You are on page 1of 70

RIO TANJUNG NUR AMIN

AKTIVITAS ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETANOL AKAR


KANJAT [Gymnopetalum chinense(Lour.)Merr] PADA TIKUS
PUTIH (Rattus norvegicus) GALUR WISTAR DENGAN
INDUKSI KARAGENAN

PROGRAM STUDI S1 FARMASI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GARUT
2017
AKTIVITAS ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETANOL AKAR
KANJAT [Gymnopetalum Chinense(Lour.)Merr] PADA TIKUS
PUTIH (Rattus norvegicus) GALUR WISTAR DENGAN
INDUKSI KARAGENAN

TUGAS AKHIR

Sebagai salah syarat untuk memperoleh gelar


Sarjana Farmasi pada Program Studi S1
Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam,Universtitas Garut

Garut, April 2017

Oleh :

RIO TANJUNG NUR AMIN


24041315425

Disetujui oleh,

Pembimbing Utama Pembimbing Serta

Dr. I Ketut Adnyana Atun Qowiyyah, M.Si., Apt


LEMBAR PENGESAHAN

PROGRAM STUDI S1 FARMASI


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GARUT

DEKAN

Dr. H. Nizar Alam Hamdani, MM., MT., M.Si


Kutipan atau saduran, baik sebagian
maupun seluruh naskah ini, harus
menyebutkan nama pengarang dan sumber
aslinya, yaitu Program Studi S1
Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Universitas Garut.
DEKLARASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa seluruh isi buku tugas akhir ini dengan judul

“AKTIVITAS ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETANOL AKAR KANJAT

[Gymnopetalum chinense(Lour.)Merr] PADA TIKUS PUTIH (Rattus

norvegicus) GALUR WISTAR DENGAN INDUKSI KARAGENAN” adalah

benar-benar karya saya sendiri, dan saya tidak melakukan pengutipan dengan cara-

cara yang tidak sesuai dengan etika keilmuan yang ada dalam masyarakat keilmuan.

Atas pernyataan ini, saya siap menanggung resiko/sanksi yang dijatuhkan kepada

saya apabila kemudian hari ditemukan adanya pelanggaran terhadap etika keilmuan

dalam karya ini atau klaim dari pihak lain terhadap keaslian karya ini.

Garut, April 2017

Yang membuat pernyataan

Tertanda

Rio Tanjung Nur Amin


AKTIVITAS ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETANOL AKAR
KANJAT [Gymnopetalumchinense(Lour.)Merr] PADA TIKUS
PUTIH(Rattus norvegicus) GALUR WISTAR DENGAN
INDUKSI KARAGENAN

ABSTRAK

Telah dilakukan penelitian aktivitas antiinflamasi ekstrak etanol akar kanjat


[Gymnopetalum chinense(Lour.)Merr] pada tikus putih(Rattus norvegicus) galur
Wistar dengan Induksi Karagenan. Hasil menunjukkan bahwa ekstrak etanol akar
kanjat pada dosis 50, 100, dan 200 mg/kg BB memiliki efek antiinflamasi dengan
menurunkan persentase radang berbeda bermakna secara statistic terhadap kontrol
positif (p<0,05). Ekstrak etanol akar kanjat dosis 50 mg/kgbb memiliki efek
antiinflamasi terbesar dengan rata-rata persen inhibisi sebesar 75,81%.

Kata kunci: Inflamasi, akar kanjat (Gymnopetalumchinense(Lour.)Merr],


karagenan
ANTI-INFLAMMATORY ACTIVITY OF ETHANOL EXTRACT
OF “KANJAT” [Gymnopetalumchinense(Lour.)Merr] ROOT
ON WISTAR WHITE RAT (Rattus norvegicus)
USING CARRAGEENAN INDUCTION

ABSTRACT

Anti-inflammatory activity of ethanol extract of “kanjat” [Gymnopetalum chinense


(Lour.) Merr] roots on Wistar rats(Rattus norvegicus) using Carrageenan induction
had been done.The results showed that the ethanol extract of kanjat roots at doses of
50, 100, and 200 mg / kgbw had anti-inflammatory activity by reducing inflammation
significantly to the positive control group (p <0.05). The ethanol extract of kanjat
roots at a dose of 50 mg/kgbw had the greatest anti-inflammatory effect with an
inhibition percentage average as of 75.81%.

Keywords: Inflammation, kanjat roots (Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr],


carrageenan
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Illahi Rabbi yang telah

memberikan Rahmat serta Hidayah-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat

menyelesaikan penyusunan tugas akhir yang berjudul ‘AKTIVITAS

ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETANOL AKAR KANJAT [Gymnopetalum

chinense(Lour.)Merr] PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) GALUR

WISTAR DENGAN INDUKSI KARAGENAN’’. Tugas akhir ini dibuat sebagai

salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana pada Program Studi S1 Jurusan

Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Garut.

Pada kesempatan ini, dengan segenap kerendahan hati penulis

menyampaikan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah

membantu penyusunan skripsi, terutama kepada : Dr. I Ketut Adnyana selaku

Pembimbing Utama dan Atun Qowiyyah, M.Si.,Apt selaku Pembimbing Serta

yang telah membimbing dan mengarahkan penulis selama penyusunan tugas akhir

ini, Kedua orang tua, Sahabat-sahabat dan teman-teman seperjuangan Ekstensi.

Semoga Allah membalas semua kebaikan yang telah diberikan kepada

penulis. Penulis menyadari bahwa tugas akhir ini masih jauh dari kata sempurna,

untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk

kesempurnaan penulis berikutnya. Tugas akhir ini dapat memberikan manfaat

khususnya bagi penulis dan bagi rekan-rekan pada umumnya.

i
DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR .............................................................................. i

DAFTAR ISI ............................................................................................. ii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. iv

DAFTAR TABEL ..................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ................................................................................ vi

PENDAHULUAN ..................................................................................... 1

BAB

I TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 4

1.1 Tinjauan Botani ........................................................................ 4

1.2 Inflamasi ................................................................................... 6

1.3 Pengobatan Inflamasi ............................................................... 13

1.4 Pengujian Efek Inflamasi.......................................................... 18

1.5 Karagenan ................................................................................. 20

1.6 Simplisia ................................................................................... 22

1.7 Ekstraksi ................................................................................... 22

II METODE PENELITIAN ................................................................ 26

III ALAT, BAHAN DAN HEWAN PERCOBAAN ............................ 28

3.1 Alat ............................................................................................ 28

3.2 Bahan ......................................................................................... 28

ii
3.3 Hewan Percobaan ...................................................................... 28

IV PENELITIAN .................................................................................. 29

4.1 Penyiapan Bahan ...................................................................... 29

4.2 Penapisan Fitokimia ................................................................. 30

4.3 Pemeriksaan Karakteristik Simplisia ........................................ 33

4.4 Perhitungan Dosis dan Pembuatan Sediaan.............................. 35

4.5 Pengujian Aktivitas Antiinflamasi dengan Induksi Karagenan


Lambda ............................................................................................. 35

V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................................ 36

VI KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 44

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 45

LAMPIRAN .............................................................................................. 48

iii
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN
Halaman

1 TANAMAN UJI. ................................................................. 48

2 DETERMINASI TANAMAN ............................................. 49

3 PEMBUATAN EKSTRAk ETANOL AKAR KANJAT


(Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr.) ................ 50

4 PENGUJIAN AKTIVITAS ANTIINFLAMASI DENGAN


INDUKTOR LAMBDA KARAGENAN ............................ 51

5 PERHITUNGAN DOSIS DAN PEMBUATAN


SEDIAAN UJI... ................................................................. 52

6 PENYUNTIKAN KAKI TIKUS SECARA


INTRAPLANTAR ............................................................... 54

7 HASIL RADANG PADA KAKI TIKUS ............................ 55

8 PENGUKURAN RADANG KAKI TIKUS KE ALAT


PLETISMOMETER ............................................................. 56

9 HASIL PENGAMATAN VOLUME RADANG


TELAPAK KAKI TIKUS MENGGUNAKAN
ALAT PLETISMOMETER ............................................... 57

iv
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1.1 Klasifikasi Obat Antiinflamasi.................................................... 15

5.1 Hasil Pemeriksaan Karakteristik Simplisia Akar Kanjat


Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr ........................................ 38

5.2 Hasil Penapisan Fitokimia Simplisia Akar Kanjat


Gymnopetalum chinensi(Lour.) Merr ........................................ 38

5.3 Persen Radang Rata-rata Telapak Kaki Tikus ............................ 40

5.4 Persen Penghambatan Rata-rata Radang Telapak Kaki Tikus… 41

5.5 Hasil Pengamatan Volume Radang ............................................. 57

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1.1 Biosintesis prostaglandin.......................................................... 14

4.1 Tanaman kanjat (gymnopetalum chinense (lour.) Merr.) ........ 48

4.2 Hasil determinasi tanaman kanjat ............................................ 49

4.3 Bagan pembuatan ekstrak etanol akar kanjat


(gymnopetalumchinense (lour.) Merr.)..................................... 50

4.4 Bagan pengujian aktivitas antiinflamasi ekstrak etanol


akar Kanjat .......... .................................................................... 51

5.1 Penyuntikan kaki tikus secara intraplantar................................ 54

5.2 Radang pada kaki tikus ............................................................. 55

5.3 Pengukuran radang kaki tikus menggunakan


alat pletismometer ..................................................................... 56

vi
PENDAHULUAN

Indonesia merupakan salah satu negara mega biodiversitas dengan jumlah

tanaman obat sekitar 40.000 jenis namun baru sekitar 2,5% yang telah dieksplorasi

dan dimanfaatkan sebagai obat tradisonal. Adanya kesadaran terhadap mutu dan nilai

kesehatan membuat masyarakat semakin memilih penggunaan obat tradisional yang

berasal dari tanaman yang mengandung senyawa aktif. Hal itu dibuktikan dengan

semakin banyaknya penelitian mengenai tanaman yang digunakan sebagai obat-obat

tradisional dan sistem pengobatan tradisional. Penggunaan tumbuhan obat ini

diharapkan memiliki nilai ekonomi yang dapat mengembangkan pembudidayaan dan

pengolahan tanaman obat dimasa yang akan datang (1).

Tumbuhan merupakan sumber bahan kimia produk alami bahan obat yang

penting bagi kesehatan dan kesejahteraan manusia (2). Salah satu tumbuhan obat yang

berada di Indonesia adalah kanjat [Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr].

Tumbuhan ini memiliki khasiat sebagai obat namun masyarakat masih belum banyak

mengetahui tentang tumbuhan tersebut. Di daerah Kalimantan Tengah rendaman

akar kanjat biasa digunakan untuk mengobati masalah gangguan haid/nyeri haid pada

wanita, selain itu tumbuhan ini bisa digunakan untuk penyakit, tetanus, keguguran,

dan opthalmia(3).

