................................................................................

A. Latar Belakang ................................................................................

B. Rumusan Masalah ...........................................................................

C. Tujuan Penelitian ............................................................................

D. Manfaat Penelitian ..........................................................................

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA .........................................................................

A. Uraian Tanaman Kluwak ................................................................

B. Glikosida ..........................................................................................

C. Ekstraksi ..........................................................................................

D. Ekstraksi dengan Metode Sokletasi ................................................ 11


E. Kromatografi Lapis Tipis ................................................................. 12
F. Kromatografi Lapis Tipis Preparatif ................................................ 13
viii

G. KLT 2 Dimensi ................................................................................ 15


H. Spektrofotometri .............................................................................. 15
BAB III. METODE PENELITIAN ...................................................................... 18
A. Jenis Penelitian ................................................................................ 18
B. Tempat dan Waktu Penelitian .......................................................... 18
C. Bahan dan Alat ............................................................................... 18
D. Cara Kerja ...................................................................................... 18
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 23
A. Hasil Penelitian ............................................................................... 23
B. Pembahasan ..................................................................................... 24
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 28
A. Kesimpulan ..................................................................................... 28
B. Saran ................................................................................................. 28
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 29
LAMPIRAN ......................................................................................................... 31

ix

DAFTAR TABEL
Tabel 1: Komposisi kandungan Biji Kluwak Tiap 100 gram .............................

Tabel 2: Indeks Polaritas Pelarut.......................................................................... 10


Tabel 3: Hasil Kromatografi Lapis Tipis ............................................................. 23
Tabel 4: Hasil Kromatografi Lapis Tipis Preparatif ............................................ 23
Tabel 5: Hasil KLT 2 Dimensi ............................................................................ 23
Tabel 6: Hasil Spektrofotometri Ultraviolet ........................................................ 24
Tabel 7: Hasil Spektrofotometri Inframerah ........................................................ 24
Tabel 8: Nilai Rf ekstrak n-butanol dengan eluen CHCl3-MeOH-H2O ............... 32
Tabel 9: Nilai Rf ekstrak n-butanol dengan eluen EtOAc-EtOH-H2O ................ 32

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran I. Skema Kerja ...................................................................................... 31
Lampiran II. Metode perhitungan nilai Rf tiap noda pada KLT .......................... 32
Lampiran III. Daftar nilai Rf dan warna noda pada KLT .................................... 33
Lampiran IV. Grafik Spektrofotometri UV .......................................................... 34
Lampiran V. Grafik Spektrofotometri Inframerah .............................................. 35
Lampiran VI. Gambar .......................................................................................... 36

xi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1: Pengeringan Sampel Biji Kluwak ...................................................... 36
Gambar 2: Ekstraksi Metode Soklet .................................................................... 36
Gambar 3: Pengujian Busa ................................................................................... 36
Gambar 4: Ekstrak n-butanol dan sisa H2O ......................................................... 36
Gambar 5: Pengeringan ekstrak n-butanol ........................................................... 37
Gambar 6: Penimbangan ekstrak n-butanol ......................................................... 37
Gambar 7: Ekstrak kering n-butanol .................................................................... 37
Gambar 8: Penotolan lempeng/ plat KLT ............................................................ 37
Gambar 9: Ekstrak n-Butanol dengan eluen CHCl3-MeOH-H2O (16 : 6 : 1) ...... 38
Gambar 10: Ekstak n-Butanol dengan EtOAc-EtOH-H2O (10 : 2 : 1) ................ 38
Gambar 11: Penotolan pada Plat Kaca KLT ........................................................ 38
Gambar 12: Hasil bercak noda pada plat kaca KLT yang tampak pada
UV 254 nm ........................................................................................ 38
Gambar 13: Hasil kerok plat kaca KLT ............................................................... 39
Gambar 14: Fraksi KLT Preparatif ...................................................................... 39
Gambar 15: Fraksi satu (F1) ................................................................................ 39
Gambar 16: Proses Identifikasi Secara Spektrofotometri Inframerah ................. 40

xii

DAFTAR SINGKATAN
n-BuOH

: n-Butanol

EtOAc

: Etil Asetat

EtOH

: Etanol

KLT

: Kromatografi Lapis Tipis

Et2O

: Dietil eter

MeOH

: Metanol

CHCl3

: Kloroform

F1

: Fraksi satu

F2

: Fraksi dua

F3

: Fraksi tiga

F4

: Fraksi empat

xiii

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Tanaman obat merupakan suatu komponen penting dalam pengobatan
tradisional.Pengobatan tradisional dipilih sebagai salah satu alternatif.Secara
umum kegunaan tumbuhan obat sebenarnya disebabkan oleh kandungan kimia
yang dimiliki.Meskipun tidak diketahui secara rinci, tetapi pendekatan secara
farmakologis menghasilkan informasi dan kegunaan tumbuhan. Menyikapi hal
tersebut maka dalam upaya meningkatkan penggunaan obat tradisional di
Indonesia diperlukan suatu penelitian komponen kimia dan khasiatnya, agar
penggunaannya tidak berdasarkan pada pengalaman tapi didukung oleh data
kimia yang cukup (Arif, Hariani: 2004).
Salah satu dari sekian banyak tanaman yang tumbuh yang dapat
dimanfaatkan sebagai tanaman obat adalah Kluwak (Pangium edule Reinw).
Masyarakat pada umumnya, khususnya masyarakat Desa Ganra Kabupaten
Soppeng yang merupakan salah satu Desa penghasil Kluwak hanya
menggunakan untuk dikonsumsi sebagai makanan. Sebagaian diantaranya
masyarakat mengetahui bahwa Kluwak dapat berfungsi sebagai obat.Menurut
Mangontan et al., (1985) dalam Dian Aprianti (2011) mengatakan padabijinya
sebagai antiseptik dan daunnya sebagai obat cacing.
Penelitian tentang kandungan Biji Kluwak sudah pernah dilakukan
oleh Pratiwi Sumiar dkk (2006) dan hasilnya menujukkan bahwa Fraksinasi
ekstrak etanol Kluwak dengan etil asetat dilanjutkan dengan kromatografi
1

lapis tipis preparatif menghasilkan dua isolat. Satu isolat (isolat P 1) yang
bereaksi dengan pereaksi Dragendorff dan larutan kalium hidroksida
menunjukkan absorbansi maksimum pada 219 dan 272 nm merupakan
senyawa golongan kumarin. Isolat lain (isolat P 2) yang bereaksi dengan
larutan besi (III) klorida dan menunjukkan absorbansi maksimum pada 216
dan 269 nm diidentifikasi sebagai suatu fenolat yang spektrum inframerahnya
mengungkapkan adanya gugus hidroksil, keton, karbonil, dan alkil.
Beberapa literatur juga mengemukakan bahwa pada Biji Kluwak juga
mengandung karbohidrat. Dimana komponen penyususn glikosida disebut

