You are on page 1of 85

Daftar Gambar.....................................................................................................

4
Daftar Tabel........................................................................................................ 5
BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 6
1.1 Latar Belakang............................................................................................. 6
1.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek................................................6
1.1.2. Latar Belakang Permasalahan......................................................12
1.2. Rumusan Masalah...............................................................................14
1.3. Tujuan dan Sasaran............................................................................. 14
1.3.1 Tujuan............................................................................................ 14
1.3.2 Sasaran.......................................................................................... 14
1.4. Lingkup Penulisan...............................................................................15
I.4.1 Materi Studi.................................................................................... 15
I.4.2 Pendekatan Studi............................................................................15
1.5. Metode Studi....................................................................................... 15
I.5.1. Metode Pengumpulan data............................................................15
I.5.2. Pola Prosedural..............................................................................16
I.5.3. Teknik Pengambilan Kesimpulan....................................................16
1.6. Sistematika Penulisan.........................................................................16
BAB II TINJAUAN OBJEK STUDI.......................................................................18
2.1 Pengertian Wisata Kuliner....................................................................18
2.1.1. Pengertian Wisata.........................................................................18
2.1.2. Pengertian Pariwisata...................................................................19
2.1.3. Pengertian Obyek Wisata..............................................................21
2.1.4. Pengertian Wisata kuliner.............................................................22
2.1.5. Konsep Wisata Kuliner..................................................................22
2.2 Tinjauan Ruang Terbuka.......................................................................24
2.3. Tinjauan Ruang Terbuka Hijau.............................................................25
2.4. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan (RTHKP)..............................26
2.5. Tujuan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan............................26
2.6 Fungsi Ruang Terbuka Hijau.................................................................27
2.7 Manfaat Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan...........................28
2.8 Jenis-Jenis Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan........................28
BAB III TINJAUN TEORI PENDEKATAN GREEN ARCHITECTURE.......................32

| Page
3.1 Teori Green Architecture.....................................................................32
3.1.1 Tinjauan Umum Mengenai Green Arsitektur..................................32
3.1.2 Tinjauan Khusus Mengenai Green Architecture Menurut Para Ahli.33
3.1.3. Prinsip-Prinsip Dasar Green Arsitektur..........................................34
3.2 Sifat-Sifat pada Bangunan Arsitektur Hijau..........................................34
3.3 Aplikasi Rancangan Aritsitektur Hijau.................................................36
3.3.1 Aplikasi Rancangan........................................................................36
3.2.2 Lokasi dan Tapak............................................................................36
3.2.3 Pengolahan Tapak dan Peningkatan Kualitas Tapak.......................37
3.2.4 Jalur Pedestrian..............................................................................37
3.2.5 Transportasi Kawasan....................................................................38
3.2.6 Penghematan Energi: Rancangan Hemat Energi...........................39
3.2.7 Material Bangunan.........................................................................43
3.2.8 Peresapan Air Hujan.......................................................................44
3.2.9 Meminimalkan Pemanasan Kawasan.............................................44
BAB IV TINJAUAN WILAYAH............................................................................46
4.1 Tinjauan Umum Daerah Istimewa Yogyakarta....................................................46
4.1.1 Letak Geografis..............................................................................46
4.1.2 Kedudukan Administratif Wilayah..................................................47
4.1.3 Topografi Daerah Istimewa Yogyakarta..........................................49
4.1.4 Kondis Klimatologis........................................................................50
4.1.5 Kepadatan Penduduk.....................................................................52
4.2 Analisis Pemilihan Tapak......................................................................53
4.2.1 Kriteria Pemilihan Wilayah.............................................................53
4.2.2 Lokasi Terpilih................................................................................55
4.3 Tinjauan Umum Sleman.......................................................................55
4.3.1 Letak Geografis..............................................................................55
4.3.2 Kedudukan Administratif Wilayah..................................................56
4.3.3 Topografi Wilaya Sleman................................................................57
4.3.4 Kondisi Klimatologi Wilayah Sleman.........................................................59
4.3.5 Kepadatan Pendudukan.................................................................60
4.4 Tinjauan Umum Kecamatan Depok......................................................61
4.4.1 Letak Geografis..............................................................................61
4.4.2 Potensi Kecamatan Depok.......................................................................62
4.4.3 Kriteria Pemilihan Tapak.................................................................63

| Page
BAB 5 ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN...................................65
5.1 Analisis Perancangan Kompleks Wisata Kuliner...................................65
5.1.1 Analisis Sasaran Pengguna............................................................65
5.2 Analisis Fungsional.................................................................................... 65
5.2.1 Analisis Kegiatan............................................................................66
5.2.2 Analisis Keruangan........................................................................73
5.2.3 Hubungan Kedekatan Antar Ruang................................................78
5.2.4 Hubungan Antar Ruang..................................................................78
5.3 Analisis Perancangan Tapak.................................................................79
5.3.1 Analisis Zoning dan Akses Terhadap Tapak....................................79
5.3.2 Analisis Dimensi dan Topografi......................................................79
5.3.3 Analisis Curah Hujan dan Drainase................................................79
5.3.4 Analisis Orientasi Matahari............................................................79
5.3.5 Analisis Arah Angin.......................................................................79
5.3.6 Analisis Polusi Udara......................................................................79
5.3.7 Analisis Pandangan menuju Site....................................................79
5.4 Analisis Perancangan Struktur dan Konstruksi.....................................79
5.5 Analisis Perancangan Utilitas Bangunan..............................................80
5.6 Analisis Perancangan Penekanan Studi................................................80
BAB 6 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN........................................81
6.1 Konsep Programatik Perencanaan...................................................................81
6.2 Konsep Programatik Perancangan........................................................81
6.3 Konsep Perancangan Penekanan Studi.............................................81
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 82

Daftar Gambar

Gambar 1.1 IHK dan Laju Inflasi Yogyakarta Menurut Kelompok


Pengeluaran........................7
Gambar 1.2 Kemacetan di
Malioboro..........................................................................................13
Gambar 1.3 PKL Pinggir
Jalan....................................................................................................14
Gambar 2.1 Kompleks pariwisata
malioboro...............................................................................20
Gambar 2.2 Obyek wisata
Yogyakarta.........................................................................................22
Gambar 2.3 Kuliner

| Page
Yogyakarta...................................................................................................22
Gambar 2.4 Ruang
terbuka...........................................................................................................25
Gambar 2.5 Ruang terbuka
hijau..................................................................................................26
Gambar 2.6 Taman
Kota...............................................................................................................31
Gambar 3.1 Tanah bukit Puncak, Jawa
Barat...............................................................................36
Gambar 3.2 Jalan pedestrian di jalan Thamrin,
Jakarta................................................................38
Gambar 3.3 Jalur Pedestrian di Jalan Ganesha,
Bandung............................................................39
Gambar 3.4 Matahari memancarkan radiasi panasnya dan sebagian akan diserap
bangunan.....40
Gambar 3.5 Orientasi
bangunan...................................................................................................41
Gambar 3.6 Ventilasi
atap............................................................................................................41
Gambar 3.7 Sky Light
Plafond.....................................................................................................42
Gambar 3.8 Ventilasi
silang.........................................................................................................42
Gambar 3.9 Penghijauan ruang
luar.............................................................................................43
Gambar 4.1 Peta Batas Wilayah
Yogyakarta...............................................................................46
Gambar 4.2 Peta daerah istimewa
Yogyakarta............................................................................47
Gambar 4.3 Luas Daerah Iatimewan Yogyakarta berdasarkan
kabupaten..................................48
Gambar 4.4 Peta daerah
Yogyakarta...........................................................................................50
Gambar 4.5 Peta kabupaten
Sleman............................................................................................55
Gambar 4.6 Peta kabupaten
Sleman............................................................................................56
Gambar 4.7 Peta kecamatan Depok kabupaten
Sleman..............................................................62
Gambar 4.8 Lokasi
tapak.............................................................................................................64
Gambar 5.1 Alur kegiatan
pengunjung........................................................................................69
Gambar 5.2 Struktur organisasi kompleks wisata
kuliner...........................................................69
Gambar 5.3 Alur kegiatan
Maneger...........................................................................................70
Gambar 5.4 Alur kegiatan
| Page
akuntan.............................................................................................71
Gambar 5.5 Alur kegiatan Cleaning
Service..............................................................................71
Gambar 5.6 Alur kegiatan
keamanan.........................................................................................71
Gambar 5.7 Alur kegiatan bagian
pemasaran............................................................................71
Gambar 5.8 Alur kegiatan
penyewa...........................................................................................72
Gambar 5.9 Alur kegiatan pelayan atau penjaga
retail..............................................................72
Gambar 5.10 Alur kegiatan
pemasok.................................. ........................................................73

Daftar Tabel

Tabel 1.1 IHK dan laju inflasi menurut


pengeluarannya..........................................................7
Tabel 1.2 Daftar tempak makan di Yogyakarta menurut
jenisnya...........................................8
Tabel 1.3 Jumlah Wisatawan Yang Datang ke
Yogyakarta..........................................12
Tabel 4.1 Luas daerah Yogyakarta berdasarkan
kabupaten.....................................................48
Tabel 4.2 Jumlah Kecamatan, Keluraahan/ Desa dan Luas daerah menurut Kab/Kota di
Provnsi
DIY.............................................................................................................48
Tabel 4.3 Suhu udara daerah
yogyakarta.................................................................................51
Tabel 4.4 Curah hujan wilayah
Yogyakarta............................................................................51
Tabel 4.5 Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/ Kota D.I.
Yogyakarta....................52
Tabel 4.6 Kepadatan penduduk D. I.
Yogyakarta...................................................................53
Tabel 4.7 Kepadatan
penduduk...............................................................................................57
Tabel 4.8 Ketinggian Wilayah Kabupaten
| Page
Sleman.......................................................59
Tabel 4.9 Kepadatan penduduk kab. Sleman menurut kecamatan th.
2011............................60
Tabel 5.1 Identifikasi
pelaku.........................................................................................65
Tabel 5.2 Identifikasi kegiatan
pengunjung..................................................................66
Tabel 5.3 Analisis kegiatan
pengelola..........................................................................67
Tabel 5.4 Analisis kegiatan penyewa
retail..................................................................67
Tabel 5.5 Analisis kebutuhan
ruang........................................................................................74
Tabel 5.6 Analisis kebutuhan ruang kompleks wisata
kuliner......................................75
Tabel 5.7 Analisis kebutuhan ruang
rekreasi...........................................................................76
Tabel 5.8 Besaran
ruang................................................................................................77

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.1.1. Latar Belakang Pengadaan Proyek
Daerah Istimewa Yogyakarta adalah Daerah Istimewa setingkat Provinsi
di Indonesia yang meliputi kesultanan Yogyakarta dan Kadipaten Paku Alaman.
Daerah Istimewa Yogyakarta terletak di bagian selatan Pulau Jawa bagian tengah
| Page
dan berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah dan Samudera Hindia. Daerah
Istimewa yang memiliki luas 3.185,80 km2 ini terdiri atas satu kota dan empat
kabupaten, yang terbagi lagi menjadi 78 kecamatan dan 438 desa/kelurahan.
Menurut sensus penduduk 2010 memiliki jumlah penduduk 3.452.390 jiwa
dengan proporsi 1.705.404 laki-laki dan 1.746.986 perempuan, serta memiliki
kepadatan penduduk sebesar 1.084 jiwa per km2.1

Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu provinsi yang terkenal


di Indonesia maupun di mancanegara. Daerah istimeawa yogyakarta merupakan
salah satu pusat destinasi wisata terpopuler setelah Bali. Daerah Istimewa
Yogyakarta memiliki banyak tempat-tempat wisata yang sangat terkenal seperti,
Candi Borobudur, Candi Prambanan, Kraton Yogyakarta, Kawasan Malioboro
dan masih banyak lagi. Turis-turis banyak berdatangan ke kota Jogja baik turis
lokal maupun turis interlokal. Dengan demikian, karna semakin banyaknya
turis- turis berdatangan ke kota Jogja, maka semakin banyak pula hotel-hotel
dan penginapan-penginapan yang dibangun termasuk juga pusat-pusat
perbelanjaan. Saat ini sudah ada beberapa hotel-hotel atau pusat perbelajaan
yang baru selesai dibangun dan menambah banyak pilihan bagi para wisatawan
untuk menginap dan berbelanja.

Selain itu, Yogyakarta juga dikenal sebgai kota pelajar. Hal ini
ditunjukan dengan banyaknya universitas-universitas yang terdapat di
Yogyakarta baik universitas negeri maupun universtita swasta. Universitas-
universitas yang ada di kota yogyakarta juga sudah banyak yang terakreditasi
baik. Hal ini juga yang menjadikan kota Yogyakarta semakin banyak di datengi
oleh mahasiswa-mahasiswa yang ingin menempuh pendidikan di kota
yogyakarta. Dengan demikian, penduduk kota jogja menjadi semakin
bertambah dan membuat peluang usaha menjadi lebih besar salah satunya
adalah usaha kuliner. Yogyakarta juga terkenal dengan wisata kulinernya.
Dengan semakin bertambahnya orang yang datang dan menetap di kota
yogyakarta, maka kebutuhan sehari-hari semakin besar seperti kebutuhan akan
sandang, pangan, dan papan. Di kota Yogyakarta ini, sangat terlihat jelas bahwa

1 diy dalam angka 2013, bps diy

| Page
kebutuhan akan sandang dan pangan lebih mendominasi dan mempengaruhi
peningkatan inflasi pada beberapa kelompok terkait2.
Terlihat dari tebel IHK (Indeks Harga Konsumen) bahwa nilai bahan
makanan pada januari 2014 merupakan indeks harga yang paling tinggi dan laju
inflasi dari tahun-ketahun juga memiliki nagka tertinggi dibandingkan
kelompok pengeluaran yang lain.

Tabel 1.1 IHK dan Laju Inflasi Yogyakarta Menurut Kelompok Pengeluaran

Sumber: www.yogyakarta.bps.go.id

Gambar 1.1 IHK dan Laju Inflasi Yogyakarta Menurut Kelompok Pengeluaran

Sumber: www.yogyakarta.bps.go.id

Banyak wisata kuliner khas yogya yang terkenal sampai keluar pulau
jawa seperti Gudeg pawon, Sate klathak, Angkringan lik man, kali milk, house
of Raminten dan masih banyak lagi. Tempat-tempat tersebut adalah tempat-

2 Aloysius Angga Yempormase, Jogja City Walk, (Yogyakarta: UAJY), 2009,


hal 1

| Page
tempat yang sering dikunjungi oleh wasatawan-wisatawan maupun masyarakat
jogja. Tak jarang pula kalangan mahasiswa datang untuk menikmati wisata
kuliner kota jogja. Angkringan adalah salah satu kuliner yang paling populer.
Angkringan bukanlah istilah asing di kota jogja. Angkringan tak hanya menjadi
tempat kuliner yang murah meriah, namun juga sebuah budaya. Selain
Angkringan, salah satu kuliner yang terkenal di jogja adalah gudeg. Gudeg
adalah kuliner wajib yang harus dicoba. Kuliner yang terbuat dari daging nagka
muda ini banyak ditemui di tempat makan di seluruh jogja.

