You are on page 1of 3

3 Utuh, pengeringan dan skenario pengeringan saluran

Simulasi dilakukan menggunakan model saluran yang utuh, dikeringkan dan diblokir untuk
menyelidiki perubahan dalam respon aliran yang terkait dengan pengelolaan drainase. Karena
ada variabilitas dalam properti lahan gambut, kerangka analisis Monte Carlo digunakan untuk
menyelidiki tanggapan aliran dari lahan gambut dengan berbagai sifat hidrologis. Rentang
parameter dalam Tabel 2 dipilih untuk mewakili rentang khas sifat fisik dan hidrologi yang
diamati di lahan gambut kosong di Inggris. Sudut pengeringan didefinisikan sebagai sudut
antara saluran yang dikeringkan dan kontur tapak (yang diukur dalam bidang horizontal).
Seiring dengan kemiringan tapak, sudut pengeringan mengatur kelerengan pengeringan dan
geometri waduk di saluran yang diblokir. Karena nilai nasional untuk lereng dan sudut
pengeringan di lahan gambut tidak tersedia, rentang dievaluasi dari DEM dan foto udara dari
lahan gambut di tangkapan Hodder, Lancaster, Inggris, yang dianggap mewakili lahan gambut
di Inggris. Kekasaran aliran overland adalah parameter berdasarkan observasi lapangan yang
dibuat oleh Holden et al. (2008), di mana kekasaran alur diamati bervariasi baik dengan
tutupan tanaman dan kedalaman aliran; studi ini adalah satu-satunya investigasi yang
diketahui yang mengkuantifikasi kekeringan alur overland pada lahan gambut. Parameterisasi
ini diwakili oleh parameter b, yang merupakan proxy untuk koefisien kekasaran Darcy
Weisbach (lihat Ballard et al., 2011, untuk derivasi penuh). Kisaran konduktivitas hidrolik
diperkirakan berdasarkan informasi dari Letts et al. (2000) dan Holden and Burt (2003).
Porositas acrotelm dan catotelm ("a dan" c) ditetapkan sebagai fungsi dari konduktivitas
hidrolik masing-masing mengikuti hubungan yang disajikan oleh Letts et al. (2000) ditambah
istilah acak antara ± 0,05 untuk memperhitungkan variabilitas alami dan ketidakpastian dalam
hubungan ini. Kedalaman pengeringan ditetapkan pada 0,6 m dan saluran air diblokir pada
interval 12,5 m (rata-rata jarak bendungan, Armstrong et al., 2009).

100 set parameter diambil sampelnya dari rentang yang ditentukan di mana setiap set
dapat dianggap mewakili situs lahan gambut yang mungkin. Ini tidak memperhitungkan
korelasi alami dari parameter model, misalnya, sebuah situs mungkin cenderung memiliki
konduktivitas hidrolik yang tinggi di catotelm dan acrotelm secara bersamaan, dan
pembatasan ini harus dipertimbangkan ketika menafsirkan hasil. 100 set parameter yang sama
digunakan untuk masing-masing skenario pengelolaan lahan gambut yang memungkinkan,
dengan skenario pengelolaan drainase yang berbeda hanya diwakili oleh perbedaan dalam
struktur model.

Tabel 2. Rentang parameter untuk simulasi Monte Carlo skenario.


Parameter Rentang untuk Simulasi Monte Carlo
Nilai Terendah Nilai Tertinggi
Konduktivitas Hidrolik Acrotelm(m d−1) Ksa 0.05 1
Konduktivitas Hidrolik Catotelm (m d−1) Ksc 0.001 0,05
Ketebalan Acrotelm (m) da 0.075 0,2
Sudut pengeringan (derajat) α 5 25
Kemiringan permukaan (derajat) β 2 12
Tutupan tanaman b Sphagnum & Juncus (roughest, 1.91) Eriophorum (smoothest,5.05)
Manning (Kekerasan) n 0.05 0,6
Jarak pengeringan (m) W 10 25
Gambar 2. Skematis representasi numerik dari saluran yang dikeringkan (a) dan diblokir (b)
hillslope, menunjukkan konsep bagian tanah dan irisan tanah dan lokasi fluks berulang.

Pendekatan ini juga mengasumsikan bahwa tidak ada perubahan dalam sifat fisik lahan
gambut setelah perubahan dalam rezim drainase. Namun, karena bukti dalam literatur
menunjukkan pengelolaan drainase dapat dikaitkan dengan perubahan fisik di lahan gambut,
kami juga menyelidiki potensi pentingnya perubahan ini dengan menguji sensitivitas dari
puncak aliran simulasi untuk perkiraan non-stasioneritas dalam parameter. Lima dari
parameter model diasumsikan berpotensi berubah: tiriskan kekasaran, kekasaran permukaan,
ketebalan acrotelm, dan konduktifitas kondotel dan catotelm (dan karena itu secara implisit
porositas acrotelm dan catotelm, transmisivitas dan total penyimpanan tanah). Tabel 1
menunjukkan arah perubahan yang diasumsikan untuk masing-masing parameter yang
mungkin terjadi setelah perubahan manajemen drainase. Data ini didasarkan pada literatur
yang dikutip dalam pendahuluan, dan diasumsikan pembalikan dari perubahan berikut
pemblokiran saluran.

