You are on page 1of 5
PEMERINTAH KABUPATEN MUNA DINAS KESEHATAN UPTD PUSKESMAS TAMPO Jl. Idrus Effendy No. 10 Kec.Napabalano Kab.Muna Kode

PEMERINTAH KABUPATEN MUNA DINAS KESEHATAN

UPTD PUSKESMAS TAMPO

Jl. Idrus Effendy No. 10 Kec.Napabalano Kab.Muna Kode Pos 93654 E-mail: pkmtampo2018@gmail.com

PEMERINTAH KABUPATEN MUNA DINAS KESEHATAN UPTD PUSKESMAS TAMPO Jl. Idrus Effendy No. 10 Kec.Napabalano Kab.Muna Kode
PEMERINTAH KABUPATEN MUNA DINAS KESEHATAN UPTD PUSKESMAS TAMPO Jl. Idrus Effendy No. 10 Kec.Napabalano Kab.Muna Kode

SURAT PERJANJIAN KERJA SAMA ANTARA UPTD PUSKESMAS TAMPO DENGAN BIDANG KEBERSIHAN PERTAMANAN & LAMPU JALAN KABUPATEN MUNA TENTANG PENGANGKUTAN SAMPAH

Nomor :

Nomor :

Pada hari ini Senin Tanggal 20 Bulan Agustus Tahun Dua Ribu Delapan Bela ( 2018 ) di Raha, para pihak yang bertandatangan dibawah ini:

  • 1. : Wa Ode Listyanti Rahman, S.Kep,Ns

Nama

Jabatan : Kepala Puskesmas Tampo Kabupaten Muna

Alamat:

: Kelurahan Tampo, Kecamatan Napabalano Selanjutnya dalam perjanjian ini disebut sebagai :

PIHAK PERTAMA

  • 2. : Hadait Imbu, S.p : Raha

Nama

Alamat

Jabatan : Kabid Kebersihan Pertamanan dan Lampu Jalan Kab. Muna

Selanjutnya dalam perjanjian ini disebut sebagai :

PIHAK KEDUA

Kedua belah pihak terlebih dahulu menerangkan bahwa:

  • 1. PIHAK PERTAMA adalah UPTD Puskesmas Tampo sebuah institusi yang bergerak dalam bidang kesehatan

2.

PIHAK KEDUA adalah Bidang Kebersihan Pertamanan dan Lampu Jalan Kabupaten Muna yang melakukan kegiatan dalam bidang jasa pelayanan yang

salah satunya pengambilan dan pengangkutan sampah.

  • 3. Kedua belah pihak sepakat untuk melakukan perjanjian kerjasama dalam haql pengangkutan sampah domestic.

Berdasarkan hal-hal tersebut diatas, maka kedua belah pihak sepakat untuk melaksanakan kerjasama dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:

PASAL 1 MAKSUD DAN TUJUAN

  • 1. Pihak Pertama dan Pihak Kedua sepakat untuk melaksanakan kerja sama didalam pengangkutan samaph domestic guna menciptakan kondisi lingkungan yang bersih dan sehat, dimanPihak Kedua akan menyediakan fasilitas untuk melakukan pengangkutan sampah.

  • 2. Sampah dimaksud adalah sampah domestic yang terdapat di lingkungan Puskemas Tampo sebagai akibat dari pembuangan sampah yang berasal dari lingkungan Puskemas Tampo.

PASAL 2 LINGKUP KERJASAMA

  • 1. Pihak Pertama akan mengumpulkan sampah di lingkungan Puskesmas Tampo yang beralamat di Jalan Idrus Effendy No. 10 yang selanjutnya ditaruh di Tempat Pembuangan Sementara (TPS) yang disediakan oleh Pihak Pertama.

  • 2. Pihak Kedua menyediakan fasilitas layanan pengambilan sampah dari Tempat Pembuangan Sementara (TPS) di Dinas Kebersihan Kabupaten Muna ke Tempat Pembuangan AKhir (TPA).

  • 3. Jadwal pengambilam sampah dan pengangkutan sampah oleh Pihak Kedua dilaksanakan setiap Hari Juma’at atau sekali seminggu dalam satu bulan.

  • 4. Tata cara pengambilan sampah dan pengangkutan sampah oleh Pihak Kedua dengan memperhatikan Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2012, tentang Pengoelolahan Sampah.

PASAL 3 BIAYA DABTATA CARA PEMBAYARAN

  • 1. Kedua belah pihak sepakat dalam pembayaran atas pekerjaan tersebut dalam perjanjian ini dilaksanakan setiap bulan setelah pekerjaan selesai dilakukan oleh Pihak Kedua.

  • 2. Pihak Pertama berkewajiban untuk membayar retribusi pengangkutan sampah kepada Pihak Kedua sesuai dengan Perda No. 19 Tahun 2011 tentang Retribusi Jasa Umum di Kabupaten Muna dan pembayaran retribusi setiap tanggal 1 s/d setiap bulan.

