You are on page 1of 26

DETASEMEN KESEHATAN WILAYAH MADIUN

RUMAH SAKIT TK.IV MADIUN

PANDUAN PELAYANAN KEROHANIAN

RUMAH SAKIT TK.IV MADIUN


Jalan Pahlawan no 79
Madiun

1
A. KATA PENGANTAR

Pengertian sehat merupakan interaksi antara jasmani, rohani dan


spiritual. Pelayanan kesehatan yang dilakukan di rumah sakit, tidak hanya
aspek jasmani melainkan juga aspek rohani dan spiritual.Keterbatasan gerak
pasien yang disebabkan oleh kondisi fisik yang memerlukan perawatan di
rumah sakit, tidak perlu menghalangi keinginan pasien untuk tetap
mendapatkan pelayanan rohani dan spiritual oleh para pemuka agama masing-
masing.
Rumah Sakit diharapkan dapat mengambil bagian dalam pelayanan
rohani atas pasien yang sedang dirawat inap di rumah sakit, mengingat hak
pasien untuk tetap dapat melaksanakan kewajiban dan keinginannya untuk
beribadah dan mendapatkan pendampingan rohani dan spiritual dari pemuka
agama.
Panduan ini diharapkan dapat dipergunakan untuk memberikan
pelayanan rohani kepada pasien yang sedang dirawat inap di rumah
sakit.Ketenangan batin dan kesehatan rohani dan spiritual, diharapkan mampu
mendukung kemampuan fisik pasien dalam mencapai kesembuhannya.

Madiun, 02 Januari 2016

2
DAFTAR ISI

Cover................................................................................................................... i
Kata pengantar....................................................................................................
.........ii
Daftar isi..............................................................................................................
.........iii
Kebijakan.............................................................................................................
.........iv
BAB I PENDAHULUAN...........................................................................................
.........1
A. Latar Belakang...........................................................................................
...................................................................................................................
1
B. Tujuan.........................................................................................................
...................................................................................................................
2
C. Pengertian..................................................................................................
...................................................................................................................
2
C.1.............................................................................................................P
engertian agama..................................................................................
..............................................................................................................
2
C.2.............................................................................................................P
elayanan Kerohanian............................................................................
..............................................................................................................
3
C.3.............................................................................................................P
endamping Pelayanan..........................................................................
..............................................................................................................
3
D. Peran agama terhadap kondisi pasien........................................................
...................................................................................................................
3

3
E. Perkembangan spiritual..............................................................................
...................................................................................................................
5
F. Pasien yang membutuhkan bantuan pelayanan kerohanian......................
...................................................................................................................
6
BAB II RUANG LINGKUP........................................................................................
............................................................................................................................
7
A. Ruang lingkup pelayanan...........................................................................
...................................................................................................................
7
B. Unit terkait.................................................................................................
...................................................................................................................
7
C. Penanggung jawab.....................................................................................
...................................................................................................................
7
D. Fasilitas dan perlengkapan.........................................................................
...................................................................................................................
7
BAB III TATA LAKSANA..........................................................................................
.........8
A. Tata laksana pelayanan kerohanian keluarga pasien (eksternal)...............
...................................................................................................................
8
B. Tata laksana pelayanan kerohanian keluarga pasien (internal)..................
...................................................................................................................
8
C. Tata laksana permintaan pelayanan kerohanian........................................
...................................................................................................................
9
D. Tata laksana koordinasi internal pemuka agama........................................
...................................................................................................................
10
BAB IV PANDUAN PELAYANAN (DOA)....................................................................
.........13

4
A. Doa agama Islam.......................................................................................
...................................................................................................................
13
B. Doa agama Katolik.....................................................................................
...................................................................................................................
14
C. Doa agama Kristen.................................................................................
15
D. Doa agama Hindu.......................................................................................
...................................................................................................................
15
E. Doa agama Budha......................................................................................
...................................................................................................................
16
BAB IV DOKUMENTASI..........................................................................................
.........17
Daftar pustaka.....................................................................................................
.........18
Lampiran..............................................................................................................
.........19

5
DETASEMEN KESEHATAN WILAYAH MADIUN
RUMAH SAKIT TK.IV MADIUN

KEPUTUSAN KEPALA RUMAH SAKIT TK.IVMADIUN


NO: KEP / / /2015

TENTANG
PANDUAN PELAYANAN KEROHANIAN

KEPALA RUMAH SAKIT TK.IVMADIUN

Menimbang : a. Bahwa dalam meningkatkan kualitas pelayanan di Rumkit Tk. IV


Madiun, pelayanan kerohanian merupakan hal penting.
b. Bahwa agar pelayanan kerohanian dapat dipenuhi dengan baik perlu
adanya kebijakan Rumkit Tk. IV Madiun sebagai landasan dalam
pelaksanaan tugas.
c. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
butir 1 dan 2 perlu ditetapkan dengan Keputusan Kepala Rumah Sakit
Tk. IV Madiun.
Mengingat : 1. Undang-Undang RI No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
2. Undang-Undang RI No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
3. Undang-undang RI No. 29 tahun 2004 tentang Praktek Kedokteran
4. Permenkes No. 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar
Pelayanan Rumah Sakit

