You are on page 1of 27

ATP

Adenosina trifosfat (ATP) adalah suatu nukleotida yang dalam biokimiadikenal sebagai "satuan molekular"
pertukaran energi intraselular; artinya, ATP dapat digunakan untuk menyimpan dan mentranspor energi kimia
dalam sel. ATP juga berperan penting dalam sintesis asam nukleat. Molekul ATP juga digunakan untuk
menyimpan energi yang dihasilkan tumbuhan dalam respirasi selular. ATP yang berada di luar sitoplasma atau
di luar sel dapat berfungsi sebagai agen signaling yang memengaruhi pertumbuhan dan respon terhadap
perubahan lingkungan.
Nukleotida adalah blok bangunan asam nukleat seperti DNA dan RNA. Mereka mengandung dasar yang
mengandung nitrogen, gula 5-karbon, dan gugus fosfat. ATP adalah nukleotida yang mengandung adenin
(dasar), ribosa (gula), dan tiga gugus fosfat.

Hidrolisis hasil molekul dalam penghapusan gugus fosfat dan pelepasan energi. ATP reaksi yang dibuat oleh
ikatan P i ke ADP. Reaksi ini mengkonsumsi energi, energi yang tersimpan dalam molekul ATP.
Reaksi yang melepaskan energi disebut reaksi eksergonik dan mereka yang memerlukan masukan energi
disebut reaksi endergonik. reaksi endergonik tidak terjadi secara spontan, energi harus diberikan untuk
mendorong reaksi.
ATP terus diproduksi dan dikonsumsi sebagai digambarkan di bawah ini.

Pembentukan ATP
Fosforilasi mengacu pada reaksi kimia yang membuat ATP dengan menambahkan P i ke ADP:
ADP + P i + energi + H 2 O
Fosforilasi terjadi oleh dua macam reaksi dibahas di bawah ini.
Substrat Tingkat Fosforilasi
Pembentukan ATP dalam sitoplasma adalah fosforilasi tingkat substrat.
Energi dari substrat energi tinggi digunakan untuk mentransfer gugus fosfat ke ADP untuk membentuk ATP.

Kemiosmotik Fosforilasi
Oksidatif Fosforilasi
Sebagian besar ATP diproduksi di mitokondria melalui proses yang melibatkan memompa ion hidrogen (proton)
ke dalam ruang antarmembran.
Energi yang dibutuhkan untuk memompa ion hidrogen ke dalam ruang antarmembran. Enzim ATP sintase dapat
menggunakan energi ini osmotik gradien untuk menghasilkan ATP sebagai ion hidrogen bergerak dengan
osmosis ke dalam matriks mitokondria.

Fotofosforilasi
Fotofosforilasi terjadi di kloroplas. Diagram di bawah menunjukkan kloroplas yang telah dipotong membujur
untuk mengungkapkan interior.

Sebuah ion hidrogen gradien juga digunakan untuk menghasilkan ATP dalam kloroplas (diagram di
bawah). Dalam hal ini, sinar matahari menyediakan energi untuk memompa ion hidrogen ke
dalam tilakoid . Energi dari gerakan mereka kembali ke stroma dengan tekanan osmotik digunakan untuk
menghasilkan ATP. Enzim yang menggunakan gradien konsentrasi ion hidrogen untuk phosphorylate ADP ATP
sintase. Fotofosforilasi dan fosforilasi oksidatif (dibahas di atas) baik menggunakan gradien osmotik
konsentrasi ion hidrogen untuk menghasilkan ATP, sehingga kedua proses ini sering disebut sebagai
kemiosmosis.

Reaksi katabolik dan anabolik


Reaksi yang berhubungan dengan energi dalam sel umumnya melibatkan sintesis atau pemecahan senyawa
organik kompleks.
reaksi anabolik adalah mereka yang mensintesis senyawa. Energi yang dibutuhkan untuk reaksi-reaksi ini.
Reaksi yang memecah molekul disebut reaksi katabolik. Energi dilepaskan ketika molekul dipecah.

ATP dihasilkan oleh reaksi katabolik menyediakan energi bagi reaksi anabolik. Anabolik dan reaksi katabolik
karena itu digabungkan (mereka membutuhkan satu sama lain) melalui penggunaan ATP.
Dalam kedua jenis reaksi, energi tambahan harus diberikan untuk memulai reaksi. Energi ini adalah energi
aktivasi.
Komposisi Kimia
ATP terdiri dari adenosina dan tiga gugus fosfat. Rumus empirisnya adalah C10H16N5O13P3, dan rumus
kimianya adalah C10H8N4O2NH2(OH)2(PO3H)3H, dengan bobot molekul 507.184 u. Gugus fosforil
pada AMP disebut gugus alfa, beta, and gamma fosfat.
Sintesis
ATP dapat dihasilkan melalui berbagai proses selular, namun seringnya dijumpai di mitokondriamelalui
proses fosforilasi oksidatif dengan bantuan enzim pengkatalisis ATP sintetase. Pada tumbuhan, proses ini lebih
sering dijumpai di dalam kloroplas melalui proses fotosintesis. Bahan bakar utama sintesis ATP
adalah glukosa dan asam lemak. Mula-mula, glukosa dipecah menjadiasam piruvat di dalam sitosol dalam
reaksi glikolisis. Dari satu molekul glukosa akan dihasilkan dua molekul ATP. Tahap akhir dari sintesis ATP
terjadi dalam mitokondria dan menghasilkan total 36 ATP.
ATP dalam tubuh manusia
Jumlah total ATP dalam tubuh manusia berkisar pada 0,1 mol. Energi yang digunakan oleh sel manusia
untuk melakukan hidrolisis dapat berjumlah 200 hingga 300 mol ATP per hari. Artinya, setiap molekul ATP
didaur ulang sebanyak 2000 hingga 3000 kali setiap hari. ATP tidak dapat disimpan, karenanya sintesis harus
segera diikuti dengan penggunaan.
Trifosfat lain
Sel juga memiliki trifosfat nukleosida mengandung energi tinggi yang lain, seperti GTP. Energi dapat
dengan mudah ditransfer antar trifosfat-trifosfat ini dengan ATP melalui reaksi yang dikatalisis oleh nukleosida
difosfokinase: Energi dilepaskan ketika terjadi hidrolisis terhadap ikatan-ikatan fosfat berenergi tinggi. Energi
ini dapat digunakan oleh berbagai macam enzim, protein motor, dan protein transpor untuk melangsungkan
kehidupan sel. Selain energi, hidrolisis akan melepaskan fosfat anorganik dan ADP yang dapat dipecah lagi
menjadi satu ion fosfat dan AMP. ATP juga dapat langsung dipecah menjadi adenosina
monofosfat dan pirofosfat.
Reaksi ADP dengan GTP
ADP + GTP ATP + GDPBelakangan ini banyak dibicarakan kemungkinan menggunakan ATP
sebagai sumber energi untuk nanoteknologi dan implan sehingga peralatan seperti alat pacu jantung buatan
tidak lagi memerlukan baterai.
Sifat ATP
Adenosin trifosfat (ATP) , energi atau mata uang koin sel digambarkan dalam Figfures 1 2, dan transfer energi
dari ikatan kimia untukendergonik (menyerap energi) reaksi dalam sel. Secara struktural, ATP terdiri
dari adenin nukleotida ( ribosa gula, basa adenin, dan gugus fosfat, PO 4 -2) ditambah dua gugus fosfat lainnya.

Gambar 1. Sebuah D tongkat pandangan-2 dari struktur ATP.

Energi disimpan dalam ikatan kovalen antara fosfat, dengan jumlah terbesar energi (sekitar 7 kkal / mol) dalam
ikatan antara ketiga kelompok fosfat dan kedua. Ikatan kovalen ini dikenal sebagai ikatan pirofosfat.
Kita bisa menulis reaksi kimia untuk pembentukan ATP sebagai:
a) di chemicalese: ADP + Pi + energi ----> ATP
b) dalam bahasa Inggris: Adenosin difosfat + anorganik Fosfat + energi menghasilkan Adenosin trifosfat
Rumus kimia untuk pengeluaran / pelepasan energi ATP dapat ditulis sebagai:
a) di chemicalese: ----> ATP ADP + energi + Pi
b) dalam bahasa Inggris Adenosin trifosfat menghasilkan difosfat + energi + anorganik Fosfat Adenosin Sebuah
analogi antara ATP dan baterai isi ulang adalah tepat. Baterai yang digunakan, melepaskan energi potensial
mereka sampai memiliki semua telah dikonversi menjadi energi kinetik dan panas / energi tidak dapat
digunakan. baterai diisi ulang (ke mana energi telah dimasukkan) dapat digunakan hanya setelah masukan
energi tambahan. Dengan demikian, ATP merupakan bentuk energi yang lebih tinggi (baterai diisi ulang)
sementara ADP adalah bentuk energi yang lebih rendah (baterai yang digunakan). Ketika terminal (ketiga)
fosfat dipotong longgar, ATP menjadi ADP ( Adenosin difosfat , di = dua), dan energi yang tersimpan
dilepaskan untuk beberapa proses biologi untuk memanfaatkan. Masukan energi tambahan (ditambah gugus
fosfat) "mengisi kembali" ADP ke ATP (seperti dalam analogi saya, baterai bekas yang diisi oleh masukan
energi tambahan).
Cara Membuat ATP
Dua proses mengubah ADP menjadi ATP: 1) tingkat fosforilasi substrat, dan 2) kemiosmosis . Fosforilasi
tingkat substrat terjadi disitoplasma ketika sebuah enzim melekat fosfat ketiga untuk ADP (baik ADP dan fosfat
adalah substrat yang bertindak enzim). Ini diilustrasikan pada Gambar 3
Gambar 3. Enzim dan pembentukan NADH dan ATP

Kemiosmosis, ditunjukkan dalam Gambar 4, melibatkan lebih dari enzim tunggal tingkat fosforilasi
substrat. Enzim dalam sintesis kemiosmotik tersebut diatur dalam suatu rantai transpor elektron yang tertanam
dalam membran. Pada eukariota membran ini baik dalamkloroplas atau mitokondria . Menurut hipotesis
kemiosmosis yang diajukan oleh Peter Mitchell pada tahun 1961, sebuah enzim ATP-synthesizing khusus juga
terletak di membran. Mitchell kemudian akan memenangkan Hadiah Nobel untuk karyanya.

