You are on page 1of 21

Anova Dua Jalur dan Uji Lanjut

OLEH :

Kelompok 2
1. M. Agung Firman S

(06081281419038)

2. Gita Cahyaningtyas

(06081381419048)

3. Uswati Khoiriah

(06081381419050)

Dosen Pembimbing : 1. Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si


2. Puji Astuti, S.Pd., M.Sc

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

A. Definisi Anova Dua Jalur


Anova dua jalur adalah ANOVA yang didasarkan pada pengamata 2 kriteria. Setiap
kriteria dalam pengujian Anova mempunyai level. Tujuan dari pengujian ini adalah untuk
mengetahui apakah ada pengaruh dari berbagai kriteria yang diuji terhadap hasil yang
diinginkan. Anova dua jalur ini digunakna untuk menguji hipotesis perbandingan lebih dari
dua sampel.
Pengujian anova dua jalur mempunyai beberapa asumsi diantaranya:
1. Populasi yang diuji berdistribusi normal,
2. Varians atau ragam dan populasi yang diuji sama,
3. Sampel tidak berhubungan satu dengan yang lain.
Anova 2 jalur ini digunakan bila sumber keragaman yang terjadi tidak hanya karena satu
faktor/ perlakuan. Perlakuan yang lain mungkin menjadi sumber keragaman respon yang juga
harus diperhatikan. Perlakuannya berupa perlakuan yang sudah terkondisikan. Pertimbangan
memasukkan faktor kedua sebagai sumber keragaman ini perlu bila faktor itu
dikelompokkan, sehingga keragaman antar kelompok sangat besar, tetapi kecil dalam
kelompoknya sendiri. (Hasan, Iqbal. 2003. Pokok-Pokok Materi Statistik 2 (Statistik
Inferensial). Jakarta: Bumi Aksara).

B. Anova Dua Jalur Tanpa Interaksi


M. Iqbal Hasan (2003) berpendapat, Pengujian klasifikasi dua arah tanpa interaksi
merupakan pengujian hipotesis beda tiga rata-rata atau lebih dengan dua perlakuan yang
berpengaruh dan interaksi antara dua perlakuan tersebut ditiadakan. Tujuan dari pengujian
anova dua arah adalah untuk mengetahui apakah ada pengaruh dan berbagai kriteria yang
diuji terhadap hasil yang diinginkan.

Tabel sederhana Anova dua jalur tanpa interaksi:

Sumber Varians

Jumlah

Derajat bebas

Rata-rata

kuadrat

kuadrat

Rata-Rata Baris

J KB

b1

Rata-Rata

J KK

k 1

Error

J KE

( k 1 ) (b1)

Total

J KT

kb1

Kolom

RJ K B =

JKB
db

F B=

RJ K B
RJ K E

RJ K K =

JKK
db

f K=

RJ K K
RJ K E

RJ K E =

JKE
db

Langkah langkah pengerjaan:


1
2
3

Menentukan hipotesis (Ha dan Ho) dalam bentuk kalimat.


Menentukan hipotesis (Ha dan Ho) dalam bentuk statistik.
Taraf Nyata dengan ()
d bB =b1
d b K =k1
d bT =n1
d b E=(k 1)(b1)

Carilah FTabel
F(db ;db )
B

F(db

5
6

;db E )

Kriteria pengujian
Hitunglah Jumlah Kuadrat Total (JKT) dengan rumus :
XT

X T
2

J K T =

f Hitung

Hitunglah Jumlah Kuadrat baris (JKB) dengan rumus :

X B 2

nB

X
T 2

J K B=

Hitunglah Jumlah Kuadrat Kolom (JKK) dengan rumus :

X K 2

nK

X
T 2

J K K =

Hitunglah Jumlah Kuadrat error antar group (JKE) dengan rumus :


J K E =J K T J K BJ K K

10 Hitung rata-rata kuadrat (RJK)


J KB
RJ K B =
d bB
RJ K K =

J KK
d bK

RJ K E =

J KE
d bE

11 Carilah

F Hitung

F B=

RJK B
RJK E

FK =

RJK K
RJK E

12 Kesimpulan

CONTOH SOAL :
Sebuah PT. Sumsek memproduksi barang berupa berbagai jenis kosmetik dan juga berbagai
jenis sepatu, berikut data penjualan pada bulan juli :
Kosmetik/sepatu
Kosmetik 1
Kosmetik 2
Kosmetik 3
Kosmetik 4