Suatu masalah penyakit yang sering terjadi adalah inflamasi, Inflamasi

merupakan suatu respon protektif normal terhadap luka jaringan yang disebabkan

1
2

trauma fisik, zat kimia yang merusak atau zat-zat mikrobiologi. Inflamasi dapat juga

diartikan sebagai usaha tubuh untuk mengaktivasi atau merusak organisme yang

menyerang, menghilangkan zat iritan dan mengatur perbaikan jaringan. Tanda-tanda

inflamasi adalah kemerahan, bengkak, panas dan nyeri(1). Berlangsungnya fenomena

inflamasi ini banyak mediator kimiawi yang dilepaskan secara lokal seperti histamin,

5 hidroksitriptamin (5HT) atau serotinin, faktor kemotaktik, bradikinin, leukotrien

dan prostaglandin(4).

Obat kimia yang digunakan untuk mencegah inflamasi tersebut, salah satunya

ialah AINS (Antiinflamasi Non-steroid). Efek terapi AINS berhubungan dengan

mekanisme kerja penghambatan pada enzim siklooksigenase 1 (COX 1) yang

menyebabkan efek samping pada saluran cerna dan penghambatan pada enzim

siklooksigenase 2 (COX 2) yang menyebabkan efek samping pada sistem

kardiovaskular. Kedua enzim tersebut dibutuhkan dalam biosintesis prostaglandin

yang merupakan mediator radang(5). Oleh karena itu perlu dicari pengobatan alternatif

untuk melawan dan mengendalikan rasa nyeri dan peradangan dengan efek samping

yang lebih kecil misalnya obat yang berasal dari tumbuhan(6).

Dari penggunaan etnofarmakologi, akar tanaman kanjat bisa digunakan untuk

menghilangkan rasa nyeri. Selain memiliki khasiat sebagai antinyeri kemungkinan

juga memiliki khasiat sebagai antiinflamasi karena nyeri dan inflamasi memiliki

mediator yang sama yaitu prostaglandin.

Dari sini peneliti ingin meneliti tentang akar tanaman kanjat yang bertujuan

untuk mengetahui ada atau tidaknya efek antiinflamasi ekstrak etanol akar kanjat.
3

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat dan informasi tentang

khasiat antiinflamasi dari akar tanaman kanjat sehingga masyarakat dapat

memanfaatkan lebih optimal untuk pengobatan. Selain itu, hasil penelitian ini dapat

dijadikan bahan bagi penelitian lebih lanjut.


BAB I

TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Tinjauan Botani Tumbuhan Kanjat


1.1.1 Klasifikasi Tanaman Kanjat
Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta,

Kelas : Magnoliopsida(Dicots),

Anak kelas : Dilleniidae

Bangsa : Violales

Family : Cucurbitaceae

Genus : Gymnopetalum

Spesies : Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr (7,8,9).

1.1.2 Sinonim
Sinonim tanaman kanjat adalah Gymnopetalum cochinchinense

(Lour.) Kurz Gymnopetalum quinquelobatum Miq, dan Gymnopetalum

leucstictum Miq(7,8,9).

1.1.3 Nama Daerah 4

Nama daerah dari t anaman kanjat adalah : timput pulau

(Palembang); manisan, kemarogan (jawa) kanjat atau lempang tikus

(Kalimantan Tengah) (7,8,9).

4
5

1.1.4 Morfologi

Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr. merupakan salah satu dari jenis

famili cucurbitaceae dengan ciri khas sebagai berikut : terna tahunan atau

parenial. Tumbuh memanjat atau menjalar di tanah dengan panjang hingga 6 m.

Adapun batang dan cabangnya ramping dan berbulu tipis. Buahnya berbentuk

lonjong dan ditandai dengan garis-garis horizontal sepanjang buah. Panjang

dari buah sekitar 4-7 cm. Saluran kaliksnya berbulu tipis namun, lebih sedikit

dari spesies lainnya. Kelopak bunga berwarna putih. Lobusnya 1 ¾ - 3 cm.

Bunga laki-laki nya soliter, gagang bunga ramping ukuran nya 10-15 cm.

Bunga betina nya juga soliter, gagang bunganya ukurannya 1-4 cm. Biji lonjong

dengan ukuran 7 x 3-3,5 mm, kedua ujung nya tumpul. Daunnya berbentuk

palmate, tiap bagian berbentuk bulat telur atau segitiga atau ± 3-5 sudut dengan

ukuran 4-12 cm (10,11,12,13).

1.1.5 Khasiat Tradisional

Secara tradisional buah kanjat masih muda (berwarna hijau) dijadikan

sayur, namun buah matangnya beracun. Dekokta dari daunnya diberikan

sebagai antidotum untuk keracunan akibat buah matangnya, selain itu juga

untuk mengobati tetanus setelah keguguran; jus dari tumbukan daunnya diletak

kan lalu di oleskan di sekitar mata untuk memperbaiki opthalmia, jus dari akar

kanjat juga berkhasiat sebagai mengatasi nyeri badan dan pengecilan tungkai(3).
6

1.1.6 Kandungan Kimia

Tumbuhan kanjat mengandung flavonoid dan terpenoid (14,15).

1.1.7 Penyebaran

Tanaman ini berbunga dan berbuah sepanjang tahun. Tersebar luas

dari bagian utara-timur India, Cina (melalui Indocina). Lalu, di Malaysia,

Sumatera, Semenanjung Malaysia, Singapura, Borneo, Jawa, Flipina, Sulawesi,

Kepulauan Sunda timur sampai ke Flores. Biasanya tumbuh di daerah hutan

atau kaki gunung di ketinggian 400-900 m. Selain itu di sisi jalan, ladang dan

dan sawah (10,11,12).

1.1.8 Efek Farmakologi Kanjat

Dari penelitian yang telah dilakukan tanaman kanjat memiliki efek

farmakologi sebagai antioksidan dan sebagai antidiabetes (14,16).

1.2 Inflamasi

Respon pertahanan tubuh terhadap invasi benda asing, kerusakan jaringan, atau

keduanya disebut inflamasi antara lain mikroorganisme, trauma mekanis, zat-zat

kimia, dan pengaruh fisika. Tujuan akhir dari respon dari inflamasi adalah menarik

protein plasma dan fagosit ke tempat yang mengalami cedera atau terinvasi agar

keduanya dapat mengisolasi, menghancurkan, atau menginaktifkan agen yang masuk;

membersihkan debris dan mempersiapkan jaringan untuk proses penyembuhan.

Gejala respon inflamasi meliputi, rubor (kemerahan), kalor (panas), dolor (nyeri),

dan udema (pembengkakan). Respon inflamasi dapat bersifat akut dan kronik.
7

Inflamasi akut ini terjadi segera setelah terjadi cedera, sedangkan inflamasi kronik

merupakan inflamasi yang berlangsung lebih dari dua minggu dan timbul setelah

inflamasi akut, misalnya infeksi yang tidak sembuh (17).

1.2.1 Inflamasi Berdasarkan Waktunya

i) Inflamasi akut

Inflamasi akut adalah inflamasi yang terjadi kurang dari 2 minggu.

Terdapat 2 stadium pada reaksi inflamasi akut, yaitu vaskular dan

selular. Stadium vaskular pada respon inflamasi dimulai segera setelah

jaringan mengalami cedera. Arteriol di daerah tersebut berdilatasi,

sehingga terjadi peningkatan aliran darah ke tempat cedera. Hal ini

menyebabkan timbulnya gejala rubor (kemerahan), dan kalor (panas).

Vasodilatasi ini terutama akibat pelepasan bahan kimia dari

degranulasi sel mast dan pelepasan mediator-mediator kimia lain

selama inflamasi. Peningkatan aliran darah lokal tersebut

menyebabkan lebih banyak leukosit fagositik dan protein plasma yang

tiba di tempat cedera. Pada waktu yang bersamaan, histamin dan

mediator kimia yang dibebaskan selama inflamasi menyebabkan pori-

pori kapiler (ruang antar sel endotel), sehingga permeabilitas kapiler

meningkat. Protein plasma yang dalam keadaan normal tidak dapat

keluar dari pembuluh darah dapat lolos ke ruang interstitium.

Peningkatan tekanan osmotik koloid di ruang interstitium yang

disebabkan oleh kebocoran protein plasma dan meningkatkan tekanan


8

darah kapiler akibat peningkatan darah aliran lokal dapat menimbulkan

udem lokal yang disebut juga turgor (pembengkakan) (17).

Stadium selular dimulai setelah peningkatan aliran darah ke bagian

yang mengalami cedera. Leukosit dan trombosit tertarik ke daerah

tersebut karena bahan kimia yang dilepaskan oleh sel yang cedera, sel

mast, dan produksi sitokin. Penarikan leukosit yang meliputi neutrofil

dan monosit ke daerah cedera disebut kemotaksis. Satu jam setelah

cedera, daerah cedera yang sudah dipadati oleh leukosit yang keluar

dari pembuluh darah. Neutrofil adalah sel yang pertama kali tiba

kemudian diikuti oleh monosit yang sudah membesar dan berubah

menjadi makrofag dalam periode delapan sampai dua belas jam

berikutnya. Emigrasi leukosit dari darah ke jaringan melibatkan proses

marginasi, diapedesis dan gerakan amuboid. Marginasi adalah

melekatnya leukosit darah, terutama neutrofil dan monosit ke bagian

dalam lapisan endotel kapiler jaringan yang cedera. Leukosit segera

keluar dari darah ke dalam jaringan dengan berperilaku seperti amuba

dan menyelinap melalui pori-pori kapiler yang disebut sebagai

diapedesis. Gerakan leukosit ini juga dibantu oleh adanya kemokin,

yaitu suatu mediator kimiawi yang bersifat kemotaksis yang dapat

menarik leukosit ke daerah inflamasi. Neutrofil dan makrofag

membersihkan daerah yang meradang dari zat-zat toksik dan debris

jaringan dengan cara fagositosis. Setelah sel-sel fagostik memasukkan


9

benda sasaran, terjadi fusi lisosom dengan membran yang

membungkus benda tersebut dan lisosom mengeluarkan enzim

hidrolitiknya ke dalam vesikel dalam membran tersebut, sehingga

benda yang terperangkap dapat diuraikan. Trombosit yang masuk ke

daerah cedera merangsang pembentukan untuk mengisolasi infeksi dan

mengontrol pendarahan. Sel-sel yang tertarik ke daerah cedera

akhirnya akan berperan melakukan penyembuhan (17).

ii) Inflamasi kronis

Inflamasi kronik merupakan inflamasi yang berlangsung lebih dari dua

minggu dan dapat timbul setelah inflamasi akut, misalnya karena

infeksi yang tidak sembuh. Inflamasi dimulai saat sel mast

berdegranulasi dan melepaskan bahan kimianya seperti histamin,

serotonin bahan-bahan kimia lainnya. Histamin yang merupakan

mediator kimia utama inflamasi juga dilepaskan oleh basofil dan

trombosit. Akibat pelepasan histamin ini adalah vasodilatasi pembuluh

darah sehingga terjadi peningkatan aliran darah dan terjadi

peningkatan permeabilitas kapiler pada awal inflamasi. Inflamasi

kronis melibatkan keluarnya mediator yang tidak menonjol dalam

respon akut. Mediator tersebut antara lain interleukin, granulocyte-

macrophag colony-stimulating factor, tumor necrosis alpha, interferon

dan platelet-derived growth factor (17).