Gambar 4. Sebuah representasi yang khas dari suatu rantai transpor elektron.
Selama kemiosmosis pada eukariota, H + ion yang dipompa melintasi membran organel oleh membran "protein
pompa" ke dalam ruang terbatas (dibatasi oleh membran) yang berisi banyak ion hidrogen. Hal ini diperlihatkan
pada Gambar 4 dan 5. Energi untuk memompa digabungkan berasal dari oksidasi - reduksi reaksi dalam rantai
transpor elektron . Elektron yang dilewatkan dari satu-enzim yang terikat membran yang lain, kehilangan energi
beberapa dengan masing-masing tansfer (sesuai dengan hukum kedua termodinamika ). Ini "hilang" energi
memungkinkan untuk memompa ion hidrogen terhadap gradien konsentrasi (ada ion hidrogen lebih sedikit di
luar ruang terbatas daripada yang terdapat di dalam ruang terbatas). Hidrogen yang terbatas tidak bisa lewat
kembali melalui membran. keluar hanya mereka adalah melalui enzim sintesis ATP yang terletak di membran
mengurung. Sebagai hidrogen melewati enzim sintesis ATP, energi dari enzim digunakan untuk melampirkan
fosfat ketiga untuk ADP, mengubahnya menjadi ATP.

Gambar 5 Hidup. Generalisasi Tampilan transportasi elektron

Biasanya fosfat terminal bukan hanya dihapus, tetapi melekat pada molekul lain. Proses ini dikenal
sebagai fosforilasi .
W + ATP -----> W ~ P + ADP dimana W adalah setiap senyawa, misalnya:
glukosa + ATP glukosa -----> ~ P + ADP
Glukosa dapat dikonversi menjadi Glukosa-6-fosfat dengan penambahan kelompok fosfat dari ATP.
ATP berfungsi sebagai perusahaan energi biologis, melepaskan energi untuk
kedua anabolik dan katabolik proses dan yang diisi oleh energi yang dihasilkan dari reaksi katabolik lain.
Persyaratan
Adenosin Adenosin
adenin nukleotida anabolik katabolik kemiosmosis
difosfat trifosfat (ATP)
kovalen rantai transpor
kloroplas sitoplasma endergonik enzim
obligasi elektron
Hukum
oksidasi - re
mitokondria fosforilasi ribosa termodinamika
duksi
kedua

METABOLISME ATP
Bila ditinjau pada tingkat sel, tubuh manusia disusun dari 100 triliun sel dan mempunyai sifat dasar
tertentu yang sama. Setiap sel digabung oleh struktur penyokong intrasel, dan secara khusus beradaptasi untuk
melakukan fungsi tertentu. Dari total sel yang ada tersebut, 25 triliun sel merupakan sel darah merah yang
mempunyai fungsi sebagai alat transportasi bahan makanan dan oksigen di dalam tubuh dan membawa karbon
dioksida menuju paru-paru untuk dikeluarkan. Semua sel menggunakan oksigen sebagai salah satu zat utama
untuk membentuk energi, dimana mekanisme umum perubahan zat gizi menjadi energi di semua sel pada
dasarnya sama.
Bahan makanan yang berupa karbohidrat, lemak, dan protein yang dioksidasi akan menghasilkan energi,
dimana energi tersebut digunakan untuk membentuk sejumlah besar Adenosine TriPosphate (ATP), dan
selanjutnya ATP tersebut digunakan sebagai sumber energi bagi banyak fungsi sel. Sehingga ATP merupakan
senyawa kimia labil yang terdapat di semua sel, dan semua mekanisme fisiologis yang memerlukan energi
untuk kerjanya mendapatkan energi langsung dari ATP.
ATP adalah suatu nukleotida yang terdiri dari basa nitrogen adenin, gula pentosa ribosa dan tiga rantai
fosfat. Dua rantai fosfat yang terakhir dihubungkan dengan bagian sisa molekul oleh ikatan fosfat berenergi
tinggi yang sangat labil sehingga dapat dipecah seketika bila dibutuhkan energi untuk meningkatkan reaksi sel
lainnya. Enzim-enzim oksidatif yang mengkatalis perubahan Adenosine Diphospate (ADP) menjadi ATP
dengan serangkaian reaksi menyebabkan energi yang dikeluarkan dari pengikatan hidrogen dengan oksigen
digunakan untuk mengaktifkan ATPase dan mengendalikan reaksi untuk membentuk ATP dalam jumlah besar
dari ADP. Bila ATP di urai secara kimia sehingga menjadi ADP akan menghasilkan energi sebesar 8 kkal/mol,
dan cukup untuk berlangsungnya hampir semua langkah reaksi kimia dalam tubuh.
Beberapa reaksi kimia yang memerlukan energi ATP hanya menggunakan beberapa ratus kalori dari 8
kkal yang tersedia, sehingga sisa energi ini hilang dalam bentuk panas.
Beberapa fungsi utama ATP sebagai sumber energi antara lain:
1.Mensintesis komponen sel yang penting
2.Kontraksi otot
3.Transport aktif untuk melintasi membran sel :
a. Absorpsi dari traktus intestinalis (usus)
b. Absorpsi dari tubulus ginjal
c. Pembentukan sekreksi kelenjar
d. Membentuk perbedaan konsentrasi ion di dalam syaraf yang memberikan energi untuk transmisi impuls
syaraf.

ATP bukan zat yang terbanyak disimpan sebagai ikatan phospate berenergi tinggi dalam sel, melainkan
Creatine Phospate (CP) yang mengandung ikatan phospate berenergi tinggi lebih banyak (9,5 kkal/mol pada
suhu tubuh) terutama di otot. CP dapat memindahkan energi dengan saling bertukar dengan ATP, dimana bila
ATP mulai digunakan, energi dari CP dipindahkan dengan cepat kembali ke ATP. Dengan kandungan energi
lebih tinggi antara CP terhadap ATP menyebabkan reaksi sangat menguntungkan ATP, dimana pengunaan ATP
yang paling kecilpun dalam sel mengeluarkan energi dari CP untuk mensistesis ATP baru. Efek ini
mempertahankan konsentrasi ATP hampir pada tingkat puncak selama CP tetap di dalam sel.

Karena itu, CP merupakan senyawa bufer/penyangga ATP.


ATP + H2O ADP + ENERGY (Output)
ADP + CP + ENERGY (Input) ATP + H2O
Dalam produksi energi, terdapat dua macam metabolisme, yaitu:
a. Anaerob (tanpa oksigen), hanya untuk karbohidrat, terjadi di sitosol.
b. Aerob (dengan oksigen), karbohidrat, lemak, dan protein, terjadi di mitokondria.

