You are on page 1of 129

MOTOR BAKAR

(TEORI DASAR MOTOR DIESEL)


(HMKB781)

ACHMAD KUSAIRI SAMLAWI, S.T., M.M., M.T.

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
2018
BUKU AJAR
MOTOR BAKAR
(TEORI DASAR MOTOR DIESEL)
HMKB781

Achmad Kusairi Samlawi, S.T., M.M., M.T.

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
2018
Teori Dasar
MOTOR DIESEL

Achmad Kusairi Samlawi

i
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas
segala rahmat yang diberikan kepada penulis, sehingga penulis dapat
menyelesaikan Buku Ajar “ TEORI DASAR MESIN DIESEL” yang
merupakan bagian dari Mata Kuliah Motor Bakar (HMKB781)

Penulisan Buku Ajar ini selain dimaksudkan untuk memenuhi


kebutuhan Buku Ajar di Perguruan Tinggi khususnya jurusan Teknik Mesin
diharapkan juga bermanfaat bagi para teknisi yang bekerja dibidang yang
berhubungan dengan mesin diesel khususnya para teknisi di Pembangkit
Listrik Tenaga Diesel (PLTD)

Mesin Diesel pada saat ini sudah banyak mengalami perkembangan


dalam pemakaian untuk angkutan darat dan laut, kemudian pembangkitan
dalam daya kecil dan menengah bahkan sampai daya besar sudah banyak yang
menggunakannya.

Untuk mempermudah dalam melakukan pemeliharaan Mesin Diesel


para teknisi harus mempunyai dasar-dasar pengetahuan mengenai Mesin Diesel
yang baik, agar setiap melakukan pemeliharaan para teknisi dapat
memperlakukan setiap komponen yang berada dalam mesin, sesuai dengan
konstruksinya.

Selain pemahaman tentang konstruksi mesin, sebagai dasar


pengenalan mesin mau tidak mau pengetahuan tentang prinsip kerja Mesin
Diesel harus dikuasai dengan baik.

Dasar pengetahuan ini memudahkan untuk mengikuti setiap terjadi


perkembangan tentang mesin yang semakin lama semakin dituntut lebih baik
lagi dari segi kinerja, pemakaian bahan bakar, dimensi mesin, tingkat polusi
dan konstruksinya yang semakin kompak dan bobotnya ringan.

ii
Kemudian untuk mengatasi gangguan menjadi lebih mudah
mendeteksi lebih awal akan terjadinya gangguan serta memudahkan
menentukan jenis gannguan serta penanggulangannya.

Tak ada kesempurnaan bagi manusia biasa, untuk itu penulis


mengharap saran dan kritik yang membangun dalam upaya penyempurnaan
Buku Ajar ini. Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan
terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada berbagai pihak
yang telah membantu penyelesaian Penulisa Buku Ajar ini.

Walaupun penulis telah menerima banyak bantuan, namun segala


kesalahan dalam Buku Ajar ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis.

Banjarbaru, 01 Juni 2015

ACHMAD KUSAIRI SAMLAWI

iii
DAFTAR ISI
Halaman Judul .................................................................................................. i
Kata Pengantar ……………………………………………………................. ii
Daftar Isi………………………………………………………………........... iv
Bab 1. FISIKA MEKANIKA ......................................................................... 1
1.1. Pengertian ......................................................................................... 1
1.2. Besaran .............................................................................................. 2
1.3. Momen Puntir ................................................................................... 4
Bab 2. PRINSIP KERJA MESIN DIESEL .................................................. 7
2.1. Pengertian Mesin Diesel ................................................................... 7
2.2. Mesin diese 4 Langkah ..................................................................... 8
2.3. Mesin Diesel 2 Langkah ................................................................... 9
2.4. Diagram P-V .............................................................................. 10
2.5. Diagram Indikator ............................................................................. 11
2.6. Diagram P-V Ideal ............................................................................ 13
2.7. Digaram P-V Riel ............................................................................. 14
2.8. Diagram Katup .............................................................................. 15
Bab 3 : PEMBAKARAN DAN URUTAN PENYALAAN .......................... 19
3.1. Pembakaran ....................................................................................... 19
3.2. Urutan Pembakaran ........................................................................... 25
3.3. Neraca Panas ..................................................................................... 28
Bab 4 : GOVERNOR ...................................................................................... 31
4.1. Pengertian ......................................................................................... 31
4.2. Governor Mekanis ............................................................................ 36
4.3. Governor Hidrolis ............................................................................. 38
4.4. Governor Elektrik ............................................................................. 43
Bab 5 : BAGIAN-BAGIAN UTAMA MESIN DIESEL .............................. 47
5.1. Prime Mover ..................................................................................... 47
5.2. Cylinder Head ................................................................................... 48
5.3. Perangkat Katup ................................................................................ 50
5.4. Rocker Arm ....................................................................................... 51

iv
5.5. Cam shaft .......................................................................................... 51
5.6. Piston ................................................................................................. 52
5.7. Dinding Silinder ................................................................................ 54
5.8. Poros Engkol ..................................................................................... 55
5.9. Bantalan ............................................................................................ 56
5.10. Transmision Gear ............................................................................ 57
5.11. Turbo Charger ................................................................................. 57
Bab. VI PERALATAN BANTU MESIN DIESEL ...................................... 59
6.1. Sistem Pelumasan ............................................................................. 59
6.1.1. Jenis Sistem Pelumasan ........................................................... 59
6.1.2. Fungsi dan Klasifikasi Pelumasan ........................................... 61
6.1.3. Peralatan Sistem Pelumasan .................................................... 63
6.1.4. Prosedur Pengoperasian ........................................................... 70
6.1.5. Sistem Pelumasan Mesin Diesel Besar .................................... 70
6.2. Sistem Pendingin .............................................................................. 71
6.2.1. Jenis sistem Pendingin ............................................................. 71
6.2.2. Fungsi dan Syarat pendingin .................................................... 74
6.2.3. Diagram Sistem Pendingin ...................................................... 75
6.2.4. Peralatan Sistem pendingin Air ............................................... 76
6.2.5. Peralatan Sistem Pendingin Udara ........................................... 79
6.2.6. Prosedur Pengoperasian Sistem Pendingin .............................. 80
6.3. Sistem Bahan Bakar .......................................................................... 82
6.3.1. Karakteristik Bahan Bakar ....................................................... 82
6.3.2. Diagram dan Peralatan Sistem Bahan Bakar ........................... 86
6.3.3. Prosedur Pengoperasian Bahan Bahan Bakar .......................... 97
6.3.4. Sistem Udara Masuk dan Gas Buang....................................... 97

v
6.4. Sistem Start ....................................................................................... 101
6.4.1. Jenis Sistem Start ..................................................................... 102
6.4.2. Fungsi Sistem Strat .................................................................. 105
6.4.3. Prosedur Pengoperasian Sistem Strat .......................................108
Soal Pengayaan I............................................................................................. 109
Soal Pengayaan II ........................................................................................... 117
Daftar Pustaka ................................................................................................ 121

vi
BAB I
FISIKA MEKANIKA
1.1. Pengertian
Fisika berasal dari kata Yunani berarti “Alam“, karena itu fisika adalah ilmu
pengetahuan yang mempelajari benda dan alam. Lebih tegas lagi dapat dinyatakan bahwa
alam semesta dipandang dari sudut fisika adalah sebagai kumpulan benda-benda yang
berinteraksi satu sama lain. Interaksi muncul dalam bentuk yang dikenal sebagai gejala
atau peristiwa selanjutnya sering disebut sebagai “gejala fisis”.
Yang dimaksud interaksi disini adalah dua atau lebih benda yang saling
mempengaruhi atau saling berperan pada keadaan dan sifat masing-masing benda yang
bersangkutan. Sebagai contoh dari berbagai macam bentuk peristiwa diantara nya adalah
pesawat sedang terbang diangkasa .
Pesawat dapat dipandang sebagai satu benda, namun juga sebenarnya dapat
diungkapkan sebagai kumpulan atau sistem benda-benda yang terdiri dari berbagai
macam komponen-komponennya seperti sayap, mesin, pilot, penumpang , bahan bakar
dan lain sebagainya yang berorentasi satu sama lainnya.
Fisika adalah bidang ilmu pengetahuan alam yang paling dasar dan terbagi
menjadi cabang-cabang fisika antara lain fisika mekanik .
Mekanik dalam pembahasannya benda dipandang sebagai interaksi antar materi yang
memiliki sifat dan perilaku y;ang berkaitan dengan gerak.
Dengan demikian, Fisika Mekanik adalah pengetahuan yang berkaitan dengan
benda benda yang berinteraksi dan melakukan gerak antar satu dengan yang lainnya.
Gejala Fisis bisa juga disebut ” sifat” dari satu benda dan selalu dinyatakan dengan Simbol
yang mempunyai nilai atau harga tertentu
Simbol-simbol yang menggambarkan keadaan atau Sifat atau gajala fisis lebih
dikenal dengan sebutan ” Besaran Fisis” atau lazim disebut Besaran . Benda yang
sejenis mempunyai simbol yang sama tetapi diberi nilai yang lain. Namun bisa juga sifat
lain dari benda yang sama akan mempunyai simbol lain dan nilai yang berlainan pula.
Setiap besaran selalu diikuti oleh satuan-satuan yang sesuai, sebagai dasar dari
seluruh besaran, disepakati adanya besaran pokok yang akan berperan sebagai induk dari
besaran-besaran lainnya yang akan lahir.

1
1.2. Besaran
Besaran pokok adalah basis utama yang merujuk kepada dimensi ruang, dimensi
waktu dan dimensi kebendaan atau massa. Ketiga diwujudkan dengan besaran dan
satuannya seperti berikut ini :
Besaran Satuan ( dalam sistem S I )

Massa (M) Kilogram ( kg )


Panjang ( L ) Meter ( M )
Waktu (t) Second atau detik ( S, det )

Besaran dan satuan lainnya yang merupakan ” turunan” dari besaran pokok
tersebut diatas dapat diberikan contohnya sebagai berikut :
Besaran Satuan ( dalam sistem S I )

Luas (A) Meter persegi ( m2 )


Volume (V) Meter kubik ( m3 )
Percepatan (a) Meter perdetik kwadrat ( M/S2 )

Dalam perumusan setiap satu komponen elemen yang saling bergerak dan
berinteraksi bisa memiliki lebih dari satu macam sifat / besaran. Antara satu besaran
dengan besaran lainnya dapat saling mempengaruhi, demikian pula antara satu komponen
dengan komponen lainnya dapat saling berinteraksi .
Besaran yang berperan dalam perumusan ada banyak, beberapa diantaranya yang
akan dikemukakan adalah :
 Gaya .
 Tekanan
 Usaha / Kerja
 Daya.
 Momen putar / puntir.

2
 Gaya , didefinisikan sebagai” sebab yang mengakibatkan suatu benda berubah dari
keadaan diam menjadi bergerak atau sebaliknya dari keadaan bergerak
menjadi diam, satuan gaya dalam Satuan Internasional adalah Newton
disingkat N.

 Tekanan. adalah besarnya gaya yang bekerja pada luas bidang tertentu satuan
tekanan dalam S I adalah satuan gaya persatuan luas sehingga dinyatakan
daya : N/M2 ; kg/cm2 , ; bar ; psi dsb.

Proses pembakaran dalam motor bakar menghasilkan tekanan gas hasil proses
pembakaran, besarnya dapat dihitung melalui Hukum Thermo dinamika salah satunya
dengan pendekatan rumus gas ideal :
GRT
P
V
Dimana :
P = Tekanan Gas ( N/m2 )
G = Berat Gas ( kg )
R = Konstanta Gas (29,6 kg m/kg K atau 290 N m / kg. K )
T = Temperatur ( K )
V = Isi ruang pembakaran

Sebagai contoh misalkan ;

Setelah terjadi proses pembakaran antara udara & bahan bakar menghasilkan 1 liter
gas yang beratnya ( G ) = 1,05 x 10 -3
kg. Udara masuk ke silinder pada tekanan &
temperatur 1,013 bar dan 50 o C kemudian terbakar di sekitar TMA dimana volume
ruang bakar = 0,12 liter dan suhunya naik menjadi 2000 0
K maka tekanan yang
dihasilkannya adalah :

3
1,05 x10 3 x 290 x 2000
P
0,12 x10 3
= 5,1 X 106 N/m2= 5,1 M Pa ( 50x Tekanan semula )

Usaha / kerja di definisikan sebagai besarnya gaya yang bekerja pada suatu benda
terhadap besarnya jarak / lintasan yang ditempuh oleh benda tersebut .