glikson (gula) yang merupakan bagian dari karbohidrat dan aglikon (bukan
gula / genin).
Senyawa

glikosida

memiliki

efek

yang

digunakan

untuk

mengendalikan aritmia jantung supraventikuler (atrial), dan juga mempunyai


aksi diuretik yang penting untuk penyembuhkan busung air, karena
memberikan efek memperbaiki peredaran darah (Wiryowidagdo, Sumali:
2008). Selain itu glikosida juga memiliki manfaat sebagai cadangan gula
temporer, sebagai pengatur tekanan turgor, proses glikosidasi untuk menjaga
diri terhadap pengaruh luar yang mengganggu

dan sebagai petunjuk

sistematik (Hertin, Frianka: 2010).


Berdasarkan

dari

uraian

diatas,

mendorong

peneliti

untuk

mengidentifikasi senyawa Glikosida yang terdapat pada Biji Kluwak


(Pangium edule Reinw) yang berasal dari Desa Ganra Kabupaten Soppeng.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian diatas, maka yang menjadi rumusan masalah
dalam penelitian ini adalah Apakah ekstrak Biji Kluwak dari Desa Ganra
Kabupaten Soppeng mengandung senyawa glikosida?
C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk megetahui kandungan senyawa
glikosida yang terdapat pada ekstrak Biji Kluwak dari Desa Ganra
KabupatenSoppeng.
D. Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian ini yaitu sebagai bukti ilmiah kepada masyarakat
tentang kandungan glikosida Biji Kluwak dari Desa Ganra Kabupaten
Soppeng dan sebagai refrensi untuk penelitian selanjutnya.

25

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Uraian Tanaman Kluwak


1.

2.

Sistematika Tumbuhan ( T.Gembong)


Regnum

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Sub Kelas

: Chorypetalae-Dialypetalae

Bangsa

: Parietales/Cistales

Suku

: Flacourtiaceae

Marga

: Pangium

Jenis

: Pangium edule Reinw

Morfologi Tumbuhan ( Van Steenis C.G.G.J danT.Gembong)


Pohon, tinggi 18-40 cm. ranting muda berambut coklat rapat. Daun
terkumpul pada ujung ranting, bertangkai panjang, pada pohon muda
berlekuk 3, pada yang tua bulat telur lebar, dengan pangkal yang
terpancung atau berbentuk jantung, meruncing; mengkilat, hijau tua dan
sisi atas gundul; berambut coklat rapat dan sisi bawahnya buram; 20-60
kali 15-40 cm; tulang daun pada sisi bawah sangat menonjol. Bunga
berkelamin 1, berumah 2, yang jantan dalam tandan yang berbunga
sedikit, yang betina berdiri sendiri, kadang-kadang dalam tandan.Ada lagi

bunga yang bawah betina, yang atas jantan.Anak tangkai bunga dan
kelopak berambut coklat. Kelopak tinggi 1-2 cm. daun mahkota 5-8, oval
memanjang, hijau muda, panjang 1,5-2,5 cm, di sisi dalam pada
pangkalnya dengan sisik bulat yang berambut. Benang sari 20-30, kipas
pada bunga betina dengan kepala sari yang kosong atau tanpa kepala sari,
tangkai sari besar.Bakal buah berambut coklat; papan biji 2.Kepala putik
bertaju 2-4.Buah buni berbentuk telur ellipsoid, 10-25 cm diameter,
berambut coklat rapat.Biji banyak, berusuk, keras. Di hutan, tepi sungai,
juga ditanam orang; 10-1000 m. Pangi, Ind, Pakem J, Pucung, J, Ind,
Picung, S. Pangium edule Reinw
Catatan : seluruh pohon mengandung asam cyan yang sangat beracun
dengan kadar yang tinggi. Ini biasa juga dipakai untuk alat
mencegah busuk dan alat pembunuh serangga.Biji yang
mengandung lemak sangat setelah pengolahan, menjadi
makanan, yaitu sebagai kluwek, dage, dan sebagainya; juga
dipakai untuk mengolah lemak lauk sebagai pengganti minyak
kelapa.
3.

Komposisi Kimia dan Kegunaan Biji Kluwak (Pangium edule Reinw)


Biji Kluwak mempunyai kandungan minyak/lemak yang tinggi,
dua kali lipat kandungan protein maupun karbohidratnya. Lemak Biji
Kluwak apabila diasamkan akan menghasilkan asam lemak siklik yang
tidak jenuh yaitu asam hidnokarpat (C16H28O2) dan asam khaulmograt
(C18H32O2).

Daging Biji Kluwak mengandung senyawa golongan alkaloida,


flavonoid, tannin dan sianida (Sulistiyani, 2005). Biji Kluwak juga
mengandung tannin, yaitu senyawa polifenol atau polialkohol sehingga
apabila dibiarkan diudara terbuka akan cepat berwarna coklat.
Mangontan et al., (1985) dalam Dian Aprianti (2011) menyatakan
bahwa selama ini tanaman Kluwak lebih banyak digunakan sebagai obatobatan tradisional. Penggunaan tersebut antara lain:
a. Daun dan Biji Kluwak setelah diseduh dapat digunakan sebagai
desinfektan dan obat cacing.
b. Kulit dan daun Kluwak dapat digunakan sebagai racun ikan.
c. Minyak dari daging Kluwak dapat digunakan untuk membuat ekstrak
yang dipakai untuk obat reumatik dan penyakit kulit.
d. Daging Biji Kluwak segar yang dilarutkan dalam air dapat digunakan
untuk obat pembasmi kutu.
Tabel 1: komposisi kandungan Biji Kluwak tiap 100 gram
Kluwak
Kandungan

Hasilnya

Air (gram)

51

Kalori (kal)

275

Protein (gram)

10

Lemak (gram)

24,0

Karbohidrat(gram)

13,5

Ca (mg)

40

P (mg)

100

Fe (mg)

2,0

A (SI)

0
Vitamin

BI (mg)

0,15

C (mg)

300

Bydd (gram)

