You are on page 1of 20

UNSUR

17 Okt

Asma sirr 3 unsur


Oleh: Abah Parakan

‫ش ِر َما ََاَع ُْوذ ُ ِب َوجْ ِه هللاِ اْل َع ِظي ٍْم َو ِب ِ ِّعزَ تِ ِه الَّ ِت ْى الَ ت ُ َرا ُم َو ِبقُد َْرتِ ِه الِّتِ ْى ل‬
َّ ‫ش ْي ٌء ِم ْن ش ِ َِّر َهذَا اْ َلوجْ عِ َو ِم ْن‬
َ ‫ف ْي ِهَِا يَ ْمتَ ِن ُع ِم ْن َحا‬

audzuu biwajhill laahil `azhiimi wa bi-`izzatihil latii laa turoomu wa bi qud-rotihil latii
laayamtani-`u minhaa syai-un min syarri haa-dzal waj-`i wa min syarri maa fiihi.

artinya: aku berlindung kepada DZAT ALLOH yg maha agung dan dengan keagungan-NYA yg
tidak pernah di tuntut, serta dengan kekuasaan-NYA yg tidak ada suatupun yg akan mampu
melarang-NYA. aku berlindung kepada-NYA dari kejelekan apa apa yg ada di dalamnya.

kunci asma 3 unsur:

1. unsur langit:

Bismillahirrohmanirrohim ALLOHU akbar ALLOHU akbar baca 7x tahan napas . bacakan di


tangan sambil di kepalkan setelah selesai tiupkan ke tangan lalu usapkan ke seluruh wajah …lalu
niatkan untuk merasakan sensasi nur illahi tunggu 2 menit…apa yg terjadi.

2. unsur tanah:

alfa laa haula …baca 7x tahan nafas setelah itu di sambung dgn bacaan wa laa quwwata ila
billahil a`liyyil adzhim 3x

3. unsur udara/hawa:

bismillahi wa billahi wa minallohi wa illallohi wa allallohi wa fillahi..7x tahan nafas..

kaifiat: baca asma sirr 3 unsur sebanyak 121x sealama 1 minggu setelah puasa sunnah selama 3
hari setelah pembacaan asma selesai maka di sambung dgn pembacaan kunci kunci sebagaimana
di atas.

titik di atas maksud atau hajat kita.

kunci ke 1 untuk membuka mata batin,membuka simpul energi,saktivat jarak jauh atau dekat,
mengobati penyakit medis dgn media sentuh listrik.

kunci ke 2 untuk membuang energi negatif baik dari luar maupun dari dalam tubuh kita,
menetralisir hawa jahat baik dari guna guna, teluh, sihir, santet, mengusir jin yg berdiam di suatu
tempat.
kunci ke 3 untuk mengembalikan energi negatif atau menghancurkanya, membuka jalan
kerezekian, mahabah tingkat tinggi, membersihkan tempat usaha, kantor, toko, gudang dari
gangguan luar terutama untuk transfer jarak jauh, penyembuhan jarak jauh dgn medan energi
illahi yg terkandung dlm tubuh, booster energi ilmu transfer jarak jauh. (kunci ke 3 lebih bersifat
multi fungsi)

asma sirr

syahadat. 3x
sholawat. 3x
laa haula wala qouwwata ilaa billahil aliyyil adziim 3x
Bismillah…..
Assholatu wassalam alaika yuhodimu Balyan Ibni Mulkan,
Abul Abbas Sayyidina Khidir As,
Allahumma sholli alaa Khidir As,Bismillah wabillah waminallah,
Allahumma sholi alaa Khidir As, ( YAA WALIYULLAH HADIR 7X )
Tawasul..
1) alfatiha kpd Nabi Muhammad SAW 7X
2)alfatiha kpd 4malaikat: Jibril,Mikail,Isrofil,dan Izroil1x
3)alfatiha kpd Nabi Khidir AS/ Balya Ibnu Mulkan AS 1x
4)khususon Syekh Abdul Qodir Al-jailani RA 1x
5)khususon alfatiha Syekh Sultan Muraahidin Gusti Amat 1x
6)khususon Alfatiha Ashabul Khafi 1x
7)Khususon alfatiha Syekh Syarif Hidayatullah/sunan Gunung Jati 1x
8)Ila Ruhhi Man Ajazani Wa ahli Silsilatihi haadal Asma 1x

