You are on page 1of 9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sorbitol
Sorbitol pertama kali ditemukan oleh ahli kimia dari Perancis yaitu Joseph
Boosingault pada tahun 1872 dari biji tanaman bunga ros. Proses hidrogenasi gula
menjadi sorbitol mulai berkembang pada tahun 1930. Pada tahun 1975 produsen
utama sorbitol adalah Roguette Freres dari Perancis. Secara alami sorbitol juga
dapat dihasilkan dari berbagai jenis buah.
Sorbitol dinyatakan GRAS (Generally Recognized As Safe) atau secara
umum dikenal sebagai produk yang aman oleh U.S. Food and Drug
Administration dan disetujui penggunaannya oleh Uni Eropa serta banyak negara
di seluruh dunia. Mencakup Australia, Austria, Kanada dan Jepang (Suara
merdeka, 2008).
Produksi sorbitol lokal selain untuk pemasaran dalam negeri juga sebagian
besar untuk diekspor. Ekspor sorbitol sejak tahun 1989 hingga tahun 1992
cenderung mengalami penurunan, hal ini diakibatkan semakin meningkatnya
permintaan dalam negeri.
Sorbitol atau dikenal juga hexitol dengan rumus kimia C6H14O6.

Gambar 2.1 Struktur Kima Sorbitol


(perry, 1999)
Walaupun ekspor terus ditingkatkan namun hingga saat ini Indonesia
masih terus melakukan impor.
Sorbitol adalah senyawa monosakarida polyhidric alcohol. Nama kimia
lain dari sorbitol adalah hexitol atau glusitol dengan rumus kimia C6H14O6.
Struktur molekulnya mirip dengan struktur molekul glukosa hanya yang berbeda
gugus aldehid pada glukosa diganti menjadi gugus alkohol. Sorbitol pertama kali

ditemukan dari juice Ash berry (Sorbus auncuparia L) di tahun 1872. Setelah itu,
sorbitol banyak ditemukan pada buah-buahan seperti apel, plums, pears, cherris,
kurma, peaches, dan apricots.
Zat ini berupa bubuk kristal berwarna putih yang higroskopis, tidak berbau
dan berasa manis, sorbitol larut dalam air, gliserol, propylene glycol, serta sedikit
larut dalam metanol, etanol, asam asetat, phenol dan acetamida. Namun tidak larut
hampir dalam semua pelarut organik.
Sorbitol dapat dibuat dari glukosa dengan proses hidrogenasi katalitik
bertekanan tinggi. Sorbitol umumnya digunakan sebagai bahan baku industri
barang konsumsi dan makanan seperti pasta gigi, permen, kosmetik, farmasi,
vitamin C, dan termasuk industri textil dan kulit (Othmer, 1960).
Berikut adalah kegunaan Sorbitol dalam industri :
- Bidang makanan
Ditambahkan pada makanan sebagai pemanis dan untuk memberikan
ketahanan mutu dasar yang dimiliki makanan tersebut selama dalam proses
penyimpanan. Bagi penderita diabetes, sorbitol dapat dipakai sebagai bahan
pemanis pengganti glukosa, fruktosa, maltosa, dan sucrosa. Untuk produk
makanan dan minuman diet, sorbitol memberikan rasa manis yang sejuk di mulut.
- Bidang Farmasi
Sorbitol merupakan bahan baku vitamin C dimana dibuat dengan proses
fermentasi dengan bakteri Bacillus suboxidant. Dalam hal lain, sorbitol dapat
digunakan sebagai pengabsorpsi beberapa mineral seperti Cs, Sr, F dan vitamin
B12. Pada konsentrasi tinggi sorbitol dapat sebagai stabilisator dari vitamin dan
antibiotik.
- Bidang Kosmetik dan pasta gigi
Penggunaan sorbitol sangat luas di bidang kosmetika, diantaranya
digunakan sebagai pelembab berbentuk cream untuk mencegah penguapan air dan
dapat memperlicin kulit. Untuk pasta gigi, sorbitol dapat dipergunakan sebagai
penyegar atau obat pencuci mulut yang dapat mencegah kerusakan gigi dan
memperlambat terbentuknya karies gigi.