Tabel 1.2 Daftar Tempat Makanan di Yogyakarta Menurut Jenisnya

N
O NAMA MAKANAN JENIS MAKANAN
Gudeg Geneng Mbah
1 Marto
2 Gudeg Bu Amat
3 Gudeg Bu Hendro Gudeg
4 Gudeg Pawon
5 Gudeg Tugu
6 Gudeg Yu Jum
7 Steak Warung
8 Steak Obong
Daging Olahan
9 Iga Bakar
10 Sop Kambing
11 Brongkos Alkid
Brongkos
12 Warung Ijo
13 Bakso Bakar Malang
14 Bakso Bethesda
15 Bakso BOM Mas Aris
16 Bakso Telkom
17 Bakso Urat Pak Brewok
Bakso Urat Pak
18 Tembong
Bakso
19 Bakso Cak Karno
20 Bakso Cak Mahmud
21 Bakso Ragil
22 Bakso Senayan
23 Bakso Cak Narto
24 Bakso Pak kintel
25 Bakso Pak Kumis
Ayam Goreng Mbok Ayam Goreng
26 Sabar
27 Ayam Goreng Ninit
28 Ayam Goreng Ny
Suharti

| Page
29 Ayam Goreng Suharti
Ayam Goreng Suka
30 Suka
Ayam Goreng
31 Kukuruyuk
32 Ayam Hong Gowok
33 Ayam Tohjoyo
34 Ayam Betutu
35 Yogya Chiken
36 Siomay Telkom
37 Siomay Mang Mudi
Siomay
38 Siomay Ikan Hiu
39 Siomay Mang Cepot
40 Boyong Kalegan
41 Gubug Penceng
42 Ikan Bakar SGM
43 Kangen Desa
44 Moro Lejar
45 Pari-pari Ikan Bakar
46 Mang Engking
47 Babaqaran
48 Sendang Ayu
49 Numani
50 Ikan Laut Bakar

Sumber: www.wisatajakarta.co.id

Usaha kuliner adalah salah satu usaha yang paling dimimati pelaku Usaha Kecil
Menengah (UKM). Peluang usaha ini bahkan disebut-sebut usaha yang tidak pernah
mati. Tapi seempuk apapun peluang dan sebesar apapun pasar jika tidak dijalankan
dengan baik usaha yang paling moncer pun bakal berakhir. Terdapat beberapa kesalahan
umum yang membuat usaha kuliner (UKM Kuliner) bangkrut yaitu:
| Page
Pertama, pelaku UKM seringkali gampang puas sehingga kehilangan
fokus. Ketika usahanya mulai menanjak menuju sukses karena terus
meningkatnya pendapatan, si pengusaha keburu merasa puas lalu
berpikir untuk memulai usaha yang lain. Karena harus memikirkan
usaha barunya si pengusaha ini kehilangan fokus pada usaha kulinernya.
Alhasil usaha yang menanjak itu terus memburuk dan akhirnya ambruk.

Kedua, perilaku konsumif alias tidak bisa mengontrol pengeluaran.


Merasa usahanya melesat bak meteor si pengusaha menjadi gila belanja.
Pendapatan yang seharusnya digunakan sebagai modal memutar usaha
malah digunakan untuk kepentingan lain demi kepuasan diri. Gampang
ditebak, dalam waktu cepat keringlah cash flow maka dengan cepat
usaha yang mulai hebat itu tamat.

Ketiga, tidak mau membagi kepemilikan. Satu penyakit yang sering


menjalari pikiran para pengusaha adalah tidak mau berbagi kepemilikan
karena tidak mau keuntungan terbagi ke tangan orang lain. Selain
kawatir rejekinya berkurang bisa juga karena terlalu kawatir usahanya
bakal rusak kalau melibatkan orang. Padahal sebaliknya, membagi
kepemilikan membuat peluang perkembangan usaha semakin besar dan
tambahan modal juga lebih mudah. Karena tidak mau berbagi, alih-alih
usahanya membesar, malah makin surut dan akhirnya bubar.

Keempat, berhenti inovasi. Merasa usahanya mulai meraksasa si


pengusaha berpikir tidak perlu lagi menciptakan inovasi karena hakul
yakin para pelanggannya tidak akan meninggalkan warungnya.
Pemikiran seperti ini benar-benar berbahaya bagi usaha karena usaha
apapun, UKM apapun haruslah selalu berinovasi. Jika inovasi berhenti
maka yang terjadi sudah pasti, usaha itupun tak akan bisa jalan lagi alias
tutup.

Kelima,sebagian pengusaha kuliner berangkat dari kesukaannya akan


jenis makanan tertentu untuk dijadikan menu andalan. Karena terlalu
ngotot si pengusaha lupa bahwa selera makan orang berbeda-beda dan
produk yang berdasar kesukaan si pengusaha ternyata tidak disukai
calon konsumennya alias produk yang tidak menjual.

| Page
Keenam, kurang profesional menjalankan usaha. Salahsatu kelemahan
para pelaku UKM adalah menganggap profeionalisme bukan hal yang
penting. Padahal justru di sinilah kunci keberhasilan mengelola usaha.
Kontrol terhadap kinerja karyawan, membangun pola hubungan yang
baik dengan karyawan, menjaga kualitas produk, ketersediaan produk,
manajemen keuangan dan memberi pelayanan terbaik adalah hal yang
tidak boleh lepas dari hari ke hari. Jangan sampai usaha yang sudah
mulai membesar harus berakhir karena masalah-masalah tadi.(dji-1/dari
berbagai sumber)3

Bisnis di bidang kuliner atau usaha di bidang makanan memang


sangat menggiurkan. Banyaknya pelaku usaha yang telah sukses dengan
inovasi daganganya membuat para calon pelaku usaha tergiur, sehingga
membuat kita tertarik untuk mengikuti jejak mereka berbisnis di bidang
kulner.
Namun untuk memulai usaha kuliner ini perlu diperhatikan aspek-aspek
yang dapat menunjang keberhasilan sebuah usaha. Menurut pemerhati
sekaligus pelaku bisnis kuliner Bondan Winarno, terdapat 10 kunci sukses
dalam membangun bisnis kuliner:

1. Mesti mengetahui semua komponen harga. Hal tersebut penting


untuk mengatur manajemen keuangan usaha.

2. Menetapkan peran kita. Menurut Bondan, dalam sebuah usaha


mesti dihindari peran berganda agar usaha menjadi fokus.

3. Mententukan lokasi mana yang tepat agar mudah dijamah


konsumen.

4. Menetapkan sasaran konsumen. Dalam usaha kuliner, mesti


memahami kriteria pelanggan.

3 www.berdesa.com/beberapa-penyebab-bangkrut-ukm-kuliner/

| Page
5. Memperbaiki pemasaran. Pemasaran merupakan kunci sukses
dalam berwirausaha.

6. Hadir secara digital.

7. Menawarkan menu untuk dibawa pulang.

8. Memberikan pelatihan kepada Sumber Daya Manusia (SDM).

9. Memberikan kupon atau promosi.

10. Memperlakukan pelanggan sebagai raja.4

Pada saat ini, kawasan malioboro masih menjadi kawasan terpopuler


untuk mendapatakan kebutuhan pangan (kuliner). Pendatang maupun
masyarakat asli yogyakarta masih sering mendatangi malioboro untuk
berberbelanja ataupun hanya sekedar berekreasi. Namun, saat ini kawasan
malioboro sudah sangat padat dan mengakibatkan kemacetan. Kemacetan dan
kepadatan ini berdampak negatif pada pengunjung atau wisatawan sehingga
menimbulkan kejenuhan pada saat mencari kebutuhan mereka, terutama
kebutuhan pangan (kuliner).

Tabel 1.3 Jumlah Wisatawan Yang Datang ke Yogyakarta

WISATAWAA TAHUN/ORG
N 2006 2007 2008 2009 2010
MANCANEGA 78.14
RA 5 103.224 128.660 139.492 152.843
836.6 1.146.1 1.156.0 1.285.5 1.304.1
NUSANTARA 82 97 97 65 37
914.8 1.249.4 1.284.7 1.426.0 1.456.9
JUMLAH 27 21 57 57 80

Sumber: www.repository.upi.edu

Dengan kebutuhan wisatawan akan kebutuhan pangan (kuliner)


yogyakarta yang semakin bertambah dan kemacetan yang semakin meningkat,
maka muncul suatu ide untuk membangun sebuah pusat wisata kuliner yang
4bisnis.liputan6.com

| Page
dapat menyediakan kebutuhan pangan (kuliner) para wisatawan yang datang ke
kota yogyakarta. Pada saat ini warung-warung makan di jogja sudah semakin
bertambah dan terpencar di seluruh jogja karena peningkatan kebutuhan akan
pangan (kuliner) ini dan kepadatan penduduk yang semakin bertambah. Oleh
karena itu, ide untuk membuat sebuah pusat wisata kuliner yang dapat
mewadahi dan menampung warung-warung makan yang semakin menjamur ke
dalam satu kawasan ini.

1.1.2. Latar Belakang Permasalahan


Yogyakarta merupakan kota dengan sekudang wisata-wisatanya, baik
destinasi-destinasi wisata sampai wisata kulinernya. Khususnya wisata kuliner
saat ini menjadi sebuah jenis wisata yang sangat banyak dampaknya bagi
perkembangan sebuah daerah (Stowe & Jhonston, 2010) khususnya daerah
Yogyakarta. Yang menjadi nilai penting adalah menumbuh dan
mengembangkan potensi makanan asli daerah yang saat ini sudah mulai
tergeser oleh makanan asing. Wisata kuliner di kota yogyakarta sudah sangat
populer sampai keluar kota yogyakarta dan ini menjadi salah satu daya tarik
bagi kota yogyakarta. Beberapa contoh kuliner- kuliner di yogyakarta adalah
gudeg, angkringan, sate klatak dan masih banyak lagi. Kuliner-kuliner ini juga
merupakan incaran para wisatawaan untuk dijadikan buah tangan atau oleh-
oleh untuk sanak saudara di daerah mereka masing-masing.
Namun pada saat ini, Yogyakarta belum memiliki tempat yang dijadikan
sebagai tempat berkumpulnya usaha-usaha kuliner jogja. Tempat kuliner-
kuliner jogja ini sebagian besar tersebar di seluruh penjuru jogja sehingga
wisatawan sulit untuk mendapatkan kuliner-kuliner tersebut secara sekaligus.
Untuk itu, perlu dibuat sebuah tempat yang berfungsi untuk menampung
usaha-usaha kuliner yang ada di jogja yang akan dikumpulkan pada satu
tempat yang nantinya akan dijadikan sebagai pusat wisata kuliner yogyakarta.
Selain itu, masalah lain yang ada adalah masalah kenyamanan pada saat
menyantap makanan. Tak jarang pada saat wisatawan menyantap makanan di
salah satu warung makan kuliner dihadapi oleh pengamen jalanan maupun
pengemis. Hal ini menimbulkan ketidaknyamanan saat menyantap makanan.
Banyaknya pengamen jalanan dan pengemis yang melakukan pekerjaanya di

| Page
warung-warung makan atau di tempat wisata lain mengakibatkan para
wisatawan merasa kurang nyaman.
Pada saat ini, tempat yang masih populer sebagai tempat wisatanya, baik
wisata kuliner maupun wisata perbelanjaan adalah kawasan Malioboro.
Kawasan Malioboro masih menjadi daya tarik utama bagi para wisatawan
lokal maupun wisatawan asing. Namun, saat ini kawasan malioboro yang
merupakan pusat wisata kota Yogyakarta semakin bertamabah padat dan
kurangnya lahan untuk ruang terbuka hijau.
Kemacetan dan kurangnya ruang terbuka hijau pada kawasan
perekonomian menjadikan dampak negatif baik bagi para wisatawan dan
warga lokal. Hal tersebut dapat berdampak pada pada kualitas udara yang
buruk sehingga menimbulkan kejenuhan bagi para wisatawan yang datang
maupun bagi warga lokal. Selain kemacetan, banyaknya pedagang kaki lima
yang tersebar di seluruh jogja yang sebagian besar berjualan di sisi-sisi jalan
besar mengakibatkan berkurangnya ruas jalan. Hal tersebut menimbulakan
kemacetan yang sangat berdampak buruk bagi pengedara kendaraan pribadi
maupun kendaraan umum.

Gambar 1.2 kemacetan di malioboro

Sumber: http://www.radarjogja.co.id

Banyaknya pedagang kaki lima yang berjualan bahu-bahu jalan membuat


pengunjung yang datang juga menggunakan bahu jalan untuk dijadikan
sebagai tempat parkir. Hal tersebut juga dapat mengurangi lebar jalan dan
dapat mengakibatkan kemacetan.

Gambar 1.3 PKL pinggir jalan

Sumber: http://indonesiaexplorer.net

| Page
Namun pada kenyataan saat ini tempat-tempat yang memiliki fungsi sama
dengan Kompleks Wisata Kuliner ini hanya bertahan sementara saja. Banyak
bisnis yang menggunakan kuliner sebagai objeknya memiliki umur yang
pendek. Pada awalnya, bisnis ini terbilang ramai, namun seiring berjalannya
waktu, bisnis ini mengalami pengurangan pengunjung atau konsumen, dan pada
akhirnya mengalami kebangkrutan. Orang-orang lebih memilih makan di
tempat-tempat yang sudah terkenal di Jogja.

1.2. Rumusan Masalah


Bagaimana mewujudkan rancangan Kompleks Wisata Kuliner di
Yogyakarta yang ramah lingkungan melalui pengolahan ruang terbuka untuk
sarana hiburan dan rekreasi dengan pendekatan green architecture?

1.3. Tujuan dan Sasaran


1.3.1 Tujuan
Mampu mewujudkan rancangan Kompleks Wisata Kuliner di
Yogyakarta yang ramah lingkungan melalui pengolahan ruang terbuka
untuk sarana hiburan dan rekreasi dengan pendekatan green architecture

1.3.2 Sasaran
a. Standar minimum kriteria dan kualitas perancangan Pusat Wisata
Kuliner

b. Studi mengenai penerapan konsep Green Arsitektur pada tatanan massa


di Kompleks Wisata Kuliner

1.4. Lingkup Penulisan


I.4.1 Materi Studi

I.4.1.1 Lingkup Spasial


Tata ruang luar dan ruang dalam serta sirkulasi pada pusat
wisata di Yogyakarta.

I.4.1.2 Lingkup Substansial


Bagian ruang luar dan ruang dalam pada pusat wisata kuliner
yang akan diolah sebagai penekanan objek arsitektur yang meliputi
bentuk, jenis bahan, warna, dan skala pada elemen pembatas, pengisi,
dan pelengkap ruang.
| Page
I.4.1.3 Lingkup Temporal
Wujud rancangan pusat wisata kuliner ini dapat menyelesaikan
permasalahan penekanan studi untuk kurun waktu 8 tahun.

I.4.2 Pendekatan Studi


Perencanaan dan perancangan pusat wisata kuliner di
Yogyakarta dilakukan dengan konsep green arsitektur yang diterapkan
dalam pengolahan eksterior bangunan dan ruang dalam serta pengolahan
ruang terbuka hijau sebagai sarana hiburan dan rekreasi sehingga
menimbulkan kesan nyaman pada para pengunjung baik wisatawan
maupun masyarakat lokal. Kesan nyaman yang dimaksud adalah
memberikan sarana hiburan berupa live acoustic pada area terbuka
sehingga pengunjung dapat menikmati hiburan tersebut.

