You are on page 1of 15

Motor Bakar

1. Pengertian

Motor bakar adalah mesin kalor atau mesin konversi energi yang mengubah energi kimia bahan
bakar menjadi energi mekanik berupa kerja. Pada dasarnya mesin kalor (Heat Engine)
dikategorikan menjadi dua (2), yaitu:

1. a) External Combustion Engine

Yaitu hasil dari pembakaran udara dan bahan bakar memindahkan panas ke fluida kerja pada
siklus. Dimana energi diberikan pada fluida kerja dari sumber luar seperti furnace, geothermal,
reaktor nuklir, atau energi surya. Contoh mesin yang termasuk External Combustion Engine
adalah turbin uap.

1. b) Internal Combustion Engine

Dimana energi didapat dari pembakaran bahan bakar didalam batas sistem sehingga gas
pembakaran yang terjadi sekaligus berfungsi sebagai fluida kerja. Contoh Internal Combustion
Engine adalah Motor Bakar torak dan sistem turbin gas. Jadi motor bakar torak termasuk jenis
Internal Combustion Engine.

2. Sejarah

Sejarah motor bakar mengalami perkembangan yang menggembirakan sejak tahun 1865.
Pada tahun tersebut Lenoir mengembangkan mesin pembakaran dalam tanpa proses kompresi
.Campuran bahan bakar dihisap masuk silinder dan dinyalakan sehingga tekanan naik,
selanjutnya gas pembakaran berekspansi yang mendorong piston. Langkah berikutnya gas
pembakaran dibuang, piston kembali bergerak menghisap campuran bahan bakar udara dengan
menggunakan energi yang tersimpan dalam roda gila. Mesin Lenoir pada tahun 1865 diproduksi
sebanyak 500 buah dengan daya 1,5 hp pada putaran 100 rpm.

Gambar Mesin Lenoir

Mesin berikutnya yang lebih efesien dari mesin Lenoir adalah Otto langen engine. Mesin
ini terdiri dari piston yang tidak dihubungkan dengan poros engkol, tetapi piston bergerak bebas
secara vertikal pada proses ledakan dan tenaga. Setelah itu, secara gravitasi piston bergerak turun
dan terhubung dengan gigi pinion diteruskan ke roda gila. Selanjutnya energi yang tersimpan
dalam roda gila digunakan oleh piston untuk energi langkah hisap. Pada langkah hisap campuran
bahan bakar udara masuk silinder untuk pembakaran.
Gambar Otto langen engin generasi pertama

Gambar Otto langen engin generasi kedua

Konsep-konsep untuk menaikkan efisiensi mesin pembakaran dalam terus dialakukan oleh para
peneliti . Pada tahun 1862 di Prancis, Beau de Rochas menulis prinsip dasar untuk efisiensi
sistem mesin pembakaran dalam. Adapun prinsip dasar dari mesin Rochas adalah sebagai berikut
Langkah pertama adalah langkah hisap pada waktu piston bergerak menjauh ruang bakar.
Campuran bahan bakar udara masuk ruang bakar.
Langkah kedua adalah mengkompresi campuran bahan bakar udara selama piston bergerak
menuju ruang bakar.
Langkah ke tiga adalah penyalaan dan pembakaran, terjadi ekspansi dan piston bergerak
menjauh dari ruang bakar.
Langkah ke empat adalah pembuangan pada waktu piston menuju ruang bakar.
Tahun 1876 oleh orang jerman Nicolas August Otto membuat mesin dengan konsep Beau de
Rochas, dan mengajukan paten atas namanya . Mulai saat itu, semua mesin yang dibuat sama
dengan mesin Otto, sehingga sampai sekarang siklus yang terkenal adalah siklus Otto.