MEMUTUSKAN
Menetapkan :
KESATU : KEPUTUSAN KEPALA RUMAH SAKIT TK. IV MADIUN TENTANG PELAYANAN
KEROHANIAN DI RUMAH SAKIT TK. IVMADIUN.
KEDUA : Kebijakan tentang pelayanan kerohanian di Rumkit Tk. IVMadiun
sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini.
KETIGA : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkannya, dan apabila
dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam penetapan ini akan
diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

BAB I
PENDAHULUAN

6
A. Latar Belakang
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
812/Menkes/SK/VII/2007 tentang Kegiatan Perawatan Paliatif merupakan
dasar pendekatan dari pelayanan kerohanian. Esensi kebijakan ini
bertujuan memperbaiki kualitas hidup pasien dan keluarga yang
menghadapi masalah yang berhubungan dengan penyakit yang dapat
mengancam jiwa, melalui pencegahan, peniadaan, identifikasi dini dan
penilaian serta penyelesaian masalah-masalah fisik, psikososial, dan
spiritual. Sedangkan kualitas hidup pasien adalah keadaan pasien yang
dipersepsikan sesuai dengan konteks budaya dan sistem nilai yang
dianutnya termasuk tujuan hidup, harapan, dan niatnya.
Menurut Larsoniv berbagai penelitian tentang relevansi klinis dari
agama dan spiritualis dapat dikategorikan ke dalam empat golongan antar
lain: 1) mengenai pencegahan penyakit (illness prevention), 2) mengenai
penyusuaian terhadap penyakit (coping with illness),3) mengenai
kesembuhan dari operasi(recorvey from surgery) dan 4) meningkatkan
hasil pengobatan (improving treatment outcomes).
Penelitian Clark, Firedman dan Martin dikutip dari Subandi dan Hasnat
menjelaskan bahwa pasien yang cenderung religius memiliki perasaan
bahagia dibanding dengan pasien yang kurang religius. Kemudian Javis
Northcott dalam Wood dan Irosonv menyatakan pelayanan rohani
memungkinkan mengurangi resiko sakit dan kematian. Pargement, Cole,
Vandevreek, Belavick, Brant dan Perezvi menyatakan bahwa beberapa
pengaruh religius dapat menumbuhkan perilaku koping untuk menjalani
atau mengatasi sumber-sumber stres pada keadaan normal atau sakit
(illness).
Melihat pentingnya pelayanan rohani dalam mendukung kesembuhan
penyakit pasien, Rumah Sakit Tk. IV Madiun sebagai institusi pelayanan
kesehatan melaksanakannya dengan tujuan mencapai kepuasan pasien
dalam upaya memenuhi harapan kerohanian serta menghhormati budaya,
suku, nilai-nilai kepercayaan serta agama yang dianut pasien.

B. Tujuan

7
1. Sebagai pedoman pelaksanaan tugas dalam kepedulian terhadap
hak pasien sehingga dapat dilaksanakan dengan baik.
2. Agar kebutuhan pasien untuk melaksanakan ibadah dapat dipenuhi
sehingga mempunyai kekuatan dan ketenangan jiwa.
3. Terlaksananya pelayanan kerohanian di Rumah Sakit Tk. IV Madiun
4. Terwujudnya pelayanan doa yang optimal berdasarkan agama dan
kepercayaan yang resmi.
5. Setiap pasien mendapatkan doa sesuai dengan agama dan
kepercayaannya
6. Setiap pasien bisa mendapatkan sakramen khusus sesuai dengan
keinginannya.
7. Setiap staf Rumah Sakit mengerti dan memahami pelayanan yang
bisa diberikan oleh tim pelayanan kerohanian.

