You are on page 1of 119

Ciri-ciri dan Contoh Filum Arthropoda- Golongan Arthropoda mempunyai jumlah species

dan individu paling besar. Nama Arthropoda berasal dari kata arthros berarti sendi/ruas dan
podos berarti kaki. Jadi, Arthropoda berarti hewan yang mempunyai kaki beruas-ruas; hidupnya
di air, darat, tanah dan di lingkungan udara.

Gambar 8.37 Beberapa jenis Arthropoda


1) Ciri-Ciri Umum Arthropoda
Arthropoda termasuk golongan hewan triplobastik selomata, yaitu mempunyai rongga sejati dan
tiga lapisan tubuh. Tubuhnya berbuku-buku/ beruas-ruas, kakinya pun beruas-ruas, mempunyai
rangka luar (eksoskeleton) dari bahan kitin yang berguna untuk melindungi alat-alat tubuh bagian
dalam dan dapat memberikan bentuk tubuh. Tubuhnya dapat dibedakan atas kepala (caput), dada
(toraks) dan perut (abdomen). Jika dipotong menjadi dua, maka bersifat simetri bilateral.
Mulutnya terdapat pada bagian ujung anterior dan anus terdapat pada ujung posterior.
Mempunyai alat-alat tubuh yang sudah lengkap meliputi alat pencernaan, yaitu mulut,
kerongkongan, usus, dan anus. Respirasi dengan insang, trakea, permukaan tubuh, atau dengan
paru-paru buku.
2) Perkembangbiakan Arthropoda
Reproduksi hewan ini dilakukan secara aseksual dan seksual. Secara aseksual dengan melakukan
partenogenesis (terjadi reproduksi tanpa pembuahan oleh hewan jantan) dan paedogenesis
(terjadi reproduksi pada individu yang muda, yaitu pada larva). Jenis alat kelamin hewan ini
sudah terpisah.
3) Jenis-Jenis Arthropoda
Hewan ini dikelompokkan atas Crustaceae (udang-udangan), Insekta (serangga), Arachnoidea
(labah-labah),
dan
Myriapoda
(kaki
seribu).
a)
Ciri-ciri
Crustaceae
Crustaceae disebut juga sebagai kelompok udang-udangan, contohnya: udang, kepiting, dan
yuyu. Anda tentu sudah mengetahui tempat hidup kelompok hewan ini, yaitu di air laut, danau,
dan sungai.

Gambar 8.38 Contoh Crustacea


Tubuh hewan ini mempunyai rangka luar keras karena mengandung zat kitin dan kapur, sehingga
disebut sebagai hewan bercangkang. Antenanya berjumlah dua pasang, mempunyai kaki satu
pasang pada tiap ruas tubuh, sedangkan pada udang atau kepiting mempunyai 5 pasang kaki
jalan. Kepala dan dada menyatu disebut sefalotoraks. Bagian kepala dan dada dilindungi oleh
tameng, yaitu kulit keras yang disebut karapas. Kakinya dapat digunakan untuk berjalan,
berenang, atau menempel di perairan.
Sistem pencernaannya dimulai dari mulut, kerongkongan, lambung, usus, dan anus. Sisa
metabolismenya keluar melewati kelenjar hijau. Sistem sarafnya menggunakan susunan saraf
tangga tali, respirasinya menggunakan insang. Jenis kelamin Crustaceae sudah dapat dipisahkan
dan bersifat hermaprodit. Pembuahan terjadi secara internal, telur yang berisi zigot menetas
menjadi larva, selanjutnya tumbuh menjadi dewasa melalui pergantian kulit berkali-kali. Contoh
dari anggota ini adalah udang windu (Penaeus), udang galah (Macrobium resenbergi), udang air
tawar (Cambarus virilis), ketam (Parathelpusa tredenlata), kepiting (Portunus sexdentalus), dan
rajungan (Neptunus pelagicus). Tubuh hewan ini mempunyai rangka luar keras karena
mengandung zat kitin dan kapur, sehingga disebut sebagai hewan bercangkang. Antenanya
berjumlah dua pasang, mempunyai kaki satu pasang pada tiap ruas tubuh, sedangkan pada udang
atau kepiting mempunyai 5 pasang kaki jalan.
Kepala dan dada menyatu disebut sefalotoraks. Bagian kepala dan dada dilindungi oleh tameng,
yaitu kulit keras yang disebut karapas. Peranan Crustaceae lebih banyak menguntungkan bagi
kita, misalnya sebagai sumber protein hewani karena mengandung protein tinggi seperti udang,
kepiting, dan rajungan.
b) Ciri-ciri Insekta

Kelompok Insekta atau serangga mempunyai species sangat banyak, hidupnya di darat dan air.
Ukuran tubuhnya relatif kecil. Insekta sering disebut juga sebagai heksapoda, yaitu mempunyai
kaki enam (3 pasang). Tubuh dibedakan atas kepala, dada, dan perut. Pada kepala terdapat
sepasang antena yang dapat digunakan untuk membau dan meraba. Terdapat juga mulut, mata
majemuk (mata faset) ada yang bermata tunggal (oselus). Mulut insekta menurut fungsinya
dibedakan menjadi empat tipe, yaitu tipe penjilat dan pengisap (lalat rumah), tipe pengisap
(kupu-kupu), tipe penusuk dan pengisap (nyamuk), dan tipe penggigit (belalang).

Gambar 8.39 Macam-macam Insekta


Bagian dada terdiri atas 3 ruas dan terdapat 3 pasang kaki beruas-ruas, juga terdapat sayap.
Adapun pada perut terdapat 6 sampai 11 ruas, pada ruas belakang posterior sebagai alat
reproduksi. Pada Insekta betina terdapat alat peletak telur yang disebut ovipositor serta kantung
untuk menyimpan sperma. Respirasinya menggunakan pembuluh trakea, yaitu udara dari luar
masuk ke jaringan melalui pembuluh trakea. Jumlah jantungnya 5 buah dan sistem peredaran
darahnya bersifat terbuka. Sistem ekskresinya menggunakan pembuluh malphigi yang
mengelilingi anus. Daur hidup serangga ini mengalami perubahan bentuk yang disebut
metamorfosis. Akan tetapi ada jenis insekta tidak mengalami metamorfosis yang digolongkan
sebagai serangga ametabola, misalnya kutu buku (Lepisma).

Gambar 8.40 Metamorfosis Sempurna

Gambar 8.41 Metamorfosis tidak


sempurna
Metamorfosis tidak sempurna terjadi pada ordo Orthoptera, Hemiptera, dan Homoptera.
Kelompok Insekta ada dua kelas, berdasarkan ada tidaknya sayap, yaitu Insekta yang tidak
mempunyai sayap (apterygota) contohnya adalah kutu buku dan yang mempunyai sayap
(pterygota). Kelas ini dibagi lagi menjadi beberapa ordo dengan mengamati sayap dan mulutnya.
Tabel 8.1 Ordo Insekta

Ordo
Orthoptera

Isoptera

Hemiptera

Homoptera

Odonata

Ciri-Ciri

Contoh

Mempunyai 2 pasang sayap


Kecoa, belalang,Jangkrik
lurus, sayap depan tebal, tipe
mulut penggigit, mengalami
metamorfosis tak sempurna.
Semua sayapnya sama, tipe
Rayap, laron
mulut penggigit, metamorfosis
tak sempurna.
Mempunyai 2 pasang sayap,
Walang sangit,kutu busuk
sayap depan tebal, sayap
belakang tipis, metamorfosis tak
sempurna, tipe mulut penusuk
dan pengisap.
Memiliki 2 pasang sayap, sayap Kutu daun, kutuKepala
depan lebih keras dibandingkan
sayap belakang, tipe mulut
penusuk dan pengisap,
metamorfosis tak sempurna
Memiliki 2 pasang sayap tidak Capung
dilipat, sayap depan dan
belakang hampir sama, tipe
mulut pengunyah dan penggigit,

Coleoptera

Lepidoptera

Diptera

Hymenoptera

Siphonophtera

metamorfosis tidak sempurna.


Memiliki 2 pasang sayap depan Kepik air
tebal seperti perisai, sayap
belakang tipis, tipe mulut
penggigit, metamorfosis
sempurna.
Memiliki 2 pasang sayap yang Kupu-kupu
bersisik warna-warni, tipe mulut
pengisap, metamorfosis
sempurna.
Memiliki satu pasang sayap
Nyamuk, lalatRumah
tipis, tipe mulut penusuk dan
penjilat, metamorfosis
sempurna.
Memiliki 2 pasang sayap yang Semut, lebahMadu
berupa selaput tipis, tipe mulut
penggigit, metamorfosis
sempurna.
Tidak memiliki sayap, tubuhnya Kutu anjing,kutu kucing,kutu
pipih lateral, berkaki pendek dan tikus
kuat untuk melompat. Bermata
tunggal, tipe mulut menusuk dan
menghisap, metamorfosis
sempurna.

Apa peranan serangga dalam kehidupan? Beberapa jenis penyerbukan tanaman dibantu oleh
serangga, jenis serangga apa sajakah itu?Lebah madu dapat menghasilkan madu, ulat sutera
menghasilan sutera.
c) Ciri-ciri Arachnoidea (Labah-Labah)
Pada kelompok Arachnoidea, tubuhnya memiliki kepala (bersatu dengan dada disebut kepala
dada) dan perut. Pada kepala terdapat sepasang kelisera, bentuknya meruncing dan ujungnya
berlubang sebagai alat sengat berisi kelenjar racun, sepasang pedipalpus sebagai alat capit
berbentuk seperti gunting, dan empat pasang kaki; tidak mempunyai antena, bernapas dengan
paru-paru buku, trakea, atau kedua-duanya.
(1) Ciri-ciri Scorpionidae (Kala, Kalajengking) Tubuh Scorpionidae, terdiri atas bagian kepala
yang bersatu dengan dada (sefalotoraks) dan perut (abdomen) beruas-ruas, semakin ke belakang
semakin mengecil membentuk ekor. Pada sefalotoraks terdapat sepasang alat mulut seperti
penjepit yang disebut pedipalpi, fungsinya sebagai alat peraba sekaligus sebagai penangkap
mangsanya. Sepasang alat mulut bentuknya kecil disebut kelisera yang berfungsi untuk
mengunyah mangsanya, beberapa pasang mata tunggal besar atau kecil serta empat pasang kaki
pada bagian sefalotoraks.

Gambar 8.42 Kalajengking


Pada ruas-ruas abdomen bagian ekor paling ujung, bentuknya membulat dan meruncing,
ujungnya merupakan alat sengat yang mengeluarkan racun, berguna untuk melumpuhkan mangsa
yang telah ditangkapnya. Sedangkan pada abdomen depan bagian bawah terdapat lubang kecil
(stigma) sebagai alat respirasi yang berhubungan dengan saluran trakea.
(2) Ciri-ciri Arachnida (Labah-Labah)

Gambar 8.43 Labah-labah


Tubuh Arachnida (labah-labah) terdiri atas sefalotoraks dan abdomen yang tidak beruas-ruas,
bagian antara sefalotoraks dan abdomen meramping. Pada bagian sefalotoraks terdapat sepasang
kelisera yang dapat mengeluarkan racun. Fungsi racun ini untuk melumpuhkan mangsanya,
terdapat pedipalpus yang digunakan untuk menekan dan mengunyah mangsanya (makanan) dan
di antara pedipalpus terdapat lubang mulut kecil.
(3) Ciri-ciri Acarinae (Caplak)
Pada Acarinae (caplak) terdapat kepala, dada, dan abdomen yang menjadi satu dan tidak beruasruas, memiliki empat pasang kaki beruas-ruas. Caplak ada yang hidup sebagai parasit dan ada
pula yang bebas. Jika hidupnya sebagai parasit pada anjing, maka caplak betina akan menghisap
darah anjing hingga tubuhnya menggelembung. Bila hendak bertelur, maka akan meloloskan diri
dan memilih tempat untuk bertelur, kemudian mati.

Gambar 8.44 Caplak


Pada manusia, caplak dapat menyebabkan penyakit kudis, yaitu hidup parasit pada kulit. Caplak
ini menyebabkan rasa gatal pada kulit karena caplak betina saat bertelur membuat lubang parit
pada kulit dan telurnya diletakkan dalam parit.
d) Ciri-ciri Myriapoda

Gambar 8.45 (a) Keluwing dan (b) kelabang


Tubuh lipan atau kelabang hanya terdiri atas kepala dan badan. Tidak ada bagian dada. Pada
kepala terdapat sepasang mata tunggal, sepasang alat peraba besar, dan sepasang alat peraba
kecil yang beruas-ruas. Setiap ruas badan belakang terdapat kaki berpasangan. Myriapoda
melakukan respirasinya menggunakan saluran trakea yang bermuara pada lubang-lubang kecil
(stigma), letaknya pada dinding ruasruas tubuh. Lubang tersebut disebut spirakel. Sistem
peredaran darahnya terbuka dan letak jantung pada bagian punggung. Sistem sarafnya adalah
sistem saraf tangga tali. Kelas Myriapoda memilik dua ordo, yaitu sebagai berikut.
(1) Diplopoda
Tubuh hewan ini berbentuk silinder, jumlah segmennya sekitar 25100, setiap segmennya hanya
mempunyai sepasang kaki dan setiap abdomen mempunyai dua pasang kaki dan dua pasang
spirakel. Contohnya keluwing, makanan hewan ini berupa tumbuh-tumbuhan dan berkembang
biak dengan bertelur. Adapun makanan keluwing berupa sisa-sisa tumbuhan, sering terdapat di
tempat yang lembap pada pembuangan sampah. Jika kita mengganggu hewan ini, maka tubuhnya
akan segera menggulung.
(2) Chiplopoda
Hewan ini tergolong hewan pemangsa (predator), makanannya adalah cacing dan serangga.
Bentuk tubuhnya pipih, jumlah segmen bisa mencapai 177, setiap segmen mempunyai sepasang
kaki, kecuali pada satu segmen di belakang kepala dan dua segmen terakhir. Pada bagian kepala

terdapat sepasang mata. Masing-masing mata mengalami modifikasi menjadi cakar beracun.
Lipan atau kelabang bila bertemu mangsanya akan menyerang mangsanya dengan cara
menggigit menggunakan kaki beracun yang berguna untuk melumpuhkan mangsa.

Artikel Terkait
Artikel ini tidak memiliki referensi sumber tepercaya sehingga isinya tidak bisa
diverifikasi.
Bantulah memperbaiki artikel ini dengan menambahkan referensi yang layak.
Artikel yang tidak dapat diverifikasikan dapat dihapus sewaktu-waktu oleh Pengurus.
Tag ini diberikan tanggal 8 April 2010
?

Arthropoda

Rentang fosil: 5300 Ma


Pra

O
S
D
C
P
T
J
K
Pg

N
Cambrian Saat ini

Arthropoda yang sudah punah dan


yang masih ada

Klasifikasi ilmiah
Domain:
Eukaryota
Kerajaan:
Animalia
Upakerajaan: Eumetazoa
Superfilum:
Ecdysozoa
Filum:
Arthropoda
Latreille, 1829

Upafilum dan kelas

Upafilum
Trilobitomorpha
o Trilobita

Upafilum
Chelicerata

o Arachnida
o Xiphosura
o Pycnogonida
o Eurypterida

Upafilum
Myriapoda
o Chilopoda
o Diplopoda
o Pauropoda
o Symphyla

Upafilum
Hexapoda
o Insecta
o Entognatha

Upafilum
Crustacea
o Branchiopod
a
o Remipedia
o Cephalocarid
a
o Maxillopoda
o Ostracoda
o Malacostraca

Arthropoda adalah filum yang paling besar dalam dunia hewan dan mencakup serangga, labalaba, udang, lipan dan hewan sejenis lainnya. Arthropoda adalah nama lain hewan berbukubuku. Arthropoda biasa ditemukan di laut, air tawar, darat, dan lingkungan udara, termasuk
berbagai bentuk simbiosis dan parasit.
Karakteristik yang membedakan artropoda dengan filum yang lain yaitu : Tubuh bersegmen,
segmen biasanya bersatu menjadi dua atau tiga daerah yang jelas, anggota tubuh bersegmen
berpasangan (Asal penamaan Arthropoda), simetri bilateral, eksoskeleton berkitin. Secara
berkala mengalir dan diperbaharui sebagai pertumbuhan hewan, kanal alimentari seperti pipa
dengan mulut dan anus, sistem sirkulasi terbuka, hanya pembuluh darah yang biasanya berwujud
sebuah struktur dorsal seperti pipa menuju kanal alimentar dengan bukaan lateral di daerah
abdomen, rongga tubuh; sebuah rongga darah atau hemosol dan selom tereduksi.
Sistem syaraf terdiri atas sebuah ganglion anterior atau otak yang berlokasi di atas kanal
alimentari, sepasang penghubung yang menyalurkan dari otak ke sekitar kanal alimentari dan tali
syaraf ganglion yang berlokasi di bawah kanal alimentary, ekskresi biasanya oleh tubulus
malphigi. Tabung kosong yang masuk kanal alimentari dan material hasil ekskresi melintas
keluar lewat anus, respirasi dengan insang atau trakhea dan spirakel, tidak ada silia atau nefridia.
Sistem saraf anthropoda seperti pada annellida, terdapat bagian ventral tubuh berbentuk seperti
tangga tali.
Arthropoda memiliki empat kelas, diantaranya yaitu :
1. Kelas Myriapoda.
2. Kelas Crustacea.
3. Kelas Arachnida.
4. Kelas Insecta.
Arthropoda dalam dunia hewan merupakan filum yang terbesar di dunia. Empat dari lima bagian
spesies hewan adalah arthropoda, dengan jumlah di atas satu juta spesies modern yang
ditemukan dan rekor fosil yang mencapai awal Cambrian. Jumlah spesiesnya yaitu sekitar
900.000 spesies dengan beragam variasi. Jumlah ini kira-kira 80% dari spesies hewan yang
diketahui sekarang. Arthropoda dapat hidup di air tawar, laut, tanah, dan praktis semua
permukaan bumi dipenuhi oleh spesies ini. Arthropoda dianggap berkerabat dekat dengan
Annelida, contohnya adalah Peripetus di Afrika Selatan.
Arthropoda mungkin satu-satunya yang dapat hidup di Antartika dan liang-liang batu terjal di
pegunungan yang tinggi. Semua anggota filum ini mempunyai tubuh beruas-ruas dan kerangka
luar yang tersusun dari kitin. Rongga tubuh utama disebut hemocoel. Hemocoel terdiri dari
sejumlah ruangan kecil yang dipompa oleh jantung. Jantung terletak pada sisi dorsal dari
tubuhnya.

Arthropoda berasal dari bahasa Yunani, arthos yang artinya segmen/ruas dan poda yang artinya
kaki. Jadi, Arthropoda adalah hewan berkaki ruas. Semua jenis hewan yang termasuk filum
arthropoda memiliki tubuh dan kaki yang berruas-ruas. Tubuhnya tertutup dengan kitin sebagai
rangka luarnya.
Filum Arthropoda adalah filum yang paling besar dalam dunia hewan dan mencakup serangga,
laba-laba, udang, lipan dan hewan mirip lainnya. Arthropoda adalah nama lain hewan berbukubuku.
Empat dari lima bagian dari spesies hewan adalah Arthropoda, dengan jumlah di atas satu juta
spesies modern yang ditemukan dan rekor fosil yang mencapai awal Cambrian. Arthropoda biasa
ditemukan di laut, air tawar, darat, dan lingkungan udara, serta termasuk berbagai bentuk
simbiotis dan parasit. Hamper 90% dari seluruh jenis hewan yang diketahui orang adalah
Arthropoda. Arthropoda dianggap berkerabat dekat dengan Annelida, contohnya adalah
Peripetus di Afrika Selatan.
Sistem tubuh filum Arthropoda adalah:
1).

Pencernaan : saluran pencernaan dari mulut sampai anus.

2). Pernapasan : Insang pada hewan air dan trakea pada hewan darat. Tetapi sebagian besar
bernapas dengan trakea. Udara masuk ke dalam system pernapasan melalui celah kecil yang
disebut spirakel. Udang bernapas dengan insang, sedangkan laba-laba bernapas dengan paruparu buku.
3). Transport : Peredaran darah terbuka. Jantung terletak di bagian tubuh atas yang memompa
darah ke bagian dalam tubuh. Darah lalu kembali ke jantung secara difusi.
4).

Sistem saraf : Jaringan saraf tetapi bukan otak dan kepala.

5).

Pengeluaran : Sampah dikeluarkan melalui nefridia.

Beberapa ciri-ciri umum Arthropoda, antara lain sebagai berikut.


1). Semua Arthropoda memiliki perpanjangan tubuh (apendiks) bersendi, termasuk kaki dan
antenanya. Dengan adanya sendi dan perpanjangan tubuh, maka arthropoda dapat bergerak lebih
bebas dan lentur.
2). Tubuhnya simetri bilateral dan bersegmen-segmen. Pada beberapa spesies, segmen tubuh
ada yang menyatu membentuk kepala, dada, dan perut.
3). Semua Arthropoda memiliki kepala yang terpisah dengan dada. Namun, udang dan labalaba memiliki kepala dan dada yang menyatu membentuk sepalotoraks.

4).

Memiliki rangka luar (eksoskeleton) yang terbuat dari kitin.

5). Memiliki mata majemuk. Mata majemuk (faset) terdiri dari ribuan satuan penyusun mata
yang disebut omatidium. Beberapa jenis Arthropoda memiliki mata berlensa tunggal yang
disebut oselus yang hanya dapat membedakan keadaan gelap dan terang.
6). Alat pengeluaran arthropoda darat berupa buluh malpigi.
Anthropoda dapat dibagi menjadi 4 subfilum sebagai berikut:
1. A. Crustacea
Crustacea adalah suatu kelompok besar dari arthropoda, terdiri dari kurang lebih 52.000 spesies
yang terdeskripsikan, dan biasanya dianggap sebagai suatu subfilum. Kelompok ini mencangkup
hewan-hewan yang cukup dikenal seperti lobster, kepiting, udang, udang karang, serta teritip.
Mayoritas merupakan hewan akuatik, hidup di air tawar atau laut, walaupun beberapa kelompok
telah beradaptasi dengan kehidupan darat, seperti kepiting darat. Mayoritas dapat bebas bergerak,
walaupun beberapa takson bersifat parasit dan hidup dengan menumpang pada inangnya.
Ciri-ciri crustacea adalah sebagai berikut:
1). Tubuh crustacea bersegmen (beruas) dan terdiri atas sefalotoraks (kepala dan dada menjadi
satu) serta abdomen (perut). Bagian anterior (ujung depan) tubuh besar dan lebih lebar,
sedangkan posterior (ujung belakang)nya sempit.
2).

Pada bagian kepala terdapat beberapa alat mulut, yaitu:

a).

2 pasang antenna

b).

1 pasang mandibula, untuk menggigit mangsanya

c).

1 pasang maksila

d).

1 pasang maksilliped

3). Maksilla dan maksilliped berfungsi untuk menyaring makanan dan menghantarkan
makanan ke mulut.
4). Alat gerak berupa 5 pasang kaki (satu pasang setiap ruas pada abdomen) pada
cephalothoraks dan berfungsi untuk berenang, merangkak atau menempel di dasar perairan.
5). Tiap segmen tubuh ditutupi karapaks.
Sistem organ crustacea adalah sebagai berikut:
1).

Sistem Pencernaan

Makanan Crustacea berupa bangkai hewan-hewan kecil dan tumbuhan. Alat pencernaan berupa
mulut terletak pada bagian anterior tubuhnya, sedangkan esophagus, lambung, usus dan anus
terletak di bagian posterior. Hewan ini memiliki kelenjar pencernaan atau hati yang terletak di
kepala dan dada di kedua sis abdomen. Sisa pencernaan selain dibuang melalui anus, juga
dibuang melalui alat ekskresi disebut kelenjar hijau yang terletak di dalam kepala.
2).

Sistem Saraf

Susunan saraf Crustacea adalah tangga tali. Ganglion otak berhubungan dengan alat indera yaitu
antenna (alat paraba), statocyst (alat keseimbangan) dan mata majemuk (facet) yang bertangkai.
3).

Sistem Peredaran Darah

System peredaran darah Crustacea disebut peredaran darah terbuka. Artinya darah beredar tanpa
melaui pembuluh darah. Darah tidak mengandung hemoglobin, melainkan hemosiasin yang daya
ikatnya terhadap O2 (oksigen) rendah.
4).

Sistem Pernafasan

Pada umumnya Crustacea bernafas dengan insang. Kecuali Crustacea yang bertubuh sangat
kecil bernafas dengan seluruh permukaan tubuhnya.
5). Alat Reproduksi
Alat reproduksi pada umumnya terpisah, kecuali pada beberap Crustacea rendah. Alat kelamin
betina terdapat pada pasangan kaki ketiga. Sedangkan alat kelamin jantan terdapat pada
pasangan kaki kelima. Pembuahan terjadi secara eksternal (di luar tubuh).
Dalam pertumbuhannya, udang mengalami ekdisis atau pergantian kulit. Udang dewasa
melakukan ekdisis dua minggu sekali. Selain itu udang mampu melakukan autotomi (pemutusan
sebagian anggota tubuhnya). Misalnya: uadang akan memutuskan sebagian pangkal kakinya, bila
kita menangkap udang pada bagian kakinya. Kemudian kaki tersebut akan tumbuh kembali
melalui proses regenerasi.
Klasifikasi Crustacea adalah sebagai berikut:
Berdasarkan ukuran tubuhnya Crustacea dikelompokkan sebagai berikut:
1).

Entomostraca (udang tingkat rendah)

Kelompok Entomostraca umumnya merupakan penyusunan zooplankton, adalah melayanglayang di dalam air dan merupakan makanan ikan.
Hewan ini dikelompokan menjadi emapt ordo, yaitu:
a).

Branchiopoda

Contohnya: Daphnia pulex dan Asellus aquaticus.


Hewan ini sering disebut kutu air dan merupakan salah satu penyusun zooplankton. Pembiakan
berlangsung secara Parthenogenesis.
b).

Ostracoda

Contoh: Cypris candida, Codona suburdana.


Hidup di air tawar dan laut sebagai plankton, tubuh kecil dan dapat bergerak dengan antena.
c).

Copecoda

Contoh: Argulus indicus, Cyclops.


Hidup dia ir laut dan air tawar, dan merupakan plankton dan parasit, segmentasi tubuhnya jelas.
d).

Cirripedia

Contoh: Lepas atau Bernakel, Sacculina.


Tubuh dengan kepala dan dada ditutupi karapaks berbentuk cakram dan hidup di laut melekat
pada batu atau benda lain. Cirripedia ada yang bersifat parasit. Cara hidup Cirripedia beraneka
ragam. Salah satu diantaranya adalah Bernakel yang terdapat pada dasar kapal, perahu dan
tiang-tiang yang terpancang di laut atau mengapung di laut.
2).

Malakostraca (udang tingkat tinggi)

Hewan ini kebanyakan hidup di laut, adapula yang hidup di air tawar. Tubuhnya terdiri atas
sefalotoraks yaitu kepala dan dada yang bersatu serta perut (abdomen).
Hewan ini dikelompokan dalam tiga ordo, yaitu:
a).

Isopoda

Tubuh pipih, dorsiventral, berkaki sama.


Contoh:
-

Onicus asellus (kutu perahu)

Limnoria lignorum

Keduanya adalah pengerek kayu.


b).

Stomatopoda

Contoh: Squilla empusa (udang belalang).


Hidup di laut, bentuk tubuh mirip belalang sembah dan mempunyai warna yang mencolok.
Belakang kepala mempunyai karapaks. Kepala dilengkapi dengan dua segmen anterior yang
dapat bergerak, mata dan antena.
c).