Gambar Prinsip kerja mesin dengan konsep Beau de Rochas


Pada mesin 4 langkah untuk setiap siklusnya ada satu langkah tenaga dan dua
putaran poros engkol. Pada tahun 1881 Dugald Clerk mematenkan mesin 2
langkah yang menghasilkan 1 langkah tenaga dalam satu putarannya. Prinsipkerjanya mengikuti
siklus otto, proses ekpansi, pembuangan dan pengisian terjadi pada waktu piston menuju titik
mati bawah, sebaliknya proses kompresi dan penyalaan terjadi pada waktu piston menuju titik
mati atas.
Pada tahun 1892 Rudolf Diesel (Jerman), membuat konsep sekaligus membuat mesinnya dengan
prinsip penyalaan kompresi. Udara dimasukkan ke dalam silinder kemudian dikompresi sampai
temperaturnya naik. Sebelum piston mencapai titik mati atas, bahan bakar disemprotkan
sehingga terjadi proses pencampuran dengan udara bertemperatur tinggi. Karena temperatur
nyala bahan bakar tercapai, terjadilah proses penyalaan sendiri, selanjutnya berlangsung proses
pembakaran. Langkah tenaga terjadi pada waktu piston mulai bergerak dari titik mati atas
menuju titik mati bawah. Efisiensi mesin Diesel sekitar 26,2 % menggunakan bahan bakar solar.
Pada Gambar adalah mesin diesel modern. Dalam perkembanganya mesin 2 langkah juga dapat
diaplikasikan pada mesin diesel

Gambar Dasar kerja dari mesin Diesel


3. Komponen motor bakar

1. Blok silinder (Cylinder Block)


fungsi : sebagai tempat untuk menghasilkan energi panas dari proses pembakaran bahan bakar.

2. Torak (piston)
fungsi : untuk memindahkan tenaga yang diperoleh dari hasil pembakaran bahan bakar ke poros
engkol (crank shaft) melalui batang torak (connecting road).

3. Cincin Torak (Ring piston)


fungsi: - Mencegah kebocoran gas bahan bakar saat langkah kompresi dan usaha.
- Mencegah masuknya oli pelumas ke ruang bakar.
- Memindahkan panas dari piston ke dinding silinder.

4. Batang Torak (Connecting Rod)


fungsi: Menerima tenaga dari piston yang diperoleh dari pembakaran bahan bakar dan
meneruskannya keporos engkol.

5. Poros Engkol (crank shaft)


fungsi: Mengubah gerak naik turun torak menjadi gerak berputar yang akhirnya menggerakkan
roda-roda.

6. Bantalan (Bearing)
fungsi: Mencegah keausan dan mengurangi gesekan pada poros engkol.

7. Roda Penerus (Fly Wheel)


fungsi: Menyimpan tenaga putar ( inertia ) yang dihasilkan pada langkah usaha, agar poros
engkol tetap berputar terus pada langkah lainnya.

8. Katup (Valve)
fungsi: Membuka dan menutup saluran masuk dan saluran buang.

9. Pegas Katup (Valve Spring)


fungsi: Mengembalikan katup pada kedudukan/posisi semula dan memberi tekanan pada katup
agar dapat menutup dengan rapat.

10. Tuas Katup ( Rocker arm )


fungsi: Menekan katup - katup sehingga dapat membuka.

11. Batang pendorong ( push rod )


fungsi: Meneruskan gerakan valve lifter ( pengangkat katup ) ke rocker arm.

12. Pengangkat Katup ( Valve Lifter )


fungsi: Memindahkan gerakan camshaft ( poros nok ) ke rocker arm melalui push rod.

13. Poros Bubungan / Poros Nok ( camshaft )


fungsi: Membuka dan menutup katup sesuai dengan waktu ( Timming ) yang telah ditentukan.

14. Karter ( Oil Pan )


fungsi: Menampung oli pelumas.

15. Pena Torak ( Piston pin )


fungsi: Menghubungkan torak dengan connecting rod melalui lubang bushing.