U = F x S U = Usaha . Kerja ...............kg.. m


S = Jarak / lintasan yang ditempuh ..............m
Apabila lintasan yang dilalui merupakan lingkaran dari pada lingkaran tersebut
bekerja gaya keliling yang tetap besarnya, maka usaha yang dilakukan oleh gaya tersebut
pada setiap putaran adalah :

F
U = F. S
= F. 2R F x R = Momen putar

U = Mp. 2
Daya adalah besarnya usaha yang dapat dilakukan setiap satuan waktu. Dalam teknik
satuan waktu yang digunakan ialah ”detik ”. Kalau daya kita nyatakan dengan hurup N
dan waktu adalah t maka :
Daya (N) =Usaha ( U) / Waktu ( t ) ...... Kg.m/Sekon atau J/s atau Watt

1.3. Momen puntir


Apabila sebuah roda / poros dengan jari – jari R, padanya bekerja gaya
keliling F yang menyebabkan roda berputar sebanyak n putaran / menit, maka daya
yang bekerja :

N = F. 2  . R. n. ...........kg m / det.
60 x 100

4
N = Mp. 2 . n................... kg m / det.
60 x 100

1 daya kuda = 75 kg m / det

Tetapi berhubung adanya kehilangan usaha untuk mengatasi gesekan-


gesekan maka didalam teknik telah diambil suatu rumus mengenai hubungan antara
momen puntir, daya dan putaran sebagai berikut :
Mp = 71620 N/n.....................kg . cm.
Besarnya gaya keliling F menjadi :
F = 71620 N/n.R........................kgp R = dalam .cm.
Pada motor bakar torak, daya yang berguna ialah daya poros engkol, karena
itulah yang menggerakkan beban. Daya poros itu sendiri dibangkitkan oleh daya
indikator yang merupakan daya gas pembakaran yang menggerakan torak / piston.
Sebagian daya indikator dibutuhkan untuk mengatasi gesekan mekanis
misalnya gesekan antara piston dan dinding silinder dan gesekan antara poros dan
bantalannya .
Disamping itu daya indikator harus pula menggerakkan beberapa aksesoris seperti
pompa pelumas, pompa air pendingin, mekanisme penggerak katup pemasukan dan
pengeluaran udara & gas buang, sehingga besarnya daya poros itu adalah :

Np. = Ni – ( Ng + Na ),
dimana Np. = Daya poros / daya efektip .....(DK, Kw)
Ni = Daya indikator
Ng = Daya gesek
Na = Daya aksesoris.
Sedangkan daya indikator adalah usaha persiklus dibandingkan dengan
waktu yang ditempuh dalam satu siklus.
Usaha persiklus merupakan tekanan hasil pembakaran atau sering juga
disebut tekanan indikator rata-rata kali dengan volume langkah torak, sedangkan
waktu yang ditempuh dalam satu siklus memperhitungkan putarannya & jumlah siklus
perputaran.
Karena itu daya indikator suatu mesin dengan jumlah selinder i buah dapat di
peroleh dengan persamaan :

5
Ni = pi x Vl x i x n.........................DK atau Ps
60 x 100 x 75 x z

Pi = Tekanan Pembakaran / indikator .................. kg./ cm2

Vl = Volume langkah torak ..................................... cm3

V = π/4 D2 x L .................................................... cm

D = Diameter piston ............................................. cm.

L = Panjang langkah piston. .............................. dm.

i = Jumlah selinder ............................................

n = Putaran poros ............................................... Rpm

z = Jumlah siklus perputaran


( 1 untuk mesin 2 langkah & 2 untuk mesin 4 langkah )

6
BAB 2
PRINSIP KERJA MESIN DIESEL
2.1. Pengertian Mesin Diesel
Mesin diesel adalah motor bakar dengan proses pembakaran yang terjadi didalam mesin
itu sendiri ( internal combustion engine ) dan pembakaran terjadi karena
udara murni dimampatkan (dikompresi) dalam suatu ruang bakar (silinder)
sehingga diperoleh udara bertekanan tinggi serta panas yang tinggi,
bersamaan dengan itu disemprotkan / dikabutkan bahan bakar sehingga
terjadilah pembakaran.

Pembakaran yang berupa ledakan akan menghasilkan panas mendadak naik dan tekanan
menjadi tinggi didalam ruang bakar . Tekanan ini mendorong piston kebawah yang
berlanjut dengan poros engkol berputar.

Sesuai dengan gerakan piston untuk mendapatkan satu kali proses tersebut maka mesin
diesel tersebut dibagi dalam 2 macam :

- Mesin diesel 4 langkah ( 4 tak )


- Mesin diesel 2 langkah ( 2 tak )

Mesin diesel 4 langkah ialah : - Mesin diesel dimana setiap satu kali proses usaha terjadi
4 (empat) kali langkah piston atau 2 kali putaran
poros engkol

Mesin diesel 2 langkah ialah : - Mesin diesel dimana setiap satu kali proses usaha
terjadi 2 (dua) kali langkah piston atau satu kali
putaran poros engkol

7
2.2. Mesin Diesel 4 langkah

I. Langkah pengisian ( hisap )


Piston bergerak dari TMA ke TMB.
Katup hisap terbuka dan katup buang tertutup,
karena piston bergerak kebawah maka tekanan
didalam silinder menjadi vacum (dibawah satu
atmosfir) sehingga udara murni masuk kedalam
silinder.

II. Langkah kompresi

Piston bergerak dari TMB ke TMA.


Katup hisap tertutup dan katup buang tertutup, udara
didalam silinder didorong (ditekan) sehingga timbul
panas dan tekanan yang tinggi.
Akhir kompresi bahan bakar dikabutkan (disemprot-
kan dengan tekanan yang sangat tinggi melalui lubang
yang sangat kecil) sehingga terjadi pembakaran (be-
rupa ledakan)

III. Langkah usaha

Pembakaran menghasilkan tekanan yang tinggi


dalam ruang bakar, tekanan ini mendorong piston
dari TMA menuju TMB, melakukan usaha

8
IV. Langkah pembuangan

Akhir langkah usaha katup buang terbuka,


sehingga gas buang keluar melalui katup
tersebut, karena didorong oleh piston ber-
gerak dari TMB menuju TMA

2.3. Mesin diesel 2 langkah

Langkah 1

Pengisian dan kompresi

Piston bergerak dari TMB menuju TMA, udara


pengisian masuk melalui lubang isap, kemudian
disusul dengan kompresi, akhir kompresi bahan
bakar diinjeksikan ke ruang bakar sehingga
terjadi pembakaran

Langkah 2

Usaha dan pembuangan

Akibat adanya pembakaran dalam ruang bakar,


tekanan yang tinggi mendorong piston dari
TMA menuju TMB melakukan usaha disusul
dengan pembuangan

9
2.4. Diagram P – V

Siklus adalah suatu proses yang terjadi berulang -


ulang secara kontinyu dan setiap proses tersebut
merubah kondisi gas didalam ruang bakar.
Siklus dari suatu mesin diesel terdiri dari 4 (empat)
tahapan yaitu ; pengisian, kompresi, usaha dan
pembuangan.
Diagram P – V menunjukkan hubungan antara volume ( V ) dengan tekanan ( P ) dalam
silinder pada tiap siklus

P
bar

75
Q1

35 u

i b Q2
Pa
O
V2
V3
V1

V 1 = volume silinder ( volume langkah + ruang bakar )


V 2 = volume ruang bakar
V 3 = volume langkah piston
Pa = tekanan udara luar
i = proses pengisian udara sewaktu langkah hisap
k = proses kompresi diperlihatkan tekanan kompresi maksimum 35 bar,
dilanjutkan dengan pembakaran sampai 75 bar

10
Q 1 = artinya terjadi penambahan energi yang cukup besar sewaktu terjadi
pembakaran pada akhir langkah kompresi dan awal langkah usaha
u = garis yang memperlihatkan proses usaha
b = ( kearah kiri ) adalah proses pembuangan gas asap
Q 2 = daya yang dihasilkan
Ketentuan-ketentuan yang perlu diperhatikan bahwa :
a. Pada diagram ini dianggap tidak ada kerugian aliran udara pada waktu langkah
pengisian maupun langkah buang
b. Dari diagram ini dapat dihitung besar tekanan indikator rata-rata yang mendorong
piston yang besarnya tergantung luas indikator.
c. Semakin besar luas diagram berarti semakin besar pula tekanannya, semakin
besar pula daya Indikatornya
d. Gambar diagram ini dianggap tidak ada kerugian ( keadaan ideal )

2.5. Diagram Indikator


Untuk mengetahui bagaimana proses perubahan tekanan didalam silinder itu terjadi mari
kita perhatikan uraian berikut ini:
I. Langkah hisap
Piston bergerak dati TMA ke
P ( tekanan )
TMB oleh perputaran poros
engkol dan secara praktis
katup masuk terbuka sebelum
mulai langkah hisap.

* III
Volume didalam silinder akan
bertambah, tekanan turun
II
lebih keci
l dari tekanan udara luar
IV
1 bar (vacuum) menyebabkan udara
I
V masuk kedalam silinder
(Volume) melalui katup isap
Va Vb

11
II. Langkah kompresi
Piston bergerak dari TMB ke TMA, katup masuk dan katup buang akan menutup,
volume silinder mengecil dan temperatur dan tekanan udara kompresi akan bertambah.
Pada akhir langkah kompresi mesin diesel tekanan dalam silinder  30 bar dan temperatur
 550 C.
Beberapa saat sebelum akhir langkah kompresi bahan bakar diinjeksikan kedalam
silinder, maka akan terjadi atomisasi bahan bakar didalam silinder karena semprotan
bahan bakar yang sangat cepat.
Campuran terbentuk karena atomisasi atau uap bahan bakar dan udara panas akan
dapat mengawali pembakaran. Pada waktu piston hampir mencapai TMA, campuran
bahan bakar/udara didalam silinder akan terbakar dengan cepat.
III. Langkah usaha
Pada akhir langkah kompresi dan setelah terjadi pembakaran spontan, piston untuk
kedua kalinya bergerak dari TMA ke TMB (langkah usaha)
Tekanan gas didalam silinder relatif tinggi sehingga piston didorong ke bawah,
piston bergerak kebawah dan ruang didalam silinder bertambah, tekanan dan temperatur
gas akan berkurang dengan cepat.
Energi panas akan diubah menjadi energi mekanik yang dapat memutar poros
engkol.
IV.Langkah buang
Sebelum piston mencapai TMB katup buang terbuka, sehingga gas pembakaran
akan mengalir keluar melalui katup buang menuju saluran pembuangan selanjutnya ke
udara luar.
Dengan terbukanya katup buang sebelum akhir langkah usaha, maka gas bekas
akan mengalir keluar, pada waktu yang bersamaan piston kembali bergerak menuju TMA
Selama langkah buang, katup buang terbuka dan sisa gas bekas akan terdorong
keluar oleh desakan piston. Karena tekanan didalam silinder lebih besar dibanding udara
luar, maka diperlukan energi untuk menggerakkan piston, energi tersebut disuplai oleh
Fly Wheel atau dari silinder lainnya.

12
2.6. Diagram PV Ideal

13
2.7. Diagram PV Riel

14
2.8.Diagram Katup

Uraian dibawah ini adalah suatu contoh dari diagram katup mesin DAF

Pemasukan udara ke dalam silinder akan menyebabkan gas buang kehilangan daya
yang diperlukan, disebut rugi pemompaan. Untuk menurunkan tekanan balik ( back
pressure), maka pembukaan katup dibuat sebesar mungkin, ini khususnya penting dalam
kasus mesin 2 langkah karena proses buang keseluruhannya terjadi dalam bagian yang
kecil dari langkah piston dan pembilasan harus diselesaikan seluruhnya oleh tekanan
pengisian udara segar. Oleh sebab itu, mesin diesel 2 langkah biasanya menggunakan 2
atau 4 katup buang tiap silinder.

A1 = inlet valve
A2 = oullet valve
B = spring valve
C = rocker arm
D = push rod
E = valve lifter
F = camshaft
G = roda gigi
J = crankshaft

Pada mesin 4 langkah, pembukaan katup buang tidak menjadi masalah, karena gas
buang dipaksa keluar dalam gerak positif dari piston selama langkah pembuangan.
Pembukaan katup isap perlu untuk diperhatikan agar tidak ada hambatan, karena
hambatan terhadap aliran udara tidak hanya menaikkan rugi pemompaan tetapi juga
menurunkan density pengisian udara

15
Penurunan density pengisian udara berarti berkurangnya berat oksigen yang
tersedia tiap langkah pemasukan, akibatnya bahan bakar yang terbakar berkurang dan
daya maksimum yang dapat dibangkitkan menjadi berkurang.
Kondisi ini makin berat dengan meningkatnya kecepatan mesin, rugi pemompaan
meningkat dengan cepat karena kecepatan yang tinggi dari aliran gas dan density
pengisian udara juga berkurang.
Pengaturan timing katup sangat penting untuk memperoleh kombinasi yang baik
antara daya, efisiensi, ekonomi dan umum mesin. Faktor kunci dalam mencapai tujuan
tersebut adalah proses pengisian, campuran bahan bakar dengan udara yang tepat kedalam
silinder.
Telah diketahui bahwa. mesin memerlukan bahan bakar, udara dan panas untuk
keperluan pembakaran didalam silinder dan pembakaran tersebut menghasilkan gas bekas
yang harus dikeluarkan dari ruang bakar. Untuk mengatur pemasukan dan pembuangan
tersebut diatur oleh katup (katup isap dan katup buang ) lihat gambar
Katup bekerja membuka dan menutup aliran fluida gas. Katup masuk bekerja
membuka dan menutup aliran udara yang masuk ke dalam silinder, sedangkan katup
buang bekerja membuka dan menutup aliran gas bekas ke luar silinder.
Diagram Katup Mesin diesel 4 Tak :

100 130 00 3600 3600 00 00


220 100
130

*
220 *

49 0 490
460

46 0 1800 1800 5400 5400 1800

16
Diagram katup isap

100
Gambar disamping menunjukkan diagram katup
isap dengan besaran derajat yang ditunjukkan
Dalam hal ini katup isap membuka pada posisi
poros engkol 10 0
sebelum piston mencapai
TMA dan akan menutup pada posisi poros
engkol 49 0 setelah piston melewati TMB.
Jadi total waktu katup isap terbuka adalah
49 0 10 0 +180 0 +49 0 = 239 0

130

Diagram katup buang

Gambar disamping menunjukkan diagram 46 0

Katup buang dengan besaran derajat,


dimana katup buang menutup pada 46 0
sebelum TMB dan katup buang menutup
pada 13 0 setelah TMA.

Jadi total katup buang terbuka adalah


13 0 + 180 0 +46 0 = 239 0

17
Jika diagram katup isap digabung dengan diagram katup buang menjadi satu
diagram disebut diagram katup.
Karena timing katup mesin satu dan lainnya bisa berbeda, maka akan berbeda pula
diagram katupnya. Hal ini sesuai dengan perencanaan dari tiap type dan jenis mesinnya.