Decapoda (si kaki sepuluh)

Yang termasuk ordo ini adalah udang dan ketam. Hewan ini mempunyai sepuluh kaki dan
merupakan kelompok udang yang sangat penting peranannya bagi kehidupan manusia. Decapoda
banyak digunakan sebagai sumber makanan yang kaya denganprotein. Contohnya adalah udang,
kepiting, ketam dan rajungan. Kepala dada menjadi satu (Cephalothorax) yang ditutupi oleh
karapakx. Tubuh mempunyai 5 pasang kaki atau sepuluh kaki sehingga disebut juga hewan si
kaki sepuluh. Hidup di air tawar, dan beberapa yang hidup di laut.
Beberapa contoh Decapoda berikut uraiannya, yaitu:
-

Udang
1. Penacus setiferus (udang windu), hidup di air payau, enak dimakan dan banyak
dibudidayakan.
2. Macrobrachium rasenbengi (udang galah), enak dimakan, hidup di air tawar dan banyak
dibudidayakan.
3. Cambarus virillis (udang air tawar)
4. Panulirus versicolor (udang karang), hidup di air laut dan tidak memiliki kaki catut.
5. Palaemon carcinus (udang sotong)

Ketam
1. Portunus sexdentatus (kepiting)
2. Neptunus peligicus (rajungan) / Pagurus sp.
3. Scylla serrata (kepiting)
4. Birgus latro (ketam kenari)

Peranan Crustacea bagi kehidupan manusia


Jenis Crustacea yang menguntungkan manusia dalam beberapa hal, antara lain:
1).

Sebagai bahan makanan yang berprotein tinggi, missal udang, lobster dan kepiting.

2). Dalam bidang ekologi, hewan yang tergolong zooplankton menjadi sumber makanan ikan,
misal anggota Branchiopoda, Ostracoda dan Copepoda.
Sedangkan beberapa Crustacea yang merugikan antara lain:
1).

Merusak galangan kapal (perahu) oleh anggota Isopoda.

2).

Parasit pada ikan, kura-kura, misal oleh anggota Cirripedia dan Copepoda

3).

Merusak pematang sawah atau saluran irigasi misalnya ketam.


1. B. Hexapoda / Insecta

Insekta berasal dari bahasa latin, insecti yang berarti serangga. Insekta termasuk salah satu
anggota dari fillum Arthropoda. Banyak anggota insekta yang dapat ditemukan disekitar kita
misalnya lalat, kupu-kupu, kecoak, jangkrik, semut, nyamuk dan belalang. Anggota insekta
sangat beragam, tetapi memiliki ciri khusus, yaitu kakinya berjumalah enam buah, sehingga
disebut juga hexapoda (hexa = enam, podos = kaki). Tubuh terbagi menjadi tiga bagian yaitu
kepala, dada, dan perut. Insekta merupakan satu-satnya invertebrate yang dapat terbang, dengan
ukuran tubuh yang beragam. Dengan habitata yang sangat luas insekta mempunyai peranan yang
penting dalam kehidupan manusia. Peranan yang menguntungkan anatar lain: penyerbukan
tanaman oleh lebah atau insekta lain, tetapi ada juga yangmerugukan misalnya: wereng coklat
menyerang hektaran tanaman padi.
Insekta memiliki beberapa ciri antara lain:
1). Tubuh terbagi menjadi tiga bagian, yaitu kaput (kepala), toraks ( dada), dan abodemen
(perut).
2). Memiliki sepasang kaki pada setiap segmen toraks, sehingga jumlah kakinya tiga pasang
dan berfungsi untuk berjalan.
3). Kebanyakan insekta memiliki sayap pada segmen kedua dan segmen ketiga di daerah dada,
pada jenis lain sayapnya tereduksi bahkan ada yang tidak memiliki sayap.
4). Makanan insekta ada yang berupa sisa organisme lain, ada yang hidup sebagai parasit
dalam tubuh (tumbuhan, hewan bahkan manusia), serta bersimbiosis dengan organisme lain.
5). Alat pernapasan insekta berupa trakea.
6). Alat ekresi berupa tubulus malpighi yang terletak melekat pada bagian posterior saluran
pencernaan.
7).

System sirkulasinay terbuka.

8). Organ kelamin insekta berumah uda artinya insekta jantan dan insekta betina terpisah, alat
kelaminnya terletak pada segmen terakhir dari abodemen.
9).

Fertilasi terjadi secara internal.

10). Insekta mengalami ekdisis pada tahap tertentu selama perkembangan hidupnya.
System organ insekta/Hexapoda antara lain:
1). Dada terdiri dari tiga segmen atau ruas yang terlihat jelas, yaitu dari depan prothoraks,
mesothoraks, dan metathoraks dan pada setiap segmen terdapat sepasang kaki, sayapnya
terdapat mesothoraks dan metathoraks. Pada insekta yang bersayap sepasang, sayap belakangnya
mereduksi, mengecil dan disebut halter yang berfungsi sebagai alat keseimbangan. Tubuh insekta
diperkuat dengan rangka luar atau eksoskelet dari chitine.
Susunan kaki pada insekta terdiri dari ruas-ruas yaitu:
a).

Panggul (coax)

b).

Gelang paha (trokanter)

c).

Paha (femur)

d).

Ruas betis (tibia)

e).

Ruas-ruas kaki (tarsus)

2).

Perut (abdomen)

Pada perut insekta ada sebelas segmen, pada stadium embrio segmen ditemukan lengkap, tetapi
pada bentuk dewasa segmen dibagian poeterior menjadi alat reproduksi. Abdomen dalam bentuk
dewasa tidak berkaki tetapi ada stadium larva mempunyai kaki. Pada abdomen terdapat spirakel,
yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea. Anatomi internal terdiri beberapa system
organ yang kompleks, yaitu system pencernaan, system pernapasan, system sirkulasi, system
peneluaran zat, dan system saraf.
a).

Sistem Pencernaan

Insekta memiliki system pencernaan yang lengkap dan organ yang jelas untuk perombakan
makanan dan penyerapan zat-zat makanan.
b).

Sistem Pernapasan

Insekta bernapas dengan system trakea yang berupa tabung bercabang yang dilapisi kitin.
Oksigen masuk secara langsung dari trakea ke sel-sel tubuh. System trakea membuka ke bagian

luar tubuh melalui spirakel, yaitu pori-pori yang dapat membuka dan menutup untuk mengatur
aliran udara dan membatasi hilangnya air.
c).

Sistem Sirkulasi

Sistem sirkulasi insekta berupa system sirkulasi terbuka dengan organ sebuah jantung pembuluh
yang berfungsi mempompa hemolimfa melalui sinus homosol (rongga tubuh).
d).

Sistem Pengeluaran Zat (Ekskresi)

Sistem pengeluaran insekta berupa tubulus melphigi yang melekat pada bagian posterior saluran
pencernaan.
e).

Sistem Saraf

Sistem saraf insekta terdiri dari pasangan tali saraf ventral dengan beberapa ganglia segmental.
Beberapa segmen ganglia anterior menyatu membentuk otak yang terletak dekat dengan anten,
mata, dan organ indera lain yang terpusat dikepala.
Berdasarkan ada atau tidaknya sayap, Insecta digolongkan menjadi 2, yaitu sebagai berikut.
1). Apterygota, tidak bersayap dan tidak mengalami metamorfosis. Contoh: Lepisma
sacharina (kutu buku).
2).

Pterygota, mempunyai sayap. Pterygota terbagi atas 2 kelompok sebagai berikut.

a).

Eksopterygota (metamorfosis tidak sempurana)

Metamorfosis tidak sempurna (nemimetabola), tidak ada perbedaan bentuk yang nyata antara
larva dan dewasa. Tahap perkembangannya adalah:
Telur

larva

dewasa.

Eksopterygota terdiri dari 4 ordosebagai berikut.


(1). Orthoptera, contoh: belalang daun, kecoa.
(2). Isoptera, contoh: capung.
(3). Hemiptera, contoh: walang sangit.
(4). Homoptera, contoh: wereng.
b).

Endopterygota (metamorfosis sempurna)

Metamorfosis sempurna, terdapat perbedaan bentuk yang nyata antara larva dan dewasa. Tahap
perkembangannya adalah:
Telur

larva (ulat)

kepompong (pupa)

dewasa (imago).

Endopterygota terdiri dari 6 ordo sebagai berikut.


(1). Coleoptera, contioh: kunang-kunang.
(2). Diptera, contoh: nyamuk, lalat.
(3). Hymenoptera, contoh: lebah madu.
(4). Siphonoptera, contoh: kutu kepala.
(5). Lepidoptera, contoh: kupu-kupu.
(6). Neuroptera, contoh: undur-undur.
Peranan Insekta / hexapoda yang menguntungkan adalah:

Kupu-kupu atau lalat dapat membantu mempercepat proses penyerbukan pada tanaman
berbuah.

Penghasil madu, yaitu lebah (Apis indica)

Penghasil bahan kain sutera, yaitu pupa kupu-kupu sutera (Bombyx mori).

Peranan insekta yang merugikan menusia adalah:

Vektor beberapa penyakit pada manusia, misalnya Plasmodium, penyebab penyakit

Menimbulkan gangguan pada manusia, misalnya kutu kepala (Pediculus capitis)

Sebagai hama tanaman pangan, misalnya wereng coklat (Nilaparvata lugens), walang
sangit (Leptocorisa acuta)

Perusak gabah, oleh kutu gabah (Rhyzoperta doninica).

Perusak produk berbahan buku alam, misalnya rayap (Helanithermis sp.), dapat
menghancurkan kayu-kayu karena didalam ususnya terdapat Protozoa yang bersimbiosis
yaitu Trichonympha yang menghasilkan enzim pengurai selulosa, dan kutu buku Lepisma
sacharina).

1. C. Myriapoda

Myriapoda adalah gabungan dari kelas Chilopoda dan Diplopoda dengan tubuh beruas-ruas dan
setiap ruas mempunyai satu pasang atau dua pasang kaki. Tubuh dapat dibagi menjadi dua
bagian yaitu kepala dan abdomen (perut). Hewan ini banyak dijumpai di daerah tropis dengan
habitat di darat terutama tempat yang benyak mengandung sampah, misalnya kebun dan di
bawah batu-batuan.
Ciri-ciri Myriapoda
1).

Tubuh bersegmen (beruas) tidak mempunyai dada jadi hanya kepala dan perut.

2).

Pada setiap ruas perut terdapat satu pasang atau 2 pasang kaki.

3).

Pada kepala terdapat 2 kelopak mata tunggal (ocellus), 1 pasang antena dan alat mulut.

4).

Susunan saraf tangga tali.

5). System pernapasan dengan trakea. Mempunyai spirakel yang terdapat pada setiap ruas
tubuhnya untuk keluar masuknya udara.
6).

System peredaran darah terbuka.

7). Alat kelamin jantan dan betina terpisah, cara perkembangbiakan dengan cara bertelur.
8).

Hidup di darat, misal di bawah batu, dalam tanah, humus atau tempat lembab lainnya.

Klasifikasi Myriapoda:
Dalam penggolongannya myriapoda merupakan gabungan dari dua kelas yakni:
1). Kelas Chilopoda
Contoh: kelabang: Lithobius forticatus dan Scolopendra morsitans.
Ciri-ciri Chilopoda:
a). Tubuh agak gepeng, terdiri atas kepala dan badan yang beruas-ruas (15 173 ruas). Tiap
ruas memiliki satu pasang kaki, kecuali ruas (segmen) di belakang kepala dan dua segmen
terakhirnya. Pada segmen di belakang kepala terdapat satu pasang taring bisa (maksiliped)
yang berfungsi untuk membunuh mangsanya. Pada kepala terdapat sepasang antena panjang
yang terdiri atas 12 segmen, dua kelompok mata tunggal dan mulut. Hewan ini memangsa hewan
kecil berupa insecta, mollusca, cacing dan binatang kecil lainnya, sehingga bersifat karnivora.
b). Alat pencernaan makanannnya sudah sempurna artinya dari mulut sampai anus. Alat
ekskresi berupa dua buah saluran malphigi.

c). Respirasi (pernafasan) dengan trakea yang bercabang-cabang dengan lubang yang terbuka
hamper pada setiap ruas.
d). Habitat (tempat hidup) di bawah batu-batuan/ timbunan tumbuhan yang telah membusuk.
Kelas ini sering disebut Sentipede.
2). Kelas Diplopoda
Contoh: kaki seribu (Julus nomerensis)
Ciri-cirinya Diplopoda:
a). Tubuhnya berbentuk silindris dan beruas-ruas (25 100 segmen) terdiri atas kepala dan
bahan. Setiap segmen (ruas) mempunyai dua pasang kaki, dan tidak mempunyai taring bisa
(maksiliped). Pada ruas ke tujuh, satu atau kadua kaki mengalami modifikasi sebagai oragan
kopulasi.
b).

Pada kepala terdapat sepasang antena yang pendek, dua kelompok meta tunggal.

c). Hidup di tempat yang lembab dan gelap dan banyak mengandung tumbuhan yang telah
membusuk.
d).

Respirasi dengan trakea yang tidak bercabang.

e).

Alat ekskresi berupa dua buah saluran malphigi.


1. D. Chelicerata

Chelicerata merupakan subfilum paling besar dalam Arthropoda, terdiri dari kelas Arachnida dan
Horseshoe crab (mimi).
Arachinida
Anggota Arachnida meliputi kalajenking, laba-laba, tungau atau caplak. Kebanyakan hewan ini
bersifat parasit yang merugikan menusia, hewan dan tumbuhan. Archnida bersifat karnivora
sekaligus prodator. Tempat hidupnya adalah di darat.
Ciri-ciri Arachnida :
1). Tubuh terbagi atas kepala-dada (sefalotoraks) dan perut yang dapat dibedakan dengan
jelas, kecuali Acarina.
2). Pada bagian kepala-dada tidak terdapat antenna, tetapi mempunyai beberapa pasang mata
tunggal, mulut, kelisera dan pedipalpus.
3).

Mempunyai 4 pasang kaki pada kepala-dada.

4). Alat ekskresi dilengkapi dengan saluran malphigi dan kelenjar coxal.
5). Alat pernapasan berupa trakea, paru-paru buku atau insang buku.
6). Alat kelamin jantan dan betina terpisanh, lubang kelamin terbuka pada bagian anterior
abdomen, pembuahan internal (di dalam).
7). System saraf tangga tali dengan ganglia dorsal (otak) dan tali saraf ventral dengan
pasangan-pasangan ganglia
8). Alat mulut dan alat pencernaan makanan terutama disesuiakan untuk mengisap serta
memiliki kelenjar racun.
9).

Habitat (tempat hidup) di darat, pada umumnya tetapi ada pula sebagai parasit.
1. a. Scorpionida

Contohnya:
-

Kalajengking (Vejovis sp, Hadrurus sp, Centrurus sp)

Ketonggeng (Buthus)

Hewan ini memiliki perut beruas0ruas dan ruas terakhir berubah manjadi alat pembela diri.
1. b. Arachnoida
Contohnya adalah segala macam laba-laba, antara lain :
-

Laba-laba jarring kubah (terdapat di Bostwana, Afrika Selatan)

Laba-laba primitive Liphistius (di rimba Asia Tenggara)

Laba-laba penjerat (di Malaysia)

Laba-laba pemburu (di Meksiko)

Laba-laba srigala

Laba-laba beracun Latrodectes natans dan Laxosceles recluse

Tarantula (Rhechostica hentz)

Umumnya laba-laba mempunyai perut tidak beruas-ruas.


1. c. Aracina

Contohnya:
-

Caplak kudis (Sacroptes scabiei)

Caplak unggas (Dermanyssus)

Caplak sapi (Boophilus annulatus)

Ungau (Dermacentor sp.)

Ciri khas yang terdapat pada tubuh hewan ini adalah tubuh tidak berbuku-buku, umumnya
parasit pada burung dan mamalia termasuk manusia.
Arachnida bermanfaat untuk pengendalian populasi serangga terutama serangga hama. Akan
tetapi hewan ini juga banyak merugikan manusia terutama hewan Acarina misalnya:
1. Caplak menyebabkan gatal atau kudis pada manusia
2. Psoroptes equi menyebabkan kudis pada ternak domba, kelinci, kuda.
Ododectes cynotis (tungau kudis telinga) menyerang anjinga dan kucing.
rthropoda berasal dari bahasa Yunani, yaitu arthro yang berarti ruas dan podos yang berarti kaki.
Jadi, Arthropoda berarti hewan yang kakinya beruas-ruas. Organisme yang tergolong filum
arthropoda memiliki kaki yang berbuku-buku. Hewan ini memiliki jumlah spesies yang saat ini
telah diketahui sekitar 900.000 spesies. Hewan yang tergolong arthropoda hidup di darat sampai
ketinggian 6.000 m, sedangkan yang hidup di air dapat ditemukan sampai kedalaman 10.000
meter.
1) Ciri-ciri filum Arthropoda
Arthropoda adalah hewan dengan kaki beruas-ruas dengan sistem saraf tali dan organ tubuh telah
berkembang dengan baik. Tubuh artropoda terbagi atas segmen-segmen yang berbeda dengan
sistem peredaran darah terbuka. Contoh : laba-laba, lipan, kalajengking, jangkrik, belalang,
caplak, bangsat, kaki seribu, udang, lalat / laler, kecoa.
Ukuran tubuh Arthropoda sangat beragam, beberapa diantaranya memiliki panjang lebih dari 60
cm., namun kebanyakan berukuran kecil.Begitu pula dengan bentuk Arthropoda pun beragam.
Hewan arthropoda memiliki bentuk tubuh simetri bilateral, triploblastik selomata, dan tubuhnya
bersegmen. Tubuh ditutupi lapisan kutikula yang merupakan rangka luar (eksosketelon).
Ketebalan kutikula sangan bervariasi, tergantung dari spesies hewannya. Kutikula dihasilkan
oleh epidermis yang terdiri atas protein dan lapisan kitin. Pada waktu serangga mengadakan
pertumbuhan, kutikula akan mengalami pengelupasan.
Kutikula berfungsi melindungi tubuh bagian dalam, memberi bentuk pada tubuh serangga dan
dapat menjadi tempat melekatnya otot, terutama yang berhubungan dengan alat gerak. Otot
serangga merupakan otot serat lintang yang susunannya sangat kompleks. Otot ini diperlukan
untuk melakukan gerakan yang cepat.
Tubuh Arthropoda terdiri atas caput (kepala), toraks(dada), dan abdomen (perut) yang

bersegmen-segmen. Pada laba-laba dan udang, kepala dan dadanya bersatu membentuk
sefalotoraks, tetapi ada juga spesies yang sulit dibedakan antara kepala, toraks, dan abdomennya,
seperti pada lipan. Pada tiap-tiap segmen tubuh ada yang dilengkapi alat gerak dan ada juga yang
tidak dilengkapi alat gerak.
Hewan arthropoda memiliki organ sensoris yang sudan berkembang, seperti mata, penciuman,
serta antena yang berfungsi sebagai alat peraba dan pencium. Tingkat perkembangannya sesuai
dengan kondisi lingkungan tempat hidupnya.
Sitem peredaran darah terdiri atas jantung di bagian dorsal. Sistem peredaran darahnya
merupakan sistem peredaran darah terbuka yang tidak memiliki kapiler darah. Jantung berfungsi
untuk memompa darah keseluruh tubuh. Hewan arthropoda yang hidup di air ada yang bernapas
dengan menggunakan insang, sistem trakea, paru-paru buku, atau pada beberapa spesies melalui
permukaan tubuh. Sistem ekskresi menggunakan saluran malpighi. Sistem saraf dinamakan
sistem saraf tangga tali karena terdiri atas dua ganglion dorsal yang memiliki dua saraf tepi.
Setiap saraf trepi dihubungkan oleh saraf melintang sehingga merupakan tangga tali. Sistem
pencernaan dimulai dari mulut, usus, dan anus. Mulut ada yang berfungsi untuk menjilat seperti
pada lalat, menusuk dan menghisap seperti pada nyamuk, serta menggigit seperti pada semut.
Anggota filum arthropoda dapat dibedakan menjadi hewan jantan dan betina. Fertilisasi
arthropoda terjadi secara internal. Telur banyak mengandung kuning telur yang tertutup oleh
cangkang. Hewan arthropoda ada yang mengalami metemorfosis sempurna, metemorfosis tidak
sempurna, dan ada yang tidak bermetamorfosis.
Sistem reproduksi Arthropoda umumnya terjadi secara seksual.Namun ada juga yang secara
aseksual, yaitu dengan partenogenesis. Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa
melalui fertilisasi (pembuahan). Individu yang dihasilkan bersifat steril.Organ reproduksi jantan
dan betina pada Arthropoda terpisah, masing-masing menghasilkan gamet pada individu yang
berbeda sehingga bersifat dioseus (berumah dua). Hasil fertilisasi berupa telur.
Cara hidup Arthropoda sangat beragam, ada yang hidup bebas, parasit, komensal, atau
simbiotik.Dilingkungan kita, sering dijumpai kelompok hewan ini, misalnya nyamuk, lalat,
semut, kupu-kupu, capung, belalang, dan lebah.
Habitat penyebaran Arthropoda sangat luas.Ada yang di laut, periran tawar, gurun pasir, dan
padang rumput.
2) Klasifikasi filum Arthropoda
Filum arthropoda dibagi menjadi empat kelas, yaitu Crustcea, Arachnida, Insecta, dan Myriapoda
(Chilopoda dan Diplopoda).
a. Kelas Crustcea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta= kulit) memiliki kulit yang keras. Udang, lobster, dan
kepiting adalah contoh kelompok ini. Umumnya hewan Crustacea merupakan hewan akuatik,
meskipun ada yang hidup di darat.
Hewan ini memiliki ciri khas, yaitu rangka luar dari kitin yang keras. Rangka luar ini keras
karena mengandung zat kapur. Hewan yang tergolong kelas Crustcea kebanyakan hidup di laut,
sperti kutu air, udang karang, dan kepiting. Selain itu ada pula yang hidup di air tawar atau di
darat pada tanah yang lembab.

Gambar : Struktur morfologi hewan Crustacea


Tubuh hewan kelas ini terdiri atas sefalotoraks dan abdomen. Pada kepala terdapat sepasang
mandibula dan dua pasang maksila. Pada toraks udang dan kepiting terdapat lima pasang kaki
yang terdiri atas satu pasang kaki ginting dan empat pasang kaki jalan. Kaki gunting berfungsi
untuk menjepit mangsanya. Pada setiap abdomen terdapat kaki renang. Pada ujung abdomen
terdapat kaki daun (uropod). Uropod terletak diantara sisi ekor yang mendatar (telson).
Crustacea dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu Entomostraca
dan Malacostraca. Beberapa Crustacea kecil hidup melayang-layang di laut, bersama binatang
kecilainnya membentuk zooplankton. Zooplankton Crustacea memiliki antenna panjang dan bulu
sikat yang dapat membantu memperluas bidang permukaan tubuhnya dan mencegah supaya
zooplankton tidak dapat tenggelam.
Selain spesies Crustacea yang hidup di air laut, terdapat juga beberapa Crustacea yang hidup di
air tawar. Contoh Crustacea kecil yang hidup di air tawar adalah Daphania pulex dan cyclop.
Daphania pulex memiliki ukuran tubuh yang sangat kecil dan cyclop pun memiliki ukuran yang
sangat kecil juga.
Entomostraca umunya sebagai zooplankton untuk memakan ikan. Spesies udang tingkat rendah,
seperti cyclop yang bermata satu dan kutu ikan (Argulus indicus) merupakan parasit pada
beberapa spesies ikan dan kepiting. Malacostraca merupakan
Crustacea tingkat tinggi dan merupakan bagian terbesar dari kelas Crustacea. Semua anggota
kelompok ini bersifat makroskopis.
Malacostraca ada yang hidup di laut dan ada pula yang hidup di air tawar. Malacostraca memiliki
mata faset dan memiliki pembungkus sefalotoraks yang dinamakan karapaks. Pernapasan
menggunakan insang yang terdapat di bawah karapaks. System pencernaan terdiri atas mulut
yang dilengkapi gigi yang kuat, esophagus, lambung, usus halus, kelenjar pencernaan, dan anus.
System peredaran darah pada Malacostraca merupakan system peredaran darah terbuka. Jantung
merupakan organ pada system peredaran darah Malacostraca. System ekskresi memiliki alat
yang dinamakan kelenjar hijau (green glands) yang berfungsi membuang zat-zat yang bersifat
sampah dari darah. Hewan ini memiliki system saraf tangga tali. Organ sensoris telah
berkembang dengan baik, seperti mata faset, antenna, dan alat keseimbangan pada dasar antenna
yang dinamakan statocyst.
Udang, lobster,dan kepiting merupakan hewan yang termasuk Malacostraca. Hewan-hewan
tersebut merupakan sepertiga dari keseluruhhan Crustacea. Udang, lobster,dan kepiting

dikelompokan di dalam ordo Decapoda, yaitu hewan yang memiliki sepuluh kaki. Jenis
Malacostraca diantaranya udang karang (Panulirus sp), udang yuyu (Paratelphusa convexa),
kepiting (Astracus cancer), udang belalang (Squilla sp), kutu kayu di laut (Lymnirua sp), dan
lobster (Honarus americanus).
b. Kelas Arachnida
Arachnoidea (dalam bahasa yunani, arachno = laba-laba) disebut juga kelompok laba-laba,
meskipun anggotanya bukan laba-laba saja. Kalajengking adalah salah satu contoh kelas
Arachnoidea yang jumlahnya sekitar 32 spesies. Ukuran tubuh Arachnoidea bervariasi, ada yang
panjangnya lebih kecil dari 0,5 mm sampai 9 cm. Arachnoidea merupakan hewan terestrial
(darat) yang hidup secara bebas maupun parasit. Arachnoidea yang hidup bebas bersifat
karnivora. Tubuhnya terdiri atas sefalotoraks, abdomen, dan 4 pasang kaki. Tidak memiliki
mandibula.
System pencernaan terdiri atas mulut, tenggorokan, lambung, usus halus, anus, dan kelenjar
racun untuk mematikan mangsanya. Respirasi dilakukan dengan paru-paru buku dan trakea.
System ekskresi memiliki saluran Malphigi. System sarafnya adalah system saraf tangga tali.
Hewan ini memiliki mata tunggal,tubuhnya berbuku dan dapat dibedakan menjadi hewan jantan
dan hewan betina. Fertilisasi terjadi secara internal dan tidak mengalami metamorfosis.
Pada bagian sefalotoraks dapat dibedakan menjadi dua bagian. Kedua bagian tersebut
dihubungkan oleh pedunkulus. Bagian kepala memiliki kelisera yang berfungsi menghancurkan
mangsanya. Kelisera ini berhubungan dengan kelenjar racun yang terletak di daerah kepala.
Selain itu, terdapat pedipalpus yang bentuknya menyerupai kaki dengan ujung bercakar.
Pedipalpus memiliki fungsi yang bermacam-macam bergantung pada spesiesnya. Pada
kalajengking, pedipalpus memiliki fungsi sebagai penangkap dan pemegang mangsa. Pada labalaba jantan, pedipalpus digunakan untuk menyalurkan sperma.
Arachnoidea dibedakan menjadi tiga ordo, yaitu Scorpionida, Arachnida, dan Acarina.
Scorpionida memiliki alat penyengat beracun pada segmen abdomen terakhir, contoh hewan ini
adalah kalajengking (Uroctonus mordax) dan ketunggeng ( Buthus after).
Arachnida, abdomen tidak bersegmen dan memiliki kelenjar beracun pada kaliseranya (alat
sengat), contoh hewan ini adalah Laba-laba serigala (Pardosa amenata), laba-laba kemlandingan
(Nephila maculata).
Ordo Arcarina adalah kelompok hewan tungau. Anggota ordo ini memiliki tubuh berbentuk
bulat telur tau bundar. Banyak spesies tungau merusak tumbuh-tumbuhan atau menjadi parasit
pada binatang dan manusia. Contoh kelompok ini adalah tungau kudis (Sarcoptes scabei) dan
tungau unggas (Argus sp).
c. Kelas Insecta
Insecta (dalam bahasa latin, insecti = serangga). Banyak anggota hewan ini sering kita jumpai
disekitar kita, misalnya kupu-kupu, nyamuk, lalat, lebah, semut, capung, jangkrik, belalang,dan

lebah. Ciri khususnya adalah kakinya yang berjumlah enam buah. Karena itu pula sering juga
disebut hexapoda. Insecta dapat hidup di bergagai habitat, yaitu air tawar, laut dan darat. Hewan
ini merupakan satu-satunya kelompok invertebrata yang dapat terbang.Insecta ada yang hidup
bebas dan ada yang sebagai parasit. Insecta sering disebut serangga atau heksapoda. Heksapoda
berasal dari kata heksa berarti 6 (enam) dan kata podos berarti kaki. Heksapoda berarti hewan
berkaki enam. Diperkirakan jumlah insecta lebih dari 900.000 jenis yang terbagi dalam 25 ordo.
Hal ini menunjukkan bahwa banyak sekali variasi dalam kelas insecta baik bentuk maupun sifat
dan kebiasaannya.
Tubuh Insecta dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kaput, toraks, dan abdomen. Kaput memiliki
organ yang berkembang baik, yaitu adanya sepasang antena, mata majemuk (mata faset), dan
mata tunggal (oseli). Insecta memiliki organ perasa disebut palpus. Insecta yang memiliki syap
pada segmen kedua dan ketiga. Bagian abdomen Insecta tidak memiliki anggota tubuh. Pada
abdomennya terdapat spirakel, yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea. Trakea
merupakan alat pernapasan pada Insecta. Pada abdomen juga terdapat tubula malpighi, yaitu alat
ekskresi yang melekat pada posterior saluran pencernaan. Sistem sirkulasinya terbuka. Organ
kelaminnya dioseus.