Bismillahirrohmannirrohim
SIRRULLAAHI DZAATULLAAHI SHIFAATULLAAHI WUJUUDULLAAHI
AF’ALULLAAHI LAAILAAHA ILLAALLAAH MUHAMMADUR RASUULULLAHI
SALAAMUN QAWLAM MIRRABBIRRAHIM, WAMTAAZUL YAWMA AYYUHAL
MUJRIMUUN
YAA ALLAH,YAA BARI’U,YAA FATTAH, IFTAH ALAINA SIRRUL
GHOIBI.41X/313x/1000X

Tawasulnya
1.nabi muhammad
2.malaikat jibril,mika’ail ,isrofil,izro’il
3.shohabat abu bakar, umar,usman,ali
4.nabi khidzir
5.syekh abdul qodir jaelani
6.askhabul kahfi

bismillahirrohmanirrohiim ”SIRRULLOH, DZAATULLOOH, SHIFATULLOOH,


WUJUDILLAH, AF’ALULLOOH, LAA ILAAHA ILLALLOOH
MUHAMMADARROSULULLOOH. ALLOHUL KHAAFII, WAAJIDUL KHAAFII, RUH
KHAAFII KHAAFII, NI’MATUL KHAAFII, ROHMATUL KHAAFII, BIROHMATIIKA
YAA ARHAMAR ROOHIMIIN

Silsilah Tarekat Naqsyabandiyah Mujaddidiyah Khalidiyah


Tarekat ini Bermula dari Baginda Rasulullah Nabi Muhammad SAW dan selanjutnya
diteruskan oleh Sahabat beliau dan terus sampai pertalian kebawahnya :

1 Sayyidina Abu Bakar Siddiq radiyallhu ta’ala anhu (r.a.).


Gelar As – Siddik yang berarti benar dan membenarkan kebenaran, dan melaksanakan kebenaran
itu dalam perkataan dan perbuatan, lahir maupun batin, beliau adalah khalifah pertama dari
Khulafaur Rasyidin.
Dari beliau turun kepada,

2 Sayyidina Salman A – Farisi r.a.


Beliau adalah murid utama Sayyidina Abu Bakar dan terkenal sebagai tokoh sufi dan tokoh ilmu
alam, ilmu falak yang kenamaan. Dari beliau turun kepada,

3 Al Imam Sayyidina Qasim bin Muhammad bin Abu Bakar AS Siddiq r.a
Dari beliau turun kepada,

4 Al Imam Sayyidina Ja’far As Shadiq r.a.


Imam Ja’far adalah anak cucu Sayyidina Qasim bin Muhammad bin Abu Bakar Siddik r.a beliau
terkenal sebagai ahli kesusasteraan dan ahli hukum dan karena keahliannya itu, serta kebenaran
dan kesuciannya, menyebabkan dia sangat dihormati.
Dari beliau turun kepada,

5 Al ‘Arif Billah Sultanul Arifin Asy Syekh Thaifur bin Isa bin Adam bin Sarusyan.
Yang dimashurkan namanya dengan Asy Syekh Abud Yazid Al – Busthami quddusa sirruhu
(q.s) Gelar Sultanul arifin bearti imam besar, orang yang mengetahui, imam tasawuf, pemimpin
besar yang pertama dalam tarekat keturunan Sayyidina Abu Bakar Siddiq r.a.
Dari beliau turun kepada,

6 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abul Hasan Ali bin Abu Ja’far Al Kharqani q.s.
Keistimewaannya dia sangat kasih kepada Allah dan Rasul-Nya, dan dari beliau turun kepada
penghulu sekalian quthub. Dari beliau turun kepada,

7 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abu Ali Al – Fadhal bin Muhammad Aththusi Al Farimadi q.s.
Dari beliau turun kepada Wali Allah,

8 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abu Yakub Yusuf Al – Hamadani bin Ayyub Bin Yusuf bin Al
– Husain q.s.
Nama lain beliau adalah Abu Ali As Samadani. Dari beliau turun kepada Wali Allah, yaitu,

9 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abdul Khaliq Al-Fajduwani Ibnu Al Imam Abdul Jamil q.s.
Beliau itu nasabnya sampai kepada Al Imam Malik bin Anas r.a. dari beliau turun kepada quthub
penghulu sekalian Wali Allah yaitu ,

10 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Ar Riwikari q.s.