C. Pengertian
1. Pengertian agama
Pengertian agama menurut berbagai agama:
a. Agama menurut agama Islam ialah, kata Islam berasal dari kata:
salam yang artinya selamat, aman sentosa, sejahtera: yaitu aturan
hidup yang dapat menyelamatkan manusia di dunia dan di akhirat.
b. Agama menurut agama Kristen ialah segala bentuk hubungan
manusia dengan yang suci. Terhadap yang suci ini manusia
tergantung, takut karena sifatnya yang dahsyat dan manusia tertarik
karena sifat-sifatnya yang mempesonakan.
c. Agama menurut agama Hindu ialah Satya, Arta, Diksa, Tapa,
Brahma dan Yajna. Satya berarti kebenaran yang absolute. Arta
adalah dharma atau perundang-undangan yang mengatur hidup
manusia. Diksa adalah penyucian. Tapa adalah semua perbuatan
suci. Brahma adalah doa atau mantra-mantra. Yajna adalah kurban.
Pengertian lain ialah dharma atau kebenaran abadi yang mencakup
seluruh jalan Kehidupan manusia. Jadi agama menurut agama Hindu
ialah kepercayaan hidup pada ajara-ajaran suci dan diwahyukan oleh
Sang Hyang Widi yang kekal abadi.
d. Agama menurut agama Budha ialah suatu kepercayaan atau
perwujudan atau kepercayaan manusia akan adanya daya
8
pengendalian yang istimewa dan terutama dari suatu manusia yang
harus ditaati dan pengaruh pemujaan tadi atas perilaku manusia.
e. Pengertian lain dari agama adalah suatu badan dari ajaran
kesusilaan dan filsafat dan pengakuan berdasarkan keyakinan
terhadap pelajaran yang diakui baik yang ajaran yang budha yang
sangat mulia. Dalam pengertian yang lain bahwa agama adalah cara
tertentu untuk pemujaan kepada para dewa, dewa agung yaitu
adanya kekuatan gaya tak terlihat yang menguasai alam semesta.
2. Pelayanan kerohanian
Keputusan Kepala Rumkit Tk. IV Madiun. No: Kep/ / /
tanggal...... tentang pelayanan Kerohanian oleh Tim Internal Rumkit Tk.
IV Madiun, meliputi:
a. Dilaksanakan kepada pasien agama Islam, Katolik, Protestan, Hindu
atau Budha.
b. Dilaksanakan minimal satu kali dalam satu minggu, secara bergiliran
minimal dua ruangan, kepada beberapa orang pasien sesuai situasi dan
kondisi
Pelayanan kerohanian pada pasien atau pendampingan orang sakit
merupakan salah satu bentuk layanan konseling untuk membantu pasien
yang tengan bergulat dengan pengalaman batas daya tersebut. Situasi
batas daya yang kerap menatapkan pasien pada fakta kematian
(kegelapan maut): harus meninggalkan dunia dan tidak tahu akan
menuju kemana. Dalam proses pendampingan, konselor menunjukkan
rasa simpati dan dukungan empatik kepada pasien supaya dapat
“berjumpa” dengan Allah yang hadir dalam situasinya yang terbatas itu.
Pasien dibimbing untuk hidup dengan bersandar pada kebaikan Tuhan
Yang Maha Esa semata, sehingga daya Illahi dapat dijadikan sumber
kekuatannya untuk “meloncat” ke luar dari situasi pengalaman batas
daya menuju kepada Tuhan Yang Maha Esa (meskipun dalam kegelapan),
karena percaya bahwa penyerahannya itu akan disambut Tuhan.
3. Pendamping pelayanan
Kata pendampingan pelayanan adalah gabungan dua kata yang
mempunyai makna pelayanan.Istilah pendampingan berasal dari kata
kerja “mendampingi”. Mendampingi merupakan suatu kegiatan
menolong orang lain yang karena sesuatu sebab perlu didampingu.
9
Orang yang melakukan kegiatan mendampingi disebut
“pendampong”.Antara yang didampingi dan pendamping terjadi suatu
interaksi sejajar atau relasi timbal balik. Pihak yang paling bertanggung
jawab (sejauh mungkin sesuai dengan kemampuan) adalah pihak yang
didampingi. Dengan demikian, istilah pendampingan memiliki arti
kegiatan kemitraan, bahu membahu, menemani, membagi atau berbagi
dengan tujuan saling menumbuhkan dan mengutuhkan.