10

1.2.2 Mediator-mediator Inflamasi

Inflamasi dimulai sel mast berdegranulasi dan melepaskan bahan-

bahan kimianya seperti histamin, serotonin dan bahan kimia lainnya. Histamin

yang merupakan mediator kimia utama inflamasi juga dilepaskan oleh basofil

dan trombosit. Akibat pelepasan histamin ini adalah vasodilatasi pembuluh

darah sehingga terjadinya peningkatan pembuluh darah dan terjadinya

peningkatan permeabilitas kapiler pada awal inflamasi (17).

Mediator lain dilepaskan selama respon inflamasi yaitu faktor

kemotaktik neutrofil dan eusinofil, dilepaskan oleh leukosit (neutrofil dan

eusinofil) yang dapat menarik sel-sel ke daerah cedera. Selain itu, juga

dilepaskan prostaglandin terutama seri E, saat membran sel mengalami

kerusakan, fosfolipid akan diubah menjadi asam arakidonat dikatalis oleh

fosfolipase A2. Asam arakidonat ini selanjutnya akan dimetabolisme oleh

lipooksigenease dan siklooksigenase (COX). Pada jalur siklooksigenase inilah

prostaglandin dapat meningkatkan aliran darah ke tempat yang mengalami

inflamasi, meningkatkan permeabilitas kapiler dan merangsang reseptor nyeri.

Sintesis prostaglandin ini dapat dihambat oleh golongan obat AINS.

Leukotrien merupakan produk akhir dari metabolisme asam arakidonat pada

jalur lipooksigenase. Senyawa ini dapat meningkatkan permeabilitas kapiler

dan meningkatkan adhesi leukosit pada pembuluh kapiler selama cedera atau

infeksi (17).
11

1.2.3 Patogenesis Radang

Terjadinya inflamasi adalah reaksi setempat dan jaringan atau sel

terhadap suatu rangsang atau cedera. Setiap ada cedera, terjadi rangsangan

untuk dilepaskan zat kimia tertentu yang akan menstimulasi terjadinya

perubahan jaringan pada reaksi radang tersebut, diantaranya adalah histamin,

serotonin, bradikinin, leukotrin dan prostaglandin. Histamin bertanggung

jawab pada perubahan yang paling awal yaitu menyebabkan vasodilatasi pada

arteriol yang didahului dengan vasokonstriksi awal dan peningkatan

permeabilitas kapiler. Hal ini menyebabkan perubahan distribusi sel darah

merah. Oleh karena aliran darah yang lambat, sel darah merah akan

menggumpal, akibatnya sel darah putih terdesak ke pinggir. Makin lambat

aliran darah maka sel darah putih akan menempel pada dinding pembuluh

darah makin lama makin banyak. Perubahan permeabilitas yang terjadi

menyebabkan cairan keluar dari pembuluh darah dan berkumpul dalam

jaringan. Bradikinin bereaksi lokal menimbulkan rasa sakit, vasodilatasi,

meningkatkan permeabilitas kapiler. Sebagai penyebab radang, prostaglandin

berpotensi kuat setelah bergabung dengan mediator lainnya (18).

1.2.4 Gejala Radang

Gejala respon inflamasi meliputi rubor (kemerahan), kalor (panas),

dolor (nyeri), dan turgor (pembengkakan). Respon inflamasi dimulai segera

setelah jaringan mengalami cedera. Arterio ditempat tersebut berdilatasi,

aliran darah meningkat ketempat cedera, sehingga timbul gejala rubor


12

(kemerahan) dan kalor (panas). Vasodilatasi terjadi karena pelepasan bahan

kimia dari dereganulasi sel mast dan pelepasan mediator-mediator kimia lain

selama inflamasi. Dilatasi lokal tersebut menyebabkan meningkatnya tekanan

cair di dalam kapiler darah sehingga meningkatkan perpindahan filtrat

plasma ke ruang interstisium. Hal ini menyebabkan pembengkakan dan

edema ruang interstitium.

Pada waktu yang bersamaan, histamin dan mediator kimia yang

dibebaskan selama inflamasi seperti serotonin, bradikinin, prostaglandin, dan

leukotrien menyebabkan membesarnya pori-pori kapiler (ruang antar sel

endotel), sehingga permebialitas kapiler meningkat. Protein plasma yang

dalam keadaan normal tidak dapat keluar dari pembuluh darah dapat lolos

ke ruang interstitium. Peningkatan tekanan osmotik koloid di ruang

interstitium yang disebabkan oleh kebocoran protein plasma dan peningkatan

tekanan darah kapiler akibat peningkatan aliran darah lokal dapat

menimbulkan udem lokal yang disebut dengan turgor (pembengkakan) dan

eritema (kemerahan).

Saat membran sel mengalami kerusakan, fosfolipid akan diubah

menjadi asam arakidonat dikatalisis oleh fosfolipase A2. Asam arakidonat ini

selanjutnya akan dimetabolisme oleh lipooksigenase dan siklooksigenase

(COX). Pada jalur siklooksigenase inilah prostaglandin disintesis.

Prostaglandin dapat meningkatkan aliran darah ke tempat yang mengalami

inflamasi, meningkatkan permeabilitas kapiler dan merangsang reseptor


13

nyeri. Sintesis prostaglandin ini dapat dihambat oleh golongan obat AINS.

Leukotrien merupakan produk akhir dari metabolisme asam arakidonat pada

jalur lipooksigenase. Senyawa ini dapat meningkatkan permeabilitas kapiler

dan meningkatkan adhesi leukosit pada pembuluh kapiler selama cedera atau

infeksi (17).

1.3 Antiinflamasi

Secara umum pengobatan inflamasi dibagi menjadi 2 golongan besar,yaitu

1.3.1 Antiinflamasi Non-steroid

Obat golongan AINS yang mempunyai khasiat sebagai analgetik,

antipiretik, serta antiinflamasi merupakan suatu kelompok obat heterogen,

bahkan beberapa obat sangat berbeda secara kimia. Walaupun demikian,

obat-obat ini memiliki banyak persamaan dalam efek terapi maupun efek

samping berdasarkan mekanisme kerjanya, yaitu menghambat biosintesis

prostaglandin (19).

AINS menghambat siklooksigenase (COX) sehingga konversi asam

arakidonat menjadi prostaglandin, prostasiklin, dan tromboksan yang berperan

dalam menimbulkan reaksi peradangan terganggu, tetapi antiinflamasi

nonsteroid tidak menghambat biosentesis leukotrien yang diketahui ikut

berperan dalam proses inflamasi (19).

Siklooksigenase terdapat dalam 2 bentuk, yaitu COX-1 dan COX-2.

COX-1 penting dalam pemeliharaan berbagai organ dan jaringan khususnya


14

ginjal, saluran cerna dan trombosit. Jika aktivitas COX-1 dihambat oleh AINS

maka akan timbul efek samping pada berbagai organ dan jaringan tersebut.

Sedangkan jika aktivitas COX-2 dihambat oleh AINS maka akan timbul efek

samping pada berbagai organ dan jaringan tersebut. Sedangkan jika aktivitas

COX-2 dihambat oleh AINS maka inflamasi akan berkurang (19,20).

Berdasarkan mekanisme penghambatannya siklooksigenase, AINS

dikelompokkan menjadi AINS non-selektif dan AINS selektif penghambat

COX-2. AINS selektif penghambat COX-2 antara lain selekoksib, rofekoksib,

dan etorikoksib. Sedangkan AINS non-selektif antara lain aspirin,

indometasin, diflunisal, naproksen, dan natrium diklofenak. AINS selektif

penghambat COX-2 terbukti kurang menyebabkan gangguan saluran cerna

dibanding AINS non-selektif tetapi tidak ada yang secara klinis terbukti lebih

efektif dari AINS non-selektif (19).

Satu diantara obat golongan AINS yang sering digunakan untuk

mengatasi inflamasi dan nyeri adalah natrium diklofenak. AINS derivat fenil

asetat ini, memiliki aktivitas analgesik dan antipiretik serta memiliki potensi

efek antiinflamasi kuat dengan efek samping iritasi terhadap saluran cerna

yang lebih rendah jika dibandingkan dengan indometasin, naproksen dan

piroksikam. Obat ini sering digunakan untuk mengatasi radang penyakit

karena arthritis.

Natrium diklofenak dalam klasifikasi selektivitas penghambatan COX,

termasuk kelompok prefensial COX-2 inhibitors. Absorbsi obat ini melalui


15

saluran cerna berlangsung cepat dan lengkap. Obat ini terikat 99% pada

protein plasma dan mengalami efek metabolisme lintas pertama (first-pas)

sebesar 40-50%. Walaupun waktu paruhnya singkat yakni 1-3 jam, diklofenak

diakumulasi di cairan sinovial yang menjelaskan efek terapi di sendi jauh

lebih panjang dari waktu paruh obat tersebut (19).

Tabel 1.1 Klasifikasi Obat Antiinflamasi(19)

Waktu Waktu
Obat konsentrasi paruh Dosis Selektivitas
puncak (jam) (jam)
Salisilat
Aspirin 0,5-1 0,3 q 4-6 jam COX 1 = COX 2
Difunisal 2-3 12 q 8-12 jam tad
Asam Asetat
Indometasin 1,5 2,5 q 12 jam COX 1 > COX 2
Sulindak 8 13 q 12 jam tad
Etadolak 1 7 q 6-8 jam COX 2 > COX 1
Asam
antranila
Asam
2-4 3-4 q 6 jam tad
mefenamat
Sulfonanilida
Nimelsulid 1-3 2-5 q 12 jam COX 1 >> COX 2
Asam asetat
heteroaril
Diklofenak 2-3 1-2 q 8-12 jam COX 1 >> COX 2
Keterolak 0,5-1 5 q 4-6 jam tad
Asam
arilpropionat
Ibuprofen 1-2 2 q 6-8 jam COX 1 > COX 2
Naproksen 2 14 q 12 jam COX 1 > COX 2
Ketoprofen 1-2 2 q 6-8 jam tad
16

Waktu Waktu
Obat konsentrasi paruh Dosis Selektivitas
puncak (jam) (jam)

Asam enolat
Piroxikam 3-5 45 - 50 qd COX 1 > COX 2
Meloxikam 5-10 15 - 20 qd COX 2 > COX 1
Alkanone
q 12-24
Nabumetone 4-5 24 COX 1 = COX 2
jam
Koksib
q 12-24
Celecoxib 2-3 11 COX 2 >> COX 1
jam
Etirocoxib 2-3 15 - 22 qd COX 2 >> COX 1
Tad : tidak ada a; q : setiap ;qd ; sekali sehari

1.3.2 Antiinflamasi Steroid

Timbulnya gejala inflamasi dapat dicegah dan ditekan oleh

kortikosteroid. Mekanisme kerjanya adalah menghambat aktivitas fosfolipase,

sehingga mencegah pelepasan awal asam arakidonat yang diperlukan untuk

mengaktivasi jalur enzim berikutnya. Hal ini menyebabkan sintesis

prostaglandin, tromboksan, prostasiklin maupun leukotrien terganggu.