16. Bantalan Luncur Aksial ( Thrust Waser )


fungsi: Menahan poros engkol agar tidak bergerak/bergeser maju-mundur.

17. Timming Chain : rantai timing / Timing Belat : sabuk timing


fungsi: Menghubungkan gerak putar poros engkol keporos nok.

18. Kepala Silinder ( Cylinder Head )


fungsi: Tempat kedudukan mekanisme katup, ruang bakar, busi dan sebagai tutup blok silinder.

19. Dudukan Katup ( Valve Seat )


fungsi: Tempat dudukan katup saat menutu

Klasifikasi Motor Bakar


Motor bakar dapat diklasifikasikan menjadi 2 (dua) macam. Adapun pengklasifikasian motor
bakar adalah sebagai berikut:
a. Berdasar Sistem Pembakarannya
a). Mesin bakar dalam
Mesin pembakaran dalam atau sering disebut sebagai Internal Combustion Engine (ICE), yaitu
dimana proses pembakarannya berlangsung di dalam motor bakar itu sendiri sehingga gas
pembakaran yang terjadi sekaligus berfungsi sebagai fluida kerja.
Hal-hal yang dimiliki pada mesin pembakaran dalam yaitu :
a. Pemakian bahan bakar irit
b. Berat tiap satuan tenaga mekanis lebih kecil
c. Kontruksi lebih sederhana, karena tidak memerlukan ketel uap, kondesor, dan sebagainya.
Pada umumnya mesin pembakaran dalam dikenal dengan nama motor bakar.
b). Mesin bakar luar
Mesin pembakaran luar atau sering disebut sebagai Eksternal Combustion Engine (ECE) yaitu
dimana proses pembakarannya terjadi di luar mesin, energi termal dari gas hasil pembakaran
dipindahkan ke fluida kerja mesin.
Hal-hal yang dimiliki pada mesin pembakaran luar yaitu :
a. Dapat memakai semua bentuk bahan bakar.
b. Dapat memakai bahan bakar bermutu rendah.
c. Cocok untuk melayani beban-beban besar dalam satu poros.
d. Lebih cocok dipakai untuk daya tinggi.
Contoh mesin pembakaran luar yaitu pesawat tenaga uap, pelaksanaan pembakaran bahan bakar
dilakukan diluar mesin.

b. Berdasar Sistem Penyalaan


a). Motor bensin
Motor bensin dapat juga disebut sebagai motor otto. Motor tersebut dilengkapi dengan busi dan
karburator. Busi menghasilkan loncatan bunga api listrik yang membakar campuran bahan bakar
dan udara karena motor ini cenderung disebut spark ignition engine. Pembakaran bahan bakar
dengan udara ini menghasilkan daya. Di dalam siklus otto (siklus ideal) pembakaran tersebut
dimisalkan sebagai pemasukan panas pada volume konstan.
b). Motor diesel
Motor diesel adalah motor bakar torak yang berbeda dengan motor bensin. Proses penyalaannya
bukan menggunakan loncatan bunga api listrik. Pada waktu torak hampir mencapai titik TMA
bahan bakar disemprotkan ke dalam ruang bakar. Terjadilah pembakaran pada ruang bakar pada
saat udara udara dalam silinder sudah bertemperatur tinggi. Persyaratan ini dapat terpenuhi
apabila perbandingan kompresi yang digunakan cukup tinggi.

Kelebihan Motor 2 tak

 motor 2 tak memiliki oli samping yang bisa menjadi pelumas pembakaran
 Untuk oli mesin tidak harus sering di ganti karena sudah dibekali oli samping, tapi setiap
2 bulan sekali ya wajib diganti agar mesin motor awet.
 Memiliki putaran mesin nya cepat sehingga membuat motor nya menjadi cepat beda
dengan motor 4 tak
 Selain memilikli putaran mesin yang cepat , motor 2 tak mempunyai tenaga /kekuatan
mesin motor kuat ,powernya gede.