80

Sumber : Poedjiadi, anna: 2007 : 462


B. Glikosida
Sejumlah tanaman yang tersebar di alam mengandung glikosida steroid
dengan23 atau 24 atom karbon yang memberikan efek memperkuat pada
jantung yang melemah.Didunia pengobatan modern, glikosida dari berbagai
jenis digitalis digunakan untuk itu. Cerita yang menarik tentang pengobatan
penyakit busung air (drpsy) pertama kali dilakukan pada tahun 1785 oleh
seorang dokter dan ahli botani William Withering dengan menggunakan
tanaman digitalis (D. purpurea). Tanpa diduga, diperoleh hasil bahwa penyakit
busung air tersebut merupakan gejala kelainan jantung. Penyelidikan yang
dilakukan kemudian membuktikan bahwa pengobatan ini juga memperoleh
pembenaran secara farmakologis (Wiryowidagdo, Sumali : 2008).
Glikosida merupakan senyawa yang menghasilkan satu atau lebih gula
di antara hasil hidrolisisnya. Gula yang paling sering terbentuk adalah Dglukosa, walaupun ramnosa, digitoksosa, simarosa, dan gula lain juga bisa
terdapat dalam komponen glikosida. Atom yang menghubungkan antara gula
dan bukan gula pada glikosida bisa S, N, O, ataupun C. Glikosida kelompok
thiol, disebut sebagai S glikosida, begitu juga jika bagian nukleofiliknya

adalah nitrogen disebut N glikosida. Komponen penyususn glikosida disebut


sebagai glikson (gula) dan aglikon (bukan gula / genin).
Di dalam tatanama glikosida, nama yang umum mempunyai suatu
akhiran in, dan nama ini mengindikasikan adanya sumber glikosida. Contoh
glikosida adalah digitoxin dari Digitalis, salicin dari Salix, dan prunasin dari
Prunus. Nama yang sitematis pada umumnya dibentuk dengan menggantikan
akhiran ose dari gula pembentuk dengan osida. Awalan anomerik (dan -) dan awalan konfigurasi (D atau L) mendahului nama gula, dan nama
kimia dari aglikon mendahului nama gula. Sebagai contoh nama salicin yang
sitematis adalah O-hidroksi-metilfenil -D-Glikopiranosida. Namun demikian,
glikosida yang berbentuk beta yang terdapat di dalam tanaman. Hal ini
didukung kenyataan bahwa emulsin dan enzim alamiah hanya mampu
menghidrolisis glikosida bentuk . Glikosida sering diberi nama sesuai dengan
bagian gula yang terdapat di dalamnya, dengan menambahkan kata
osida. Misalnya, glikosida yang mengandung glukosa disebut glukosida,
yang mengandung arabinosa disebut arabinosida, yang mengandung asam
galakturonat disebut galakturonosida, dan lain-lain.
Secara kimiawi glikosida merupakan senyawa asetal dengan satu gugus
hidroksi dari gula mengalami kondensasi degnan gugus hiroksi dari komponen
bukan gula. Sedangkan gugus hidroksi yang kedua mengalami kondensasi di
dalam molekul gula itu sendiri membentuk suatu lingkaran oksida. Jika
dicermati, maka terlihat sebagai eter gula, jika dihubungkan oleh atom O antara
gula dan bukan gula (Hertin,Frianka: 2010).

Secara uji kimia dan uji aktivitas hayati obat kardioaktif tergantung
pada aktivitas hayati, reaksi rantai samping glikosida dan sifat sifat rantai
samping butenolida. Pada daerah ultraviolet, rantai samping butenolida
menunjukkan

maks

217 nm dan jika menggunakan zat murni, misalnya hasil

pengerokan lapis tipis yang telah dielusi, cara ini merupakan cara yang cepat.
Tetapi uji spektroskopi ini tidak dapat digunakan untuk membedakan glikosida
dan aglikonnya (Wiryowidagdo, Sumali : 2008)..
Berdasarkan dari sudut pandang farmakologi, senyawa glikosida
memiliki efek yang digunakan untuk mengendalikan aritmia jantung
supraventikuler (atrial), dan juga mempunyai aksi diuretik yang penting untuk
penyembuhkan busung air, karena memberikan efek memperbaiki peredaran
darah (Wiryowidagdo, Sumali : 2008). Selain itu, glikosida juga memiliki
manfaat sebagai cadangan gula temporer, sebagai pengatur tekanan turgor,
proses

glikosidasi untuk menjaga diri terhadap pengaruh luar yang

mengganggu dan sebagai petunjuk sistematik (Hertin, Frianka: 2010).


C. Ekstraksi
Pengetahuan tentang kandungan komponen tumbuhan berkembang
sangat

pesat

karena

berkembangnya

metode

ekstraksi,

isolasi,

dan

karakterisasinya.Hal ini mendorong berkembangnya suatu bidang baru yang


disebut

kemotaksonomi

(chemotaxonomy)

atau

sistematik

kimia

(chemosystematic) yang mengarah ke pembagian kandungan tumbuhan


berdasarkan taksa tumbuhan (plant taxa). Dengan demikian kandungan

10

tumbuhan dianggap sebagai tanda bagi evolusi dan klasifikasi tumbuhan


(Wiryowidagdo, Sumali: 2008).
Ekstraksi adalah proses penarikan komponen/ zat suatu simplisia
dengan menggunakan pelarut tertentu. Pemikiran metode ekstraksi senyawa
bukan atom dipergunakan oleh beberapa faktor, yaitu sifat jaringan tanaman,
sifat kandungan zat aktif serta kelarutan dalam pelarut yang digunakan.Prinsip
ekstraksi adalah melarutkan senyawa polar dalam pelarut polar dan senyawa
non polar dalam pelarut non polar. Secara umum ekstraksi dilakukan secara
berturut turut mulai dengan pelarut non polar (n heksan), lalu pelarut yang
kepolarannya menengah (diklor metan atau etil asetat) kemudian pelarut yang
bersifat polar (metanol atau etanol) (Harborne.I.B, 1996).
Tabel 2 : Indeks Polaritas Pelarut
Pelarut

Indeks Polaritas (P)

Heksan (C6H14)

Toluene (C3H8)

2,4

Dietileter (C4H10O)

2,8

Diklorometan (CH2Cl2)

3,1

Butanol (C4H9OH)

3,9

Kloroform (CHCl3)

4,1

Etil asetat (C2H5COOCH3)

4,4

Aseton (CH3COCH3)

5,1

Metanol (CH3OH)

5,1

Etanol (C2H5OH)

5,2

Air (H2O)