Setiap mol glukosa dalam proses anaerob yang terjadi di sitoplasma/sitosol menghasilkan 2 ATP, sedangkan
pada proses aerob yang terjadi di mitokondria menghasilkan 36 ATP, sehingga total produksinya sebanyak 38
ATP (304 kkal/mol). Tiap mol glukosa dapat memberikan energi sebesar 686 kkal, sehingga energi yang tersisa
menghilang dalam bentuk panas. Sedangkan untuk setiap mol lemak menghasilkan 2340 kkal (3,5 kali
dibanding glukosa) atau sebanyak 146 ATP.
C6H12O6 + 6O2 6CO2 + 6H20 + ENERGY
Mitokondria dinamakan pusat energi bagi sel, karena menyaring energi dari zat gizi dan oksigen dan
selanjutnya menyediakan sebagian besar energi (95%) yang diperlukan agar sel dapat melakukan fungsinya.
Jumlahnya dalam setiap sel berbeda (dari puluhan sampai ribuan), dimana tergantung pada jumlah energi yang
diperlukan oleh setiap sel, dan mitokondria mengadakan replikasi sendiri sampai jumlah yang dapat memenuhi
kebutuhan energi sel.
Komponen utama sel memperoleh energi adalah oksigen dan satu atau lebih bahan makanan(nutrisi). Di
dalam sel, bahan makanan secara kimia bereaksi dengan oksigen dibawah pengaruh berbagai enzim (puluhan
enzim) yang mengawasi kecepatan reaksi dan menyalurkan energi yang dikeluarkan dalam arah yang tepat.
Energi yang dihasilkan membentuk ATP. ATP kemudian ditransfer keluar mitokondria menuju semua bagian
sitoplasma dan nukleoplasma, dimana energinya digunakan untuk memberi tenaga pada fungsi-fungsi sel. Oleh
karena itu, ATP dinamakan sebagai bentuk energi sel karena dapat disimpan dan dibentuk kembali.
Bila dilihat secara persentase, energi yang menjadi panas sebesar 60% selama pembentukan ATP,
kemudian lebih banyak lagi energi yang menjadi panas (15%) sewaktu dipindahkan dari ATP ke sistem
fungsional sel. Sehingga hanya 25% dari seluruh energi dari makanan yang digunakan oleh sistem fungsional
sel.
Dan walaupun demikian, sebagian besar energi ini juga menjadi panas karena:
Energi untuk sistesis protein dan unsur-unsur pertumbuhan lain. Bila protein disintesis menyebabkan banyak
ATP digunakan untuk membentuk ikatan peptida dan ia menyimpan energi dalam rantai ini, terdapat pertukaran
protein secara terus-menerus, sebagian didegradasi dan sementara protein lainnya dibentuk. Energi yang
disimpan dalam ikatan peptida dikeluarkan dalam0bentuk0panas0ke0dalam0tubuh.
Energi untuk aktivitas otot. Sebagian besar energi ini dengan mudah melawan viskositas otot itu sendiri atau
jaringan sekelilingnya sehingga anggota badan dapat bergerak.
Pergerakan liat ini menyebabkan gesekan dalam jaringan akan menimbulkan panas.
Energi untuk jantung memompa darah. Darah merenggangkan sistem arteri sehingga menyebabkan resevoar
energi potensial. Pada saat darah mengalir melalui pembuluh darah kapiler, gesekan dari lapisan darah yang
mengalir satu sama lain terhadap dinding pembuluh mengubah energi ini menjadi panas.
Oleh karena itu, panas merupakan energi kinetik pergerakan molekul-molekul. Bila semua ADP dalam
sel telah diubah menjadi ATP, seluruh proses glikolisis dan oksidasi terhenti, dan sebaliknya bila lebih banyak
ATP digunakan untuk melakukan berbagai fungsi fisiologis dalam sel, dibentuklah ADP baru, yang secara
otomatis menggiatkan kembali proses glikolisis dan oksidasi. Sehingga cadangan ATP secara otomatis
dipertahankan setiap saat.

Total ATP

Katabolisme
Katabolisme adalah reaksi pemecahan / pembongkaran senyawa kimia kompleks yang mengandung
energi tinggi menjadi senyawa sederhana yang mengandung energi lebih rendah. Tujuan utama katabolisme
adalah untuk membebaskan energi yang terkandung di dalam senyawa sumber. Bila pembongkaran suatu zat
dalam lingkungan cukup oksigen (aerob) disebut proses respirad, bila dalam lingkungan tanpa oksigen
(anaerob) disebut fermentasi.
Contoh Respirasi : C6H12O6 + O2 > 6CO2 + 6H2O + 688KKal.
(glukosa)
Contoh Fermentasi :C6H1206 > 2C2H5OH + 2CO2 + Energi.
(glukosa) (etanol)

Katabolisme disebut juga respirasi, merupakan proses pemecahan bahan organik menjadi bahan
anorganik dan melepaskan sejumlah energi (reaksi eksergonik). Energi yang lepas tersebut digunakan untuk
membentuk adenosin trifosfat (ATP), yang merupakan sumber energi untuk seluruh aktivitas kehidupan.
Pada prinsipnya katabolisme merupakan reaksi reduksi-oksidasi (redoks), karena itu dalam reaksi
tersebut diperlukan akseptor elektron untuk menerima elektron dari reaksi oksidasi bahan organik. Akseptor
elektron tersebut diantaranya adalah:
NAD (nikotinamida adenin dinukleotida)
FAD (flavin adenin dinukleotida)
Ubikuinon
Sitokrom
Oksigen
Ada empat langkah dalam proses respirasi, yaitu: glikolisis, dekarboksilasi oksidatif, daur Krebs, dan rantai
transpor elektron.
1. Glikolisis
Glikolisis berlangsung di sitosol, merupakan proses pemecahan molekul glukosa yang memiliki 6 atom C
menjadi dua molekul asam piruvat yang memiliki 3 atom C. Reaksi yang berlangsung di sitosol ini
menghasilkan 2 NADH dan 2 ATP.

2. Dekarboksilasi Oksidatif
Dekarboksilasi oksidatif berlangsung di matriks mitokondria, sebenarnya merupakan langkah awal untuk
memulai langkah ketiga, yaitu daur Krebs. Pada langkah ini 2 molekul asam piruvat yang terbentuk pada
glikolisis masing-masing diubah menjadi Asetil-KoA (asetil koenzim A) dan menghasilkan 2 NADH.
3. Daur Krebs
Daur Krebs yang berlangsung di matriks mitokondria disebut juga daur asam sitrat atau daur asam trikarboksilat
dan berlangsung pada matriks mitokondria. Asetil-KoA yang terbentuk pada dekarboksilasi oksidatif, memasuki
daur ini. Pada akhir siklus dihasilkan 6 NADH, 2 FADH, dan 2 ATP. (lihat skema di bawah)

4. Rantai Transpor Elektron


Rantai transpor elektron berlangsung pada krista mitokondria. Prinsip dari reaksi ini adalah: setiap pemindahan
ion H (elektron) yang dilepas dari dua langkah pertama tadi antar akseptor dihasilkan energi yang digunakan
untuk pembentukan ATP.

Setiap satu molekul NADH yang teroksidasi menjadi NAD akan melepaskan energi yang digunakan untuk
pembentukan 3 molekul ATP. Sedangkan oksidasi FADH menjadi FAD, energi yang lepas hanya bisa digunakan
untuk membentuk 2 ATP. Jadi, satu mol glukosa yang mengalami proses respirasi dihasilkan total 38 ATP.
Tabel berikut menjelaskan perhitungan pembentukan ATP per mol glukosa yang dipecah pada proses respirasi.
Proses ATP NADH FADH
Glikolisis 2 2 -
Dekarboksilasi oksidatif - 2 -
Daur Krebs 2 6 2
Rantai transpor elektron 34 - -
Total 38 10 2

Respirasi Anaerob
Oksigen diperlukan dalam respirasi aerob sebagai penerima H yang terakhir dan membentuk H2O. Bila
berlangsung aktivitas respirasi yang sangat intensif seperti pada kontraksi otot yang berat akan terjadi
kekurangan oksigen yang menyebabkan berlangsungnya respirasi anaerob. Contoh respirasi anaerob adalah
fermentasi asam laktat pada otot, dan fermentasi alkohol yang dilakukan oleh jamur Sacharromyces (ragi).
1. Fermentasi asam laktat

Asam piruvat yang terbentuk pada glikolisis tidak memasuki daur Krebs dan rantai transpor elektron
karena tak ada oksigen sebagai penerima H yang terakhir. Akibatnya asam piruvat direduksi karena menerima H
dari NADH yang terbentuk saat glikolisis, dan terbentuklah asam laktat yang menyebabkan rasa lelah pada otot.
Peristiwa ini hanya menghasilkan 2 ATP untuk setiap mol glukosa yang direspirasi.
CH3.CO.COOH + NADH > CH3.CHOH.COOH + NAD + E
(asam piruvat) (asam laktat)
2. Fermentasi alkohol