Sepatu jenis 1
66
55
59
50

Sepatu jenis 2
72
57
66
53

Sepatu jenis 3
76
67
58
60

Dengan taraf nyata 5%, , ujilah apakah rata-rata penjualan PT. Sumsek sama dilihat dari:
a. kosmetik
b. sepatu
Penyelesaian:
Kosmetik/sepatu
Kosmetik 1
Kosmetik 2
Kosmetik 3
Kosmetik 4
n

Sepatu jenis 1
66
55
59
50
230

Sepatu jenis 2

Sepatu jenis n

72
57
66
53
248

3
76
67
58
60
261

1. Hipotesis
a. H0: penjualan setiap kosmetik pada bulan juli tidak ada perbedaan
H1: penjualan setiap kosmetik pada bulan juli berbeda

214
179
183
163
739

H0:

1=2= 3=4

H1:

1 2 3 4

b. H0: penjualan jenis sepatu pada bulan juli tidak ada perbedaan
H1: penjualan jenis sepatu pada bulan juli berbeda
H0: 1=2= 3
1 2 3

H1:

2. Taraf nyata ()= 5%


a. Kosmetik
dbB = 4 1 = 3
dbE = (2)(3) = 6
f a (V ;V )=f 0,05 (3 ;6 )=4,76
1

b. Jenjang usia
dbk = 3 1 = 2
dbE = (2)(3) = 6
f a(V ;V ) =f 0,05(2; 6)=5,14
1

3. Kriteria pengujian
H 0 diterima apabila f 0 4,76
a.
H 0 ditolak apabila f 0 > 4,76
b.

H 0 diterima apabila f 0 5,14


H 0 ditolak apabila f 0 >5,14

4. Perhitungan
XT

X T
2

J K T =
2
2
2
2
2
( 66 +55 +59 +50 +, +6 0 )

4618945510,08
687,9167

(739)
4.(3)

X B 2

nB

X T 2

J K B=
4596545510,08
454,9167

X K 2

nK

XT 2

J K K =
45631,2545510,08
121,1667

J K E =J K T J K BJ K K
102,8333
RJ K B =

J KB
d bB

151,63

RJ K K =

J KK
d bK

60,58

RJ K E =

J KE
d bE

17,138

F B=

RJK B
RJK E

8,84765>4,76 makatolak H 0

FK =

RJK K
RJK E

3,534846 5,14 maka tidak tolak H 0

5. Kesimpulan
a. Karena H0 ditolak jadi, rata-rata setiap penjualan setiap kosmetik pada bulan juli
berbeda satu sama lain
b. Karena H0 diterima, penjualan jenis sepatu pada bulan juli tidak ada perbedaan

C. Anova Dua Jalur dengan Interaksi


Menurut M. Iqbal Hasan ( 2006) mengatakan Pengujian klasifikasi dua arah dengan
interaksi merupakan pengujian beda tiga rata-rata atau lebih dengan dua faktor yang
berpengaruh dan pengaruh interaksi antara kedua faktor tersebut diperhitungkan.
Tabel sederhana anova dua jalur dengan interaksi:

Sumber Varians Jumlah


Kuadrat

Derajat

Rata-rata Kuadrat

Bebas

Rata-rata baris

JKB

b-1

Rata-rata

JKK

k-1

Interaksi

JKBK

(k-1)(b-1)

Error

JKE

bk (n-1)

Total

JKT

n-1

kolom

RJ K B =

JKB
db

f B=

RJ K B
RJ K E

RJ K K =

JKK
db

f K=

RJ K K
RJ K E

JK (BK )
db

f I=

RJ K BK =

RJ K E =

JKE
db

Langkah-langkah pengerjaannya sebagai berikut:


1
2
3

Menentukan hipotesis (Ha dan Ho) dalam bentuk kalimat.