Diagram katup mesin 2 langkah


Pada mesin 2 langkah, piston berfungsi pula sebagai katup (katup buang dan
katupisap), namun kenyataannya untuk mesin diesel 2 langkah sekarang ini dilengkapi
dengan katup buang, sehingga piston hanya berfungsi sebagai katup isap.
Umumnya pembukaan katup buang ini lebih lama dibandingkan pembukaan
katup isap, hal ini dimaksudkan agar sisa gas akan lebih leluasa untuk keluar
Sehingga pada mesin 2 langkah sepanjang pembukaan katup isap, katup buang
juga membuka, keadaan ini disebut “ Saat Pembilasan “ sedara lengkap keadaan ini dapat
dilihat pada diagram katup mesin 2 langkah pada gambar dibawah ini :

Kompresi

Ekspansi

Pengisian / Bilas

Buang

Pengisian Udara

Pengeluaran Gas Buang

18
BAB 3
PEMBAKARAN DAN URUTAN PENYALAAN
3.1. Pembakaran
Faktor yang menentukan kualitas pembakaran
1. Kadar oksigen
2. Tekanan udara yang dikompresi
3. Suhu / panas udara yang dikompresi
4. Timing pembakaran
5. Tekanan pengkabutan bahan bakar pada injektor
6. Kualitas bahan bakar
7. Jumlah (volume) bahan bakar yang diinjeksikan

Hasil dari pembakaran mesin diesel ditentukan oleh bahan bakar (HSD), oxygen
dan kompresi yang tinggi. Namun suatu hal yang tidak kalah pentingnya adalah saat yang
tepat menyemprotkan bahan bakar tadi, ini yang kita sebut dengan saat penyemprotan
( Injection timing). Bila saat penyemprotan tak tepat maka tidak mungkin kita bisa
mendapatkan daya optimal sebaliknya.
Apabila saat penyemprotan disetel tepat berarti mesin diesel tersebut akan
mencapai daya yang optimal, tercapai efisiensi bahan bakar, kondisi mesin normal dan
awet sehingga akan memperpanjang umur mesin dan menekan biaya pemeliharaan.
Waktu pemeliharaan bisa terencana sesuai dengan jadwal pemeliharaan dan juga akan
mencapai keandalan pada mesin pembangkit, pelayanan pada konsumen PLN akan
meningkat karena listrik tidak sering padam, lossespun akan bisa terkendali. Kerugian -
kerugian yang diakibatkan sering padamnya listrik akan dapat dikurangi apabila timing
injection pump normal.
Kapan sebaiknya penyemprotan bahan bakar itu dilakukan dengan tepat. Mesin
diesel mempunyai beberapa tipe dan kapsitas sesuai dengan disain pabrik pembuat. Jadi
mengenai penyemprotan bahan bakar itu diatur sesuai dengan derajat poros engkol.
Masing-masing tipe mesin diesel berbeda berdasarkan pabrik pembuat dan disesuaikan
dengan kapasitas masing- masing mesin berdasarkan urutan pengapiannya (Firing order)
Penyemprotan bahan bakar dapat dilakukan pada saat tekanan kompresi, katup
masuk dan katup buang pada posisi tertutup, ruang bakar mencapai temperatur nyala,
volume didalam silinder menurun, tekanan dan temperatur udara naik. Pada akhir langkah

19
kompresi pada mesin diesel tekanan udara didalam silinder mencapai  30 bar dan
temperatur mencapai  5500 C. Selama langkah kompresi piston bertugas menahan udara
didalam silinder (ruang bakar) dan pada roda gila dapat terlihat berapa derajat poros
engkol terbaca misalnya 220 sebelum mencapai titik mati atas (TMA) untuk mesin diesel
pompa injeksi bahan bakar akan bekerja menekan bahan bakar ke dalam silinder dan terus
akan mencapai kenaikan temperatur titik nyala.
Dan poros engkol terus berputar selama penyemprotan berlangsung. Selama
penyemprotan tekanan maximum didalam silinder naik  75 bar dan temperatur
pembakaran bisa meningkat mencapai 15000 C atau lebih.
Pemahaman yang lebih baik tentang apa yang terjadi dalam silinder mesin diesel
selama peiode pembakaran dapat diperoleh dengan cara penyajian secara grafik, seperti
pada gambar.

Tekanan psi
800 3 4
**
600

400
2
*
1
*
200

90 60 30 0 30 60 90
TMA

Perubahan tekanan ditunjukkan pada garis ordinat dan waktu ditunjukkan sebagai
aksisnya. Gambar diatas menunjukkan prubahan tekanan selama 1800 yaitu dari 900
sebelum TMA sampai 900 sesudah TMA.
Kurva titik-tiik yang simetris pada sisi kanan menunjukkan ekspansi pengisian
udara tanpa adanya bahan bakar. Setelah bahan bakar diinjeksikan dan terjadi pembakaran,
maka prosesnya akan terjadi 4 periode yang terpisah

20
Periode pertama : Dimulai dari titik 1 sampai titik 2 yaitu bahan bakar mulai
disemprotkan. Periode ini disebut periode persiapan pemba-karan
atau periode kelambatan ( delay period ). Periode keterlambatan
penyalaan ini juga tergantung dari beberapa faktor antara lain
pada mutu penyalaan bahan bakar dan beberapa kondisi misalnya ,
kecepatan mesin dan perbandingan kompresi.
Periode kedua : Yaitu antara 2 dan 3
Pada titik 2 bahan bakar mulai terbakar dengan cepat sehingga
tekanan naik dengan cepat pula dan sementara piston juga masih
bergerak menuju TMA. Selain itu bahan bakar yang terbakar juga
makin banyak, sehingga walaupun piston mulai bergerak menuju
TMB tapi tekanan masih naik sampai tiik 3. Periode ini disebut
periode cepat.

Periode ketiga : Dinamai periode pembakaran terkendali, yaitu antara 3 dan 4


pada periode ini meskipun bahan bakar lebih cepat terbakar,
namun jumlah bahan bakar sudah tidak banyak lagi dan proses
pembakaran langsung pada volume ruang bakar yang bertambah
besar.
Periode keempat : Yaitu periode dimana pembakaran masih berlangsung, karena
adanya sisa bahan bakar yang belum terbakar dari periode
sebelumnya walaupun sudah tidak ada pemasukan bahan bakar.
Perlu diingat bahwa tekanan rendah tidak hanya pengaruh dari timing injection
pump saja, tapi ada penyebab lain yang lebih dominan.
Agar dapat dicapai hasil daya optimal suatu mesin diesel yang terdiri dari
beberapa silinder diperlukan kinerja optimal setiap silindernya. Bila tidak seimbang atau
terdapat satu / dua silinder tidak baik maka akan membebani silinder yang lainnya.
Kondisi actual dari pembakaran pada setiap silindernya harus dipantau secara
periodik dengan tujuan agar diperoleh kinerja mesin sampai optimal. Hal ini dapat
dilakukan dengan combustion press gauge atau peralatan yang lebih canggih lainnya.

21
Perbedaan maximum
terendah dan tertinggi
10 bar

1 2 3 4 5 6

Pada kenyataan dilapangan hasil timing injection tidak selalu tepat sesuai dengan
manual / instruction book pabrik pembuat mesin.
Ada 3 macam kondisi timing injection :

1. Injection timing normal ( firing point correct )


2. Injection timing cepat ( firing point too early )
3. Injection timing lambat ( firing point too late )

Injection timing normal

Timing normal adalah langkah penyemprotan bahan bakar mulai 220 sebelum
TMA dilihat pada roda gila dan diukur dengan menggunakan alat pengukur tekanan
pembakaran

22
Timing normal mempunyai pengaruh terhadap SPD sebagai berikut :

 Pengaruh terhadap mesin akan mengakibatkan umur mesin bertambah panjang,


daya besar dan tahan lama getaran mesin berkurang, suara mesin terasa halus,
suhu normal.
 Pengaruh terhadap bahan bakar akan mencapai effisiensi yang tinggi
 Pengaruh terhadap pendinginan temperature konstan dan penghematan pemakaian
air jacket termasuk bahan bakar kimia untuk campuran. Material tidak cepat rusak
 Pengaruh terhadap pelumas temperature normal, sehingga dapat mempertahankan
viscositas yang baik dan kualitas dari oil yang berakibat material tidak cepat rusak
 Pengaruh terhadap daya mesin adalah daya mampu mesin akan bertahan baik dan
normal karena temperature dan tekanan pada sistim akan selalu normal dan stabil
 Pengaruh terhadap pemeliharaan mesin diesel dapat menghemat biaya
pemeliharaan karena mesin jarang mengalami gangguan yang berarti sehingga
jadual pemeliharaan rutin dapat dipenuhi
 Pengaruh terhadap keandalan mesin dalam memproduksi Kwh secara terus
menerus
 Pengaruh terhadap tenaga manusia otomatis akan menghemat upah tenaga kerja
karena waktu yang dijadualkan akan sesuai dengan realisasi

Injection timing cepat

Yang dimaksud timing cepat adalah proses penyalaan pembakaran diruang bakar lebih
besar dari 220 sebelum TMA sehingga mengaki-batkan pembakaran lebih cepat dari
waktu yang ditentukan

23
Pengaruh timing cepat terhadap SPD :

 Pengaruh terhadap unjuk kerja mesin daya lebih besar, getaran mesin bertambah
besar, suara mesin terasa agak keras, suhu operasi mesin masih batas normal
 Pengaruh terhadap bahan bakar masih dalam batas normal
 Pengaruh terhadap pendinginan masih dalam batas normal dan pemakaian air
pendingin beserta bahan kimia masih hemat
 Pengaruh terhadap pelumasan masih normal baik tekanan maupun viscositasnya
yang berakibat pemakaian spare part hemat
 Pengaruh terhadap pemeliharaan mesin diesel dapat menghemat biaya
pemeliharaan karena mesin jarang terjadi gangguan yang berarti sehingga jadual
pemeliharaan rutin dapat terpenuhi
 Pengaruh terhadap keandalan mesin dalam memproduksi Kwh dapat berjalan
lancar dan terus menerus
 Pengaruh terhadap tenaga manusia secara otomatis menghemat biaya tenaga kerja
karena penghematan waktu pemeliharaan.

Injection timing lambat

Yang dimaksud timing lambat adalah proses penyalaan pembaka-ran diruang bakar
lebih kecil dari 220 sebelum TMA

24
Pengaruh timing pembakaran lambat terhadap SPD :

 Pengaruh terhadap unjuk kerja mesin diesel daya mesin menurun, getaran halus,
suhu operasi mesin tidak normal
 Pengaruh terhadap bahan bakar akan menjadi boros dan tidak normal
 Pengaruh terhadap pendinginan, temperatur tinggi, sehingga pemakaian air dan
bahan kimia akan meningkat
 Pengaruh terhadap pelumas kurang normal karena temperatur bertambah panas
sehingga akan berpengaruh tekanan rendah, viscositas menurun sehingga
keandalan mesin berkurang
 Pengaruh terhadap pemeliharaan mesin diesel dapat berpengaruh pada biaya
pemeliharaan meningkat, kemungkinan ruang bakar akan lebih cepat kotor karena
kerak
 Pengaruh terhadap keandalan mesin dalam berproduksi Kwh nya akan terganggu
karena daya mesin menurun
 Pengaruh terhadap tenaga manusia akan sedikit boros karena perlu pemeliharaan
meningkat

3.2. Firing Order (Urutan Pembakaran )


Diatas sudah dibicarakan bahwa satu siklus motor diesel 4 langkah terjadi dalam
dua putaran engkol (7200).
Bila motor bersilinder banyak (misalnya 4 silinder ), maka dalam dua putaran
engkol(7200) tiap silinder akan mendapat giliran satu kali usaha. Agar diperoleh
pendistribusian daya yang seimbang sepanjang bentangan proses, giliran penyalaan ke 4
silinder tidak diurut berdasarkan nomor silindernya 1-2-3-4, tapi dibuat berselang seling
sedemikian rupa sehingga oleh pabrik diperhitungkan akan diperoleh keseimbangan
pendistribusain daya pada poros mesin tersebut.

Mesin type in line


F.O Mesin dapat dilihat pada plat nama mesin tersebut, misalkan satu mesin diesel
in line 4 langkah 4 silinder, pada plat namanya tertera F.O = 1-3-4-2.
Angka tersebut menunjukkan urutan pembakaran (dengan sendirinya juga berarti
urutan langkah usaha) mesin tersebut adalah sebagai berikut :

25
Dari siliner no. 1 .. siliner no.3 … silinder no. 4 ….silinder No.2 dan kembali ke
silinder No.1 secara khusus dapat digambar sebagai berikut.
Matrik F.O. untuk Mesin Diesel 4 Langkah

Jumlah silinder : 8 silinder


F.O. => 1 – 4 – 6 – 2 – 8 – 5 – 3 – 7
Torak nomor 1 bergerak dari TMA ke TMB melakukan Langkah Isap pada putaran
Poros Engkol 0 o s/d 180 o.

F.O. mesin diesel 4 silinder = 1 – 3 – 4 - 2


Proses pada mesin diesel 4 langkah dengan 4 silinder :

Silinder 1 I K U B
Silinder 2 K U B I
Silinder 3 I K U

Silinder 4 U B I K

I HISAP K KOMPRESI U B BUANG


USAHA

26
Beberapa contoh Firing Order yang ada untuk mesin 4 langkah :
Jml
Diagram Poros Engkol Firing Order Keterangan
Sil
Arah putaran
mesin & Posisi
2 1–2 & 1–2 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
Arah putaran
mesin & Posisi
3 1–3–2 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
Arah putaran
mesin & Posisi
1–2–4–3 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
4
Arah putaran
mesin & Posisi
1–3–4–2 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
Arah putaran
mesin & Posisi
5 1–3–5–4–2 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
Arah putaran
mesin & Posisi
1–5–3–6–2-4 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
6
Arah putaran
mesin & Posisi
1–4–3–6–2-5 urutan silinder
sesuai pabrik
pembuat
Arah putaran
mesin & Posisi
1–5–2–6–8–4–7-
urutan silinder
3
sesuai pabrik
pembuat
8
Arah putaran
mesin & Posisi
1–6–2–8–4–7–3-
urutan silinder
5
sesuai pabrik
pembuat

27
3.3. Neraca Panas

Panas dari hasil pembakaran bahan bakar didalam silinder hanya sebagian saja yang
diolah menjadi kerja efektif (kerja pada proses engkol).