Kekurangan Motor 2 tak

 Umumnya motor 2 tak untuk bahan bakarnya (bensin) lumayan agak boros
 Untuk perawatan sendiri lumayan agak banyak yang harus di perhatikan
 Bila anda lupa atau oli samping kering maka motor akan cepat rusak
 Selain itu motor 2 tak memiliki suara yang ribut/Bising.

Kelebihan Motor 4 tak


 Sepeti yang sudah saya sebutkan diatas tadi , bahwasanya motor 4 tak memiliki kelebihan
untuk penggunaan bahan bakarnya (bensi) lebih irit dari pada motor 2 tak.
 Selain itu umumnya mesin motor 4 tak memiliki suara yang halus beda sama motor 2 tak.
 Motor 4 tak memiliki hasil pembakaran tidak ngebul (ramah lingkungan)
 Untuk perawatan minim tidak seribet untuk motor 2 tak.
 Umumnya memiliki suara knalpot yang tidak bising /nyaman
 Saat dikendarai minim getaran pada mesin motor.

Kekurangan Motor 4 tak

 Untuk kekurangan sendiri motor 4 tak umumnya yaitu pada putaran mesin yang sedang,
sehingga membuat motor menjadi tidak terlalu cepat dan juga tidak terlalu lambat ,
sedang sedang saja untuk laju kendaraannya , kalau motor 2 tak jelas memiliki tenaga
power yang besar sehingga memiliki laju kecepatan yang lebih dari pada motor 4 tak.

4. Prinsip kerja

2. Prinsip Kerja Motor Bakar

Motor bakar torak menggunakan beberapa silinder yang didalamnya terdapat torak yang
bergerak translasi bolak-balik ( reciprocating engine ). Didalam silinder itulah terjadi
pembakaran antara bahan bakar dengan oksigen dari udara. Gas pembakaran yang dihasilkan
oleh proses tersebut mampu menggerakkan torak yang dihubungkan dengan poros engkol oleh
batang penghubung (batang penggerak). Gerak translasi torak tadi menyebabkan gerak rotasi
pada poros engkol dan sebaliknya. Berdasarkan langkah kerjanya, motor bakar torak dibedakan
menjadi motor bakar 4 langkah dan motor bakar dua langkah.

1. Motor Bakar 4 Langkah

Pada motor bakar 4 langkah, setiap 1 siklus kerja memerlukan 4 kali langkah torak atau 2 kali
putaran poros engkol, yaitu:

1. langkah Isap (Suction Stroke)

Torak bergerak dari posisi TMA (titik mati atas) ke TMB (titik mati bawah), dengan katup KI
(katup isap) terbuka dan katup KB (katup buang) tertutup. Karena gerakan torak tersebut maka
campuran udara dengan bahan bakar pada motor bensin atau udara saja pada motor diesel akan
terhisap masuk ke dalam ruang bakar.

2. Langkah Kompresi (Compression Stroke)

Torak bergerak dari posisi TMB ke TMA dengan KI dan KB tertutup.Sehingga terjadi proses
kompresi yang mengakibatkan tekanan dan temperatur di silinder naik.

3. Langkah Ekspansi (Expansion Stroke)


Sebelum posisi torak mencapai TMA pada langkah kompresi, pada motor bensin busi
dinyalakan, atau pada motor diesel bahan bakar disemprotkan ke dalam ruang bakar sehingga
terjadi proses pembakaran. Akibatnya tekanan dan temperatur di ruang bakar naik lebih tinggi.
Sehingga torak mampu melakukan langkah kerja atau langkah ekspansi. Langkah kerja dimulai
dari posisi torak pada TMA dan berakhir pada posisi TMB saat KB mulai terbuka pada langkah
buang. Langkah ekspansi pada proses ini sering disebut dengan power stroke atau langkah kerja.