Pada fermentasi alkohol asam piruvat diubah menjadi asetaldehid yang kemudian menerima H dari
NADH sehingga terbentuk etanol. Reaksi ini juga menghasilkan 2 ATP.
CH3.CO.COOH > CH3.CHO + NADH > C2H50H + NAD + E
(asam piruvat) (asetaldehid) (etanol)
Rahasia bagaimana ATP menyimpan energi terdapat pada grup trifosfatnya. Grup fosfat ini sangat
bermuatan negatif dan mereka berikatan satu sama lain dengan kuat, namun ikatan kovalen yang
menggabungkan fosfat tidak stabil. Ikatan yang tidak stabil ini membuat fosfta di dalam ATP punya energi
aktivasi yang rendah dan mudah putus akibat hidrolisis. Saat putus, mereka mengluarkan jumlah energi yang
besar. Dengan kata lain, hidrolisis ATP mempnuyai G negatif dan energi yang dikeluarkan dapat digunakan
untuk aktivitas.
Dalam sebagian reaksi yang melibatkan ATP, hanya ikatan fosfat berenergi tinggi paling luar saja yang
dihidrolisis, memisahkan grup fosfat yang paling akhir. Saat ini terjadi, ATP menjadi Adenoisin Difosfat(ADP)
ditambah 1 fosfat anorganik(Pi). 2 terminal gugus fofat paling luar bisa dihidrolisis sehingga tersisa Adenosin
Monofosfat(AMP), namun gugus fosfat yang terakhir ini tidak berenergi tinggi.
KATABOLISME : RESPIRASI SELULER
Tumbuhan, alga dan beberapa bakteri mengambil energi dari sinar matahari melalui fotosintesis,
merubah energi cahaya menjadi energi kimia, untuk digunakan membuat makanan disebut organisme autotrof..
Sebaliknya, oprganisme yang hidup dari hasil produksi organisme autotrof atau tidak bisa membuat makan
sendiri disebut organisme heterotrof. Organisme heterotrog memecah makanan mereka menjadi energi. Proses
oksidasi senyawa organik untuk mendapat energi dari pemutusan ikatan kimia pada tingkatan sel disebut
respirasi seluler. Ada 2 macam respirasi yaitu respirasi aerob dan respirasi anaerob.
RESPIRASI AEROB
Proses repirasi disebut aerob karena dibutuhkan oksigen sebagai akseptor elektron, selain itu disebut
respirasi anaerob atau fermentasi. Respirasi aerob terdapat 4 tahap utama yaitu Glikolisis, Dekarboksilasi
Oksidatif, Siklus Krebs dan Transpor Elektron.
Glikolisis adalah 10 tahap pertama biokimia yang menghasilkan ATP pada fosforilasi tingakt substrat.
Untuk 1 molekul glukosa, 2 ATP digunakan pada 3 tahap pertama dan 4 ATP dihasilkan pada 4 tahap terakhir.
Hasil kotor glikolisis yaitu 2 molekul asam piruvat(3C), 2 ATP, 2 NADH dan 2 H2O. Glikolisis terjadi di
sitosol/sitoplasma dan bisa dianggap proses anaerob karena belum menggunakan oksigen. Ringkasan tahapan
glikolisis:
Fosforilasi glukosa oleh ATP
Penyusunan kembali struktur glukosa yang terfosforilasi, diikuti oleh
fosforilasi kedua.
Molekul glukosa(6C) akhirnya pecah menjadi 2 senyawa 3 karbon berlainan yaitu Glyceraldehyde 3
phosphate (G3P atau PGAL) dan satunya lagi yaitu Dihydroxylacetone phosphate (DHAP). DHAP segera
diubah menjadi PGAL oleh enzim isomerase. (Proses perubahan ini mencapai kesetimbangan di dalam tabung
reaksi namun hal ini tidak terjadi di dalam tubuh makhluk hidup)
Oksidasi yang diikuti oleh fosforilasi dari fosfat anorganik(bukan dari ATP) menghasilkan 2 NADH
dan 2 molekul difosfogliserat(BPG/PGA), masing-masing dengan 1 ikatan fosfat berenergi tinggi
Pelepasan ikatan berenergi tinggi dengan 2 ADP menghasilkan 2 ATP dan meninggalkan 2 molekul
fosfogliserat(PGA)
Pelepasan air menyebabkan 2 molekul fosfoenolpiruvat dengan ikatan fosfat energi tinggi
Pelepasan fosfat energi tinggi oleh 2 ADP menghasilkan 2 ATP dan hasil akhir glikolisis yaitu 2
molekul asam piruvat.
Enzim-enzim dalam proses glikolisis yaitu:
-Heksokinase: Fosforilasi glukosa oleh ATP sehingga menghasilkan glukosa 6 fosfat
-Fosfoglukoisomerase: Penyusunan molekul glukosa terfosforilasi menjadi fruktosa terfosforilasi(fruktosa 6
fosfat)
-Fosfofruktokinase: Fosforilasi fruktosa 6 fosfat oleh ATP sehingga menghasilkan Fruktosa 1,6 Difosfat
-Aldolase:Memecah fruktosa 1,6 difosfat menjadi dihidroksilaseton fosfat dan gliseraldehida 3 fosfat
-Isomerase:Mengubah semua dihidroksilaseton fosfat menjadi gliseraldehida 3 fosfat
-Gliseraldehida 3 fosfat dehidrogenase atau triosa fosfat dehidrogenase: Fosforilasi Gliseraldehida 3 fosfat oleh
fosfat anorganik dari sitosol, oksidasi untuk membentuk NADH sehingga menghasilkan 1,3 difosfogliserat
-Fosfogliserokinase: Pelepasan gugus fosfat untuk membentuk ATP sehingga menghasilkan 3 fosfogliserat
-Fosfogliseromutase: Merubah 3 fosfogliserat menjadi 2 fosfogliserat
-Enolase Menghasilkan air sehingga terbentuk fosfoenolpiruvat
-Piruvat kinase Pelepasan gugus fosfat untuk membentuk ATP sehingga hasil akhir berupa asam piruvat
Dekarboksilasi oksidatif adalah tahap kedua dimana 2 molekul asam piruvat yang dihasilkan dari 1
molekul glukosa dirubah menjadi senyawa berkarbon 2 yaitu asetil CoA(asetil koenzim A) dengan melepaskan
2 CO2 dan 2 NADH. Dekarboksilasi oksidatif terjadi di dalam membran luar mitokondria. Enzim yang
berperan adalah CoA dan piruvat dehirogenase yang berfungsi mereduksi piruvat sehingga melepaskan Co2 dan
NADH serta berikatan dengan piruvat tereduksi(asetil) untuk dibawa ke mitokondria.