Bagian terbesar justru merupakan panas terbuang dan yang terakhir ini merupakan
kerugian yang tidak mungkin dihilangkan sama sekali.

Kerugian panas tersebut meliputi kerugian-kerugian panas yang terbawa gas buang, lewat
air pendingin dan kerugian panas akibat gesekan. Panas hasil pembakaran diruang bakar
disatu sisi dan panas berguna ditambah kerugian-kerugian disisi yang lain, merupakan
suatu neraca keseimbangan.

Tenaga yang dihasilkan oleh sebuah motor diesel adalah dari gas pembakaran dikurangi
oleh kerugian -kerugian panas maupun kerugian-kerugian mekanis.

Kerugian mekanis yaitu kerugian yang disebabkan karena gesekan-gesekan


bermacam-macam bagian motor yang saling bersinggungan antara lain :

 Gesekan antara cincin (ring) dengan dinding silinder


 Gesekan antara poros dan bantalan-bantalan
 Kerugian mekanik karena tenaga hilang untuk menggerakkan alat-alat
seperti katup pompa bahan bakar.,pompa-pompa pendingin, blower,
injector dan lain sebagainya.
 Kerugan juga karena sebagian panas yang dihasilkan oleh pembakaran
bahan bakar hilang terbawa oleh gas buang air pendingin, minyak
pelumas dan lain-lain.

28
100 %

Ni
25 % Air pendingin

Ne 31 % Gas Bekas

Nf 13 % Gesekan

N f = tenaga yang terjadi karena gesekan


31 %
N i = tenaga yang dipakai untuk mendesak
torak / piston
Daya Usaha
Berguna N e = tenaga yang terdapat pada poros

Bila sistim pendinginan mengalami penurunan kinerja, maka prosentase


pendinginan akan meningkat yang berarti daya usaha pada poros akan menurun.
Indikasi yang langsung dapat diketahui dari suhu sistim pendinginan yang meningkat,
terutama suhu outlet / keluar dari alat pendingin antara lain; radiator, cooling tower,
jacket water cooler, inter cooler, charge air cooler.
Jika sistim pelumasan kurang sempurna maka prosentase gesekan akan
meningkat yang berarti daya usaha mesin akan menurun pula. Indikasi yang lansung
yang dapat dilihat dari suhu lub.oil inlet engine dan atau hasil pemeriksaan minyak
pelumas di laboratorium.
Pembakaran yang kurang sempurna akan meningkatkan prosentase gas bekas /
buang, yang berarti pula menurunkan daya usaha mesin yang keluar dari poros.
Indikasi yang langsung dapat diketahui dari suhu gas buang melebihi kondisi normal
dan atau tekanan pembakaran melalui alat combustion press gauge.

29
30
BAB IV
GOVERNOR
4.1. Pengertian
Misalkan Pada Satuan Pembangkit Diesel yang sedang beroperasi dengan kondisi normal:

 Bila beban jaringan = Daya mesin maka putaran mesin tetap stabil

 Bila beban jaringan tiba-tiba naik sedangkan daya mesin tetap maka
putaran mesin turun

 Bila beban jaringan tiba-tiba turun sedangkan daya mesin tetap maka
putaran mesin naik

Sedangkan permintaan dari mesin tenaga untuk penggerak generator, dalam


kondisi apapun putaran mesin harus tetap stabil mengingat kebutuhan konsumen akan
frekuensi harus tetap, maka : Bagi mesin diesel untuk penggerak generator, pada semua
kondisi beban baik beban tetap maupun beban yang bervariasi serta berubah-ubah
putaran mesin harus tetap konstan sesuai dengan setingnya
Governor adalah peralatan yang mengatur agar putaran mesin tetap konstan dan stabil
walaupun bebannya bervariasi dan berubah-ubah

Daya mesin diesel yang sedang beroperasi ditentukan oleh tekanan pembakaran.

Tekanan pembakaran ditentukan oleh :

1). Kandungan oksigen dalam udara


2). Tekanan udara kompresi
3). Panas udara kompresi
4). Timing penyalaan pembakaran
5). Tekanan pengkabutan injektor
6). Kualitas bahan bakar
7). Jumlah ( volume ) bahan bahan bakar yang disemprotkan injektor

31
Beban mesin Putaran mesin Sensor GOVERNOR
naik / turun turun / naik putaran ( mengatur )

Bahan bakar dalam Fuel injection pump Posisi rak


jumlah tertentu ( plunjer & barel )

Daya mesin Putaran mesin


Injektor Pembakaran
normal

Prinsip kerja dari governor mengatur jumlah pemakaian bahan bakar agar kecepatan
putaran mesin tetap konstan walaupun terjadi perubahan beban.

Frekuensi berbanding lurus dengan putaran sehingga untuk mengatur frekuensi


kita harus mengatur putaran. Daya adalah usaha / tenaga yang diberikan dalam satu satuan
waktu ( detik )

Px N
F = ----------
60
F = frekuensi
P = pasang kutub
N = putaran (rpm)

32
Bagaimana cara mengatur
jumlah bahan bakar

Kapasitas bahan bakar yang diinjeksikan


kedalam silinder diatur sesuai dengan
kebutuhan yang diatur oleh pompa
bahan bakar

Pengaturan ini dilakukan oleh


REK BAHAN BAKAR

Tujuan dari pengaturan putaran melalui REGULATOR

Rek bahan bakar harus sangat peka terhadap perubahan


beban jaring, yang akan mengakibatkan perubahan putaran
pada motor Diesel / Frekuensi

REGULATOR bekerja sebagai :


1). MENDETEKSI PERUBAHAN PUTARAN

2). MENGATUR POSISI REK BAHAN BAKAR

3). START DAN MEMATIKAN MESIN

33
Bagaimana REGULATOR mendeteksi
perubahan putaran

Prinsip yang dipakai adalah pengaruh dari gaya sentrifugal massa yang berputar.

Bila benda dengan massa ( M ) yang ter-


tergantung diputar pada sumbunya, maka
massa M1 dan massa M2 akan saling
menjauhi, sebanding dengan jumlah putaran
per menit.

Posisi dari titik geser


mana akan selalu berubah
tergan tung dari jumlah
putaran per menit dan
besar massa ( M ).

N1 N2
N1 < N2
Perpindahan titik geser ( A ) dapat dibatasi dengan menggunakan pegas G.

 Gaya yang menyebabkan perpindahan massa ( M ) dan titik geser ( A )


sebanding dengan besarnya gaya sentrifugal-gaya pegas.

 Sistem ini akan tetap bekerja walaupun letak dibalik atau mendatar

34
Kesimpulan : Perubahan putaran yang terjadi akan dideteksi oleh massa M1 dan
M2 selanjutmya diteruskan oleh Titik geser A

Bagaimana caranya mengatur REK BAHAN BAKAR

?
1 DENGAN MENGGUNAKAN GOVERNOR MEKANIS

2 DENGAN MENGGUNAKAN GOVERNOR HIDROLIS

3 DENGAN MENGGUNAKAN GOVERNOR ELEKTRIS

35
4.2. GOVERNOR MEKANIS
Dalam sistem ini perubahan putaran diesel
yang dideteksi oleh titik geser A, dipakai
untuk mengubah posisi rek bahan bakar.
Beberapa hal yang menjadi fungsi bekerja
nya alat pengukur :
1. Besarnya massa M1 dan M2
2. Kecepatan putaran
3. Panjang lengan
Pada umunya governor ini dipergunakan pada mesin diesel yang lama dengan daya ≤
100 kw

Speed governor Bosch EP/RQV

1. Governor housing
2. Governor cover
3. Control rod
4. Torque control
5. Flywight
6. Crank lever
7. Slide pad
8. Adjustment bolt
9. Oil check
10. Cam
11. Guide lever
12. Sliding block
13. Stop dog
14. Adjustment lever
15. Governor lever
16. Articulated fork
17. Spring plate
18. Clearence compensating spring

36
Speed governor WOODWARD

1. Speed governor
2. Drive shaft
3. Flyweight
4. Governor spring
5. Control piston
6. Adjuster piston
7. Oil sump (drain)

8. Governor out put shaft


9. Compression spring
10. Angle lever
11. Lever
12. Oil space
13. Buffer piston
14. Oil space
15. Return piston
16. Restricter
17. Slice pad
18. Speed droop shaft
19. Speed droop lever
20. Fish plate
21. Speed setting motor
22. Speed setting screw
23. Oil pump
24. Oil supply

37
4.3.GOVERNOR HIDROLIS

Prinsip :

Bila daya pada jaring turun,


putaran akan bertambah
massa M1 dan M2 saling
berjalan.
Titik geser A menarik poros
relay ke atas yang menyebab
kan minyak akan menekan
torak P dari atas didalam
servo motor. Torak dalam
servo motor akan turun, rek
bahan bakar akan mengurangi
jumlah bahan bakar. Putaran
akan turun.

Gaya yang menyebabkan perubahan posisi rek bahan bakar adalah fungsi dari :
 Tekanan minyak
  dari pada torak dalam servo motor

Pada pemakaiannya governor jenis ini selalu dihubungkan langsung dengan rek bahan
bakar

38
Kerja regulator hidrolis (pengaturan sederhana)
Dalam penurunan beban pada jaringan

PERBEDAAN PUTARAN

Jika Pg = Pj maka putaran konstan, tidak ada perubahan pada regulator.

Bila Pj turun maka regulator akan mengurangi bahan bakar, putaran akan naik selama
regulator belumsempat mengurangi jumlah bahan bakar sebanyak yang diperlukan
sanpai diperoleh Pg = Pj (t1)

Sementara itu putaran sudah terlalu tinggi, regulator yang sudah diatur/disetel untuk
membuat putaran normal akan terus mengurangi jumlah bahan bakar yang akan
membuat turun lagi.

Pada saat putaran berada pada putaran normal ( t2 ) daya generator ( Pg ) menjadi
lebih kecil dari daya jaringan ( Pj ) putaran akan turun lagi sampai dibawah harga
nominal, sementara itu regulator akan menambah bahan bakar dan demikianlah
seterusnya.

39
Dalam penaikan beban pada jaringan

Prinsip kerja :
- Misal daya pada jaring turun putaran naik,
A K maka Mj dan Mg saling berjalan
G - Titik geser K naik dan menarik piston torak
dari relay
- Minyak me-nol-kan torak servo motor dari
atas
- Torak dari servo motor turun
Sementara itu poros KG menekan torak – torak
A
G K relay kebawah, yang menyebabkan terjadi
pengurangan bahan bakar (daya generator Pg
turun )
Pada saat itu putaran sedikit berada dibawah
harga normal
Regulator akan bekerja kembali
Hubungan antara putaran dan daya tergantung
dari bentuk poros huungan AK

40
Kerja dari regulator dengan sistem kompensasi

 Jika Pg = Pj ( seperti t0 ) putaran konstan, regulator tidak bekerja


 Jika Pj menurun ( mulai dari t0 ) maka regulator segera mengurangi jumlah bahan
bakar sebanyak yang diperlukan sampai diperoleh Pj = Pg (t1)

Sementara itu putaran sudah terlalu tinggi relay turun bergerak yang membuat sukar
motor turun lagi.
Hal ini menyebabkan relay pada posisi seimbang yang menutup lubang minyak (t2 )

Pada saat ini generator Pg lebih kecil dari daya jaring Pj, putaran akan turun dan
regulator menambah bahan bakar sampai diperoleh ;

Pg = Pj ( t3 )

Sementara ini putaran naik lagi, tetapi lama goyangan kecil sekali.

41
Pengaturan kedua
Suatu sistim dengan menggunakan perubahan tekanan dari pegas untuk mengatur
posisi titik geser M sehingga putaran kembali keputaran nominal dengan mengatur
posisi rek bahan bakar
Kemudian dibuat titik
KG yang menghubung
kan gerakan titik K
dengan gerakan servo
motor

Dengan sistim kemudi


maka torak dari relay
akan lebih cepat kem-
bali keposisi seimbang

Regulator Hidrolis Sentrifuse ( Governor Hidrolik Type U G – 8 )

42
Servo motor untuk mengatur synchronizer dan pembebanan dari jarak jauh
Speed drop untuk mengatur statisme agar mesin dapat paralel dengan mesin lain
Load limit untuk membatasi beban
Speed lsetting untuk mengatur beban atau putaran mesin secara manua
Speed setting indicator untuk mengatur mesin pada putaran idle spee
Compensation alat ini digunakan agar bisa diatur maksimum dan minimum perubahan
kecepatan agar tidak terlalu tinggi maupun terlalu rendah. Begitu pula bila suatu beban yang
agak besar akan masuk dengan mendadak, kecepatan pada detik itu tentu akan turun, dengan
alat konpensasi ini bisa diatur agar kecepatan dapat kembali normal dengan cepat dan tidak
terlalu bergoyang.

4.4. Governor Elektrik


Pengontrolan kecepatan mesin secara kontinyu dan konstan dengan melalui hubungan
actuator ke sistem pemasukan bahan bakar.
Kecepatan mesin disensor dengan magnetik pick-up yang memakai aliran listrik AC dan
dikirim atau dialirkan ke actuator merubah input listrik dari kontrol 2301 ke gerak
mekanik yang mana dihubungkan ke tuas sistem bahan bakar.

Basic Sistem Governor Elektrik


 Magnetik pic-up dipasang pada tutup fly wheel dari mesin, untuk membuat signal AC.
Frekwensi dari signal dikontrol dengan kecepatan/perputaran dari gigi – gigi di fly
wheel dan berputar melewati magnetic pick-up

 Signal frekwensi kecepatan mesin ini dikirim ke kontrol 2301. Kontrol mempunyai
sensor kecepatan yang membuat perbandingan antara sinyal input untuk kecepatan
yang ada dengan kecepatan mesin yang diinginkan (setting), itu terdapat dalam
kontrol box yang perlu dijaga dan dipelihara.