4. Langkah Buang

Torak bergerak dari posisi TMB ke TMA dengan KI dan KB terbuka. Sehingga gas hasil
pembakaran terbuang ke atmosfer.

Skema masing masing langkah gerakan torak di dalam silinder motor bakar 4 langkah tersebut
ditunjukkan dalam gambar berikut

1. Motor Bakar 2 Langkah

Pada motor bakar 2 langkah, setiap satu siklus kerja memerlukan dua kali langkah torak atau satu
kali putaran poros engkol. Motor bakar 2 langkah juga tidak memiliki katup isap (KI) atau katup
buang (KB), dan digantikan oleh lubang isap dan lubang buang yang dibuat pada sisi-sisi silinder
(cylinder liner). Secara teoritis, pada berat dan displacement yang sama, motor bakar 2 langkah
menghasilkan daya sekitar dua kali lipat dari motor bakar 4 langkah, tetapi pada kenyataanya
tidak demikian karena efisiensinya lebih rendah akibat pembuangan gas buang yang tidak kompit
dan pembuangan sebagian bahan bakar bersama gas buang akibat panggunaan sistem lubang.
Tetapi melihat konstruksinya yang lebih simpel dan murah serta memiliki rasio daya – berat dan
daya – volume yang tinggi maka motor bakar 2 langkah cocok untuk sepeda motor dan alat-alat
pemotong.

Dua langkah kerja motor bakar 2 langkah tersebut dijelaskan sebagai berikut :

1. Langkah Torak dari TMA ke TMB

Sebelum torak mencapai TMA, busi dinyalakan pada motor bensin (atau bahan bakar
dikompresikan pada motor diesel) sehingga terjadi proses pembakaran, karena proses ini torak
terdorong dari TMA menuju TMB, langkah ini merupakan langkah kerja dari motor bakar 2
langkah. Saat menuju TMB, piston lebih dulu membuka lubang buang sehingga gas sisa
pembakaran terbuang , setelah itu dengan gerakan piston yang menuju TMB, lubang isap
terbuka, dan campuran udara bahan bakar pada motor bensin atau udara pada motor diesel akan
masuk ke dalam silinder.

2. Langkah Torak dari TMB ke TMA

Setelah torak mencapai TMB maka torak kembali menuju TMA. Dengan gerakan ini, sebagian
gas sisa yang belum terbuang akan didorong keluar sepenuhnya. Selain itu, gerakan piston yang
turun menuju TMA menyebabkan terjadinya kompresi yang kemudian akan dilanjutkan dengan
pembakaran setelah lubang isap tertutup oleh torak.

Skema masing-masing langkah gerakan torak di dalam silinder motor bakar 2 langkah tersebut
ditunjukkan dalam gambar berikut.

Studi Kasus

ANALISA VARIASI BAHAN BAKAR TERHADAP PERFORMA MOTOR


BENSIN 4 LANGKAH

a. Spesifikasi
Alat yang digunakan
1. Dynotest/dynamometer
2. Alat ukur :
a. Tachometer
b. Stopwacth
c. buret

Spesimen yang digunakan


1. mesin
mesin yang digunakan adalah mesin sepeda motor yamaha jupiter Z 110 cc.
Spesifikasi :
a. tipe mesin : 4 langkah, SOHC, 2 valve
b. jumlah silinder : 1 silinder
c. diameter x langkah : 51 x 54 mm
d. volume silinder : 110.3 cc
e. rasio kompresi : 9,3 : 1
f. torsi maksimum : 9,2 Nm/5000 rpm
g. power maksimum : 9,0 HP/8000 rpm
h. sistem pengkabutan : karburator Mikuni VM 17 x 1
i. sistem pendinginan : pendingin udara