Gambar : Struktur morfologi dan anatomi belalang


Perkembangan Insecta dibedakan menjadi tiga :
Ametabola adalah perkembangan yang hanya berupa pertambahan ukuran saja tanpa perubahan
wujud. Contohnya kutu buku (lepisma saccharina)
Hemimetabola adalah tahap perkembangan Insecta yang tidak sempurna, dimana Insecta muda
yang menetas mirip dengan induknya, tetapi ada organ yang belum muncul, misalnya sayap.
Sayap itu akan muncul hingga pada saat dewasa hewan tersebut. Insecta muda disebut nimfa.
Ringkasan skemanya adalah telurnimfa (larva) dewasa (imago). Contoh Insecta ini adalah
belalang, kecoa (Periplaneta americana), jangkrik (gryllus sp), dan walang sangit (leptocorisa
acuta).
Holometabola adalah perkembangan Insecta dengan setiap tahap menunjukan perubahan wujud
yang sangat berbeda (sempurna). Tahapnya adalah sebagai berikut ; telurlarvapupadewasa.
Larvanya berbentuk ulat tumbuh dan mengalami ekdisis beberapa kali. Setalah itu larva
menghasilkan pelindung keras disekuur tubuhnya untuk membentuk pupa. Pupa berkembang

menjadi bagian tubuh seperti antena, sayap, kaki, organ reproduksi, dan organ lainnya yang
merupakan struktur Insecta dewasa. Selanjutnya, Insecta dewasa keluar dari pupa. Contoh
Insecta ini adalah kupu-kupu, lalat, dan nyamuk.
Berdasarkan sayap, Insecta dibedakan menjadi dua sub-kelas :
Apterigota (tidak bersayap), tubuh apterigota berukuran kecil sekitar 0,5 cm dan memiliki
antena panjang. Umumnya berkembang secara ametabola. Contoh hewan kelas ini adalah kutu
buku.
Pterigota (bersayap), merupakan kelompok insecta yang sayapnya berasal dari tonjolan luar
dinding tubuh yang disebut Eksopterigota. Kelompok lain yang sayapnya berasal dari tonjolan
dalam dinding tubuh disebut Endopterigota.
Eksopterigota dibedakan menjadi beberapa ordo bedasarkan tipe sayap, mulut, dan
metamorfosisnya. :

Orthoptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang sempit. Misalnya kecoa,
jangkrik, dan gansir.

Hemiptera memiliki dua pasang sayap yang tidak sama panjang. Contohnya walang sangit
(leptocorisa acuta) dan kutu busuk (cymex rotundus).

Homoptera memiliki dua pasang yang sama panjang.Contohnya wereng coklat (Nilaparvata
lugens), kutu daun (Aphis), dan kutu kepala (Pediculus humanus)

Odonata memiliki dua pasang sayap seperti jala. Contohnya capung (pantala).

Endopterigota dibedakan menjadi :


Coleptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang keras dan tebal. Misalnya
kumbang tanduk (Orycies rhinoceros) dan kutu gabah (Rhyzoperta diminica).

Hymenoptera memiliki dua pasang sayap yang seperti selaput, dengan sayap depan lebih besar
daripada sayap belakang. Misalnya semut rangrang (Oecophylla saragillina), semut hitam
(Monomorium sp.), lebah madu (Apis indica), dan tawon (Xylocopa latipes).

Diptera hanya memiliki sepasang sayap. Misalnya nyamuk (Culex sp.), nyamuk malaria
(Anopheles sp), nyamuk demam berdarah (Aedes Aegypti), lalat rumah (Musca domestica), lalat
buah (Drosophila melanogaster), dan lalat tse-tse (Glossina palpalis).

Lepidoptera memiliki dua pasang sayap yang bersisik halus dan tipe mulut mengisap.

Misalnya kupu-kupu sutera (Bombyx mori) dan kupu-kupu elang (Acherontia atropos)

d. Kelas Myriapoda (Chilopoda dan Diplopoda)


Dalam system klasifikasi dapat berbeda antara satu system dan yang lainnya. Hal ini terjadi
karena adanya perbedaan pendapat antara ilmuan di dunia pada system klasifikasi tertentu
Diplopoda dan Chilopoda merupakan tingkat kelas, sedangkan pada system lain Diplopoda dan
Chilopoda dikelompokkan dalam kelas Myriapoda.
Ciri-ciri ordo Diplopoda
Tubuh Diplopoda berbentuk bulat memanjang, memiliki banyak segmen. Tubuhnya ditutupi
lapisan yang mengandung garam kalsium dan warna tubuhnya mengkilap. Kepala memiliki dua
mata tunggal, sepasang antenna pendek, dan sepasang mandibula. Toraksnya pendek terdiri ats 4
segmen. Setiap segmen memiliki sepasang kaki, kecuali segmen pertama. Hewan kelompok ini
memiliki abdomen panjang, tersusun atas 25 hingga lebih dari 100 segmen, bergantung pada
spesiesnya. Setiap segmen memiliki 2 pasang spirakel, ostia (lubang), ganglion saraf, dan 2
pasang kaki yang terdiri atas tujuh ruas.
Hewan yang tergolong Diplopoda tidak memiliki system pencernaan yang lengkap. System
pencernaanya disusun oleh sustu saluran lurus dengan 2 atau 3 pasang kelenjar ludah. Di daerah
ujungnya terdapat 2 saluran Malphigi panjang untuk ekskresi. System peredaran darah pada
Diplopoda merupakan system peredaran darah terbuka. Alat reproduksinya dinamakan gonopod,
berada pada segmen yang ke-7. fertilisasi pada Diplopoda terjadi secara internal. Hewan betina
ordo ini membuat sarang untuk menyimpan telur.
Hewan ordo Diplopoda hidup di tempat gelap yang lembab, misalnya di bawah batu atau kayu
yang terlindungi dari matahari. Memiliki antenna yang digunakan untuk menunjukkan arah
gerak. Kakinya bergerak seperti gelombang sehingga pergerakkannya sangat lambat. Makanan
ordo Diplopoda adalah sisa tumbuhan atau hewan yang telah mengalami pembusukkan.
Jika ada bahaya, tubuhnya menggulung seperti benda mati sebagai upaya untuk mempertahankan
diri. Ordo ini memiliki kelenjar yang dapat menyemprotkan cairan yang mengandung sianida
dan iodium untuk mengusir musuhnya. Contoh ordo ini adalah kaki seribu (Spirobolus sp).

Gambar : Kaki seribu


Kaki seribu memiliki kaki yang banyak. Hewan ini mempunyai antenna dan sepasang mata.
Tubuhg kaki seribu terbagi atas segmen-segmen mirip cincin.

Ciri-ciri ordo Chilopoda


Ordo Chilopoda biasa hidup di tempat yang lembab, di bawah timbunan sampah atau daun-daun
yang membusuk. Chilopoda berkembang biak secara kawin dan pembuahannya internal.

Gambar : kelabang
Tubuh chilopoda berbentuk pipih memanjang dan berbuku-buku. Pada kepala terdapat antenna
yang beruas-ruas. Alat respirasinya adalah trakea yang bercabang-cabang ke seluruh bagiab
tubuhnya. Contoh hewan ini adalah lipan. Lipan dapat menaklukkan mangsanya dengan racun
yang berasal dari sepasang kaki pertamanya yang disebut cakar racun. Pada setiap segmen
terdapat sepasang kaki.
Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook
Posted under : Biologi
If you like this post then consider sharing it with others.

Guru NgeBlog
November 12, 2008
Phylum Arthropoda
Filed under: Klasifikasi gurungeblog @ 5:52 am
Tags: Arachnoidea, Arthropoda, Crustacea, Insecta., Myriapoda

arthropoda
Arthropoda (dalam bahasa latin, Arthra = ruas , buku, segmen ; podos = kaki) merupakan hewan
yang memiliki ciri kaki beruas, berbuku, atau bersegmen.Segmen tersebut juga terdapat pada
tubuhnya.Tubuh Arthropoda merupakan simeri bilateral dan tergolong tripoblastik selomata.
Ciri tubuh
Ciri tubuh Arthropoda meliputi ukuran, bentuk, struktur, dan fungsi tubuh.
Ukuran dan bentuk tubuh
Ukuran tubuh Arthropoda sangat beragam, beberapa diantaranya memiliki panjang lebih dari 60
cm., namun kebanyakan berukuran kecil.Begitu pula dengan bentuk Arthropoda pun beragam.
Struktur tubuh
Tubuh Arthropoda bersegmen dengan jumlah segmen yang bervariasi.Pada tiap segmen tubuh
tersebut terdapat sepasang kaki yang beruas.Segmen bergabung membentuk bagian tubuh, yaitu
Kaput (kepala), toraks (dada), dan abdomen (perut).
Ciri lain dari Arthropoda adalah adanya kutikula keras yang membentuk rangka luar
(eksoskeleton).Eksoskeleton tersusun dari kitin yang di sekresikan oleh sel kulit.Eksoskeleton
melekat pada kulit membentuk perlindungan tubuh yang kuat.
Eksoskeleton terdiri dari lempengan-lempengan yang dihubungkan oleh ligamen yang fleksibel
dan lunak.Eksoskeleton tidak dapat membesar mengikuti pertumbuhan tubuh.Oleh karena itu,
tahap pertumbuhan Arthropoda selalu diikuti dengan pengelupasan eksoskeleton lama dan
pembentukan eksoskeleton baru.Tahap pelepasan eksoskeleton disebut dengan molting atau
ekdisis.Hewan yang biasanya melakukan ekdisis misalnya kepiting, udang, dan laba-laba.
Sistem saraf Arthropoda berupa sistem saraf tangga tali berjumlah sepasang yang berada di
sepanjang sisi ventral tubuhnya.

Pada berbagai tempat di segmen tubuh, ada pembesaran saraf tangga tali yang disebut
ganglia.Ganglia berfungsi sebagai pusat refleks dan pengendalian berbagai kegiatan.Ganglia
bagian anterior yang lebih besar berfungsi sebagai otak.
Sistem pencernaan Arthropoda terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus.Mulutnya
dilangkapi dengan berbagai alat tambahan yang beragam, misalnya mandibula dan maksila pada
belalang.
Arthropoda bernapas dengan insang, trakea, atau paru-paru buku.Sisa metabolisme berupa cairan
dikeluarkan oleh organ ekskresi yang disebut saluran/tubula Malpighi, kelenjar ekskresi, atau
keduanya.Sistem sirkulasi Arthropoda bersifat terbuka.Sistem sirkulasi terdiri dari jantung,
pembuluh darah pendek, dan ruang disekitar organ tubuh yang disebut sinus atau hemosol.Darah
Arthropoda disebut juga hemolimfa.
Cara hidup dan habitat
Cara hidup Arthropoda sangat beragam, ada yang hidup bebas, parasit, komensal, atau
simbiotik.Dilingkungan kita, sering dijumpai kelompok hewan ini, misalnya nyamuk, lalat,
semut, kupu-kupu, capung, belalang, dan lebah.
Habitat penyebaran Arthropoda sangat luas.Ada yang di laut, periran tawar, gurun pasir, dan
padang rumput.
Reproduksi
Sistem reproduksi Arthropoda umumnya terjadi secara seksual.Namun ada juga yang secara
aseksual, yaitu dengan partenogenesis.
Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa melalui fertilisasi (pembuahan).Individu
yang dihasilkan bersifat steril.Organ reproduksi jantan dan betina pada Arthropoda terpisah,
masing-masing menghasilkan gamet pada individu yang berbeda sehingga bersifat dioseus
(berumah dua).Hasil fertilisasi berupa telur.
Klasifikasi
Arthropoda diklasifikasikan menjadi 20 kelas berdasarkan struktur tubuh dan kaki.Berikut ini
akan diuraikan empat kelas diantaranya yang paling umum, yaitu Kelas Arachnoidea,
Myriapoda, Crustacea, dan Insecta.
Arachnoidea

laba-laba
Arachnoidea (dalam bahasa yunani, arachno = laba-laba) disebut juga kelompok laba-laba,
meskipun anggotanya bukan laba-laba saja.Kalajengking adalah salah satu contoh kelas
Arachnoidea yang jumlahnya sekitar 32 spesies.Ukuran tubuh Arachnoidea bervariasi, ada yang
panjangnya lebih kecil dari 0,5 mm sampai 9 cm.Arachnoidea merupakan hewan terestrial
(darat) yang hidup secara bebas maupun parasit.Arachnoidea yang hidup bebas bersifat
karnivora.Arachnoidea dibedakan menjadi tiga ordo, yaitu Scorpionida, Arachnida, dan
Acarina.Scorpionida memiliki alat penyengat beracun pada segmen abdomen terakhir, contoh
hewan ini adalah kalajengking (Uroctonus mordax) dan ketunggeng ( Buthus after).Pada
Arachnida, abdomen tidak bersegmen dan memiliki kelenjar beracun pada kaliseranya (alat
sengat), contoh hewan ini adalah Laba-laba serigala (Pardosa amenata), laba-laba kemlandingan
(Nephila maculata).Acarina memiliki tubuh yang sangat kecil, contohnya adalah caplak atau
tungau (Acarina sp.).
Berikut adalah ciri-ciri dari salah satu hewan Arachnoidea yang sering kita jumpai, yaitu labalaba.Tubuhnya terdiri dari dua bagian, yaitu sefalotoraks (kepala-dada) pada bagian anterior dan
abdomen pada bagian posterior.Sefalotoraks adalah penyatuan tubuh bagian sefal atau kaput
(kepala) dan bagian toraks (dada).Pada sefalotoraks terdapat sepasang kalisera (alat sengat),
sepasang pedipalpus (capit), dan enam pasang kaki untuk berjalan.Kalisera dan pedipalpus
merupakan alat tambahan pada mulut.
Pada bagian abdomen (opistosoma) laba-laba terdiri dari mesosoma dan metasoma.Pada bagian
posterior abdomen terdapat spineret yang merupakan organ berbentuk kerucut dan dapat berputar
bebas.Didalam spineret terdapat banyak spigot yang merupakan lubang pengeluaran kelenjar
benang halus atau kelenjar benang abdomen.Kelenjar benang halus mensekresikan cairan yang
mengandung protein elastik.Protein elastik tersebut akan mengeras di udara membentuk benang
halus yang digunakan untuk menjebak mangsa.
Laba-laba bernapas dengan paru-paru buku atau trakea.Paru-paru buku adalah organ respirasi
berlapis banyak seperti buku dan terletak pada bagian abdomen.Ekskresi laba-laba dilakukan
dengan tubula ( tunggal = tubulus ) Malpighi.Tubula Malpighi merupakan tabung kecil panjang
dan buntu dan organ ini terletak di dalam hemosol yang bermuara ke dalam usus.Selain Tubula

Malpighi, ekskresi lainnya dilakukan dengan kelenjar koksal.Kelenjar koksal merupakan


kelenjar ekskretori buntu yang bermuara pada daerah koksa (segmen pada kaki insecta).
Myriapoda
Myriapoda (dalam bahasa yunani, myria = banyak, podos = kaki) merupakan hewan berkaki
banyak.Hewan kaki seribu adalah salah satunya yang terkadang kita lihat di lingkungan sekitar
kita.Myriapoda hidup di darat pada tempat lembap, misalnya di bawah daun, batu, atau
tumpukan kayu.Bagian tubuh Myriapoda sulit dibedakan antara toraks dan abdomen.Tubuhnya
memanjang seperti cacing.
Pada kaput terdapat antena, mulut, dan satu pasang mandibula (rahang bawah), dua pasang
maksila (rahang atas), dan mata yang berbentuk oseli (mata tunggal).Tubunya bersegmen dengan
satu hingga dua pasang anggota badan pada tiap segmennya.Setiap segmen terdapat lubang
respirasi yang disebut spirakel yang menuju ke trakea.Ekskresinya dengan tubula
malpighi.Myriapoda bersifat dioseus dan melakukan repsroduksi seksual secara
internal.Myriapoda dibedakan menjadi dua ordo, yaitu Chilopoda dan Diplopoda.
Chilopoda

kelabang
Kelompok hewan ini dikenal sebagai kelabang.Tubuhnya memanjang dan agak pipih.Pada
kepalanya terdapat antena dan mulut dengan sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada
tiap segmen tubuhnya terdapat kaki dan sepasang spirakel.Pasangan pertama kaki termodifikasi
menjadi alt beracun.Alat penyengat digunakan unutk menyengat musuh atau
pengganggunya.Sengatannya menimbulkan bengkak dan rasa sakit.Contoh hewan ini adalah
kelabang (scutigera sp.).
Diplopoda
Hewan pada ordo ini dikenal dengan kaki seribu, meskipun jumlah kakinya bukan berjumlah
seribu.Ada yang menyebutkan nama lain seperti keluwing.Tubuhnya bulat panjang.Mulutnya

terdiri dari dua pasang maksila dan bibir bawah.Pada tiap segmen tubuhnya terdapat dua pasang
kaki dan dua pasang spirakel.Diplopoda tidak memiliki cakar beracun karenanya hewan ini
bersifat hebivora atau pemakan sisa organisme.Gerakkan hewan ini lambat dengan kaki yang
bergerak seperti gelombang.Bila terganggu hewan ini akan menggulungkan tubuhnya dan purapura mati.Contoh hewan ini adalah kaki seribu(lulus sp.).
Crustacea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta = kulit) memiliki kulit yang keras.Udang, lobster, dan
kepiting adalah contoh kelompok ini.
Umumnya hewan Crustacea merupakan hewan akuatik, meskipun ada yang hidup di
darat.Crustacea dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu
Entomostraca dan Malacostraca.
Entomostraca
Entomostraca adalah crustacea yang berukuran mikroskopik, hidup sebagai zooplankton atau
bentos di perairan, dan juga ada yang sebagai parasit.Contoh hewan ini adalah Daphnia, Cypris
virens, dan Cyclops sp.
Malacostraca

lobster
Malacostraca adalah crustacea yang berukuran lebih besar dari pada entomostraca.Hewan yang
termasuk kelompok ini adalah Udang, lobster, dan kepiting.Berikut akan dibahas sedikit
mengenai urain hewan kelompok satu ini.
Udang memiliki ekssoskeleton yang keras untuk melindungi tubuhnya.Tubuhnya terdiri dari dua

bagian, yaitu kaput dan toraks yang menyatu membentuk sefalotoraks, serta abdomen.Dibagian
sefalotoraks dilindungi oleh eksoskeleton yang keras berupa karapaks.Karapaks memiliki duri di
ujung anterior yang disebut rostrum.Di dekat rostrum terdapar mata faset ( majemuk) yang
bertangkai.Pada kaput sefalotoraks merupakan penyatuan lima segmen.Dibagian kaput terdapat
sepasang antenula, sepasang antena, dan tiga pasang bagian mulut.Antenula berfungsi sebagai
alat peraba, sedangkan antena sebagai alat keseimbangan tubuh.Tiga pasang mulut terdiri dari
sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada bagian toraks terdiri dari delapan segmen,
terdapat tiga pasang maksiliped, sepasang seliped, dan empat pasang kaki jalan(periopod).
Maksiliped tersebut berfungsi sebgai penyaring makanan.Seliped berfungsi untuk mencari
makanan dan melindungi diri dari musuh.Pada bagian abdomen terdapat lima pasang kaki renang
(pleopod).Pada ujung posterior terdapat telson dan sepasang alat kemudi untuk berenang
(urupod).Pada udang jantan, pasangan pleopod 1 dan 2 bersatu menjadi gonopod.Gonopod
berfungsi sebagai penyalur sperma saat kopulasi.Sedangkan pada wanita berfungsi untuk
melekatkan telur dan membawa anaknya.Saluran pencernaan udang terdiri dari mulut, esofagus,
lambung, usus, dan anus.Mulut dan esofagus terletak di bagian bawah sefalotoraks.Lambung
( terletak di sefalotoraks ) dan usus ( terletak di abdomen ) berada disepanjang bagian dorsal
tubuh.Hati yang merupakan kelanjar pencernaan terletak di bagian toraks dan abdomen.makanan
udang berupa berudu, larva, serangga, dan ikan-ikan kecil.Sisa metabolisme dikeluarkan melalui
alat kelenjar hijau yang terletak di kepalanya.Pernapasan dilakukan dengan insang yang terdapat
di bagian ventral tubuhnya dekat kaki.Sistem peredaran darah terdiri dari jantung, pembuluh
darah, dan sinus yang rongganya berdinding tipis.Organ kelamin bersifat dioseus.
Insecta

kupukupu
Insecta (dalam bahasa latin, insecti = serangga).Banyak anggota hewan ini sering kita jumpai
disekitar kita, misalnya kupu-kupu, nyamuk, lalat, lebah, semut, capung, jangkrik, belalang,dan
lebah.Ciri khususnya adalah kakinya yang berjumlah enam buah.
Karena itu pula sering juga disebut hexapoda.
Insecta dapat hidup di bergagai habitat, yaitu air tawar, laut dan darat.Hewan ini merupakan satusatunya kelompok invertebrata yang dapat terbang.Insecta ada yang hidup bebas dan ada yang

sebagai parasit.
Tubuh Insecta dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kaput, toraks, dan abdomen.Kaput memiliki
organ yang berkembang baik, yaitu adanya sepasang antena, mata majemuk (mata faset), dan
mata tunggal (oseli).Insecta memiliki organ perasa disebut palpus.
Insecta yang memiliki syap pada segmen kedua dan ketiga.Bagian abdomen Insecta tidak
memiliki anggota tubuh.Pada abdomennya
terdapat spirakel, yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea.Trakea merupakan alat
pernapasan pada Insecta.Pada abdomen juga terdapat tubula malpighi, yaitu alt ekskresi yang
melekat pada posterior saluran pencernaan.Sistem sirkulasinya terbuka.Organ kelaminnya
dioseus.
*Perkembangan Insecta dibedakan menjadi tiga :
Pertama Ametabola adalah perkembangan yang hanya berupa pertambahan ukuran saja tanpa
perubahan wujud.Contohnya kutu buku (lepisma saccharina)
Kedua Hemimetabola adalah tahap perkembangan Insecta yang tidak sempurna, dimana Insecta
muda yang menetas mirip dengan induknya, tetapi ada organ yang belum muncul, misalnya
sayap.Sayap itu akan muncul hingga pada saat dewasa hewan tersebut.
Insecta muda disebut nimfa.Ringkasan skemanya adalah telur nimfa (larva) dewasa
(imago).Contoh Insecta ini adalah belalang, kecoa (periplaneta americana), jangkrik (gryllus sp.),
dan walang sangit (leptocorisa acuta).
Ketiga Holometabola adalah perkembangan Insecta dengan setiap tahap menunjukan perubahan
wujud yang sanagt berbeda (sempurna).
Tahapnya adalah sebagai berikut ; telur larva pupa dewasa.Larvanya berbentuk ulat tumbuh
dan mengalami ekdisis beberapa kali.
Setalah itu larva menghasilkan pelindung keras disekuur tubuhnya untuk membentuk pupa..Pupa
berkembang menjadi bagian tubuh seperti antena, sayap, kaki, organ reproduksi, dan organ
lainnya yang merupakan struktur Insecta dewasa.Selanjutnya, Insecta dewasa keluar dari
pupa.Contoh Insecta ini adalah kupu-kupu, lalat, dan nyamuk.
*Berdasarkan sayap,Insecta dibedakan menjadi dua sub-kelas :
Pertama Apterigota (tidak bersayap), tubuh apterigota berukuran kecil sekitar 0,5 cm dan
memiliki antena panjang.Umumnya berkembang secara ametabola.Contoh hewan kelas ini
adalah kutu buku.
Kedua Pterigota (bersayap), merupakan kelompok insecta yang sayapnya berasal dari tonjolan
luar dinding tubuh yang disebut Eksopterigota.Kelompok lain yang sayapnya berasal dari
tonjolan dalam dinding tubuh disebut Endopterigota.
Eksopterigota dibedakan menjadi beberapa ordo bedasarkan tipe sayap, mulut, dan
metamorfosisnya :
- Orthoptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang sempit.Misalnya kecoa,

jangkrik, dan gansir


- Hemiptera memiliki dua pasang sayap yang tidak sama panjang.Contohnya walang sangit
(leptocorisa acuta) dan kutu busuk (cymex rotundus)
- Homoptera memiliki dua pasang yang sama panjang.Contohnya wereng coklat (Nilaparvata
lugens), kutu daun (Aphis), dan kutu kepala (Pediculus humanus)
- Odonata memiliki dua pasang sayap seperti jala.Contohnya capung (pantala).
Endopterigota dibedakan menjadi :
- Coleptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang keras dan tebal.Misalnya
kumbang tanduk (Orycies rhinoceros) dan kutu gabah (Rhyzoperta diminica)
- Hymenoptera memiliki dua pasang sayap yang seperti selaput, dengan sayap depan lebih besar
daripada sayap belakang.
Misalnya semut rangrang (Oecophylla saragillina), semut hitam (Monomorium sp.), lebah madu
(Apis indica), dan tawon (Xylocopa latipes)
- Diptera hanya memiliki sepasang sayap.Misalnya nyamuk (culex sp.), nyamuk malaria
(Anopheles sp), nyamuk demam berdarah (Aedes Aegypti), lalat rumah (Musca domestica), lalat
buah (Drosophila melanogaster), dan lalat tse-tse (Glossina palpalis)
- Lepidoptera memiliki dua pasang sayap yang bersisik halus dan tipe mulut mengisap.Misalnya
kupu-kupu sutera (Bombyx mori) dan kupu-kupu elang (Acherontia atropos)
Peran Arthropoda bagi manusia

kepiting
Berbagai jenis Arthropoda memberikan keuntungan dan kerugian bagi manusia.Peran arthropoda
yang menguntungkan manusia misalnya dibidang pangan dan sandang yaitu sebagai berikut :
-Sumber makanan yang mengandung protein hewani tinggi.Misalnya Udang windu (Panaeus
monodon), rajingan (portunus pelagicus), kepiting (scylla serrata), dan udang karang (panulirus
versicolor)
-Penghasil madu, yaitu lebah madu (Apis indica)
-Bahan industri kain sutera, yaitu pupa kupu-kupu sutera (Bombyx mori)

Sementara yang merugikan manusia anatara lain :


-Vektor perantara penyakit bagi manusia.Misalnya nyamuk malaria, nyamuk demam berdarah,
lalat tsetse sebagai vektor penyakit tidur, dan lalat rumah sebagai vektor penyakit tifus.
-Menimbulkan gangguan pada manusia.Misalnya caplak penyebab kudis, kutu kepala, dan kutu
busuk
-Hama tanaman pangan dan industri.Contohnya wereng coklat dan kumbang tanduk
-Perusak makanan.Contohnya kutu gabah
-Perusak produk berbahan baku alam.Contohnya rayap dan kutu buku

Arthropoda
Arthropoda (dalam bahasa latin, Arthra = ruas , buku, segmen ; podos = kaki) merupakan hewan
yang memiliki ciri kaki beruas, berbuku, atau bersegmen.Segmen tersebut juga terdapat pada
tubuhnya.Tubuh Arthropoda merupakan simeri bilateral dan tergolong tripoblastik selomata.
Ciri tubuh
Ciri tubuh Arthropoda meliputi ukuran, bentuk, struktur, dan fungsi tubuh.
Ukuran dan bentuk tubuh
Ukuran tubuh Arthropoda sangat beragam, beberapa diantaranya memiliki panjang lebih dari 60
cm., namun kebanyakan berukuran kecil.Begitu pula dengan bentuk Arthropoda pun beragam.
Struktur tubuh
Tubuh Arthropoda bersegmen dengan jumlah segmen yang bervariasi.Pada tiap segmen tubuh
tersebut terdapat sepasang kaki yang beruas.Segmen bergabung membentuk bagian tubuh, yaitu
Kaput (kepala), toraks (dada), dan abdomen (perut).
Ciri lain dari Arthropoda adalah adanya kutikula keras yang membentuk rangka luar
(eksoskeleton).Eksoskeleton tersusun dari kitin yang di sekresikan oleh sel kulit.Eksoskeleton
melekat pada kulit membentuk perlindungan tubuh yang kuat.
Eksoskeleton terdiri dari lempengan-lempengan yang dihubungkan oleh ligamen yang fleksibel
dan lunak.Eksoskeleton tidak dapat membesar mengikuti pertumbuhan tubuh.Oleh karena itu,
tahap pertumbuhan Arthropoda selalu diikuti dengan pengelupasan eksoskeleton lama dan
pembentukan eksoskeleton baru.Tahap pelepasan eksoskeleton disebut dengan molting atau
ekdisis.Hewan yang biasanya melakukan ekdisis misalnya kepiting, udang, dan laba-laba.
Sistem saraf Arthropoda berupa sistem saraf tangga tali berjumlah sepasang yang berada di
sepanjang sisi ventral tubuhnya.
Pada berbagai tempat di segmen tubuh, ada pembesaran saraf tangga tali yang disebut
ganglia.Ganglia berfungsi sebagai pusat refleks dan pengendalian berbagai kegiatan.Ganglia
bagian anterior yang lebih besar berfungsi sebagai otak.
Sistem pencernaan Arthropoda terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus.Mulutnya
dilangkapi dengan berbagai alat tambahan yang beragam, misalnya mandibula dan maksila pada
belalang.
Arthropoda bernapas dengan insang, trakea, atau paru-paru buku.Sisa metabolisme berupa cairan
dikeluarkan oleh organ ekskresi yang disebut saluran/tubula Malpighi, kelenjar ekskresi, atau
keduanya.Sistem sirkulasi Arthropoda bersifat terbuka.Sistem sirkulasi terdiri dari jantung,
pembuluh darah pendek, dan ruang disekitar organ tubuh yang disebut sinus atau hemosol.Darah
Arthropoda disebut juga hemolimfa.