9,0

Sumber : Fessenden et al: 1997

11

Ekstraksi digolongkan kedalam dua bagian besar berdasarkan bentuk


fase yang diekstraksi cair cair dan ekstraksi cair padat, ekstraksi cair padat
terdiri dari beberapa cara yaitu maserasi, perkolasi, refluks dan sokhletasi.
D. Ekstraksi dengan Metode Sokletasi
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah sokletasi.Metode
sokletasi ini dipilih karena pelarut yang digunakan lebih sedikit (efesiensi
bahan) dan larutan sari yang dialirkan melalui sifon tetap tinggal dalam labu,
sehingga pelarut yang digunakan untuk mengekstrak sampel selalu baru dan
meningkatkan laju ekstraksi serta waktu yang digunakan lebih cepat.
Adapun prinsip sokletasi ini adalah penyaringan yang berulang ulang
sehingga hasil yang didapat sempurna dan pelarut yang digunakan relatif
sedikit.Bila penyaringan ini telah selesai, maka pelarutnya diuapkan kembali
dan sisanya adalah zat yang tersari.Metode sokletasi menggunakan suatu
pelarut yang mudah menguap dan dapat melarutkan senyawa organik yang
terdapat pada bahan tersebut.Metode sokletasi merupakan penggabungan
antara metoda maserasi dan perkolasi.
Ekstraksi komponen kimia Biji Kluwak dengan cara Biji Kluwak yang
telah kering ditimbang, dimasukkan kedalam selongsong dan ditambah dengan
etanol dipasangkan pada labu alas bulat yang telah berisi cairan penyari
sebanyak dari labu alas bulat kemudian dipasangkan pada kondensor setelah
itu diberikan vaselin dan Bunsen dinyalakan bersamaan dengan air yang masuk
melalui pipa masuk dan keluar melalui pipa keluar. Proses ini berlangsung
secara berkesinambungan hingga diperoleh ekstrak cair (Ziska, dkk: 2012).

12

E. Kromatografi Lapis Tipis


Kromatografi adalah metode yang dapat digunakan untuk memisahkan
dua atau lebih senyawa dalam suatu campuran. Kromatografi dapat
diklasifikasikan berdasarkan cara pemisahannya, yaitu adsorpsi, partisi,
pertukaran ion, dan penetrasi pori (Christian: 2004).
Kromatografi lapis tipis (KLT) termasuk dalam kromatografi adsorpsi.
Senyawa yang dipisahkan akan terjerap dalam fase diam berupa padatan atau
ikut mengalir bersama fase gerak yang berwujud cair. Fase diam pada KLT
umumnya disangga oleh pelat alumunium atau plastik. Hampir semua bahan
yang dapat digunakan sebagai fase diam dalam kromatografi kolom dapat
digunakan sebagai fase diam pada KLT (Christian : 2004).
Kromatografi Lapis Tipis (KLT) merupakan salah satu analisis
kualitatif dari suatu sampel yang ingin dideteksi dengan memisahkan
komponen-komponen sampel berdasarkan perbedaan kepolaran.Adapun
prinsip kerjanya yaitu memisahkan sampel berdasarkan perbedaan kepolaran
antara sampel dengan pelarut yang digunakan. Teknik ini biasanya
menggunakan fase diam dari bentuk plat silika dan fase geraknya disesuaikan
dengan jenis sampel yang ingin dipisahkan. Larutan atau campuran larutan
yang digunakan dinamakan eluen. Semakin dekat kepolaran antara sampel
dengan eluen maka sampel akan semakin terbawa oleh fase gerak tersebut.
Semua kromatografi memiliki fase diam (dapat berupa padatan, atau kombinasi
cairan-padatan) dan fase gerak (berupa cairan atau gas).Fase gerak mengalir
melalui fase diam dan membawa komponen-komponen yang terdapat dalam

13

campuran.Komponen-komponen yang berbeda bergerak pada laju yang


berbeda.campuran pelarut pengembang dan fasa diamnya dapat berupa serbuk
halus yang berfungsi sebagai permukaan penyerap (kromatografi cair-padat)
atau berfungsi sebagai penyangga untuk lapisan zat cair (kromatografi caircair). Fasa diam pada KLT sering disebut penyerap walaupun berfungsi
sebagai penyangga untuk zat cair di dalam sistem kromatografi caircair.Hampir segala macam serbuk dapat dipakai sebagai penyerap pada KLT,
contohnya silika gel (asam silikat), alumina (aluminium oksida), kiselgur
(tanah diatomae) dan selulosa. Silika gel merupakan penyerap paling banyak
dipakai dalam KLT (Christian: 2004).
F. Kromatografi Lapis Tipis Preparatif
KLT Preparatif dapat digunkaan untuk memisahkan bahan dalam
jumlah gram, namun sebagian besar pemakaian hanya dalam jumlah milligram
(Kristanti, 2008).Seperti halnya KLT secara umum, KLT Preparatif juga
melibatkan fase diam dan fase gerak. Dimana fase diamnya adalah sebuah plat
dengan ukuran ketebalan bervariasi. Untuk jumlah sampel 10-100 mg, dapat
dipisahkan dengan mengunakan KLT Preparatif dengan adsorben silika gel
atau aluminium oksida, dengan ukuran 20x20 cm dan tebal 1 mm, jika tebalnya
di dua kalikan, maka banyaknya sampel yang dapat dipisahkan bertambah
50%, seperti halnya KLT biasa, adsorben yang paling umum digunakan pada
KLT Preparatif adalah silika gel (Kristanti: 2008).
Sebelum ditotolkan pada plat KLT Preparatif, sampel dilarutkan
terlebih dahulu dalam sedikit pelarut. Pelarut yang baik adalah pelarut yang

14

mudah menguap, misalnya n-heksana, diklorometana atu etil asetat. Karena


jika pelarut yang digunakan tidak mudah menguap, maka akan terjadi
pelebaran pita. Konsentrasi sampel juga sebaiknya hanya 5-10%. Sampel yang
ditotolkan harus berbentuk pita yang sesempit mungkin karena baik tidaknya
pemisahan juga bergantung pada lebarnya pita (Kristanti: 2008).
Setelah plat KLT Preparatif dielusi, pita yang kedudukannya telah
diketahui dikerok dari plat. Selanjutnya senyawa harus diekstraksi dari
adsorben dengan pelarut yang sesuai (5 ml pelarut untuk 1 gram
adsorben).Diupayakan untuk menggunakan pelarut yang paling nonpolar yang
mungkin.Harus diperhatikan bahwa makin lama senyawa kontak dengan
adsorben, maka makin besar kemungkinan senyawa tersebut mengalami
peruraian.Selanjutnya ekstrak yang diperoleh disaring menggunakan corong
berkaca masir atau menggunakan membran.
Kelebihan dari penggunaan KLT Preparatif adalah biaya yang
digunakan

murah

dan

memakai

peralatan

paling

dasar.