1.5. Metode Studi


I.5.1. Metode Pengumpulan data
Metode pengumpulan data yang dilakukan oleh penulis dibagi menjadi
dua berdasarkan jenis data yang akan diperoleh yaitu data primer dan data
sekunder. Data primer diperoleh melalui survey dan dokumentasi preseden
(komparasi) serta pengamatan (observasi) secara lapangan. Data sekunder
yaitu yang diperoleh melalui studi literatur, dokumen penelitian (jurnal),
buku yang terkait dengan perancangan pusat wisata kuliner atau sejenisnya.

I.5.2. Pola Prosedural


Pola prosedural yang digunakan adalah pola deduktif.

I.5.3. Teknik Pengambilan Kesimpulan


1. Pengumpulan data melalui studi literatur dan observasi.

2. Pengolahan mengenai data yang diperoleh hasil dari studi literatur dan
pengamatan langsung di lapangan.

3. Mengidentifikasi dan menganalisis permasalahan yang akan diselesaikan


melalui desain.

| Page
1.6. Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang pengadaan proyek, latar belakang penekanan
studi, rumusan permasalahan, tujuan dan sasaran, lingkup studi, metode studi,
tata langkah, dan sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN OBYEK STUDI
Bab ini berisi tentang pengertian Puset Wisata Kuliner, jenis-jenis Kuliner
Yogyakarta, Klasifikasi Kuliner-Kuliner Yogyakrta ,prospek Pusat Wisata
Kuliner, serta referensi-referensi yang relevan.
BAB III TINJAUAN TEORI
Bab ini berisi tentang tinjauan pustaka yang membahas tentang ruang luar dan
ruang dalam. Selain itu juga terdapat penjelasan-penjelasan tentang arsitektur
hijau, dengan pendekatan Green Architecture yang digunakan untuk penyelesaian
konsep perancangan.
BAB IV TINJAUAN WILAYAH
Bab ini berisi tentang data mengenai kriteria pemilihan lokasi, batas lokasi,
kondisi geografis, potensi lingkungan, serta peraturan pada wilayah terkait yang
nantinya mempengaruhi bentuk bangunan yang sesuai di Daerah Istimewa
Yogyakarta.

BAB V ANALISIS
Bab ini berisi tentang analisis pendekatan permasalahan mengenai pengolahan
tatanan dan kualitas ruang baik itu tata ruang dalam maupun tata ruang luar,
analisis program ruang, analisis tapak, hingga analisis desain bangunan WISATA
KULINER di Daerah Istimewa Yogyakarta.
BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN
Bab ini berisi tentang penjelasan konsep perencanaan dan perancangan Pusat
Wisata Kuliner pada penataan ruang dalam maupun ruang luar yang berupa ruang
terbuka Hijau.

| Page
BAB II
TINJAUAN OBJEK STUDI

2.1 Pengertian Wisata Kuliner


2.1.1. Pengertian Wisata
Wisata dalam bahasa inggris disebut tour yang secara etimologiberasal
dari kataTorah(I brani) yang berarti belajar,Tornus (Bahasa Latin) yang berarti
alat untuk membuat lingkaran, dan dalam bahasa Perancis Kuno disebut Tour
yang berarti mengelilingi sirkuit. Pada umumnya orang memberipadanan kata
wisata dengan rekreasi, wisata adalah sebuah perjalanan, namun tidak semua
perjalanan dapat dikatakanwisata.5

5 repository.usu.ac.id/bitstream

| Page
Menurut Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 Tentang Kepariwisataan,
wisata adalah kegiatan perjalanan atau sebagian dari kegiatan tersebut yang
dilakukan secara sukarela serta bersifat sementara untuk menikmati objek dan
daya tarik. Wisata adalah sebuah perjalanan dimana seseorang dalam
perjalanannya singgah sementara dibeberapa tempat akhirnya kembali lagi ke
tempat asal dimana ia mulai melakukan perjalanan. Wisata memiliki
karakteristik- karakteristik antara lain :
1. Bersifat sementara, bahwa dalam jangka waktu pendek pelaku wisata akan
kembali ke tempat asalnya.
2. Melibatkan komponen-komponen wisata, misalnya transportasi, akomodasi,
restoran, objek wisata, toko cinderamata dan lain-lain
3. Umumnya dilakukan dengan mengunjungi objek wisata dan atraksi wisata.
4. Memiliki tujuan tertentu yang intinya untuk mendapatkan kesenangan.
Tidak untuk mencari nafkah di tempat tujuan, bahkan keberadaannya dapat
memberikan konstribusi pendapatan bagi masyarakat atau daerah yang
dikunjungi.
Berdasarkan pada ketentuan WATA (World Associatio of Travel Agent =
Perhimpunan Agen Perjalanan Sedunia), Wisata adalah perjalanan keliling
selama lebih dari tiga hari, yang diselenggarakan oleh suatu kantor perjalanan di
dalam kota dan acaranya antara lain melihat-lihat di berbagai tempat atau kota
baik di dalam maupun diluar negeri. Wisata itu juga tidak harus mengelilingi
suatu tempat atau kota, bisa saja hanya melewatinya saja tanpa berkeliling.
Selain itu perjalanan tidak harus dilakukan oleh biro atau kantor
perjalanan, bisa saja perjalanan itu dilakukan oleh perorangan maupun kelompok
dengan menggunakan kendaraan pribadi atau umum yang statusnya bukan milik
biro perjalanan. Walaupun menggunakan biro perjalanan, letaknya tidak harus
didalam kota, karena biasanya orang lebih memiliki kualitas pelayanan. Maka,
wisata adalah perjalanan yang dilakukan seseorang atau sekelompok orang lebih
dari tiga hari dengan menggunakan kendaraan pribadi, umum, atau biro tertentu
dengan menggunakan kendaraan pribadi, umum, atau biro tertentu dengan tujuan
untuk melihat-lihat berbagai tempat atau suatu kota baik di dalam negeri maupun
diluar negeri.

| Page
2.1.2. Pengertian Pariwisata
Istilah pariwisata berasal dari dua suku kata, yaitu pari dan wisata. Pari
berartibanyak, berkali-kali atau berputar-putar. Wisata berarti
perjalanan atau bepergian.Jadi pariwisata adalah perjalanan yang dilakukan
berkali-kali atau berputar-putar darisuatu tempat ke tempat yang lain.
Kepariwisataan memiliki arti yang sangat luas, danbukan hanya sekedar
bepergian saja, namun juga berkaitan dengan obyek dan tarik wisata yang
dikunjungi, sarana transportasi yang digunakan, pelayanan akomodasi, restoran
dan rumah makan, hiburan, interaksi sosial antara wisatawan dengan penduduk
setempat serta usaha pariwisata. Karena itu pariwisata dapat dipandang sebagai
suatu lembaga dengan jutaan interaksi, kebudayaan dengan sejarahnya,
kumpulan pengetahuan, dan jutaan orang yang merasa dirinya sebagai bagian
dari kelembagaan ini (Purwowibowo, 1998:4), sehingga pariwisata sebagai
konsep dipandang dari berbagai prespektif yang berbeda.
Pengertian pariwisata secara luas dapat dilihat dari definisi sebagai
berikut:
Menurut A.J. Burkart dan S. Medlik, pariwisata berarti perpindahan orang
untuk sementara (dan) dalam jangka waktu pendek ke tujuan-tujuan
diluar tempat dimana mereka biasanya hidup dan bekerja, dan kegiatan-
kegiatan mereka selama tinggal di tempat-tempat tujuan tersebut.
(Soekadijo,2003:3)
Menurut Prof. Hunzieker dan Prof. K. Krapf, pariwisata dapat
didefinisikan sebagai keseluruhan jaringan dan gejala-gejala yang
berkaitan dengan tinggalnya orang asing di suatu tempat, dengan syarat
bahwa mereka tidak tinggal di situ untuk melakukan suatu pekerjaan
yang penting yang memberikan keuntungan yang bersifat permanen
maupun sementara. (Soekadijo,2000:12)
Menurut World Tourism Organization (WTO), pariwisata adalah kegiatan
seorang yang berpergian ke atau tinggal di suatu tempat di luar
lingkungannya yang biasa dalam waktu tidak lebih dari satu tahun secara
terus menerus, untuk kesenangan, bisnis ataupun tujuan lainnya.
(Kaseke,1999)

| Page
Pariwisata telah dikenal di dunia sejak zaman prasejarah namun tentu saja
pengertian pariwisata pada zaman itu tidak seperti saat ini (modern). Sejak
dahulu kala bangsa-bangsa di dunia seperti Sumaria, Phoenisia, sampai dengan
romawi sudah melakukan perjalanan, namun tujuannya masih untuk berdagang,
menambah pengetahuan ilmu hidup, ataupun ilmu politik. Selanjutnya setelah
modernisasi meluas di segala penjuru dunia, khususnya setelah terjadinya
revolusi industri di inggris, maka muncul traveller-treveller yang secara
bergantian melakukan perjalanan pariwisata seperti yang kita kenal saat ini.
Sedangkan di Indonesia, pariwisata telah dikenal sejak zaman kerajaan-
kerajaan yang menguasai wilayah nusantara, walaupun masih berkepentingan
untuk saling menguasai, namun tidak dapat dipungkiri akan adanya pertukaran
kebudayaan antar wilayah. Pariwisata modern Indonesia mulai dikenal sejak
zaman pendudukan Belanda di Indonesi. Melalui Vereeneging Teosristen Verker
(VTV) yang merupakan suatu badan atau Official Tourist Buerau. Kedudukan
VTV selain sebagai lembaga pariwisata juga bertindak sebagai tour operator

atau travel agent. Paariwisata.6


Gambar 2.1 Kompleks pariwisata Malioboro
Sumber: http://static.republika.co.id

2.1.3. Pengertian Obyek Wisata


Obyek dan daya tarik wisata menurut Undang-undang No 10 tentang
kepariwisatawaan yaitu Daya Tarik Wisata adalah segala sesuatu yang memiliki
kenaikan, keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam,
budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau tujuan kunjungan

6 www.scribd.com/doc/80882234/Teori-Pariwisata-dasar

| Page
wisatawaan dan daerah tujuan pariwisata yang selanjutnya disebut destinasi
pariwisata. Destinasi pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam
satu atau lebih wilayah administrative yang didalamnya terdapat daya tarik
wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksebilitas serta masyarakat yang
saling terkait dan melengkapi terwujudnya kepariwisataan.
Pariwisata adalah segala sesuatu yang berkenan dengan wisata, termasuk
obyek dan daya tarik serta usaha-usaha yang berhubungan dengan
penyelenggaraan pariwisata. Inti atau komponen pariwisata yaitu:
1. Atraksi/ attraction seperti atraksi alam, budaya dan buatan.
2. Amenitas/ amenities berhubungan dengan fasilitas atau akomodasi
3. Aksebilitas/ accebilities berhubungan dengan segala jenis
transportasi, jarak atau kamudahan pencapaian. Serta unsur
pendukung lainnya (masyarakat, pelaku industri pariwisata, dan
institusi pengembangan) yang membentuk sistem yang sinergis dalam
menciptakan motivasi kunjungan serta totalitas pengalaman
kunjungan wisatawan. (Kamus Besar Bahasa Indonesia)
Menurut Ridwan (2012:5) mengemukakan pengertian obyek wisata
adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan, keindahan dan nilai yang berupa
keanekaragaman kekayaan alam dan budaya dan hasil buatan manusia yang
menjadi sasaran atau tujuan kunjungan wisatawaan.

Berdasarkan definisi diatas maka Obyek Wisata adalah tempat yang


dikunjungi dengan berbagai keindahan yang didapatkan, tempat untuk
melakukan kegiatan pariwisata, tempat untuk bersenang-senang dengan waktu

yang cukup lama demi mendapatkan kepuasan, pelayanan yang baik, serta
kenangan yang indah di tempat wisata.
Gambar 2.2 Obyek wisata Yogyakarta
Sumber: http://nonatrans.com

| Page
2.1.4. Pengertian Wisata kuliner

Melihat pengertian-pengertian dari arti kata Wisata, Pariwisata, Obyek


Wisata, dapat disimpulkan bahwa Wisata kuliner ialah perjalanan yang
memanfaatkan masakan serta suasana lingkungannya sebagai objek tujuan
wisata. Masa perjalanan yang tergolong dalam definisi wisata adalah tidak
kurang dari 24 jam dan tidak lebih dari tiga bulan, serta tidak dalam rangka m

encari pekerjaan.7
Gambar 2.3 Kuliner Yogyakarta
Sumber: http://www.totalserve.biz/

2.1.5. Konsep Wisata Kuliner

Menurut Lundberg (1993) produk restoran telah diurai menjadi 3 level yaitu;
Produk inti, Produk formal, dan produk tambahan. Peneliti menggunakan acuan
bagan dibawah ini untuk menganalisa karakteristik produk wisata kuliner karena
restoran adalah salah satu bentuk objek wisata.
a. Produk Inti
Sebagai level paling besar, produk inti memberi jawaban atas
pertanyaan apa yang sebenarnya ingin dibeli oleh pembeli (Kotler,
Amstrong, 1993). Sebagai contoh sebuah restoran menawarkan
malam yang santai dan mengesankan sebagai produk inti (Lundberg,
1993).
b. Produk Formal

7 (Aloysius Angga Yempormase, Jogja City Walk, (Yogyakarta: UAJY), 2009, hal 31).

| Page
Adalah bagian nyata dari suatu produk. Inti meliputi aspek-aspek fisik
dari sebuah restoran dan dekorasi. Mutu pelayanan dan tipe restoran
juga termasuk dalam produk formal (Lundberg, 1993).
c. Produk Tambahan
Meliputi layanan tambahan seperti, fasilitas layanan pembayaran
menggunakan kartu kredit, Valet Parking, layanan pemesanan tempat
(Lundberg, 1993).

Berikut dibawah ini beberapa teori penunjang tentang elemen produk


wisata kuliner menurut bagan di atas:
Clark dan Wood (1999) menyatakan bahwa faktor-faktor yang berwujud
(makanan dan minuman) lebih penting dari pada faktor yang tidak
berwujud dalam pembentukan kesetiaan konsumen. Begitu pula menurut
Brookes , elemen tambahan dari pengalaman berpariwisata kuliner hanya
akan menjadi penting jika aspek utama dari faktor yang berwujud yaitu
makanan dan minuman dapat diterima oleh konsumen (Sloan, 2004).
Dekorasi dan desain sebuah restoran meliputi tata letak, pencahayaan,
warna, dan spasi ruang yang nampak di seluruh area baik dalam maupun
luar sebuah restorant ( Walker dan Lundberg, 2005).
Walker dan Lundberg (2005) menyoroti pentingnya ketersediaan nomor
telepon restoran di buku petunjuk telepon bagi pelanggan yang ingin
memesan tempat terlebih dahulu. Tampilan bangunan dan area parkir
yang tersedia juga dianggap penting bagi pelanggan potensial.
Service dari sebuah restoran bergantung pada tipe restoran, maksudnya
semakin mewah dan mahal sebuah restoran, tingkat.