 Jika putaran yang ada dan putaran setting( yang diinginkan ) tidak sama, maka kontrol
2301 akan memberikan koreksi sinyal (perintah ) DC ke coil selenoid, dari kontrol
2301 digunakan ke coil selenoid actuator. Actuator akan mengatur/menyesuaikan

43
jumlah bahan bakar untuk membuat putaran mesin sesuai dengan setting (yang
diinginkan )

44
 Pilot valve plunjer dihubungkan dengan sebuah magnit permanen yang ditahankan
oleh pegas penahan didalam penguatan dua coil selenoid. Hasil signal dari kontrol
2301 digunakan ke coil selenoid untuk membuat gaya magnityang sebanding dengan
arus dalam coil. Gaya magnit ini selalu berusaha mengubah magnit dan pilot valve
plunjer kebawah ( bahan bakar bertambah ).

Prinsip kerja actuator

Gaya centering spring ( diatas plunjer ) selalu berusaha mengubah magnit dan pilot valve
plunjer keatas (bahan bakar berkurang )

 Bilamana magnit berputar pada putaran stabil ( steady state condations ), ini berarti
dua gaya sama tetapi arahnya berlawanan. Pilot valve plunjer pada saat berada
ditengah ( the control land menutup control part )

Jika terjadi penurunan setting putaran mesin pada control 2301 atau kenaikkan putaran
mesin (disebabkan dari penurunan beban mesin), input tegangan ke coil selenoid di
actuator menjadi turun. Daya magnit dari coil selenoid juga turun , pada waktu gaya
dari centering spring lebih besar dari pada coil pilot valve plunjer akan bergerak
keatas posisi center. Maka oli yang dibawah power akan bergerak keatas
menyebabkan berputarnya terminal shaft kearah penurunan bahan bakar

 Jika terjadi kenaikkan setting putaran mesin pada control 2301 atau penurunan mesin
(disebabkan dari kenaikkan beban mesin ) input tegangan ke coil selenoid juga akan
naik, sekarang gaya dari pada gaya centering spring dan pilot valve plunjer akan
bergerak turun mengikuti tekanan oli dibawah power piston. Pada waktu daerah
permukaan (tekanan oli bekerja lagi) dari power adalah lebih besar dari pada bagian
bawah dari bagian atas piston, piston akan bergerak keatas. Terminal shaft berputar
kearah penambahan bahan bakar.

45
46
BAB V
BAGIAN UTAMA UTAMA MESIN DIESEL

5.1. Prime mover

Peralatan utama terdiri dari :


1. Kepala silinder ( cylinder head )
2. Perangkat katup ( valve gear )
3. Perangkat piston ( piston assy )
4. Dinding silinder ( cylinder head )
5. Block silinder ( cylinder block )
6. Bantalan utama ( main bearing )
7. Poros engkol ( cranksfaht )
8. Poros bubungan ( cam sfaht )
9. Peredam getaran ( counter weight )
10. Dudukan mesin ( base plate )

47
1. Piston & Connecting Rod Assy.
2. Cylinder Liner & Engine Block.
3. Crank Shaft.
4. Cam Shaft.
5. Transmission Gear.

5.2. Cylinder head

Fungsi :

1. Menutup bagian atas silinder

2. Tempat meletakkan peralatan


- Katup hisap dan buang
- Injektor
- Rocker arm
- Ruang bakar mula

3. Untuk pendinginan

48
JENIS KEPALA SILINDER.

KEPALA SILINDER TUNGGAL

KEPALA SILINDER MAJEMUK

49
5.3. Perangkat katup ( valve gear )

Fungsi valve :
Mengatur masuk dan
keluarnya udara masuk
dan gas buang

Fungsi valve guide :


Untuk menjaga gerakan
katup agar tegak lurus
pada dudukannya

50
5.4. ROCKER ARM ( PELATUK ).
Fungsi : meneruskan gaya dari Cam shaft untuk menggerakkan katup

5.5. Cam shaft

Fungsi : mengatur gerakan inlet & exhaust valve


dan fuel injection pum

Dudukan katup ( inlet valve seat )

Sudut dudukan katup berkisar


300 – 450 .
Dudukan katup yang sudah aus
sekali biasanya diganti baru

51
5.6.Piston

Fungsi :

1. Merapatkan ruangan silinder


dari bagian dalam
2. Memampatkan udara
3. Menerima tekanan pembakaran
waktu proses kerja
4. Meneruskan tekann pembakaran
Keporos engkol melalui batang
penghubung (connecting rod)
5. Bagian permukaan menyerap
panas selama proses berlang
sung

Keterangan :
1. Piston (rakitan lengkap torak)
2. Torak
3. Pena piston
4. Ring pegunci
5. Ring persegi
6. Ring kompresi muka plat
chromium
7. Ring kompresi muka
8. Ring pegas helix
Rakitan lengkap batang peng-
hubung ( connecting rod )
Piston assy
10. Batang penghubung
11. Dudukan pena pistin
12. Baut
13. Pena / pin
14. Ring ½
15. Sekrup
16. Pena pengunci
17. Pna plug
18. Washer
19. Baut kollar
20. Bantalan

52
Fungsi ring piston pada umumnya :

1. Mencegah kebocoran ruang bakar


2. Menyalurkan panas dari piston ke air
pendi ngin melewati dinding silinder

Fungsi batang penghubung :

1. Meneruskan tekanan torak ke poros engkol..


2. Meneruskan putaran poros engkol ke torak.

53
5.7. Dinding silinder (cylinder head)

54
Fungsi :
Tempat berlangsungnya seluruh urutan kerja mesin ( hisap, kompresi, usaha dan buang )

Dinding silinder terbagi dua :


1. Dinding basah ( wet liner )
2. Dinding kering ( dry liner )

Dinding basah :Dinding yang didinginkan langsung oleh air pendingin, biasanya untuk mesin
sedang/besar

Dinding kering :Dinding yang didinginkan tidak oleh air, umumnya mesin kecil atau kondisi
khusu

5.8. Poros engkol ( crank shaft )


Fungsi :
1. Menerima gaya inersia yang tinggi pada puncak tekanan gas diatas piston
2. Mengubah gerak bolak-balik ( translasi ) menjadi gerak putar ( rotasi )

55
5.9. Bantalan ( main bearing )

Fungsi : Untuk mendukung bagian–


bagian yang bergerak sehingga
bagian-bagian tersebut tetap
berada pada posisi yang
diinginkan

Klasifikasi bantalan :
1. Bantalan untuk gerak putar ( rotary
motion )

a. Journal bearing yang mendapat


beban utama dari perputaran
poros (main bearing)

b. Trust bearing (bantalan axial)


yang mendapat beban sepanjang
poros yang berputar

2.. Bantalan untuk gerak bolak-balik (reciprocating motion)


a. Bantalan untuk gerak lurus (contoh : dinding silinder untuk mendukung
pergerakan piston )
b. Bantalan untuk gerak tumbukan (contoh : bushing untuk mendukung pin
piston )

56
5.10. TRANSMISION GEAR ( RODA GIGI PENGATUR )

Fungsi :
1. Mengatur saat membuka & menutup katup.
2. Mengatur waktu pengabutan bahan bakar.
3. Mengatur langkah torak.

5.11. Turbo charger

Fungsi : Untuk memampatkan udara yang akan masuk kegalam silinder, sehingga
daya mesin akan lebih besar, dibanding dengan mesin berdimensic sama
tetapi tanpa turbocharger.

57
Turbocharger terdiri atas turbin dan blower

58
BAB VI
PERALATAN BANTU MESIN DIESEL

6.1. SISTEM PELUMASAN

6.1.1 JENIS SISTEM PELUMASAN.

1. Sistem Pelumasan Basah ( Wet system ).

Sistem Pelumasan Basah

Dimana bak penampungan pelumas

berada di dalam mesin yang biasa disebut

59
2. Sistem Pelumasan Kering ( Dry system ).

Sistem Pelumasan Kering

Dimana bak penampungan pelumas

berada di luar mesin yang biasa disebut

60
6.1.2. FUNGSI DAN KLASIFIKASI PELUMAS.

Fungsi Pelumasan

1. Untuk membatasi bagian-bagian yang

bergerak agar tidak saling bergesekan

dengan membuat lapisan FILM.

2. Sebagai media pendingin mesin.

3. Mengeluarkan kotoran (geram-geram)

yang berada diantara bagian yang bergerak

agar tidak mempengaruhi bagian yang

Klasifikasi Pelumas Klasifikasi Pelumas

(API). (API).

Mesin Bensin. Mesin Diesel.

1. SA. 1. CA.

2. SB 2. CB

3. SC 3. CC

4. SD 4. CD

61
DIAGRAM SISTEM PELUMASAN

Bak Penampung.
( Carter, Sump Tank )

Pompa Pelumas.
( Lub. Oil Pump )

Thermostsat

Oil Cooler

Bagian-bagian mesin yang


Filter

perlu dilumasi

Lub Oil Pressure Lub Oil Centrifugal


Control Valve
( Purifier )

62
6.1.3. PERALATAN SISTEM PELUMASAN
( Fungsi dan Prinsip Kerja )

1. Carter atau Sump Tank.

Fungsi :

a. Menampung pelumas untuk di sirkulasikan keseluruh bagian mesin yang


memerlukan pelumasan dan yang telah bersirkulasi dalam mesin.
b. Menampung endapan kotoran dan geram-geram dalam mesin agar tidak
ikut bersirkulasi.

Prinsip Kerja :

Bak penampung akan menampung pelumas yang telah bersirkulasi dan


mempunyai area untuk pipa (saluran) isap dari pompa pelumas, sehingga
kotoran tidak ikut terhisap oleh pompa.

63
2. Pompa Pelumas.

Fungsi :

Memompakan minyak pelumas bersirkulasi ke bagian utama mesin dan


bagian-bagian mesin yang perlu mendapat pelumasan.

Prinsip Kerja :

Pompa pelumas adalah pompa roda gigi sehingga tekanan pompa dapat
mencapai tekanan yang tinggi, pada saat mesin mulai berputar pompa sudah
mulai bekerja dengan tekanan yang rendah, kemudian jika putaran

64
3. Filter

65
Fungsi :

Menyaring minyak pelumas agar kotoran dan geram-geram tidak ikut


bersirkulasi ke bagian utama mesin dan bagian-bagian mesin yang perlu
mendapat pelumasan.

Prinsip Kerja :

Pelumas yang bersirkulasi di dalam mesin kemungkinan mempunyai kotoran


akibat adanya komponen mesin yang terkikis, sehingga sebelum pelumas
bersirkulasi kotoran tersebut harus disaring agar tidak merusak komponen
mesin yang lain.

4. Oil Cooler.

Fungsi :

Minyak pelumas yang bersirkulasi keseluruh komponen mesin bertemperatur


tinggi dan akibatnya nilai viskositasnya akan menurun, sehingga pelumas tidak
dapat bekerja maksimal, untuk memperbaiki nilai viskositas maka, temperatur
pelumas harus diturunkan sesuai atau mendekati temperatur yang diijinkan
agar viskositasnya kembali normal.

66
Prinsip Kerja :

Pelumas yang bersirkulasi setelah berada di Sump Tank atau Carter di isap
oleh pompa pelumas dan di tekan dengan tekanan yang tinggi melalui Oil
Cooler untuk di dinginkan agar nilai viskositasnya kembali atau mendekati
nilai normal, pendingin pelumas dapat menggunakan air maupun udara, sesuai
sistem pendingin yang ada pada mesin tersebut.

5. Relief Valve.

Fungsi :

Mengatur tekanan pelumas yang bersirkulasi ke bagian utama mesin dan bagian-
bagian mesin yang perlu mendapat pelumasan.

Prinsip Kerja :

Pompa pelumas adalah pompa roda gigi sehingga tekanan pompa dapat mencapai
tekanan yang tinggi, tetapi tekanan pelumas harus ditetapkan bekerja pada
tekanan tertentu pada temperatur tertentu agar dapat dimonitor kondisi kerja
sistem pelumas.

67
6. Separator.

Fungsi :

1. Membersihkan pelumas dari partikel-patikel keras yang berada dalam


pelumas agar tidak ikut bersirkulasi yang mengakibatkan kerusakan
komponen mesin.
2. Memisahkan kandungan air yang berada dalam pelumas dengan
perbedaan berat jenis.

Prinsip Kerja :

Pelumas yang masuk dalam separator harus dipanaskan terlebih dahulu agar
pelumas lebih cair untuk memudahkan pemisahan air dan unsur-unsur lain
yang berada dalam pelumas, kemudian pelumas diputar, dan akibat perbedaan
berat jenis maka air dan unsur-unsur yang lebih berat akan terpisah dengan
pelumas sesuai gaya sentripental masing-masing unsur yang berada dalam
pelumas.

68
7. Deep Stick.

Fungsi :

Mengetahui ketinggian pelumas yang berada dala Sump Tank atau Carter.

Prinsip Kerja :

Deep Stick mempunyai tanda maksimal dan minimal yang akan menentukan level
pelumas yang berada dalam tangki penampung.
Proses pengukuran agar lebih akurat yaitu dengan kondisi mesin yang telah
berhenti selama beberapa jam dan posisi stick ketika ditarik harus tegak lurus.

69
6.1.4. PROSEDUR PENGOPERASIAN

1. SISTEM PELUMASAN MESIN DIESEL KECIL.

Pada mesin Diesel yang kecil pompa pelumas berada didalam mesin, tetapi
pada mesin Diesel sedang serta yang besar mempunyai 2 (dua) macam pompa
pelumas yang berada didalam mesin dan diluar mesin.
Untuk mesin Diesel kecil pompa pelumas letaknya sulit dijangkau karena
berada didalam mesin kemudian bekerjanya setelah mesin beroperasi, sehingga
pelumas mulai bersirkulasi pada saat mesin hidup.
Dengan kondisi yang seperti ini maka perlu mendapat perhatian yang lebih teliti
pada sistem pelumasnya, terutama kondisi pompa pelumas, relief valve dan
saringan pelumas, agar pelumas dapat bersirkulasi dengan baik pada waktu mesin
beroperasi.
Kemudian untuk mesin Diesel yang sedang dan besar sistem pelumas lebih
mudah untuk dilakukan pemeriksaan mengingat keberadaan peralatan pompa
berada diluar atau menempel pada bagian yang mudah dijangkau, maka proses
pemeriksaannya lebih mudah.
Dari kedua sistem pelumas tersebut, untuk mesin Diesel kecil pengoperasian
sistem pelumas lebih mudah dibandingkan mesin Diesel sedang dan mesin Diesel
besar.