Sementara

kekurangannya antara lain : adanya kemungkinan senyawa yang diambil dari


plat adalah senyawa beracun, waktu yang diperlukan dalam proses pemisahan
cukup panjang ,adanya pencemar setelah proses ekstraksi senyawa dari
adsorben dan biasanya rendemen yang diperoleh berkurang dari 40%-50% dari
bahan awal (Kristanti: 2008).
G. KLT 2 Dimensi
KLT 2 arah atau 2 dimensi ini bertujuan untuk meningkatkan resolusi
sampel ketika komponen komponen solut mempunyai karakteristik kimia

15

hampir sama, karenanya nilai Rf juga hampir sama, sebagaimana dalam asam
asam amino. Selain itu, 2 sistem fase gerak yang sangat berbeda dapat
digunakan secara berurutan pada suatu campuran tertentu sehingga
memungkinkan untuk melakukan pemisahan analit yang mempunyai tingkat
polaritas yang hampir sama.
KLT dua dimensi dilakukan dengan melakukan penotolan sampel
disalah satu sudut lapisan lempeng tipis dan mengembangkannya sebagaimana
biasa dengan eluen pertama. Lempeng kromatografi selanjutnya dipindahkan
dari chamber pengembangan dan eluen dibiarkan menguap dari lempeng.
Selanjutnya, lempeng dimasukkan dalam chamber yang menggunakan eluen
kedua sehingga pengembangan

yang pertama. Suksesnya pemisahan

tergantung pada kemampuan untuk memodifikasi selektifitas eluen kedua


dibandingkan dengan selektifitas eluen pertama (Rahman, Abdul: 1985).
H. Spektrofotometri
Spektrofotometri merupakan suatu metode analisa yang didasarkan
pada pengukuran serapan sinar monokromatis oleh suatu lajur larutan berwarna
pada panjang gelombang spesifik dengan mengguankan monokromator prisma
atau

kisi

difraksi

dengan

detector

Fototube.

Dalam

analisis

cara

spektrofotometri terdapat tiga daerah panjang gelombang elektromagnetik yang


digunakan, yaitu daerah UV (200 380 nm), daerah Visible (380 700 nm),
daerah Inframerah (700 3000 nm).
Prinsip kerja spektrofotometri berdasarkan hokum Lambert-Beer, bila
cahaya monokromatik (I0),melalui suatu media (larutan), maka sebagian

16

cahaya tersebut diserap (Ia), sebagian dipantulkan (Ir), dan sebagian lagi
dipancarkan (It). Transmitans adalah perbandingan intensitas cahaya yang di
transmisikan ketika melewati sampel (It) dengan intensitas cahaya mula-mula
sebelum melewati sampel (Io). Persyaratan hokum Lambert-Beer antara lain :
Radiasi yang digunakan harus monokromatik, rnergi radiasi yang di absorpsi
oleh sampel tidak menimbulkan reaksi kimia, sampel (larutan) yang
mengabsorpsi harus homogeny, tidak terjadi flouresensi atau phosphoresensi,
dan indeks refraksi tidak berpengaruh terhadap konsentrasi, jadi larutan harus
pekat (tidak encer).
Aspek aspek praktis spektrofotometri UV/ Visible yang perlu
diperhatikan (G. Watson, David : 2010) :
1. Perhatian harus diberikan untuk tidak menyentuh permukaan optik sel
sampel dengan jari jari karena dapat menyebabkan absorbans yang
besar. Permukaan optik sel tertentu dapat dibersihkan dengan tisu.
2. Presisi panjang jalur sel tersebut penting. Toleransi untuk sel sel yang
bermutu baik lebih kurang 0,01 mm untuk panjang jalur. Untuk akurasi
kuantitatif maksimum, sel yang sama harus digunakan untuk pengukuran
baku dan sampel. Sel tersebut harus selalu menghadap kearah yang sama
didalam suatu penahan sel untuk memastikan bahwa semua efek optik sel
yang identik dengan pengukuran blangko dan sampel.
3. Air destilasi adalah pelarut yang ideal, tetapi tidak cocok untuk banyak
senyawa organik. Metanol dan etanol adalah pelarut yang ideal yang

17

cocok pada urutan berikutnya tetapi tidak dapat digunakan dibawak


panjang gelombang 210 nm.
4. Pelarut yang digunakan untuk melarutkan sampel, konsentrasi, pH, dan
suhu dapat dapat memengaruhi posisi dan intensitas pita serapan molekul.
Faktor faktor ini harus dikendalikan sedapat mugkin. Pemuaian pelarut
organik akibat suhu dapat menyebabkan perubahan dalam pembacaan,
seperti yang dapat terjadi pada penguapan maka sel sampel harus tertutup,
terutama jika yang digunakan adalah pelarut organic.
5. Idealnya absorbans yang diukur harus berada dalam rentang 0,4 1,0
untuk mencegah berada diluar rentang linear instrument.
6. Penghamburan menimbulkan peningkatan absorbans yang nyata dan
disebabkan oleh partikel yang tersuspensi didalam larutan. Larutan sampel
harus bebas dari partikelnya.

BAB III
METODE PENELITIAN
A. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian observasi laboraturium yang
bertujuan untuk mengidentifikasi senyawa glikosida pada ekstrak Biji
Kluwak.
B. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian telah dilaksanakan di Laboraturium Farmakognosi Jurusan
Farmasi Politeknik Kesehatan Makassar pada bulan April 2014.
C. Alat dan Bahan
1. Alat yang digunakan :
Seperangkat Alat Soklet, Botol Semprot, Chamber, Kertas Saring, Batang
Pengaduk, Timbangan Analitik, Rotavapor, Pinset, Pensil, Waterbath,
Corong Pisah, Oven Dan Beker, Lempeng Silika Gel F254, Lempeng Kaca,
Pipet Tetes, Vial, Spektrofotometer UV/ Vis Dan Inframerah.
2. Bahan yang digunakan:
Aluminium foil, aquadest, asam sulfat (H2SO4) 10%, etil astat, metanol,
etanol, n Butanol, dietil eter n-heksan dan Biji Kluwak (Pangium edule
Reinw).
D. Cara Kerja
1. Pengambilan sampel
Sampel berupa Biji Kluwak (Pangium edule Reinw) yang cukup tua tapi
belum masak diambil di Desa Ganra Kabupaten Soppeng.