- Industri Kimia
Sorbitol banyak dibutuhkan sebagai bahan baku surfaktan seperti
polyoxyethylene Sorbitan fatty acid Esters dan Sorbitan fatty Acid Esters. Pada
industri Polyurethane, sorbitol bersama dengan senyawa polyhidric alcohol lain
seperti glycerol merupakan salah satu komposisi utama alkyl resin dan rigid
polyurethane foams. Pada industri textil, kulit, semir sepatu dan kertas, sorbitol
digunakan sebagai softener dan stabilisator warna. Sedangkan pada industri rokok
sorbitol digunakan sebagai stabilisator kelembaban, penambah aroma dan
menambah rasa sejuk.
Aplikasi lain, sorbitol digunakan sebagai bahan baku pembuatan vitamin
C. Negara-negara barat mengaplikasikan sorbitol sebagai bahan baku pembuatan
vitamin C.

2.2 Sirup Glukosa


Sirup glukosa adalah produk yang dibuat dengan cara hidrolisis parsial
dari pati. Sirup glukosa yang mempunyai rasa manis dan tidak berwarna ini terdiri
dari glukosa, dekstrin, maltosa dan air. Rumus kimia dari glukosa adalah
C6H12O6. Bahan baku sirup glukosa sendiri diperoleh dari PT. Sorini Corporation.
Tabel 2.1 Komposisi sirup glukosa adalah sebagai berikut :
Komponen

Spesifikasi

Glukosa

50%

Maltosa

2%

Air

47,9%

Dekstrin

0,03%

Sumber: SII 0418-81

2.3 Sifat-sifat Bahan Baku dan Reaktan


2.3.1Sorbitol
Sifat-sifat Fisika :
- Specific gravity

: 1.472 (-5oC)

- Titik lebur

: 93 oC (Metasable form)
97,5 oC (Stable form)

- Titik didih

: 296oC

- Kelarutan dalam air

: 235 gr/100 gr H2O

- Panas Pelarutan dalam air

: 20.2 KJ/mol

- Panas pembakaran

: -3025.5 KJ/mol

Sifat-sifat Kimia :
- Berbentuk kristal pada suhu kamar
- Berwarna putih tidak berbau dan berasa manis
- Larut dalam air,glycerol dan propylene glycol
- Sedikit larut dalam metanol, etanol, asam asetat dan phenol
- Tidak larut dalam sebagian besar pelarut organik

(Perry, 1950)

2.3.2 Maltosa
Sifat fisik :
-

Rumus molekul

: C12H22O11

Densitas

: 1,54 g/ cm3

Titik lebur

: 102-103 oC

Titik didih

: 2173 K atau 899,85oC

Sifat-sifat kimia :
-

Larut dalam air

Tidak larut dalam eter dan alkohol


(perry, 1999)

2.3.3 Dekstrin
Sifat Fisik :
Rumus molekul

: C12H20O10

Berat molekul

: bervariasi

Penampakan

: Bubuk berwarna putih atau kuning

pH

: 5-7

Titik cair

: 178oC
(perry, 1999)

2.3.4 Glukosa
Sifat Fisik :
-

Rumus molekul

: C6H12O6

Berat molekul

: 180 g/ mol

Densitas

: 1,54 g/ cm3

Titik lebur

: 140-150 oC

Titik didih

: 146oC

Sifat kimia :
-

Larut dalam air

Larut dalam etanol dan metanol

Berasa manis

Berfungsi sebagai sumber energi

2.3.5 Katalis Raney Nickel


Sifat-sifat Fisika :
-

Komposisi Kimia
Ni,wt%

: 50%

Al, wt%

: 50%

Densitas pada fase solid, g cm-3

: 8,1

Densitas Partikel

: 3,32

Porosity

: 0,59

Purc Vol,cm3g-1

: 0,178

Berbentuk bubuk halus berwarna kelabu.

Suhu yang umum digunakan pada 70-100oC.


(perry, 1999)

Sifat-sifat Kimia :
-

Cukup resistensi terhadap dekomposisi, dapat disimpan dan digunakan


kembali dalam beberapa periode waktu.

