You are on page 1of 2

Nama : Dwi Widya Hariska NIM :

G1A111036

1. Bagaimana cara memberikan Adenosin yang benar ?


Ketika diberikan untuk evaluasi atau pengobatan supraventricular takikardia (SVT),
dosis awal adalah 6 mg, diberikan sebagai infus push cepat intravena / intraoseus.
Karena adenosin yang sangat pendek setengah-hidup, garis IV dimulai sebagai
proksimal (dekat) ke jantung mungkin, seperti fosa antecubital (depresi di depan
siku.) Dorongan IV adalah sering diikuti dengan menyiram langsung dari 5-10ccs
dari garam. Jika ini tidak memiliki efek (misalnya, tidak ada bukti dari blok AV
transien), dosis 12 mg dapat diberikan 1-2 menit setelah dosis pertama. Jika dosis
mg 12 tidak memiliki pengaruh, dosis 12 mg kedua dapat diberikan 1-2 menit
setelah dosis sebelumnya. Beberapa dokter mungkin lebih suka untuk memberikan
dosis yang lebih tinggi (biasanya 18 mg), daripada mengulangi dosis yang
tampaknya tidak berpengaruh. Ketika diberikan untuk melebarkan arteri, seperti
dalam "stress test", dosis 0,14 mg biasanya / kg / menit, diberikan selama 4 atau 6
menit, tergantung pada protokol.

2. Bagaimana cara memberikan Amidaron yang benar ?


Pemberian direkomendasikan pada keadaan berikut:
o Pengobatan VF yang refrakter atau VT tanpa nadi
o Pengobatan VT yang polimorfik dan takikardi dengan QRS lebar yang
tidak jelas sumbernya
o Sebagai obat pndukung pada kardioversi elektrik kasus SVT dan PVST
o Takikardi atrial multifokal dengan fungsi ventrikel kiri yang baik
o Mengontrol kecepatan nadi fibrilasi atrial Efek samping dan perhatian
khusus
o Vasodilatasi dan hipotensi
o Memiliki efek inotropik negatif
o Memiliki efek memperpanjang interval QT
o Pada henti jantung 300 mg IV cepat (dalam panduan AHA th 2000,
dianjurkan untuk diencerkan dengan 20-30 ml dekstrose 5%).
Pertimbankan pemberian berikutnya sebanyak 150 mg IV dalam 3-5
menit. Dosis kumulatif maksimum 2,2 gram IV/24 jam.
o Pada kompleks QRS lebar yang stabil, maksimum pemberian 2,2
gramIV/24 jam. Cara pemberian dengan bolus 150 mcg IV dalam 5-10
menit dapat diulang 150 mg IV setiap 10 menit jika diperlukan.
Dilanjutkan dosis 360 mg IV selama 6 jam (1mg/menit). Dosis
pemeliharaan 540 mg IV dalam 18 jam (0,5 mg/menit). Jangan
diberikan secara bersamaan dengan procainamide.
3. Apa efek toksisitas Digoksin ?
o Dapat terjadi anoreksia, mual, muntah dan sakitkepala.
o Gejala toksik pada jantung : kontraksi ventrikel prematur multiform atau
unifocal,takikardia ventrikular, desosiasi AV, aritmia sinus, takikardia atrium
dengan berbagai derajat blokAV.
o Gejala neurologik : depresi, ngantuk, rasa lemah, letargi, gelisah, vertigo,
bingung
dan halusinasi visual.
o Gangguan pada mata: midriasis, fotofobia, dan berbagai gangguan visus.
Ginekomastia, ruam kulit makulopopularatau reaksikulit yang lain.