18

19

2. Pengolahan sampel
Biji Kluwak (Pangium edule Reinw) diambil, dicuci hingga bersih,
dipotong kecil kecil kemudian dikeringkan dengan oven pada suhu 40 50 selama 4 hari.
3. Ekstraksi Sampel
a. Ekstraksi Biji Kluwak dengan pelarut metanol (MeOH)
Sampel yang telah kering diekstraksi menggunakan pelarut
metanol 300 ml dengan metode sokletasi.Ditimbang sampel 100 gram,
dimasukkan kedalam klonsom, dipasang alat kondensor dan labu alas
bulat yang telah diisi dengan metanol 300 ml, dipanaskna diatas
waterbath

dengan

suhu

pemanasan

sedang.Proses

ekstraksi

berlangsung sampai 20 siklus.Selanjutnya diangkat dan dikeluarkan


dari labu alas bulat, ekstrak metanol diuapkan dengan rotavafor hingga
kental.
Ekstrak metanol Biji Kluwak yang diperoleh selanjutnya
diupkan diatas waterbath hingga kering.
b. Ekstraksi sampel dengan pelarut dietil eter (Et2O)
Ekstrak

kering

yang

diperoleh

dari

proses

ekstraksi

sebelumnya, disuspensikan dengan H2O 50 ml, dimasukkan kedalam


corong pisah, ditambahkan pelarut eter dan ekstraksi dilakukan
sebanyak 3 kali masing masing 10 ml.

20

c. Ekstraksi sampel dengan pelarut n-Butanol.


Fase air selanjutnya diekstraksi dengan pelarut n-butanol.
Proses ekstraksi ini dilakukan sebanyak 3 kali masing masing 10 ml.
Ekstrak n-butanol selanjutnya diuapkan hingga kering diatas
waterbath.
4. Identifikasi senyawa Glikosida secara KLT
Ekstrak n-butanol diidentifikasi kandungan senyawa glikosidanya
dengan metode Kromatografi Lapis Tipis dengan langkah langkah
sebagai berikut:
a. Pengaktifan lempeng Kromatografi Lapis Tipis
Lempeng silika gel F254 diaktifkan dengan cara dipanaskan
dalam oven pada suhu 50 - 60 selama 30 menit, lalu dikeluarkan dan
siap digunakan.
b. Pembuatan Cairan Pengelusi
Cairan pengelusi yang digunakan untuk mengidentifikasi
senyawa glikosida pada sampel yaitu: etil asetat: etanol : air dengan
perbandingan 10 ml : 2 ml : 1 ml dimasukkan kedalam chamber.
c. Penjenuhan Eluen
Kertas saring dipotong memanjang dimasukkan dari dasar
chamber yang berisi cairan pengelusi hingga menjulur keluar
kemudian ditutup.Eluen atau cairan pengelusi yang telah dimasukkan
kedalam chamber dikatakan jenuh bila seluruh bagian kertas saring
menjulur keluar telah terbasahi.

21

d. Penotolan sampel pada lempeng KLT


Dibuat garis lurus pada lempeng KLT 1 cm (dari batas bawah)
dan 0,5 cm (dari batas atas). Ekstrak n-butanol dilarutkan dengan eluen
kemudian ditotolkan pada batas bawah lempeng, dilakukan elusi
sampai batas atas telah ditentukan.
5. Fraksinasi ekstrak n-butanol menggunakan Kromatografi Lapis Tipis
Preparatif
Fraksinasi dilakukan untuk mendapatkan isolat (ekstrak) murni
glikosida dari ekstrak n-butanol Biji Kluwak. Sampel ditimbang 1 gram,
dilarutkan dengan eluen (etil asetat :etanol : air), ditotolkan pada lempeng
kaca, dimasukkan kedalam chamber, dielusi selama beberapa menit hingga
terjadi penyerapan pada eluen sampai batas atas lempeng, diangkat dan
untuk mendeteksi bercak pada lempeng dilakukan dengan menggunakan
lampu UV pada panjang gelombang 254 nm, bercak ditandai dengan
menggunakan pensil, selanjutnya dikerok masing masing bercak dan
ditampung kedalam vial.
Setiap bercak ditampung dalam bentuk fraksi fraksi.Selanjutnya
setiap fraksi diidentifikasi dengan Kromatografi Lapis Tipis 2 dimensi.
untuk menetukan fraksi yang memberikan efek noda tunggal (senyawa
murni).

22

6. KLT 2 Dimensi
Pada pengidentifikasian KLT 2 Dimensi, dibuat dua eluen dengan
perbandingan yang berbeda yaitu (Etil asetat : Etanol : Air) dengan
perbandingan eluen pertama (15 ml : 2 ml : 1 ml) dan eluen kedua (8 ml :
2 ml : 1 ml). Selanjutnya fraksi yang telah diperoleh masing masing
ditotolkan pada sudut lempeng yang telah digaris, kemudian dimasukkan
kedalam chamber yang berisi eluen pertama setelah dielusi sampai batas
atas, selanjutnya dipindahkan ke chamber yang berisi eluen kedua dengan
posisi yang dibalik.
7. Penentuan kandungan glikosida dalam ekstrak n-butanol Biji Kluwak
menggunakan spektrofotomtri UV-Vis dan Inframerah.
Fraksi senyawa murni dilanjutkan dengan identifikasi pada
spektrofotometri UV/ Vis dan Inframerah.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil
sebagai berikut:
Tabel 3 : Hasil Kromatografi Lapis Tipis
Ekstrak
n-butanol

Jumlah noda
UV
H2SO4
1
1
4
4

Eluen
CHCl3-MeOH-H2O (16 : 6 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (10 : 2 : 1)

Ket: Hasil KLT menunjukkan bahwa eluen EtOAc-EtOH-H2O(10 : 2 : 1) dapat memisahkan


noda dengan baik

Tabel 4 : Hasil Kromatografi Lapis Tipis Preparatif


Ekstrak
n-butanol

Jumlah noda
UV
4

Tabel 5 : Hasil KLT 2 Dimensi


Fraksi
F1
F2
F3
F4

Jumlah noda
UV
H2SO4
1
1
1
1
2
2
2
2
2
2
2
2
3
3
3
3

Eluen
EtOAc-EtOH-H2O (15 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (8 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (15 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (8 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (15 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (8 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (15 : 2 : 1)
EtOAc-EtOH-H2O (8 : 2 : 1)

Ket: Hasil KLT 2 Dimensi menunjukkan bahwa F1 adalah senyawa tunggal/ murni

23

24

Tabel 6: Hasil identifikasi senyawa glikosida secara Spektrofotometri Ultraviolet


No.
1.
2.
3.
4.