2.2 Tinjauan Ruang Terbuka


Secara umum ruang terbuka public (open space) diperkotaan terdiri dari
ruang terbuka hijau dan ruang terbuka non-hijau8. Ruang terbuka merupakan

8 Direktorat Jendral Departemen PU Tahun 2006, Ruang Terbuka Hijau, Hal. 2.

| Page
komponen berwawasan lingkungan, yang mempunyai arti sebagai suatu
lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi dalam lingkup urban. Peran dan
fungsi Ruang Terbuka Hijau (RTH) ditetapkan dalam Instruksi Mendagri no. 4
tahun 1988, yang menyatakan "Ruang terbuka hijau yang populasinya
didominasi oleh penghijauan baik secara alamiah atau budidaya tanaman, dalam
pemanfataan danfungsinya adalah sebagai areal berlangsungnya fungsi ekologis
dan penyangga kehidupan wilayah perkotaan9. Menurut SNI Badan Standardisasi
Nasional tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di perkotaan
Ruang terbuka adalah wadah yang dapat menampung kegiatan tertentu dari
warga lingkungan baik secara individu atau kelompok. Menurut SNI Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan Di Perkotaan, 2004 Ruang terbuka
merupakan komponen berwawasan lingkungan, yang mempunyai arti sebagai
suatu lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi dalam lingkup urban. 10
Peran dan fungsi Ruang Terbuka Hijau (RTH) ditetapkan dalam Instruksi
Mendagri no. 4 tahun 1988, yang menyatakan "Ruang terbuka hijau (RTH)
adalah ruang-ruang dalam kota atau wilayah yang lebih luas, baik dalam bentuk
area/kawasan maupun dalam bentuk area memanjang/jalur dimana didalam
penggunaannya lebih bersifat terbuka pada dasarnya tanpa bangunan.11
Sedangkan untuk Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah total area atau kawasan
yang tertutupi hijau tanaman dalam satu satuan luas tertentu baik yang tumbuh
secara alami maupun yang dibudidayakan.12 Ruang Terbuka dapat berupa ruang
terbuka yang diperkeras (paved) maupun ruang terbuka biru (RTB) yang berupa
permukaan sungai, danau maupun areal-areal yang diperuntukkan sebagai

9 SNI Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Di Perkotaan, 2004, Hal. 35

10 SNI Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Di Perkotaan, 2004, Hal. 34

11 Instruksi Mendagri Nomor 4 Tahun 1988, Hal. 3

12 SNI Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Di Perkotaan Tahun 2004, Hal. 10

| Page
kawasan genangan (retention basin). Ruang terbuka adalah ruang yang bisa
diakses oleh masyarakat baik secara langsung dalam kurun waktu terbatas
maupun secara tidak langsung dalam kurun waktu tidak tertentu. Ruang terbuka
berfungsi sebagai ventilasi kota, dapat berupa jalan, trotoar, ruang terbuka hijau,
dan sebagainya. Ruang terbuka juga dapat diartikan sebagai ruang interaksi
seperti kebun binatang, taman rekreasi. Dilihat dari sifatnya, ruang terbuka dapat
dibedakan menjadi :

a. Ruang terbuka privat, memiliki batas waktu tertentu untuk


mengaksesnya dan kepemilikannya bersifat pribadi seperti, halaman
rumah tinggal.
b. Ruang terbuka semi privat, kepemilikannya pribadi tetapi dapat diakses
langsung oleh masyarakat seperti, Senayan, Ancol.
c. Ruang terbuka umum, kepemilikannya oleh pemerintah dan bisa diakses
langsung oleh masyarakat tanpa batas waktu tertentu seperi, alun-alun,
trotoar.13
Gambar 2.4 Ruang terbuka

Sumber: http://cdn.gresnews.com

2.3. Tinjauan Ruang Terbuka Hijau

Ruang Terbuka Hijau (RTH) sebagai infrastruktur hijau perkotaan adalah


bagian dari ruang-ruang terbuka (open spaces) suatu wilayah perkotaan yang
diisi oleh tumbuhan, tanaman, dan vegetasi (endemik, introduksi) guna
mendukung manfaat langsung dan/atau tidak langsung yang dihasilkan oleh RTH
dalam kota tersebut yaitu keamanan, kenyamanan, kesejahteraan, dan keindahan
wilayah perkotaan tersebut. Sedangkan secara fisik RTH dapat dibedakan
menjadi RTH alami yang berupa habitat liar alami, kawasan lindung dan taman-

13 Bappeda Kota Yogyakarta, Rencana Aksi Ruang Terbuka Hijau, Tahun 2009, Hal. 2

| Page
taman nasional, maupun RTH non-alami atau binaan yang seperti taman,
lapangan olah raga dan kebun bunga.14

Gambar 2.5 Ruang terbuka hijau

Sumber: http://blh.jogjaprov.go.id/

2.4. Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan (RTHKP)


Berdasarkan peraturan menteri dalam negeri nomor 1 tahun 2007 pada
bab 1 pasal 1 ayat 2 yang menyatakan bahwa Ruang Terbuka Hijau Kawasan
Perkotaan yang selanjutnya disingkat RTHKP adalah bagian dari ruang terbuka
suatu kawasan perkotaan yang diisi oleh tumbuhan dan tanaman guna
mendukung manfaat ekologi, sosial, budaya, ekonomi dan estetika. Kawasan
Perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan,
pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial dan
kegiatan ekonomi.

2.5. Tujuan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan


Menurut Peraturan Menteri Nomor 5 Tahun 2008 Tujuan dari
penyelenggaraan Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah :

14 Direktorat Jendral Departemen PU, Tahun 2006, hal. 2-3

| Page
a. Menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air
b. Menciptakan aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan antara
lingkungan alam dan lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan
masyarakat.
c. Meningkatkan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana pengaman
lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.

2.6 Fungsi Ruang Terbuka Hijau


Ada dua fungsi Ruang Terbuka Hijau pada kawasan perkotaan yaitu
antara lain :

1. Fungsi utama (intrinsik) yaitu sebagai :


- Memberi jaminan pengadaan RTH menjadi bagian dari sistem sirkulasi
udara (paru-paru kota).
- Pengatur iklim mikro agar sistem sirkulasi udara dan air secara alami
dapat berlangsung lancar
- Sebagai peneduh
- Produsen oksigen
- Penyerap air hujan
- Penyedia habitat satwa
- Penyerap polutan media udara, air dan tanah, serta
- Penahan angin.
2. Fungsi tambahan (ekstrinsik) yaitu:
a. Fungsi sosial dan budaya:
- Menggambarkan ekspresi budaya lokal
- Merupakan media komunikasi warga kota
- Tempat rekreasi
- Wadah dan objek pendidikan, penelitian, dan pelatihan dalam
mempelajari alam.
b. Fungsi ekonomi:
- Sumber produk yang bisa dijual, seperti tanaman bunga, buah,
daun, sayur mayur;
- Bisa menjadi bagian dari usaha pertanian, perkebunan,
kehutanan dan lain-lain.
| Page
c. Fungsi estetika:
- Meningkatkan kenyamanan, memperindah lingkungan kota baik
dari skala mikro: halaman rumah, lingkungan permukimam,
maupun makro: lansekap kota secara keseluruhan;
- Menstimulasi kreativitas dan produktivitas warga kota;
- Pembentuk faktor keindahan arsitektural;
- Menciptakan suasana serasi dan seimbang antara area terbangun
dan tidak terbangun.
Dalam suatu wilayah perkotaan, empat fungsi utama ini dapat
dikombinasikan sesuai dengan kebutuhan, kepentingan, dan keberlanjutan kota
seperti perlindungan tata air, keseimbangan ekologi dan konservasi hayati.15

2.7 Manfaat Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan

Ada dua manfaat Ruang Terbuka Hijau (RTH) pada kawasan perkotaan yaitu :

1. Manfaat langsung (dalam pengertian cepat dan bersifat tangible), yaitu


membentuk keindahan dan kenyamanan (teduh, segar, sejuk) dan
mendapatkan bahan-bahan untuk dijual (kayu, daun, bunga, buah)
2. Manfaat tidak langsung (berjangka panjang dan bersifat intangible), yaitu
pembersih udara yang sangat efektif, pemeliharaan akan kelangsungan
persediaan air tanah, pelestarian fungsi lingkungan beserta segala isi flora
dan fauna yang ada (konservasi hayati atau keanekaragaman hayati).16

2.8 Jenis-Jenis Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan

Jenis-jenis Ruang Terbuka Hijau menurut Edi Purwanto Ruang


terbuka hijau berdasarkan tipenya dibedakan menjadi:

1. Ruang Terbuka Hijau Lindung (RTHL)


15 Peraturan Menteri No. 5 Tahun 2008, Hal. 5-6

16 Peraturan Menteri No. 5 Tahun 2008, Hal. 6

| Page
Ruang terbuka hijau lindungadalah ruang atau kawasan yang
lebih luas, baik dalam bentuk areal memanjang/jalur atau
mengelompok,dimana penggunaannya lebih bersifat terbuka/ umum, di
dominasi oleh tanaman yang tumbuh secara alami atau tanaman budi
daya. Kawasan hijau lindung terdiri dari cagar alam di daratan dan
kepulauan, hutan lindung, hutan wisata, daerah pertanian, persawahan,
hutan bakau, dan sebagainya.
2. Ruang Terbuka Hijau Binaan (RTHB)
Ruang terbuka hijau binaanadalah ruang atau kawasan yang lebih
luas, baik dalam bentuk arealmemanjang/jalur atau mengelompok,dimana
penggunaannya lebih bersifat terbuka/umum, dengan permukaan tanah di
dominasi oleh perkerasan buatan dan sebagian kecil tanaman.
Kawasan/ruang hijau terbuka binaan sebagai upaya menciptakan
keseimbangan antara ruang terbangun dan ruang terbuka hijau yang
berfungsi sebagai paru-paru kota, peresapan air, pencegahan polusi udara
dan perlindungan terhadap flora seperti koridor jalan, koridor sungai,
taman, fasilitas olah raga, play ground.
3. Koridor Hijau Jalan
Koridor hijaua jalan yang berada di kanan kiri jalan dengan
pepohonan di di dalamnya akan memberikan kesan asri bagi jalan
tersebut dan memberikan kesan teduh. Koridor hijau jalan dengan
pepohonan akan meberiakan kesejukan bagipengguna jalan, dengan
penggunaan pepohonan pada koridor jalandiharapkan dapat mnengurangi
polusi udara, memberi kesan asri, serta dapat menyerap air hujan
(resapan air).
4. Koridor Hijau Sungai
Koridor Hijau sungai yang berada di sepanjang bantaran sungai
yang berupa tanaman akan memberikan fungsi yang beranekaragam,
antara lain pencegah erosidaerah sekitar, penyerapan ait hujan lebih
banyak. Dengan penanaman pohon-pohon yang mempunyai banyakakar
diharapkan akar-akar tersebutakan mengikat tanah-tanah di sekitar sungai
tersebut, tanaman yang dapat mecegah erosi dengan akarnya seperti
bambu, tanaman yang rapat,penanaman poho secara rapat. Koridorsungai
juga berfungsi menjaga kelestarian suber air, sebagai batasantara sungai
| Page
dengan daerah sekelilingnya. Koridor sungai dapat memberikan
keindahan visual denganpenataan yang sesuai dan pemanfaatan tumbuh-
tumbuhan yang ada serta penambahan tumbuh-tumbuhan berwarna-
warni.
5. Taman
Taman adalah wajah dankarakter lahan atau tapak dari
bagianmuka bumi dengan segala kehidupandan apa saja yang ada
didalamnya,baik yang bersifat alami maupun buatan manusia yang
merupakan bagian atau total lingkungan hidup manusia beserta mahluk
hidup lainnya, sejauh mata memandang sejauh segenap indra kita dapat
menangkap dan sejauh imajinasi kita dapatmembayangkan.17

Jenis-jenis ruang terbuka menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri


Nomor 1 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang Terbuka Hijau Kawasan
Perkotaan bab III pasal 6 :
- Taman kota
- Taman wisata alam
- Taman rekreasi
- Taman lingkungan perumahan dan permukiman
- Taman lingkungan perkantoran dan gedung komersial
- Taman hutan raya
- Hutan kota.
- Hutan lindung
- Bentang alam seperti gunung, bukit, lereng dan lembah
- Cagar alam
- Kebun raya
- Kebun binatang
- Pemakaman umum
- Lapangan olah raga
- Lapangan upacara

17
Jurnal Ilmiah Perancangan Kota dan Permukiman, Tahun 2007, Ruang Terbuka hijau
di Perumahan Graha Estetika Semarang, Hal.49

| Page
- Parkir terbuka
- Lahan pertanian perkotaan
- Jalur dibawah tegangan tinggi (SUTT dan SUTET)
- Sempadan sungai, pantai, bangunan, situ dan rawa
- Jalur pengguna
- Jalan, median jalan, rel kereta, pipa gas dan pedestrian
- Kawasan dan jalur hijau
- Daerah penyangga (buffer zone)
- Lapangan udara
- Taman atap (roof garden)

Gambar 2.6 Taman kota


Sumber: intaninchan.files.wordpress.com

| Page
BAB III
TINJAUN TEORI PENDEKATAN GREEN ARCHITECTURE

3.1 Teori Green Architecture


3.1.1 Tinjauan Umum Mengenai Green Arsitektur
Green Arsitektur ialah sebuah konsep arsitektur yang berusaha meminimalisirkan
pengaruh buruk terhadap lingkungan alam maupun manusia yang menghasilkan
tempat hidup yang lebih baik dan lebih sehat, yang dilakukan dengan cara
memanfaatkan sumber energi dan sumber daya alam secara efesien. Konsep
arsitektur ini pada dasarnya lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan
sekitar, penggunaan bahan daur ulang dan juga ramah lingkungan. Green
Architecture diharapkan akan digunakan di masa kini dan masa yang akan
datang, demi kelangsungan hidup yang lebih baik.

Greendapat diinterpretasikan sebagai sustainable(berkelanjutan),


earthfriendly (ramah lingkungan), dan high performance building(bangunan
dengan performa sangat baik). Ukuran 'green' ditentukan oleh berbagai faktor,
dimana terdapat peringkat yang merujuk pada kesadaran untuk menjadi lebih
hijau. Di negara-negara maju terdapat award, pengurangan pajak, insentif yang
diberikan pada bangunan-bangunan yang tergolong 'green'. Indikasi arsitektur
disebut sebagai 'green' jika dikaitkan dengan praktek arsitektur antara lain
penggunaan renewable resources (sumber-sumber yang dapat diperbaharui,
passive-active solar photovoltaic (sel surya pembangkit listrik), teknik
menggunakan tanaman untuk atap, taman tadah hujan, menggunakan kerikil
yang dipadatkan untuk area perkerasan, dan sebagainya.
| Page
Konsep 'green' juga bisa diaplikasikan pada pengurangan penggunaan
energi (misalnya energi listrik), low energy house dan zero energy building
dengan memaksimalkan penutup bangunan (building envelope).Penggunaan
energi terbarukan seperti energi matahari, air, biomass, dan pengolahan limbah
menjadi energi juga patut diperhitungkan. Dari pengertian diatas, Green
Architecture sangat berpengaruh penting terhadap kehidupan manusia, baik di
masa lampau, sekarang terutama akan datang.