Cara hidup dan habitat


Cara hidup Arthropoda sangat beragam, ada yang hidup bebas, parasit, komensal, atau
simbiotik.Dilingkungan kita, sering dijumpai kelompok hewan ini, misalnya nyamuk, lalat,
semut, kupu-kupu, capung, belalang, dan lebah.
Habitat penyebaran Arthropoda sangat luas.Ada yang di laut, periran tawar, gurun pasir, dan
padang rumput.
Reproduksi
Sistem reproduksi Arthropoda umumnya terjadi secara seksual.Namun ada juga yang secara
aseksual, yaitu dengan partenogenesis.
Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa melalui fertilisasi (pembuahan).Individu
yang dihasilkan bersifat steril.Organ reproduksi jantan dan betina pada Arthropoda terpisah,
masing-masing menghasilkan gamet pada individu yang berbeda sehingga bersifat dioseus
(berumah dua).Hasil fertilisasi berupa telur.
Klasifikasi
Arthropoda diklasifikasikan menjadi 20 kelas berdasarkan struktur tubuh dan kaki.Berikut ini
akan diuraikan empat kelas diantaranya yang paling umum, yaitu Kelas Arachnoidea,
Myriapoda, Crustacea, dan Insecta.

Arachnoidea
Arachnoidea (dalam bahasa yunani, arachno = laba-laba) disebut juga kelompok laba-laba,
meskipun anggotanya bukan laba-laba saja.Kalajengking adalah salah satu contoh kelas
Arachnoidea yang jumlahnya sekitar 32 spesies.Ukuran tubuh Arachnoidea bervariasi, ada yang
panjangnya lebih kecil dari 0,5 mm sampai 9 cm.Arachnoidea merupakan hewan terestrial
(darat) yang hidup secara bebas maupun parasit.Arachnoidea yang hidup bebas bersifat
karnivora.Arachnoidea dibedakan menjadi tiga ordo, yaitu Scorpionida, Arachnida, dan
Acarina.Scorpionida memiliki alat penyengat beracun pada segmen abdomen terakhir, contoh
hewan ini adalah kalajengking (Uroctonus mordax) dan ketunggeng ( Buthus after).Pada
Arachnida, abdomen tidak bersegmen dan memiliki kelenjar beracun pada kaliseranya (alat
sengat), contoh hewan ini adalah Laba-laba serigala (Pardosa amenata), laba-laba kemlandingan
(Nephila maculata).Acarina memiliki tubuh yang sangat kecil, contohnya adalah caplak atau
tungau (Acarina sp.).
Berikut adalah ciri-ciri dari salah satu hewan Arachnoidea yang sering kita jumpai, yaitu labalaba.Tubuhnya terdiri dari dua bagian, yaitu sefalotoraks (kepala-dada) pada bagian anterior dan
abdomen pada bagian posterior.Sefalotoraks adalah penyatuan tubuh bagian sefal atau kaput
(kepala) dan bagian toraks (dada).Pada sefalotoraks terdapat sepasang kalisera (alat sengat),
sepasang pedipalpus (capit), dan enam pasang kaki untuk berjalan.Kalisera dan pedipalpus
merupakan alat tambahan pada mulut.
Pada bagian abdomen (opistosoma) laba-laba terdiri dari mesosoma dan metasoma.Pada bagian
posterior abdomen terdapat spineret yang merupakan organ berbentuk kerucut dan dapat berputar
bebas.Didalam spineret terdapat banyak spigot yang merupakan lubang pengeluaran kelenjar
benang halus atau kelenjar benang abdomen.Kelenjar benang halus mensekresikan cairan yang
mengandung protein elastik.Protein elastik tersebut akan mengeras di udara membentuk benang
halus yang digunakan untuk menjebak mangsa.
Laba-laba bernapas dengan paru-paru buku atau trakea.Paru-paru buku adalah organ respirasi
berlapis banyak seperti buku dan terletak pada bagian abdomen.Ekskresi laba-laba dilakukan

dengan tubula ( tunggal = tubulus ) Malpighi.Tubula Malpighi merupakan tabung kecil panjang
dan buntu dan organ ini terletak di dalam hemosol yang bermuara ke dalam usus.Selain Tubula
Malpighi, ekskresi lainnya dilakukan dengan kelenjar koksal.Kelenjar koksal merupakan
kelenjar ekskretori buntu yang bermuara pada daerah koksa (segmen pada kaki insecta).
Myriapoda
Myriapoda (dalam bahasa yunani, myria = banyak, podos = kaki) merupakan hewan berkaki
banyak.Hewan kaki seribu adalah salah satunya yang terkadang kita lihat di lingkungan sekitar
kita.Myriapoda hidup di darat pada tempat lembap, misalnya di bawah daun, batu, atau
tumpukan kayu.Bagian tubuh Myriapoda sulit dibedakan antara toraks dan abdomen.Tubuhnya
memanjang seperti cacing.
Pada kaput terdapat antena, mulut, dan satu pasang mandibula (rahang bawah), dua pasang
maksila (rahang atas), dan mata yang berbentuk oseli (mata tunggal).Tubunya bersegmen dengan
satu hingga dua pasang anggota badan pada tiap segmennya.Setiap segmen terdapat lubang
respirasi yang disebut spirakel yang menuju ke trakea.Ekskresinya dengan tubula
malpighi.Myriapoda bersifat dioseus dan melakukan repsroduksi seksual secara
internal.Myriapoda dibedakan menjadi dua ordo, yaitu Chilopoda dan Diplopoda.

Chilopoda
Kelompok hewan ini dikenal sebagai kelabang.Tubuhnya memanjang dan agak pipih.Pada
kepalanya terdapat antena dan mulut dengan sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada
tiap segmen tubuhnya terdapat kaki dan sepasang spirakel.Pasangan pertama kaki termodifikasi
menjadi alt beracun.Alat penyengat digunakan unutk menyengat musuh atau
pengganggunya.Sengatannya menimbulkan bengkak dan rasa sakit.Contoh hewan ini adalah
kelabang (scutigera sp.).
Diplopoda
Hewan pada ordo ini dikenal dengan kaki seribu, meskipun jumlah kakinya bukan berjumlah
seribu.Ada yang menyebutkan nama lain seperti keluwing.Tubuhnya bulat panjang.Mulutnya
terdiri dari dua pasang maksila dan bibir bawah.Pada tiap segmen tubuhnya terdapat dua pasang
kaki dan dua pasang spirakel.Diplopoda tidak memiliki cakar beracun karenanya hewan ini
bersifat hebivora atau pemakan sisa organisme.Gerakkan hewan ini lambat dengan kaki yang
bergerak seperti gelombang.Bila terganggu hewan ini akan menggulungkan tubuhnya dan purapura mati.Contoh hewan ini adalah kaki seribu(lulus sp.).
Crustacea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta = kulit) memiliki kulit yang keras.Udang, lobster, dan
kepiting adalah contoh kelompok ini.
Umumnya hewan Crustacea merupakan hewan akuatik, meskipun ada yang hidup di
darat.Crustacea dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu
Entomostraca dan Malacostraca.
Entomostraca
Entomostraca adalah crustacea yang berukuran mikroskopik, hidup sebagai zooplankton atau
bentos di perairan, dan juga ada yang sebagai parasit.Contoh hewan ini adalah Daphnia, Cypris
virens, dan Cyclops sp.

Malacostraca
Malacostraca adalah crustacea yang berukuran lebih besar dari pada entomostraca.Hewan yang
termasuk kelompok ini adalah Udang, lobster, dan kepiting.Berikut akan dibahas sedikit
mengenai urain hewan kelompok satu ini.
Udang memiliki ekssoskeleton yang keras untuk melindungi tubuhnya.Tubuhnya terdiri dari dua
bagian, yaitu kaput dan toraks yang menyatu membentuk sefalotoraks, serta abdomen.Dibagian
sefalotoraks dilindungi oleh eksoskeleton yang keras berupa karapaks.Karapaks memiliki duri di
ujung anterior yang disebut rostrum.Di dekat rostrum terdapar mata faset ( majemuk) yang
bertangkai.Pada kaput sefalotoraks merupakan penyatuan lima segmen.Dibagian kaput terdapat
sepasang antenula, sepasang antena, dan tiga pasang bagian mulut.Antenula berfungsi sebagai
alat peraba, sedangkan antena sebagai alat keseimbangan tubuh.Tiga pasang mulut terdiri dari
sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada bagian toraks terdiri dari delapan segmen,
terdapat tiga pasang maksiliped, sepasang seliped, dan empat pasang kaki jalan(periopod).
Maksiliped tersebut berfungsi sebgai penyaring makanan.Seliped berfungsi untuk mencari
makanan dan melindungi diri dari musuh.Pada bagian abdomen terdapat lima pasang kaki renang
(pleopod).Pada ujung posterior terdapat telson dan sepasang alat kemudi untuk berenang
(urupod).Pada udang jantan, pasangan pleopod 1 dan 2 bersatu menjadi gonopod.Gonopod
berfungsi sebagai penyalur sperma saat kopulasi.Sedangkan pada wanita berfungsi untuk
melekatkan telur dan membawa anaknya.Saluran pencernaan udang terdiri dari mulut, esofagus,
lambung, usus, dan anus.Mulut dan esofagus terletak di bagian bawah sefalotoraks.Lambung
( terletak di sefalotoraks ) dan usus ( terletak di abdomen ) berada disepanjang bagian dorsal
tubuh.Hati yang merupakan kelanjar pencernaan terletak di bagian toraks dan abdomen.makanan
udang berupa berudu, larva, serangga, dan ikan-ikan kecil.Sisa metabolisme dikeluarkan melalui
alat kelenjar hijau yang terletak di kepalanya.Pernapasan dilakukan dengan insang yang terdapat
di bagian ventral tubuhnya dekat kaki.Sistem peredaran darah terdiri dari jantung, pembuluh
darah, dan sinus yang rongganya berdinding tipis.Organ kelamin bersifat dioseus.

Insecta
Insecta (dalam bahasa latin, insecti = serangga).Banyak anggota hewan ini sering kita jumpai
disekitar kita, misalnya kupu-kupu, nyamuk, lalat, lebah, semut, capung, jangkrik, belalang,dan
lebah.Ciri khususnya adalah kakinya yang berjumlah enam buah.
Karena itu pula sering juga disebut hexapoda.
Insecta dapat hidup di bergagai habitat, yaitu air tawar, laut dan darat.Hewan ini merupakan satusatunya kelompok invertebrata yang dapat terbang.Insecta ada yang hidup bebas dan ada yang
sebagai parasit.
Tubuh Insecta dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kaput, toraks, dan abdomen.Kaput memiliki
organ yang berkembang baik, yaitu adanya sepasang antena, mata majemuk (mata faset), dan
mata tunggal (oseli).Insecta memiliki organ perasa disebut palpus.
Insecta yang memiliki syap pada segmen kedua dan ketiga.Bagian abdomen Insecta tidak
memiliki anggota tubuh.Pada abdomennya
terdapat spirakel, yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea.Trakea merupakan alat
pernapasan pada Insecta.Pada abdomen juga terdapat tubula malpighi, yaitu alt ekskresi yang
melekat pada posterior saluran pencernaan.Sistem sirkulasinya terbuka.Organ kelaminnya
dioseus.

*Perkembangan Insecta dibedakan menjadi tiga :


Pertama Ametabola adalah perkembangan yang hanya berupa pertambahan ukuran saja tanpa
perubahan wujud.Contohnya kutu buku (lepisma saccharina)
Kedua Hemimetabola adalah tahap perkembangan Insecta yang tidak sempurna, dimana Insecta
muda yang menetas mirip dengan induknya, tetapi ada organ yang belum muncul, misalnya
sayap.Sayap itu akan muncul hingga pada saat dewasa hewan tersebut.
Insecta muda disebut nimfa.Ringkasan skemanya adalah telur nimfa (larva) dewasa
(imago).Contoh Insecta ini adalah belalang, kecoa (periplaneta americana), jangkrik (gryllus sp.),
dan walang sangit (leptocorisa acuta).
Ketiga Holometabola adalah perkembangan Insecta dengan setiap tahap menunjukan perubahan
wujud yang sanagt berbeda (sempurna).
Tahapnya adalah sebagai berikut ; telur larva pupa dewasa.Larvanya berbentuk ulat tumbuh
dan mengalami ekdisis beberapa kali.
Setalah itu larva menghasilkan pelindung keras disekuur tubuhnya untuk membentuk pupa..Pupa
berkembang menjadi bagian tubuh seperti antena, sayap, kaki, organ reproduksi, dan organ
lainnya yang merupakan struktur Insecta dewasa.Selanjutnya, Insecta dewasa keluar dari
pupa.Contoh Insecta ini adalah kupu-kupu, lalat, dan nyamuk.
*Berdasarkan sayap,Insecta dibedakan menjadi dua sub-kelas :
Pertama Apterigota (tidak bersayap), tubuh apterigota berukuran kecil sekitar 0,5 cm dan
memiliki antena panjang.Umumnya berkembang secara ametabola.Contoh hewan kelas ini
adalah kutu buku.
Kedua Pterigota (bersayap), merupakan kelompok insecta yang sayapnya berasal dari tonjolan
luar dinding tubuh yang disebut Eksopterigota.Kelompok lain yang sayapnya berasal dari
tonjolan dalam dinding tubuh disebut Endopterigota.
Eksopterigota dibedakan menjadi beberapa ordo bedasarkan tipe sayap, mulut, dan
metamorfosisnya :
- Orthoptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang sempit.Misalnya kecoa,
jangkrik, dan gansir
- Hemiptera memiliki dua pasang sayap yang tidak sama panjang.Contohnya walang sangit
(leptocorisa acuta) dan kutu busuk (cymex rotundus)
- Homoptera memiliki dua pasang yang sama panjang.Contohnya wereng coklat (Nilaparvata
lugens), kutu daun (Aphis), dan kutu kepala (Pediculus humanus)
- Odonata memiliki dua pasang sayap seperti jala.Contohnya capung (pantala).
Endopterigota dibedakan menjadi :
- Coleptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang keras dan tebal.Misalnya
kumbang tanduk (Orycies rhinoceros) dan kutu gabah (Rhyzoperta diminica)
- Hymenoptera memiliki dua pasang sayap yang seperti selaput, dengan sayap depan lebih besar
daripada sayap belakang.
Misalnya semut rangrang (Oecophylla saragillina), semut hitam (Monomorium sp.), lebah madu
(Apis indica), dan tawon (Xylocopa latipes)
- Diptera hanya memiliki sepasang sayap.Misalnya nyamuk (culex sp.), nyamuk malaria
(Anopheles sp), nyamuk demam berdarah (Aedes Aegypti), lalat rumah (Musca domestica), lalat
buah (Drosophila melanogaster), dan lalat tse-tse (Glossina palpalis)
- Lepidoptera memiliki dua pasang sayap yang bersisik halus dan tipe mulut mengisap.Misalnya
kupu-kupu sutera (Bombyx mori) dan kupu-kupu elang (Acherontia atropos)

Peran Arthropoda bagi manusia


Berbagai jenis Arthropoda memberikan keuntungan dan kerugian bagi manusia.Peran arthropoda
yang menguntungkan manusia misalnya dibidang pangan dan sandang yaitu sebagai berikut :
-Sumber makanan yang mengandung protein hewani tinggi.Misalnya Udang windu (Panaeus
monodon), rajingan (portunus pelagicus), kepiting (scylla serrata), dan udang karang (panulirus
versicolor)
-Penghasil madu, yaitu lebah madu (Apis indica)
-Bahan industri kain sutera, yaitu pupa kupu-kupu sutera (Bombyx mori)
Sementara yang merugikan manusia anatara lain :
-Vektor perantara penyakit bagi manusia.Misalnya nyamuk malaria, nyamuk demam berdarah,
lalat tsetse sebagai vektor penyakit tidur, dan lalat rumah sebagai vektor penyakit tifus.
-Menimbulkan gangguan pada manusia.Misalnya caplak penyebab kudis, kutu kepala, dan kutu
busuk
-Hama tanaman pangan dan industri.Contohnya wereng coklat dan kumbang tanduk
-Perusak makanan.Contohnya kutu gabah
-Perusak produk berbahan baku alam.Contohnya rayap dan kutu buku
>rthropoda berasal dari bahasa Yunani, yaitu arthro yang berarti ruas dan podos yang berarti
kaki. Jadi, Arthropoda berarti hewan yang kakinya beruas-ruas. Organisme yang tergolong filum
arthropoda memiliki kaki yang berbuku-buku. Hewan ini memiliki jumlah spesies yang saat ini
telah diketahui sekitar 900.000 spesies. Hewan yang tergolong arthropoda hidup di darat sampai
ketinggian 6.000 m, sedangkan yang hidup di air dapat ditemukan sampai kedalaman 10.000
meter.
1) Ciri-ciri filum Arthropoda
Arthropoda adalah hewan dengan kaki beruas-ruas dengan sistem saraf tali dan organ
tubuh telah berkembang dengan baik. Tubuh artropoda terbagi atas segmen-segmen yang
berbeda dengan sistem peredaran darah terbuka. Contoh : laba-laba, lipan, kalajengking,
jangkrik, belalang, caplak, bangsat, kaki seribu, udang, lalat / laler, kecoa.
Ukuran tubuh Arthropoda sangat beragam, beberapa diantaranya memiliki panjang lebih
dari 60 cm., namun kebanyakan berukuran kecil.Begitu pula dengan bentuk Arthropoda pun
beragam.
Hewan arthropoda memiliki bentuk tubuh simetri bilateral, triploblastik selomata, dan tubuhnya
bersegmen. Tubuh ditutupi lapisan kutikula yang merupakan rangka luar (eksosketelon).
Ketebalan kutikula sangan bervariasi, tergantung dari spesies hewannya. Kutikula dihasilkan
oleh epidermis yang terdiri atas protein dan lapisan kitin. Pada waktu serangga mengadakan
pertumbuhan,
kutikula
akan
mengalami
pengelupasan.
Kutikula berfungsi melindungi tubuh bagian dalam, memberi bentuk pada tubuh serangga dan
dapat menjadi tempat melekatnya otot, terutama yang berhubungan dengan alat gerak. Otot
serangga merupakan otot serat lintang yang susunannya sangat kompleks. Otot ini diperlukan
untuk
melakukan
gerakan
yang
cepat.

Tubuh Arthropoda terdiri atas caput (kepala), toraks(dada), dan abdomen (perut) yang
bersegmen-segmen. Pada laba-laba dan udang, kepala dan dadanya bersatu membentuk
sefalotoraks, tetapi ada juga spesies yang sulit dibedakan antara kepala, toraks, dan abdomennya,
seperti pada lipan. Pada tiap-tiap segmen tubuh ada yang dilengkapi alat gerak dan ada juga yang
tidak dilengkapi alat gerak.
Hewan arthropoda memiliki organ sensoris yang sudan berkembang, seperti mata, penciuman,
serta antena yang berfungsi sebagai alat peraba dan pencium. Tingkat perkembangannya sesuai
dengan kondisi lingkungan tempat hidupnya.
Sitem peredaran darah terdiri atas jantung di bagian dorsal. Sistem peredaran darahnya
merupakan sistem peredaran darah terbuka yang tidak memiliki kapiler darah. Jantung berfungsi
untuk memompa darah keseluruh tubuh. Hewan arthropoda yang hidup di air ada yang bernapas
dengan menggunakan insang, sistem trakea, paru-paru buku, atau pada beberapa spesies melalui
permukaan tubuh. Sistem ekskresi menggunakan saluran malpighi. Sistem saraf dinamakan
sistem saraf tangga tali karena terdiri atas dua ganglion dorsal yang memiliki dua saraf tepi.
Setiap saraf trepi dihubungkan oleh saraf melintang sehingga merupakan tangga tali. Sistem
pencernaan dimulai dari mulut, usus, dan anus. Mulut ada yang berfungsi untuk menjilat seperti
pada lalat, menusuk dan menghisap seperti pada nyamuk, serta menggigit seperti pada semut.
Anggota filum arthropoda dapat dibedakan menjadi hewan jantan dan betina. Fertilisasi
arthropoda terjadi secara internal. Telur banyak mengandung kuning telur yang tertutup oleh
cangkang. Hewan arthropoda ada yang mengalami metemorfosis sempurna, metemorfosis tidak
sempurna,
dan
ada
yang
tidak
bermetamorfosis.
Sistem reproduksi Arthropoda umumnya terjadi secara seksual.Namun ada juga yang secara
aseksual, yaitu dengan partenogenesis. Partenogenesis adalah pembentukan individu baru tanpa
melalui fertilisasi (pembuahan). Individu yang dihasilkan bersifat steril.Organ reproduksi jantan
dan betina pada Arthropoda terpisah, masing-masing menghasilkan gamet pada individu yang
berbeda sehingga bersifat dioseus (berumah dua). Hasil fertilisasi berupa telur.
Cara hidup Arthropoda sangat beragam, ada yang hidup bebas, parasit, komensal, atau
simbiotik.Dilingkungan kita, sering dijumpai kelompok hewan ini, misalnya nyamuk, lalat,
semut, kupu-kupu, capung, belalang, dan lebah.
Habitat penyebaran Arthropoda sangat luas.Ada yang di laut, periran tawar, gurun pasir, dan
padang
rumput.
2) Klasifikasi filum Arthropoda
Filum arthropoda dibagi menjadi empat kelas, yaitu Crustcea, Arachnida, Insecta, dan
Myriapoda (Chilopoda dan Diplopoda).
a. Kelas Crustcea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta= kulit) memiliki kulit yang keras. Udang,
lobster, dan kepiting adalah contoh kelompok ini. Umumnya hewan Crustacea merupakan hewan
akuatik, meskipun ada yang hidup di darat.
Hewan ini memiliki ciri khas, yaitu rangka luar dari kitin yang keras. Rangka luar ini keras

karena mengandung zat kapur. Hewan yang tergolong kelas Crustcea kebanyakan hidup di laut,
sperti kutu air, udang karang, dan kepiting. Selain itu ada pula yang hidup di air tawar atau di
darat
pada
tanah
yang
lembab.
Gambar : Struktur morfologi hewan Crustacea
Tubuh hewan kelas ini terdiri atas sefalotoraks dan abdomen. Pada kepala terdapat
sepasang mandibula dan dua pasang maksila. Pada toraks udang dan kepiting terdapat lima
pasang kaki yang terdiri atas satu pasang kaki ginting dan empat pasang kaki jalan. Kaki gunting
berfungsi untuk menjepit mangsanya. Pada setiap abdomen terdapat kaki renang. Pada ujung
abdomen terdapat kaki daun (uropod). Uropod terletak diantara sisi ekor yang mendatar (telson).
Crustacea dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu
Entomostraca dan Malacostraca. Beberapa Crustacea kecil hidup melayang-layang di laut,
bersama binatang kecilainnya membentuk zooplankton. Zooplankton Crustacea memiliki
antenna panjang dan bulu sikat yang dapat membantu memperluas bidang permukaan tubuhnya
dan
mencegah
supaya
zooplankton
tidak
dapat
tenggelam.
Selain spesies Crustacea yang hidup di air laut, terdapat juga beberapa Crustacea yang
hidup di air tawar. Contoh Crustacea kecil yang hidup di air tawar adalah Daphania pulex dan
cyclop. Daphania pulex memiliki ukuran tubuh yang sangat kecil dan cyclop pun memiliki
ukuran
yang
sangat
kecil
juga.
Entomostraca umunya sebagai zooplankton untuk memakan ikan. Spesies udang tingkat rendah,
seperti cyclop yang bermata satu dan kutu ikan (Argulus indicus) merupakan parasit pada
beberapa spesies ikan dan kepiting. Malacostraca merupakan
Crustacea tingkat tinggi dan merupakan bagian terbesar dari kelas Crustacea. Semua
anggota kelompok ini bersifat makroskopis.
Malacostraca ada yang hidup di laut dan ada pula yang hidup di air tawar. Malacostraca
memiliki mata faset dan memiliki pembungkus sefalotoraks yang dinamakan karapaks.
Pernapasan menggunakan insang yang terdapat di bawah karapaks. System pencernaan terdiri
atas mulut yang dilengkapi gigi yang kuat, esophagus, lambung, usus halus, kelenjar pencernaan,
dan anus.
System peredaran darah pada Malacostraca merupakan system peredaran darah terbuka.
Jantung merupakan organ pada system peredaran darah Malacostraca. System ekskresi memiliki
alat yang dinamakan kelenjar hijau (green glands) yang berfungsi membuang zat-zat yang
bersifat sampah dari darah. Hewan ini memiliki system saraf tangga tali. Organ sensoris telah
berkembang dengan baik, seperti mata faset, antenna, dan alat keseimbangan pada dasar antenna
yang dinamakan statocyst.
Udang, lobster,dan kepiting merupakan hewan yang termasuk Malacostraca. Hewanhewan tersebut merupakan sepertiga dari keseluruhhan Crustacea. Udang, lobster,dan kepiting
dikelompokan di dalam ordo Decapoda, yaitu hewan yang memiliki sepuluh kaki. Jenis
Malacostraca diantaranya udang karang (Panulirus sp), udang yuyu (Paratelphusa convexa),
kepiting (Astracus cancer), udang belalang (Squilla sp), kutu kayu di laut (Lymnirua sp), dan
lobster (Honarus americanus).
b. Kelas Arachnida
Arachnoidea (dalam bahasa yunani, arachno = laba-laba) disebut juga kelompok labalaba, meskipun anggotanya bukan laba-laba saja. Kalajengking adalah salah satu contoh kelas