Fraksi (F)
F1
F2
F3
F4

Peaks (nm)
0
207
205
204

Tabel 7: Hasil identifikasi senyawa glikosida secara Spektrofotometri Inframerah


No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Bilangan gelombang (cm-1)


Peak
Pada Pustaka
3448,72
3570 - 3200
2926,01
2924
1745,58
1757
1649,58
1680 - 1600
1575,64
1587
1462,04
1471

Gugus Fungsi
OH (hidroksi)
C H alifatik
C = O ester
C=C
Benzen
CH2 CH3(metil metilen)

Ket: Hasil Spektrofotometri Inframerah Fraksi Satu (F1)

B. Pembahasan
Telah dilakukan penelitianIdentifikasi Senyawa Glikosida Pada Ekstrak
Biji Kluwak (Pangium eduleReinw) Dari Desa Ganra Kabupaten Soppeng.
Senyawa glikosida dapat diidentifikasi setelah dilakukan proses ekstraksi.
Metode ekstraksi yang digunakan adalah metode sokletasi,metode soklet
memungkinkan terjadinya ekstraksi berkesinambungan, sehingga senyawa
glikosida dapat larut sempurna, disamping itu metode ini adalah tergolong cara
dingin agar senyawa glikosida yang terkandung pada Biji Kluwak tidak rusak.
Sebelum diekstraksi dengan pelarut metanol, terlebih dahulu diekstraksi
dengan pelarut n-heksan selama 30 menit, ini bertujuan untuk memisahkan
kandungan minyak dari sampel karena Biji Kluwak banyak mengandunglemak.

25

Selanjutnya,sampel diekstraksi dengan pelarut metanol dan diperoleh


ekstrak kering 6,65 gram. Kemudian ekstrak ini diekstraksi kembali dengan
pelarut dietil eter dan H2O, sisa H2O kemudian diekstraksi dengan pelarut nbutanol, ini dilakukan karena senyawa glikosida bersifat polar.
Pada pemisahan sisa H2O dari pelarut dietil eter yang selanjutnya
diekstraksi dengan pelarut n-butanol terdapat busa, ini merupakan salah satu
cara mengidentifikasi adanya kandungan senyawa glikosida pada Biji Kluwak.
Kemudian, ekstrak n-butanoldikeringkan diatas waterbath dan didapati
ekstrak kering sebanyak 2,25 gram, selanjutnya dilakukan KLT uji
pendahuluan untuk mengetahui eluen yang cocok dilakukan untuk KLT
Preparatif.
Pada KLT uji pendahuluan dengan komposisi berbagai eluen, didapati
nilai Rf 0,56 pada eluen Kloroform : metanol : air (16 : 6 : 1) dan Rf 0,91, Rf
0,76, Rf 0,52, dan Rf 0.37 pada eluen Etil asetat : etanol : air (10 : 2 : 1).
Berdasarkan dari hasil diatas maka dapat disimpulkan bahwa eluen yang dapat
digunakan untuk KLT Preparatif yaitu eluen Etil asetat : etanol : air (10 : 2 : 1).
Pada KLT preparatif diperoleh 4 fraksi masing masing F1, F2, F3 dan
F4 selanjutnya dari fraksi fraksi tersebut dilakukan KLT dua dimensi untuk
mengetahui dari keempat fraksi tersebut yang mana merupakan senyawa murni
dan hasil dari KLT dua dimensi yang dilakukan dengan modifikasi eluen
menunjukkan bahwa pada fraksi satu (F1) merupakan senyawa tunggal atau

26

murni, dan dapat disimpulkan bahwa hasil dari KLT dua dimensi dapat
dilanjutkan dengan analisis spektrofotometri UV/ Vis dan Inframerah.
Data spektrum senyawa hasil isolasi menggunakan Spektrofotometri
Ultraviolet menunjukkan adanya serapan pada panjang gelombang () masing
masing pada fraksi F2, F3 dan F4 yaitu 207, 205 dan 204 nm, hasil ini
mengidentifikasi bahwa pada F2, F3 dan F4 terdapat suatu senyawa glikosida
yang sama jika dilakukan pengidentifikasian lebih lanjut, namun pada fraksi
satu (F1) yang diidentifikasi tidak nampak pada spektrofotometri ultraviolet,
namun karena pada KLT dua dimensi menunjukkan bahwa pada F1 merupakan
senyawa tunggal atau senyawa murni maka dilakukan analisa lanjutan pada
Spektrofotometri Inframerah.
Data

spektrum

memperlihatkan

pada

hasil
bilangan

analisa

spektrofotometri

gelombang

max

inframerah

3448,72

cm-1

mengidentifikasi adanya gugus Hidroksil (OH), pada bilangan gelombang v


max 2926,01 cm-1 merupakan serapan C-H alifatik, pada bilangan gelombang v
max 1745,58 cm-1 mengidentifikasi ( C = O) merupakan ester, pada bilangan
gelombang v max 1649,58 (C = C) merupakan senyawa karbonil, pada
bilangan gelombang v max 1575,64 mengidentifikasi adanya benzen dan pada
pada bilangan gelombang v max 1462,04 mengidentifikasi CH2 CH3 (metilmetilen). Gambar spektrofotometri inframerah mengidentifikasi bahwa hasil
isolasi mengandung gugus Hidroksil (OH), C-H alifatik,ester, senyawa
karbonil, benzen dan metil-metilen.

27

Berdasarkan data spektrum serapan inframerah pada Fraksi satu (F1)


menunjukkan bahwa senyawa pada F1 tersebut dapat menyerap radiasi UV
Vis, sehingga unuk pemastian perlu dilakukan pengkajian ulang. Demikian
pula pada F2, F3, dan F4 perlu dilakukan pengkajian ulang karena berdasarkan
hasil spektrum UV Vis perbedaan panjang gelombang pada fraksi tersebut
hampir sama menunjukkan adanya suatu senyawa yang sama pada fraksi
tersebut dan dugaan ini juga diperkuat pada hasil KLT 2 Dimensi dimana pada
masing masing fraksi F2, F3 dan F4 bukan merupakan senyawa tunggal/
murni.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil
isolasi senyawa kimia terhadap Biji Kluwak sebanyak 4 Fraksi, Fraksi 1
merupakan senyawa murni, berdasarkan hasil identifikasi Spektrofotometri UV
dan Spektrofotometri Inframerah menggambarkanadanyagugus OH (hidroksil),
C H alifatik, C = O ester, C = C, Benzen dan CH2 CH3(metil
metilen).Sehingga dapat dinyatakan bahwa senyawa tersebut merupakan
senyawa glikosida.
B. Saran
Ditinjau dari hasil yang diperoleh maka peneliti mengharapkan dimasa
yang akan datang dapat dilakukan penelitian lanjutan karena adanya suatu
senyawa yang sama pada F2, F3 dan F4 dan penelitian lanjutan terhadap fraksi
tersebut melalui elusidasi spektro lanjutan.