3.1.2 Tinjauan Khusus Mengenai Green Architecture Menurut


Para Ahli

Menurut Siregar (2012) green architecture adalah gerakan untuk


pelestarian alam dan lingkungan dengan mengutamakan efisiensi energi
(arsitektur ramah lingkungan). Menurut Pradono (2008) green (hijau) dapat
diinterpretasikan sebagai sustainable(berkelanjutan), earth friendly(ramah
lingkungan),dan high performance building(bangunan dengan performa sangat
baik). Konsep green building yang telah lama berkembang di negara maju dapat
diterapkan untuk mengurangi polusi udara di lingkungan perkotaan.Di Indonesia,
kampanye go green ini sudah mulai digalakkan. Banyak bangunan-bangunan
seperti rumah tinggal atau bangunan komersial lainnya yang mulai
menyelaraskan konsep desainnya dengan green architecture. Menurut Antar
(2009) Pemahaman arsitektur hijau sendiri di masyarakat ternyata bervariatif.
Sebagian beranggapan besaran volume bangunan (koefisien dasar
bangunan/KDB) harus lebih kecil dari koefisien dasar hijau (KDH) dari total luas
lahan. Perbandingan KDB (50%-70%) dan KDH (30%-50%) yang seimbang
diharapkan mampu mewujudkan hunianideal dan sehat secara konsisten.

Ketersediaan lahan hijau dikembangkan optimal di halaman depan,


samping, belakang, serta teras balkon depan, dan tengah/samping. Taman
merupakan bagian dari penghijauan rumah yang bertujuan memperbaiki kualitas
lingkungan kota, mendinginkan udara sekitar rumah, mendapatkan pemandangan
alam, dan ruang bermain. (Antar, 2009). Daniel (2009) mengatakan bahwa bagi
Indonesia dengan iklim tropis, perlu diterapkan pendekatan enam strategi rumah
| Page
hijau, yaitu mencakup pelapis bangunan, penerangan, pemanasan, pendinginan,
konsumsi energi, dan pengolahan limbah. Maka dari itu sangat beralasan jika
program green architecture ini dapat diterapkan di masyarakat luas, karena
dengan menerapkan konsep ini keuntungannya dari sisi ekonomi sangat nyata
dan terukur. Penggunaan pendingin ruangan dan penerangan ruangan serta
penghematan air hingga 26-40 % setiap bulan. Selain itu penerapan konsep ini
pun sejalan dengan pengurangan emisi karbon 2020.

3.1.3. Prinsip-Prinsip Dasar Green Arsitektur

MenurutBrendadanRobert Valedalam bukuGreen Architecture : Design


for A SustainableFuture, ada 6 prinsip dasar dalam perencanaan Green
Architecture:
1.Conserving energy
A building should be constructed so as to minimized the need for fossil fuels to
run itu (Sebuah bangunan seharusnya didesain / dibangun dengan
pertimbangan operasi bangunan yang meminimalisir penggunaan bahan bakar
dari fosil.)
2.Working with climate
Building should be design to work with climate and natural energy resources.
(Bangunan seharusnya didesain untuk bekerja dengan baik dengan iklim dan
sumber daya energi alam.)
3.Minimizing new resources
A building should be designed so as to minimized the use of resources and at
the end of its useful life to form the resources for other architecture. (Bangunan
seharusnya didesain untuk meminimalisir penggunaan sumber daya dan pada
akhir penggunaannya bisa digunakan untuk hal (arsitektur) lainnya.)

4.Respect for users

| Page
A green architecture recognizes the importance of all people envolved with it.
(Green architecture mempertimbangkan kepentingan manusia didalamnya )
5.Respect for site
A building will touch the earth lightly (Bangunan didesain dengan sesedikit
mungkin merusak alam.)
6.Holism
All the green principles need to be embodied in a holistic approach to build
environment. (Semua prinsip diatas harus secara menyeluruh dijadikan sebagai
pendekatan dalam membangun sebuah lingkungan.)

3.2 Sifat-Sifat pada Bangunan Arsitektur Hijau


Arsitektur hijau (Green architecture) mulai tumbuh sejalan dengan
kesadaran dari para arsitek akan keterbatasan alam dalam menyuplai material
yang mulai menipis.Alasan lain digunakannya arsitektur hijau adalah untuk
memaksimalkan potensi site.Penggunaan material-material yang bisa didaur
ulang juga mendukung konsep arsitektur hijau, sehingga penggunaan material
dapat dihemat. Green dapat diinterpretasikan sebagai sustainable (berkelanjutan),
earthfriendly (ramah lingkungan), dan high performance building (bangunan
dengan performa sangat baik).

Sustainable ( Berkelanjutan )
Yang berarti bangunan green architecture tetap bertahan dan berfungsi
seiring zaman, konsisten terhadap konsepnya yang menyatu dengan alam tanpa
adanya perubahanperubuhan yang signifikan tanpa merusak alam sekitar.
Dalam artikel Newsweek Renzo Piano menegaskan bahwa : Sustainablility is
about the practical system of bulding, not the beauty of great design. Jadi
ditegaskan bahwa kaedah-kaedah arsitektur yang utama tentang keindahan dan
fungsional suatu lingkungan binaan dapat tercapai sekaligus memenuhi standar
berkelanjutan sehingga bisa dikatakan hijau.
Earthfriendly ( Ramah lingkungan )
Suatu bangunan belum bisa dianggap sebagai bangunan berkonsep green
arsitektur apabila bangunan tersebut tidak bersifat ramah lingkungan. Maksud
tidak bersifat ramah terhadap lingkungan disini tidak hanya dalam perusakkan
terhadap lingkungan. Tetapi juga menyangkut masalah pemakaian energi.Oleh
| Page
karena itu bangunan berkonsep green architecture mempunyai sifat ramah
terhadap lingkungan sekitar, energi dan aspekaspek pendukung lainnya.
High performance building
Bangunan berkonsep green architecture mempunyai satu sifat yang tidak
kalah pentingnya dengan sifatsifat lainnya. Sifat ini adalah High performance
building. Alasan mengapa green architecture mempunyai sifat ini salah satu
fungsinya ialah untuk meminimaliskan penggunaan energi dengan memanfaatkan
energi yang berasal dari alam ( Energy of nature) dan dengan dipadukan dengan
teknologi tinggi ( High technology performance ).18

3.3 Aplikasi Rancangan Aritsitektur Hijau


3.3.1 Aplikasi Rancangan
Arsitektur Hijau merupakan suatu rancangan lingkungan binaan, kawasan
dan bangunan yang komperatif. Rancangan harus memenuhi kriteria hemat
dalam menggunakan sumber daya alam, minim menimbulakn dampak negatif,
serta mampu meningkatkan kualitas hidup manusia. Semua tuntutan tersebut
akan dicapai jika seluruh aspek rancangan arsitektur bangunan atau kawasan
memenuhi kriteria perancangan hijau.

Secara umum aspek pemilihan tapak, pengolahan tapak, transportasi


(jalur pedestrian dan transportasi kawasan), konservasu air, penghematan energi,
penggunaan energi terbarukan, penggunaan material yang berkelanjutan,
pengolahan limbah, penutup tanah berpori, meminimalkan efek heat island,
penggunaan material bangunan yang sehat merupakan aspek yang penting untuk
diperhitungkan dalam penilaian tingkat hijau bangunan.

3.2.2 Lokasi dan Tapak

18 GREEN URBAN VERTICAL CONTAINER HOUSE DENGAN PENDEKATAN GREEN METABOLIST, Universitas Sebelas
Maret Surakarta, ANDRI RIZKY NURKAMDANI, hal 37-38

| Page
Arsitektur hijau sangat mempertimbangkan lokasi di mana bangunan atau
fasilitas diletakan. Lokasi yang dipilih bukan tempat yang membahayakan
kehidupan manusia. Lokasi-lokasi yangterhadap terjadinya longsor, terkena
bencana alam seperti letusan gunung, tsunami, banjir akibat air laut, danau,
sungai atau hujan, merupakan lokasi yang perlu dihinndari, kecuali dalam
perancangan disiapkan usaha-usaha penanggulangan secara teknis.

Gambar 3.1. Tanah bukit Puncak, Jawa Barat.


Sumber : panduanwisata.id

Lokas bangunan atau fasilitas juga perlu berada dalam jangkauan jaringan
infrastruktur kota, jalan raya, saluran air bersih, listrik, telepon, gas dan lainnya.
Bangunan dan infra struktur yang dibangun tidak menimbulkan dampak negatif
terhadap lingkungan sekitarnya, misalnya banjir, polusi air, tanah, dan udara.
Penataan bangunan yang satu dengan yang lainnya dibuat sedimikian rupa agar
warga dapat berjalan kaki atau menggunakan sepeda dengan mudah dan
terjangkau. Perubahan tapak dilakukan seminimal mungkin demi efesiensi
penggunaan energi, air, dan sumber daya alam lain.

3.2.3 Pengolahan Tapak dan Peningkatan Kualitas Tapak

Massa bangunan, jalan, dan sarana aktivitas ruang luar sebaiknya


dibangun tanpa banyak memodifikasi tapak/permukaan tanah, kecuali memang
diperlukan perbaikan tanah, misalnya tanah berawa, atau tanah bekas
pembuangan sampah dengan daya dukung rendah. Perlu diperhatikan bahwa
perubahan tapak yang sudah stabil, selain memerlukan energi untuk
| Page
menggerakan alat. Perkerasaan permukaan tanah perlu mempertimbangkan aspek
penyerapan air hujan, Material berpori, conblock, grassblock merupakan material
yang direkomendasikan.

3.2.4 Jalur Pedestrian


Dalam konsep arsitektur hijau, penggunaan energi dalam bentuk apapun
perlu diminimalkan. Aktifitas pergerakan dari suatu tempat ke tempat lain
diusahakan tidak mengonsumsi energi apalagi untuk jarak perpindahan yang
tidak terlalu jauh. Untuk itu diperlukan jalur pejalan kaki yang memadai.
Rancangan jalur-jalur pedestrian yang tidak memadai akan membuat warga
enggan berjalan kaki, sehingga terdorong menggunakan kendaraan bermotor
meskipun untuk menempuh jarak pendek sekalipun.
Disisi lain dimensi kawasan yang sangat besar mempengaruhi
konsumsi energi. Suatu kawasan permukiman atau perumahan dengan dimensi
yang terlalu besar dengan radius di luar jangkauan warga berjalan kaki atau
bersepeda, mengonsumsi energi lebih besar dibandingkan pemukiman atau
perumahan dengan dimensi kecil dengan radius kawasan yang terjangkau pejalan
kaki atau pengguna sepeda.

Gambar 3.2. Jalan Pedestrian di Jalan Thamrin, Jakarta.


Sumber : teguhgigoaryanto.wordpress.com

| Page
3.2.5 Transportasi Kawasan
Perpindahan manusia di seputar kawasan permukiman, perumahan atau
bagian kota sebaiknya diakomodasi seoptimal mungkin dengan jenis transportasi
yang tidak menggunakan bahan bakar minyak. Jalur pedestrian, jalur sepeda
perlu disediakan secara memadai dari sisi dimensi dang kenyamanan pengguna.
Jalur transportasi, baik jalan kendaraan, jalur sepeda, jalur pedestrian,
perlu diteduhi dengan pohon-pohon pelindung sehingga pengguna jalan ataupun
jalur pedestrian telindung dari sengatan matahari. Di sisi lain pemanasan
terhadap perkerasaan dan jalur kendaraan akibat radiasi matahari dapat
diminimalkan, sehingga efek heat island atau pemanasan juga dapat
diminimalkan.

Gambar 3.3. Jalur Pedestrian di Jalan Ganesha, Bandung.


Sumber : sampahbandung.blogspot.com

| Page
3.2.6 Penghematan Energi: Rancangan Hemat Energi
Dalam hal ini, konservasi atau penghematan energi yang dibicarakan
lebih mengerah kepada penghematan oprasional kawasan dan bangunan.
Rancangan dan tata letak massa bangunan disuatu kawasan secsara menyeluruh.
Orientasi bangunan, arah hadapan bangunan, mempengaruhi tingkat kenyamanan
fisik serta konsumsi energi. Demikian pula Jarak antar bangunan atau fungsi
yang saling terkait akan mempengaruhi konsumsi energi bagi perpindahan
manusia atau transportasi dari satu tempat ke tempat lain.
Prinsip utama dalam menurunkan suhu (panas) di dalam rumah adalah
mengurangi perolehan panas (heat gain) radiasi matahari yang jatuh mengenai
bangunan, pengurangan radiasi matahari ini dapat melalui pembayangan
bangunan lain disekitar, atau dengan pembayangan pohon besar di sekitar rumah.
Beberapa cara yang digunakan untuk penghematan energi:
1. Meminimalkan Perolehan Panas Matahari
Meminimalkan perolehan panas matahari dapat dilakukan dengan
beberapa cara. Pertama, menghalangi radiasi matahari langsung pada
dinding-dinding transparan yang didapat mengakibatkan terjadinya
efek rumah kaca, yang berarti akan menimbulkan suhu dalam
bangunan. Kedua, mengurangi transmisi panas dari dinding-dinding
masif yang terkena radiasi matahari langsung dengan melakukan
penyelesaian rancangan tertentu, misalnya:
Membuat dinding lapis (berongga) yang diberi ventilasi pada
rongganya
Menempatkan ruang-ruang service (tangga, toilet, pantry,
gudang, dan sevagainya) pada sisi-sisi jatuhnya radiasi
matahari langsung.\
Memberi ventilasi pada ruang-ruang antara atap dan langit-
langit.

| Page
Gambar 3.4. Matahari memancarkan radiasi panasnya dan
sebagian akan diserap bangunan
Sumber : fisika-bangunan.html

2. Orientasi Bangunan Utara-Selatan (Memanjang Timur-Barat)


Semakin tebal dinding, Fluktuasi semakin kecil, karena kondisi udara
di dalam bangunan semakin stabil. Efek orientasi bangunan terhadap
suhu udara di dalam bangunan juga tampak jelas. Suhu ruang rata-rata
pada sisi dinding timur-barat lebih tinggi dibandingkan suhu ruang
pada sisi selatan. Perbedaan suhu ruang rata-rata timur-barat dengan
sisi selatan menapai hampir 1C untuk dinding tipis (10cm) dan
lebih1,5C untuk dinding tebal (20cm).