Arachnoidea yang jumlahnya sekitar 32 spesies. Ukuran tubuh Arachnoidea bervariasi, ada yang
panjangnya lebih kecil dari 0,5 mm sampai 9 cm. Arachnoidea merupakan hewan terestrial
(darat) yang hidup secara bebas maupun parasit. Arachnoidea yang hidup bebas bersifat
karnivora. Tubuhnya terdiri atas sefalotoraks, abdomen, dan 4 pasang kaki. Tidak memiliki
mandibula.
System pencernaan terdiri atas mulut, tenggorokan, lambung, usus halus, anus, dan
kelenjar racun untuk mematikan mangsanya. Respirasi dilakukan dengan paru-paru buku dan
trakea. System ekskresi memiliki saluran Malphigi. System sarafnya adalah system saraf tangga
tali. Hewan ini memiliki mata tunggal,tubuhnya berbuku dan dapat dibedakan menjadi hewan
jantan dan hewan betina. Fertilisasi terjadi secara internal dan tidak mengalami metamorfosis.
Pada bagian sefalotoraks dapat dibedakan menjadi dua bagian. Kedua bagian tersebut
dihubungkan oleh pedunkulus. Bagian kepala memiliki kelisera yang berfungsi menghancurkan
mangsanya. Kelisera ini berhubungan dengan kelenjar racun yang terletak di daerah kepala.
Selain itu, terdapat pedipalpus yang bentuknya menyerupai kaki dengan ujung bercakar.
Pedipalpus memiliki fungsi yang bermacam-macam bergantung pada spesiesnya. Pada
kalajengking, pedipalpus memiliki fungsi sebagai penangkap dan pemegang mangsa. Pada labalaba
jantan,
pedipalpus
digunakan
untuk
menyalurkan
sperma.
Arachnoidea dibedakan menjadi tiga ordo, yaitu Scorpionida, Arachnida, dan Acarina.
Scorpionida memiliki alat penyengat beracun pada segmen abdomen terakhir, contoh hewan ini
adalah kalajengking (Uroctonus mordax) dan ketunggeng ( Buthus after).
Arachnida, abdomen tidak bersegmen dan memiliki kelenjar beracun pada kaliseranya (alat
sengat), contoh hewan ini adalah Laba-laba serigala (Pardosa amenata), laba-laba kemlandingan
(Nephila
maculata).
Ordo Arcarina adalah kelompok hewan tungau. Anggota ordo ini memiliki tubuh berbentuk
bulat telur tau bundar. Banyak spesies tungau merusak tumbuh-tumbuhan atau menjadi parasit
pada binatang dan manusia. Contoh kelompok ini adalah tungau kudis (Sarcoptes scabei) dan
tungau
unggas
(Argus
sp).
c. Kelas Insecta
Insecta (dalam bahasa latin, insecti = serangga). Banyak anggota hewan ini sering kita
jumpai disekitar kita, misalnya kupu-kupu, nyamuk, lalat, lebah, semut, capung, jangkrik,
belalang,dan lebah. Ciri khususnya adalah kakinya yang berjumlah enam buah. Karena itu pula
sering juga disebut hexapoda. Insecta dapat hidup di bergagai habitat, yaitu air tawar, laut dan
darat. Hewan ini merupakan satu-satunya kelompok invertebrata yang dapat terbang.Insecta ada
yang hidup bebas dan ada yang sebagai parasit. Insecta sering disebut serangga atau heksapoda.
Heksapoda berasal dari kata heksa berarti 6 (enam) dan kata podos berarti kaki. Heksapoda
berarti hewan berkaki enam. Diperkirakan jumlah insecta lebih dari 900.000 jenis yang terbagi
dalam 25 ordo. Hal ini menunjukkan bahwa banyak sekali variasi dalam kelas insecta baik
bentuk maupun sifat dan kebiasaannya.
Tubuh Insecta dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kaput, toraks, dan abdomen. Kaput
memiliki organ yang berkembang baik, yaitu adanya sepasang antena, mata majemuk (mata
faset), dan mata tunggal (oseli). Insecta memiliki organ perasa disebut palpus. Insecta yang

memiliki syap pada segmen kedua dan ketiga. Bagian abdomen Insecta tidak memiliki anggota
tubuh. Pada abdomennya terdapat spirakel, yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea.
Trakea merupakan alat pernapasan pada Insecta. Pada abdomen juga terdapat tubula malpighi,
yaitu alat ekskresi yang melekat pada posterior saluran pencernaan. Sistem sirkulasinya terbuka.
Organ kelaminnya dioseus.
Gambar : Struktur morfologi dan anatomi belalang
Perkembangan Insecta dibedakan menjadi tiga :
Ametabola adalah perkembangan yang hanya berupa pertambahan ukuran saja tanpa perubahan
wujud. Contohnya kutu buku (lepisma saccharina)
Hemimetabola adalah tahap perkembangan Insecta yang tidak sempurna, dimana Insecta muda
yang menetas mirip dengan induknya, tetapi ada organ yang belum muncul, misalnya sayap.
Sayap itu akan muncul hingga pada saat dewasa hewan tersebut. Insecta muda disebut nimfa.
Ringkasan skemanya adalah telurnimfa (larva) dewasa (imago). Contoh Insecta ini adalah
belalang, kecoa (Periplaneta americana), jangkrik (gryllus sp), dan walang sangit (leptocorisa
acuta).
Holometabola adalah perkembangan Insecta dengan setiap tahap menunjukan perubahan wujud
yang sangat berbeda (sempurna). Tahapnya adalah sebagai berikut ; telurlarvapupadewasa.
Larvanya berbentuk ulat tumbuh dan mengalami ekdisis beberapa kali. Setalah itu larva
menghasilkan pelindung keras disekuur tubuhnya untuk membentuk pupa. Pupa berkembang
menjadi bagian tubuh seperti antena, sayap, kaki, organ reproduksi, dan organ lainnya yang
merupakan struktur Insecta dewasa. Selanjutnya, Insecta dewasa keluar dari pupa. Contoh
Insecta ini adalah kupu-kupu, lalat, dan nyamuk.
Berdasarkan sayap, Insecta dibedakan menjadi dua sub-kelas :
Apterigota (tidak bersayap), tubuh apterigota berukuran kecil sekitar 0,5 cm dan memiliki
antena panjang. Umumnya berkembang secara ametabola. Contoh hewan kelas ini adalah kutu
buku.
Pterigota (bersayap), merupakan kelompok insecta yang sayapnya berasal dari tonjolan luar
dinding tubuh yang disebut Eksopterigota. Kelompok lain yang sayapnya berasal dari tonjolan
dalam
dinding
tubuh
disebut
Endopterigota.
Eksopterigota dibedakan menjadi beberapa ordo bedasarkan tipe sayap, mulut, dan
metamorfosisnya. :
Orthoptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang sempit. Misalnya kecoa,
jangkrik, dan gansir.
Hemiptera memiliki dua pasang sayap yang tidak sama panjang. Contohnya walang sangit
(leptocorisa acuta) dan kutu busuk (cymex rotundus).
Homoptera memiliki dua pasang yang sama panjang.Contohnya wereng coklat (Nilaparvata
lugens), kutu daun (Aphis), dan kutu kepala (Pediculus humanus)
Odonata memiliki dua pasang sayap seperti jala. Contohnya capung (pantala).

Endopterigota dibedakan menjadi :


Coleptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang keras dan tebal. Misalnya
kumbang tanduk (Orycies rhinoceros) dan kutu gabah (Rhyzoperta diminica).
Hymenoptera memiliki dua pasang sayap yang seperti selaput, dengan sayap depan lebih besar
daripada sayap belakang. Misalnya semut rangrang (Oecophylla saragillina), semut hitam
(Monomorium sp.), lebah madu (Apis indica), dan tawon (Xylocopa latipes).
Diptera hanya memiliki sepasang sayap. Misalnya nyamuk (Culex sp.), nyamuk malaria
(Anopheles sp), nyamuk demam berdarah (Aedes Aegypti), lalat rumah (Musca domestica), lalat
buah (Drosophila melanogaster), dan lalat tse-tse (Glossina palpalis).
Lepidoptera memiliki dua pasang sayap yang bersisik halus dan tipe mulut mengisap. Misalnya
kupu-kupu sutera (Bombyx mori) dan kupu-kupu elang (Acherontia atropos)
d. Kelas Myriapoda (Chilopoda dan Diplopoda)
Dalam system klasifikasi dapat berbeda antara satu system dan yang lainnya. Hal ini
terjadi karena adanya perbedaan pendapat antara ilmuan di dunia pada system klasifikasi tertentu
Diplopoda dan Chilopoda merupakan tingkat kelas, sedangkan pada system lain Diplopoda dan
Chilopoda dikelompokkan dalam kelas Myriapoda.
Ciri-ciri ordo Diplopoda
Tubuh Diplopoda berbentuk bulat memanjang, memiliki banyak segmen. Tubuhnya
ditutupi lapisan yang mengandung garam kalsium dan warna tubuhnya mengkilap. Kepala
memiliki dua mata tunggal, sepasang antenna pendek, dan sepasang mandibula. Toraksnya
pendek terdiri ats 4 segmen. Setiap segmen memiliki sepasang kaki, kecuali segmen pertama.
Hewan kelompok ini memiliki abdomen panjang, tersusun atas 25 hingga lebih dari 100 segmen,
bergantung pada spesiesnya. Setiap segmen memiliki 2 pasang spirakel, ostia (lubang), ganglion
saraf, dan 2 pasang kaki yang terdiri atas tujuh ruas.
Hewan yang tergolong Diplopoda tidak memiliki system pencernaan yang lengkap.
System pencernaanya disusun oleh sustu saluran lurus dengan 2 atau 3 pasang kelenjar ludah. Di
daerah ujungnya terdapat 2 saluran Malphigi panjang untuk ekskresi. System peredaran darah
pada Diplopoda merupakan system peredaran darah terbuka. Alat reproduksinya dinamakan
gonopod, berada pada segmen yang ke-7. fertilisasi pada Diplopoda terjadi secara internal.
Hewan
betina
ordo
ini
membuat
sarang
untuk
menyimpan
telur.
Hewan ordo Diplopoda hidup di tempat gelap yang lembab, misalnya di bawah batu atau
kayu yang terlindungi dari matahari. Memiliki antenna yang digunakan untuk menunjukkan arah
gerak. Kakinya bergerak seperti gelombang sehingga pergerakkannya sangat lambat. Makanan
ordo Diplopoda adalah sisa tumbuhan atau hewan yang telah mengalami pembusukkan.
Jika ada bahaya, tubuhnya menggulung seperti benda mati sebagai upaya untuk
mempertahankan diri. Ordo ini memiliki kelenjar yang dapat menyemprotkan cairan yang
mengandung sianida dan iodium untuk mengusir musuhnya. Contoh ordo ini adalah kaki seribu
(Spirobolus sp).
Gambar : Kaki seribu
Kaki seribu memiliki kaki yang banyak. Hewan ini mempunyai antenna dan sepasang mata.

Tubuhg kaki seribu terbagi atas segmen-segmen mirip cincin.


Ciri-ciri ordo Chilopoda
Ordo Chilopoda biasa hidup di tempat yang lembab, di bawah timbunan sampah atau
daun-daun yang membusuk. Chilopoda berkembang biak secara kawin dan pembuahannya
internal.
Gambar : kelabang
Tubuh chilopoda berbentuk pipih memanjang dan berbuku-buku. Pada kepala terdapat
antenna yang beruas-ruas. Alat respirasinya adalah trakea yang bercabang-cabang ke seluruh
bagiab tubuhnya. Contoh hewan ini adalah lipan. Lipan dapat menaklukkan mangsanya dengan
racun yang berasal dari sepasang kaki pertamanya yang disebut cakar racun. Pada setiap segmen
terdapat sepasang kaki.

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur saya ucapkan kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa/ Tuhan
Yang Maha Esa, atas rahmat dan karunia - Nya, kami selaku penyusun dapat
menyelesaikan makalah ini dengan lancar tanpa ada halangan suatu apapun yang
berarti dan dengan judul tugas : Hewan Invertebrata Dalam Filum
Arthropoda.
Dalam tugas ini akan dijelaskan mengenai pembagian jenis-jenis hewan dari
filum arthropoda secara mendetail sampai dengan bagian terkecilnya, karakteristik
untuk setiap individu, serta peranannya bagi kehidupan manusia. Semoga makalah
ini nantinya dapat berguna dan digunakan sebagai referensi bagi kita akan
kekayaan hayati yang kita miliki.

Pada kesempatan ini kami tidak lupa mengucapakan terimakasih kepada ibu
guru yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan tugas biology ini dengan
baik .

Akhir kata kami mengucapkan mohon maaf karena dalam menyelesaikan


tugas ini masih belum sempurna atau masih banyak kekurangan .

Denpasar ,
10 Januari
2009

Penyusun
DAFTAR ISI

Kata Pengantar i
Daftar Isi . ii

Pendahuluan iv

1. Arthropoda 1

1.1 Definisi ..................................1


2. Klasifikasi Arthropoda.......................................................................................
2
2.1 Klasifikasi. 3
2.2 Perbedaannya 5
3. Crustaceae 5
3.1 Ciri-ciri 5
3.2 Sistem Organ. 5
3.3 Klasifikasi 7
3.3.1 Entomostraca 7
3.3.1.1 Branchiopoda 7
3.3.1.2 Ostracoda.. 7
3.3.1.3 Copepoda . 8
3.3.1.4 Cirripedia .. 8
3.3.2 Malakostraca 8
3.3.2.1 Isopoda.. 8
3.3.2.2 Stomatopoda . 8
3.3.2.3 Decapoda .. 9
3.4 Peran Crustaceae bagi Kehidupan manusia... 10
4. Arachnida. 11
4.1 Ciri-ciri arachnida. 11
4.2 Jenis-jenis arachnida. 11
4.2.1 Scorpionida. 11

4.2.2 Arachnoida . 11
4.2.3 Aracina. 12
5. Myriapoda 13
5.1 Ciri-ciri Myriapoda ... 13
5.2 Klasifikasi Myriapoda.. 13
5.2.1 Chilopoda 13
5.2.2 Diplopoda 14
6. Insecta ...... 15
6.1 Ciri-ciri Insecta.. 15
6.2 Klasifikasi Insecta.. 16
6.2.1 Kelompok Hemimetabola .. 16
6.2.1.1 Ordo Archyptera/ Isoptera.. 17
6.2.1.2 Ordo Orthoptera. 18
6.2.1.3 Ordo Odonata 19
6.2.1.4 Ordo Hemiptera . 19
6.2.1.5 Ordo Homoptera ... 20
6.2.2 Kelompok Homometabola .. 20
6.2.2.1 Ordo Neuroptera 20
6.2.2.2 Ordo Lepidoptera .. 21
6.2.2.3 Ordo Diptera . 21
6.2.2.4 Ordo Coleoptera 22
6.2.2.5 Ordo Siphonoptera 23

6.2.2.6 Ordo Hymenoptera ... 23


6.3 Peranan Insecta dalam Kehidupan Manusia . 24
6.3.1 Insecta yang Menguntungkan .. 24
6.3.2 Insecta yang Merugikan ... 24

Lampiran
Daftar Pustaka

Pendahuluan
Keanekaragaman hayati baik hewan maupun tumbuhan sangat banyak di
dunia ini. Dan tentunya kita boleh berbangga, karena Negara kita, Indonesia
memiliki keanekaragaman yang paling banyak dibandingkan Negara-negara lain,
yakni mewakili 15% nya. Ini semua diakibatkan oleh iklim Indonesia yang bersifat
tropis karena dilalui oleh katulistiwa sehingga menyebabkan species hewan maupun
serangga dalam jumlah yang banyak. Namun dalam makalah ini hanya akan
dijelaskan mengenai salah satu filum dari Kingdom Animalia yakni Arthropoda.
Estimasi Arthropoda diperkirakan sekitar 80% dari semua jenis hewan yang
dimiliki Arthropoda - sekitar 800.000 spesies telah dijelaskan, dan baru-baru ini
memperkirakan bahwa jumlah spesies di divisi di sekitar 6 juta. Mereka ada yang
hidup di darat, laut, maupun udara.
Arthropods ditemukan di berbagai habitat yang lebih besar daripada
kelompok hewan lainnya, di atas gunung, di kedalaman besar di laut dan di gurun
yang dingin Antartika. Mereka dapat bertahan dari suhu yang terlalu besar, racun,
keasaman dan salinitas.

Dalam makalah ini juga nantinya akan dijelaskan mengenai jenis-jenis hewan
dari filum Arthropoda, karakteristiknya baik dari fisiologi, morpholgi, dan tingkah
laku, serta bagaimana aplikasi kegunaan mereka dalam kehidupan manusia dan
kerugian yang dapat ditimbulkan.
Demikianlah makalah ini dibuat semoga dapat menambah wawasan kita
mengenai salah satu keanekaragaman hayati yakni filum Arthropoda.

Bab I
Arthropoda
1.1 Definisi
Arthropoda adalah filum yang paling besar dalam dunia hewan dan mencakup
serangga, laba-laba, udang, lipan dan hewan mirip lainnya. Arthropoda adalah
nama lain hewan berbuku-buku.
Empat dari lima bagian (yang hidup hari ini) dari spesies hewan adalah arthropoda,
dengan jumlah di atas satu juta spesies modern yang ditemukan dan rekor fosil
yang mencapai awal Cambrian. Arthropoda biasa ditemukan di laut, air tawar,
darat, dan lingkungan udara, serta termasuk berbagai bentuk simbiotis dan parasit.
Hampir dari 90% dari seluruh jenis hewan yang diketahui orang adalah Arthropoda.
Arthropoda dianggap berkerabat dekat dengan Annelida, contohnya adalah
Peripetus di Afrika Selatan.

Bab II
Klasifikasi Arthropoda

2.1 Klasifikasi

Berdasarkan ciri-ciri yang dimilikinya, Arthropoda dikelompokkan menjadi 4


kelas, yaitu:
1. Kelas Crustacea (golongan udang).
2. Kelas Arachnida (golongan kalajengking dan laba-laba).
3. Kelas Myriapoda (golongan luwing).
4. Kelas Insecta (serangga).
Untuk dapat memahami klasifikasi Arthropoda secara menyeluruh, perhatikan bagan berikut
ini.

Gambar 1. Hewan-hewan kelompok Arthropoda

2.2 Perbedaannya
Perbedaan dari masing-masing kelas akan dijelaskan berikut ini. Perhatikan tabelnya!

CIRI

Tubuh

KELAS
1. Crustacea

2. Arachnida 3. Myriapoda

4. Insecta

a. Mempunyai
rangka yang
keras

Terdiri atas 2
bagian :
kepala-dada
dan perut

Terdiri atas
kepala, dada
dan abdomen
(perut)

b. Terdiri atas 2
bagian :
kepala-dada
dan perut

a. Chilopoda:
kepala dan
badan gepeng
(dorso ventra)
b. Diplopoda :
kepala dan
badan silindris

Kaki

1 pasang pada
setiap segmen
tubuh

4 pasang pada 1 pasang atau 2


kepala - dada pasang pada
setiap ruas

3 pasang
pada dada
atau tidak ada

Sayap

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

2 pasang atau
tidak ada

Antena

2 pasang

Tidak ada

a. Chilopoda : 1
pasang dan
panjang

1 pasang

b. Diplopoda : 1
pasang dan
pendek
Organ
Insang atau
Paru-paru
Pernafasan seluruh
buku
permukaan tubuh

Trakea

Trakea

Tempat
hidup

Di darat

Di darat

Air tawar, air laut Di darat

Bab III
Crustaceae
3.1 Ciri-ciri
Crustacea adalah hewan akuatik (air) yang terdapat di air laut dan air tawar.
Tubuh Crustacea bersegmen (beruas) dan terdiri atas sefalotoraks (kepala dan dada
menjadi satu) serta abdomen (perut). Bagian anterior (ujung depan) tubuh besar dan
lebih lebar, sedangkan posterior (ujung belakang)nya sempit.
Pada bagian kepala terdapat beberapa alat mulut, yaitu:
1) 2 pasang antena
2) 1 pasang mandibula, untuk menggigit mangsanya
3) 1 pasang maksilla
4) 1 pasang maksilliped
Maksilla dan maksiliped berfungsi untuk menyaring makanan dan menghantarkan
makanan ke mulut. Alat gerak berupa kaki (satu pasang setiap ruas pada abdomen)
dan berfungsi untuk berenang, merangkak atau menempel di dasar perairan.

Gambar 2. Struktur tubuh Crustacea

3.2 Sistem Organ


1) Sistem Pencernaan

Makanan Crustacea berupa bangkai hewan-hewan kecil dan tumbuhan. Alat


pencernaan berupa mulut terletak pada bagian anterior tubuhnya, sedangkan
esophagus, lambung, usus dan anus terletak di bagian posterior. Hewan ini
memiliki kelenjar pencernaan atau hati yang terletak di kepala dada di kedua sisi
abdomen. Sisa pencernaan selain dibuang melalui anus, juga dibuang melalui alat
eksresi disebut kelenjar hijau yang terletak di dalam kepala.
2) Sistem Saraf
Susunan saraf Crustacea adalah tangga tali. Ganglion otak berhubungan dengan
alat indera yaitu antena (alat peraba), statocyst (alat keseimbangan) dan mata
majemuk (facet) yang bertangkai.
3) Sistem Peredaran Darah
Sistem peredaran darah Crustacea disebut peredaran darah terbuka. Artinya darah
beredar tanpa melalui pembuluh darah. Darah tidak mengandung hemoglobin,
melainkan hemosianin yang daya ikatnya terhadap O2 (oksigen) rendah.

Gambar 3. Struktur dalam Crustacea

4) Sistem Pernafasan
Pada umumnya Crustacea bernafas dengan insang. Kecuali Crustacea yang
bertubuh sangat kecil bernafas dengan seluruh permukaan tubuhnya.
5) Alat Reproduksi
Alat reproduksi pada umumnya terpisah, kecuali pada beberapa Crustacea rendah.
Alat kelamin betina terdapat pada pasangan kaki ketiga. Sedangkan alat kelamin
jantan terdapat pada pasangan kaki kelima. Pembuahan terjadi secara eksternal
(di luar tubuh).

Dalam pertumbuhannya, udang mengalami ekdisis atau pergantian kulit. Udang


dewasa melakukan ekdisis dua kali setahun, sedangkan udang yang masih muda
mengalami ekdisis dua minggu sekali. Selain itu udang mampu melakukan autotomi
(pemutusan sebagian anggota tubuhnya). Misalnya: udang akan memutuskan
sebagian pangkal kakinya, bila kita menangkap udang pada bagian kakinya.

Kemudian kaki tersebut akan tumbuh kembali melalui proses regenerasi.

3. Klasifikasi
3
1)

Entomostraca (udang tingkat rendah)


Hewan ini dikelompokkan menjadi empat ordo, yaitu:
a) Branchiopoda
b) Ostracoda
c) Copecoda
d) Cirripedia

2)

Malakostraca (udang tingkat tinggi)


Hewan ini dikelompokkan dalam tiga ordo, yaitu:
a) Isopoda
b) Stomatopoda
c) Decapoda

3.3.1 Entomostraca (udang tingkat rendah)


Kelompok Entomostraca umumnya merupakan penyusun zooplankton, adalah
melayang-layang di dalam air dan merupakan makanan ikan.
Adapun pembagian ordo yang termasuk Entomostraca antara lain :

3.3.1.1 Branchiopoda
Contoh: Daphnia pulex dan
Asellus aquaticus.
Hewan ini sering disebut kutu air
dan merupakan salah satu
penyusun zooplankton.
Pembiakan berlangsung secara
parthenogenesis.
Gambar 4. Contoh : Branchiopoda

3.3.1.2 Ostracoda
Contoh: Cypris candida, Codona
suburdana.
Hidup di air tawar dan laut
sebagai plankton, tubuh kecil dan
dapat bergerak dengan antena.
Gambar 5. Contoh Ostracoda

3.3.1.3 Copepoda
Contoh: Argulus indicus, Cyclops.
Hidup di air laut dan air tawar,
dan
merupakan plankton dan parasit,
segmentasi tubuhnya jelas.

Gambar 6. Contoh Copecoda

3.3.1.4 Cirripedia
Contoh: Lepas atau Bernakel,
Sacculina.
Tubuh dengan kepala dan dada
ditutupi karapaks berbentuk
cakram dan hidup di laut melekat
pada batu atau benda lain.
Cirripedia ada yang bersifat
parasit
Cara hidup Cirripedia beraneka
ragam. Salah satu diantaranya
adalah Bernakel yang terdapat
pada dasar kapal, perahu dan
tiang-tiang yang terpancang di
laut atau mengapung di laut.

Gambar 7. Bernakel

3.3.2 Malakostraca (udang tingkat tinggi)


Hewan ini kebanyakan hidup di laut, adapula yang hidup di air tawar. Tubuhnya terdiri
atas sefalotoraks yaitu kepala dan dada yang bersatu serta perut (abdomen).
Malakostraca dibagi menjadi 3 ordo, yaitu Isopoda, Stomatopoda dan Decapoda.

3.3.2 Isopoda
Tubuh pipih, dorsiventral,
.1
berkaki sama.
Contoh:
- Onicus asellus (kutu perahu)
- Limnoria lignorum
Keduanya adalah pengerek
kayu.
Gambar 8. Kutu Perahu

3.3.2 Stomatopoda
Contoh: Squilla empusa (udang belalang).
.2
Hidup di laut, bentuk tubuh mirip belalang sembah dan mempunyai
warna yang mencolok. Belakang kepala mempunyai karapaks. Kepala
dilengkapi dengan dua segmen anterior yang dapat bergerak, mata dan
antena.

3.3.2 Decapoda (si kaki sepuluh)


Yang termasuk ordo ini adalah udang dan ketam. Hewan ini mempunyai
.3
sepuluh kaki dan merupakan kelompok udang yang sangat penting
peranannya bagi kehidupan manusia. Decapoda banyak digunakan
sebagai sumber makanan yang kaya dengan protein. Contohnya adalah
udang, kepiting, ketam dan rajungan. Kepala dada menjadi satu
(cephalothorax) yang ditutupi oleh karapaks. Tubuh mempunyai 5
pasang kaki atau sepuluh kaki sehingga disebut juga hewan si kaki
sepuluh. Hidup di air tawar, dan beberapa yang hidup di laut.
Beberapa contoh Decapoda berikut uraiannya, yaitu:

- Udang
1. Penacus setiferus (udang windu), hidup di air payau, enak
dimakan dan banyak dibudidayakan.
2. Macrobrachium rasenbengi (udang galah), enak dimakan, hidup di
air tawar dan payau.
3. Cambarus virilis (udang air tawar)
4. Panulirus versicolor (udang karang), hidup di air laut dan tidak
memiliki kaki catut.
5. Palaemon carcinus (udang sotong)

Ketam
1. Portunus sexdentatus (kepiting)
2. Neptunus peligicus (rajungan) / Pagurus sp.
3. Parathelpusa maculata (yuyu)
4. Scylla serrata (kepiting)
5. Birgus latro (ketam kenari)
Perhatikan gambar berikut ini!

Gambar 9. Kelompok Malakostraca

3.4

Peran Crustacea bagi Kehidupan Manusia


Jenis Crustacea yang menguntungkan manusia dalam beberapa hal,
antara lain:
1) Sebagai bahan makanan yang berprotein tinggi, misal udang, lobster
dan kepiting.
2) Dalam bidang ekologi, hewan yang tergolong zooplankton menjadi
sumber makanan ikan, misal anggota Branchiopoda, Ostracoda dan
Copepoda.
Sedangkan beberapa Crustacea yang merugikan antara lain:
1) Merusak galangan kapal (perahu) oleh anggota Isopoda.
2) Parasit pada ikan, kura-kura, misal oleh anggota Cirripedia dan
Copepoda.
3) Merusak pematang sawah atau saluran irigasi misalnya ketam.

Bab IV
Arachnida
Anggota Arachnida meliputi kalajengking, laba-laba, tungau atau caplak. Kebanyakan

hewan ini bersifat parasit yang merugikan manusia, hewan dan tumbuhan.Arachnida
bersifat karnivora sekaligus predator. Tempat hidupnya adalah di darat.

4.1 Ciri-ciri Arachnida


- Tubuh terbagi atas kepala-dada (sefalotoraks) dan perut yang dapat dibedakan dengan
jelas, kecuali Acarina.
- Pada bagian kepala-dada tidak terdapat antena, tetapi mempunyai beberapa pasang
mata tunggal, mulut, kelisera dan pedipalpus.
- Mempunyai 4 pasang kaki pada kepala-dada.
- Alat ekskresi dilengkapi dengan saluran malphigi dan kelenjar coxal.
- Alat pernafasan berupa trakea, paru-paru buku atau insang buku.
- Alat kelamin jantan dan betina terpisah, lubang kelamin terbuka pada bagian anterior
abdomen, pembuahan internal (di dalam).
- Sistem saraf tangga tali dengan ganglion dorsal (otak) dan tali saraf ventral dengan
pasangan-pasangan ganglia.
- Alat mulut dan alat pencernaan makanan terutama disesuaikan untuk mengisap serta
memiliki kelenjar racun.
- Habitat (tempat hidup) di darat, pada umumnya tetapi ada pula sebagai parasit.

