You are on page 1of 3

Nomor 1

Dd : pulpitis irreversible

Nekrosis pulpa

Diagnosis : nekrosis pulpa

Nomor 6.

Antibiotika golongan Makrolida mempunyai persamaan yaitu terdapatnya cincin Lakton yang
besarnya dalam rumus molekulnya. Sebagai contoh terlihat pada struktur dari golongan
Makrolida , Eritromisin di bawah ini.
Golongan Makrolida menghambat sintesis protein
kuman dengan jalan berikatan secara reversibel
dengan Ribosom subunit 50S, dan bersifat
bakteriostatik atau bakterisid tergantung dari jenis
kuman dan kadar obat Makrolida.
Sekarang ini antibiotika Makrolida yang beredar
di pasaran obat Indonesia adalah Eritomisin,
Spiramisin, Roksitromisin, Klaritromisin dan
Azithromisin.

1. Eritromisin
Eritromisin dighasilkan oleh suatu
strain Streptomyces erythreus. Aktif terhadap
kuman gram positif seperti Str. Pyogenes dan
Str. Pneumoniae. Yang biasa digunakan untuk infeksiMycloplasma pneumoniae, penyakit
Legionnaire, infeksi Klamidia, Difter, Pertusis, iInfeksi Streptokokus, Stafilokokus, infeksi
Camylobacter, Tetanus, Sifilis, Gonore.
Sediaan dari Eritromisin berupa kapsul/ tablet, sirup/sspensi, tablet kunyah dan obat tetes oral.

Dapat mengalami resistensi dalam 3 mekanisme :


a. Menurunnya permeabilitas dinding sel kuman.
b. Berubahnya reseptor obat pada Ribosom kuman dan
c. Hidrolisis obat oleh esterase yang dihasilkan oleh kuman tertentu.

Efek samping yang berat akibat pemakaian Eritromisin dan turunannya jarang terjadi.
Reaksi alergi mungkin timbul dalam bentuk demam, eosinofilia dan eksantem yang cepat
hilang bila terapi dihentikan.
Ketulian sementara dapat terjadi bila Eritromisin diberikan dalam dosis tinggi secara IV.
Eritromisin dilaporkan meningkatkan toksisitas Karbamazepin, Kortikosteroid, Siklosporin,
Digosin, Warfarin dan Teofilin.

2. Spiramisin
Spiramisin adalah antibiotika golongan Makrolida yang dihasilkan oleh Streptomyces
ambofaciens. Secara in vitro (tes laboratorium) aktivitas antibakteri Spiramisin lebih rendah
daripada Eritromisin.
Sediaa yang tersedia dari spiramisin adalah bentuk tablet 500 mg.
Seperti Eritromisin, Spiramisin digunakan untuk terapi infeksi rongga mulut dan saluran
nafas.
Spiramisin juga digunakan sebagai obat alternatif untuk penderita Toksoplasmosis yang
karena suatu sebab tidak dapat diobati dengan Pirimentamin dan Sulfonamid (misalnya pada
wanita hamil, atau ada kontra indikasi lainnya). Efeknya tidak sebaik Pirimentamin dan
Sulfonamid.
Pemberian oral kadang-kadang menimbulkan iritasi saluran cerna.

3. Roksitromisin
Roksitromisin adlah derivat Eritromisin yang diserap dengan baik pada pemberian oral. Obat
ini lebih jarang menimbulkan iritasi lambung dibandingkan dengan Eritromisin.
Juga (bioavailabilitas) kadar obat yang tersedia tidak banyak terpengaruh oleh adanya
makanan dalam lambung.
Kadar obat dalam darah dan plasma lebih tinggi dari Eritromisin.
Bentuk sediaan yang beredar adalah tablet atau kapsul 150 mg dan 300 mg.
Indikasinya diperuntukkan untuk infeksi THT, saluran nafas bagian atas dan bawah seperti
bronkitis akut dan kronik, penumonia, uretritis (selain Gonore) akut dan kronis, infeksi kulit
seperti pioderma, impetigo, dermatitis dengan infeksi, ulkus pada kaki.

4. Klaritromisin
Klaritromisin juga digunakan untuk indikasi yang sama denga Eritromisin. Secara in vitro (di
laboratorium), obat ini adalah Makrolida yang paling aktif terhadap Chlamydia trachomatis.
Absorpsinya tidak banyak dipengaruhi oleh adanya makanan dalam lambung.
Efek sampingnya adalah iritasi saluran cerna (lebih jarang dibandingkan dengan iritasi saluran
cerna dan peningkatan enzim sementara di hati.
Klaritromisin juga meningkatkan kadar Teofilin dan Karbamazepin bila diberikan bersama
obat-obat tersebut.

5. Azitromisin
Azitromisin digunakan untuk mengobati infekti tertentu yang disebabkan oleh bakteri seperti
bronkitis, pneumonia, penyakit akibat hubungan seksual dan infeksi dari telinga, paru-paru,
kulit dan tenggorokan.
Azitromisin tidak efektif untuk pilek, flu atau infeksi yang disebabkan oleh virus.
Bentuk sediaan dari Azitromisin adalah tablet atau suspensi oral (cairan). Biasanya digunakan
dengan atau tanpa makanan satu kali sehari selama 1-5 hari. Agar membantu anda ingat
minum Azitromisin, minumlah pada jam yang sama setiap harinya.
Minumlah azitromisin sesuai dosis yang ada. Jangan lebih atau kurang dari dosis yang
ditentukan oleh dokter.
Kocok sirup dengan baik sebelum dipakai untuk mencampur obat dengan baik. Gunakan
syringe yang tersedia untuk mengukur dengan tepat dosis yang anda gunakan. Setelah itu
bersihkan syringe dengan air.
Untuk tablet harus diminum dengan segelas air penuh.
Habiskan obat yang diresepkan, walaupun anda merasa sudah baik atau sembuh. Hal ini untuk
menghindari bakteri menjadi resistensi bila pengobatan tidak diselesaikan.

Sumber :
Buku farmakologi dan Terapi, edisi 4, Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia 1995.