D. Peran Agama Terhadap Kondisi Pasien


Ada sejumlah penelitian yang dilakukan para ilmuwan Barat mengenai
fenomena doa dan hubungannya dengan kesehatan jasmani, diantaranya:
1. Harris melakukan penelitian terhadap 990 pasien di sebuah rumah sakit
di Amerika. Ia meminta sekelompok orang untuk berdoa bagi sebagian
pasien itu setiap hari selama empat minggu berturut-turut. Namun,
peneliti sengaja tidak mempertemukan kelompok orang yang sakit itu
dengan kelompok orang yang mendoakan mereka. Kelompok orang
yang diminta berdoa itu tidak mengenali pasien yang mereka doakan.
Mereka hanya diberi tahu nama-nama pasien tersebut. Sebaliknya, para
pasien yang sakit pun tidak tahu bahwamereka sedang didoakan oleh
sekelompok orang. Ternyata hasil penelitian itu menunjukkan bahwa
kelompok pasien yang didoakan oleh kelompok orang itu merasakan
kemajuan dan perbaikan kondisi badannya, karena serangan penyakit
yang mereka derita berkurang sepuluh persen dibanding kelompok
pasien yang tidak didoakan.
2. Penelitian lain dilakukan terhadap 393 pasien yang menderita
berbagai penyakit berat seperti jantung dan paru-paru. Langkah
penelitiannya sama denganpenelitian Harris. Hasil penelitian itu
menunjukkan bahwa pasien yang didoakan membutuhkan obat-obatan
dan alat bantu pernapasan yang lebih sedikit dibandingkan pasien yang
tidak didoakan. Dan mereka juga lebih sedikit mengalami komplikasi.
3. Majalah “Psychomatic Medicine” melakukan penelitian yang
melibatkan dua kelompok responden, yaitu 78 orang pasien kulit hitam
dan 77 orang pasien kulit putih, yang usianya bervariasi antara 25
10
hingga 45 tahun. Kedua kelompok itu dipisahkan dalam studi tersebut
karena orang Afro-Amerika dianggap cenderung lebih religius dan lebih
taat menjalankan doa dan shalat dibandingkan kelompok pasien kulit
putih. Para pasien itu kemudian diminta untuk menjalankan perintah-
perintah agama lebih taat dan lebih khusyuk, terutama doa dan shalat.
Hasil penelitian itu menunjukkan bahwa ternyata shalat dan doa yang
banyak mereka lakukan itu dapat menurunkan darah tinggi, terutama
pada para pasien kulit hitam. Penyakit yang diderita para pasien kulit
putih tidak mengalami perubahan yang berarti karena mereka lebih
malas menjalankan shalat dan doa.
Peran agama:
1. Peran agama terhadap kondisi psikologis
Orang yang merasa dirinya dekat dengan Tuhan, akan timbul rasa
tenang dan aman. Hal ini merupakan ciri sehat mental, yaitu:
a. Mengatur pola hidup individu dengan kebiasaan hidup sehat.
b. Membiasakan persepsi ke arah positif.
c. Memiliki cara penyelesaian masalah yang spesifik.
d. Mengembangkan emosi positif.
2. Peran agama terhadap kondisi sosial
Umumnya kegiatan ibadah atau kegiatan sosial lainnya dilakukan secara
bersama-sama (berjamaah) dan dilaksanakan secara berulang, sehingga
dapat menimbulkan rasa kebersamaan dan meningkatkan rasa
solidaritas antar jemaah.
Orang dengan kondisi religiusnya tinggi pada umumnya dapat membina
keharmonisan keluarga dan dapat membina hubungan yang baik antar
manusia.

E. Perkembangan Spiritual
Perkembangan spiritual seseorang menurut Westerhoff’s dibagi ke dalam
empat tingkatan berdasarkan kategori umur, yaitu:
1. Usia anak-anak
Merupakan tahap perkembangan kepercayaan berdasarkan pengalaman.
Perilaku tahap yang didapat, antara lain: adanya pengalaman dari
interaksi dengan orang lain dengan keyakinan atau kepercayaan yang
dianut. Pada masa ini, anak belum mempunyai pemahaman salah atau
11
benar.Kepercayaan atau keyakinan yang ada pada masa ini mungkin
hanya mengikuti ritual atau meniru orang lain, seperti berdoa sebelum
tidur dan makan, dan lain-lain.Pada masa prasekolah, kegiatan
keagamaan yang dilakukan belum bermakna pada dirinya,
perkembangan spiritual mulai mencontoh aktivitas keagamaan orang
sekelilingnya, dalam hal ini keluarga. Pada masa ini anak-anak biasanya
sudah mulai bertanya tentang pencipta, arti doa, serta mencari jawaban
tentang kegiatan keagamaan.
2. Usia remaja akhir
Merupakan tahap perkumpulan kepercayaan yang ditandai dengan
adanya partisipasi aktif pada aktivitas keagamaan. Pengalaman dan rasa
takjub membuat mereka semakin merasa memiliki dan berarti akan
keyakinannya. Perkembangan spiritual pada masa ini sudah mulai pada
keinginan akan pencapaian kebutuhan spiritual seperti keinginan melalui
meminta atau berdoa kepada penciptanya, yang berarti sudah mulai
membutuhkan pertolongan melalui keyakinan atau kepercayaan. Bila
pemenuhan kebutuhan spiritual tidak terpenuhi akan timbul
kekecewaan.

3. Usia awal dewasa


Merupakan masa pencarian kepercayaan dini, diawali dengan proses
pertanyaan akan ke yakinan atau kepercayaan yang dikaitkan secara
kognitif sebagai bentuk yang tepat untuk mempercayainya. Pada masa
ini, pemikiran sudah bersifat rasional dan keyakinan atau kepercayaan
terus dikaitkan dengan rasional.Segala pertanyaan tentang kepercayaan
harus dapat dijawab secara rasional. Pada masa ini, timbul perasaan
akan penghargaan terhadap kepercayaannya.
4. Usia pertengahan dewasa
Merupakan tingkatan kepercayaan dari diri sendiri. Perkembangan ini
diawali dengan semakin kuatnya kepercayaan diri yang dipertahankan
walaupun menghadapi perbedaan keyakinan yang lain dan lebih
mengerti akan kepercayaan dirinya.