6.1.5. SISTEM PELUMASAN MESIN DIESEL BESAR

Pada mesin Diesel yang besar, pelumasan harus dilaksanakan terlebih dahulu
sebelum mesin dihidupkan (Pelumasan Awal) dengan menjalankan pompa awal
(manual atau elektris) untuk melumasi bagian utama mesin yaitu Poros engkol.

70
Langkah pengoperasian sistem pelumasan.

1. Periksa level pelumas pada tangki penampung pelumas (Sum Tank).


2. Level minyak pelumas disarankan harus berada pada level MAKSIMUM pada
saat mesin belum dihidupkan.
3. Jalankan pompa awal sampai mencapai tekanan yang sesuai dengan petunjuk
mesin.
4. Periksa tekanan pelumas dan kemungkinan adanya kebocoran pada pipa dan
sambungan sistem pelumas.
5. Putar poros engkol beberapa kali untuk meyakinkan bahwa pelumas telah
bersirkulasi dengan baik pada poros engkol dan bagian mesin lainnya.
6. Jika putaran poros telah ringan dan tidak ada kebocoran pada sistem pelumas,
maka mesin siap untuk di start dan di operasikan.

6.2. SISTEM PENDINGIN.


6.2.1. JENIS SISTEM PENDINGIN.

Jenis pendingin untuk mesin adalah bagaimana proses pelaksanaan


pendinginan mesin dilakukan selama mesin beroperasi dengan stabil dan
aman.

Untuk pendinginan yang umum digunakan sistem :

a. Sistem Pendinginan Terbuka.


b. Sistem Pendinginan Tertutup.

1. Sistem Pendinginan Terbuka.

Sistem ini menggunakan media pendinginnya adalah air tawar maupun air
laut.

71
Proses pendinginan mesinnya yaitu :
Air pendingin mesin dipompakan langsung dari sumber air (Sungai, Danau,
Tangki penampungan dan Laut) masuk ke dalam mesin dan setelah
mendinginkan mesin langsung dibuang ketempat semula(Sungai, Danau,
Tangki penampungan dan Laut).

2.. Sistem Pendinginan Tertutup.

Sistem ini menggunakan media pendinginnya adalah air tawar maupun air
laut yang kemudian air tawar maupun air laut didinginkan kembali dengan
menggunakan udara maupun air tawar atau air laut.

Proses pendinginan mesinnya yaitu :


Air pendingin mesin dipompakan langsung dari penampungan air yang
didinginkan (Disebut Radiator atau Water Cooler) kemudian di sirkulasikan
kembali ke dalam mesin yang perlu pendinginan selanjutnya kembali lagi
ke Radiator atau Water Cooler.

Untuk mesin yang menggunakan Radiator, air pendingin mesin di dinginkan


dengan menggunakan udara yang dialirkan dengan menggunakan kipas
udara.

Kemudian untuk mesin yang menggunakan Water Cooler, air pendingin


mesin di dinginkan dengan menggunakan air tawar, air danau maupun air
laut yang dialirkan dengan menggunakan pompa air.

Bahan pendinginan mesin pada umumnya menggunakan 2 (dua) media


pendingin yaitu :

1. Udara.
2. Air.

Kedua media tersebut tidak berbahaya dan sangat mudah serta murah,
sehingga hampir seluruh mesin menggunakan media tersebut.

72
Sistem pendingin mesin mempunyai beberapa macam cara untuk
mendinginkan media pendingin mesin pada sistem pendinginannya yaitu
antara air tawar didinginkan dengan udara, air tawar didinginkan dengan air
laut dan air tawar didinginkan dengan air tawar.

6.2.2. FUNGSI DAN SYARAT PENDINGIN.

Fungsi pendinginan mesin :

a. Mempertahankan suhu kerja mesin.


b. Meredam suara.
c. Memperpanjang umur pemakaian komponen mesin.

Persyaratan bahan pendingin yang digunakan harus memenuhi sebagai


berikut :

a. Aman.
b. Mudah didapat.
c. Murah.
d. Tingkat korosif yang rendah.
e. Tidak mempunyai endapan lumpur.
f. Viskositas sangat rendah.
g. Tidak mudah terbakar.
h. Mempunyai titik didih diatas rata-rata air tawar.

Kualitas air pendingin yang digunakan memberikan pengaruh terhadap komponen


mesin yang dilalui oleh air pendingin.
Pengaruh yang dialami oleh mesin jika menggunakan air pendingin kurang
memenuhi syarat untuk digunakan sebagai media pendingin mesin adalah :Korosi
dan Endapan lumpur.

73
Korosi pada bagian dalam mesin yang terendam air pendingin akan
menyebabkan komponen mesin tersebut berlubang dan dapat menyebabkan
komponen tersebut bocor atau pecah.
Endapan lumpur pada bagian dalam mesin yang terendam air pendingin
akan menyebabkan saluran air pendingin menjadi lebih kecil / mengecil akibatnya
akan mempengaruhi air pendingin yang bersirkulasi pada mesin

6.2.3. DIAGRAM SISTEM PENDINGIN.

DIAGRAM SISTEM PENDINGIN DENGAN AIR.

Radiator

(Water Cooler)

Thermostat

Pompa Sirkulasi

Mesin

DIAGRAM SISTEM PENDINGIN DENGAN UDARA.

Kipas Udara

Sirip Pendingin
Mesin

Oil Cooler

74
6.2.4. PERALATAN SISTEM PENDINGIN (AIR)
( Fungsi dan Prinsip Kerja )

1. Radiator.

Fungsi :

Mendinginkan air yang telah menyerap panas mesin selama beroperasi agar
temperatur air pendingin mesin tetap terjaga pada temperatur operasi yang
normal.

Prinsip Kerja :

Air dari dalam mesin keluar menuju radiator akibat tekanan pompa sirkulasi air
pendingin mesin yang dihisap dari radiator.
Temperatur air yang dihisap dari radiator lebih rendah dari temperatur air yang
keluar dari mesin, air pendingin mesin yang berada di radiator di dinginkan
oleh udara yang mengalir akibat putaran kipas (Fan).

75
2. Thermostat

a.Tipe 1 b. Tipe 2

Fungsi :

Mengatur aliran air pendingin yang akan masuk ke mesin dari radiator pada
saat temperatur mesin masih rendah (temperatur mesin masih dingin).
Air yang berada di dalam mesin di sirkulasikan kembali kedalam mesin agar
temperatur mesin cepat mendekati temperatur kerja normal (+ 75o C)

76
Prinsip Kerja :

A. B.

Pada saat mesin masih dingin atau temperatur belum mencapai


temperatur tertentu, katup thermostat masih menutup aliran air pendingin yang
menuju radiator dan aliran air pendingin mesin hanya bersirkulasi dari dalam
mesin kembali ke mesin melalui thermostat. (Gambar A)
Jika temperatur sudah mendekati + 60o C, katup thermostat sudah
mulai membuka, dan aliran air pendingin mesin mulai mengalir ke radiator dan
pada temperatur tertentu katup terbuka penuh, sehingga sirkulasi air pendingin
sudah berjalan dengan kapasitas normal.

77
6.2.5.PERALATAN SISTEM PENDINGIN (UDARA)
( Fungsi dan Prinsip Kerja )

a Blower.

Fungsi :
Mendinginkan sirip-sirip udara untuk pendingin oli dan yang terdapat pada
kepala silinder dan dinding silinder agar temperatur kerja mesin tetap normal.

Prinsip Kerja :
Blower berputar dengan bantuan poros pompa ini mempunyai tekanan yang
tinggi, putaran pompa dari putaran rendah hingga putaran sedang pompa
digerakkan oleh nok dan volume pemompaan mengikuti putaran penggerak
pompa (Pompa plunyer).

78
b. Sirip Pendingin Mesin

Fungsi :

Mengalirkan panas dari dalam mesin agar permukaan yang akan didinginka
menjadi lebih luas dan sirip-sirip udara tersebut di dingin oleh udara yang
mengalir dari blower kipas udara (fan), maka panas yang di dalam silinder
akan mudah di dinginkan.

6.2.6.PROSEDUR PENGOPERASIAN SISTEM PENDINGIN.

MESIN BERPENDINGIN AIR


Sebelum mesin dihidupkan lakukan :
1. Periksa kondisi dan level air pendingin pada Radiator.
2. Periksa sambungan-sambungan dan klem.
3. Periksa kondisi dan kekencangan Fan Belt.
4. Perhatikan adanya kebocoran dari pompa sirkulasi air.
5. Periksa adanya kebocoran pipa-pipa pendingin.

79
Setelah mesin hidup lakukan :
1. Periksa kemungkinan adanya kebocoran pada saluran.
2. Amati ikatan-ikatan pada selang karet.
3. Buka tutup radiator dan amati gerakan air pendingin, apakah ada gelembung
udara dalam sirkulasi air pendingin.
4. Amati perubahan temperatur air pendingin selama mesin beroperasi.
Sistem pendingin berjalan normal, umur pemakaian serta daya yang dihasilkan
dapat maksimal.

MESIN BERPENDINGIN UDARA.

Sebelum mesin dihidupkan lakukan :

1. Periksa kondisi kipas (fan) pendingin mesin.


2. Periksa sambungan-sambungan, mur dan baut pengikat penutup bangian-
bagian mesin..
3. Periksa kondisi dan kekencangan Fan Belt (jika kipas menggunakan Fan belt).
4. Perhatikan adanya kelonggaran ikatan Fan Belt..

Setelah mesin hidup lakukan :


1. Periksa kemungkinan adanya kelonggaran Fan.
2. Amati ikatan-ikatan pada rumah Fan.
3. Amati perubahan temperatur mesin selama mesin beroperasi.

80
6.3. SISTEM BAHAN BAKAR.

6.3.1.KARAKTERISTIK BAHAN BAKAR.

Komposisi bahan bakar biasanya terdiri dari karbon dan hidrogen


atau kombinasi keduanya yang disebut Hidrokarbon dan akan menghasilkan
panas apabila dibakar.
Bahan bakar ini semuanya berasal dari alam (perut bumi), dan
berbentuk padat, cair atau gas, yang terjadi karena adanya proses evolusi
dari fosil-fosil selama beribu-ribu tahun yang lalu, oleh karena itu bahan
bakar jenis ini disebut sebagai bahan bakar fosil.
Bahan bakar solar umumnya adalah Distilat tengah minyak bumi.
Komponennya ada yang tidak stabil terhadap proses oksidasi
sehingga menjurus pada terbentuknya semacam lumpur yang menyebabkan
terjadinya endapan pada sistem pemasukan bahan bakar.
Penyumbatan dapat terjadi terutama pada filter bahan bakar,
pompa dan pipa-pipa bahan bakar. Endapan lumpur ini cenderung
menimbulkan korosi.
Untuk menghindari korosi dan endapan lumpur diberikan bahan
tambah yaitu Aditif Antioksidan dan Anti Korosi.
Penggunaan bahan bakar yang bermutu tinggi pada mesin Diesel
akan memperbaiki sifat Atomisasi dan kebersihan ruang bakar serta
mencegah terbentuknya endapan sehingga dapat mencapai pembakaran
sempurna dan normal.

Selain mutu bahan bakar yang diukur dengan Angka Cetana, sifat-
sifat lain dari bahan bakar Diesel yang sangat penting dan langsung
mempengaruhi tingkat mutu yang tercantum dalam spesifikasi bahan bakar
adalah :
a. Densitas.
b. Distilasi.

81
c. Viskositas.
d. Kadar Belerang.
e. Stabilitas.
f. Kadar Air.
g. Titik Didih.
h. Titik Keruh.
i. Sedimen.
j. Kadar Abu.
k. Titk Nyala.

i. SIFAT DENSITAS.
Sifat Densitasadalah satuan berat bahan bakar dalam 1 (satu)
liter bahan bakar Diesel.
Rata-rata Density bahan bakar minyak Solar yang digunakan di
Indonesia adalah 0,84 – 0,92 kg/liter.

ii. SIFAT DISTILASI.


Sifat Distilasi adalah kadar endapan dan kejernihan bahan
bakar dalam 1 (satu) liter bahan bakar Diesel.
Sifat Distilasi bahan bakar minyak Solar akan mempengaruhi efisiensi
pembakaran dan timbulnya endapan-endapan Kokas dalam saluran
Injektor dapat menyumbat lubang laluan dan merusak fungsi Injektor.

iii. SIFAT STABILITAS.


Sifat Stabilitas sangat berpengaruh terhadap gangguan fungsi
Injektor dan dapat membentuk endapan pada pompa bahan bakar serta
penyumbatan pada filter bahan bakar.

iv.SIFAT VISKOSITAS.
Tingkat Viskositas bahan bakar Diesel menyebabkan kesulitan
start pada saat kondisi mesin dingin atau pada suhu udara sekitarnya
yang dingin.

82
Kondisi ini dapat menurunkan sifat pelumasan bahan bakar pada
Injektor dan Pompa Injeksi sehingga dapat menyebabkan daya mesin
menurun secara tajam.

v.KANDUNGAN BELERANG.
Kadar belerang yang tinggi dalam bahan bakar akan
menimbulkan keausan pada bagian-bagian mesin.
Penyebab keausan adalah akibat proses pembakaran yang
menghasilkan Oksida Belerang SO2 dan SO4 dimana pada suhu tinggi
Oksida Belerang akan berbentuk Uap.
Keausan yang ditimbulkan dari bahan bakar yang mempunyai
kadar belerang tinggi yang terutama adalah Ruang bakar dan Injektor.

vi.KANDUNGAN AIR DAN SEDIMEN.