Gambar 3.5. Orientasi Bangunan


Sumber : www.slideshare.net

| Page
3. Organisasi Ruang: Aktivitas/Ruang Utama Diletakan di Tengah
Bangunan, Diapit oleh Ruang-ruang Penunjang/Servis di Sisi Timur-
Barat.
4. Memaksimalkan Pelepasan Panas
5. Meminimalkan Radiasi Panas dari Plafond
Untuk meminimalkan radiasi panas yang berasal dari plafond, perlu
diusahakan agar ruang atap, yakni ruang antara penutup atap dan
langit-langit diberi ventilasi semaksimal mungkin.
Gambar 3.6. Ventilasi Atap

Sumber : kaskus.co.id

6. Hindari Radiasi Matahari Memasuki bangunan atau Mengenai Bidang


Kaca
7. Memanfaatkan Radiasi Matahari Tidak Langsung untuk Menerangi
Ruang Dalam

| Page
Untuk menerangi ruang, usahakan mengambil cahaya langit bukan
cahaya langsung matahari.
Gambar 3.7. Sky Light Plafond
Sumber : Homediarymagazine

8. Optimalkan Ventilasi Silang (untuk Bangunan non-AC)


Jika ruang tidak menggunakan AC, usahakan agar terjadi aliran udara
yang menerus (ventilasi silang) di dalam rumah, terutama bagi ruang-
ruang yanng dirasa panas.
Gambar 3.8.Ventilasi Silang

Sumber : korban-demokrasi.blogspot.com

9. Warna dan Tekstur Dinding Luar Bangunan


Warna terang cenderung memantulkan panas, sementara itu warna
gelap lebih menyerap panas. Dinding luar dan atap yang banyak

| Page
menerima radiasi matahari lebih baik berwarna terang sehingga tidak
memberikan tambahan panas kedalam bangunan.
10. Rancangan Ruang Luar
Meminialkan penggunaan mateial keras (beton,aspal) untuk menutup
permukaan halaman, taman atau parkir tanpa adanya peneduh.
Gambar 3.9. Penghijauan Ruang Luar

Sumber : novarina.wordpress.com

3.2.7 Material Bangunan


Material terbarukan seperti halnya kayu, bambu sesungguhnya
merupakan pilihan yang baik ditinjau dari sisi keberlanjutan karena ditanam
kembali.
1. Material Terbarukan
Material yang dapat diperbarui (Renewable) mengarah ke material
yang berasal dari vegetasi yang dapat ditumbuhkan, seperti kayu,
bambu, dan daun.
2. Penggunaan Material Bekas (Reuse Materials)
Material teuse merupakan material bekas pakai, dari pembongkaran
struktur atau bangunan.
3. Daur Ulang Material
Sejumlah material dapat di daur ulang untuk menghasilkan material
yang sama atau material yang berbeda. Material berbahan baku besi,
logam atau plastik dapat dilebur untuk membuat bahan bangunan
sejenis atau bahan yang lain.
4. Material Sehat Tidak Mengontaminasi Lingkungan

| Page
Material sehat adalah material yang tidak menimbulkan masalah bagi
kesehatan manusia dalam waktu pendek maupin panjang.

3.2.8 Peresapan Air Hujan


Dalam konsep arsitektur hijau, kemampuan lahan untuk meresap
air hujan menjadi salah satu tolak ukur. Kemudahan air hujan meresap
kedalam tanah dengan cepat akan membantu konservasi air tanah dan
sekaligus mengurangi kemungkinan terjadinya banjir di kawasan itu atau
dikawasan sekitarnya. Untuk perkerasan permukaan tanah disekitar
bangunan harus diminimalkan. Direkomendasikan menggunakan material
conblock berlubang atau grassblock untuk melapis permukaan lahan
parkir.

3.2.9 Meminimalkan Pemanasan Kawasan


Kawasan terbangun cendrung memiliki suhu udara yang lebih
tinggi dibandingkan kawasan alamiah yang ditumbuhi vegetasi, pohon,
perdu atau rumput. Diperlukan usaha melalui rancangan arsitektur
bangunan maupun rancangan luar agar pemanasan kawasan ini dapat
diminimalkan.
1. Penghijauan Kawasan
Penghijauan kawasan diperlukan untuk mendukung
tercapainya arsitektur hijau. Kawasan yang hijau, sebagian
besar wilayahnya ditutup dengan vegetasi, seperti tumbuhan,
pohon, perdu, dan rumput cenderung memiliki suhu rata-rata
rendah. Vegetasi mampu menurunkan suhu kawasan
2. Penghijauan Atap Bangunan
Penghijauan atap atau atap hijau (green roofs) merupakan
salah satu cara untuk mengurangi pemanasan bangunan
bangunan pemanasan kawasan. Penghijauan atap atau sering
disebut atap bervegetasi. Seandainya penutup atap tertutup
vegetasi, radiasi matahari akan tertahan oleh vegetasi dan suhu
lingkungan tidak akan naik.
3. Perkerasan Muka Tanah
Meminimalkan penggunaan material keras (beton, aspal)
untuk menutup permukaan halaman, taman atau parkir tanpa

| Page
adanya peneduh. Material keras yang terkena radiasi matahari
langsung akan menaikan ruangan di dalam bangunan panas.
4. Meminimalkan Efek Heat Urban Island
Matahari memancarkan panasnya melalui radiasi ke
permukaan bumi. Implikasi radiasi matahari ke permukaan
bumi berbeda sesuai dengan perbedaan karakter permukaan
tanah.19

19 Penghantar pemahaman arsitektur hijau di indonesia, tri harsono karyono, rajawali pers, jakarta hal 133-191

| Page
BAB IV
TINJAUAN WILAYAH

4.1 Tinjauan Umum Daerah Istimewa Yogyakarta


4.1.1 Letak Geografis
Daerah Istimewa Yogyakarta (D.I.Y) adalah sebuah provinsi di Indonesia
yang terletak di bagian selatan Pulau Jawa. Secara geografis provinsi DIY
merupakan salah satu provinsi yang berada di pulai Jawa bagian tengah memilki
luas 3.185 ,80 km2 atau sekitar 0,17% dari luas negara Indonesia. Batas -batas
wilayah Yogyakarta adalah sebagai berikut :

1.Batas bagian Selatan : Lautan Indonesia


2.Batas bagian Timur Laut : Kabupaten Klaten
3.Batas bagian Tenggara : Kabupaten Wonogiri
4.Batas bagian Barat : Kabupaten Purworejo
5.Batas bagian Barat Laut : Kabupaten Magelang

Gambar 4.1. Peta Batas Wilayah Yogyakarta

Sumber:
https://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Peta_seri_DIY_AA_2007.png

DIY terletak di bagian tengah-selatan Pulau Jawa, secara geografis


terletak pada 8 30' - 7 20' Lintang Selatan, dan 109 40' - 111 0' Bujur Timur.
Berdasarkan bentang alam, wilayah DIY dapat dikelompokkan menjadi empat
| Page
satuan fisiografi, yaitu satuan fisiografi Gunungapi Merapi, satuan fisiografi
Pegunungan Sewu atau Pegunungan Seribu, satuan fisiografi Pegunungan Kulon
Progo, dan satuan fisiografi Dataran Rendah.
Dalam hal administrasi pemerintahan, Propinsi D.I Yogyakarta terbagi
dalam 4 Kabupaten dan 1 kota. Administrasi pemerintahan kabupaten dan kota
ini terdiri dari 75 kecamatan, 438 desa/kelurahan.
Gambar 4.2. Peta Daerah Istimewa Yogyakarta

sumber : http://dppka.jogjaprov.go.id/peta-diy.html

4.1.2 Kedudukan Administratif Wilayah


Dalam hal administrasi pemerintahan, Propinsi D.I Yogyakarta terbagi
dalam 4 Kabupaten dan 1 kota. Administrasi pemerintahan kabupaten dan kota
ini terdiri dari 75 kecamatan, 438 desa/kelurahan.

Table 4.1 Luas Daerah Iatimewan Yogyakarta berdasarkan Kabupaten

| Page
Sumber : Buku Profil Penataan Ruang Provinsi DIY

Gambar 4.3. Luas Daerah Iatimewan Yogyakarta berdasarkan kabupaten


Sumber : Buku Profil Penataan Ruang Provinsi DIY

Table 4.2. Jumlah Kecamatan, Keluraahan/ Desa dan Luas daerah menurut
Kab/Kota di provinsi DIY
Sumber : Buku Profil Penataan Ruang Provinsi DIY

| Page
4.1.3 Topografi Daerah Istimewa Yogyakarta
Sebagian besar wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta atau sebesar
65,65% wilayah terletak pada ketinggian antara 100-499 m dari permukaan laut,
28,84% wilayah dengan ketinggian kurang dari 100 meter, 5,04% wilayah
dengan ketinggian antara 500-999 m, dan 0,47% wilayah dengan ketinggian di
atas 1000 m. Berdasarkan satuan fisiografis, Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri
atas:

1. Satuan Pegunungan Selatan, seluas 1.656,25 km, ketinggian 150-700


m, terletak di Kabupaten Gunungkidul (Pegunungan Seribu), yang
merupakan wilayah perbukitan batu gamping (limestone) yang kritis,
tandus, dan selalu kekurangan air. Pada bagian tengah berupa dataran
Wonosari basin.Wilayah ini merupakan bentang alam solusional
dengan bahan batuan induk batu gamping, yang mempunyai
karakteristik lapisan tanah dangkal dan vegetasi penutup yang relatif
jarang;

2. Satuan Gunung Berapi Merapi, seluas 582,81 km, ketinggian 80-


2.911 m, terbentang mulai dari kerucut gunung api hingga dataran
fluvial Gunung Merapi, meliputi daerah Kabupaten Sleman, Kota
Yogyakarta, dan sebagian Kabupaten Bantul, serta termasuk bentang
alam vulkanik. Daerah kerucut dan lereng Gunung Merapi merupakan
hutan lindung dan sebagai kawasan resapan air;
3. Dataran rendah antara Pegunungan Selatan dan Pegunungan Kulon
Progo seluas 215,62 km, ketinggian 080 m, merupakan bentang alam
fluvial yang didominasi oleh dataran Alluvial. Membentang di bagian
selatan DIY mulai Kabupaten Kulon Progo sampai Kabupaten Bantul
yang berbatasan dengan Pegunungan Seribu. Daerah ini merupakan
wilayah yang subur. Bentang alam lain yang belum digunakan adalah
bentang alam marine dan aeolin yang merupakan satuan wilayah
pantai yang terbentang dari Kabupaten Kulon Progo sampai Bantul.
Khusus Pantai Parangtritis, terkenal dengan laboratorium alamnya
berupa gumuk pasir. Pegunungan Kulon Progo dan Dataran Rendah
Selatan seluas 706,25 km, ketinggian 0572 m, terletak di Kabupaten
Kulon Progo. Bagian utara merupakan lahan struktural denudasional
| Page
dengan topografi berbukit yang mempunyai kendala lereng yang
curam dan potensi air tanah yang kecil.
Dilihat dari jenis tanah, dari 3.185,80 km luas Daerah Istimewa
Yogyakarta, 33,05% merupakan jenis tanah Lithosol, 27,09% merupakan tanah
Regosol, 12,38% tanah Lathosol, 10,97% tanah Grumusol, 10,84% tanah
Mediteran, 3,19% Alluvial dan 2,47% adalah tanah jenis Rensina.

Gambar 4.4. Peta Daerah Yogyakarta


Sumber : http://jogjaprov.go.id/

4.1.4 Kondis Klimatologis


Suhu udara rata-rata per bulan di Propinsi Yogyakarta relatif sama.
Adapaun suhu udara minimum mencapai 22,3C dan maksimum mencapai 32,7
C. Lebih lanjut dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Table 4.3. Suhu Udara Daerah Yogyakarta

| Page
Sumber : Buku Profil Penataan Ruang Provinsi DIY

Curah hujan rata-rata perbulan di D.I Yogyakarta menurut kabupaten/kota


yang paling tinggi adalah kota Yogyakarta. untuk lebih lanjut data curah hujan
dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Table 4.4. Curah Hujan Wilayah Yogyakarta


Sumber : Buku Profil Penataan Ruang Provinsi DIY

| Page
4.1.5 Kepadatan Penduduk
Berdasarkan hasil proyeksi penduduk dari SP2010, jumlah penduduk DIY tahun
2013 tercatat 3.594.854 jiwa, dengan persentase jumlah penduduk laki-laki 49,40 persen
dan penduduk perempuan 50,60 persen. Menurut daerah, persentase penduduk kota
mencapai 66,09 persen dan penduduk desa mencapai 33,91 persen. Pertumbuhan
penduduk pada tahun 2013 terhadap tahun 2010 mencapai 0,76 persen, meningkat
dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya, yakni 0,82 persen. Berikut
merupakan tabel jumlah penduduk menurut kabupaten/ kota D.I. Yogyakarta :

Table 4.5. Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/ Kota D.I. Yogyakarta


Sumber : Badan Pusat D.I. Yogyakarta Tahun 2014

Dengan luas wilayah 3.185,80 km2, kepadatan penduduk di DIY tercatat


1.128 jiwa per km2. Kepadatan tertinggi terjadi di Kota Yogyakarta yakni 12.241
jiwa per km2 dengan luas wilayah hanya sekitar satu persen dari luas DIY.
Sedangkan Kabupaten Gunungkidul yang memiliki wilayah terluas mencapai
46,63 persen memiliki kepadatan penduduk terendah yang dihuni rata-rata 467
jiwa per km2.
Berikut tabel kepadatan penduduk D.I. yogyakarta :

| Page
Tabel 4.6. Kepadatan Penduduk D.I. Yogyakarta
Sumber : Badan Pusat D.I. Yogyakarta Tahun 2014

4.2 Analisis Pemilihan Tapak


Proses pemilihan tapak untuk Kompleks Wisata Kuliner di D.I.
Yogyakarta melalui tahapan sebagai berikut : pemilihan wilayah, pemilihan
kawasan, pemilihan lokasi, dan terakhir baru ditentukan tapak yang akan
digunakan. Pemilihan wilayah adalah pemilihan wilayah kecamatan di kabupaten
Sleman yang memenuhi persyaratan administratif untuk proyek ini. Pemilihan
lokasi pada kawasan terpilih dilakukan untuk menentukan lokasi di dalam
kawasan-kawasan tersebut yang memiliki aksesbilitas yang baik untuk dicapai
dari lokasi-lokasi lain di Daerah Istimewa Yogyakarta. Pemilihan tapak pada
lokasi-lokasi yang memenuhi criteria dilakukan berdasarkan kemampuan
memenuhi kebutuhan bangunan dan keunikan tapak.

4.2.1 Kriteria Pemilihan Wilayah


Site yang akan dipilih sebagai kompleks wisata kuliner ini harus
memenuhi kriteria yang disesuaikan dengan rencana pengembangan
daerah dan kompleks wisata kuliner ini yakni daerah pengembangan
pariwisata, perdagangan dan pangan.

| Page
Berdasarkan pembagian daerahnya, rencana pengembangan
Daerah Istimewa Yogyakarta dipisahkan sesuai pembagian kabupaten
dan kota madyanya. Adapun rencana pengembangan daerah baik di
kabupaten atau di kota madyany adalah sebagai berikut:
a. Kota Yogyakarta : diarahkan untuk rencana pengembangan
pariwisata, pendidikan, perdagangan, dan perumahan.
b. Kabupaten Sleman : diarahkan untuk rencana pengembangan
pertanian, pangan, industri dan pariwisata, holtikultura,
perdagangan, perumahan dan pendidikan.
c. Kabupaten Bantul : diarahkan untuk rencana pengembangan
pertanian, perdagangan, dan pariwisata.
d. Kabupaten Gunung Kidul : diarahkan untuk rencana
pengembangan tenaga kerja, pertanian, ternak, perdagangan,
kerajinan, dan pariwisata.
e. Kabupaten Kulon Progo : diarahkan untuk rencana
pengembangan holtikultura, pertanian, pertambangan,
perdagangan, industri, dan pariwisata.
Kriteria yang harus dipenuhi dalam pemilihan lokasi untuk
pembangunan kompleks wisata kuliner ini adalah:

1. Site berada pada area yang mudah untuk diakses


dan ditemui.

2. Jalur menuju ke site merupakan jalur jalur strategis


( Jalan primer atau jalan sekunder.

3. Site memiliki luas minimal satu hektar.

4. Kepadatan penduduk.

5. Kedekatan dengan pusat kota.

6. Lokasi site berada dalam wilayah Rencana Umum


Tata Ruang D.I. Yogyakarta yang merupakan

| Page
daerah pengembang pariwisata, perdagangan dan
pangan.