F. Pasien Yang Membutuhkan Bantuan Pelayanan Spiritual/Kerohanian


1. Pasien kesepian
12
Pasien dalam keadaan sepi dan tidak ada yang menemani akan
membutuhkan bantuan spiritual karena mereka merasakan tidak ada
kekuatan selain kekuatan Tuhan, tidak ada yang menyertainya selain
Tuhan.
2. Pasien ketakutan dan cemas
Adanya ketakutan atau kecemasan dapat dapat menimbulkan perasaan
kacau, yang dapat membuat pasien membutuhkan ketenangan pada
dirinya, dan ketenangan yang paling besar adalah bersama Tuhan.
3. Pasien menghadapi pembedahan
Menghadapi pembedahan adalah sesuatu yang sangat mengkhawatirkan
karena akan timbul perasaan antara hidup dan mati. Pada saat itulah
keberadan pencipta dalam hal ini adalah Tuhan sangat penting sehingga
pasien selalu membutuhkan bantuan spiritual.
4. Pasien yang harus mengubah gaya hidup
Perubahan gaya hidup dapat membuat seseorang lebih membutuhkan
keberadaan Tuhan (kebutuhan spiritual). Pola gaya hidup dapat membuat
kekacauan keyakinan bila kea rah yang lebih buruk. Akan tetapi bila
perubahan gaya hidup kearah yang lebih baik, maka pasien akan lebih
membutuhkan dukungan spiritual.

B. BAB II
C. RUANG LINGKUP

D. Ruang Lingkup Pelayanan


1. Pelayanan kerohanian pemeluk agama Islam
2. Pelayanan kerohanian pemeluk agama Kristen Protestan
3. Pelayanan kerohanian pemeluk agama Kristen Katolik
4. Pelayanan kerohanian pemeluk agama Hindu
5. Pelayanan kerohanian pemeluk agama Budha

E. Unit terkait
1. Hubungan internal
a. Unit Rawat Inap
13
b. Unit Humas
2. Hubungan eksternal
a. Pemuka agama di sekitar rumah sakit yang bekerjasama dengan
rumah sakit

F. Penanggung Jawab
1. Kabag SDM
2. Kabid Keperawatan
3. Kanit Humas dan Pemasaran

G. Fasilitas Dan Perlengkapan


1. Kitab Suci masing-masing agama
2. Buku panduan kerohanian (Tuntunan) masing-masing agama
3. PC
4. Perlengkapan ibadah dari masing-masing agama
5. Ruangan tertentu, apabila dibutuhkan untuk ukuran yang lebih luas atau
tersendiri/terpisah dari pasien yang lainnya.

BAB III
TATA LAKSANA

H. Tata Laksana Pelayanan Kerohanian Keluarga Pasien (Eksternal)


1. Rumah Sakit membantu dan menyediakan pelayanan kerohanian,
fasilitas dan kebutuhan yang sesuai pada saat pelaksanaan kegiatan
kerohanian kepada pasien yang dilakukan oleh pemuka agama yang
didatangkan dari dari luar Rumah Sakit.
2. Pasien atau keluarga pasien rawat inap di Rumah Sakit membutuhkan
pelayanan kerohanian oleh pemuka agama yang ditunjuk secara
langsung dari pihak keluarga pasien.

14
3. Pasien atau keluarga pasien mengutarakan maksud tersebut kepada
perawat yang bertugas untuk membantu proses pelaksanaannya.
4. Petugas rawat inap mengakomodir kebutuhan pasien dan memberikan
formulir permintaan pelayanan kerohanian sendiri (dari keluarga pasien)
sebagai permintaan tertulis dari keluarga pasien.
5. Petugas menyediakan fasilitas dan sarana yang dibutuhkan demi
kelancaran proses kerohanian pasien.
6. Pemuka agama yang didatangkan oleh pihak keluarga pasien dapat
membantu dalam proses pemberian pelayanan kerohanian terhadap
pasien selama waktu yang dianggap cukup.
7. Dalam proses pelayanan kerohanian yang dilakukan, pihak keluarga
tetap menjaga ketertiban dan sopan santun dengan pasien yang
terdapat pada ruangan tersebut.
8. Pelaksanaan pelayanan kerohanian dilakukan di ruangan perawatan
yang diupayakan sedemikian sehingga tidak akan mengangu
keberadaan pasien lainnya di ruangan tersebut atau di ruang Pastoral
Konseling bila keadaan pasien memungkinkan.
9. Setelah melaksanakan pelayanan kerohanian, petugas pelayanan
mengisi data pelayanan dan memberi tanda tangan pada lembaran form
permintaan pelayanan kerohanian dan buku pelayanan sebagai tanda
pelayanan telah seselai dilaksanakan.

I. Tata Laksana Pelayanan Kerohanian Keluarga Pasien (Internal)


1. Rumah Sakit membantu dan menyediakan pelayanan kerohanian,
fasilitas dan kebutuhan yang sesuai pada saat pelaksanaan kegiatan
kerohanian.
2. Setiap pasien mempunyai hak untuk mendapatkan pelayanan
kerohanian terhadap dirinya sendiri selama dilakukan perawatan di
Rumah Sakit.
3. Kebutuhan akan layanan kerohanian disampaikan oleh pasien atau
keluarga pasien untuk meminta dilakukannya pelayanan/bimbingan
rohani sesuai permintaan pasien atau keluarganya.
4. Kebutuhan pelayanan kerohanian disampaikan pasien dan atau keluarga
kepada staf medis yang dinas pada saat tersebut.