Siklus Krebs adalah tahap ketiga dengan 9 reaksi dimana gugus asetil dari piruvat dioksidasi sehingga
menghasilkan NADH, FADH, ATP dan CO2. Siklus ini dinamakan siklus Krebs karena ditemukan oleh Hans
Krebs. Siklus Krebs bisa disbut juga siklus asam sitrat karena senyawa yang pertama kali terbentuk adalah asam
sitrat. Siklus Krebs terjadi di matriks mitokondria dan ringkasan tahapannya sebagai berikut:
Asetil CoA ditambah Oksaloasetat menghasilkan molekul sitrat yang berkarbon 6.
Penyusunan kembali molekul sitrat dan dekarboksilasi. 5 reaksi berikutnya menyederhanakan sitrat ke
molekul 5 karbon dan kemudian ke molekul 4 karbon yaitu suksinat. Selama reaksi ini
berlangsung,dihasilkan2ADHdan1ATP.
Regenerasi oksaloasetat. Suksinat melewati 3 reaksi tambahan untuk menjadi oksaloasetat. Selama proses ini,
dihasilkan 1 NADH dan 2 FADH.
Enzim-enzim yang digunakan:
-Sitrat sintetase: Membentuk sitrat dari oksaloasetat dan asetil CoA. Kerja enzim ini irreversible dan terhambat
saat konsentrasi ATP tinggi dan dipicu ketika konsentrasi ATP rendah
-Akonitase: Penyusunan kembali molekul sitrat dengan memindahkan gugus H dan OH pada karbon berlainan,
membentuk isositrat
-Isositrat dehidrogenase: Mengoksidasi isositrat sehingga dihasilkan NADH dan CO2, sehingga isositrat
berubah menjadi molekul 5 karbon, ketoglutarat
- ketoglutarat dehidrogenase: Mengoksidasi ketoglutarat membentuk gugus suksinil yang bersatu dengan
Coa sehingga terbentuk suksinil CoA
-Suksinil KoA sintetase: Pelepasan ikatan antara gugus suksinil dan KoA untuk dijadikan ATP sehingga molekul
tersisa menjadi Suksinat
-Suksinat dehidrogenase: Mengoksidasi suksinat menjadi fumarat dan menghasilkan FADH
-Fumarase: Menambahkan air ke fumarat untuk membentuk malat
-Malat dehidrogenase: Mengoksidasi malat dan melepaskan NADH sehingga terbentuk kembali oksaloasetat
Rantai transport elektron adalah proses terakhir untuk mengahsilkan ATP, H2O yang terjadi di membran
dalam/krista mitokondria. Pada tahap ini, elektron yang dibawa oleh NADH ditransfer ke berbagai pembawa
elektron supaya energinya bisa digunakan untuk memompa proton. Gradien proton yang dibuat oleh transpor
elektron digunakan oleh enzim ATP sintase untuk menghasilkan ATP. Proses pemompaan proton untuk
menghasilkan ATP juga disebut kemiosmosis.
Enzim-enzim yang terlibat anatara lain NADH dehidrogenase (melepaskan ion H dari NAD dan
mengoper elektron ke ubiquinon), ubiquinon (mengoper elektron ke komplek protein sitrokrom), kompleks bc1
(memompa proton dan mengoper elektron ke sitrokrom c), sitokrom c (mereduksi oksigen dengan 4 elektron
membentuk air), ATP sintase (memompa proton untuk menghasilkan ATP).
Hasil akhir respirasi seluler:
1. Glikolisis, hasil 2 ATP, 2 piruvat, 2 NADH, 2 H2O
2. Dekarboksilasi oksidatif, hasil 2 NADH, 2 CO2
3. Siklus Krebs, hasil 6 HADH, 2 FADH, 4 CO2, 2 ATP
4. Transpor elektron, hasil 34 ATP, H2O.
Jumlah bersih ATP : 38 ATP(36 ATP karena 2 ATP dipakai untuk memasukkan NADH ke mitokondria, 30 ATP
karena membran mitokondria agak bocor sehingga proton bisa lewat tanpa melalui ATP sintase dan mitokondria
terkadang memakai gradien proton untuk keperluan lain seperti memasukkan piruvat ke matriks daripada
sintesis ATP).
RESPIRASI ANAEROB
Jika tak ada oksigen, sel tidak memliki akseptor elektron alternatif untuk memproduksi ATP, sehingga
terpaksa elektron yang didapatkan dari glikolisis diangkut oleh senyawa organik, proses ini disebut fermentasi.
Fermentasi alkohol dilakukan oleh ragi dengan cara melepaskan gugus Co2 dari piruvat melalui dekarboksilasi
dan menghasilkan molekul 2 karbon, asetaldehida. Asetaldehida kemudia menerima elektron dari NADH
sehingga berubah menjadi etanol. Fermentasi alkohol dilakukan oleh tumbuhan. Fermentasi asam laktat
dilakukan oleh sel hewan dengan cara mentransfer elektron dari NADH kembali ke piruvat sehingga dihasilkan
asam laktat yang menyebabkan pegal-pegal.
1 Manfaat ATP untuk aktivitas otot
Two types of skeletal muscle are often recognized: red muscle (or slow twitch muscle) and the white
muscle (or fast twitch muscle). Red muscle has a rich blood supply, numerous mitochondria, and much
myoglobin, a compound similar to hemoglobin that forms a loose combination with oxygen and stores it in the
muscle.Dua jenis otot rangka : merah (otot atau lambat kedutan otot) dan putih (otot atau cepat kedutan otot).
Merah otot Red memiliki pasokan darah kaya, mitokondria banyak, dan mioglobin banyak, suatu senyawa yang
mirip dengan hemoglobin bahwa bentuk-bentuk kombinasi longgar dengan oksigen dan menyimpannya dalam
otot. Red muscle, which derives its color from the myoglobin it contains, oxidizes fatty acids as its primary
source of energy.Otot Merah, yang berasal warnanya dari mioglobin itu mengandung, mengoksidasi asam
lemak sebagai sumber utama energi. Although it contracts rather slowly, it is capable of long-term activity
without appreciable fatigue.Meskipun kontrak agak lambat, ia mampu kegiatan jangka panjang tanpa kelelahan
yang cukup. By contrast, white muscle has a more limited blood supply, few mitochondria, and a low
myoglobin contSebaliknya, otot putih memiliki suplai darah lebih terbatas, sedikit mitokondria, dan kandungan
myoglobin rendah. It depends almost entirely on anaerobic breakdown of glycogen for its energy supply and is
capable of very strong, rapid contractions for a short period of time.Hal ini tergantung hampir seluruhnya pada
pemecahan anaerobik glikogen untuk pasokan energi dan mampu sangat kuat, kontraksi cepat untuk waktu
singkat. Because these fibers have fewer mitochondria and capillaries than red fibers, their ability to
resynthesize ATP through oxidative phosphorylation is limited and thus they fatigue rapidly. Karena serat
memiliki lebih sedikit mitokondria dan kapiler dari serat merah, kemampuan mereka untuk resynthesize ATP
melalui fosforilasi oksidatif terbatas dan dengan demikian mereka kelelahan dengan cepat. Most skeletal
muscles are a combination of the two types, but one type usually predominates.Otot rangka Kebanyakan adalah
kombinasi dari dua jenis, tapi satu jenis biasanya dominan. A familiar example is the white meat and dark
meat of a chicken or turkey.Contoh akrab adalah "daging putih" dan "daging gelap" dari ayam atau kalkun.
Energi untuk kontraksi otot berasal dari ATP, yang pada gilirannya berasal dari metabolisme glukosa dan
asam lemak. But so little ATP is actually stored in the muscles that just a few twitches could quickly exhaust the
supply.Namun begitu sedikit ATP sebenarnya disimpan dalam otot-otot yang hanya beberapa berkedut cepat
bisa knalpot pasokan. How do muscles overcome this limitatiBagaimana otot mengatasi keterbatasan ini?
Although there is little ATP, there is another phosphate compound stored in the muscles, creatine phosphate ,
which is formed by linkage of a phosphate group to the substance creatine. Meskipun ada sedikit ATP, ada lagi
senyawa fosfat disimpan dalam otot, creatine phosphate, yang dibentuk oleh hubungan antara gugus fosfat ke
creatine substansi. Creatine phosphate cannot be used directly to power muscle contraction, but it can transfer
its phosphate group to ADP to form ATP: Kreatin fosfat tidak dapat digunakan langsung untuk kontraksi
kekuatan otot, tetapi dapat mentransfer gugus fosfat kepada ADP untuk membentuk ATP:
Creatine phosphate + ADP + H + ---> Creatine + ATP Kreatin fosfat + ADP + H + ---> Creatine + ATP
The newly formed ATP then acts as the direct energy source for contraction.ATP yang baru terbentuk
kemudian bertindak sebagai sumber energi langsung untuk kontraksi. The muscle stores enough creatine
phosphate to enable it to contract strongly during the several seconds it takes before the machinery of glycolysis
and cellular respiration can produce additional ATP. Toko kreatin fosfat otot yang cukup untuk
memungkinkannya berkontraksi kuat selama beberapa detik yang diperlukan sebelum mesin glikolisis dan
respirasi selular dapat menghasilkan ATP tambahan.
If the demands on the muscles are not great, much of the energy used to replenish the supply of creatine
phosphate and ATP may come from the complete oxidation of glucose and/or fatty acids to carbon dioxide and
water, which requires oxygen. Jika tuntutan pada otot-otot yang tidak besar, banyak energi yang digunakan
untuk mengisi pasokan creatine phosphate dan ATP dapat berasal dari oksidasi glukosa lengkap dan / atau asam
lemak menjadi karbon dioksida dan air, yang membutuhkan oksigen. During the unavoidable delay before
adjustments of the gas-exchange and circulatory systems increase the oxygen supply to the active muscles,
some of the oxygen necessary for aerobic respiration in red muscles may come from
oxygenated myoglobin Selama keterlambatan tidak dapat dihindari sebelum penyesuaian dari pertukaran-gas
dan sistem peredaran darah meningkatkan pasokan oksigen ke otot yang aktif, sebagian besar oksigen
diperlukan untuk respirasi aerobik pada otot merah dapat berasal dari myoglobin oksigen. Myoglobin is a
special oxygen-storage protein in muscle. Mioglobin adalah protein oksigen-penyimpanan khusus di otot. Like
hemoglobin, it forms a loose combination with oxygen while the oxygen supply is plentiful, and stores it until
the demand for oxygen increaSeperti hemoglobin, membentuk kombinasi yang longgar dengan oksigen
sementara pasokan oksigen berlimpah, dan menyimpannya sampai permintaan untuk meningkatkan
oksigen. Consequently, muscle has its own built-in oxygen supply.Akibatnya, otot memiliki built-in pasokan
oksigen.
But during rigorous muscular activity, such as strenuous exercise or the lifting of a very heavy object,
the energy demands of the muscles (especially white muscles) are great (see Table below) and the oxygen from
myoglobin is quickly used up.Tapi selama aktivitas otot yang ketat, seperti latihan berat atau mengangkat suatu
objek yang sangat berat, kebutuhan energi dari otot (terutama otot putih) yang besar (lihat Tabel di bawah) dan
oksigen dari mioglobin dengan cepat habis. Because sufficient oxygen cannot be gotten to the tissues fast
enough, the muscles obtain the extra energy they need from anaerobic processes. Karena oksigen yang cukup
tidak dapat diperoleh pada jaringan cukup cepat, otot-otot mendapatkan energi ekstra yang mereka butuhkan
dari proses anaerobik. This is accomplished by producing lactic acid through fermentation, and incurring what
physiologists call an oxygen debt . Hal ini dicapai dengan memproduksi asam laktat melalui fermentasi, dan
menimbulkan apa fisiologi sebut hutang oksigen. Some of the lactic acid accumulates in the muscles, but much
of it diffuses into the muscle capillaries and is transported in the blood to the liver. Beberapa asam laktat
terakumulasi pada otot, tetapi lebih dari itu berdifusi ke dalam kapiler otot dan diangkut dalam darah ke hati.
When the rigorous activity is over, a period of hard breathing or panting helps supply the liver with the large
quantities of oxygen it requires for aerobic respiration (see figure below), thereby paying back the oxygen debt.
Ketika aktivitas ketat selesai, masa terengah-engah atau terengah-engah membantu pasokan hati dengan jumlah
besar oksigen diperlukan untuk respirasi aerobik (lihat gambar bawah), sehingga membayar kembali utang
oksigen. In the liver, the lactic acid is converted back into pyruvic acid, most of which is oxidized to carbon
dioxide and water. Dalam hati, asam laktat diubah kembali menjadi asam piruvat, yang sebagian besar adalah
teroksidasi menjadi karbon dioksida dan air. The ATP energy thus obtained is used to replace the ATP and
creatine phosphate stores, and to synthesize glucose and glycogen from the remaining lactic acid. Energi ATP
sehingga diperoleh digunakan untuk menggantikan toko ATP dan kreatin fosfat, dan untuk mensintesis glukosa
dan glikogen dari asam laktat yang tersisa.
Desain otot pada ikan
Yang pertama adalah berenang stabil pada kecepatan rendah dan menengah menggunakan amplitudo
rendah undulations aksial (yaitu samping untuk perpindahan sisi tubuh kecil). The second is burst swimming
and escape responses using high amplitude axial undulation. Yang kedua adalah pecah berenang dan tanggapan
melarikan diri menggunakan aksial amplitudo berundulasi tinggi. In the escape response, a fish bends into a C-
like posture then whips its tail in the opposite direction, accelerating a mass of water behind the fish, which
causes the fish to accelerate forward.Dalam tanggapan melarikan diri, ikan membungkuk menjadi seperti postur
C kemudian cambuk ekor di arah yang berlawanan, mempercepat massa air di belakang ikan, yang
menyebabkan ikan untuk mempercepat ke depan. The key is that body bending is small in steady swimming and
large in bursts and escapes.Kuncinya adalah bahwa tubuh bending kecil di kolam stabil dan besar dalam
semburan dan kabur. Also, the escape response can be very fast, that is less than 1/10th of a second.Juga, respon
melarikan diri dapat sangat cepat, yaitu kurang dari 1/10th per detik.
Perlunya myosepta
Ikan berenang dengan melewatkan gelombang tertular otot dari anterior ke posterior. If there were no
myosepta, but simply a series of interconnected muscle fibers, then the wave would be very damped. Jika tidak
ada myosepta, tetapi hanya serangkaian serat otot yang saling berhubungan, maka gelombang akan sangat
teredam. That is, as anterior fibers contract they would pull on posterior fibers and stretch them so the
shortening of the whole side would be much less than if the anterior fibers contracted without the posterior
fibers lengthening. Artinya, sebagai kontrak serat anterior mereka akan tarik pada serat posterior dan
meregangkan mereka sehingga pemendekan seluruh sisi akan jauh lebih sedikit dibandingkan jika serat anterior
dikontrak tanpa serat posterior memanjang. Myosepta effectively transmit the contractile force to the backbone
and skin, which keeps the posterior fibers from lengthening. Myosepta efektif mengirimkan kekuatan kontraktil
ke backbone dan kulit, yang membuat serat-serat posterior dari memanjang.
Geometri dari serat otot erat terkait dengan jenis serat (warna yaitu), maka pertanyaan harus dijawab
secara bersamaan. Remember, the white muscle is arranged helically, with fibers pointing into or away from the
midline at high angles. Ingat, otot putih disusun spiral, dengan serat menunjuk ke dalam atau jauh dari garis
tengah pada sudut tinggi. The red muscle is arranged in a longitudinal band near the junction of the horizontal
septa and the skin, so the red fibers make very small angles with the midline. Otot merah diatur dalam sebuah
band longitudinal dekat persimpangan septa horisontal dan kulit, sehingga serat-serat merah membuat sudut
sangat kecil dengan garis tengah.