Kadar air dan sedimen dalam bahan bakar selalu ada dan sulit
dipisahkan dengan proses Destilasi.
Sedimen yang berbentuk partikel-partikel padat dapat merusak Pompa
Injeksi dan Nozzles.
Kandungan air dan sedimen dapat menimbulkan karat dalam ruang
bakar mesin dan tangki bahan bakar.

vii.TITIK NYALA.

Titik nyala bahan bakar Diesel harus cukup tinggi untuk menghindari
terbakarnya bahan bakar pada suhu Ambien yang normal.
Spesifikasi yang berlaku di Indonesia untuk bahan bakar adalah
Minimum 68o C atau 154o F.

viii.TITIK EMBUN (CLOUD POINT).

Titik embun bahan bakar Solar adalah suatu keadaan selama terjadi
pendinginan bahan bakar telah mencapai suhu tertentu sehingga
terjadi pembentukan kristal yang sangat tipis dalam phase cairan.

83
Spesifikasi Titik embun bahan bakar Diesel ditentukan berdasarkan
keadaan cuaca daerah atau negara yang hendak menggunakan bahan
bakar tersebut.

ix.KANDUNGAN ABU (ASH CONTENT).


Kandungan Abu di dalam bahan bakar minyak biasanya berasal dari :
1. Produk-produk mineral yang secara tidak senngaja tercampur
dengan bahan bakar.
2. Logam sabun yang dapat larut, sebagai akibat netralisasi asam
organik sewaktu diadakan Alkali Treatment.
Abu sebagian besar keluar melalui ruang bakar dan sebagian lagi
tinggal dalam dinding-dinding silinder dan permukaan silinder
Di Indonesia “ Ash Content” maksimum sebesar 0,01 % berat minyak.

x.RESIDU KARBON.

Residu karbon terjadi akibat kadar kandungan fraksi-fraksi yang


mempunyai titik didih tinggi tidak terbakar dengan sempurna pada
kondisi kerja mesin normal
Batas maksimal Residu Karbon dalam bahan bakar adalah 0,05 %
berat bahan bakar.

xi.ANGKA CETAN.

Angka Cetan adalah karakteristik bahan bakar untuk menyala dengan


sendirinya pada tekanan dan temperatur tertentu di dalam ruang bakar.
Angka Cetan yang tinggi menggambarkan penyalaan sendiri yang
cepat dari bahan bakar tersebut.
Penyalaan sendiri (Auto Ignition) adalah kemampuan bahan bakar
untuk menyala dengan sendirinya pada tekanan dan temperatur
tertentu.
DETONASI terjadi akibat panjangnya tundaan nyala pada bahan
bakar Diesel.

84
Panjang pendeknya tundaan nyala diukur dengan angka cetan, untuk
mendapatkan tundaan nyala yang pendek maka bahan bakar harus
mempunyai angka cetan yang cukup tinggi.

6.3.2. DIAGRAM & PERALATAN SISTEM BAHAN BAKAR.

DIAGRAM SISTEM BAHAN BAKAR

Tangki bahan bakar

(Tangki Bulanan)

Pompa Supply.1

Saringan bahan bakar 1

Tangki Harian

Pompa Supply.2
Over Flow

Saringan bahan bakar 2

Pompa Injeksi

Injektor

PERALATAN SISTEM BAHAN BAKAR

85
( Fungsi dan Prinsip Kerja )

A. Tangki bahan bakar.

Fungsi :

Menampung bahan bakar yang akan digunakan untuk jangka waktu yang lama
(Tangki Bulanan) kapasitas besar dan untuk pemakaian sehari-hari (Tangki
Harian) kapasiatas kecil serta kulitas bahan bakar lebih bersih agar
kontinounitas operasi pembangkit dapat berjalan normal.

Prinsip Kerja :

Tangki Bulanan mempunyai kapasitas penampungna yang besar dan menerima


pengisian bahan bakar dari pemasok bahan bakar, Tangki Harian kapsitas
penampungan yang kecil untuk pemakaian langsung dan menerima pasokan
dari Tangki Bulanan serta bahan bakar lebih (Over Flow) dari Pompa Injeksi
dan Injektor.

86
B. Pompa Supply 1.

a.Pompa Sentrifugal.

Fungsi :

Memompakan bahan bakar dari tangki bulanan melalui saringan awal (1) ke
tangki harian, dan dari tangki harian ke pompa injeksi tetapi pompa ini
mempunyai tekanan pemompaan yang rendah..

Prinsip Kerja :

Pompa ini bekerja berdasarkan gaya sentripental dan pompa ini mempunyai
tekanan yang rendah, tetapi putaran pompa cukup tinggi dan konstan pada arah
putaran sesuai bentuk sudu pompa (Rotor Blade).
Jenis pompa ini digerakkan dengan menggunakan motor listrik dan
kemampuan pengisian atau debit bervariasi dari kapasitas yang kecil hingga
besar.

b. Pompa torak.

87
Prinsip Kerja :

Pompa ini bekerja berdasarkan gerakkan torak dan pompa ini mempunyai
tekanan yang tinggi, putaran pompa dari putaran rendah hingga putaran sedang
pompa digerakkan oleh nok dan volume pemompaan mengikuti putaran
penggerak pompa (Pompa plunyer).

C. Saringan bahan bakar.

Fungsi :

Menyaring bahan bakar yang mengalir dari tangki penampung agar partikel-
partikel dan kotoran lain tidak masuk kedalam pompa injeksi dan injektor.

Prinsip Kerja :

Bahan bakar yang tersimpan dalam tangki penampung dipompakan ke


Saringan, dan kotoran yang diameternya lebih besar dari pori-pori saringan
akan tertahan dan yang masuk ke pompa Injeksi adalah bahan bakar yang
sudah bersih.

88
Bahan elemen saringan bahan bakar :

1. Kertas. 3. Kawat kasa.


2. Kain. 4. Logam.

Jenis saringan bahan bakar :

1. Saringan Tunggal.
2. Saringan Ganda (Duflex).
3. Saringan putar (Purifier).

D. Pompa Injeksi (Injection Pump).

89
Pompa Injeksi tipe Majemuk.

Digunakan pada mesin Diesel Kecil dan menengah.

Fungsi :

Mengatur waktu pengabutan (Timing Injection), mengatur volume pengabutan


bahan bakar, pemompaan bahan bakar disesuaikan dengan Firing Order mesin.
Pompa Injeksi terpasang pada 1 (satu) rumah pompa injeksi untuk seluruh
silinder.

90
Pompa Injeksi tipe Tunggal.

Digunakan pada mesin Diesel besar.

Fungsi :

Mengatur waktu pengabutan (Timing Injection), mengatur volume pengabutan


bahan bakar, pemompaan bahan bakar disesuaikan dengan Firing Order mesin.
Pompa Injeksi terpasang pada 1 (satu) rumah pompa injeksi untuk 1 (satu)
silinder.

91
Pompa Injeksi tipe Tunggal langsung Injektor.

Digunakan pada mesin Diesel Kecil dan menengah.

Fungsi :

Mengatur waktu pengabutan (Timing Injection), mengatur volume pengabutan


bahan bakar, pemompaan bahan bakar disesuaikan dengan Firing Order mesin.
Pompa Injeksi terpasang pada 1 (satu) rumah pompa injeksi dan dilengkapi
nozzleuntuk 1 (satu) silinder.

92
Prinsip Kerja :

Pompa bahan bakar ini disebut Pompa Plunyer, dan rumah Pompa Plunyer
disebut Barrel.
Pengaturan pompa dengan menggunakan gigi (gear) yang dihubungkan dengan
setang yang mempunyai alur seperti gigi pada plunyer disebut Rack.
Pada Barrel mempunyai lubang dan lubang keluar masuk bahan bakar (Over
Flow).
Pada Plunyer ada alur pengatur volume bahan bakar yang disebut Helix.
Pengaturan volume bahan bakar ditentukan oleh posisi lubang Over Flow
dengan dengan posisi Helix (Lihat gambar diatas).
Plunyer mempunyai langkah plunyer dan langkah pemompaan bahan bakar.

93
Katup satu arah pada pompa injeksi

Fungsi :

Menjaga agar aliran bahan bakar dari pompa injeksi tidak kembali ke pompa
injeksi dan dalam pipa tekanan tinggi yang menuju Injektor tetap terisi bahan
bakar yang mempunyai tekanan sedikit dibawah tekanan pengabutan (tekanan
pengabutan injektor).
Jika terjadi kebocoran akan mempengaruhi waktu pengabutan pada injektor
pada saat mesin di Start, sehingga mesin sering sulit di hidupkan.

94
E. Pengabut (Injektor).

Fungsi :

Mengabutkan bahan bakar di dalam ruang bakar agar mudah terbakar.

Prinsip Kerja :

Pompa bahan bakar memompakan bahan bakar dengan tekanan tinggi dan
pada tekanan yang telah ditentukan pada injektor, maka bahan bakar yang
mempunyai tekanan tinggi akan mengangkat jarum nosel sehingga bahan bakat
tersebut keluar dari lubang nosel dan mengabut sesuai dengan tekanan
pengabutan pada injektor.

95
6.3.3.PROSEDUR PENGOPERASIAN SISTEM BAHAN
BAKAR.

Prosedur pengoperasian sistem bahan bakar merupakan langkah-langkah kerja


yang mengikuti prosedur yang telah ditetapkan oleh pabrik pembuat mesin agar
pengoperasian mesin dapat berjalan normal, umur pemakaian serta daya yang
dihasilkan dapat maksimal dengan pemakaian bahan bakar yang minimal.

Pengoperasian sistem bahan bakar pada mesin Diesel yang mempunyai pompa
injeksi majemuk tidak sama persis dengan mesin Diesel yang menggunakan
pompa injeksi tunggal.

Perbedaannya terletak pada pengaturan posisi Rack pada batang penggerak


utama pengatur volume pemompaan bahan bakar yang akan di kabutkan dalam
ruang bakar.

Pada mesin Diesel yang menggunakan pompa bahan bakar tunggal pengaturan
volume bahan bakar yang akan dikabutkan dapat disetel dari luar pompa.

6.3.4. SISTEM UDARA MASUK & GAS BUANG.

Sistem Udara Masuk & Gas Buang merupakan saluran yang mengarahkan aliran
udara masuk kedalam masing-masing silinder dan sisa hasil pembakaran dari masing-
masing silinder agar dapat dimanfaatkan secara maksimal.

Kelancaran, distribusi udara masuk dan gas buang sangat menentukan hasil
pembakaran yang secara langsung akan mempengaruhi kemampuan mesin untuk
memikul beban yang berubah-rubah.

96
Yang termonitor pada sistem udara masuk dan gas buang adalah :

1. Temperatur udara masuk.


2. Temperatur gas buang.

Peralatan pada sistem udara masuk & gas buang :

1. Saringan udara masuk (Air Filter).


2. Pendingin Udara Masuk (Inter Cooler).
3. Turbo Charger
4. Peredam Gas Buang (Selencer).

DIAGRAM ALIRAN UDARA MASUK DAN GAS BUANG

97
SIRKULASI UDARA MASUK DAN GAS BUANG

1. Saringan udara masuk (Air Filter).

98
2. Pendingin udara masuk (Inter Cooler).

3. Turbo Charger

99
4. Peredam Gas Buang (Selencer).

PERHATIKAN KONDISI
1. Penyambungan dari mesin sampai
ke ujung Selencer.
2. Flexible Joint.
3. Kemampuan peredaman gas
buang.

6.4. SISTEM START.

Sistem start mesin merupakan peralatan bantu yang digunakan sebagai


penggerak mula untuk menghidupkan suatu mesin atau motor bakar.
Pemahaman sistem start mesin akan memudahkan menganalisa,
mengamati, memelihara dan mengoperasikan sistem start tersebut.
Beragam model peralatan start mesin dibuat dan telah digunakan.pada
bermacam-macam tipe mesin, tetapi yang umum dipakai yaitu :

1. Sistem start elektrikal.


2. Sistem start udara.

Pada sistem start elektrkal, melakukan start mesin berulang-ulang pada


waktu menghidupkan mesin akan mempercepat kerusakan kerusakan motor start,
dan memperpendek umur pemakaian Accu.

100
6.4.1.JENIS SISTEM START.

Jenis sistem start untuk mesin banyak macam dan tujuan utamanya
adalah menggerakkan poros engkol agar torak bergerak dengan kecepatan
tertentu, agar terjadi kenaikan temperatur dan tekanan dalam ruang bakar.
Kecepatan putar dari peralatan start akan menentukan tingkat kemudahan
mesin tersebut dapat hidup.
Kecepatan putar ini memberikan pengaruh terhadap temperatur dan tekanan
kompresi, sehingga bahan bakar mudah terbakar.

Jenis Sistem Start :

a. Engkol (Slenger).
b. Motor Listrik (Electrical).
c. Motor Bantu (Motor Bensin).
d. Pegas (Spring).
e. Udara (Pneumatic)

Untuk yang umum digunakan sistem :

a. Sistem Engkol.
b. Sistem Elektrikal
c. Sistem Udara.

Penggunaan Jenis Sistem Start.

a. Sistem Start Engkol (Slenger).

1. Sepeda Motor.
2. Mesin Diesel daya kecil (5-10HP) dengan 1 s/d 2 silinder.
3. Mesin Bensin daya kecil (5-10 HP).

101
b. Sistem Start Elektrikal (Battery, Accu).
Digunakan pada
1. Sepeda Motor.
2. Mesin Diesel daya kecil s/d menengah.
3. Mesin Bensin daya kecil s/d menengah.

DIAGRAM KELISTRIKAN START BATTTERY

102
c. Sistem Start Udara (Pneumatic).
Digunakan pada Mesin Diesel daya menengah s/d besar.

DIAGRAM ALIRAN UDARA START

Kecepatan Putaran Start

Sistem start menggunakan kemampuan putarnya untuk memudahkan mesin


hidup.

Kecepatan putar sistem start ditentukan oleh :

103
1. Sistem Start Elektrikal (Battery, Accu).

Kondisi arus yang tersedia dalam Battery tersebut, pada


tegangan 12 V maupun 24 V.
Besarnya Ah pada Battery yang digunakan.