Skenario pengelolaan drainase (saluran yang utuh, dikeringkan, diblokir) diterapkan ke


setiap lokasi sampel, dan perubahan dalam respon aliran dinilai dengan menggunakan model
simulasi. Tanggapan aliran disimulasikan untuk periode 1 tahun dengan output setiap 15
menit. Sebuah periode pemanasan lima hari digunakan untuk memastikan bahwa tanggapan
tidak tergantung pada kondisi awal. Data curah hujan dan data evapotranspirasi diambil dari
situs lahan gambut kosong di DAS Hodder, Inggris, untuk periode 1 Desember 2008 hingga 31
November 2009. Data curah hujan berasal dari alat pengukur hujan yang terletak di SD 63424
55801 pada resolusi 5 mnt. Data ini dijumlahkan untuk membuat input resolusi 15 menit untuk
model. Evapotranspirasi potensial ditentukan dengan menggunakan persamaan Penman-
Monteith (Allen et al., 1998) dengan asumsi tanaman referensi dan input data AWS resolusi 15
menit dari stasiun yang terletak di SD 63131 54971.
4 Analisis sensitivitas - hasil

Analisis berbasis kejadian telah digunakan untuk menyelidiki dampak perubahan


pengelolaan drainase pada arus puncak. Rangkaian waktu dipecah menjadi peristiwa diskrit
menggunakan metode yang mirip dengan Pearce dan Rowe (1981). Peristiwa hujan
diidentifikasi sebagai periode curah hujan diikuti oleh periode minimum tanpa hujan (untuk
mencapai kemandirian peristiwa). Peristiwa hujan didefinisikan untuk periode hujan yang
berlangsung kurang dari 4 jam diikuti oleh periode kering 1 jam, atau periode hujan yang lebih
lama diikuti dengan periode kering 2 jam. Karena kami sangat tertarik pada peristiwa curah
hujan tinggi, kami telah membuang acara di mana kurang dari 5mm hujan tercatat. Ini
menyebabkan total 80 peristiwa dalam periode 1 thun.

4.1 Dampak manajemen drainase – pengaruh pengukuran peristiwa

Untuk masing-masing dari 80 kejadian hujan, dan untuk masing-masing dari 100 lokasi lahan
gambut hipotetis, puncak aliran untuk skenario yang utuh, dikeringkan dan tiriskan diblokir (qi,
qd dan qb) diekstraksi, dan aliran puncak berubah 1qdi = qd − qi , 1qdb = qd − qb, 1qib = qi −
qb dihitung. Untuk masing-masing dari tiga perubahan ini, 8000 sampel 1q dianggap bersama-
sama, untuk menilai dampak umum di berbagai besar acara. Hasilnya ditunjukkan pada
Gambar. 3. Untuk mengembangkan angka ini, 8000 sampel diperintahkan dari peristiwa
terkecil hingga terbesar, berdasarkan besarnya aliran puncak seperti yang ditunjukkan pada
sumbu x Gambar. 3. Limpasan yang diurutkan kemudian dibagi menjadi 80 kelompok (masing-
masing berisi 100 peristiwa), yang mean, 5, 25, 75 dan 95 persen dari 1q dihitung. Perhatikan
bahwa 80 kelompok tidak selalu memuat kejadian dari semua lokasi lahan gambut hipotetis;
Namun demikian, tren umum sudah jelas.

Gambar 3 menunjukkan bahwa perbedaan limpasan antara tipe manajemen drainase


bervariasi dengan besarnya limpasan puncak. Drainase diamati efektif dalam mengurangi
puncak aliran untuk beberapa kejadian aliran yang lebih rendah (sisi kiri Gambar 3a), tetapi
untuk sebagian besar kejadian secara konsisten meningkatkan aliran puncak. Hanya untuk
aliran yang sangat besar dari lahan gambut yang dikeringkan secara konsisten terjadi
penurunan aliran puncak yang diamati setelah pemblokiran saluran (Gambar 3b). Gambar 3c
menyoroti perbedaan antara lahan gambut yang diblokir dan dibendung, menunjukkan bahwa
pemblokiran saluran tidak menciptakan respons hidrologi dari lahan gambut yang utuh:
saluran yang diblokir secara konsisten menghasilkan aliran puncak yang lebih tinggi daripada
lahan gambut yang utuh. Alasan untuk ini dibahas nanti. Puncak maksimum aliran untuk lahan
gambut yang utuh secara signifikan lebih kecil untuk lokasi yang dikeringkan, maka perbedaan
dalam skala sumbu x antara Gambar. 3a, b dan c.

Selisih arus puncak: (a) dikeringkan-utuh (nilai-nilai positif menunjukkan peningkatan arus
puncak setelah drainase); (B) dikeringkan-diblokir (nilai-nilai positif menunjukkan penurunan
arus puncak setelah pemblokiran drain); (c) utuh-diblokir (nilai positif menunjukkan bahwa
situs yang diblokir memiliki arus puncak lebih rendah daripada situs utuh). Area abu-abu
terang adalah kisaran 5–95%, area abu-abu gelap adalah kisaran 25-75%, dan garis hitam tebal
adalah perbedaan median.