Disamping itu, kortikosteroid juga dapat mengurangi gejala inflamasi dengan

efek vesikulanya, yaitu fase vasokonstriksi; penurunan permeabilitas kapiler

dengan mengurangi jumlah histamin yang dilepaskan oleh basofil;

menghambat fungsi fagositosis leukosit dan makrofag jaringan.

Kortikosteroid yang biasa digunakan adalah prednison, betametason,

dan deksametason. Penggunaan klinik kortikosteroid sebagai antiinflamasi


17

merupakan terapi simptomatis, yaitu hanya ada gejalanya saja yang dihambat

sedangkan penyebab penyakit tetap ada.


Trauma / luka pada sel

Gangguan membran sel

Fosfolipid

Fosfolipase Kortikosteroid

Asam Arakidonat

Lipooksigenase AINS Siklooksigenase

Hidroperoksid Endoperoksid

Tromboksan A2
Prostasiklin
Leukotrien
Prostaglandin (PGE2,PGF2,PGD2)

Gambar 1.1 Mekanisme kerja antiinflamasi (19)

1.4 Pengujian Efek Antiinflamasi

Aktivitas antiinflamasi suatu bahan obat adalah kemampuan obat dalan

mengurangi atau menekan derajat udem yang dihasilkan oleh induksi hewan uji. Ada

beberapa macam teknik pengujian yang telah diperkenalkan untuk mengevaluasi efek

antiinflamasi diantaranya (21) :

1.4.1 Induksi Karagenan

Induksi udem pada kaki hewan uji yang umum digunakan untuk

metode farmakologi eksperimental, karagenan adalah polisakarida sulfat yang


18

diperoleh dari rumput laut (Rhodophyceae), dan dengan menyebabkan

pelepasan histamin, 5-HT, bradikinin dan prostaglandin menghasilkan

peradangan dan edema. Dalam metode ini tikus disuntikkan karagenan secara

subplantar. Obat uji diberikan secara oral. Volume udem kaki diukur dengan

alat plestimometer. Aktivitas inflamasi obat uji ditunjukkan oleh kemampuan

obat uji mengurangi udem yang diinduksi pada telapak kaki hewan uji.

1.4.2 Induksi Histamin

Metode yang digunakan hampir sama dengan metode induksi

karagenan, hanya saja penginduksi yang digunakan adalah larutan

histamin 1%

1.4.3 Induksi Asam Asetat

Metode ini bertujuan untuk mengevaluasi aktivitas inhibisi obat

terhadap peningkatan permeabilitas vaskular yang diinduksi oleh asam asetat

secara intraperitoneal. Sejumlah pewarna (Evan’s Blue 10%) disuntikkan

secara intravena. Aktivitas inhibisi obat uji terhadap peningkatan

permeabilitas vascular ditunjukkan oleh kemampuan obat uji dalam

mengurangi konsentrasi pewarna yang menempel pada ruang abdomen, yang

disuntikkan sesaat setelah induksi asam asetat.

1.4.4 Induksi Xilen pada udem daun telinga

Hewan uji diinduksi xilen dengan mikropipet pada kedua permukaan

daun telinga kanannya. Telinga kiri digunakan sebagai kontrol. Terdapat dua

parameter yang diukur dalam metode ini, yaitu ketebalan dan bobot dari daun
19

telinga mencit. Ketebalan daun telinga mencit yang telah diinduksi diukur

dengan menggunakan jangka sorong digital, lalu dibandingkan dengan telinga

kiri. Jika menggunakan parameter bobot daun telinga, maka daun telinga

mencit dipotong dan ditimbang. Kemudian beratnya dibandingkan dengan

telinga kirinya.

1.4.5 Induksi asam arakidonat pada udem daun telinga

Metode yang digunakan hampir sama dengan metode induksi xilen,

hanya saja penginduksi yang digunakan adalah asam arakidonat yang

diberikan secara topikal pada kedua permukaan daun telinga kanan hewan uji.

1.5 Karagenan

Karagenan merupakan suatu mukopolisakarida yang diperoleh dari rumput laut

merah Irlandia (Chondrus crispus). Karagenan juga merupakan suatu zat asing

(antigen) yang bila masuk ke dalam tubuh akan merangsang pelepasan mediator

radang seperti histamin sehingga menimbulkan radang akibat antibodi tubuh bereaksi

terhadap antigen tersebut untuk melawan pengaruhnya. Karagenan terbagi atas tiga

fraksi, yaitu kappa karagenan, iota karagenan, dan lambda karagenan. Karagenan

diberi nama berdasarkan presentase kandungan ester sulfatnya, yaitu kappa

karagenan mengandung 25-30%, iota karagenan 28-35%, dan lambda karagenan

32-39%. Larut dalam air panas (70°C), air dingin, susu, dan dalam larutan gula

sehingga sering digunakan sebagai pengental/penstabil pada berbagai

makanan/minuman (18).
20

1.5.1 Kappa Karagenan

Kappa karagenan berasal dari spesies Euchema cottoni, Euchema

striatum, Euchema speciosum. Bahan ini larut dalam air panas. Kappa

karagenan mengekstraksi D-galaktosa yang mengandung 6 ester sulfat dan

3,6-anhidro-D-galaktosa yang mengandung 2 ester sulfat (18).

1.5.2 Iota Karagenan

Iota karagenan berasal dari spesies Euchema spinosuum, Euchema

isiforme, dan Euchema uncinatum. Bahan ini larut dalam air dingin. Iota

karagenan mengekstraksi D-galaktosa yang mengandung 4 ester sulfat dan

3,6-anhidro-D-galaktosa yang mengandung 2 ester sulfat (18).

1.5.3 Lambda Karagenan

Lambda karagenan berasal dari genus Chondrus dan Gigartina.

Lambda karagenan larut dalam air dingin. Berbeda dengan kappa dan iota

karagenan, lambda karagenan memiliki disulfat-D-galaktosa(18).

1.6 Simplisia

Simplisia adalah bahan yang yang digunakan sebagai obat yang belum

mengalami pengolahan apapun juga dan kecuali dinyatakan lain, berupa bahan yang

telah dikeringkan (22).

Simplisia ada tiga macam, yaitu simplisia nabati, simplisia hewani, simplisia

pelikan atau mineral. Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tanaman utuh,

bagian tanaman atau eksudat tanaman. Yang dimasukkan eksudat adalah isi sel yang
21

secara spontan keluar dari tanaman atau dengan cara tertentu dikeluarkan dari selnya,

atau zat-zat nabati lainnya yang dengan cara tertentu dikeluarkan dari tanamannya

simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan utuh, bagian hewan atau zat-zat

yang berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia murni.

Simplisia pelikan atau mineral adalah simplisia yang berupa bahan pelikan atau

mineral yang belum diolah atau diolah dengan cara sederhana dan belum berupa zat

kimia murni (22).

Untuk menjamin keseragaman senyawa aktif, keamanan maupun

kegunaannya maka simplisia harus memenuhi persayaratan minimal. Dan untuk dapat

memenuhi persyaratan minimal tersebut ada beberapa faktor yang berpengaruh,

antara lain bahan baku simplisia, proses pembuatan simplisia termasuk cara

penyimpanan bahan baku simplisia dan cara pengepakan dan penyimpanan simplisia.

1.7 Ekstraksi

Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi zat aktif

dari simplisia nabati dan simplisia hewani menggunakan pelarut yang sesuai,

kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang

tersisa diperlakukan sedemikian sehingga memenuhi baku yang telah

ditetapkan (23,24).

Sebagian besar ekstrak dibuat dengan mengekstraksi bahan baku obat secara

perkolasi. Seluruh perkolat biasanya dipekatkan dengan cara destilasi dengan

pengurangan tekanan, agar bahan utama obat sesedikit mungkin terkena panas.
22

Jenis-jenis ekstraksi yang dapat digunakan dibagi menjadi 2 yaitu

menggunakan cara dingin dan cara panas adalah sebagai berikut (25):

1.7.1 Cara Dingin

i) Maserasi

Maserasi merupakan metode sederhana yang paling banyak

digunakan. Cara ini sesuai, baik untuk skala kecil maupun skala
(26)
industri . Metode ini dilakukan dengan memasukkan serbuk

tanaman dan pelarut yang sesuai ke dalam wadah inert yang tertutup

rapat pada suhu kamar. Proses ekstraksi dihentikan ketika tercapai

kesetimbangan antara konsentrasi senyawa dalam pelarut dengan

konsentrasi dalam sel tanaman. Setelah proses ekstraksi, pelarut

dipisahkan dari sampel dengan penyaringan. Kerugian utama dari

metode maserasi ini adalah memakan banyak waktu, pelarut yang

digunakan cukup banyak, dan besar kemungkinan beberapa senyawa

hilang. Selain itu, beberapa senyawa mungkin saja sulit diekstraksi

pada suhu kamar. Namun di sisi lain, metode maserasi dapat

menghindari rusaknya senyawa-senyawa yang bersifat

termolabil (25).

ii) Perkolasi

Pada metode perkolasi, serbuk sampel dibasahi secara perlahan

dalam sebuah perkolator (wadah silinder yang dilengkapi dengan

kran pada bagian bawahnya). Pelarut ditambahkan pada bagian atas


23

serbuk sampel dan dibiarkan menetes perlahan pada bagian bawah.

Kelebihan dari metode ini adalah sampel senantiasa dialiri oleh

pelarut baru. Sedangkan kerugiannya adalah jika sampel dalam

perkolator tidak homogen maka pelarut akan sulit menjangkau

seluruh area. Selain itu, metode ini juga membutuhkan banyak

pelarut dan memakan banyak waktu (25).

1.7.2 Cara Panas

i) Soxhlet

Metode ini dilakukan dengan menempatkan serbuk sampel dalam

sarung selulosa (dapat digunakan kertas saring) dan diletakkan dalam

timbel yang ditempatkan di atas labu dan di bawah kondensor.

Pelarut yang sesuai dimasukkan ke dalam labu dan suhu penangas

diatur di bawah suhu refluks. Keuntungan dari metode ini adalah

proses ekstraksi yang kontinyu, sampel terekstraksi oleh pelarut

murni hasil kondensasi sehingga tidak membutuhkan banyak pelarut

dan tidak memakan banyak waktu. Kerugiannya adalah senyawa

yang bersifat termolabil dapat terdegradasi karena ekstrak yang

diperoleh terus-menerus berada pada titik didih (25).

ii) Digesti

Digesti adalah maserasi kinetik (dengan pengadukan kontinu)pada

temperatur ruangan (kamar), yaitu secara umum dilakukan pada suhu

40°C-50° C (25).
24

iii) Infus

Infus adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas

air (bejana infus tercelup dengan penangas air mendidih, temperatur

terukur 96°C-98°C selama waktu tertentu (25).

iv) Dekok

Dekok adalah infus pada waktu yang lebih lama (suhu lebih dari 30°)

dan temperatur sampai titik didih air (25).

v) Refluks dan Destilasi Uap

Pada metode refluks, sampel dimasukkan bersama pelarut ke dalam

labu yang dihubungkan dengan kondensor. Pelarut dipanaskan

hingga mencapai titik didih. Uap terkondensasi dan kembali ke dalam

labu. Destilasi uap memiliki proses yang sama dan biasanya

digunakan untuk mengekstraksi minyak esensial (campuran berbagai

senyawa menguap). Selama pemanasan, uap terkondensasi dan

destilat (terpisah sebagai 2 bagian yang tidak saling bercampur)

ditampung dalam wadah yang terhubung dengan kondensor.