  • 3. Apabila ada perubahan tarif/retribusi dari Pihak Kedua, maka Pihak Kedua berkewajiban untuk memberitahukan perubahan tarif tersebut kepada Pihak Pertama paling lambat satu bulan sebelum deberlakukan.

PASAL 4 JANGKA WAKTU PERJANJIAN KERJASAMA

Perjanjian kerja sama ini berlaku untuk jangka waktuv 1 (satu) tahun terhitung sejak ditanda tanganinya surat perjanjian kerjasama ini dan akan dievaluasi setiap tahunnya atas kesepakatan kedua belah pihak.

PASAL 5 FORCE MAJEURE

  • 1. Kedua belah pihak sepakat bahwa apabila didalam pelaksanaan operasional sampah, seperti tersebut pasal 1 (satu) diatas Pihak Pertama mengalami gangguan/kerusakan yang disebabkan oleh keadaan force majeure, maka Pihak Pertama harus memberitahukan secara tertulis mengenai keadaan tersebut Kepada Pihak Kedua selambat-lambatnya 2 x 24 jam setelah terjadinya force majeure tersebut.

  • 2. Keadaan force majeure seperti yang dimaksud pada ayat (1) diatas antara lain adalah peperangan, huru hara, unjuk rasa massa, pemberontakan, krisis nasional, kebakaran, sabotase, epidemi, bencana alam seperti banjir, gempa bumi dan lain- lain diluar kemauan dan kemampuan Pihak Pertama dan Pihak Kedua.

  • 3. Apabila terjadi keadaan force majeure seperti tersebut diatas sehingga tidak memungkinkan Pihak Pertama dan Pihak Kedua melanjutkan perjanjian kerjasama ini, maka kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikannya segala sesuatunya secara musyawarah.

PASAL 6 GANGGUAN PENGANGKUTAN

Apabila terjadi gangguan pada proses pengangkutan sampah karena sesuatu dan lain hal maka Pihak Kedua tetap akan melaksanakan pengangkutan sampah tersebut dalam waktu 3 hari sejak pemberitahuan Pihak Pertama.

PASAL 7 PEMINDAHTANGANAN PERJANJIAN

  • 1. Kedua belah pihak, selama perjanjian ini berlansung dilarang untuk memindahtangankan sebagai atau seluruhnya isi-isi dan atau kondisi perjanjian ini kepada Pihak Ketiga atau pihak-pihak lainnya.

  • 2. Dalam hal Pihak Kedua tidak dapat melaksanakan kewajibannya seperti yang telah ditentukan pada perjanjian kerjasama ini, karena adanyan gangguan alat atau akibat force majeure, maka Pihak Kedua dapat menunjuk pelaksana Pihak Kedua untuk melakukan pengambilan, pengangkutan dan penbuangan sampah milik Pihak Pertama dengan terlebih dahulu, mendiskusikan hal tersebut kepada Pihak Pertama.

PASAL 8 PENGHENTIAN PERJANJIAN

  • 1. Jika pada saat perjanjian kerjasama ini berlangsung, Pihak Pertama atau Pihak Kedua tidak mematuhi kewajibannya seperti pada pasal-pasal perjanjian ini, maka Pihak Pertama atau Pihak Kedua dapat menghentikian kerjasama dengan memberikan surat pemberitahuan minimal 1 (satu) bulan sebelumnya.

kewajiban yang belum terselesaikan dalam tempo tidak lebih dari 1 (satu) bulan setelah penghentian perjanjian dilakukan.

PASAL 9 PENYELESAIAN PERSELISIHAN

  • 1. Jika terjadi perselisihan sebagai akibat dari pelaksanaan perjanjian ini, maka kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan permasalahan tersebut secara musyawarah guna mencapai mufakat.

  • 2. Apabila musyawarah tidak tercapai kata sepakat untuk menyelesaikan melalui jalur hukum di Pengadilan Negeri Kabupaten Muna.

PASAL 10

PENUTUP

  • 1. Hal-hal yang mungkin timbul sehubungan dengan pelaksanaan perjanjian ini akan diselesaikan dan diatur bersama dikemudian hari dalam suatu bentuk addendum atas dasar persetujuan bersama dan merupakan bagian yang mengikat serta tidak terpisahkan dari surat perjanjian kerjasama ini.

  • 2. Surat perjanjian kerjasama ini ditandatangani di Dinas Kebersihan Pertamanan dan Lampu Jalan Kabupaten Muna dalam rangkap 2 (dua) dilengkapi dengan materai cukup dan mempunyai kekuatan hukum yang sama, masing-masing untuk Pihak Pertama dan Pihak Kedua.

Pihak Kedua

Tampo

Pihak Pertama

Hadait Imbu, S. p NIP. 19710804 200312 1 004

Wa Ode Listyanti Rahman, S.Kep,Ns NIP. 19860212 201001 2 015