(Click on image to get a bigger picture or here for a nice,


printable PDF version) Mengremember the biochemical properties of red vs. white muscle.ingat sifat biokimia
dari vs putih otot merah, Red muscle uses the highly efficient oxidative phosphorylation pathway to get ATPs
(the high hemoglobin in the abundant blood vessels of red muscle and the myoglobin in the mitochondrial
membranes is what gives red muscle its color).otot Merah menggunakan jalur fosforilasi oksidatif sangat efisien
untuk mendapatkan ATP (hemoglobin tinggi di pembuluh darah melimpah dari otot merah dan mioglobin dalam
membran mitokondria adalah apa yang memberi warna merah otot). The white muscle uses the inefficient
glycolytic pathway.Otot putih menggunakan jalur glikolitik tidak efisien. The oxidative phosphorylation path
produces a slow twitch while the glycolytic pathway produces a fast twitch. Jalur fosforilasi oksidatif
menghasilkan lambat berkedut sementara jalur glikolisis menghasilkan cepat berkedut. This suggests that red
muscle should be used for slow steady swimming and white muscle should be used for rapid bursts and escape
swimming.Hal ini menunjukkan bahwa otot merah harus digunakan untuk berenang mantap lambat dan otot
putih harus digunakan untuk ledakan yang cepat dan melarikan diri berenang.
This suggestion has been tested using electromyography (EMG), in which a pair of fine-wire electrodes
are inserted into a muscle enabling us to measure a voltage, which indicates that the muscle is contracting.Saran
ini telah diuji dengan menggunakan elektromiografi (EMG), di mana sepasang-kawat elektroda halus
dimasukkan ke dalam otot yang memungkinkan kita untuk mengukur tegangan, yang menunjukkan bahwa otot
adalah kontraktor. When fish swim in a flow tank with electrodes in both the red and white muscle, it is found
that the red muscles are recruited for slow, steady swimming and the white muscles are recruited for bursts and
escape responses. Ketika ikan berenang di tangki aliran dengan elektroda baik di otot merah dan putih,
ditemukan bahwa otot merah direkrut untuk lambat, berenang stabil dan otot-otot putih direkrut untuk ledakan
dan tanggapan melarikan diri.
McNeil Alexander in 1969 suggested that the geometry differences between red and white muscles puts
them in different gears and that the average gear ratio between white and red muscle for steady swimming is
4.McNeil Alexander pada tahun 1969 menyarankan bahwa perbedaan geometri antara otot merah dan putih
menempatkan mereka dalam gigi yang berbeda dan bahwa gear ratio rata-rata antara otot dan merah putih untuk
berenang stabil adalah 4. That is, for a given amount of muscle strain, white muscle produces 4X the body
bending than red muscle.Artinya, dengan jumlah tertentu ketegangan otot, otot putih menghasilkan 4X tubuh
lentur dari otot merah. So the white muscle is a lower Fout, higher Vout muscle while the red muscle is a higher
Fout, lower Vout muscle. Jadi otot putih adalah fout rendah, lebih tinggi Vout otot sedangkan otot merah adalah
fout lebih tinggi, lebih rendah Vout otot. Which should be used for the fast start and which for steady
swimming?Yang harus digunakan untuk memulai cepat dan yang untuk berenang mantap?
The gearing would suggest that the red muscle would have to contract a huge percentage to produce the
bending seen in a fast start while the white muscle would have to contract a tiny amount to produce the bending
seen in steady swimming.The gearing akan menunjukkan bahwa otot merah harus kontrak persentase yang
besar untuk menghasilkan membungkuk terlihat pada cepat memulai sementara otot putih harus kontrak dalam
jumlah kecil untuk menghasilkan lentur terlihat pada berenang mantap. Is there anything bad about contracting
only a tiny amount or a huge amount?Apakah ada sesuatu yang buruk tentang kontrak hanya dalam jumlah kecil
atau jumlah besar? See below. Lihat di bawah. Otherwise, the model is consistant with the EMG recruitment
data as the lower gear red muscle contraction results in only small bending but the high-gear white muscle
contraction results in large bending.Jika tidak, model konsisten dengan data perekrutan EMG sebagai hasil
kontraksi otot gigi merah lebih rendah hanya kecil lentur tapi-gigi putih hasil kontraksi otot lentur tinggi dalam
jumlah besar. This theory of Alexander (gearing ratio) has been tested using a technique called
sonomicrometry.Teori Alexander (gearing ratio) telah diuji dengan menggunakan teknik yang disebut
sonomicrometry. In sonomicrometry, there is a pair of piezoelectric crystals, one which emits a sound and the
other that receives it.Dalam sonomicrometry, ada sepasang kristal piezoelektrik, salah satu yang memancarkan
suara dan yang lain yang menerima hal itu. The time delay between emissiona and reception is a function of the
distance between the crystals. Waktu tunda antara emissiona dan penerimaan merupakan fungsi dari jarak antara
kristal. So, the crystals can be inserted in a muscle fiber and the real time muscle strain can be measured by
monitoring the time delay between successive emissions and receptions during contraction.Jadi, kristal dapat
dimasukkan dalam serat otot dan otot strain real time dapat diukur dengan memantau waktu tunda antara emisi
berturut-turut dan resepsi selama kontraksi. Alexander's model for a fast starting carp would predict a mean gear
ratio of about 3.2.Alexander's model untuk ikan mas mulai cepat akan memprediksi gear ratio rata-rata sekitar
3,2. Sonomicrometry estimates the gear ratio to be 2.8 for the fast starting carp. Sonomicrometry
memperkirakan gear ratio menjadi 2,8 untuk ikan mas mulai cepat.
The important thing about the gear ratios is that white muscle bends the body much more (2-5X more) than red
muscle for a given amount of muscle contraction. Yang penting tentang rasio roda gigi adalah bahwa otot putih
lengkungan tubuh jauh lebih (2-5X lebih) dari otot merah dengan jumlah tertentu kontraksi otot. It also bends it
faster because of its fast twitch contractile proteins. Ini juga lengkungan lebih cepat karena yang cepat kedutan
protein kontraktil.