Kerugian dari kedua metode ini adalah senyawa yang bersifat

termolabil dapat terdegradasi (27).


BAB II

METODE PENELITIAN

Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental yang dilakukan di

laboratorium. Pada penelitian ini akan dilakukan uji efek antiinflmasi. Penelitian ini

dilakukan dengan tahap pengambilan sampel tumbuhan, determinasi, pengolahan

bahan menjadi simplisia, pembuatan ekstrak simplisia dari akar kanjat menggunakan

metode maserasi, penapisan fitokimia ekstrak simplisia, penentuan kadar air,

pengujian antiinflamasi ekstrak etanol akar tanaman kanjat menggunakan metode

induksi karagenan 1% dengan menggunakan alat pletismometer, dan pengujian

ekstrak etanol akar kanjat terhadap telapak kaki tikus yang diinduksi radang dengan

karagenan. Bahan yang digunakan adalah akar tumbuhan kanjat. Pengolahan bahan

meliputi sortasi basah, pencucian, perajangan, pengeringan dan sortasi kering lalu

dilakukan pembuatan serbuk. Sejumlah serbuk simplisia dilakukan ekstraksi dingin

agar senyawa kimia tidak mengalami kerusakan dengan menggunakan metode

maserasi lalu dipekatkan sehingga didapat ekstrak kental. Pada pengujian efek

antiinflamasi ini, hewan uji diberikan ekstrak etanol akar kanjat dengan variasi dosis

yang berbeda yaitu 50, 100, 200 mg/kg bb secara oral kemudian setelah 30 menit

diinduksi dengan menggunakan karagenan 1% secara intraplantar. Parameter uji pada

penelitian ini adalah volume radang dan parameter keberhasilan uji adalah adanya

penurunan persen radang kaki tikus yang diberi sediaan uji yang dibandingkan

25
26

dengan kelompok kontrol yang berbeda bermakna secara statistik. Data yang

diperoleh secara statistik dengan analisis variasi (ANAVA) dan uji lanjut

perbandingan berganda metode LSD (Least Significant Differences) dengan

menggunakan sistem komputerisasi SPSS 18 (29).


BAB III

ALAT, BAHAN DAN HEWAN PERCOBAAN

3.1 Alat

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kandang tikus, pletismometer,

timbangan analitik, timbangan hewan, sonde oral, spuit 1 mL, dan 5 mL, mortar,

stamper, gelas kimia, gelas ukur, evaporator, pipet tetes, tabung reaksi, kaki tiga,

pembakar spiritus, dan kassa.

3.2 Bahan

Bahan yang digunakan adalah simplisia akar tanaman kanjat, karagenan, PGA

1%, etanol 70%, aquadest, natrium diklofenak, ammonia, kloroform, HCL 10%,

pereaksi Mayer, asam klorida, alkohol, FeCl3 1%, pereaksi Steasny, besi (III) klorida

1%, NaOH, eter, pereaksi Dragendorf, asam sulfat, amil alkohol, larutan gelatin, Na

asetat, benzen, Na2SO4, dan pereaksi Lieberman-Burchard.

3.3 Hewan

Hewan yang digunakan adalah tikus putih jantan galur Wistar dengan bobot

rata-rata 200-250 gram yang diperoleh dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati ITB.

27
BAB IV

PENELITIAN

4.1 Penyiapan Bahan

4.1.1 Pengumpulan Bahan

Bahan yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah akar

tanaman kanjat yang dikumpulkan dari Desa Muntalat, Kecamatan

Muntalat 2, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah

4.1.2 Determinasi

Determinasi dilakukan dengan maksud untuk memastikan identitas

dari bahan yang dikumpulkan. Determinasi dilakukan di Sekolah Ilmu dan

Teknologi Hayati (SITH) ITB.

4.1.3 Pengolahan Bahan

Bahan yang akan digunakan adalah akar tanaman kanjat. Akar

tanaman kanjat dikumpulkan, dibersihkan dan dicuci dengan air untuk

menghilangkan kotoran yang melekat, dikeringkan dengan cara disimpan

ditempat yang tidak terkena langsung sinar matahari. Kemudian simpilisia

dihaluskan menjadi serbuk.

4.1.4 Pembuatan Ekstrak Etanol Akar Tanaman Kanjat

Ekstraksi dilakukan dengan cara maserasi. Ekstraksi dilakukan

pada suhu kamar, sebanyak 100 gram serbuk simplisia ditimbang dan

28
29

ditambahkan etanol 70% sebanyak 1 liter kemudian disimpan selama

3x24 jam dan diaduk sesekali. Disaring dengan menggunakan kain flanel

dan kertas saring. Maserasi ulang dengan menggunakan 500 mL etanol

selama 3x24 jam dan dimaserasi kembali dengan etanol 500 mL dengan

waktu yang sama. Setelah diperoleh ekstrak cair saring menggunakan kain

flanel dan kertas saring kemudian ekstrak dipekatkan dengan alat penguap

vakum putar sehingga diperoleh ekstrak kental, dan dikeringkan dalam

cawan penguap sampai bobot tetap.

4.1.5 Penyiapan Hewan Percobaan

Tikus galur Wistar yang diperoleh dari Sekolah Ilmu dan

Teknologi Hayati ITB diadaptasikan di laboratorium Farmakologi UNIGA.

selama 1 minggu untuk menyesuaikan dengan lingkungan percobaan.

4.2 Penapisan Fitokimia

Penapisan Fitokimia meliputi pemeriksaan terhadap senyawa alkaloid,

flavonoid, saponin, tannin, kuinon dan steroid/ triterpenoid(28).

4.2.1 Alkaloid

Sebanyak 2 gram serbuk simplisia dilembabkan dengan 5 mL

amonia 30% dan digerus dalam mortir, kemudian ditambah 20 mL

kloroform dan digerus dengan kuat. Campuran tersebut disaring dengan

kertas saring, filtrat berupa larutan organik diambil (sebagai larutan A).

Sebagian dari larutan A (10 mL) diekstraksi dengan 10 mL larutan HCl 1:10

dengan pengocokan tabung reaksi, diambil larutan bagian atasnya (larutan


30

B). Larutan A diteteskan beberapa tetes pada kertas saring dan disemprot

atau ditetesi dengan pereaksi Dragendorf, terbentuknya warna merah atau

jingga pada kertas saring menunjukkan adanya senyawa alkaloid. Larutan B

dibagi dalam dua tabung reaksi, masing-masing ditambahkan pereaksi

Dragendorff dan Mayer. Terbentuknya endapan merah bata dengan

pereaksi Dragendorff dan endapan putih dengan pereaksi Mayer

menunjukkan adanya senyawa alkaloid.

4.2.2 Flavonoid

Terhadap 2 gram serbuk simplisia ditambahkan 100 mL air panas,

dididihkan selama 5 menit, disaring dengan kertas saring hingga diperoleh

filtrat yang kemudian digunakan sebagai larutan percobaan. Ke dalam 5 mL

larutan percobaan (dalam tabung reaksi) dibubuhkan serbuk atau lempeng

magnesium secukupnya dan ditambah 1 mL asam klorida pekat serta 5 mL

amil alkohol, dikocok kuat dan dibiarkan memisah. Terbentuknya warna pada

lapisan amil alkohol menunjukkan adanya senyawa flavonoid.

4.2.3 Saponin

Sebanyak 10 mL larutan percobaan yang diperoleh dari identifikasi

golongan flavonoid dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan dikocok selama

10 detik secara vertikal, kemudian dibiarkan 10 menit. Terbentuknya busa

yang stabil dalam tabung reaksi menunjukkan adanya senyawa golongan

saponin, bila ditambahkan 1 tetes asam klorida 1% (encer) busa tetap stabil.
31

4.2.4 Tanin

Terhadap 2 gram serbuk simplisia ditambahkan 100 mL air,

dididihkan selama 15 menit, didinginkan, dan disaring dengan kertas saring,

kemudian filtrat dibagi dua bagian. Ke dalam filtrat bagian pertama

ditambahkan larutan feri (III) klorida 1%. Terbentuknya warna biru tua atau

hijau kehitaman menunjukkan adanya senyawa golongan tanin. Ke dalam

filtrat bagian kedua ditambahkan 15 mL pereaksi Stiasny (formaldehida 30% :

HCl pekat = 2:1), dan dipanaskan di atas tangas air. Terbentuknya endapan

merah muda menunjukkan adanya tanin katekuat. Selanjutnya endapan

disaring, filtrat dijenuhkan dengan natrium asetat, dan ditambahkan beberapa

tetes larutan feri (III) klorida 1%. Terbentuknya warna biru tinta menunjukkan

adanya tanin galat.

4.2.5 Kuinon

Sebanyak 5 mL larutan percobaan yang diperoleh dari identifikasi

flavonoid, dimasukkan ke dalam tabung reaksi, ditambahkan beberapa tetes

larutan NaOH 1 N. Terbentuknya warna merah menunjukkan adanya senyawa

golongan kuinon.

4.2.6 Steroid/Triterpenoid

Sebanyak 20 mg ekstrak dimaserasi dengan 20 mL eter selama 2 jam

(dalam wadah dengan penutup rapat), kemudian disaring dan diambil

filtratnya. Sebanyak 5 mL dari filtrat tersebut diuapkan dalam cawan penguap


32

hingga diperoleh residu. Ke dalam residu ditambahkan 2 tetes asam asetat

anhidrat dan 1 tetes asam sulfat pekat (pereaksi Lieberman- Buchard).

Terbentuknya warna hijau atau merah menunjukkan adanya senyawa

golongan steroid atau triterpenoid.

4.3 Pemeriksaan Karakteristik Simplisia

Pemeriksaan karakteristik simplisia meliputi penetapan kadar air, penetapan

kadar abu total, penetapan susut pengeringan.

4.3.1 Penetapan Kadar Air

Kadar air ditentukan dengan cara destilasi, sebanyak 25 gram serbuk

dimasukkan ke dalam labu bersih, juga dimasukkan batu didih. Sejumlah

200 mL toluene jenuh air dimasukkan ke dalam labu melalui kondensor, labu

dipanaskan hati-hati selama 15 menit. Kecepatan penyulingan diatur 2 tetes

setiap detik sehingga sebagian air tersuling. Kemudian kecepatan penyulingan

dinaikkan sampai 4 tetes setiap detik. Setelah semua air tersuling bagian

dalam pendingin di bilas dengan toluen. Destilasi dilanjutkan selama 5 menit,

tabung penerima dibiarkan mendingin sampai suhu kamar. Volume air diamati

selama setelah toluen dan air memisah sempurna.