2. bahan bakar : premium, pertalite, dan pertamax

proses pengujian
1. mempersiapkan alat ukur : dynotest, tachometer, stopwacth
2. menaikkan motor diatas dynotest, posisikan roda belakang pada roller yang terdapat pada dynotest.
3. Pasang dan kencangan tiedown sehingga motor dalam posisi tegak.
4. Menghidupkan blower pembuangan gas knalpot
5. Menghidupkan mesin motor
6. Masukkan gigi persneling pada posisi 3, atur putaran mesin menjadi 4000 rpm.
7. Putaran mesin dinaikkan dengan memutar throtle secara cepat sampai putaran mesin 10000 rpm
8. Untuk mengakhiri percobaan ini putaran mesin diturunkan secara perlahan dan turunkan gigi
hingga posisi normal.
9. Pada pengambilan data konsumsi bahan bakar, masukkan bahan bakar secara bergantian pada
buret.
10. Catat konsumsi bahan bakar selama waktu 1 menit. Langkah ini dilakukan pada putaran 4000 –
10000 rpm dengan kenaikan 500 rpm.
11. Akhiri percobaan ini dengna menurunkan putaran mesin dan kemudian matikan mesin.

Hasil dan Pembahasan

a. Pengujian Torsi
pada premium didapatkan torsi tertinggi yaitu 8,04 Nm pada putaran 5081 rpm. Pada pertalite
didapatkan torsi tertinggi yaitu 7,83 Nm pada putaran 4797 rpm. Pada pertamax didapatkan torsi
tertinggi yaitu 7,65 Nm pada putaran 6191 rpm. Bahan bakar Premium juga menunjukkan torsi
tertinggi untuk tiap putaran dibandingkan pertalite dan pertamax.
b. Pengaruh Daya

pada premium didapatkan torsi tertinggi yaitu 7,9 HP pada putaran 7545 rpm. Pada pertalite
didapatkan torsi tertinggi yaitu 7,5 HP pada putaran 7627 rpm. Pada pertamax didapatkan torsi
tertinggi yaitu 7,6 HP pada putaran 7808 rpm. Bahan bakar Premium lebih unggul pada tiap putaran.
Sedangkan pertalite dan pertamax, pada 4000-6000 rpm menghasilkan daya yang relatif sama, akan
tetapi pada putaran tinggi pertamax lebih unggul dari pertalite.

c. KOnsumsi Bahan Bakar Spesifik (KBBS)

pada premium didapatkan KBBS terendah yaitu 0,141 kg/kw.h pada putaran 5000 rpm. Pada pertalite
didapatkan KBBS terendah yaitu 0,139 kg/kw.h pada putaran 5000 rpm. Pada pertamax didapatkan
KBBS terendah yaitu 0,143 kg/kw.h pada putaran 5500 rpm. KBBS terendah dihasilkan bahan bakar
pertalite.

Kesimpulan
1. Peak Torsi tertinggi dihasilkan oleh bahan bakar pertalite dengan kondisi baut setelan udara
diputar 0,5 kekanan. yaitu sebesar 7,7 Nm pada putaran 4710 rpm.
2. Peak daya tertinggi dihasilkan oleh bahan bakar premium dengan kondisi baut setelan udara
diputar 0,5 kekiri yaitu sebesar 8 HP pada putaran 7772 rpm.
3. Konsumsi bahan bakar spesifik terendah dihasilkan oleh bahan bakar premium dengan kondisi
baut setelan udara diputar 0,5 kekiri yaitu sebesar 0,134 kg/kw.h pada putaran 5500 rpm.

Daftar Pustaka

http://mprabowo19.blogspot.co.id/2013/06/komponen-komponen-mesin-dan-fungsinya.html
http://heryanaurban.blogspot.co.id/2015/08/sejarah-motor-bakar.html
http://www.kitapunya.net/2013/04/sejarah-singkat-enginemotor-bakar.html
http://zallesmana.blogspot.co.id/p/klasifikasi-motor-bakar.html
http://famolahx.blogspot.co.id/2011/06/klasifikasi-motor.html