15
5. Pelayanan kerohanian dapat di sampaikan staf medis kepada pasien dan
keluarganya, berdasarkan dari hasil asesmen kebutuhan pasienakan
pelayanan kerohanian.
6. Perawat akan menanyakan dan meminta kesediaan pasien dan keluarga
pasien untuk mengisi form Permintaan Pelayanan Kerohanian. Unit rawat
inap wajib menerangkan poin-poin dalam form tersebut.
7. Form Permintaan Pelayanan Kerohanian harus ditanda tangani oleh
pembuat pernyataan dan adanya saksi dari pihak keluarga ataupun
pasien.
8. Pelayanan kerohanian kepada pasien dilakukan oleh pemuka agama
yang disediakan oleh Rumah Sakit.
9. Pemuka agama yang sesuai dengan agama pasien akan segera
dihubungi oleh petugas.
10. Unit rawat inap bertanggung jawab untuk menjamin ketertiban
jelang pelayanan rohani dengan memberikan pengertian kepada pasien
dan keluarga pasien yang seruangan dengan pasien dan keluarga pasien
peminta pelayanan bimbingan kerohanian.
11. Setelah melaksanakan pelayanan kerohanian, petugas pelayanan
mengisi data pelayanan dan memberi tanda tangan pada lembaran form
permintaan pelayanan kerohanian dan buku pelayanan sebagai tanda
pelayanan telah seselai dilaksanakan.

J. Tata laksana permintaan pelayanan kerohanian


1. Pelayanan kerohanian pasien baik yang dilakukan secara internal
maupun eksternal diakomodasi oleh Rumah Sakit, dalam memberikan
ketenangan dan kenyamanan bagi pasien.
2. Prosedur pemberian pelayanan kerohanian pasien rawat inap dikoordinir
oleh perawat ruangan yang pada saat itu berjaga/dinas dan unit humas
terkait.
3. Asesmen kebutuhan pasien akan pelayanan kerohanian harus dilakukan
dan diketahui oleh perawat/staf medis yang dinas dan tercatat pada
formulir asesmen pasien ke dalam berkas rekam medis pasien.
4. Ruang lingkup pelayanan kerohanian yang disediakan oleh Rumah Sakit
adalah Islam, Kristen, Katolik, Hindu dan Budha, selain itu Rumah Sakit
belum dapat mengakomodir kebutuhan terkait pelayanan kerohaniannya.
16
5. Pelayanan kerohanian yang belum dapat diakomodir sesuai dengan
agama dan kepercayaan pasien, dapat dilakukan sendiri oleh pasien dan
keluarga dengan cara mendatangkan sendiri pemuka agama yang
dianutnya ke Rumah Sakit.
6. Rumah Sakit siap untuk membantu proses pelaksanaan kerohanian yang
dilakukan, dengan kelengkapan sarana dan prasarana yang ada.
7. Pelaksanaan pelayanan kerohanian yang dilakukan diharapkan tidak
mengganggu kenyamanan pasien lainnya atau yang berdampingan.
8. Apabila diperlukan untuk kenyamanan dilakukannya proses pelayanan
kerohanian, dapat dipertimbangkan dan diupayakan ruangan atau
tempat tertentu yang khusus sesuai dengan situasi dan kondisi yang
ada.
9. Setelah melaksanakan pelayanan kerohanian, petugas pelayanan
mengisi data pelayanan dan memberi tanda tangan pada lembaran form
permintaan pelayanan kerohanian dan buku pelayanan sebagai tanda
pelayanan telah seselai dilaksanakan.

K. Tata Laksana Koordinasi Internal Pemuka Agama


1. Rumah Sakit menyediakan pelayanan kerohanian, khususnya pemuka
agama yang ditunjuk dan diakui sebagai pelaksana bimbingan internal di
rumah sakit.
2. Untuk pemuka agama yang tidak tersedia di rumah sakit, Rumah Sakit
bekerjasama dengan pemuka-pemuka agama yang dapat membantu
dalam pelaksanaan pelayanan bimbingan kerohanian pasien di rumah
sakit.
3. Bentuk kerjasama yang dilakukan tertuang dalam kesepakatan bersama
dan saling menghargai diantara keduanya.
4. Perawatyang bertugas akan mengatur dan berkoordinasi dengan pemuka
agama yang sesuai dengan kebutuhan pasien.
5. Seluruh kegiatan yang dilakukan pemuka agama selama proses
memberikan pelayanan kepada pasien menjadi tanggung jawab petugas
kerohanian.