2.2 Pemanfaatan ATP dalam proses kimia


Katabolisme adalah reaksi pemecahan / pembongkaran senyawa kimia kompleks yang mengandung energi
tinggi menjadi senyawa sederhana yang mengandung energi lebih rendah. Tujuan utama katabolisme adalah
untuk membebaskan energi yang terkandung di dalam senyawa sumber. Bila pembongkaran suatu zat dalam
lingkungan cukup oksigen (aerob) disebut proses respirad, bila dalam lingkungan tanpa oksigen (anaerob)
disebut fermentasi.
Contoh Respirasi : C6H12O6 + O2 > 6CO2 + 6H2O + 688KKal.
(glukosa)
Contoh Fermentasi :C6H1206 > 2C2H5OH + 2CO2 + Energi.
(glukosa) (etanol)
Fermentasi
Pada kebanyakan tumbuhan den hewan respirasi yang berlangsung adalah respirasi aerob, namun demikian
dapat saja terjadi respirasi aerob terhambat pada sesuatu hal, maka hewan dan tumbuhan tersebut
melangsungkan proses fermentasi yaitu proses pembebasan energi tanpa adanya oksigen, nama lainnya adalah
respirasi anaerob.
Dari hasil akhir fermentasi, dibedakan menjadi fermentasi asam laktat/asam susu dan fermentasi alkohol.

A.FermentasiAsamLaktat
Fermentasi asam laktat yaitu fermentasi dimana hasil akhirnya adalah asam laktat. Peristiwa ini dapat terjadi di
otot dalam kondisi anaerob.
Reaksinya: C6H12O6 > 2 C2H5OCOOH + Energi
enzim
Prosesnya :
1.Glukosa > asam piruvat (proses Glikolisis).
enzim
C6H12O6 > 2 C2H3OCOOH + Energi Dehidrogenasi asam piravat akan terbentuk asam0laktat.
2.C2H3OCOOH + 2 NADH2 > 2 C2H5OCOOH + 2 NAD piruvat
dehidrogenasa
Energi yang terbentak dari glikolisis hingga terbentuk asam laktat :
8 ATP 2 NADH2 = 8 - 2(3 ATP) = 2 ATP.
B.Fermentasi0Alkohol
Pada beberapa mikroba peristiwa pembebasan energi terlaksana karena asam piruvat diubah menjadi asam
asetat + CO2 selanjutaya asam asetat diabah menjadi alkohol.
Dalam fermentasi alkohol, satu molekul glukosa hanya dapat menghasilkan 2 molekul ATP, bandingkan dengan
respirasi aerob, satu molekul glukosa mampu menghasilkan 38 molekul ATP.
Reaksinya :
1.Gula (C6H12O6) > asam piruvat (glikolisis)
2.Dekarbeksilasi asam piruvat.
Asampiruvat > asetaldehid + CO2.
piruvat dekarboksilase (CH3CHO)
3.Asetaldehid oleh alkohol dihidrogenase diubah menjadi alkohol
(etanol).
2 CH3CHO + 2 NADH2 > 2 C2HsOH + 2 NAD.
alkohol dehidrogenase
enzim
Ringkasan reaksi :
C6H12O6 > 2 C2H5OH + 2 CO2 + 2 NADH2 + Energi
C.Fermentasi0AsamCuka
Fermentasi asam cuka merupakan suatu contoh fermentasi yang berlangsung dalam keadaan aerob. Fermentasi
ini dilakukan oleh bakteri asam cuka (Acetobacter aceti) dengan substrat etanol.
Energi yang dihasilkan 5 kali lebih besar dari energi yang dihasilkan oleh fermentasi alkohol secara0anaerob.
Reaksi:

aerob
C6H12O6 > 2 C2H5OH > 2 CH3COO

Dekarboksilasi oksidatif

Dekarboksilasi oksidatif adalah proses perubahan asam piruvat mejadi asetil koenzim A yang bersifat
oksidatif. Dehidrogenasi dua molekul asam pirufat untuk menghasilkan dua asetil koenzim A dan dua
CO2 di dalam mitokondria dan pemindahan selanjutnya dari pasangan dua elektronnya ke oksigen.

Siklus Krebs (siklus asam sitrat/ reaksi siklik)

Siklus Krebs adalah proses pengubahan jumlah atom karbon (C) dengan bantuan enzim dehidrogenase dan
enzim dekarboksilase. Siklus Krebs berlangsung dalam dalam mitokondria. Pada siklus ini terjadi
perubahan asetil ko-A dan pemecahan rantai karbon pada glukosa. Dalam proses ini dihasilkan 2 molekul
ATP.
Urutan peristiwa kimia yang terjadi pada siklus Krebc cukup kompleks seperti urutanberikut :
- Asam suksinat yang terbentuk kemudian akan bereaksi dengan FAD (flavin adenin dinucleotide) dan
membentuk asam malat (4C),dengan membebaskan FADH2.
- Asam malat (4C) kemudian beraksi dengan NAD+ dan membentuk asam oksalo asetat (4C) dengan
membebaskan NADH. Karena asam oksalo asetat akan kembali bereaksi dengan asetil ko A sepreti pada
langkah ke-2 di atas.

Transpor elektron repirasi

Transpor elektron berlangsung di membran dan mitokondria, dan berakhir setelah elektron bersama-sama
dengan H+ menuju dan akhirnya bereaksi dengan oksigen yang berfungsi sebagai akseptor terakhir,
membentuk H2O. Reaksinya kompleks, tetapi hal ini yang berperan penting adalah NADH, FAD dan
molekul-molekul khusus yang berperan dalam respirasi, seperti Flavo protein, Ko Q, serta beberapa
sitokrom. Di kenal ada beberapa sitokrom, yaitu sitokrom c1, c, a, dan a3. Elektron berenergi tinggi
pertama-tama berasal dari NADH, kemudian ditransfer ke FMN (flavin mono nucleotide) dan selanjutnya
ke Q. Sitokrom c1, c, a, a3 , dan selanjutnya berikatan dengan ion H+ yang diambil dari lingkungan
sekitarnya sehingga terjadi reaksi yang membentuk H2O.

Secara sederhana reaksinya 24 e + 24 H+ + 6O2 12H2O.

Jadi hasil akhir proses ini adalah terbentuknya H2O sebagai hasil sampingan respirasi.
Proses respirasi tesebut dapat diringkas sebagai berikut :
- Glukosa + 2P + 2NAD+ 2 piruvat + 2 NADH + 2H+ + 2H2O + 2 ATP
- 2 NADH + 2 Ko A + 6P + 6 ADH + O2 2 NAD+ + 8 H2O + (4 6) ATP
- 2 piruvat + 2 Ko A + 6P + O2 2 aetil Ko A + 2 CO2 + H2O + 6 ATP
- 2 asetil Ko A + 24P 24ADP + 4 O2 2 Ko A SH + 4CO2 + 26 H2 24 ATP
- 4 ATP untuk sel prokaryotik
- 6 ATP untuk sel eukaryotik
Jadi dari 1 molekul glukosa bila direspirasi secara aerob akan menghasilkan 36 38 ATP
Seluruh persamaan dapat ditulis :
Glukosa + 38 ADP +6O2 6CO2 + 44 H2O + 38 ATP

2.3 Pemanfaatan ATP untuk Proses Osmoregulasi


Energi bagi makhluk hidup berasal dari makanan dimana dari makanan ini akan diubah menjadi energi
kimia dan disimpan dalam tubuh dalam bentuk Adenosin Tri Phosphat (ATP). Dengan adanya energi ini dapat
mengubah energi kinetik dari suatu reaksi metabolisme yang menimbulkan kerja dan panas. ATP ini sangat
dibutuhkan oleh tubuh untuk berbagai aktivitas misalnya proses kehidupan biokimia seperti anabolisme atau
sintesa, daya mekanis, tenaga elektris, kerja osmotik dan proses metabolisme lainnya.
Pada ikan sumber energi diperoleh dari pakan, dimana pada pakan ikan ini mengandung zat gizi/nutrien
yang berasal dari karbohidrat, lemak dan protein dan dapat terukur secara langsung atas pertolongan bom
kalorimeter. Energi diperlukan untuk melakukan pekerjaan mekanis (aktivitas otot), pekerjaan kimia (proses
kimia yang berlangsung dalam tubuh), kerja elektrik (aktifitas saraf), dan pekerjaan osmotic (memelihara badan
untuk menjaga keseimbangan satu sama lain dan dengan medium air tawar, payau atau air laut dimana
organisme air itu hidup). Energi yang diperoleh oleh makhluk hidup ini dapat menimbulkan panas dimana
menurut ilmuwan Lavoiser dan La Place (1780) Panas dari tubuh hewan berasal dari oksidasi zat-zat organik
dan makanan yang diberikan digunakan sebagai sumber energi. Oleh karena itu nilai energi suatu bahan
makanan dapat dipakai sebagai dasar dalam menentukan nilai gizi dari bahan makanan tersebut.