Dari beliau turun kepada hamba Allah, kepada daripada sekalian guru guru yaitu,

11 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Mahmud Al – Anjir Faqhnawi q.s.


Beliau adalah aulia Allah yang mempunyai sifat dan perangai sempurna dalam menuntut ridla
Allah dan sempurna abdinya kepada Allah azza wajallah, dari beliau turun kepada wali yang
sangat kasih akan Tuhannya yang ghani, yaitu,

12 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Al Ar Ramitani


Yang dimashyurkan namanya dengan Asy Syekh Azizan q.s. Dari beliau turun murid murid yang
sangat tinggi ilmu tarikat dan makrifatnya. Dari beliau turun kepada penghulu sekalian Wali
Allah, yaitu,

13 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muhammad Baba As Samasi q.s.


Beliau adalah seorang aulia Allah dari keturunan Tionghoa, Beliau senantiasa mujahadah dan
musyahadah kepada Tuhan dan beliau adalah penghulu sekalian wali wali Allah, Syekh
Muhammad Baba As Samasi q.s hidup dalam satu zaman dengan Asy Syekh Ali Ar Ramitani
dan dengaN Syekh Abdul Qadir Jaelani q.s dari beliau turun kepada raja yang besar lagi
sayyid, kepada sekalian guru guru yaitu,

14 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Sayyid Amir Kulal bin Sayyid Hamzah q.s.
Syekh Sayyid Amir Kulal adalah raja di tanah Arab yang besar dan dia bergelar sayyid
mempunyai keturunan bangsawan, dan beliau adalah guru hakikat dan makrifat, dari beliau turun
kepada wali Allah yang mashyur keramatnya dan makmur, ialah imam Tarekat
Naqsyabandinyah yang terkenal namanya dengan Syah Naqsyabandy, yaitu,

15 Al’Arif Billah Asy Syekh As Sayyid Bahauddin Muhammad bin Muhammad bin
Muhammad Asy Syarif Al Husaini Al Hasani Al Uwaisi Al Bukhari q.s.
Beliau meletakkan dasar dasar zikir qalbi yang sirri, zikir batin qalbi yang tidak berbunyi
dan tidak bergerak, dan beliau meletakkan kemurnian ibadat semata – mata lillahi ta’ala,
tergambar dalam doa beliau yang diajarkan kepada murid-muridnya “Ilahii anta makshuudi
waridlaaka mathluubi” . Secara murni terus menerus ibadat Thariqatus Sirriyah zaman
Rasulullah, Thariqatul Ubudiyah zaman Abu Bakar Siddiq dan Thariqatus Siddiqiyah zaman
Salman Al Farisi, Beliau amat mashyur dengan keramat – keramatnya dan makmur dengan
kekayaannya, lagi terkenal sebagai wali akbar dan wali quthub yang afdlal, yang amat tinggi
hakikat dan makrifatnya. Dari murid- murid dahulu sampai dengan sekarang, banyak melahirkan
wali wali besar di timur maupun di barat, sehingga ajarannya meluas keseluruh pelosok dunia,
Beliau pulalah yang mengatur pelaksanaan Iktikaf atau suluk dari 40 (empat puluh) hari menjadi
10 (sepuluh) hari, yang dilaksanakan secara efisien dan efektif, dengan disiplin dan adab suluk
yang teguh.
Dari beliau turun kepada,

16 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muhammad Al – Bukhari Al Khawarizumi.


Yang dimashyurkan dengan namanya Asy Syekh Alaudin Al – Aththar q.s. dari beliau turun
kepada waliullah yaitu,

17 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Yacub Al – Jarkhi q.s.


Dari beliau turun kepada Wali yang Agung, yaitu ,

18 Al ‘Arif Billah Syekh Nashiruddin Ubaidullah Al – Ahrar As Samarqandi bin Mahmud


bin Sihabuddin q.s.
Dari beliau turun kepada raja yang saleh, ialah kepala sekalian guru-guru, yaitu,

19 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muhammad Az Zahid q.s.


Dari beliau turun kepada anak saudara perempuannya yang mempunyai kerajaan yang besar dan
martabat yang tinggi, yaitu ,

20 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Darwis Muhammad Samarqandi q.s.


Dari beliau turun kepada anaknya ialah seorang raja yang besar yang adil lagi pemurah, lagi
lemah lembut perkataannya yaitu,

21 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muhammad Al – Khawajaki Al – Amkani As Samarqandi q.s.