7. Ketersedian jaringan listrik, telpon, air, dan limbah.

8. Dapat dijangkau dengan fasilitas umum.

4.2.2 Lokasi Terpilih


Dari kriteria yang sudah dijabarkan diatas, maka lokasi yang dipilih
sebagai lokasi pembangunan kompleks wisata kuliner ini adalah kabupaten
Sleman.
Gambar 4.5. Peta Kabupaten Sleman

Sumber : http://jogjaprov.go.id/

4.3 Tinjauan Umum Sleman


4.3.1 Letak Geografis
Secara Geografis Kabupaten Sleman terletak diantara 110 33 00
dan 110 13 00 Bujur Timur, 7 34 51 dan 7 47 30 Lintang Selatan.

| Page
Wilayah Kabupaten Sleman sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten
Boyolali, Propinsi Jawa Tengah, sebelah timur berbatasan dengan
Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah, sebelah barat berbatasan
dengan Kabupaten Kulon Progo, Propinsi DIY dan Kabupaten Magelang,
Propinsi Jawa Tengah dan sebelah selatan berbatasan dengan Kota
Yogyakarta, Kabupaten Bantul dan Kabupaten Gunung Kidul, Propinsi
D.I.Yogyakarta. Luas Wilayah Kabupaten Sleman adalah 57.482 Ha atau
574,82 Km2 atau sekitar 18% dari luas Propinsi Daerah Istimewa
Jogjakarta 3.185,80 Km2,dengan jarak terjauh Utara Selatan 32
Km,Timur Barat 35 Km.

Gambar 4.6. Peta Kabupaten Sleman


Sumber : http://www.slemankab.go.id/profil-kabupaten

4.3.2 Kedudukan Administratif Wilayah


Luas Wilayah Kabupaten Sleman adalah 57.482 Ha atau 574,82
Km2 atau sekitar 18% dari luas Propinsi Daerah Istimewa Jogjakarta
3.185,80 Km2,dengan jarak terjauh Utara Selatan 32 Km,Timur Barat

| Page
35 Km. Secara administratif terdiri 17 wilayah Kecamatan, 86 Desa, dan
1.212 Dusun.

Table 4.7. Kepadatan Penduduk


Sumber:http://www.slemankab.go.id/profil-kabupaten-sleman

4.3.3 Topografi Wilaya Sleman


Kabupaten Sleman keadaan tanahnya dibagian selatan relatif datar
kecuali daerah perbukitan dibagian tenggara Kecamatan Prambanan dan
sebagian di Kecamatan Gamping. Makin ke utara relatif miring dan
dibagian utara sekitar Lereng Merapi relatif terjal serta terdapat sekitar
100 sumber mata air. Hampir setengah dari luas wilayah merupakan tanah
pertanian yang subur dengan didukung irigasi teknis di bagian barat dan
selatan. Topografi dapat dibedakan atas dasar ketinggian tempat dan
kemiringan lahan (lereng).
Ketinggian wilayah Kabupaten Sleman berkisar antara < 100 sd
>1000 m dari permukaan laut. Ketinggian tanahnya dapat dibagi menjadi
tiga kelas yaitu ketinggian < 100 m, 100 499 m, 500 999 m dan >
1000 m dari permukaan laut. Ketinggian < 100 m dari permukaan laut

| Page
seluas 6.203 ha atau 10,79 % dari luas wilayah terdapat di Kecamatan
Moyudan, Minggir, Godean, Prambanan, Gamping dan Berbah.
Ketinggian > 100 499 m dari permukaan laut seluas 43.246 ha atau
75,32 % dari luas wilayah, terdapat di 17 Kecamatan. Ketinggian > 500
999 m dari permukaan laut meliputi luas 6.538 ha atau 11,38 % dari luas
wilayah, meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem dan Cangkringan.
Ketinggian > 1000 m dari permukaan laut seluas 1.495 ha atau 2,60 %
dari luas wilayah meliputi Kecamatan Turi, Pakem, dan Cangkringan.
Hasil analisa peta yang berupa data kemiringan lahan
dogolongkan menjadi 4 (empat) kelas yaitu lereng 0 2 %; > 2 15 %; >
15 40 %; dan > 40 %. Kemiringan 0 2 % terdapat di 15 (lima belas )
Kecamatan meliputi luas 34.128 ha atau 59,32 % dari seluruh wilayah
lereng, > 2 15 % terdapat di 13 (tiga belas ) Kecamatan dengan luas
lereng 18.192 atau 31,65 % dari luas total wilayah. Kemiringan lahan >
15 40 % terdapat di 12 ( dua belas ) Kecamatan luas lereng ini sebesar
3.546 ha atau 6,17 % , lereng > 40 % terdapat di Kecamatan Godean,
Gamping, Berbah, Prambanan, Turi, Pakem dan Cangkringan dengan luas
1.616 ha atau 2,81 %.

Table 4.8. Ketinggian Wilayah Kabupaten Sleman

| Page
Sumber : Dinas Pengendalian Pertanahan Daerah Kabupaten Sleman

4.3.4 Kondisi Klimatologi Wilayah Sleman


Wilayah Kabupaten Sleman termasuk beriklim tropis basah
dengan musim hujan antara bulan Nopember April dan musim kemarau
antara bulan Mei Oktober. Pada tahun 2000 banyaknya hari hujan 25
hari terjadi pada bulan maret, namun demikian rata-rata banyaknya curah
hujan terdapat pada bulan februari sebesar 16,2 mm dengan banyak hari
hujan 20 hari.

Adapun kelembaban nisbi udara pada tahun 2000 terendah pada


bulan agustus sebesar 74 % dan tertinggi pada bulan maret dan nopember
masing-masing sebesar 87 %, sedangkan suhu udara terendah sebesar

| Page
26,1 derajad celcius pada bulan januari dan nopember dan suhu udara
yang tertinggi 27,4 derajad celcius pada bulan september.20

4.3.5 Kepadatan Pendudukan


Jumlah penduduk pada tahun 2011 tercatat sebanyak 1.125.369
jiwa. Penduduk laki-laki berjumlah 559.302 jiwa (49,70%), perempuan
566.067 jiwa (50,30%) dengan pertumbuhan penduduk sebesar 0,73%
dengan jumlah Kepala Keluarga sebanyak 305.376.

20 www.slemankab.go.id/profil-kabupaten-sleman/geografi/topografi

| Page
Table 4.9. Jumlah Penduduk Kabupaten Kab. Sleman Menurut
Kecamatan Th. 2011.

Sumber :http://www.slemankab.go.id/

4.3.6 Kriteria Pemilihan Kawasan


Kriteria kawayasan yang akan digunakan untuk pembangunan
Kompleks Wisata Kuliner ini adalah sebagai berikut:

a. Memiliki jalur/akses utama antara yang menghubungkan


Yogyakarta dengan dengan kota lain.

b. Memiliki jalur utama yang menghubungkan antara


kabupaten Sleman dengan kabupaten-kabupaten yang
lainnya.

c. Berada pada wilayah dengan tingkat kepadatan tinggi.

d. Memiliki kedekatan dengan pusat transportasi seperti


bandara, Stasiun dan Terminal.

Berdasarkan kriteria diatas kecamatan yang potensial


adalah kecamatan Gamping, Depok, Godean, dan Berbah.
Melalui pertimbangan kriteria diatas maka dari beberapa
kecamatan yang paling tepat untuk mendirikan proyek Kompleks
Wisata kuliner adalah kecamatan Depok. Hal yang
dipertimbangkan dalam pemilihan kawasan adalah sebagai
berikut:

a. Memiliki jalur utama yang menghubungkan antara


Kota Yogyakarta dengan Surakarta (jl. Laksada
Adisucipto/jl Solo)

b. Berada dekat dengan pusat keramaian.

| Page
c. Berada dekat dengan pusat trasnportasi seperti
bandara udara Adi Sucipto, dan Stasiun
Lempuyangan.

d. Memiliki banyak selter Trans Jogja.

4.4 Tinjauan Umum Kecamatan Depok


4.4.1 Letak Geografis
Kecamatan depok memiliki luas mencapai 2.687, 6485 Hektar.
Kecamatan Depok terdiri dari 3 desa yaitu desa Caturtunggal, desa
Maguwoharjo, dan desa Condong Catur. Batas-batas kecamatan Depok adalah
sebagai berikut:

a. Batas Utara : Kecamatan Ngaglik Kabupaten


Sleman

b. Batas Selatan : Kecamatan Gondokusuman


Kota Yogyakarta dan Kecamatan Banguntapan
Kabupaten Bantul

c. Batas Barat : Kecamatan Mlati Kabupaten Sleman

d. Batas Timur : Kecamatan Kalasan Kabupaten


Sleman21

Gambar 4.7. Peta Kecamatan Depok Kabupaten


Sleman
Sumber:https://infonusa.wordpress.com/2015/03/14/kota-depok/

4.4.2 Potensi Kecamatan Depok


Kecamatan Depok dan Kecamatan Pakem menyumbang
kontribusi pendapatan daerah terbesar pada sektor pedangan, restoran
dan hotel. Hal ini dipengaruhi karena Kecamatan Depok merupakan
pusat aktivitas perdagangan dan jasa & restoran. Pada kecamatan Depok
21 depokkec.slemankab.go.id/profile/monografi

| Page
terdapat sebuah landmark kawasan yang sangat mempengeruhi kegiatan
perekonomian kabupaten sleman. Yang menjadi landmark wilayah ini
adalah Plaza Ambarukmo (Amlplas). Adanya keberadaan Amplas ini
mebuat keadaan ekonomi wilayah ini semakin tinggi. Selain itu,
kecamatan depok juga memiliki banyak hotel, restorant?tempat makan,
dan beberapa perguruan tinggi. Keberadaan berbagai hotel, restorant dan
perguruan tinggi tersebut menghadirkan ribuan pendatang, pelajar dan
mahasiswa yang berdomisili di daerah ini.

4.4.3 Kriteria Pemilihan Tapak


Kriteria mutlak:
1. Memiliki luas lahan minimal 3.000 m
2. Memiliki permeabilitas yang cukup tinggi (mudah
dicapai dengan berjalan kaki, indikator akses menuju
dan dari tapak).
Kriteria Tidak Mutlak:
1. Dekat dengan pusat pertumbuhan perkotaan berjarak
kurang lebih 7km atau dapat ditempuh kurang lebih
jam.

| Page
2. Mudah dikenali keberadaannya (indikator: visibilitas
dari jalan)
3. Dekat dengan jalan utama
4. Dekat dengan fasilitas sosial (kesehatan, ekonomi,
dan pendidikan)
5. Memiliki view alam yang baik
Berdasarkan kriteria diatas maka site yang paling potensial berada
di JL. Laksada Adisucipto yang merupakan salah satu jalur utama
ekonomi Yogyakarta dan Sleman. Site tersebut sangat potensial karena
berada di kawasan padat penduduk, kawasan bisnis, dan berada didalam
kawasan pendidikan. Keberadaan Pusat perbelanjaan, hotel,
Restaurant/tempat makan dan beberapa perguruan tinggi memberi
pengaruh positif kawasan tersebut.
Kawasan tersebut yang berada di pinggir perkotaan dan jalur
lintas provinsi yakni Jl.Laksada Adisucipto akan memberi dampak
posistif bagi pengguna nantinya. Secara tidak langsung jika site berada
pada Jalur lintas provinsi, maka potensi untuk didatangi oleh pendatang
dari luar daerah atapun masyarakat yang sekdar melintasi jalur tersebut.

Gambar 4.8. Lokasi tapak

| Page
Sumber: Google Earth

Site merupakan lahan yang berada pada sebelah utara jl. Laksada
Adisucipto. Site merupakan lahan yang pada sisi selatan site terdapat
pedagang kaki lima (pkl). Luas site keseluruhan 7.100 m. Pada radius
2 km terdapat beberapa perguruan tinggi dan instasi pendidikan lainnya.
Sistem drainase sekitar site telah ditata dengan baik. Hal tersebut dapat
dilihat dari adanya selokan yang ada disisi timur, barat dan selatan site.
Batas utara site adalah perumahan dan hotel, sebelah timur terdapat hotel
ambarukmo dan rumah kapolda, batas sebelah selatan berbatasan
langsung dengan jl.Laksada Adisucipto km 6.

BAB 5
ANALISIS PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

5.1 Analisis Perancangan Kompleks Wisata Kuliner


5.1.1 Analisis Sasaran Pengguna
Perancangan Kompleks Wisata Kuliner ditujukan untuk memfasilitasi
kebutuhan akan wisata kuliner dan wisata rekreasi untuk wilayah di
D.I.Yogyakarta dan sekitarnya. Perancangan yang menyeluruh dengan
kelengkapan fasilitas inti dan pendukung, akan melibatkan banyak pihak sebagai
penggunan bangunan ini.

| Page
Tabel 5.1. Identifikasi pelaku

Jenis Pelaku Pelaku


Building Maneger
Accounting
- Bagian Wisata kuliner
- Bagian Rekreasi Pelengkap
Oprasional
- Petugas Informasi
- Front Office
Pengelola
- Petugas Keamanan
- Petugas Perawatan Bangunan dan Taman
- Petugas Administrasi
- Petugas Kebersihan
Marketing dan Promosi
- Staf Pemasaran Wisata Kuliner
- Staf Pemasaran Rekreasi Pelengkap
Semua Umur
- Pengunjung yang datang khusus wisata kuliner
Pengunjung
- pengunjung yang datang untuk sekedar
berekreasi
Penyewa
Penyewa atau Pedagang
- Para Pedagang Kaki Lima (PKL)
Retail
- Pedagang Makanan
Sumber: Analisis Penulis

5.2 Analisis Fungsional


Analisis Fungsi meliputi pembahasan yang berkaitan dengan fungsi
utama bangunan sebagai wadah kegiatan pengguna bangunan. Analisis ini
dilakukan agar ruang dalam dan ruang luar bangunan yang dirancang sebagai
wadah bagi para pelaku yang beraktifitas digunakan secara tepat dan tidak
berlebihan sehingga bangunan digunakan sesuai dengan fungsi.

5.2.1 Analisis Kegiatan


Analisis kegiatan merupakan rangkai dan sistem yang mana
penulis mempertimbangkan kegiatan-kegiatan yang akan berlangsung
pada rancangan yang akan dibuat.