2. Sistem Start Udara (Pneumatic).

Kondisi tekanan udara yang tersedia dalam botol udara


tersebut, pada tekanan ideal yang harus disediakan dalam
botol angin adalah 30 bar
Besarnya volume udara pada botol udara yang dapat
disimpan akan menentukan waktu pemakain selama
dilakukan start mesin.

Kecepatan putaran mesin pada saat di Start agar mesin mudah hidup
berkisar :
150 s/d 200 Rpm

6.4.2. FUNGSI SISTEM START.

Fungsi sistem start mesin :

Menghidupkan mesin sebelum bahan bakar terbakar dan bahan bakar


yang menggerakkan mesin tersebut.

104
1. Sistem start dengan Battery terdiri dari :

A. Selenoid.

Fungsi :

a. Sebagai kontak listrik untuk menggerakkan Poros Luncur (Rotor) yang


akan memutar Roda Gila mesin, untuk motor stater yang gigi pinion
menyatu dengan rotor.
b. Sebagai tuas penggerak kopling gigi Pinion yang terletak satu poros
dengan Rotor, agar menempel pada gigi yang terletak pada Roda Gila
(Fly Wheel), posisi rotor tetap dan yang bergerak maju hanya gigi
pinion.

B. Motor Stater.

105
Fungsi :

a. Sebagai penggerak Roda Gila (Fly Wheel) yang akan menggerakan


torak agar bahan bakar dapat terbakar sesuai dengan arah putaran mesin.

2. Sistem start dengan Udara terdiri dari :

A. Starting Valve.

106
6.4.3. PROSEDUR PENGOPERASIAN SISTEM START.
START MESIN DENGAN BATTERY
Sebelum mesin dihidupkan lakukan :
1. Periksa kondisi dan level air Accu.
2. Periksa sambungan-sambungan dan klem.
3. Periksa kondisi dan posisi pengaturan bahan bakar (Rack).
4. Jika normal, start mesin.
5. Pada waktu melakukan start jangan lakukan start terlalu lama karena motor
stater cepat panas.
6. Apabila pada waktu start mesin tidak langsung hidup, beri waktu sesaat untuk
melakukan start ulang agar motor stater tidak terlampau panas.
7. Jika Battery sudah lemah dan motor stater berputar lambat, jangan lakukan
start berulang-ulang agar kontak pada selenoid tidak cepat aus.

107
START MESIN DENGAN UDARA.

Sebelum mesin dihidupkan lakukan :

1. Periksa kondisi tekanan botol angin dan usahakan pada tekanan maksimal
yang diijinkan.
2. Periksa sambungan-sambungan, mur dan baut pengikat yang berhubungan
dengan mesin.
3. Periksa kondisi pengaturan bahan bakar (Rack), dan posisikan Rack pada
posisi Off.
4. Lakukan pelumasan awal, untuk meyakinkan bahwa pada poros engkol sudah
terlumasi.
5. Buka Kran Indikator untuk melakukan pembilasan ruang bakar dan
menggerakan poros engkol.
6. Lakukan start mesin dengan kondisi Kran Indikator terbuka, amati udara yang
keluar dari Kran Indikator.
7. Apabila kondisi aman, tutup kembali Kran Indikator.
8. Posisikan pengaturan Rack pada posisi minimal agar mesin tidak over speed
dan siap untuk melakukan Start mesin.
9. Urutan aliran udara start dari distributor udara start.

108
 TEST TERTULIS I

 Petunjuk Pengisian :

1. Bacalah seluruh petunjuk pengerjaan soal sebelum mengerjakan .


2. Jawablah seluruh pertanyaan dan upayakan menjawab dengan singkat dan jelas.
3. Test ini terdiri dari beberapa jenis pertanyaan, perhatikan petunjuk pengerjaan pada
setiap jenis pertanyaan.
4. Tulis jawaban pada lembar yang disediakan dengan tepat dan benar.
5. Waktu yang tersedia 90 Menit.
6. Jumlah nilai maksimum 100 (seratus).

A. SOAL URAIAN / ESAI Bobot Nilai 40 %

Petunjuk : Jawablah soal berikut dengan singkat dan jelas.

1. Sebutkan fungsi komponen mesin diesel berikut ini : Intake Valve, Exhaust Valve & Injector.
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
2. Mengapa pada umumnya exhaust valve lebih besar dari inlet valve ?
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………
3. Apa syarat pelumasan bagi mesin diesel ?
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

109
4. Sebutkan penyebab tekanan minyak pelumas turun (pressure
low). ……………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………...………………….…………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………
5. Bagaimana cara saudara menentukan bahwa main bearing sudah tidak dapat dipakai lagi ?
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...…………….......

6. Apa yang disebut dengan crankshaft deflection !

…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

7 Sebutkan langkah yang saudara harus lakukan bila thermostat sistim pendingin tidak
berfungsi ?
………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
………………………...………………….……………………………………………………………
…………………………………………………..………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………
8. Apa perbedaan antara main bearing dan trust bearing !

…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

110
9. Sebutkan faktor yang mempengaruhi tekanan pembakaran !
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
……………………...………………….………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………

10. Apa factor yang mempengaruhi tekanan pengkabutan injector ?


…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………

…………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………….................
............

Bobot Nilai 15 %
B. SOAL PILIHAN GANDA .

Petunjuk : a). Pilihlah jawaban yang paling benar dengan memberi lingkaran ( O ) pada
a, b. c atau d
b). Bila jawaban pertama akan dikoreksi berilah tanda X pada lingkaran dan
pillih kembali pada jawaban yang dianggap benar.

1. Komponen yang mengatur pergerakan valve dan fuel injection pump adalah :
a. Plunjer & barel
b. Push rod
c. Rocker Arm
d. Cam

2. Bagian yang menerima tekanan pembakaran adalah :


a. Piston body
b. Piston Pin
c. Piston ring
d. Crown

111
3. Agar mesin diesel dapat beroperasi optimal maka digunakan udara yanag didinginkan
oleh :
a. Reducer
b. Charge air cooler
c. Air intake filter
d. Silencer

4. Untuk mendapatkan daya guna yang lebih besar dari suatu mesin diesel maka diperlukan :
a. Turbocharger
b. Mengganti fuel injection pump baru yang lebih besar
c. Mengganti injector baru yang lebih besar
d. Jawaban a, b dan c benar semua
5. Tekanan pengkabutan injector diatur oleh :
a. Besarnya lubang injektor
b. Jumlah lubang injektor
c. Tekanan spring
d. Besarnya needle
6. Untuk membatasi beban mesin maka pada governor komponen yang diatur :
a. Load limit
b. Speed drop
c. Speed setting.
d. Speed indicator

7. Crank pin (big end) bearing yang berlubang dipasang pada sisi :
a.. Atas
b. Bawah
c. Samping kiri
d. Samping kanan

112
8. Peralatan yang digunakan untuk mengukur diameter liner adalah :
a. Inside micrometer
b. Manometer
c. Press combustion gauge
d. Dial gauge

9. Untuk mengukur clearance antara bearing dan main journal digunakan :


e. Vernicaliper
f. Inside micro meter
g. Out side micro meter
h. Plastic gauge

10. Untuk menggerakkan plunjer ( bagian fuel injection Pump ) digunakan peralatan /
komponen
a. Rool tappet
b. Relief valve
c. Push rod.
d. Rek bahan bakar

113
C. SOAL BENAR DAN SALAH . Bobot Nilai 15 %

Petunjuk : a). Pilihlah jawaban yang paling benar dengan memberi lingkaran ( O ) pada
huruf B bila benar dan furuf S bila salah pada pernyataan di bawanh ini.
b). Bila jawaban pertama akan dikoreksi berilah tanda X pada lingkaran dan
pilih kembali jawaban yang dianggap benar .

1. B–S Connecting rod mengubah gerak bolak balik menjadi gerak putar

2. B – S . Tekanan minyak pelumas yang rendah mengakibatkan pelumasan pada piston


pin kurang baik

3. B–S Clearence antara turbin blade dengan casing tidak mempengaruhi putaran poros
turbo charger.

4. B–S Pemasangan piston ring tidak boleh segaris sambungannya


5. B–S Berat jenis ( spesific gravity ) bahan bakar 0,815 - 0,855

6. B–S Pemakaian minyak pelumas dapat dicampur dengan jenis yang lain asal SAE nya
sama

7. B–S Radiator untuk mendinginkan turbo charger

8. B–S Kran indicator adalah komponen untuk memasukkan udara start ketika mesin
akan
dioperasikan

9. B–S Kebocoran pada crank case door (deksel) tidak mempengaruhi pada pemakaian
minyak pelumas

10. B – S Overspeed mesin diesel tidak boleh melebihi 100 % putaran

114
Bobot Nilai 10 %
D. MENJODOHKAN

Petunjuk : a). Pilihlah jawaban yang dianggap benar dengan memilih pernyataan y;ang paling
tepat dari kolom yang pertama sesuai dengan pernyataan dari kolom yang
kedua.
b). Bila jawaban pertama akan dikereksi berilah tanda pada tanda X pada huruf
pilihan pertama dan pilih kembali pada jawaban yang dianggap benar.

Jawaban Pernyataan I Pernyataan II

1 = 1. Main bearing A Governor

2 = 2. Turbo Charger B Injector

3. = 3. Plunjer & barel. C Fuel injection pump

4. = 4. Speed droop D Rocker Arm

5 = 5. Compensator E Paralel dengan unit lain


1. =
6 = 6. Urutan phasa F Exhaust gas

7 = 7. Blower side dari turbocharge G Oil pump CS

8 = 8 Push rod H Crankshaft

9 = 9 Injector I 10 bar

10 = 10. Perbedaan tekanan pembakaran J Peredam getaran

K 350 kg/cm2

L Lub. Oil Duplex filter

M Udara masuk

115
Bobot Nilai 20 %
E. SOAL MEMBERI LABEL :

Petunjuk : Berilah nama komponen komponen gambar piston assembly yang diberi
tanda kotak persegi berisi nomor berikut dibawah ini, dan jelaskan
dengan singkat kegunannya

1…………………………………………………………………………………………………………
…..
2…………………………………………………………………………………………………………
…..
3.………………………………………………………………………………………………………...
.....
4…………………………………………………………………………………………………………
…..
5.………………………………………………………………………………………………………...
.....

1 5

4
2

116
Tes Tertulis II

 Petunjuk Pengisian :

1. Bacalah seluruh petunjuk pengerjaan soal sebelum mengerjakan .


2. Jawablah seluruh pertanyaan dan upayakan menjawab dengan singkat dan jelas.
3. Test ini terdiri dari beberapa jenis pertanyaan, perhatikan petunjuk pengerjaan pada
setiap jenis pertanyaan.
4. Tulis jawaban pada lembar soal ini juga.
5. Waktu yang tersedia 90 Menit.
6. Jumlah nilai maksimum 100 (seratus).
Bobot Nilai 40 %
A. SOAL URAIAN / ESAI

Petunjuk : Jawablah soal berikut dengan singkat dan jelas.

1. Sebutkan syarat-syarat paralel suatu generator denga sistem kelistrikan

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………

2. a). Apa yang dimaksud dengan proses pembilasan pada mesin Diesel 4 langkah. ?

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………
b). Jelaskan manfaat proses pembilasan pada mesin Diesel 4 langkah.
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………
3. Jelaskan fungsi governor ?

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………...............

117
4. Sebutkan fungsi cylinder head ?
. . …………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
5. Apa fungsi pelumasan pada mesin diesel dan sebutkan bagian bagian yang dilumasi?
.…………………………………………………………………………………………………………..
……………………………………………………………………………………………………………
….…………………………………………………………………………………………………………
……..………………………………………………………………………………………………………

6. Apa fungsi rotor pada generator utama (main generator) AC ?


……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………

7 Sebutkan fungsi eksiter pada generator !


……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………

8. Jelaskan perbedaan antara Pemisah (PMS) dan Pemutus (PMT) tenaga.

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………

9. Suatu mesin diesel – generator yang sedang diparalel mengalami keterlambatan dalam menarik
beban sehingga trip Apa penyebab trip ?

……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………

118
10. Mengapa harus dilakukan pemanasan ( heater “ on “ ) pada generator setelah mematikan
Satuan Pembangkit Diesel ?
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………
………………………………………

Bobot Nilai 20 %

119
B. SOAL PILIHAN GANDA .

Petunjuk : a). Pilihlah jawaban yang paling benar dengan memberi lingkaran ( O ) pada
a, b. c atau d
b). Bila jawaban pertama akan dikoreksi berilah tanda X pada lingkaran dan
pillih kembali pada jawaban yang dianggap benar.

1. Komponen yang mengubah gerak bolak balik menjadi gerak putar maupun sebaliknya dari
gerak putar ke gerak bolak balik pada mesin diesel adalah
a. Piston.
b. Conecting rod dan Crank shaft
c. Poros engkol
d. Roda gigi yang dilengkapi dengan van belt

2. Cam shaft berfungsi. :


a. Mengatur timing katup hisap / buang.
b. Mengatur timing pembakaran
c. Mengatur firing order .
d. Jawaban a, b, dan c benar

3. Govenor berfungsi .

a. Mengatur tegangan
b. Mengatur cos Φ
c. Mengatur arus.
d. Mengatur putaran.

4. Bila timing pembakaran mesin Diesel lambat, maka akan terjadi. :


a). Daya mesin bertambah.
b). Daya mesin berkurang
c). Daya mesin tetap.
d). Jawaban a, b, dan c, tidak ada yang benar.

5. Bila Charge Air Cooler ( Inter Cooler ) tidak berfungsi dengan baik, maka terjadi
pembakaran tidak sempurna karena :
a). Mesin panas.
b). Udara masuk kotor.
c). Udara masuk kurang.
d). Gas buang kurang optimal mengerjakan turbo charger.

120
DAFTAR PUSTAKA

Aris Munandar, Winarto, 1979 Motor Diesel Putaran Tinggi, Bandung Pradiya Paramitha

………….. 2002. Motor Bakar Torak : ITB Bandung

Ganesa, V., 1996., Internal Combustion Engine : Mc. Grow Hill. Inc

121