Menentukan hipotesis (Ha dan Ho) dalam bentuk statistik.
Taraf Nyata dengan ()
d bB =b1
d b K =k1
d bT =n1
d bBK =( dbb )(db k )
d b E=bk (n1)

Carilah FTabel
F(db ;db )
B

F (db

F(db

5
6

;dbE )

BK

f Hitung

;db E )

Kriteria pengujian
Hitunglah Jumlah Kuadrat Total (JKT) dengan rumus :

RJ K BK
RJ K BE

XT

X T
2

J K T =

Hitunglah Jumlah Kuadrat baris (JKB) dengan rumus :

X B 2

nB

X
T 2

J K B=

Hitunglah Jumlah Kuadrat Kolom (JKK) dengan rumus :

X K 2

nK

X
T 2

J K K =
9

Hitunglah Jumlah Kuadrat Interaksi

X BK 2

n BK

X B 2

Xk 2

X T 2

JK BK =
10 Hitunglah Jumlah Kuadrat error antar group (JKE) dengan rumus :
J K E =J K T J K BJ K K JK BK
11 Hitung rata-rata kuadrat (RJK)
J KB
RJ K B =
d bB
RJ K K =

J KK
d bK

RJ K BK =
RJ K E =

J KE
d bE

12 Carilah
F B=

RJK B
RJK E

FK =

RJK K
RJK E

F BK =

J K BK
d b BK

F Hitung

RJK BK
RJK E

13 Kesimpulan

CONTOH SOAL:
Berikut data minat dan ekonomi siswa:
Tingkat aktivitas
Ekstrakulikuler

t1

t2

t3

t4

Total

Ekonomi Tingkat Keluarga


V1

V2

V3

64

72

74

66

81

51

70

64

65

65

57

47

63

43

58

58

52

67

59

66

58

68

71

39

65

59

42

58

57

53

41

61

59

46

53

38

723

736

651

TOTAL

607

510

527

466

2110

Nb: untuk mempermudah dalam penyelesaian, masing-masing dijumlahkan


terlebih dahulu , b = 4, k = 3, n = 3
Penyelesaian:
1. Hipotesis
'
f B : H 0=1=2=3=4=0
H '1=sekurangkurangnya ada satu 1 0
f K : H '0' =1 = 2= 3= 4=0
H '1' =sekurangkurangnya ada satu j 0
f BK : H ''0 ' =( )11 =( )12=( )13==( ) 43=0
H ' ''1 =sekurangkurangnya ada satu( )ij 0

2. Taraf nyata 5% = 0,05


f B >f ( b1; bk ( n1))
f B > f 0,05 (4 1 ; 4(3)2 )
f B > f 0,05 (3 ;24)
f B >3,01 H '0 ditolak
f K > f ( k1 ;bk (n1) )
f K > f 0,05 (31 ;4 (3)2)
f K > f 0,05 (2 ;24 )
''

f K >3,40 H 0 ditolak

f BK > f ( (b1) (k 1); bk ( n1))


f BK > f 0,05 (( 41) (31);4 (3)2)
f BK > f 0,05 (6 ;24 )
' ''

f BK >2,51 H 0 ditolak
3. Perhitungan
XT

X T
2

J K T =
2110
2
2
2
JKT = 64 +66 + +38 36
127448

4452100
=127448123669=3779
36

X B 2

nB

X T 2

J K B=

X ijk2
i=1 j=1 k=1

T2
2110 2
=64 2 +662 ++38 2
bkn
36

JKB =

607 + 510 + 527 + 466 2110

=1157
9
36

X K 2

nK

X
T 2

J K K =
2

723 +736 + 651 2110

=350
JKK =
12
36

X BK 2

n BK

X B 2

Xk 2

X T 2

JK BK =
2

200 + +150 607 + +466 723 ++ 651 2110

+
=
9
9
12
36
= 771
JKE = JKT JKB JKK JKBK
= 3779 1157 350 771 = 1501

RJ K B =

J K B 1157
=
=385,67
d b B 41

RJ K K =

J K K 350
=
=175
d b K 31

RJ K BK =
RJ K E =

J K BK
d b BK =

J K E 1501
=
d bE
24

771
6

= 128,5

= 62,54

F B=

RJK B
RJK E

385,67
=6,17> f 1 tab maka H '0 ditolak
62,54

FK =

RJK K
RJK E

175
=2,8< f 2 tab maka H '0' diterima
62,54

F BK =

RJK BK
RJK E =

128,5
'''
=2,05< f 3 tab maka H 0 diterima
62,54

4. Kesimpulan
Tingkat aktivitas ekstrakulikuler berpengaruh terhadap prestasi belajar, tingkat
ekonomi tidak berpengaruh pada prestasi siswa. Dan adanya interaksi antara tingkat
ekonomi dengan kegiatan ekstrakulikuler.