ALUR PELAYANAN KEROHANIAN


17
Petugas kerohanian:
1. Serma Hadi Sutikno no Hp085749061114
2. M. Mulyadi no Hp08125924916

Daftar nama-nama pemuka agama pelayanan kerohanian rumah sakit tk iv


madiun
Pemuka
Nama No Telp Alamat
Agama
Islam PNS Zainur 0813358259 Ds. Waduk 10/2 Takeran,
53 Magetan
Kristen PNS Udik 0351-491269 Jl. Sriwibawa II, Madiun
Katolik PNS Udik 0351-491269 Jl. Sriwibawa II, Madiun
Hindu I Putu 0813351452 Asrama Y-501
Bintara 29
Budha Instansi terkait :
KOREM, Asrama Y-501,
Lanud Iswahyudi

18
BAB IV
PANDUAN PELAYANAN
(DOA)

A. Doa Agama Islam


Membaca Surat Yasin, ada sebuah hadist yang menyebutkan bahwa
“Yasin lima quriat lahu” artinya Surat Yasin dibaca sesuai niat si pembaca.
Yasin dapat dibaca saat kita mengharap rezeki Tuhan, meminta sembuh dari
penyakit, menghadapi ujian, mencari jodoh, dan lain-lain.
Lebih dari itu, Surat Yasin sudah menjadi kebiasaan masyarakat bila
salah satu keluarga ada yang kritis.Surat Yasin dibaca dengan harapan jika
bisa sembuh semoga cepat sembuh, dan jika Allah menghendaki yang
bersangkutan kembali kepada-Nya, semoga cepat diambil oleh-Nya dengan
tenang.
Ada kalanya Yasin dibaca sendirian, ada juga bersamaan dengan
tetangga yang lain. Yang jelas, orang yang sakit sudah tidak ada harapan
lagi untuk sembuh karena tanda-tanda akan diakhirinya kehidupan ini
sudah jelas. Dan surat Yasin menjadi pengantar kepulangannya ke
kehadirat Allah.
Surat Yasin adalah jantung Al-Quran. Siapa yang membacanya semata-
mata karena Allah dan berharap kebahagiaan akhirat maka ia akan
diampuni. Maka bacakanlah Yasin di samping saudaramu yang sekarat.
Diriwayatkan juga, jika seorang muslim dan muslimah dibacakan surat
Yasin etika mendekati ajal maka akan diturunkan 10 (sepuluh) malaikat
berkat dari huruf-huruf Yasin yang dibaca. Para malaikat itu berdiri berbaris

19
di samping yang sakit, membacakan shalawat dan istigfar kepadanya dan
ikut menyaksikan saat dimandikan dan mengantarkan ia ke makam. (Tafsir
Yasin lil Hamamy, halaman 2)
Dalam kitab Audhaul Ma’ani Riyadh as Shalihin disebutkan bahwa
bacaan surat Yasin untuk yang sedang mendekati ajal akan menjadi bekal
dia, seperti halnya ia membawa susu kental dalam perjalanan. Dan surat
Yasin pada dasarnya dapat dibaca untuk seseorang setelah meninggal di
rumah atau bahkan di makam. (Audhaul Ma’ani, halaman:376)
Doa untuk orang sakit
Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh
Bismillahirrohmanirrohim, Alhamdulillahirobbil Alamin
Wassolatuwassalamu Ala Asrofi Ambiyai Wal Mursalin
Syaiddina Wamaulana Muhammadin Walah Alibi Wassobbihi Ajemain,
Ammaba’du
Ya Allah yang Maha Pengasih dan penyayang aku berkumpul dihadapanMu
untuk menjalankan tugas kami.
Bukalah hati dan pikiran kami agar tetap berada dijalanMu
Berkatilah tangan kami, agar kami mampu menolong sesama kami.
Berikanlah ketegaran dan kekuatan agar kami mampu menjalankan profesi
kami.
Sembuhkanlah orang-orang sakit yang kami rawat dengan rahmat hidayah
dan inayahMu, semoga tugas yang kami jalankan pada hari ini, hari esok,
dan hari yang akan datang tetap membawa keselamatan bagi sesama
kami. Semoga tugas yang kami jalankan dapat meningkatkan pengabdian
kami pada sesama kami.
Wassallahu ala Syaidina Muhammadin Waalalihi Washobihi Wassalam
Wal Hamdulillahi Robbil Alamin
Wassalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

B. Doa Agama Katolik


Teks Doa Bapa Kami (terjemahan misionaris di Malaka, Malaysia)
Bapa kami yang ada di surga, dimuliakanlah nama-Mu
Datanglah kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu, di atas bumi seperti di dalam
surga.

20
Berikanlah kami rezeki pada hari ini, dan ampunilah kesalahan kami seperti
kamipun mengampuni yang bersalah kepada kami.
Dan janganlah masukkan kami ke dalam percobaan, tetapi bebaskanlah
kami dari yang jahat.
Amin
(Doksologi: sebab Tuhanlah Raja yang mul dan berkuasa untuk selama-
lamanya)

Doa untuk orang sakit


Tuhan Allah kami, penderita sakit ini telah datang kepada-Mu untuk
memohon apa yang ia dambakan dan ia yakin sebagai yang terpenting
baginya. Sangatlah penting bahwa jiwa rohani kita sehat berilah ya Tuhan
agar kata-kata itu melekat dalam hatinya.
Semoga kehendak-Mu yang Kudus terlaksana padanya dalam segala hal,
apabila Engkau ingin agar ia disembuhkan tetapi andaikata kehendak-Mu
lain semoga ia mampu meneruskan memikul salib-Nya.
Bagi kami yang mendoakannyabersihkanlah hati kami agar kami pantas
menerima anugrah belas kasih-Mu, lindungilah dan ringankanlah
penderitaannya, tolonglah dia memikul salib-Nya dengan berani.
Sudilah Engkau mengajar mereka.Semua ini kami mohon demi Kristus
Tuhan dan pengantara kami. Amin.