4.2

Jenis-jenis Arachnida

4.2. Scorpionida
1.
Contohnya:
- Kalajengking (Vejovis sp, Hadrurus sp, Centrurus sp)
- Ketonggeng (Buthus)
Hewan ini memiliki perut beruas-ruas dan ruas terakhir berubah menjadi alat
pembela diri.

4.2. Arachnoida
2
Contohnya adalah segala macam laba-laba, antara lain :
-

Laba-laba jaring kubah (terdapat di Bostwana, Afrika Selatan)


Laba-laba primitif Liphistius (di rimba Asia Tenggara)
Laba-laba penjerat (di Malaysia)
Laba-laba pemburu (di Meksiko)
Laba-laba srigala
Laba-laba beracun Latrodectes natans dan Laxosceles reclusa
Tarantula (Rhechostica hentz)

Umumnya laba-laba mempunyai perut tidak beruas-ruas.

Gambar 10. Beberapa contoh hewan Arachnida

4.2. Aracina
3
Contohnya:
- Caplak kudis (Sacroptes scabiei)
- Caplak unggas (Dermanyssus)
- Caplak sapi (Boophilus annulatus)
- Tungau (Dermacentor sp.)

Ciri khas yang terdapat pada tubuh hewan ini adalah tubuh tidak berbuku- buku,
umumnya parasit pada burung dan mamalia termasuk manusia.

Gambar 11. Jenis-jenis caplak

Arachnida bermanfaat untuk pengendalian populasi serangga terutama serangga hama.


Akan tetapi hewan ini juga banyak hewan ini juga banyak merugikan manusia terutama
hewan Acarina misalnya:
a. Caplak menyebabkan gatal atau kudis pada manusia
b. Psoroptes equi menyebabkan kudis pada ternak domba, kelinci, kuda.
c. Ododectes cynotis (tungau kudis telinga) menyerang anjing dan kucing.

Bab V
Myriapoda
Myriapoda adalah gabungan dari kelas Chilopoda dan Diplopoda dengan tubuh beruasruas dan setiap ruas mempunyai satu pasang atau dua pasang kaki. Tubuh dapat dibagi
menjadi dua bagian yaitu kepala dan abdomen (perut). Hewan ini banyak dijumpai di
daerah tropis dengan habitat di darat terutama tempat yang banyak mengandung sampah,
misal kebun dan di bawah batu-batuan.

5.1 Ciri-ciri Myriapoda


- Tubuh bersegmen (beruas) tidak mempunyai dada jadi hanya kepala dan perut.
- Pada setiap ruas perut terdapat satu pasang atau 2 pasang kaki.

- Pada kepala terdapat 2 kelopak mata tunggal (ocellus), 1 pasang antena dan alat mulut.
- Susunan saraf tangga tali.
- Sistem pernafasan dengan trakea. Mempunyai spirakel yang terdapat pada setiap ruas
tubuhnya untuk keluar masuknya udara.
- Sistem peredaran darah terbuka.
- Alat kelamin jantan dan betina terpisah, cara perkembangbiakan dengan cara bertelur.
- Hidup di darat, misal di bawah batu, dalam tanah, humus atau tempat lembab lainnya.

5.2 Klasifikasi (penggolongan Myriapoda)


Dalam penggolongannya Myriapoda merupakan gabungan dari dua kelas, yakni:
1. Kelas Chilopoda
2. Kelas Diplopoda

5.2.1 Kelas Chilopoda


Contoh: kelabang : Lithobius forticatus dan Scolopendra morsitans.
Ciri-cirinya Chilopoda
- Tubuh agak gepeng, terdiri atas kepala dan badan yang beruas-ruas (15 173 ruas).
Tiap ruas memiliki satu pasang kaki, kecuali ruas (segmen) di belakang kepala dan dua
segmen terakhirnya. Pada segmen di belakang kepala terdapat satu pasang taring
bisa (maksiliped) yang berfungsi untuk membunuh mangsanya. Pada kepala terdapat
sepasang antena panjang yang terdiri atas 12 segmen, dua kelompok mata tunggal dan
mulut. Hewan ini memangsa hewan kecil berupa insecta, mollusca, cacing dan binatang
kecil lainnya, sehingga bersifat karnivora.
- Alat pencernaan makanannya sudah sempurna artinya dari mulut sampai anus. Alat
eksresi berupa dua buah saluran malphigi.
- Respirasi (pernafasan) dengan trakea yang bercabang-cabang dengan lubang yang
terbuka hampir pada setiap ruas.
- Habitat (tempat hidup) di bawah batu-batuan/timbunan tumbuhan yang telah
membusuk. Kelas ini sering disebut Sentipede.

Gambar 12. Contoh Chilapoda

5.2.2 Kelas Diplopoda


Contoh: kaki seribu (Julus nomerensis)

Gambar 13. Julus Nomerensis (kaki seribu)

Ciri-cirinya Diplopoda
- Tubuh berbentuk silindris dan beruas-ruas (25 100 segmen) terdiri atas kepala dan
badan. Setiap segmen (ruas) mempunyai dua pasang kaki, dan tidak mempunyai
taring bisa (maksiliped). Pada ruas ke tujuh, satu atau kedua kaki mengalami
modifikasi sebagai organ kopulasi.
- Pada kepala terdapat sepasang antena yang pendek, dua kelompok mata tunggal.
- Hidup di tempat yang lembab dan gelap dan banyak mengandung tumbuhan yang telah
membusuk.
- Respirasi dengan trakea yang tidak bercabang.
- Alat eksresi berupa dua buah saluran malphigi.

Bab VI
Insecta
Insecta sering disebut serangga atau heksapoda. Heksapoda berasal dari kata heksa
berarti 6 (enam) dan kata podos berarti kaki. Heksapoda berarti hewan berkaki enam.

Diperkirakan jumlah insecta lebih dari 900.000 jenis yang terbagi dalam 25 ordo. Hal ini
menunjukkan bahwa banyak sekali variasi dalam kelas insecta baik bentuk maupun sifat
dan kebiasaannya.

6.1 Ciri-ciri Insecta.


- Tubuh dapat dibedakan dengan jelas antara kepala, dada dan perut.
- Kepala dengan:
a. Satu pasang mata facet (majemuk), mata tunggal (ocellus), dan satu pasang antena
sebagai alat peraba.
b. Alat mulut yang disesuaikan untuk mengunyah, menghisap, menjilat dan menggigit.
- Bagian mulut ini terdiri atas rahang belakang (mandibula), rahang depan (maksila), dan
bibir atas (labrum) serta bibir bawah (labium)
- Dada (thorax) terdiri atas tiga ruas yaitu
prothorax,mesothorax dan metathorax. Pada
segmen terdapat sepasang kaki.
- Kaki berubah bentuk disesuaikan dengan fungsinya
yakni:
a. kaki untuk menggali (anjing tanah)
b. kaki untuk meloncat (belalang)
c. kaki untuk berenang (kumbang air)
d. kaki untuk pengumpul serbuk sari
e. kaki untuk berjalan (kumbang tanah)
f. kaki untuk memegang (belalang sembah)

Gambar 14. Berbagai tipe mulut serangga

Pada setiap mesotoraks (mesothorax) dan metatoraks (metathorax) terdapat dua pasang
sayap, tetapi ada pula yang tidak memiliki sayap.
- Perut (abdomen) memiliki sebelas (11) ruas atau beberapa ruas saja. Pada belalang
betina, bagian belakang perut terdapat ovipositor yang berfungsi untuk meletakkan
telurnya. Pada segmen pertama terdapat alat pendengaran atau membran tympanum.
- Alat pencernaan terdiri atas: mulut, kerongkongan, tembolok, lambung, usus, rektum
dan anus.
- Sistem saraf tangga tali.
- Sistem pernafasan dengan sistem trakhea.
- Sistem peredaran darah terbuka.

- Alat kelamin terpisah (jantan dan betina), pembuahan internal.


- Tempat hidup di air tawar dan darat.
- Umumnya serangga mengalami perubahan bentuk (metamorfosis) dari telur sampai
dewasa.

Pelajarilah struktur dalam belalang pada gambar berikut!

Gambar 15. Struktur dalam belalang

6.2 Klasifikasi (penggolongan) Insecta (serangga)


Serangga dalam perkembangannya menuju dewasa mengalami metamorfosis. Metamorfosis
adalah perubahan bentuk serangga mulai dari larva sampai dewasa. Adapula serangga yang
selama hidupnya tidak pernah mengalami metamorfosis, misal kutu buku (Episma
saccharina). Berdasarkan metamorfisnya, serangga dibedakan atas dua kelompok, yaitu:
Hemimetabola dan Holometabola.

6.2.1 Kelompok Hemimetabola


Hemimetabola yaitu serangga yang mengalami metamorfosis tidak sempurna. Dalam daur
hidupnya Hemimetabola serangga mengalami tahapan perkembangan sebagai berikut:
1. Telur
2. Nimfa, ialah serangga muda yang mempunyai sifat dan bentuk sama dengan
dewasanya. Dalam fase ini serangga muda mengalami pergantian kulit.
3. Imago (dewasa), ialah fase yang ditandai telah berkembangnya semua organ tubuh
dengan baik, termasuk alat perkembangbiakan serta sayapnya.

Sebagai contoh pelajarilah daur hidup belalang berikut ini!

Gambar 16. Daur hidup belalang

Kelompok Hemimetabola meliputi beberapa ordo, antara lain:


1. Achyptera atau Isoptera
2. Orthoptera
3. Odonata
4. Hemiptera
5. Homoptera

6.2.1. Ordo Archyptera atau Isoptera


1
Ciri-ciri ordo Archyptera:
- Metamorfosis tidak sempurna.
- Mempunyai satu pasang sayap yang hampir sama bentuknya. Kedua sayap tipis
seperti jaringan.
- Tipe mulut menggigit.
Contoh: Reticulitermis flavipes (rayap atau anai-anai)
Keterangan:
Pada rayap terjadi polimorfisme, artinya di dalam satu spesies terdapat bermacammacam bentuk dengan tugas yang berbeda. Rayap hidup berkoloni, dalam koloni ini
terjadi pembagian tugas kerja, yaitu:
- Ratu, yakni laron (rayap betina fertil). Biasanya tubuh gemuk dan tugasnya adalah
bertelur.
- Raja, yaitu laron (rayap jantan fertil), tugasnya melestarikan keturunan.
- Serdadu, rayap yang bertugas mempertahankan sarang dan koloni dari gangguan
hewan lain.
- Pekerja, rayap yang bertugas memberi makan ratu dan raja, serta menjaga sarang
dari kerusakan. Sifat rayap pekerja dan rayap serdadu bersifat steril.
Perhatikan perkembangan rayap dari telur sampai dewasa pada bagan berikut ini!

Gambar 17. Perkembangan telur rayap sampai dewasa

6.2.1.2 Ordo Orthoptera (serangga bersayap lurus)


Ciri-ciri ordo Orthoptera:
-

Memiliki satu pasang sayap, sayap depan lebih tebal dan sempit disebut
tegmina. Sayap belakang tipis berupa selaput. Sayap digunakan sebagai
penggerak pada waktu terbang, setelah meloncat dengan tungkai
belakangnya yang lebih kuat dan besar.

Hewan jantan mengerik dengan menggunakan tungkai belakangnya pada


ujung sayap depan, untuk menarik betina atau mengusir saingannya.

Hewan betinanya mempunyai ovipositor pendek dan dapat digunakan


untuk meletakkan telur.

Tipe mulutnya menggigit.

Contoh:
-

Belalang (Dissostura sp)


Belalang ranting (Bactrocoderma aculiferum)
Belalang sembah (Stagmomantis sp)
Kecoak (Blatta orientalis)
Gangsir tanah (Gryllotalpa sp)
Jangkrik (Gryllus sp)

Gambar 18. Belalang

6.2.1. Ordo Odonata


3
Ciri-ciri Ordo Odonata:
-

Mempunyai dua pasang sayap


Tipe mulut mengunyah
Metamorfosis tidak sempurna
Terdapat sepasang mata majemuk yang besar
Antenanya pendek
Larva hidup di air
Bersifat karnivora

Contohnya :
- Capung (Aeshna sp)
- Capung besar (Epiophlebia)

6.2.1. Ordo Hemiptera (bersayap setengah)


4
Ciri-ciri Hemiptera :
-

Mempunyai dua pasang sayap, sepasang tebal dan sepasang lagi seperti
selaput.

Tipe mulut menusuk dan mengisap

Metamorfosis tidak sempurna.

Contohnya :
- Walang sangit (Leptocorixa acuta)
- Kumbang coklat (Podops vermiculata)
- Kutu busuk (Eimex lectularius)
- Kepinding air (Lethoverus sp)

Gambar 19. Contoh hewan Hemiptera

6.2.1.5 Ordo Homoptera (bersayap sama)


.
Ciri-ciri Homoptera :
-

Tipe mulut mengisap


Mempunyai dua pasang sayap
Sayap depan dan belakang sama, bentuk transparan.
Metamorfosis tidak sempurna.

Contohnya :
- Tonggeret (Dundubia manifera)
- Wereng hijau (Nephotetix apicalis)
- Wereng coklat (Nilapervata lugens)
- Kutu kepala (Pediculushumanus capitis)
- Kutu daun (Aphid sp)

Gambar 20. Contoh hewan Homoptera

6.2.2 Kelompok Holometabola


Holometabola yaitu serangga yang mengalami metamorfosis sempurna. Tahapan dari daur
serangga yang mengalami metamorfosis sempurna adalah telur larva pupa imago.
Larva adalah hewan muda yang bentuk dan sifatnya berbeda dengan dewasa. Pupa adalah
kepompong dimana pada saat itu serangga tidak melakukan kegiatan, pada saat itu pula
terjadi penyempurnaan dan pembentukan organ. Imago adalah fase dewasa atau fase
perkembangbiakan.
Berdasarkan ciri sayap dan alat mulutnya, kelompok Holometabola ini meliputi 6 ordo, yaitu
ordo:
1. Neuroptera
2. Lepidoptera
3. Diptera
4. Coleoptera
5. Siphonoptera
6. Hymenoptera

6.2.2. Ordo Neuroptera (serangga bersayap jala)


1
Ciri serangga ini adalah mulut menggigit, dan mempunyai dua pasang sayap
yang urat-uratnya berbentuk seperti jala.
Contoh: undur-undur metamorfosis sempurna (siklus hidupnya: telur, larva,
pupa (kepompong), imago)

6.2.2. Ordo Lepidoptera (bersayap sisik)


2
Ciri-ciri ordo Lepidoptera:
- Mempunyai 2 pasang sayap yang dilapisi sisik.
-

Metamorfosis sempurna, yaitu memiliki siklus hidup: telur larva


kepompong (pupa) imago

- Pupa pada Lepidoptera dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:


a. Pupa mummi: bagian badan kepompong terlihat dari luar
b. Pupa kokon, bagian tubuh pupa terlindung kokon.
- Tipe mulut mengisap dengan alat penghisap berupa belalai yang dapat
dijulurkan.

Ordo Lepidoptera dibagi menjadi 2 sub ordo:


a.

Sub ordo Rhopalocera (kupu-kupu siang)


Contohnya:
- Hama kelapa (Hidari irava)
- Hama daun pisang (Erlonata thrax)
- Kupu-kupu pastur (Papiliomemnon)
- Kupu sirama-rama (Attacus atlas)

b.

Sub ordo Heterocera (kupu-kupu malam)


Sering juga disebut ngengat. Hidup aktif pada malam hari. Jika hinggap kedudukan
sayap mendatar membentuk otot.
Contohnya:
- Ulat tanah (Agrotis ipsilon)
- Ulat jengkol (Plusia signata)
- Kupu ulat sutra (Bombyx mori)

Gambar 21. Hewan kelompok Lepidoptera

6.2.2.3 Ordo Diptera (serangga bersayap dua buah/sepasang)


Ciri-ciri ordo Diptera:
-

Mempunyai sepasang sayap depan, dan satu pasang sayap belakang berubah
menjadi alat keseimbangan yang disebut halter.

Mengalami metamorfosis sempurna.

Tipe mulut ada yang menusuk dan mengisap atau menjilat dan mengisap,
membentuk alat mulut seperti belalai disebut probosis.
Contohnya:
- Lalat (Musca domestica)
- Nyamuk biasa (Culex natigans)
- Nyamuk Anopheles
- Aedes (inang virus demam berdarah)

Gambar 22. Macam-macam Diptera


(a) lalat rumah; (b) lalt tze-tze; (c) nyamuk kecil; (d) nyamuk

Untuk membedakan nyamuk Culex, Anopheles dan Aedes perhatikan gambar 23


berikut ini!

Gambar 23. Perbedaan posisi larva dan pupa nyamuk di dalam air serta posisi nyamuk dewasa dalam keadaan
hinggap

6.2.2.4 Ordo Coleoptera (bersayap perisai)


Ciri-ciri ordo Coleoptera:
-

Mempunyai dua pasang sayap.

Sayap depan keras, tebal dan mengandung zat tanduk disebut dengan
elitra, sayap belakang seperti selaput.

Mengalami metamorfosis sempurna.

Tipe mulut menggigit.

Contoh:
a. Kumbang kelapa (Orytec rhynoceros) menyerang pucuk kelapa, pakis, sagu,
kelapa sawit dan lain-lain.
b. Kumbang buas air (Dystisticus marginalis)
c. Kumbang beras (Calandra oryzae)

Add caption
Gambar 24. Hewan kelompok Coleoptera

6.2.2. Ordo Siphonoptera (bangsa pinjal)


5
Ciri-ciri ordo Siphonoptera :
- Serangga ini tidak bersayap, kaki sangat kuat dan berguna untuk meloncat.
- Mempunyai mata tunggal.
- Tipe mulut mengisap.
- Segmentasi tubuh tidak jelas (batasan antara kepala dada dan perut tidak
jelas)
- Metamorfosis sempurna

Contoh:
- Pinjal manusia (Pubex irritans)

- Pinjal anjing (Ctenocephalus canis)


- Pinjal kucing (Ctenocephalus felis)
- Pinjal tikus (Xenopsylla cheopis), pinjal pada tikus dapat menularkan kuman
pes / sampar.

6.2.2.6 Ordo Hymenoptera (bersayap selaput)


Ciri-ciri ordo Hymenoptera:
-

Mempunyai dua pasang sayap, tipis seperti selaput.

Tipe mulut menggigit.

Contoh:
- Lebah madu (Apis mellifera)
- Kumbang pengisap madu (Xylocopa) biasanya melubangi kayu pada
bangunan rumah

6.3 Peranan Insecta dalam Kehidupan Manusia

Seperti halnya hewan-hewan invertebrata lainnya, insecta


menguntungkan dan ada pula yang merugikan, diantaranya adalah:

pun

6.3.1. Insecta yang menguntungkan


a. Insecta terutama golongan kupu-kupu dan lebah sangat membantu para
petani karena dapat membantu proses penyerbukan pada bunga.
b. Insecta dibudidayakan karena dapat menghasilkan madu. Misal: lebah
madu (Apis mellifera).
c. Dalam bidang industri, kupu-kupu, ulat sutera membuat kepompong yang

ada

yang

dapat menghasilkan sutra (contoh: Bombix mori).


d. Untuk dimakan, misal laron, gangsir dan larva lebah (tempayak) yang dapat
diperoleh secara musiman.
e. Merupakan mata rantai makanan yang amat penting bagi kehidupan.

6.3.2. Beberapa insecta yang merugikan antara lain


a. Menularkan beberapa macam bibit penyakit seperti tikus, kolera dan disentri
oleh lalat dan kecoak.
b. -

Merusak tanaman budidaya manusia, misal: belalang, kumbang kelapa,


ulat.

Menyebabkan penyakit pada tanaman, misal: Nilapervata lugens


(wereng) menyebabkan penyakit virus tungro, belalang (walang sangit)
yang mengisap cairan biji padi muda sehingga tanaman padi menjadi
puso.

c. Parasit pada manusia (mengisap darah), misal: nyamuk, kutu kepala dan
kutu busuk.
d. Merusak bahan makanan yang disimpan (tepung kedelai) oleh berbagai
Coleoptera, misal: kumbang beras.
e. Serangga banyak yang hidup parasit pada ternak maupun ikan.
f. Dapat merusak bahan bangunan, misal: kumbang kayu dan rayap.

Lampiran

Filum Arthropoda
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
a.
1)

2)

Arthros; sendi dan podos; kaki. Tubuh arthropoda bersegmen-segmen dan ditutupi dengan
kerangka luar (eksoskeleton) yang tersusun oleh zat kitin.
Tubuh terdiri atas kepala (caput, sefalo), dada (torak), dan badan (perut, abdomen)
Saluran pencernaan lengkap
Bernapsa menggunakan insang, trakea, paru-paru buku
Peredaran darah terbuka dengan jantung terdapat di sebelah dorsal dan darah berwarna biru
Sistem saraf tangga tali, terdiri atas otak di bagian dorsal dan ganglion otak yang terdapat
disetiap segmen tubuh
Berkembang biak secara seksual, alat kelamin hewan ini terpisah
Hidup di permukaan atau dalam tanah, diar tawar dan asin, serta parasit
Filum arthropoda terbagi atas empat kelas :
Kelas Crustacea, pada umumnya anggota kelas Crustacea mempunyai kerapas, yaitu gabungan
kulit luar (cangkang) daerah kepala dan dada. Terdiri atas dua subkelas;
Subkelas Entomostraca
Memiliki ukuran tubuh kecil dan transparan. Tidak memiliki insang sehingga respirasinya
melalui permukaan tubuh. Bentuk tubuh setiap spesies berbeda, tetapi pada tahap larva
(naupilus) sama. Naupilus berbentuk bulat telur dan berkaki enam. Contoh, Cyclops, kutu ikan
(Argulus indicus).
Subkelas Malacostraca
Ordo Decapoda (udang berkaki sepuluh), Anggota Decapoda antara lain udang, kepiting, dan
rajungan. Kepiting memiliki mulut yang dilengkai dengan sepasang rahang muka yang kuat,
tajam, dan pendek, serta sepasang rahang belakang. tubuh terdiri atas kepala dan dada yang
menyatu dan abdomen yang berukuran kecil, contoh kepiting antara lain kepiting (Potunus
pelagicus) rajungan (Neptunus pelagicus).
Udang memiliki tubuh yang ditutupi oleh rangka keras yang mengandung kitin, tubuh terdiri
atas sefalotorak dan menjadi 19 segmen. Pada bagian kepala terdapat lima segmen, bagian dada
terdapat delapan segmen, sedangkan bagian abdomen (perut) terdapat enam segmen yang
dilengkapi dengan kaki renang. Pada segmen terakhir berupa telson berfungsi untuk berenang.
Contoh udang karang (Panulirus versicolor) udang satang (Palaemon carcinus).
Ordo Stomatopoda (udang belalang), bentuk tubuh menyerupai belalang. Dua kaki rahangnya
panjang dan besar yang berguna untuk menerkam mangsa. Insang terdapat pada bagian kaki
belakang.
Ordo Isopoda (udang berkaki sama), contohnya, kutu perahu. Tubuhnya tersusun atas 20
segmen. Isopoda air tawar biasanya hidup parasit pada ikan.

b. Kelas Myriapoda
Terdiri atas kepala dan badan saja, tidak memiliki dada. Pada bagain kepla terdapat sepasang
mata tunggal, alat peraba yang berbuku-buku, mulut. Tubuh bersegmen dan tiap segmen terdapat
kaki yang berbuku-buku. Respirasi menggunakan trakea yang bercabang ke tiap segmen yang
bermuasa pada lubang kecil yang disebut stigma. Stigma adalah tempat masuknya udara dari luar
tubuh yang akan di salurkan ke cabang trakea. Kelas myriapoda terbagi menjadi dua ordo, yaitu
1) Ordo Chilopoda (lipan), terdapat sepasang kaki oada tiap segmen
2) Ordo Diplopoda (kaki seribu), terdapat dua pasang kaki pada tiap segmen.
c. Kelas Insect (hexsapoda)
1)
Tubuh terdiri atas kepala, dada, dan perut
2)
Pada bagain kepala terdapat sepasang mata majemuk (faset) terkadang terdapat mata tunggal
(oselus) diantara mata majemuk, alat peraba, dan mulut yang memiliki rahang dan bibir.
Serangga memiliki beberapa tipe mulut yang disesuaikan dengan fungsinya.
3)
Memiliki enam pasang kaki yang melekat pada bagian dada
4)
Alat pernapasan berpa trakea yang pada ujungnya terdapat stigma sebagai tempat masuknya
udara
5)
Alat transportasi terdapat di bagian punggung, darah serangga hanya mengedarkan zat makanan
yang berasal dari usus.
6)
Alat pencernaan berupa mulut, kerongkongan, perut penghancur, perut kelenjar usus, dan anus.
Kelenjar liur terdapat di daerah kerongkongan
7)
Alat ekskresi berupa badan malpigi
8)
Serangga memiliki susunan saraf tangga tali
9)
Reproduksi serangga berlangsung secara seksual melalui perkawinan.
10) Dua macam metamorphosis yaitu metamorphosis sempurna (holoimetabola) terjadi apabila
tahap perkembangan dimulai dari telur, larva, kepompong, dan imago, sedangkan metamorphosis
tidak sempurna (hemimetabola) terjadi apabila salah satu tahap tidak terjadi misalnya
kepompong, tidak terjadi perubahan bentuk.
11) Kelas insect dikelompokkan ke dalam sepuluh ordo :
a) Ordo Apterygota (tidak bersayap)

b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
i)
j)
k)
l)

Ordo Hymenoptera (2 pasang sayap berupa selaput)


Ordo Siphonoptera (tidak bersayap, bangsa kutu)
Ordo Diptera (bersayap dua)
Ordo Lepidoptera (dua pasang sayap yang bersisik berwarna-warni, bangsa kupu-kupu)
Ordo Coleptera (bersayap prisai)
Ordo Odonata (2 pasang bersayap asli)
Ordo Orthoptera ( bersayap lurus)
Ordo Isoptera/ Archiptera (sayap sama)
Ordo Hemipter (2 pasang sayap, sayap depan keras di bagian pangkalnya)
Ordo Homoptera (2 pasang sayap, satap depan lebihkeras dibandingkan sayap belakang)
Ordo Thysanura (tidak bersayap)

ordo insekta dan hewan


d. Kelas Arachnoidea
Tubuh terdiri atas sefalotorak dan abdomen.. pada bagian kepala terdapat vsepasang mat
tunggal besar yang menjadi mata pokok dan beberapa pasang mata tunggal berukuran kecil yang
menjadi mata pembantu. Respirasi berlangsung menggunakan paru-paru buku yang terdapat
pada bagian abdomen. Sistem peredaran darah tertutup.
Dikelompokkan ke dalam tiga ordo :
1) Ordo Scorpionidae (kalajengking)

kalajengking
Bagian kepala terdapat capit besar (pedipalpus) dan terdapat sepasang rahang atas berbentuk
capit (kelisera). Pada segmen belakang berubah menjadi alat penyengat dan terdapat lubang yang
halus untuk mengeluarkan racun. Contoh, kalajengking (Thelyphonus)

2)

Ordo Arachnidae (laba-laba)


Tubuh tersususn atas sefalotoraks dan abdomen yang tidak bersegmen. Pada bagian kepala
terdapat kelisera beracun dan sepasang pedipalpus yang berfungsi sebagai alat peraba dan
sebagai alat pengunyah. Pada empat pasang kaki ditumbuhi rambut sehigga memudahkan untuk
bergerak. Pada abdomen bagian belakang terdapat kelenjar spinneret (benang sutra).
3) Ordo Acarinea (caplak)
Bagian kepala, dada, dan perut menyatu dan tidak bersegmen. Umumnya parasit pada organisme
lain. Contoh,

a. scorpion, b. laba-laba, c. caplak

Caplak penyebab kudis manusia (Sarcoptes scabei); pada saat betina akan bertelur,
biasanya akan masuk ke parit-parit kulit manusia untuk meletakkan telur, sehingga
menyebabkan rasa gatal.

Caplak anjing (Dermacentor andersoni); caplak anjing betina biasanya akan mengisap
darah sampai tubuhnya mengelembung. Jika akan bertelur, maka mereka akan pergi dari
tubuh inang ke tempat yang sesuai.