Stabilitas termal (tidak terurai pada temperatur yang tinggi)

2.3.6 Hidrogen
Sifat-sifat Fisika :
-

Densitas

: 0,0899 gr/lt

Specific gravity

: 0,0694

Specific Volume

: 193 cuft/lb (21,1 oC)

Titik didih

: -252 oC

Temperatur dapat terbakar sendiri

: 580 oC

Sifat-sifat Kimia:
o Reaksi dengan oksigen akan menghasilkan air
o Hidrogen sangat reaktif terhadap senyawa halogen, reaksi dengan fluorin
membentuk senyawa HF
o Dengan nitrogen, hidrogen bereaksi membentuk amoniak
o Hidrogen bereaksi pada temperatur tertentu dengan sejumlah logam,
seperti lithium membentuk senyawa LiH
o Hidrogenasi asetaldehid menghasilkan etil alkohol
(perry,1950)
2.4 Pemilihan Proses
Proses pembuatan sorbitol bisa dilakukan dengan berbagai cara dan bahan
baku yang digunakan juga bermacam-macam, dengan kondisi operasi dan
konversi yang berbeda. Macam-macam proses pembuatan sorbitol dari sirup
glukosa:
1. Proses reduksi elektrolitik.
2. Proses hidrogenasi katalitik.
2.4.1 Proses reduksi elektrolitik
Bagian utama dari proses ini adalah elektrolitik cell yang merupakan
tempat terjadinya reduksi D-glukosa menjadi sorbitol. Biasanya pada bagian ini
dilengkapi dengan sumber arus yang tidak berfluktuasi. Elektroda yang dipakai
adalah amalgam sebagai katoda dan timbal sebagai anoda, sedangkan larutan yang
dipakai NaOH dan Na2SO4. Pada prinsipnya glukosa akan direduksi dengan H2
sebagai hasil proses elektrolisis diatas. Dari proses diatas akan dihasilkan sorbitol.
(Faith, 1975)

2.4.2. Proses Hidrogenasi katalitik


Proses pembuatan sorbitol dengan hidrogenasi katalitik dilakukan dengan
cara mereaksikan dextrosa dan gas hirogen bertekanan tinggi dengan
menggunakan katalis Raney nickel dalam reaktor, sehingga kontak yang terjadi
semakin baik.
Dari proses yang telah disebutkan diatas, maka dipilih proses hidrogenasi
katalitik untuk pembuatan sorbitol dengan pertimbangan-pertimbangan sebagai
berikut:
Tabel 2.2 Perbandingan antara Reduksi Elektronik dan Hidrogenasi
Katalitik
Parameter

Proses
Reduksi Elektrolitik

Hidrogenasi Katalitik

1. Segi proses

Bahan baku

Glukosa

Glukosa

Konversi reaksi

Rendah

Tinggi

Dalam proses reduksi

Dalam

proses

dibutuhkan waktu yang

hidrogenasi waktu yang

lama untuk mencapai

dibutuhkan

produk yang diinginkan.

mencapai proses yang

untuk

diinginkan lebih cepat.

produk

2. Segi ekonomi

Tinggi

Rendah

Kualitas

Untuk bahan baku dari

Bila

dibandingkan

sirupglukosa produk

dengan proses reduksi,

sorbitol yang dihasilkan

produk

kurang begitu bagus.

dihasilkan lebih bagus.

Harga dari electrode sangat

Bahan tambahan seperti

mahal.

gas hydrogen dan katalis

sorbitol

yang

nikel mudah dijangkau


dan murah serta efektif.

2.5 Deskripsi proses


Proses hidrogenasi katalitik terdiri dari beberapa tahap:
1. Tahap pencampuran bahan baku
2. Tahap reaksi hidrogenasi
3. Tahap pemurnian dan pemekatan
Proses reaksi dilakukan secara kontiniu, tekanan 68 atm dan temperatur
145oC, didalam reaktor dilengkapi dengan pengaduk, sparger gas H2, serta coil
yang bisa dilalui steam pemanas sekaligus air pendingin.