4.3.2 Penetapan Kadar Abu Total

Sebanyak 2 gram simplisia ditimbang seksama, dimasukkan ke dalam

krus porselen yang telah dipijarkan dan ditara, kemudian dipijarkan perlahan-

lahan hingga arang habis, didinginkan dan ditimbang. Jika dengan cara ini
33

arang tidak dapat dihilangkan, ditambahkan air panas, diaduk, disaring

melalui kertas saring bebas abu. Kertas saring beserta sisa penyaringan

dipijarkan dalam krus yang sama. Filtrat dimasukkan ke dalam krus, diuapkan

dan dipijarkan hingga bobot tetap. Kadar abu total dihitung terhadap berat

ekstrak, dan dinyatakan dalam % b/b.

4.3.3 Penetapan Susut Pengeringan

Sebanyak 1 gram simplisia ditimbang seksama dan dimasukkan ke

dalam kurs porselen bertutup yang sebelumnya telah dipanaskan pada suhu

105oC selama 30 menit dan telah ditara. Simplisia diratakan dalam krus

porselen dengan menggoyangkan krus hingga merata. Masukkan ke dalam

oven, buka tutup krus, panaskan pada temperatur 100oC sampai dengan

105oC, timbang dan ulangi pemanasan sampai didapat berat yang konstan.

4.4 Perhitungan Dosis dan Pembuatan Sediaan

Perhitungan dosis dan pembuatan sediaan uji dapat dilihat pada Lampiran 5.

4.5 Pengujian Aktivitas Antiinflamasi dengan Induktor Karagenan Lambda

Tikus dibagi ke dalam 6 kelompok, masing-masing kelompok terdiri dari 5

ekor mencit yaitu terdiri dari kelompok kontrol negatif, kelompok kontrol positif

kelompok pembanding, dan kelompok uji yang diberi ekstrak etanol akar kanjat dosis

50, 100, dan 200 mg/kg bb.

Sebelum percobaan tikus dipuasakan selama 18 jam dengan tetap diberi air

minum dan ditimbang satu persatu. Kelompok kontrol negatif diberi aquadest,

kelompok kontrol positif diberi CMC 1%, kelompok pembanding diberi natrium
34

diklofenak 0,9 mg/200 gr bb tikus; kelompok uji diberi sediaan ekstrak akar kanjat

dengan dosis 1 (50 mg/kg bb); dosis 2 (100 mg/kg bb) dan dosis 3 (200 mg/kg bb).

Semua sediaan diberikan secara oral sebanyak 1 mL/200 gram bb sebelum induksi.

Setelah 30 menit semua kelompok diinduksi dengan karagenan 1 % secara

intraplantar 0,2 mL kecuali kelompok kontrol negatif kemudian diukur volume

radangnya selama 6 jam dengan interval 30 menit dan dilihat kembali setelah 24 jam.

Data yang diperoleh diolah secara statistik dengan analisis variasi (ANAVA) dan uji

lanjut perbandingan berganda metode LSD dengan menggunakan sistem

komputerisasi SPSS 18. Aktivitas inflamasi ditunjukkan oleh kemampuannya

mengurangi udema yang diinduksi pada telapak kaki hewan percobaan. Persentase

radang yang terjadi diukur dengan menggunakan rumus(29) :

𝑣𝑡−𝑣𝑜
% radang = 𝑋 100%.
𝑣𝑜

Keterangan : Vt = Volome telapak kaki pada waktu t


Vo = Volume telapak kaki pada waktu 0

Efek antiinflamasi dievaluasi berdasarkan rumus sebagai berikut :

𝐴−𝐵
% Inhibisi radang = 𝑥 100%
𝐵

Keterangan : A = Persen rata-rata kelompok kontrol


B = Persen rata-rata kelompok uji
BAB V

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bahan yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah akar tumbuhan kanjat

yang dikumpulkan dari Desa Muntalat, Kecamatan Muntalat 2, Kabupaten Barito

Utara, Kalimantan Tengah. Kemudian dilakukan determinasi di Sekolah Ilmu dan

Teknologi Hayati (SITH) ITB, yang bertujuan untuk pemastian tumbuhan kanjat ini

termasuk spesies Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr. Hasil determinasi dapat

dilihat pada Lampiran 2.

Penyiapan simplisia dimulai dari pengumpulan bahan baku, bagian tanaman

yang digunakan adalah bagian akarnya. Setelah dilakukan pengumpulan akar kanjat

dilakukan sortasi basah yang bertujuan untuk memisahkan kotoran atau benda asing

lainnya dari bahan simplisia. Selanjutnya akar kanjat dicuci pada air mengalir, hal ini

dilakukan untuk menghilangkan tanah atau pengotor lain yang menempel di akar

kanjat. Dan kemudian dikeringkan untuk mendapatkan simplisia yang tidak mudah

rusak, sehingga dapat disimpan dalam waktu yang lama. Bahan baku yang telah

kering diserbukkan dan disimpan dalam wadah kering yang kedap udara.

Simplisia yang diperoleh kemudian dilakukan pemeriksaan karakteristik

simplisia yang bertujuan untuk standarisasi simplisia yang diteliti. Berikut adalah

hasil dari pemeriksaan karakteristik dari simplisia dapat dilihat dari Tabel berikut ini:

35
36

Tabel 5.1 Hasil Pemeriksaan Karakteristik Simplisia Akar Kanjat


Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr

No Karakteristik Kadar(%)
1 Kadar air 6,0
2 Kadar abu total 9,0
3 Kadar abu larut air 2,5
4 Kadar abu tidak larut asam 0,8
5 Kadar sari larut air 8,9
6 Kadar sari larut etanol 9,9
7 Susut pengeringan 10,6

Penetapan kadar air dilakukan dengan tujuan untuk memberikan batasan minimal

atau rentang kandungan air dalam simplisia, yang cepat mencegah terjadinya reaksi

hidrolisis dan pertumbuhan mikroba pada serbuk simplisia. Hasil menunjukkan

bahwa kadar air simplisia telah memenuhi persyaratan yaitu ≤ 10%. Kadar abu total

dan abu tidak larut asam menunjukkan adanya cemaran logam yang tidak mudah

hilang pada suhu tinggi. Adapun kadar sari larut air maupun kadar sari larut etanol

merupakan indikator banyaknya zat khasiat yang dapat tersari oleh pelarut air

maupun etanol.

Tabel 5.2 Hasil Penapisan Fitokimia Simplisia Akar kanjat


(Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr)
N0 Golongan senyawa Hasil
1 Alkaloid -
2 Flavonoid +
3 Tanin -
4 Kuinon -
5 Saponin +
6 Steroid /terpenoid +

Keterangan : (+) = Terdeteksi


(-) = Tidak terdeteksi
37

Penapisan fitokimia dilakukan terhadap akar kanjat yang bertujuan untuk mengetahui

golongan senyawa yang terdapat dalam akar kanjat dan hasil penapisan fitokimia

serbuk simplisia akar kanjat mengandung golongan senyawa kimia yaitu flavonoid,

saponin, dan steroid/triterpenoid.

Pembuatan ekstrak dalam penelitian ini menggunakan cara ekstraksi dingin

yaitu dengan cara maserasi selama 3 x 24 jam menggunakan pelarut etanol 70 %.

Keuntungan cara penyarian dengan maserasi adalah tidak merusak metabolit

sekunder yang tidak tahan pemanasan yang diduga memiliki aktivitas antiinflamasi

seperti flavonoid, cara pekerjaan dan peralatan yang digunakan sederhana. Sebelum

dilakukan maserasi, simplisia diserbukkan terlebih dahulu dengan tujuan

mempermudah penyerapan pelarut karena semakin luas permukaan simplisia

semakin baik penetrasi pelarut masuk ke dalam membran sel atau berinteraksi dengan

simplisia semakin mudah. Pada proses maserasi, sesekali dilakukan pengadukan

dengan maksud mengoptimalkan proses penyarian.

Pengujian efek antiinflamasi ekstrak etanol akar kanjat dilakukan dengan

metode pembentukan radang pada telapak kaki tikus yang diinduksi dengan lambda

karagenan 1% dalam NaCl fisiologis yang diinduksi secara intraplantar. Pengukuran

kaki tikus dilakukan dengan alat pletismometer setiap ½ jam selama 6 jam dan

setelah 24 jam. Tikus yang dilakukan dalam pengujian ini adalah tikus jenis kelamin

jantan. Jenis kelamin jantan dipilih agar respon inflamasi pada tikus tidak dipengaruhi

oleh hormon. Metode pembentukan radang pada telapak kaki tikus pengujiannya

sederhana dan cepat sebagai induktor radang diperoleh dipilih lambda karagenan
38

karena lambda karagenan dapat menimbulkan gejala inflamasi akut selain itu

pembentukan radang dengan karagenan tidak menyebabkan kerusakan permanen

pada jaringan sekitar inflamasi. Karagenan merupakan suatu mukopolisakarida yang

diperoleh dari rumput laut merah Irlandia (Chondrus crispus). Karagenan berperan
(30)
dalam pembentukan radang dalam model inflamasi akut . Karagenan merupakan

suatu zat asing (antigen) yang bila masuk ke dalam tubuh akan merangsang pelepasan

mediator radang seperti histamin sehingga menimbulkan radang akibat antibodi tubuh
(31)
bereaksi terhadap antigen tersebut untuk melawan pengaruhnya . Mekanisme

lambda karagenan dalam menimbulkan radang yaitu dengan merangsang lisisnya sel

mast dan melepaskan mediator-mediator radang yang dapat mengakibatkan

vasodilatasi sehingga menimbulkan eksudasi dinding kapiler dan migrasi fagosit ke

daerah radang akibatnya terjadinya pembengkakan pada daerah tersebut (32,33).

Kelompok pembanding yaitu natrium diklofenak dosis 4,5 mg kg/bb memiliki

efek antiinflamasi dengan menurunkan persen radang rata-rata kaki tikus secara

statistik berbeda bermakna dibandingkan terhadap kontrol (p< 0,05) sehingga metode

yang digunakan dapat dinyatakan valid/benar dan dapat digunakan dalam pengujian

antiinflamasi. Obat natrium diklofenak ini umum digunakan sebagai pembanding

dalam penelitian antiinflamasi dan natrium diklofenak bekerja menghambat kerja

enzim siklooksigenase yang berperan dalam metabolisme asam arakidonat menjadi

prostaglandin yang merupakan salah satu mediator inflamasi. Natrium diklofenak

memiliki daya antiradang yang paling kuat dan efek samping yang relatif kecil

dibandingkan dengan obat lainnya (indometasin dan piroksikam).