5.2.1.1 Pengelompokan dan Jenis Kegiatan


A. Pengunjung

Tabel 5.2. Identifikasi kegiatan pengunjung

| Page
Pelaku Jenis Kegiatan Lingkup Kegiatan
Datang
Parkir Sirkulasi
Pulang
Memesan makanan
Melihat jajanan
Makan
wisata kuliner
Minum
Nongkrong
Pengunjung Membayar Makanan
Istirahat
Bermain
Mendengarkan Musik Rekereasi
Menyaksikan
pertunjukan
Pergi Ke Toilet
Cuci Tangan
Service
Ambil Uang
ibadah

Sumber: Analisis Penulis

B. Pengelola

Tabel 5.3. Analisis kegiatan pengelola

Pelaku Jenis Kegiatan Lingkup Kegiatan


Datang
Parkir Sirkulasi
Pulang
Mengisi Presensi
Mempersiapkan pekerjaan
Pengelola Mengurus administrasi
Promosi Kompleks Wisata kulner
Pengelolaan
Bekerja
Menjaga Keamanan
Mengurus Kebersihan Kompleks
Merawat Vegetasi

| Page
Mencari Pengisi pertunjukan seni
Melihat makanan
Makan Istirahat
Minum
Pergi ke Toilet
Cuci tangan Service
Ambil Uang

Sumber: Analisis Penulis

C. Penyewa Retail

Tabel 5.4. Analisis kegiatan penyewa retail

Pelaku Jenis Kegiatan Lingkup Kegiatan


Datang
Parkir Sirkulasi
Pulang
Mempersiapkan Retail
Menjaga Retail
Memasak Makanan
Membuat minuman
Menawarkan Makanan Wisata Kuliner
Penyewa Retail Menawarkan Minuman
Melayani Pengunjung
Mebersihkan Retail
Memberisihkan Peralatan
Makan
Istirahat
Minum
Pergi ke toilet
Cuci Tangan Service
Ambil Uang

Sumber: Analisis penulis

5.2.1.2 Analisis Alur Kegiatan

A. Pengunjung/Konsumen/Pembeli

Pengunjung atau Konsumen atau pembeli merupakan


objek pelaku yang paling utama pada kompleks wisata kuliner ini.
Pengunjung yang datang menginginkan pilihan makanan yang
berfariasi serta menginginkan suasana makan yang nyaman dan

| Page
menikmati pertunjukan yang telah disediakan . Aktivitas kegiatan
akan dimulai pada pukul 09.00 22.00. Berdasarkan tujuan
kedatangannya dibedakan menjadi empat tipe:

a. Pengunjung yang datang khusus untuk menikmati


wisata kuliner.
b. Pengunjung yang datang khusus bersantai menikmati
pertunjukan.
c. Pengunjung yang datang khusus untuk menikmati
wisata kuliner dan menikmati pertunjukan.

Gambar 5.1. Alur kegiatan pengunjung

B. Pengelola

Penelola merupakan orang yang bertugas sebagai


penyelenggara berjalannya seluruh kegiatan di dalam pusat
perbelanjaan.

| Page
Gambar 5.2. Struktur organisasi kompleks wisata kuliner

Dari struktur diatas, pengelola terdiri atas:

a. Manager

Manager adalah orang yang bertanggung jawab kepada owner


dan memimpin pengelolaan kawasan dan tempat secara
menyeluruh. Kegiatan yang dilakukan adalah memberikan
pengarahan kepada setiap unit kegiatan pengelolaan Kompleks
Wisata Kuliner.

b. Bagian Akuntan

Bagian pengelolaan sistem keuangan perusahaan termasuk


bertanggung jawab terhadap pengembalian modal perusahaan,
yang biasanya akuntan ini dibantu oleh staff keuangan.

c. Bagian Oprasional

Bagian yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaaan dan


perawatan bangunan dan kawasan serta pengelolaan
perparkiran dan keamanan.

d. Devisi Pemasaran dan Promosi

Bagian pengelolaan yang bertanggung jawab atas retai-retail


yang telah disediakan dengan melakukan promosi kepada
| Page
calon penyewa secara langsung maupun tidak langsung.
Bagian ini bertanggung jawab memasarkan Kompleks Wisata
Kuliner sehingga masyarakat memiliki kecenderungan
menjadikannya sebagai orientasi kunjungan.

o Alur Kegiatan Pelaku


a. Manager

Gambar 5.3. Alur kegiatan maneger

b. Bagian Akuntan

Gambar 5.4. Alur kegiatan akuntan

c. Bagian Oprasional
- Cleaning Service
- Bagian Keamanan

Gambar 5.5. Alur kegiatan Cleaning Service

| Page
Gambar 5.6. Alur kegiatan staf keamanan

d. Bagian Pemasaran dan Promosi

Gambar 5.7. Alur kegiatan bagian pemasaran

C. Pedagan atau Penyewa

Pedagang atau penyewa adalah orang yang membeli atau


menyewa retail-retail yang telah di sediakan oleh Kompleks Wisata
Kuliner ini. Orang-orang yang membeli atau menyewa retail-retail ini
kemudian menjual kuliner yang mereka sediakan bagi pengunjung
Kompleks Wisata Kuliner ini. Aktifitas yang dilakukan adalah
mempersiapkan retail, mempersiapkan makanan yang akan di jual dan
menjaga jualan yang mereka sediakan. Jam kerja Kompleks Wisata
Kuliner ini adalaha pukul 08.00-22.00.

a. Penyewa/pedagang yang sifatnya menjual barang

Alur kegiatan:

Gambar 5.8. Alur kegiatan penyewa

b. Pelayan atau penjaga retail yang menjual makanan

| Page
Alur Kegiatan:

Gambar 5.9. Alur kegiatan pelayan atau penjaga retail

D. Pemasok

Pemasok adalah orang yang mengantar barang yang diperlukan


oleh retail-retail yang ada di Kompleks Wisata Kuliner.

Alur kegiatan:

Gambar 5.10. Alur kegiatan pemasok

5.2.2 Analisis Keruangan


Analisis keruangan dibutuhkan untuk mengetahui kebutuhan
tatanan dan juga pola ruang baik yang efesien, guna pencapaian kenyamanan dan
keselarasan terhadap fungsi dan kegiatan pada Komplek Wisata Kuliner ini.
Secara garis besar ruang-ruang pada Kompleks Wisata Kuliner ini dibagi menjadi
tiga zona ruang yaitu:

A. Ruang Publik
Ruang terbuka merupakan ruang untuk para pengunjung,
pengelola, maupun penjual bersosialisai atau berkumpul di
Kompleks Wisata Kuliner ini.

| Page
Toilet umum merupakan tempat untuk buang air kecil maupun
buang air besar yang dibutuhkan oleh setiap orang yang ada di
kompleks wisata kuliner.
Mushola merupakan tempat ibadah bagi umat muslim untuk
melakukan Sholat.

B. Ruang Privat
Kantor pengelola merupakan tempat dimana terjadi
pengelolaan kawasan.
Ruang Karyawan merupakan ruang yang digunakan untuk
bercengkramah oleh karyawan-karyawan yang bekerja di
kompleks wisata kuliner ini.

C. Ruang Service
Automathic Teller Machine (ATM) merupakan tempat dimana
orang melakukan kegiatan pengambilan uang dan melakukan
transaksi keuangan lainnya.
Ruang Jenset merupakan ruang yang menyediakan tenaga
listrik cadangan dimana dapat digunakan sewaktu-waktu
penyetor listrik utama padam.

5.2.2.1 Analisis Kebutuhan Ruang

Tabel 5.5. Analisis kebutuhan ruang

Unit Sub. Unit Ruang Jumlah Keterangan


Out door R. Sirkulasi Jalur 2 buah Sebagai ciri
Pedestrian Khas
Garden 1 buah
Street 2 buah Fungsi
Sirkulasi
kendaraan
Parkiran 2 buah
Motor
Parkiran 2 buah
Mobil
Toilet Out 4 buah Toilet
Door kawasan

| Page
Amphiteater 1 buah Fungsi
pertunjukan
Seni
Wisata Restoran 3 buah
Kuliner Cafe 4 buah
Area jajanan 15 buah
Kuliner Jogja 15 buah Relokasi PKL
Bakery 5 buah
Area Makan 2 buah
Rekreasi Ruang 2 buah
pelengkap merokok
Play Ground 1 buah
Perpusatakaa 1 buah
n mini
Tempat 2 buah Berfungsi
bersantai untuk
pengunjung
yang ingin
sekedar
nongkrong
Amphiteater 1 buah
Indoor Service area Lavatory 8 buah
Mushola 1 buah
ATM Center 4 buah
Area R. Building 1 buah
Pengelola Manager
R. 4 buah Akuntan dan
Accounting Staff
keuangan
R. Oprasional 4 buah Admin,
keamanan, dll
R. Marketing 2 buah
R. Promosi 2 buah
Sumber: Analisis penulis

Tabel 5.6. Analisis kebutuhan ruang kompleks wisata


kuliner

Unit Sub Unit Ruangan Jumlah Keterang


Restoran Area Pengunjung Area makan 1 buah
Area cuci tangan 3 buah
Lavatory 2 buah
Ruang Chef, Dapur 1 buah
pelayan, dll
Area Penyajian 1 buah

| Page
Area cuci 1 buah
Gudang alat 1 buah
Area sembako 1 buah
Kantor pengelola R.kasir 1 buah
R. manager 1 buah
Pantry 1 buah
Gudang Cleaning 1 buah
Lavatory 1 buah
Aneka jajanan Jajanan rakyat Bakpia 3 buah
Serabi solo 1 buah
Wajik 1 buah
Angkringan 4 buah
Kerak Telor 1 buah
Jajanan Anak Batagor 1 buah
Siomay 1 buah
Aneka es 2 buah
Aromanis 1 buah
Kantor Pengelola R. kasir 3 buah
Lavatory 2 buah
Kuliner Jogja Retail Kuliner Ayam Geprek 2 buah
Penyetan 2 buah
Gudeg 3 buah
Soto 2 buah
Prasmanan 2 buah
Bakso 2 buah
Sop-sopan 2 buah

Sumber: Analisis penulis

Gambar 5.7. Analisis kebutuhan ruang rekreasi

Unit Sub Unit Ruangan Jumlah Keterangan


R. merkok R. merokok Area 2 buah
merokok
Playground Playground Area 3 buah
bermain
anak
Area tunggu 2 buah
orang tua
Perpustakaan Perpustakaan Area buku- 1 buah
mini mini buku
Area Baca 1 buah
Gudang 1 buah
buku
Tempat Tempat Area 1 buah
| Page
bersantai bersantai nongkrong
Amphiteater Amphiteater Area 1 buah
pertunjukan
Area 1 buah
penonoton
Sumber: Analisis penulis

5.2.2.2 Besaran Ruang


Besaran ruang bertujuan untuk mendapatkan ruang gerak
sesuai kebutuhan kegiatan yang diwadahi. Dasar pertimbangan
dalam penentuan besaram ruang yaitu:

- Kegiatan yang ada di dalam fasilitas yang meliputi bentuk,


pola, dan cara kegiatan
- Jumlah pelaku kegiatan ( daya tampung ruang )
- Besaran dan presentase gerak pelaku kegiatan

Tabel 5.8. Besaran ruang

Kapasita Besaran Perhitungan Jumlah Luas total


Jenis Ruang
s (orang) Standar Luas (ruang) ruang (m2)
Restoran 30 2,00 m/org 10x10 = 100m 3 300
Cafe 30 2,00 m/org 10x10 = 100m 4 400
Area jajanan 5 1,00 m/org 3x4 = 12m 15 180
Kuliner Jogja 15 1,00 m/org 6x4 = 24m 15 360
Bakery 20 1,00 m/org 8x4 = 32m 5 160
Area Makan 50 1,00 m/org 10x10 = 100m 2 200
Ruang merokok 15 1,50 m/org 5x5 = 25m 2 50
Play Ground 35 2,00 m/org 10x20 = 200m 1 200
Perpusatakaan 100
30 2,00 m/org 10x10 = 100m 1
mini
Tempat bersantai 30 2,00 m/org 10x20 = 200m 2 400
Amphiteater 50 0,80 m/org 10x10 = 100m 1 100
Lavatory 8 1,50 m/org 4x6 = 24m 8 192
Mushola 20 1,50 m/org 6x6 = 36m 1 36
ATM Center 4 1,50 m/org 1,5x2= 3m 4 12
R. Building 9
1 1,50 m/org 3x3 = 9m 1
Manager
R. Accounting 4 1,50 m/org 3x4 = 12m 4 48
R. Oprasional 2 1,50 m/org 3x4 = 12m 4 48
R. Marketing 2 1,50 m/org 3x4 = 12m 2 24
R. Promosi 2 1,50 m/org 3x4 = 12m 2 24
Jumlah
Sirkulasi 30%
Parking Area 1000 2,00 m/mtr * 3
| Page
12,5 m/mbl *
1,00 m/spd *
Jumlah
Sumber: Analisis penulis

Keterangan:
Data Standart ruang diambil dari:
Emst Neufert, Architecture Data dan Time Saver Standarts for Building
Types

Perhitungan Luas area parkir:


Kapasitas pelaku hingga memenuhi kawasan 1000 orang
Asumsi kendaraan; 35% mobil, 63% motor, 2% sepeda.
Asumsi pengendara; 5 orang/mobil, 2 orang/motor, 1 orang/sepeda
- Perhitungan parkir mobil; 35% x 1000 / 5 = 70 mobil
70 x 12,5 m = 875 m
- Perhitungan parkir motor; 68% x 1000 / 2 = 340 motor
340 x 2 m = 680 m
- Perhitungan parkir sepeda; 2% x 1000 / 1 = 20 sepeda
20 x 1 m = 20 m
Luas total untuk area parkir adalah: 875 m + 680 m + 20 m = 1.575 m

5.2.3 Hubungan Kedekatan Antar Ruang

5.2.4 Hubungan Antar Ruang

| Page
5.3 Analisis Perancangan Tapak

Perancangan tapak merupakan tahap yang harus dilakukan sebelum


memulai proses perancangan bangunan. Perancangan tapak dimaksudkan untuk
mengetahuai secara detail situasi dan kondisi tapak secara menyeluruh. Analisis
perencanaan tapak akan memberikan tanggapan atas situasi dan kondisi tapak
untuk perencanaan penggunaan tapak. Berikut adalah elemen-elemen yang
diperlukan dalam analisis perencanaan tapak.

5.3.1 Analisis Zoning dan Akses Terhadap Tapak

5.3.2 Analisis Dimensi dan Topografi

5.3.3 Analisis Curah Hujan dan Drainase

5.3.4 Analisis Orientasi Matahari

5.3.5 Analisis Arah Angin

5.3.6 Analisis Polusi Udara

5.3.7 Analisis Pandangan menuju Site

5.4 Analisis Perancangan Struktur dan Konstruksi

| Page
5.5 Analisis Perancangan Utilitas Bangunan

5.6 Analisis Perancangan Penekanan Studi

| Page
BAB 6
KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

6.1 Konsep Programatik Perencanaan

6.2 Konsep Programatik Perancangan

6.3 Konsep Perancangan Penekanan Studi

| Page
DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik Kabupaten Sleman, 2012. Kabupaten Dalam


Angka Tahun 2011. Badan Pusat Statistik Kabupaten Sleman,
Yogyakarta.

Bentley, et,al, (1985), Articulate the idea of the quality of environment


based on the principles of Responsive Environment,

Ching, Francis D.K., Arsitektur : Bentuk, Ruang dan Susunannya,


Erlangga, Jakarta.

Haryanti, Dini., 2008, Kajian Pola Pemanfaatan Ruang Terbuka Publik


Kawasan Budaran Simpang Lima Semarang

De Chiera, Joseph and Michael J. Crosble, (2001), Time Saver


Standards For Building Types, New York, McGraw Hill.

Garret Ekcbo, 1988, Urban Lanscape Design, Element and to the


Concept Graphic. Sha Publishing Co Ltd.

Hakim, R. dan H. Utomo, 2008, Komponen Perancangan Arsitektur

Harwantono, Pranantyo., 2009, City Walk di Pusat Kota Yogyakarta;


Revitalization of Heritage Area Into The City Walk Building. Universitas
Islam Indonesia. Yogyakarta.

Neufert, Ernst. 1990. Data Arsitek Jilid 2. terjemahan oleh Sjamsu Amril. Jakata.
Erlangga

Neufert, Ernst. 1990. Data Arsitek Jilid 3 . terjemahan oleh Sjamsu Amril. Jakarta.
Erlangga

| Page