1). Tahap Pencampuran Bahan Baku


Pada tahap ini, bahan baku berupa sirup glukosa disimpan dalam tangki
penampung (tangki bahan baku F-101). Konsentrasi dari sirup glukosa telah
memenuhi standar yaitu 46-50% dan pH 7. Sirup glukosa dialirkan dari tanki
bahan baku menuju Heat Exchanger (L-106) dengan menggunakan pompa (L106) yaitu bertujuan untuk memanaskan terlebih dahulu temperatur bahan baku
tadi dari + 30oC menjadi 100 oC dengan media pemanas berupa steam. Kemudian
sirup glukosa panas tadi ditarik lagi dengan pompa (L-107) dan dialirkan dengan
tekanan yang lebih tinggi yaitu 68 atm menuju reaktor hidrogenasi. Pada saat
yang sama hidrogen dari tanki penyimpanan (F101) juga dialirkan dengan
menggunakan kompressor (C-103) melewati heat exchanger (E-102) diharapkan
temperaturnya 100oC, sehingga kedua reaktan tersebut bertemu pada titik
pencampur pada temperatur yang sama 100oC dan tekanan yang sama 68 atm.
Dan selanjutnya kombinasi kedua reaktan tadi mengalir menuju reaktor
hidrogenasi.

2). Tahap Reaksi Hidrogenasi


Dimana pada tahap ini terjadi reaksi antara sirup glukosa dengan gas H2
menghasilkan sorbitol. Hidrogen dan sirup glukosa yang telah dipanaskan dan
dinaikkan tekanannya masuk ke dalam reaktor dan akan melewati partikel-partikel
halus dari katalis yang tersusun fix bed di dalam reaktor. Reaksi ini dinamakan
hidrogenasi katalitik

karena

menggunakan katalis Raney

mempercepat reaksi yang memiliki kadar 95,5% Alloy.

nickel untuk

Mekanisme reaksi adalah:


C6H12O6 +

H2

C6H14O6

Dari reaksi diatas akan diperoleh produk berupa sorbitol, dan terdapat kandungan
air, maltosa, dekstrin dan sisa hidrogen. Setelah reaksi, produk tadi keluar melalui
outlet reaktor dan akan diturunkan tekanannya dengan menggunakan reducer (X202) hingga tekanan mencapai 10 atm. Setelah itu campuran produk tadi akan
mengalami proses pendinginan melalui cooler (E-301) hingga temperatur outlet
90oC. Setelah itu larutan campuran produk tadi akan masuk ke tahap pemurnian.

3). Tahap Pemurnian dan Pemekatan


Pada tahap ini akan dilakukan pemurnian sorbitol dan pemurnian dari gas
hidrogen sisa untuk di daur ulang kembali. Setelah melewati cooler campuran
produk tadi akan masuk menuju Separator-Flash Drum (D-302) untuk
memisahkan campuran gas hidrogen dari liquid campuran produk sorbitol.
Hidrogen yang telah terpisah akan masuk ke unit pressure swing adsorption
(PSA) (D-401 dan D-402) untuk dimurnikan kembali, dimana impuritis gas
hidrogen tadi akan tertahan di adsorber, sehingga diperoleh hidrogen yang lebih
murni. Setelah dimurnikan, hidrogen tadi akan dialirkan dengan menggunakan
blower (G-403) menuju kompressor (C-103) untuk dipergunakan kembali sebagai
reaktan. Sedangkan campuran sorbitol yang keluar dari bottom separator
diturunkan terlebih dahulu tekanannya hingga 1 atm lalu dialirkan dengan pompa
(L-304) menuju Evaporator (V-501).
Proses evaporator ini bertujuan untuk memekatkan larutan sorbitol.
Larutan sorbitol yang masuk ke evaporator akan diuapkan kadar airnya pada
kondisi operasi tekanan 1 atm dan temperatur 110oC. Pada tahap ini air yang
terkandung di dalam inlet evaporator akan diuapkan sebanyak 20%. Selanjutnya
larutan sorbitol dialirkan oleh pompa (L-502) menuju tanki penyimpanan produk.