39

600

Persen radang (%)


500
400
300
200
100
0
0 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5 5,5 6 24
Waktu pengamatan (jam)

Kontrol positif Pembanding


EAKK Dosis 50 mg/kg BB EAKK Dosis 100 mg/kg BB
EAAK Dosis 200 mg/kg BB

Gambar 5.1 Persen radang telapak kaki tikus setelah perlakuan

Dari hasil rata-rata radang kaki tikus (Tabel 5.3) pada kelompok kontrol

positif menunjukkan terjadi kenaikan persentase radang pada jam ke 0,5-4 dan

mengalami penurunan pada jam ke 4,5 dan meningkat lagi dari jam ke 5-6 dan

menurun pada jam 24. Hal ini berarti induksi dengan lambda karagenan berhasil

dilihat dari kenaikan volume radang pada tiap waktu pengukuran. Pada kontrol

pembanding Dari hasil pengamatan yang dilakukan pada jam 0,5-6 jam dan kemudian

24 jam terdapat perbedaan bermakna dibandingkan dengan kontrol positif kecuali

pada jam 1,5, ini menunjukkan adanya efek antiinflamasi dari kontrol pembanding

natrium diklofenak. Pada ekstrak etanol akar kanjat dosis 50 mg dan 100 mg/kg BB

pada jam 0,5-6 dan kemudian 24 jam terdapat perbedaan bermakna dibandingkan

dengan kontrol positif ini menunjukkan adanya efek antiinflamasi, sedangkan ekstrak

etanol akar kanjat dosis 200 mg/kg BB pada jam 0,5, 2,5-6 jam dan kemudian 24 jam

terdapat perbedaan bermakna bila dibandingkan dengan kontrol positif ini

menunjukkan adanya efek antiinflamasi.


40

Tabel 5.3 Persen Radang Rata-rata Telapak Kaki Tikus


Kelompok Persen rata-rata radang telapak kaki tikus tiap waktu pengamatan (jam)
Perlakuan 0 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5 5,5 6 24 jam
Kontrol 0 220 260 280 380 420 480 400 440 420 420 440 440 260
Positif ±0 ±83,67 ±89,44 ±109,54 ±109,54 ±109,54 ±83,67 ±173,21 ±134,16 ±83,67 ±148,32 ±89,44 ±54,77 ±54,77

Pembanding 0 60 120 180 180 120 80 170 130 110 120 100 70 70
±0 ±54,73* ±83,66* ±192,35 ±178,88* ±44,72* ±83,66* ±83,67* ±67,08* ±89,44* ± 83,67* ±100* ±67,08* ±44,72*

p 0 0,017 0,034 0,124 0,025 0,006 0,008 0,022 0,002 0,001 0,000 0,008 0,008 0,007
EAAK 0 100 70 60 60 120 110 90 140 130 110 80 70 20
50 mg/kgbb ±0 ±61,23* ±67,08* ±54,77* ±41,83* ±44,72* ±74,16* ±74,16* ±54,77* ±83,66* ±54,77* ±57,01* ±44,72* ±27,38*
P 0 0,043 0,008 0,09 0,000 0,006 0,008 0,001 0,003 0,004 0,000 0,008 0,007 0,007
EEAK 0
±0 60 110 90 160 120 70 90 110 160 170 120 120 40
100 ±54,77* ±54,77* ±74,16* ±114,01* ±44,72* ±44,72* ±74,16* ±74,16* ±54,77* ±44,72* ±44,72* ±44,72* ±54,77*
mg/kgbb
P 0 0,017 0,016 0,016 0,015 0,006 0,008 0,001 0,000 0,027 0,005 0,006 0,006 0,007
EEAK 0
±0 100 130 180 200 180 190 180 170 110 130 110 100 50
200 ±35,35 ±97,46 ±75,82 ±106,06 ±109,54* ±124,49* ±44,72* ±120,42* ±54,77* ±67,08* ±102,46* ±70,71* ±70,71*
mg/kgbb
p 0 0,030 0,084 0,300 0,066 0,013 0,014 0,038 0,004 0,003 0,001 0,008 0,007 0,007

Keterangan: Kontrol = Suspensi tragakan 1%


Pembanding = Natrium diklofenak 4,5mg/kgbb
EEAK 50 = Ekstrak Etanol Akar Kanjat 50 mg/kgbb
EEAK 100 = Ekstrak Etanol Akar Kanjat 100 mg/kgbb
EEAK 200 = Ekstrak Etanol Akar Kanjat 200 mg/kgbb
*) = Berbeda bermakna dengan kontrol positif(p<0,05)
41

Tabel 5.4 Persen Penghambatan Rata-rata Radang Telapak Kaki Tikus

Persen penghambatan rata-rata radang telapak kaki tikus tiap waktu pengamatan (jam)
Kelompok Rata-rata %
0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 5 5,5 6 24
penghambatan
Natrium
diklofenak 72,72 53,48 35,71 52,63 71,42 83,33 57,5 70,45 73,80 71,42 77,27 84,09 73,07 67,45

Ekstrak etanol
akar kanjat
dosis 54,54 73,07 78,57 84,21 71,42 77,08 77,5 68,18 69,04 73,80 81,81 84,09 92,30 75,81
50 mg/kg
Ekstrak etanol
akar kanjat
dosis 72,72 57,69 67,85 57,89 71,42 85,41 77,5 75 61,90 59,52 72,72 72,72 84,61 70,53
100 mg/kgbb
Ekstrak etanol
akar kanjat
dosis 54,54 50 35,71 47,36 57,14 60,41 55 61,36 73,80 69,04 75 77,27 80,76 61,33
200 mg/kgbb
42

Berdasarkan analisa statistik seluruh kelompok uji ekstrak etanol akar kanjat dan

pembanding menunjukkan berbeda bermakna dibandingkan dengan kontrol positif,

hal ini menunjukkan bahwa kelompok pembanding, ekstrak etanol akar kanjat dosis

50, 100 dan 200 mg/kg BB mempunyai efek antiinflamasi sehingga dapat

mengurangi volume radang telapak kaki tikus yang diinduksi dengan lambda

karagenan secara intraplantar. Pada kelompok dosis 50 mg dan 100 mg/kg bb terdapat

perbedaan bermakna bila dibandingkan dengan kontrol positif, sedangkan pada dosis

200mg/kg BB terdapat perbedaan bermakna kecuali pada jam 1 -2 yang dibandingkan

dengan kontrol positif.

Efek antiinflamasi dapat dilihat dari besarnya rata-rata persen penghambatan

radang tiap waktu pengukuran yang dapat dilihat pada tabel 5.4 pada persentase

penghambatan radang, nilai terbesar menunjukkan memiliki efek antiinflamasi yang

paling baik. Dari hasil rata-rata persen penghambatan radang dapat dilihat bahwa

natrium diklofenak memiliki efek antiinflamasi sebesar 67,45% dan dosis ekstrak

etanol akar kajat dosis 50 mg memiliki efek antiinflamasi terbesar dilihat dari rata-

rata persen inhibisi sebesar 75,81%, sedangkan dosis 100 dan 200 mg/kgbb memiliki

rata-rata persen radang berturut-turut adalah 70,53% dan 60,33%. Dilihat dari persen

rata-rata bahwa diketahui dosis 50 mg memiliki efek antiinflamasi sedikit lebih besar

dibandingkan natrium diklofenak sedangkan dosis 100 mg dan 200 mg/kg bb

sebanding dengan natrium diklofenak.


43

Dari hasil penelitian ini terlihat bahwa ekstrak akar kanjat memiliki potensi

sebagai antiinflamasi. Diduga senyawa aktif yang berperan dalam antiinflamasi

adalah senyawa flavonoid dan steroid. Flavonoid menghambat jalur lipooksigenase

secara langsung pada inflamasi dan menginaktikan radikal bebas yang dapat menarik

sebagai mediator inflamasi. Sedangkan steroid dapat menghambat enzim fosfolipase

A2 yaitu enzim yang bertanggung jawab dalam pembebasan asam arakidonat yang

kemudian ini dimetabolisme oleh enzim siklooksigenase yang kemudian akan

membebaskan mediator-mediator radang(34,35).


45

DAFTAR PUSTAKA

1. E.M.A.Marbun dan Restuati.,M. 2015, “Pengaruh Ektrak Etanol Daun


Buas-Buas (Premna pubescens Blume) sebagai Antiinflamasi Pada
Edema Kaki TikusPutih (Rattus novergicus)”, Jurnal Biosains Vol. 1 No. 3

2. Solikin, 2007, “Potensi Jenis-Jenis Herba Liar di Kebun Raya Purwodadi


sebagaiObat”,http://fisika.brawijaya.ac.id/bssub/proceeding/PDF%20FILE
S/BSS1182,pdf, 26 juli 2016

3. A H M Mahbubur Rahman, 2013, “Ethno-medicinal Investigation on


Ethnic Community in the Northern Region of Bangladesh”. Journal of
Life Sciences. Vol. 1, No. 2

4. Hasanah, N., Nazaruddin, F, Dkk., (2011),”Analisis Kandungan Minyak


Atsiri dan Uji Aktivitas Antiinflamasi Ekstrak Rimpang Kencur
(Kaempferia galanga L)”, Jurnal Matematika & Sains, Desember 2011, Vol.
16 No.3

5. Sutrisna ,E., Widyasari, D., Dkk., 2010, “Uji Efek Anti Inflamasi Ekstrak
Etil Asetat Buah Semu Jambu Mete (Anacardium occidentale L.)
terhadap Edema pada Telapak Kaki TikusPutih (Rattus norvegicus)
Jantan Galur Wistar yang Diinduksi Karagenan”, Biomedika,
Vol. 2 No.1

6. Gunawan dan Mulyani, 2004, “Ilmu Obat Alam (Farmakognosi)”, Jilid 1.


Penebar Swadaya, Jakarta.

7. De Wilde, W.J.J.O and Duyfjes, B.E.E. 2010, “Cucurbitaceae Flora Malesiana


Series I= -Seed Plants”, Volome 19-2010. Foundation Flora Malesiana, p : 1-342
(Second Edition), PT. Eisai Indonesia, Jakarta. p : 1-342

8. Jansen, P.C.M., Jukema,J.Oyen, L.P.A. andvanlingen, T.G.1994, “Minor edible


fruits and nuts In :Verheij, E.W.M., and Coronel, R.E. (Editors.)”, : Plants
Resources of South-East Asia No 2. Edible fruits and nuts.Prosea Foundation,
Bogor, Indonesia. p 313-370

9. A. Cronquist, 1981, “An integrated System of Classification of Flowering


Plants”, Colombia University Press, New York, pp.Xiii – Xviii

10. Eflora, 2011, Gymnopetalum chinense (Loureiro) Merrill,


http://www.eflora.cn diakses tanggal 27 Juli 2016

11. Anonim, “Gymnopetalum chinense”, http://portal.cybertaxonomy.org.


diakses pada tanggal 27 Juli 2016.