A. Osmoregulasi pada ikan


Secara umum proses osmoregulasi adalah upaya atau kemampuan hewan air untuk mengontrol
keseimbangan air dan ion antara di dalam tubuh dan lingkungannya melalui mekanisme pengaturan tekanan
osmose. Proses osmoregulasi diperlukan karena adanya perbedaan konsentrasi cairan tubuh dengan lingkungan
disekitarnya. Jika sebuah sel menerima terlalu banyak air maka ia akan meletus, begitu pula sebaliknya, jika
terlalu sedikit air, maka sel akan mengerut dan mati. Osmoregulasi juga berfungsi ganda sebagai sarana untuk
membuang zat-zat yang tidak diperlukan oleh sel atau organisme hidup.. Sedangkan pengertian osmoregulasi
bagi ikan adalah pengaturan tekanan osmotik cairan tubuh yang layak bagi kehidupan ikan, sehingga proses-
proses fisiologis tubuhnya berfungsi normal (Homeostatis).
Peranan osmoregulasi dan ekskresi adalah:
1. Mengeluarkan dan membuang hasil sampingan dari metabolisme. Pengeluaran dan pembuangan ini
harus terjadi untuk mencegah tidak seimbangnya ekuilibrium reaksi kimia. Banyak interaksi metabolik
yang arahnya bolak balik. Arah reaksi tersebut ditentukan olehperbandingan antara reaktan dan produk
sesuai dengan hukum aksi masa. Reaksi ini dapat dijelaskan sebagai berikut :
2. Mencegah terganggunya aktivitas metabolik dalam tubuh dengan cara mengeksresikan zat buangan
berupa amoniak. Zat buangan merupakan racun yang dapat mengganggu kerja enzim yang sangat
penting dalam reaksi metabolik.
3. Mengendalikan kandungan ion dalam cairan tubuh, garam berkelakuan seperti elektrolit lain dan dalam
cairan tubuh akanterurai menjadi ion-ion.
4. Mengatur jumlah air yang terdapat dalam cairan tubuh, jumlah air dalam cairan tubuh dan cara
pengaturannya merupakan salah satu masalah fisiologik yang di hadapi oleh mahluk hidup.
5. Mengatur kadar ion H atau pH cairan tubuh.
Berikut ini adalah gambaran proses osmoregulasi yang terjadi pada ikan air tawar dan air asin.
2.4 Pemanfaatan ATP untuk aktivitas Saraf
Sistem saraf adalah sistem organ pada hewan yang terdiri atas sel neuron yang mengkoordinasikan
aktivitas otot, memonitor organ, membentuk atau menghentikan masukan dari indra, dan mengaktifkan aksi.
Komponen utama dalam sistem saraf adalah neuron yang diikat oleh sel-sel neuroglia, neuron memainkan
peranan penting dalam koordinasi.Sistem saraf pada vertebrata secara umum dibagi menjadi dua, yaitu sistem
saraf pusat dan sistem saraf tepi.
Vertebrata (hewan bertulang belakang) menerima rangsangan dari lingkungan melalui organ perasa
(sense organ) yaitu otak dan sumsum tulang belakang yang melalui impuls ke otak atau kelenjar. Syaraf adalah
organ yang paling dulu dibentuk dari lapisan terluar (exoderm) yang berfungsi0sebagai0penghubung.
System syaraf bersama-sama dengan system hormonal mengatur peranan penting dalam proses koordinasi dan
pengaturan semua aktivitas yang berlangsung dalam tubuh. Perbedaannya adalah bahwa koordinasi dan
pengaturan melalui saraf berjalan relative cepat jika dibandingkan melalui system hormonal. Pusat koordinasi
syaraf terdapat pada otak dan sumsum tulang belakang yang menyampaikan perintah melalui impuls syaraf
yang dibawa oleh syaraf motoris ke organ-organ efektor, dan sebaliknya, otak akan menerima informasi melalui
sinyal-sinyal yang dibawa oleh syaraf sensoris dari reseptor.
1. Dalam menjalarkan impuls baik yang berasl dari syaraf pusat ke efektor, maupun dari
reseptor ke otak dibantu oleh adanya neurotransmitter yang bekerja pada sinaps sebagai titik temu antara
dua neuron. Neuron atau sel syaraf hanyalah merupakan satuan/unit structural, sedangkan unit
fungsionalnya merupakan apa yang disebut lengkung refleks yang terdiri atas syaraf pusat sebagai pusat
koordinasi, syaraf sensoris, syaraf motoris, efektor dan reseptor.
Neuron
Setiap neuron terdiri dari satu badan sel yang di dalamnya terdapat sitoplasma dan inti sel. Dari
badan sel keluar dua macam serabut saraf, yaitu dendrit dan akson. Dendrit berfungsi mengirimkan impuls ke
badan sel saraf, sedangkan akson berfungsi mengirimkan impuls dari badan sel ke jaringan lain. Akson biasanya
sangat panjang. Sebaliknya, dendrit pendek.
Setiap neuron hanya mempunyai satu akson dan minimal satu dendrit. Kedua serabut saraf ini berisi
plasma sel. Pada bagian luar akson terdapat lapisan lemak disebut mielin yang merupakan kumpulan sel
Schwannyang menempel pada akson. Sel Schwann adalah sel glia yang membentuk selubung lemak di seluruh
serabut saraf mielin. Membran plasma sel Schwann disebut neurilemma. Fungsi mielin adalah melindungi
akson dan memberi nutrisi. Bagian dari akson yang tidak terbungkus mielin disebut nodus Ranvier, yang
berfungsi mempercepat penghantaran impuls.
Neuroglia
Neuroglia merupakan suatu matriks jaringan penunjang khusus, fungsi neuroglia diantaranya adalah
memberi nutrisi pada sel saraf. Macam-macam neuroglia diantaranya
adalah astrosit, oligodendroglia dan mikroglia.
Penghantaran rangsang
Semua sel dalam tubuh hewan memiliki muatan listrik yang terpolarisasi, dengan kata lain terjadi
perbedaan potensial antara bagian luar dan dalam dari suatu membran sel, tidak terkecuali sel saraf (neuron).
Perbedaan potensial antara bagian luar dan dalam membran ini disebut potensial membran Informasi yang
diterima oleh Indra akan diteruskan oleh saraf dalam bentuk impuls. Impuls tersebut berupa tegangan listrik.
Impuls akan menempuh jalur sepanjang akson suatu neuron sebelum dihantarkan ke neuron lain
melalui sinapsis dan akan seperti itu terus hingga mencapai otak, dimana impuls itu akan diproses. Kemudian
otak mengirimkan impuls menuju organ atau indra yang dituju untuk menghasilkan efek yang diinginkan
melalui mekanisme pengiriman impuls yang sama.
Membran hewan memiliki potensial istirahat sekitar -50 mV s/d -90 mV, potensial istirahat adalah
potensial yang dipertahankan oleh membran selama tidak ada rangsangan pada sel. Datangnya stimulus akan
menyebabkan terjadinya depolarisasi dan hiperpolarisasi pada membran sel, hal tersebut menyebabkan
terjadinya potensial kerja. Potensial kerja adalah perubahan tiba-tiba pada potensial membran karena datangnya
rangsang. Pada saat potensial kerja terjadi, potensial membran mengalami depolarisasi dari potensial istrahatnya
(-70 mV) berubah menjadi +40 mV. Akson vertebrata umumnya memiliki selubung mielin. Selubung mielin
terdiri dari 80% lipid dan 20% protein, menjadikannya bersifat dielektrik atau penghambat aliran listrik dan hal
ini menyebabkan potensial kerja tidak dapat terbentuk pada selubung mielin; tetapi bagian dari akson
bernamanodus Ranvier tidak diselubungi oleh mielin. Penghantaran rangsang pada akson dilakukan dengan
mekanisme hantaran saltatori, yaitu potensial kerja dihantarkan dengan "melompat" dari satu nodus ke nodus
lainnya hinggamencapai sinapsis.
Pada ujung neuron terdapat titik pertemuan antar neuron bernama sinapsis, neuron yang mengirimkan
rangsang disebut neuron pra-sinapsis dan yang akan menerima rangsang disebut neuron pasca-sinapsis. Ujung
akson setiap neuron membentuk tonjolan yang didalamnya terdapat mitokondria untuk menyediakan ATP untuk
proses penghantaran rangsang dan vesikula sinapsis yang berisi cairan neurotransmitter umumnya
berupaasetilkolin (ACh). Ketika rangsang tiba di sinapsis, ujung akson dari neuron pra-sinapsis akan membuat
vesikula sinapsis mendekat dan melebur ke membrannya. Asetilkolin kemudian dilepaskan melalui
proses eksositosis. Pada ujung akson neuron pasca-sinapsis, protein reseptor mengikat molekul neurotransmitter
dan merespon dengan membuka saluran ion pada membran akson yang kemudian mengubah potensial
membran (depolarisasi atau hiperpolarisasi) dan menimbulkan potensial kerja pada neuron pasca-sinapsis.
Asetilkolin yang ada kemudian dihidrolisis menjadi asetil dan kolin. Molekul tersebut kemudian masuk kembali
ke ujung akson neuron pra-sinapsis melalui proses endositosis
Sebuah impuls saraf yang tiba pada sebuah persambungan neuromuskular (=sambungan antara neuron
dan otot) akan dihantar langsung kepada tiap-tiap sarkomer sebuah sistem tubula transversal / T. Tubula tersebut
merupakan pembungkus pembungkus semacam saraf pada membran plasma fiber. Tubula tersebut mengelilingi
tiap miofibril pada disk Z masing-masing.