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Semut, nyamuk, dan kupu-kupu adalah serangga yang dengan mudah dapat kita
temukan di sekitar kita. Serangga ini memiliki nama ilmiah Insecta, dan merupakan
salah satu dari kelas binatang beruas atauArthropoda. Jenis yang telah
teridentifikasi mencapai satu juta spesies, yang diperkirakan hanya2/3 dari jumlah
sesungguhnya.
Serangga (disebut pula Insecta, dibaca "insekta") adalah kelompok utama dari
hewan beruas (Arthropoda) yang bertungkai enam (tiga pasang), karena itulah
mereka disebut pula Hexapoda (dari bahasa Yunani yang berarti "berkaki enam")
Kajian mengenai peri kehidupan serangga disebut entomologi. Serangga termasuk
dalam kelas insekta (subfilum Uniramia) yang dibagi lagi menjadi 29 ordo, antara
lain Diptera (misalnya lalat), Coleoptera (misalnya kumbang), Hymenoptera
(misalnya semut, lebah, dan tabuhan), dan Lepidoptera (misalnya kupu-kupu dan
ngengat). Kelompok Apterigota terdiri dari 4 ordo karena semua serangga

dewasanya tidak memiliki sayap, dan 25 ordo lainnya termasuk dalam kelompok
Pterigota karena memiliki sayap .
Serangga merupakan hewan beruas dengan tingkat adaptasi yang sangat tinggi.
Ukuran serangga relatif kecil dan pertama kali sukses berkolonisasi di bumi.
Keaneka-ragaman serangga telah terdapat pada periode Carboniferous (sekitar 300
juta tahun yang lalu). Pada periode Permian (270 juta tahun yang lalu) beberapa
kelompok serangga telah menyerupai bentuk yang dijumpai sekarang. Sayap pada
serangga mungkin pada awalnya berevolusi sebagai perluasan kutikula yang
membantu tubuh serangga itu menyerap panas, kemudian baru menjadi organ
untuk terbang Pandangan lain menyarankan bahwa sayap memungkinkan hewan
itu meluncur dari vegetasi ke tanah, atau bahkan berfungsi sebagai insang dalam
serangga akuatik. Hipotesis lain menyatakan bahwa sayap serangga berfungsi
untuk berenang sebelum mereka berfungsi untuk terbang.
Nama "Hemiptera" berasal dari bahasa Yunani hemi (setengah) dan pteron (sayap)
sehingga jika diartikan secara keseluruhan, Hemiptera berarti "yang bersayap
setengah". Nama itu diberikan karena serangga dari ordo ini memiliki sayap depan
yang bagian pangkalnya keras seperti kulit, namun bagian belakangnya tipis seperti
membran. Sayap depan ini pada sebagian anggota Hemiptera bisa dilipat di atas
tubuhnya dan menutupi sayap belakangnya yang seluruhnya tipis dan transparan,
sementara pada anggota Hemiptera lain sayapnya tidak dilipat sekalipun sedang
tidak terbang.
Ciri khas utama serangga anggota Hemiptera adalah struktur mulutnya yang
berbentuk seperti jarum. Mereka menggunakan struktur mulut ini untuk menusuk
jaringan dari makannya dan kemudian menghisap cairan di dalamnya. Hemiptera
sendiri adalah omnivora yang berarti mereka mengkonsumsi hampir segala jenis
makanan mulai dari cairan tumbuhan, biji-bijian, serangga lain, hingga hewanhewan kecil seperti ikan.
2. Rumusan Masalah
Dalam makalah ini penyusun mengangkat beberapa permasalahan diantaranya:
a. Mangetahui kamampuan sebuah serangga malakukan metamorfosis dan
bagaimana morfologi dari serangga tersebut.
b. Memahami peran serangga, daur hidupnya dan cara hidup serta habitat dari
serangga.
c. Mengklasifikasikan dan mendeskripsikan serta memberi penamaan pada ordo
Hemiptera
3. Tujuan Masalah
Berdasarkan rumusan masalah diatas, tujuan pembuatan makalah ini adalah
sebagai berikut :
a. Untuk mengetahui kamampuan sebuah serangga malakukan metamorfosis dan
bagaimana morfologi dari serangga tersebut.
b. Untuk mengetahui peran serangga bagi manusia dan ekosistemnya daur
hidupnya dan cara hidup serta habitat dari serangga.
c. Untuk mengetahui klasifikasi dan mendeskripsikan serta memberi penamaan
pada ordo Hemiptera

BAB II
PEMBAHASAN
A. FILUM INSECTA
Serangga (disebut pula Insecta, dibaca "insekta") adalah kelompok utama dari
hewan beruas (Arthropoda) yang bertungkai enam (tiga pasang); karena itulah
mereka disebut pula Hexapoda (dari bahasa Yunani yang berarti "berkaki enam")
1. Kemampuan
Salah satu alasan mengapa serangga memiliki keanekaragaman dan kelimpahan
yang tinggi adalah kemampuan reproduksinya yang tinggi, serangga bereproduksi
dalam jumlah yang sangat besar, dan pada beberapa spesies bahkan mampu
menghasilkan beberapa generasi dalam satu tahun.
Kemampuan serangga lainnya yang dipercaya telah mampu menjaga eksistensi
serangga hingga kini adalah kemampuan terbangnya. Hewan yang dapat terbang
dapat menghindari banyak predator, menemukan makanan dan pasangan kawin,
dan menyebar ke habitat baru jauh lebih cepat dibandingkan dengan hewan yang
harus merangkak di atas permukaan tanah.
Umumnya serangga mengalami metamorfosis sempurna, yaitu siklus hidup dengan
beberapa tahapan yang berbeda: telur, larva, pupa, dan imago. Beberapa ordo yang
mengalami metamorfosis sempurna adalah Lepidoptera, Diptera, Coleoptera, dan
Hymenoptera. Metamorfosis tidak sempurna merupakan siklus hidup dengan
tahapan : telur, nimfa, dan imago. Peristiwa larva meniggalkan telur disebut dengan
eclosion. Setelah eclosion, serangga yang baru ini dapat serupa atau beberapa
sama sekali dengan induknya. Tahapan belum dewasa ini biasanya mempunyai ciri
perilaku makan yang banyak.
Pertumbuhan tubuh dikendalikan dengan menggunakan acuan pertambahan berat
badan, biasanya dalam bentuk tangga dimana pada setiap tangga digambarkan
oleh lepasnya kulit lama (exuvium), dimana proses ini disebut molting. Karena itu
pada setiap tahapan, serangga tumbuh sampai dimana pembungkus luar menjadi
terbatas, setelah ditinggalkan lagi dan seterusnya sampai sempurna.
Lebih dari 800.000 spesies insekta sudah ditemukan. Terdapat 5.000 spesies bangsa
capung (Odonata), 20.000 spesies bangsa belalang (Orthoptera), 170.000 spesies
bangsa kupu-kupu dan ngengat (Lepidoptera), 120.000 bangsa lalat dan kerabatnya
(Diptera), 82.000 spesies bangsa kepik (Hemiptera), 360.000 spesies bangsa
kumbang (Coleoptera), dan 110.000 spesies bangsa semut dan lebah
(Hymenoptera).
2. Metamorfosis pada Serangga
Hewan ini juga merupakan contoh klasik metamorfosis. Setiap serangga mengalami
proses perubahan bentuk dari telur hingga ke bentuk dewasa yang siap melakukan
reproduksi. Pergantian tahap bentuk tubuh ini seringkali sangat dramatis. Di dalam
tiap tahap juga terjadi proses "pergantian kulit" yang biasa disebut proses
pelungsungan. Tahap-tahap ini disebut instar. Ordo-ordo serangga seringkali

dicirikan oleh tipe metamorfosisnya.


3. Morfologi (bentuk tubuh) Serangga
Serangga secara umum dapat dikenal melalui tubuhnya yang terdiri atas tiga
bagian, yaitu keapala, toraks (dada dan punggung), dan abdomen (perut). Di kepala
terdapat sepasang antena sebagai alat peraba dan pencium, sepasang mata faset,
1-3 oseli untuk menerima dan membedakan cahaya, serta mulut yang dilengkapi
dengan labrum (bibir muka), sepasang mandibula (rahang muka), sepasang maksila
(rahang belakang), dan labium (bibir belakang). Toraks terbagi atas tiga ruas, tiap
ruas berkaki sepasang, dan pada ruas kedua dan ketiga masing-masing terdapat
sepasang sayap. Abdomen tediri atas sebelas ruas, di bagian ujung biasanya
terdapat 1-3 bulu pendek atau panjang yang dinamakan sersi. Di sebelah kiri dan
kanan bawah ruas-ruas toraks dan abdomen terdapat lubang kecil atau spirakel,
yang berhubungan dengan saluran trakea sebagai alat pernapasan.
Serangga umumnya berkelamin terpisah, sehingga terdapat jantan dan betina.
Bentuk serangga jantan dan betina umumnya sama, tapi terdapat juga yang
berbeda seperti kumbang kelapa atau Xylotrupes gideon, yaitu kumbang jantan
memiliki tanduk sementara yang betina tidak. Ada pula perbedaan dalam ukuran
tubuh, pada umumnya serangga jantan berukuran lebih kecil.
Secara morfologi, tubuh serangga dewasa dapat dibedakan menjadi tiga bagian
utama, sementara bentuk pradewasa biasanya menyerupai moyangnya, hewan
lunak beruas mirip cacing. Ketiga bagian tubuh serangga dewasa adalah kepala
(caput), dada (thorax), dan perut (abdomen).
4. Peran serangga
Banyak serangga yang bermanfaat bagi kehidupan manusia, diantaranya yaitu
sebagai organisme pembusuk dan pengurai termasuk limbah, sebagai objek
estetika dan wisata, bermanfaan pada proses penyerbukan maupun sebagai musuh
alami hama tanaman, pakan hewan (burung) yang bernilai ekonomi tinggi,
penghasil madu (dari genus Apis) dll.
Serangga memainkan peranan penting dalam kesejahteraan manusia, baik peranan
yang bermanfaat maupun yang merugikan. Lebah madu dan ulat sutera adalah
serangga yang bermanfaat, sementara nyamuk, lalat, pinjal, dan tungau telah
diketahui sebagai vektor penyakit pada manusia dan ternak, sedangkan wereng dan
belalang dapat menjadi hama tanaman.
5. Daur Hidup
Serangga umumnya berkembang biak dengan bertelur, yang diletakkan satu- satu
maupun berkelompok, atau telur-telurnya diletakkan dalam suatu kotak bernama
ooteka (contoh pada lipas dan belalang sembah). Serangga betina umumnya
dilengkapi dengan ovipositor yaitu alat untuk meletakkan telur. Dari telur akan
menetas menjadi larva, yang bentuknya sangat berbeda dengan serangga dewasa.
Setelah beberapa kali ganti kulit, larva akan berubah menjadi kepompong yang
kemudian keluar sebagai serangga dewasa yang sempurna. Daur hidup yang
melalui tahapan kepompong disebut metamorfosis sempurna. Kupu-kupu, lalat, dan
kumbang adalah serangga yang mengalami metamorfosis sempurna.
Belalang dan kepik adalah contoh serangga dengan daur hidup metamorfosis tidak

sempurna. Pada metamorfosis ini, telur akan menetas menjadi anakan yang
bentuknya sudah menyerupai serangga dewasa, hanya sayap dan alat kelaminnya
belum sempurna. Serangga ini dinamakan nimfa. Nimfa akan mengalami beberapa
kali ganti kulit, pada ganti kulit terakhir akan keluar serangga dewasa yang memiliki
sayap dan alat kelamin sempurna.
6. Makanan
Sebagian besar serangga adalah pemakan tumbuhan, termasuk biji-bijian yang
disimpan di gudang atau lumbung. Sebagian lagi adalah pemakan serangga dan
binatang kecil lainnya. Beberapa jenis hidup dengan menghisap darah manusia atau
binatang, dan beberapa jenis hidup parasit pada binatang menyusui serta burung,
memakan bulu-bulunya. Serangga tanah merupakan pemakan serasah busuk dan
pohon tumbang, serta lumut, jamur, dan kapang.
7. Cara Hidup
Serangga dapat hidup soliter (sendiri) maupun berkoloni (membentuk kelompok)
dengan membuat sarang di pohon atau di dalam tanah. Semut, lebah, dan rayap
termasuk serangga yang hidup berkoloni. Serangga yang berkoloni terdiri dari
beberapa kasta, yaitu ratu sebagai penghasil telur, raja yang membuahi ratu,
pekerja yang bertugas melayani ratu dan raja, merawat larva, dan mencari
kemudian mengumpulkan makanan, serta tentara atau pengawal yang menjaga
dan mempertahankan koloni dari serangan musuh.
8. Habitat
Serangga dapat ditemukan di berbagai habitat atau lingkungan hidup, baik darat
maupun perairan. Di darat serangga hidup di pohon, semak, permukaan maupun
dalam tanah, atau hidup parasit pada binatang lain. Sementara di air contohnya air
tergenang maupun air yang mengalir. Ada serangga yang hidup di air sepanjang
hidupnya, sementara ada pula yang hanya hidup di air pada fase larva atau nimfa
dan bermigrasi ke darat saat dewasa seperti nyamuk dan capung.
Seperti binatang lainnya, serangga juga dapat mengeluarkan suara, contoh
jangkrik, belalang malam, dan tonggeret. Suara serangga tidak dikeluarkan dari
mulutnya, tetapi dihasilkan dari gesekan antara bagian-bagian tertentu tubuhnya.
Suara belalang malam dihasilkan dari gesekan bagian pangkal kedua sayap
mukanya. Pada tonggeret yang suaranya nyaring disebabkan oleh adanya kepingan
di bagian bawah perut.
B. ORDO HEMIPTERA (Kepik, Kutu Busuk)
Hemiptera adalah ordo dari serangga yang juga dikenal sebagai kepik sejati
(walaupun beberapa anggota Hemiptera bukanlah kepik sejati). Hemiptera terdiri
dari 80.000 spesies serangga seperti tonggeret, kutu daun, anggang-anggang,
walang sangit, dan lain-lain. Mereka semua memiliki ciri-ciri khusus seperti mulut
berbentuk jarum dan tidak mengalami metamorfosis sempurna.
Serangga kecil yang dikenal sebagai kepik (ladybug) tidak termasuk dalam
Hemiptera, melainkan termasuk dalam ordo Coleoptera (kumbang) karena memiliki
perbedaan dalam hal anatomi dan siklus hidupnya.
1. Penamaan
Nama "Hemiptera" berasal dari bahasa Yunani hemi (setengah) dan pteron (sayap)

sehingga jika diartikan secara keseluruhan, Hemiptera berarti "yang bersayap


setengah". Nama itu diberikan karena serangga dari ordo ini memiliki sayap depan
yang bagian pangkalnya keras seperti kulit, namun bagian belakangnya tipis seperti
membran. Sayap depan ini pada sebagian anggota Hemiptera bisa dilipat di atas
tubuhnya dan menutupi sayap belakangnya yang seluruhnya tipis dan transparan,
sementara pada anggota Hemiptera lain sayapnya tidak dilipat sekalipun sedang
tidak terbang.
2. Klasifikasi
Hemiptera terdiri dari 4 subordo berbeda: Auchenorrhyncha, Coleorrhyncha,
Heteroptera, dan Sternorrhyncha. Subordo penyusun Hemiptera sendiri pada
awalnya dipisahkan ke dalam 2 ordo berbeda, ordo Homoptera dan ordo
Heteroptera/Hemiptera dengan melihat perbedaan pada kedua sayap serangga
anggota penyusun kedua ordo tersebut. Kedua ordo tersebut akhirnya
dikombinasikan menjadi satu ordo, yaitu ordo Hemiptera yang terdiri dari 4 subordo
seperti yang dikenal sekarang dengan subordo Heteroptera memiliki anggota
penyusun terbanyak (mencapai 25.000 spesies) di mana anggotanya umumnya
adalah kepik-kepik sejati besar seperti walang sangit dan kepik pembunuh.
3. Deskripsi
Ciri khas utama serangga anggota Hemiptera adalah struktur mulutnya yang
berbentuk seperti jarum. Mereka menggunakan struktur mulut ini untuk menusuk
jaringan dari makannya dan kemudian menghisap cairan di dalamnya. Hemiptera
sendiri adalah omnivora yang berarti mereka mengkonsumsi hampir segala jenis
makanan mulai dari cairan tumbuhan, biji-bijian, serangga lain, hingga hewanhewan kecil seperti ikan.
Hemiptera tidak mengalami metamorfosis sempurna. Anakan serangga dari ordo
Hemiptera yang baru menetas biasanya memiliki penampilan yang sama dengan
induknya, namun ukuranya lebih kecil dan tidak besayap. Fase anakan ini dikenal
dengan nama nimfa. Nimfa Hemiptera ini kemudian melakukan pergantian kulit
berkali-kali hingga akhirnya menjadi dewasa tanpa melalui fase kepompong.
Serangga anggota Hemiptera perlu melakukan perkawinan agar betinanya bisa
membuahi telurnya dan berkembang biak, namun kutu daun atau afid yang juga
merupakan anggota Hemiptera bisa melakukan partenogenesis (melahirkan tanpa
kawin) sehingga mereka tetap bisa berkembang biak tanpa harus kawin lebih dulu.
Hemiptera tersebar di seluruh dunia, kecuali di daerah-daerah yang terlampau
dingin seperti wilayah kutub. Cara hidup mereka yang beragam membuat
persebaran mereka begitu luas. Beberapa anggota Hemiptera seperti walang sangit
dan tonggeret hidup pada tanaman dan menghisap sarinya. Kepik pembunuh juga
hidup di antara tanaman, namun mereka memburu hewan-hewan kecil. Sebagian
kecil dari Hemiptera seperti kutu busuk diketahui hidup sebagai parasit dan
menghisap darah hewan yang lebih besar. Anggota Hemiptera lainnya juga
diketahui hidup di air, misalnya anggang-anggang dan kepik air raksasa. Salah satu
anggang-anggang dari genus Halobes bahkan diketahui hidup di air asin.
a. Kepik renda lada (KRL), Diconocoris hewetti (Dist.) (Hemiptera: Tingidae)
Kepik renda lada (KRL), Diconocoris hewetti (Dist.) (Hemiptera: Tingidae) adalah

salah satu hama pada pertanaman lada di Indonesia. Hama ini selalu hadir pada
perbungaan lada dan bulir bunga lada dengan jalan mengisap cairan bunga
sebelum menjadi buah. Serangan nimfa dan imago pada bunga dan bulir bunga
akan mengakibatkan perubahan warna bunga dari hijau kekuningan menjadi cokelat
atau hitam. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui fenologi pembungaan,
kelimpahan populasi KRL, dan tingkat kerusakan bunga pada pertanaman lada.
Kelimpahan dan fenologi pembungaan lada menentukan kelimpahan populasi KRL.
Penelitian dilakukan di kebun petani, di Desa Air Anyir, Kecamatan Merawang,
Kabupaten Bangka Induk, dari Mei 2003 sampai dengan Mei 2004, dan di Desa
Puput, Kecamatan Simpang Katis Kabupaten Bangka Tengah, dari Oktober 2003
sampai dengan Mei 2004. Luas lahan percobaan masing-masing sekitar 5000 m2
yang sudah ditanami lada varietas Chunuk di Air Anyir dan varietas Lampung Daun
Lebar (LDL) di Puput. Umur tanaman masing-masing sekitar 5 tahun. Jumlah pohon
contoh di setiap lokasi 24 pohon. Pengamatan dilakukan setiap minggu dengan cara
menghitung langsung KRL yang ada pada bulir bunga, serta banyaknya bunga yang
terserang. Pada percobaan lainnya dilakukan pengamatan terhadap perkembangan
bulir bunga serta tingkat keguguran fisiologis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
pola pembungaan lada varietas Chunuk dan LDL mengikuti pola curah hujan.
b. Kepik Penghisap Buah - Helopeltis sp (Hemiptera : Miridae)
Selain menyerang buah, serangga ini juga menyerang pucuk tanaman kakao
dengan cara menghisap cairan bagian tanaman tersebut. Serangan pada buah tua
tidak terlalu merugikan, sedangkan serangan pada buah muda dan pucuk dapat
menyebabkan kematian pucuk dan buah muda tersebut. Perkembangan dari telur
hingga menjadi dewasa 21-24 hari (Gambar 18). Telur berwarna putih berbentuk
lonjong, diletakkan pada tangkai buah, jaringan kulit buah, tangkai daun, buah atau
ranting. Lama periode telur 6-7 hari.

BAB III
PENUTUP

1. Kesimpulan
Serangga (disebut pula Insecta, dibaca "insekta") adalah kelompok utama dari
hewan beruas (Arthropoda) yang bertungkai enam (tiga pasang); karena itulah
mereka disebut pula Hexapoda (dari bahasa Yunani yang berarti "berkaki enam")
Kajian mengenai peri kehidupan serangga disebut entomologi Serangga termasuk
dalam kelas insekta (subfilum Uniramia) yang dibagi lagi menjadi 29 ordo, antara
lain Diptera (misalnya lalat), Coleoptera (misalnya kumbang), Hymenoptera
(misalnya semut, lebah, dan tabuhan), dan Lepidoptera (misalnya kupu-kupu dan
ngengat). Kelompok Apterigota terdiri dari 4 ordo karena semua serangga
dewasanya tidak memiliki sayap, dan 25 ordo lainnya termasuk dalam kelompok
Pterigota karena memiliki sayap .
Serangga merupakan hewan beruas dengan tingkat adaptasi yang sangat tinggi.
Ukuran serangga relatif kecil dan pertama kali sukses berkolonisasi di bumi.
Salah satu alasan mengapa serangga memiliki keanekaragaman dan kelimpahan
yang tinggi adalah kemampuan reproduksinya yang tinggi, serangga bereproduksi
dalam jumlah yang sangat besar, dan pada beberapa spesies bahkan mampu
menghasilkan beberapa generasi dalam satu tahun.
Kemampuan serangga lainnya yang dipercaya telah mampu menjaga eksistensi
serangga hingga kini adalah kemampuan terbangnya. Hewan yang dapat terbang
dapat menghindari banyak predator, menemukan makanan dan pasangan kawin,
dan menyebar ke habitat baru jauh lebih cepat dibandingkan dengan hewan yang
harus merangkak di atas permukaan tanah.
Umumnya serangga mengalami metamorfosis sempurna, yaitu siklus hidup dengan
beberapa tahapan yang berbeda: telur, larva, pupa, dan imago. Beberapa ordo yang
mengalami metamorfosis sempurna adalah Lepidoptera, Diptera, Coleoptera, dan
Hymenoptera. Metamorfosis tidak sempurna merupakan siklus hidup dengan
tahapan : telur, nimfa, dan imago. Peristiwa larva meniggalkan telur disebut dengan
eclosion. Setelah eclosion, serangga yang baru ini dapat serupa atau beberapa
sama sekali dengan induknya. Tahapan belum dewasa ini biasanya mempunyai ciri
perilaku makan yang banyak.
Pertumbuhan tubuh dikendalikan dengan menggunakan acuan pertambahan berat
badan, biasanya dalam bentuk tangga dimana pada setiap tangga digambarkan
oleh lepasnya kulit lama (exuvium), dimana proses ini disebut molting. Karena itu
pada setiap tahapan, serangga tumbuh sampai dimana pembungkus luar menjadi
terbatas, setelah ditinggalkan lagi dan seterusnya sampai sempurna.
Ciri khas utama serangga anggota Hemiptera adalah struktur mulutnya yang
berbentuk seperti jarum. Mereka menggunakan struktur mulut ini untuk menusuk
jaringan dari makannya dan kemudian menghisap cairan di dalamnya. Hemiptera
sendiri adalah omnivora yang berarti mereka mengkonsumsi hampir segala jenis
makanan mulai dari cairan tumbuhan, biji-bijian, serangga lain, hingga hewanhewan kecil seperti ikan.
Hemiptera tidak mengalami metamorfosis sempurna. Anakan serangga dari ordo
Hemiptera yang baru menetas biasanya memiliki penampilan yang sama dengan
induknya, namun ukuranya lebih kecil dan tidak besayap. Fase anakan ini dikenal

dengan nama nimfa. Nimfa Hemiptera ini kemudian melakukan pergantian kulit
berkali-kali hingga akhirnya menjadi dewasa tanpa melalui fase kepompong.
Serangga anggota Hemiptera perlu melakukan perkawinan agar betinanya bisa
membuahi telurnya dan berkembang biak, namun kutu daun atau afid yang juga
merupakan anggota Hemiptera bisa melakukan partenogenesis (melahirkan tanpa
kawin) sehingga mereka tetap bisa berkembang biak tanpa harus kawin lebih dulu.
Hemiptera tersebar di seluruh dunia, kecuali di daerah-daerah yang terlampau
dingin seperti wilayah kutub. Cara hidup mereka yang beragam membuat
persebaran mereka begitu luas. Beberapa anggota Hemiptera seperti walang sangit
dan tonggeret hidup pada tanaman dan menghisap sarinya. Kepik pembunuh juga
hidup di antara tanaman, namun mereka memburu hewan-hewan kecil. Sebagian
kecil dari Hemiptera seperti kutu busuk diketahui hidup sebagai parasit dan
menghisap darah hewan yang lebih besar. Anggota Hemiptera lainnya juga
diketahui hidup di air, misalnya anggang-anggang dan kepik air raksasa. Salah satu
anggang-anggang dari genus Halobes bahkan diketahui hidup di air asin
Kepik renda lada (KRL), Diconocoris hewetti (Dist.) (Hemiptera: Tingidae)
Kepik renda lada (KRL), Diconocoris hewetti (Dist.) (Hemiptera: Tingidae) adalah
salah satu hama pada pertanaman lada di Indonesia. Hama ini selalu hadir pada
perbungaan lada dan bulir bunga lada dengan jalan mengisap cairan bunga
sebelum menjadi buah. Serangan nimfa dan imago pada bunga dan bulir bunga
akan mengakibatkan perubahan warna bunga dari hijau kekuningan menjadi cokelat
atau hitam. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui fenologi pembungaan,
kelimpahan populasi KRL, dan tingkat kerusakan bunga pada pertanaman lada.
Kepik Penghisap Buah - Helopeltis sp (Hemiptera : Miridae)
Selain menyerang buah, serangga ini juga menyerang pucuk tanaman kakao
dengan cara menghisap cairan bagian tanaman tersebut. Serangan pada buah tua
tidak terlalu merugikan, sedangkan serangan pada buah muda dan pucuk dapat
menyebabkan kematian pucuk dan buah muda tersebut. Perkembangan dari telur
hingga menjadi dewasa 21-24 hari. Telur berwarna putih berbentuk lonjong,
diletakkan pada tangkai buah, jaringan kulit buah, tangkai daun, buah atau ranting.
Lama periode telur 6-7 hari.
2. Saran
Diharapkan bagi para mahasiswa/wi supaya makalah ini dapat membantu
kelancaran peroses belajar mengajar
DAFTAR PUSTAKA

Pengertian dan Ciri-ciri Antropoda


Arthropoda (filum Arthropoda) adalah filum yang paling besar dalam dunia
hewan dan mencakup serangga, laba-laba, udang, lipan dan hewan mirip
lainnya.
Arthropoda
adalah
nama
lain
hewan
berbuku-buku.

Empat dari lima bagian (yang hidup hari ini) dari spesies hewan adalah
arthropoda, dengan jumlah di atas satu juta spesies modern yang ditemukan
dan rekor fosil yang mencapai awal Cambrian. Arthropoda biasa ditemukan
di laut, air tawar, darat, dan lingkungan udara, serta termasuk berbagai
bentuk
simbiotis
dan
parasit.
Hampir dari 90% dari seluruh jenis hewan yang diketahui orang adalah
Arthropoda. Arthropoda dianggap berkerabat dekat dengan Annelida,
contohnya
adalah
Peripetus
di
Afrika
Selatan.
A.

Ciri-ciri

Arthropoda

- Tubuh beruas-ruas terdiri atas kepala (caput), dada (toraks) dan perut
(abdomen).
- Bentuk tubuh bilateral simetris, triploblastik, terlindung oleh rangka luar
dari
kitin.
- Alat pencernaan sempurna, pada mulut terdapat rahang lateral yang
beradap- tasi untuk mengunyah dan mengisap. Anus terdapat di bagian
ujung
tubuh.
- Sistem peredaran darah terbuka dengan jantung terletak di daerah dorsal
(punggung)
rongga
tubuh.