3
3
46

12. Backer, C.A., and R.C Bakhuizen Van Den Brink Jr, 1963, “Flora of Java
(Spermatophytes Only)”, Vol. I, N.V.P. Noordhoff – Groningen,
Netherlands, 292-293

13. W.J.J.O. De Wilde and B.E.E Duyfjes, 2006, “Review of The Genus
Gymnopetalum (Cucurbitaceae)”, Blumea 51: 281-296.

14. Tuekaew, J., Siriwatanametanon, N., et all., 2014, “Evaluation of the


Antioxidant Activities of Ya-Homintanjak, a Thai Herbal Formulation,
and its Component Plants”, tropical journal of pharmaceutical.

15. Sekine ,T., Kurihara, H., et all .,2002, “A New Pentacyclic Cucurbitane
Glucoside and a New Triterpene from the Fruits of Gymnopetalum
integrifolium”.Chem. Pharm. Bull. 50(5) 645-648

16. D. Syiem., W. Lyngdoh., 2009 “Effect Of Gymnopetalum cochichiesis On


Blood Glucose Level Normal and Alloxan- Induced Diabetic
Mice”,Pharmacology online 2

17. Corwin, and j, Elizabeth., 2008, “Handbook of Pathophysiology 3th” edition


Philadelphia: Lippincort Williams & Wilkins, p 138-143

18. Lumbanraja, L. B, 2009, “Skrining Fitokimia dan Uji Efek Antiinflamasi


Ekstrak Etanol Daun Tempuyung (Sonchus arvensis L) Terhadap
Radang pada Tikus”

19. Wilmana, P.F., dan Sulistia G.G, 2007, “Analgesik-antiperitik, analgesik-


antiinflamasi non steroid dan Obat Pirai” .Dalam :Sulistia G.G(ed.) 2007.
Farmakologi dan terapi, ed. 5. Jakarta : Bagian Farmakologi Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia, Hlm 230-246, 500-506

20. Fitzgerald, Garret A., and Carlo Patrono, 2001, “ The Coxibs, Selective Inhibitors
of Cyclooxyginase-2”. NEngl J Med, p 345(6), 433-442

21. Suralkar., Aupama A, 2008, “In-vivo Animal Models for Evaluation of


antiinflamantory Activity”, Vol 6, Article review, issue 2

22. Badan Pengawasan Obat dan Makanan, 1985, “Cara Pembuatan


Simplisia”, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, Hlm 1-12

23. Badan Pengawasan Obat dan Makanan Departemen Kesehatan Republik


Indonesia,1995, “Farmakope Indonesia Edisi IV”. Jakarta

24. Badan Pengawasan Obat dan Makanan, 2000, “Parameter Standar Umum
Ekstrak Tanaman Obat”, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta, Hlm 10-11

25. Mukhriani., 2014, “Ekstraksi, pemisahan senyawa, dan identifikasi


senyawa aktif”, Jurnal Kesehatan Volume VII No. 2
47

26. Agoes.G, 2007, “Teknologi Bahan Alam”, ITB Press Bandung.

27. Seidel V., 2006, “Initial and bulk extraction”. In: Sarker SD, Latif Z, &
Gray AI, editors. Natural Products Isola-tion.2nd ed. Totowa (New
Jersey).Humana Press Inc. Hlm.31-5.

28. Djamil, R., dan A, Tria, 2009, “Penapisan Fitokimia, Uji BSLT, dan Uji
Antioksidan Ekstrak Metanol beberapa Spesies Papilionaceae”, Jurnal
Ilmu Kefarmasian Indonesia Vol. 7, No. 2

29. Oktiwilianti, W., Yurniarni., et all, 2014-2015, “Uji Aktivitas Antiinflamasi


dari Ekstrak Etanol Daun Asam Jawa(Tamarindus indica L) terhadap
Tikus Wistar Jantan”, Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba
(kesehatan dan Farmasi).

30. Necas, J., and L, Bartosikova., 2013, Carrageenan: a review, Faculty of


Medicine and Dentistry, Palacky University, Olomouc, Czech Republic :
Veterinarni Medicina, p 58(4): 187-205

31. Singh, Amritpal., S. Maholtra., et all ,2008, “Antiinflamatory and


Analgesic agents From Indian Medicinal Plants”, International Journal Of
Inegerative Biology

32. Green et al., “Sex Steroid Regulation of the Inflammatory Response,


Symphathoadrenal Dependence in the Female Rat”, The Journal of
Neuroscince, p.15-17

33. Hamor, G.H., 1999, “Zat Antiradang Nonsteroid, Prinsip-Prinsip Kimia


Medisinal”, Jilid II, Edisi II, Gajah Mada University Press, Yogyakarta,
Hlm. 4-6

34. Oryza., et al., 2014, Uji Aktivitas antiinflamasi Gel Ekstrak Buah Kaktus
(Opuntia elatior Mill.) Pada Tikus(Rattus novergicus L.) Yang Diinduksi
Lambda Karagenan, Universitas Tadulako, Sulawesi tengah, Palu, Hlm. 6

35. Merry., et al., 2013, “Uji Efek Inflamasi Ekstrak Etanol Daging Buah
Labu Kuning(Cucurbita moschata D.) terhadap Edema pada Telapak
Kaki Tikus Putih Jantan Galur Wistar(Rattus novergicus)”, Program
Studi Farmasi FMIPA UNSRAT. Manado, Hlm 4.
48
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6. 1 Kesimpulan

Dari hasil pengujian efek antiinflamasi ekstrak etanol akar kanjat

Gymnopetalum chinensi (Lour.) Merr. pada tikus jantan galur Wistar dapat

disimpulkan bahwa ekstrak etanol akar kanjat dosis 50, 100, dan 200 mg/kg BB

memiliki efek antiinflamasi dengan menurunkan persen radang berbeda bermakna

secara statistik terhadap kontrol positif (p<0,05). Dari hasil rata-rata persen inhibisi

radang dapat dilihat bahwa ekstrak etanol akar kanjat dosis 50 mg/kgbb memiliki

efek antiinflamasi terbesar dengan rata-rata persen inhibisi sebesar 75,81%.

6. 2 Saran

Untuk penelitian selanjutnya diharapkan untuk melakukan uji efek

antiinflamasi akar kanjat menggunakan fraksi pelarut yang berbeda dan dilakukan

isolasi identifikasi senyawa yang terdapat dalam akar kanjat Gymnopetalum chinensi

(Lour.) Merr.

44
48

LAMPIRAN 1

TANAMAN UJI

Gambar 4.1 Tanaman kanjat (Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr).


49

LAMPIRAN 2

DETERMINASI TANAMAN

Gambar 4.2 Hasil determinasi tanaman kanjat (Gymnopetalum chinense


(Lour.)Merr).
50

LAMPIRAN 3

PEMBUATAN EKSTRAK ETANOL AKAR KANJAT


(Gymnopetalum chinense (Lour.) Merr.)

100 g serbuk simplisia

 Dimaserasi dengan Etanol 70%


sebanyak 1 liter selama 3 x 24 jam
 Disaring menggunakan kain flannel
 Disaring kembali dengan kertas saring

Filtrat Ampas
 Kemudian dimaserasi kembali
Dievaporasi dengan etanol 70% sebanyak 500
mL selama 3 x 24 jam
Dipekatkan
dengan water
bath

Ekstrak Kental Filtrat Ampas

Gambar 4.3 Bagan pembuatan ekstrak etanol akar kanjat (Gymnopetalum chinense
(lour.) Merr.)
51

LAMPIRAN 4
BAGAN PENGUJIAN AKTIVITAS ANTI INFLAMASI EKSTRAK ETANOL
AKAR KANJAT

Tikus Jantan Galur Webster

Pengelompokkan hewan

Kelompok Kelompok Kelompok


kontrol Uji Pembanding

Kontrol Positif Kontrol Negatif

Dosis I Dosis II Dosis III


50mg/ kg bb 100mg/ kg bb 200 mg/ kg bb

100 mg kgbb
Diberi Natrium
Diberi Diberi Sediaan Uji Diklofenak
Aquadest Dosis
4,5mg/kg bb
Diinduksi
Karagenan 1 %

Diamati Volume
Bengkak/radang

Data Dianalisis
Secara Statistik
Gambar 4.4 Bagan pengujian aktivitas antiinflamasi ekstrak etanol akar
kanjat(gymnopetalumchinense (lour.) Merr.)
52

LAMPIRAN 5

PERHITUNGAN DOSIS DAN PEMBUATAN SEDIAAN UJI

1. Perhitungan Natrium diklofenak 50mg

Tikus 200 gr = Kd = 0,018 𝑥 50 = 0,9/200𝑔 𝑏𝑏

= 0,0045/g bb

= 4,5 mg/ kg bb

Volume pemberian untuk 200 gr tikus = 1 mL

0,9 𝑚𝑔/200𝑔𝑟 𝑏𝑏
Konsentrasi sediaan uji ∶ = 0,9 𝑚𝑔/1𝑚𝐿
1

Ditimbang Natrium diklofenak sebanyak 90 mg dan disuspensikan dengan

Tragakan 1% sebanyak 100 ml

2. Dosis Sediaan Uji

a. Dosis 1 = 50 mg/kg bb
200
Tikus 200 g : 1000 𝑥 50 = 10𝑚𝑔/200 𝑔 𝑏𝑏

10 𝑚𝑔
Konsentrasi sediaan uji : = 10 𝑚𝑔/𝑚𝐿
1 𝑚𝐿

Ekstrak etanol akar kanjat untuk pembuatan sediaan uji dengan volume 10 mL

adalah : 10 mg/mL x 10 mL = 100 mg

b. Dosis 2 = 100 mg/ kg bb


200
Tikus 200 g :1000 𝑥 100 = 20𝑚𝑔/200 𝑔 𝑏𝑏

20 𝑚𝑔
Konsentrasi sediaan uji : = 20 𝑚𝑔/𝑚𝐿
1 𝑚𝐿

Ekstrak etanol akar kanjat untuk pembuatan sediaan uji dengan volume 10 mL
53

LAMPIRAN 5

(LANJUTAN)

adalah : 20mg/mL x 10 mL = 200 mg

c. Dosis 3 = 200 mg/ kg bb


200
Tikus 200 g : 1000 𝑥 200 = 40 𝑚𝑔/200 𝑔 𝑏𝑏

40 𝑚𝑔
Konsentrasi sediaan uji : = 40𝑚𝑔/𝑚𝐿
1 𝑚𝐿

Ekstrak etanol akar kanjat untuk pembuatan sediaan uji dengan volume 10 mL

adalah : 40 mg/mL x 10 mL = 400 mg


54

LAMPIRAN 6
PENYUNTIKAN KAKI TIKUS SECARA INTRAPLANTAR

Gambar 5.1 Penyuntikan kaki tikus seacara intraplantar


55

LAMPIRAN 7
HASIL RADANG PADA KAKI TIKUS

Gambar 5.2 Radang pada kaki tikus


56

LAMPIRAN 8
PENGUKURAN RADANG KAKI TIKUS KE ALAT PLETISMOMETER

Gambar 5.3 Pengukuran radang pada kaki tikus menggunakan alat pletismometer