D. Uji Lanjut
Uji lanjut dilakukan untuk mengetahui rerata skor variabel kriteria/terikat antara dua
kelompok data/sampel dan merupakan pengujian simple effect. Uji lanjut dapat dilakukan
dengan menggunakan uji-t ( jika untuk beda rata-rata). Pengujian lanjut perlu dilakukan

jika dalam pengujian interaction effect diperoleh interaksi signifikan. Dalam eksperien
disain faktor 2x2, maksimum ada 4 hipotesis simple effect yang perlu di uji. Diantarnya:
H 0 : 11=21

H 1 : 11 21
H 0 : 11=22

H 1 : 11 22
H 0 : 12= 21

H 1 : 12 21
H 0 : 11=22

H 1 : 11 22
a. Jika pengujian menggunakan uji-t, langkahnya sebagai berikut:
1. Menentukan nilai tHitung dengan rumus :
i X J
X
t=
1
1
RJK D
+
n( i) n( j)

Dengan :
n
= banyaknya data/sampel dalam satu kelompok
RJKD = rerata jumlah kuadrat
2. Menentukan nilai ttabel
Untuk == 0,05 ; n = banyak data / sampel satu kelompok dan k = banyaknya
kelompok data
t t =t (0,05 : dk )
dk =nk
3. Pengujian lanjut menggunakan uji-t dalam penarikan kesimpulan menggunakan
kriteria sebagai berikut :
- Tolak H0 jika th > tt
- Terima H0 jika th < tt
Contoh soal:
Hasil belajar siswa berdasarkan waktu belajar dan sumber belajar
BUKU
PAKET

LKS
PAGI

82
82
73

63
63
63

73
82
60
60
73
85
75
45
50
60
50
45
50
45
60
45
60

SIANG

55
65
73
55
55
65
55
40
50
60
50
42
53
43
62
35
50

Penyelesaian :
Didapat kan setelah uji anova dua arah dengan interaksi
Sumber Varians Jumlah
Kuadrat

Derajat

Rata-rata Kuadrat

f Hitung

Bebas

Rata-rata baris

3276,1

3276,1

56,25

Rata-rata

624,1

624,1

10,72

Interaksi

291,6

624,1

5,007

Error

2096

36

58,23889

Total

6288,4

39

kolom

Dengan kesimpulan bahwa: ada perbedaan maka dilakukan uji lanjut menggunakan tukey
karena n nya sama:
Hipotesis:

H 0 : 11=21
H 1 : 11 21

H 0 : 11=22
H 1 : 11 22

H 0 : 12= 21
H 1 : 12 21

H 0 : 11=22
H 1 : 11 22

Hitungan

|X i X J|

t=

X A X B
RJK D

Kelompok

A1B1 VS A2B1

74,5-61,2 = 5,511

A1B2 VS A2B2

51-48,5 = 1,036

1 1
+
n A nB

t t =t (0,05 : dk)

)
1,860

Tidak

1,860

signifikan
Tidak

1,860

signifikan
Tidak

1,860

signifikan
Tidak

0,042318701
0,007955394
A1B2 VS A2B1

51-61,2 = 4,227
0,032458927

A1B1 VS A2B2

74,5-48,5= 10,774
0,082733021

Keterangan

signifikan

Kesimpulan :
1. Tidak ada pengaruh antara waktu belajar pagi hari menggunakan LKS dengan waktu
belajar siang hari menggunakan LKS.
2. Tidak ada pengaruh antara waktu belajar pagi hari menggunakan buku dengan waktu
belajar siang hari menggunakan buku.
3. Tidak ada pengaruh antara waktu belajar pagi hari menggunakan buku dengan waktu
belajar siang hari menggunakan LKS.
4. Tidak ada pengaruh antara waktu belajar pagi hari menggunakan LKS dengan waktu
belajar siang hari menggunakan buku.

Tabel t :

Daftar Pustaka

Hasan, M. Iqbal. 2015. Pokok-pokok materi statistic 2 (statistic inferensial). Jakarta: Bumi
Aksara.
Ruseffendi. 1998. Statistika Dasar untuk Penelitian Pendidikan. Bandung :CV Andira
Bandung.