Sistem
pernafasan:
Arthropoda yang hidup di air bernafas dengan insang, sedangkan yang
hidup di darat bernafas dengan paru-paru buku atau permukaan kulit dan
trakea.
- Sistem saraf berupa tangga tali. Ganglion otak berhubungan dengan alat
indera.
- Arthropoda memiliki alat indera seperti antena yang berfungsi sebagai
alat peraba, mata tunggal (ocellus) dan mata majemuk (facet), organ
pendengaran (pada insecta) dan statocyst (alat keseimbangan) pada
Curstacea.
- Alat eksresi berupa coxal atau kelenjar hijau, saluran Malpighi.
- Alat reproduksi, biasanya terpisah. Fertilisasi kebanyakan internal (di
dalam
tubuh).
Klasifikasi

(penggolongan)

Arthoproda

Berdasarkan ciri-ciri yang dimilikinya, Arthropoda dikelompokkan menjadi


4
kelas,
yaitu:

1.
Kelas
Crustacea
(golongan
udang).

2.
Kelas
Arachnida
(golongan
kalajengking
dan
laba-laba).

3.
Kelas
Myriapoda
(golongan
luwing).


4.
Kelas
Untuk dapat memahami klasifikasi
perhatikan
bagan
Hewan-hewan
Perbedaan

dari

Insecta
Arthropoda secara
berikut

kelompok
masing-masing

kelas

akan

(serangga).
menyeluruh,
ini.
Arthropoda

dijelaskan

berikut

ini.

CIRI
KELAS

1.
Crustacea
2.
Arachnida
3.
Myriapoda
4.
Insecta
Tubuh a.Mempunyai rangka yang keras b.Terdiri atas 2 bagian : kepaladada
dan
perut
Terdiri atas 2 bagian : kepala-dada dan perut a. Chilopoda: kepala dan
badan
gepeng
(dorso
ventra)

b.
Diplopoda
:
kepala
dan
badan
silindris

Terdiri
atas
kepala,
dada
dan
abdomen
(perut)
Kaki 1 pasang pada setiap segmen tubuh 4 pasang pada kepala - dada 1
pasang atau 2 pasang pada setiap ruas 3 pasang pada dada atau tidak ada
Sayap Tidak ada Tidak ada Tidak ada 2 pasang atau tidak ada
Antena 2 pasang Tidak ada a. Chilopoda : 1 pasang dan panjang

b.
Diplopoda
:
1
pasang
dan
pendek

1
pasang
Organ Pernafasan Insang atau seluruh permukaan tubuh Paru-paru buku
Trakea
Trakea
Tempat hidup Air tawar, air laut Di darat Di darat Di darat
1.
Crustacea
Crustacea adalah hewan akuatik (air) yang terdapat di air laut dan air
tawar.
Ciri-ciri
crustacea
adalah
sebagai
berikut:

a.
Struktur
Tubuh

Tubuh Crustacea bersegmen (beruas) dan terdiri atas sefalotoraks (kepala


dan dada menjadi satu) serta abdomen (perut). Bagian anterior (ujung
depan) tubuh besar dan lebih lebar, sedangkan posterior (ujung
belakang)nya
sempit.
Pada bagian kepala terdapat beberapa alat mulut, yaitu:1) 2 pasang
antena

2)
1
pasang
mandibula,
untuk
menggigit
mangsanya

3)
1
pasang
maksilla

4)

pasang

maksilliped

Maksilla dan maksiliped berfungsi untuk menyaring makanan dan


menghantarkan makanan ke mulut. Alat gerak berupa kaki (satu pasang
setiap ruas pada abdomen) dan berfungsi untuk berenang, merangkak atau
menempel
di
dasar
perairan.
Struktur
tubuh
Crustacea
b.

Sistem

Organ

1)
Sistem
Pencernaan
Makanan Crustacea berupa bangkai hewan-hewan kecil dan tumbuhan.
Alat pencernaan berupa mulut terletak pada bagian anterior tubuhnya,
sedangkan esophagus, lambung, usus dan anus terletak di bagian posterior.
Hewan ini memiliki kelenjar pencernaan atau hati yang terletak di kepala
dada di kedua sisi abdomen. Sisa pencernaan selain dibuang melalui anus,
juga dibuang melalui alat eksresi disebut kelenjar hijau yang terletak di
dalam
kepala.

2)
Sistem
Saraf
Susunan saraf Crustacea adalah tangga tali. Ganglion otak berhubungan
dengan alat indera yaitu antena (alat peraba), statocyst (alat keseimbangan)
dan
mata
majemuk
(facet)
yang
bertangkai.

3)
Sistem
Peredaran
Darah
Sistem peredaran darah Crustacea disebut peredaran darah terbuka.
Artinya darah beredar tanpa melalui pembuluh darah. Darah tidak
mengandung hemoglobin, melainkan hemosianin yang daya ikatnya
terhadap
O2
(oksigen)
rendah.

4)
Sistem
Pernafasan
Pada umumnya Crustacea bernafas dengan insang. Kecuali Crustacea yang
bertubuh sangat kecil bernafas dengan seluruh permukaan tubuhnya.

5)
Alat
Reproduksi
Alat reproduksi pada umumnya terpisah, kecuali pada beberapa Crustacea
rendah. Alat kelamin betina terdapat pada pasangan kaki ketiga. Sedangkan
alat kelamin jantan terdapat pada pasangan kaki kelima. Pembuahan terjadi
secara
eksternal
(di
luar
tubuh).

Dalam pertumbuhannya, udang mengalami ekdisis atau pergantian kulit.


Udang dewasa melakukan ekdisis dua kali setahun, sedangkan udang yang
masih muda mengalami ekdisis dua minggu sekali. Selain itu udang mampu
melakukan autotomi (pemutusan sebagian anggota tubuhnya). Misalnya:
udang akan memutuskan sebagian pangkal kakinya, bila kita menangkap
udang pada bagian kakinya. Kemudian kaki tersebut akan tumbuh kembali

melalui
Struktur
c.

1)
Hewan

2)
Hewan

proses
dalam
Klasifikasi
Entomostraca
(udang
ini
dikelompokkan
menjadi
a)
b)
c)
d)
ini

Malakostraca
dikelompokkan
a)
b)
c)

(udang
dalam

regenerasi.
Crustacea
Crustacea
tingkat
rendah)
empat
ordo,
yaitu:
Branchiopoda
Ostracoda
Copecoda
Cirripedia
tingkat
tiga
ordo,

tinggi)
yaitu:
Isopoda
Stomatopoda
Decapoda

Entomostraca
(udang
tingkat
rendah)
Kelompok Entomostraca umumnya merupakan penyusun zooplankton,
adalah melayang-layang di dalam air dan merupakan makanan ikan.
Adapun pembagian ordo yang termasuk Entomostraca antara lain :

a)
Branchiopoda

Contoh:
Daphnia
pulex
dan
Asellus
aquaticus.
Hewan ini sering disebut kutu air dan merupakan salah satu penyusun
zooplankton.
Pembiakan
berlangsung
secara
parthenogenesis.

b)
Ostracoda

Contoh:
Cypris
candida,
Codona
suburdana.
Hidup di air tawar dan laut sebagai plankton, tubuh kecil dan dapat
bergerak
dengan
antena.

d)

Contoh:
Hidup
di
air
merupakan
segmentasi

c)
Argulus
indicus,
laut
dan
air
plankton
dan
tubuhnya

Copepoda
Cyclops.
tawar,
dan
parasit,
jelas.
Cirripedia

Contoh:
Lepas
atau
Bernakel,
Sacculina.
Tubuh dengan kepala dan dada ditutupi karapaks berbentuk cakram dan
hidup
di
laut
melekat
pada
batu
atau
benda
lain.


Cirripedia
ada
yang
bersifat
parasit
Cara hidup Cirripedia beraneka ragam. Salah satu diantaranya adalah
Bernakel yang terdapat pada dasar kapal, perahu dan tiang-tiang yang
terpancang
di
laut
atau
mengapung
di
laut.
Bernakel
Malakostraca
(udang
tingkat
tinggi)
Hewan ini kebanyakan hidup di laut, adapula yang hidup di air tawar.
Tubuhnya terdiri atas sefalotoraks yaitu kepala dan dada yang bersatu serta
perut (abdomen). Malakostraca dibagi menjadi 3 ordo, yaitu Isopoda,
Stomatopoda
dan
Decapoda.

b)

Tubuh

pipih,

Onicus
Keduanya

a)
dorsiventral,
asellus
Limnoria
adalah

Isopoda
berkaki
sama.
Contoh:
(kutu
perahu)
lignorum
pengerek
kayu.
Stomatopoda

Contoh:
Squilla
empusa
(udang
belalang).
Hidup di laut, bentuk tubuh mirip belalang sembah dan mempunyai warna
yang mencolok. Belakang kepala mempunyai karapaks. Kepala dilengkapi
dengan dua segmen anterior yang dapat bergerak, mata dan antena.
c)
Decapoda
(si
kaki
sepuluh)
Yang termasuk ordo ini adalah udang dan ketam. Hewan ini mempunyai
sepuluh kaki dan merupakan kelompok udang yang sangat penting
peranannya bagi kehidupan manusia. Decapoda banyak digunakan sebagai
sumber makanan yang kaya dengan protein. Contohnya adalah udang,
kepiting, ketam dan rajungan. Kepala dada menjadi satu (cephalothorax)
yang ditutupi oleh karapaks. Tubuh mempunyai 5 pasang kaki atau sepuluh
kaki sehingga disebut juga hewan si kaki sepuluh. Hidup di air tawar, dan
beberapa
yang
hidup
di
laut.
Beberapa
contoh
Decapoda
berikut
uraiannya,
yaitu:

Udang
1. Penacus setiferus (udang windu), hidup di air payau, enak dimakan dan
banyak
dibudidayakan.
2. Macrobrachium rasenbengi (udang galah), enak dimakan, hidup di air
tawar
dan
payau.
3.
Cambarus
virilis
(udang
air
tawar)
4. Panulirus versicolor (udang karang), hidup di air laut dan tidak memiliki
kaki
catut.

5.
Palaemon
carcinus
(udang
sotong)

Ketam
1.
Portunus
sexdentatus
(kepiting)
2.
Neptunus
peligicus
(rajungan)
/
Pagurus
sp.
3.
Parathelpusa
maculata
(yuyu)
4.
Scylla
serrata
(kepiting)
5.
Birgus
latro
(ketam
kenari)
Kelompok
Malakostraca
d)

Peran

Crustacea

bagi

Kehidupan

Manusia

Jenis Crustacea yang menguntungkan manusia dalam beberapa hal, antara


lain:
1) Sebagai bahan makanan yang berprotein tinggi, misal udang, lobster
dan
kepiting.
2) Dalam bidang ekologi, hewan yang tergolong zooplankton menjadi
sumber makanan ikan, misal anggota Branchiopoda, Ostracoda dan
Copepoda.
Sedangkan beberapa Crustacea yang merugikan antara lain:
1) Merusak galangan kapal (perahu) oleh anggota Isopoda.
2) Parasit pada ikan, kura-kura, misal oleh anggota Cirripedia dan
Copepoda.
3) Merusak pematang sawah atau saluran irigasi misalnya ketam.

Sistem Pernapasan Insecta Serangga


Insecta bernapas menggunakan sistem trakea. Sistem trakea pada serangga, misalnya belalang
terdiri atas spirakel, saluran (pembuluh trakea), dan trakeolus. Spirakel atau stigma merupakan
jalan keluar masuknya udara dari dan ke dalam sistem trakea, terdapat di kerangka luar
(eksoskeleton), berbentuk pembuluh silindris yang berlapis zat kitin, terletak berpasangan pada
setiap segmen tubuh, dan merupakan tempat bermuaranya pembuluh trakea.

Pada umumnya spirakel terbuka selama serangga terbang, dan tertutup saat serangga beristirahat.
Udara masuk melalui empat pasang spirakel depan dan keluar melalui enam pasang spirakel
belakang. Oksigen dari luar masuk lewat spirakel, kemudian menuju pembuluh-pembuluh trakea,
selanjutnya pembuluh trakea bercabang lagi menjadi cabang halus yang disebut trakeolus.
Dengan demikian, oksigen dapat mencapai seluruh jaringan dan alat tubuh bagian dalam.
Trakeolus merupakan cabang-cabang terkecil berukuran 0,1 m dari saluran pembuluh trakea
yang berhubungan langsung dengan jaringan tubuh dan tidak berlapis zat kitin. Trakeolus ini

merupakan tempat terjadinya pertukaran udara pernapasan. Trakeolus mempunyai fungsi sama
dengan kapiler pada sistem pengangkutan (transportasi) pada Vertebrata. Perhatikan Gambar
7.13.

Mekanisme pernapasan pada belalang diatur oleh otot perut (abdomen). Ketika otot perut
(abdomen) berelaksasi, volume trakea normal sehingga udara masuk. Sebaliknya, ketika otot
abdomen berkontraksi, volume trakea mengecil sehingga udara keluar. Jalur yang dilalui udara
pernapasan, yaitu udara luar => stigma/spirakel => saluran/pembuluh trakea => trakeolus =>
jaringan tubuh. Jadi, sistem trakea berfungsi mengangkut O2 dan mengedarkannya ke seluruh
tubuh, serta sebaliknya mengangkut CO2 hasil pernapasan untuk dikeluarkan dari tubuh. Dengan
demikian, darah pada serangga hanya berfungsi mengangkut sari makanan dan bukan untuk
mengangkut udara pernapasan.
Pada serangga air, seperti jentik nyamuk, udara diperoleh dengan menjulurkan tabung
pernapasan ke permukaan air untuk mengambil udara. Serangga air tertentu mempunyai
gelembung udara, sehingga dapat menyelam di dalam air dalam waktu lama. Misalnya, kepik
Notonecta sp. mempunyai gelembung udara di organ yang menyerupai rambut pada permukaan
ventral. Selama menyelam, O2 dalam gelembung udara dipindahkan melalui sistem trakea ke
sel-sel pernapasan.
Adapula serangga yang mempunyai insang trakea yang berfungsi menyerap udara dari air, atau
pengambilan udara melalui cabang-cabang halus serupa insang. Selanjutnya O2 diedarkan
melalui pembuluh trakea.

2) Sistem Pernapasan Arthropoda Lain ( Laba Laba , Kalajengking & Udang )


Laba-laba (Arachnida) dan kalajengking (Scorpionida) bernapas dengan paru-paru buku. Paruparu buku ini merupakan invaginasi (pelekukan ke dalam) abdomen. Paru-paru buku memiliki
banyak lamela seperti halaman buku yang dipisahkan oleh batang-batang sehingga udara dapat
bergerak bebas (lihat Gambar 7.14). Udara dari luar, masuk melalui spirakel secara difusi.

Selanjutnya, udara masuk di antara sel-sel lamela dan berdifusi dengan pembuluh darah di
sekitar lamela.

Arthropoda yang hidup di air, misalnya dari golongan Crustacea (udang-udangan), seperti udang
dan ketam, bernapas dengan insang buku. Perhatikan Gambar 7.15. Insang buku ini tumbuh dari
dasar anggota tubuh dan dinding tubuh yang berdekatan, dan menjulur ke atas ke dalam ruang
brankial. Tiap insang terdiri atas sumbu sentral tempat pertautan lamela atau filamen. Aliran air
dihasilkan oleh gerakan mendayung dari insang timba, yaitu suatu penjuluran berbentuk bulan
sabit dari salah satu penjuluran mulut (maksila kedua). Pada udang, air masuk ke dalam ruang
brankial di belakang karapaks dan di antara kaki. Selanjutnya, saluran di dalam sumbu insang
membawa darah ke dan dari ruang di dalam lamela, pertukaran udara pernapasan berlangsung
melalui dinding tipis lamela. Keluar masuknya udara disebabkan oleh gerakan otot yang terjadi
secara teratur.

Baik paru-paru buku maupun insang buku, keduanya mempunyai fungsi yang sama seperti
fungsi paru-paru pada Vertebrata.
Demikian artikel "Sistem Pernapasan Hewan Arthropoda" ini saya susun, artikel ini saya
ambil dari ( BSE ):
Biologi Kelas IX karangan Purnomo, Sudjino, Trijoko, Suwarni hadisusanto.
Biologi SMA / MA Kelas IX karangan Siti Nur Rochmah , Sri Widayati , Meirina Arif
Biologi untuk SMA / MA Kelas IX Program IPA karangan Faidah Rachmawati , Nurul Urifah
,Ari Wijayati
Praktis Belajar Biologi 2 Karangan Fictor F , Moekti A.
TAHUKAH ANDA, BUKU BSE DAPAT DIMILIKI SIAPA SAJA SECARA GRATIS TANPA
MELANGGAR HUKUM ?
SEGERA KLIK DISINI UNTUK DOWNLOAD BUKU BUKU BSE LEWAT ARSIP KAMI
Semoga Apa yang beliau tulis dapat dicerna oleh teman teman semua ^_^.
Pesan yang hendak disampaikan sentra-edukasi.com adalah "Mari kita gunakan BSE!, Siapa
bilang BSE tidak bermutu ^_^, Mari kita mudahkan pencarian informasi untuk pendidikan!!!"
Sistem Pernapasan Hewan Arthropoda - END
rthropoda- Arthropoda itu hewan apa?, Bagaimana ciri-ciri Arthropoda?, Bagaimana
struktur tubuh Arthropoda dan fungsinya?, bagaimana reproduksi dan klasifikasi
dari Arthropoda? dan apa peranan dari Arthropoda ini? mari kita jawab semua
pertanyaan di atas.

Arthropoda
Kata Arthropoda berasal dari bahasa Yunani, yaitu arthros artinya ruas atau buku
atau sendi dan podos artinya kaki. Jadi, Arthropoda adalah hewan yang kakinya
beruas-ruas. Di dunia ini sebagian besar hewan yang tersebar di atas bumi adalah
anggota phylum Arthropoda.

1. Ciri-ciri Arthropoda

Tubuh Arthropoda beruas-ruas, dan terbagi atas caput


atau kepala, thorax atau dada, dan abdomen atau perut. Memiliki eksoskeleton
(rangka luar) yang tersusun atas zat kitin. Sistem peredaran darah terbuka, dalam
darah tidak mengandung hemoglobin, sehingga darah hanya berfungsi
mengedarkan sari-sari makanan dan oksigen diedarkan melalui sistem trakea.
Arthropoda ada yang bernapas dengan trakea, insang, paru-paru buku, dan difusi
melalui seluruh permukaan tubuh. Alat ekskresi berupa badan malphigi dan
nefridia. Reproduksi secara seksual dengan peleburan gamet jantan (sperma) dan
gamet betina (ovum). Memiliki simetri tubuh bilateral, yaitu apabila dibelah dari
satu sumbu hanya menghasilkan sisi kanan dan sisi kiri.
Pengertian Arthropoda
2. Klasifikasi Arthropoda
Klasifikasi Arthrophoda dibagi menjadi beberapa kelas, yaitu:

a. Crustaceae

1) Ciri-ciri Crustaceae
Crustaceae berasal dari kata crusta yang berarti berkulit keras. Tubuh terbagi atas 2
bagian , yaitu sefalotoraks (kepala, dada) dan abdomen ( perut). Tubuh dilindungi
oleh eksoskeleton ( karapaks ) yang tersusun dari zat kitin. Waktu makan udang,
bagian inilah yang biasanya dibuang. Udang memiliki 5 pasang kaki di sefalotoraks
dan 5 pasang kaki pada abdomen, sepasang kaki pertama yang memiliki bentuk

seperti capit, disebut keliped yang digunakan untuk mempertahankan diri dan
memegang mangsa. Empat pasang kaki berikutnya adalah kaki yang digunakan
untuk berjalan, disebut juga pereipoda, 5 pasang kaki yang terletak pada bagian
perut digunakan untuk berenang atau biasa disebut sebagai pleopoda. Habitat di
perairan, baik air tawar ataupun air laut. Crustaceae merupakan hewan omnivora,
makanannya berupa tumbuhan ataupun hewan-hewan kecil yang ada di perairan.
Memiliki sistem peredaran darah terbuka, jadi darah yang beredar dalam tubuhnya
tidak melalui pembuluh melainkan langsung beredar ke dalam ronggarongga yang
ada dalam tubuhnya. Pada bagian kepala terdapat dua pasang antena. Sepasang
antena pendek dilengkapi dengan stigma atau bintik mata yang berfungsi untuk
membedakan antara gelap dan terang, serta sepasang antena panjang sebagai
indra peraba yang dilengkapi dengan statolit yang berfungsi untuk keseimbangan
badan waktu berada di perairan.

2) Klasifikasi Crustaceae

a) Entomostraca
Merupakan Crustaceae tingkat rendah ( zooplankton). Dibagi dalam 4 kelas:
Branchiopoda, Ostracoda, Copepoda, dan Cirripedia
b) Malacostraca
Merupakan Crustaceae tingkat tinggi. Dibagi dalam 3 kelas : Isopoda, Stomatopoda,
dan Decapoda Contohnya adalah udang, kepiting, lobster, dan rajungan.

b. Myriapoda
Tubuh Myriapoda tersusun atas caput (kepala) dan abdomen (perut) (tak punya
dada). Tubuh terdiri dari 10 200 ruas dan tiap ruas terdapat 1 pasang kaki
sehingga disebut hewan berkaki seribu. Respirasi dengan trakea yang bermuara
pada spirakel yang ada di bagian sisi kanan dan kiri sepanjang tubuhnya. Sistem
saraf tangga tali dengan sepasang ganglion sebagai otaknya. Myriapoda terbagi
menjadi 2 ordo, yaitu:

1) Chilopoda
Setiap ruas tubuh memiliki sepasang kaki. Chilopoda merupakan hewan yang
beracun yang dapat mematikan mangsanya dengan racun yang dimiliki tersebut.
Contohnya Scolopendra subspinipes (lipan).

2) Diplopoda
Berbeda dengan Chilopoda, kalau pada Diplopoda setiap ruas pada tubuhnya
memiliki 2 pasang kaki. Termasuk detritivor, yaitu hewan pemakan sisa-sisa

sampah. Contohnya adalah Julus teristris (luwing). Apabila hewan ini dalam keadaan
bahaya atau merasa terganggu akan menggulung badannya untuk
mempertahankan diri.

3) Arachnoidea
Tubuh Arachnoidea terdiri dari sefalotoraks (kepala dada menyatu) dan abdomen
(perut). Pada bagian dorsal tubuhnya memiliki perisai karapaks yang tersusun atas
zat kitin. Hewan ini memiliki 4 pasang kaki yang terdapat di dada yang
dipergunakan untuk berjalan. Di bagian kepala memiliki 2 pasang alat mulut, yaitu
sepasang alat sengat (chelicera) yang dipergunakan untuk melumpuhkan mangsa
dan alat capit (pedipalpus) yang dipergunakan untuk memegang mangsanya.
Respirasi dengan paruparu buku, pada bagian ventral tubuhnya terdapat lubang
atau pori-pori yang merupakan muara dari paru-paru buku. Sistem peredaran darah
yang dimiliki adalah sistem peredaran darah terbuka karena darah mengalir tanpa
melewati pembuluh darah. Seperti halnya dengan Arthropoda yang lain,
Arachnoidea juga memiliki sistem saraf tangga tali. Alat ekskresi yang dimiliki
berupa badan malphigi. Khusus pada ordo Arachnida, pada daerah posterior
terdapat dua lubang yang berfungsi sebagai tempat keluarnya jaring disebut
sebagai spineret.
Klasifikasi Arachnoidea:
a) Scorpionida, contoh: kalajengking.
b) Arachnida, contoh: labah-labah.
c) Acarina, contoh: caplak, tungau.

4) Hexapoda (Insecta)
Insecta merupakan kelompok hewan yang memiliki jumlah anggota paling banyak
dan daerah persebarannya sangatlah luas, hampir di semua tempat serangga bisa
hidup atau disebut juga memiliki sifat kosmopolit. Tubuh tersusun atas caput
(kepala), toraks (dada), dan abdomen (perut). Perut terdiri 11 segmen, pada
segmen ke-9 dan 10 terdapat alat kelamin, yaitu ovopositor yang dipergunakan
untuk meletakkan telur. Respirasi dengan trakea, sistem trakea yang ada pada
tubuhnya bermuara pada pori-pori kecil yang ada di kanan kiri sistem tubuhnya
atau disebut sebagai spirakel. Sistem peredaran darah terbuka dan alat ekskresi
berupa badan malphigi. Contoh hewan ini adalah belalang. Pada kepala belalang
yang terdiri atas enam segmen terdapat alat-alat sebagai berikut:
a) Mata, pada belalang memiliki 2 macam mata, yaitu mata tunggal (oselus) dan

mata majemuk (facet).


b) Antena, berguna sebagai alat indra pembau.
c) Mulut, dipergunakan untuk makan.

Darah belalang tidak berwarna merah karena dalam darahnya tidak mengandung
hemoglobin, namun darahnya berwarna hijau kebiruan karena dalam darahnya
mengandung hemosianin. Oleh karena itu, darah belalang tidak berfungsi untuk
mengedarkan oksigen tapi untuk mengedarkan sari-sari makanan. Oksigen dalam
tubuhnya diedarkan oleh sistem trakea. Dalam proses pertumbuhan menuju
kedewasaannya, serangga mengalami proses perubahan wujud dari telur sampai
menjadi hewan dewasa atau disebut sebagai metamorfosis. Metamorfosis ada 2
macam, yaitu:
a) Metamorfosis sempurna
Telur menjadi larva (ulat) menjadi pupa (kepompong) menjadi imago (hewan
dewasa). Contoh hewan yang mengalami metamorfosis sempurna antara lain lebah
dan kupu-kupu.
b) Metamorfosis tak sempurna
Telur menjadi nimfa (hewan muda) menjadi imago (dewasa). Contoh hewan
mengalami metamorfosis tidak sempurna antara lain belalang dan jangkrik.

Pengertian Arthropoda

a) Klasifikasi Insecta
(1) Apterygota, yaitu serangga yang tidak memiliki sayap, contohnya adalah kutu
buku (Lepisma).
(2) Pterygota, yaitu serangga yang memiliki sayap. Pterygota dibagi menjadi 10
ordo, yaitu:
(a) Odonata, contoh capung.
(b) Orthoptera, contoh belalang sembah (Stagmomantis), orong-orong (Grylotalpa),
jangkrik (Acheta domestica).
(c) Isoptera, contohnya adalah laron.

(d) Hemiptera, contohnya adalah walang sangit.


(e) Homoptera, contohnya adalah kutu daun dan kutu kepala.
(f) Coleoptera, contohnya adalah kepik, kumbang kelapa.
(g) Lepidoptera, contohnya adalah kupu-kupu.
(h) Diptera, contohnya adalah nyamuk.
(i) Siphonoptera, contohnya adalah kutu anjing.
(j) Hymenoptera, contohnya adalah lebah madu (Apis cerana).

b) Tipe mulut serangga


(1) Tipe orthopteran: mandibula keras, menggigit dan mengunyah, contoh belalang.
(2) Tipe hemipteran: punya 4 alat penusuk (stilet), contoh kutu busuk dan wereng.
(3) Tipe anopluran: punya 3 stilet, menusuk dan mengisap, contoh kutu pengisap
darah.
(4) Tipe dipteran: mulut untuk menusuk dan menjilat, contoh nyamuk dan lalat.
(5) Tipe hymenopteran: pengisap, contoh lebah.
(6) Tipe lepidopteran: mulut seperti belalai untuk mengisap, contoh kupu-kupu.

c) Peranan serangga
(1) Penghasil madu.
(2) Ulat sutra penghasil sutra.
(3) Serangga predator hama (membantu membasmi serangga).
(4) Membantu penyerbukan.

d) Serangga yang merugikan


(1) Wereng padi (hama padi).
(2) Kumbang kelapa merusak tanaman kelapa.
(3) Nyamuk dan lalat menyebarkan penyakit.
(4) Kutu busuk dan kutu kepala menghisap darah.

Daftar Pustaka
http://id.wikipedia.org/wiki/Serangga
McKee M, Suzcs S, Srvry A, Adany R, Kiryanov N, Saburova L, Tomkins S, Andreev
E, Leon DA. The anthropode around the world. Type Research. 2005
Oct;29(10):1884-8. PMID 16269919
http://www.edu.net/anthropoda_htm/jenis-jenis