28

DAFTAR PUSTAKA
Aprianti, Dian, 2011, Aktivitas Antibakteri Ekstrak Biji Picung (Pangium edule
Reinw) dan Pengaruhnya Terhadap Stabilitas Fisiko Kimia, Mikrobiologi
dan Sensori Ikan Kembung (Rastrelliger neglectus), [Skripsi], Jakarta:
Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta.
Astuty, Widya, 2012, Kromatografi Lapis Tipis, (https://www.google.com) , diakses
tanggal 6 Januari 2014.
Eskaria Chandra, 2008, Ekstraksi Lemak Kasar Menggunakan Soxhlet Extractor,
(http://eskariachandra.wordpress.com) diakses tanggal 14 Januari 2014.
Frianka,
Hertyn,
2010,
Pengertian
Glikosida
Dan
Manfaatnya
(http://hertynfrianka.blogspot.com) diakses tanggal 06 Januari 2014.
Harborne, J.B., 1996, Metode Fitokimia,Terbitan Kedua, ITB, Bandung, halm1-7.
Ibrahim, Ismail, 2009, Identifikasi Komponen Kimia Ekstrak Daun Keluwek
(Pangium Edule Reinw) Dari Lajoa Kabupaten Soppeng, Poltekkes Makassar
: Makassar.
Kristianti, 2008, Kromatografi Lapis Tipis,(http://mypharmacyworld.blogspot.com)
diakses tanggal 21 Januari 2014.
Pratinida, Intan, 2008, Pemisahan Dan Pencirian Senyawa Aktif Daun Kepayang
Dan Pengaruhnya Pada Mortalitas Ulat Kubis Instar III, [Skripsi], Bogor:
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Pertanian Bogor.
Rahman, Abdul, 1985, Kromatografi Untuk Analisis Obat, Ghalia Indonesia :
Bandung, Halm 49 51.
Stahl, Egon, 1985, Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi, ITB :
Bandung.
Sudjadi dkk, 2008, Analisis Kuantitatif Obat, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Sudjadi, 1983, Penetuan Struktur Senyawa Organik, Ghalia Indonesia: Bandung.
Sumiar, Pratiwi dkk, 2006, Telaah Fitokimia Kluwak (Pangium edule Reinw),
[Skripsi], Fakultas Farmasi, Institut Teknologi Bandung:Bandung.

29

30

Watson, David G., 2010, Analisi Farmasi, Edisi 2, EGC : Jakarta, Halm 106
112.
Wiryowidagdo, sumali., 2008, Kimia dan Farmakologi Bahan Alam, Edisi 2,
EGC : Jakarta. Halm 28 34.
Ziska, dkk, 2012, Laporan Farmakognos II, Poltekkes Makassar : Makassar,
Halm 3 4.

LampiranI: Skema Kerja

Sampel Biji Kluwak


Ekstraksi MeOH

Ekstrak MeOH biji


Kluwak

Ampas

Disuspensi dengan H2O


Diekstraksi dengan Et2O
Fase H2O
Ekstraksi n-BuOH/ H2O

Ekstrak Et2O

Fase H2O

Ekstrak n-BuOH
Fraksinasi

KLT 2 Dimensi
Senyawa Murni
Spektrofotometri
UV/ Vis dan
Inframerah

31

32

Lampiran II:Metode Perhitungan Nilai Rf tiap noda pada KLT

a
b

Rf =
=
Catatan : Nilai b berbeda untuk setiap noda.

32

33

Lampiran III . Daftar nilai Rf dan warna noda KLT

Ekstrak n-butanol
Tabel 8:Nilai Rf ekstrak n-butanol dengan eluen CHCl3-MeOH-H2O (16 : 6 : 1)
Nilai Rf
Eluen
H2SO4
UV
Warna Noda
Wrana Noda
10 %
CHCl3-MeOH-H2O
0.56
hijau
0.56
Ungu
(16 : 6 : 1)

Tabel 9:Nilai Rf ekstrak n-butanol dengan eluen EtOAc-EtOH-H2O (10 : 2 : 1)


Nilai Rf
Eluen
UV
EtOAc-EtOH-H2O
(10 : 2 : 1)

0.91
0,76
0,52
0,37

Warna Noda

H2SO4
10 %

Warna Noda

0.91
0,76
0,52
0,37

Ungu
Coklat muda
Coklat muda
Coklat muda

33

34

Lampiran IV : Hasil Spektrum UV-Vis

34

35

Lampiran V: Hasil Spektrofotometri Inframerah

35

36

Lampiran IV. Gambar


A. Proses Ekstraksi

Gambar 1:Pengeringan Sampel Biji


Kluwak

Gambar 2:Ekstraksi Metode Soklet

B. Pengujian Busa dan pemisahan ekstrak n-butanol dengan sisa H2O

Gambar 3:Pengujian Busa

Gambar 4: Ekstrak n-butanol dan


sisa H2O

36

37

C. Pengeringan ekstrak

Gambar 5: Pengeringan ekstrak nbutanol

Gambar 6:Penimbangan ekstrak nbutanol

D. Kromatografi Lapis Tipis

Gambar 7: Ekstrak kering n-butanol

Gambar 8:Penotolan lempeng/ plat


KLT

38

Gambar 9: Ekstrak n-Butanol dengan Gambar


eluen CHCl3-MeOH-H2O
(16 : 6 : 1)
(10 : 2 : 1)

10:Ekstak
n-Butanol
denganEtOAc-EtOH-H2O

E. KLT Preparatif

Gambar11:Penotolan pada Plat Kaca


KLT

Gambar 12:Hasil bercak noda pada plat


kaca KLT yang tampak
pada UV 254 nm

39

Gambar 13:Hasil kerok plat kaca


KLT

Gambar 14:Fraksi KLT Preparatif

F. KLT 2 Dimensi

Gambar 15:Fraksi satu (F1)

40

G. Spektrofotometri Inframerah

Gambar 16: Proses Identifikasi Secara Spektrofotometri Inframerah