C. Doa Agama Kristen


Teks Doa Bapa Kami (tertulis pad Injil Matius versi Terjemahan Baru)
Bapa kami yang di surga, dikuduskanlah namaMu.
Datanglah kerajaanMu, jadilah kehendakMu, di bumi seperti di surga.
Berikanlah kami pada hari ini makanan kami secukupnya, dan ampunilah
kami akan kesalahan kami seperti kamu juga telah mengampuni orang yang
bersalah kepada kami.
Dan janganlah membawa kami ke dalam percobaab, tetapi lepaskanlah
kami dari pada yang jahat.
(karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa kemudian sampai
selama-lamanya). Amin

21
Karena kami semua percaya bilur-bilutMu telah menyembuhkan aku.
Demikianlah seru doa kami yang jauh dari sempurna, hanya kami Alaskan
dalam namaMu yang Kudus. Amin

D. Doa agama Hindu


Doa waktu sakit
Om swastyastu
Om tryambakani yajamahe sugandhini pusti wardanam urvakum iva
bandhanat
Mrtyor muksiya mamrat
Kami memuja Hyang Rudra yang menyebarkan keharuman dan
memperbanyak makanan. Semoga Ia melepaskan kami, seperti buah
mentimun dari batangnya. Dari kematian dan bukan dari kekekalan.
Om santih santih santih
Doa belasungkawa
Om swastyastu
Om vayur anilam amrtam
Athedam Bhasmantam Sariram
Ya Tuhan penguasa hidup, pada saat kematian ini semoga ia mengingat
Vijaksara Suci Om, semoga ia mengingat Engkau yang mana nasa dan
kekal abadi.
Ingat pula kepada karmanya. Semoga ia mengetahui bahwa Atma adalah
abadi dan badan ini akhirnya hancur menjadi abu.Om santih santih
santih.
E. Doa Agama Budha
Doa keselamatan
Semoga segala malapetaka jauh menyisih, semua penyakit menjadi
sembuh tiada mara bahaya yang menimpa diriku.
Berdasarkan gaya-gaya kekuatan perlindungan ini,semoga tiada
malapetaka yang mengganggu berkat kemampuan paritta ini. Semoga
semua kesukaranku lenyap.
Semoga berkat gaya-gaya pancaran Budha gaya-gaya pancaran pacceka
Budha dan gaya-gaya pancaran para arabat Ku mendapatkan perlindungan
sekokoh mungkin.

22
BAB V
DOKUMENTASI

Proses dokumentasi dilakukan dengan melakukan pengisian data dari


formulir yang telah diisi dan diitanda tangani oleh pasien atau keluarganya.
Bukti dokumentasi dapat dilampirkan pada lembar berkas rekam medis dan
lembar/catatan khusus petugas kerohanian dari Rumah Sakit, meliputi :
1) Formulir permintaan pelayanan kerohanian
2) Buku pencatatan pelaksanaan pelayanan kerohanian

23
3) Lembar asesmen pasien/dokumen pengkajian keperawatan yang
mencantumkan pengkajian agama/kepercayaan
4) MOU kerjasama dengan pemuka agama

Revisi dan audit:


1) Kebijakan ini akan dikaji ulang dalam kurun waktu tiga tahun.
2) Kebijakan ini dievaluasi staf terkait di RS Tk.IV Madiun
a) Komite mutu dan keselamatan pasien
b) Satuan pengawas internal
c) Staf lain terkait

Kepala Rumah Sakit Tk.IV Madiun

dr. Setia Dewi

Mayor Ckm (K) NRP.


11010029520576

DAFTAR PUSTAKA

1. Elzaky, Jamal. (2011). Buku Induk Mukjizat Kesehatan Ibadah. Jakarta:


Penerbit Zaman.

24
Lampiran...

25
Permintaan Pelayanan Kerohanian

PERMINTAAN PELAYANAN KEROHANIAN

NamaPasien :__________________________________________
Tanggal Lahir :__________________________________________
No. RM :__________________________________________
Agama :__________________________________________
Permintaan tanggal/jam :__________________________________________
Konfirmasi petugas kerohanian :__________________________________________
Nama petugas kerohanian :__________________________________________
Tanggal/ jam kedatangan :__________________________________________
No. Telepon / No.Hp :__________________________________________

Madiun, _______________

Pasien/keluarga Perawat/Bidan

( ) ( )

26