Dari beliau turun kepada wali Allah yang Quthub yaitu,

22 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muayyiddin Muhammad Al – Baqi Billah qs


Dari beliau turun kepada anak cucuk amirul mukminin Sayyidina Uma Al Faruq r.a. yaitu,

23 Al ‘ Arif Billah Asy Syekh Akhmad Al Faruqi As Sirhindi q.s.


Yang termashyur namanya, yang terkenal dengan Al Imam Ar Rabbani Al Mujaddid Alf
Fassami. Dari beliau turun kepada anaknya yang tempat kepecayaannya, yang menaruh
rahasianya, yang mashyur namanya yaitu,

24 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Muhammad Ma’sum q.s.


Dari beliau turun kepada anaknya, yaitu Sultanul Aulia yaitu,

25 Al ‘ Arif Billah Asy Syekh Muhammad Saifuddin q.s


Yang bercahaya zahiriah dan batiniahnya, dari beliau turun kepada sayyid syarif yang gilang
gemilang cahanyanya, sebab nyata zat dan sifat, yaitu

26 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Asy Syarif Nur Muhammad Al – Badwani q.s.
Yang bercahaya zahiriah dan batiniahnya, dari beliau turun kepada sayyid syarif yang gilang
gemilang cahayanya, sebab nyata zat dan sifat, yaitu ,

27 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Asy Syamsuddin Habibullah Jani Janani Muhzir Al – Alawi
q.s.
Dari beliau turun kepada kepala sekalian guru guru kepala sekaliah khalifah dan penghulu
sekalian wali Allah yaitu,

28 Al ‘Arif Billah Asy Syekh Abdullah Ad Dahlawi q.s.


Dan adalah Syekh Abdullah itu nasabnya sampai kepada Amirul Mukminin Sayyidina Ali Bin
Abi Thalib Karramallahu Wajhahu. Dari beliau turun kepada ,

29 Al ‘Arif Billah Maulana Asy Syekh Dhiyauddin Khalid Al-Utsmani Al-Kurdi q.s.
Beliau adalah anak cucu amirul mukminin Sayyidina Usman bin Affan r.a., Beliau adalah Syekh
Termashyur, ahli tarekat Naqsyabandiyah yang fana fillah, lagi baqa billah, yang pada masa
suluk menjadi penghulu sekalian khalifah. Dari beliau turun kepada wali Allah yang zuhud akan
dunia dan sangat kasih akan zat Allah ta’ala, ialah sekalian guru-guru di dalam negeri Makkah al
Musyarrafah, yaitu hamba Allah.

30 Al ‘ Arif Billah Sirajut Millah Waddin Asy Syekh Abdullah Al Afandi q.s.
Dari beliau turun kepada penghulu sekalian khalifah yang mempunyai keramat yang nyata yaitu,

31 Al’Arif Billah Asy Syekh Sulaiman Al Qarimi q.s


Dari beliau turun kepada menantunya yang alim lagi saleh, yang senantiasa tafakkur dan
muraqabah, baqa billah siang dan malam kepada Tuhan Kaliqul ‘alam, dan dari beliau nyata
kebesarannya serta kemuliaannya, dan adalah penghulu sekalian khalifah dan ikutan sekalian
orang yang suluk, yaitu ,

32 Mursyiduna, warabiituna, wa maulana, Al ‘Arif Billah Sayyidi Syekh Sulaiman Az


Zuhdi q.s
Dari beliau turun kepada anaknya yang alim lagi saleh, yang senantiasa tafakkur dan muraqabah,
baqa billah siang dan malam dan ikutan sekalian orang yang suluk , yaitu,

33 Mursyiduna, warabiituna, wa maulana, Al ‘Arif Billah Sayyidina Syekh Ali Ridla q.s.
Ketika perang dunia ke II di Eropa disekitar tahun 1937 Ali Ridla q.s. meninggalkan Mekkah
menuju Baghdad dan kemudian ke India dan disana beliau meninggal dunia.
Ali Ridla q.s. adalah ahli tasawuf dan Syekh Tarekat Naqsyabandiyah yang sangat pintar dan
alim, seorang sufi yang mashyur. Kasih sayangnya penuh ditumpahkan kepada muridnya yang
kemudian menjadi khalifah Rasul yang ke 34 seorang berkebangsaan Indonesia, Dari beliau
turun kepada muridnya yang menambahi Allah ta’ala akan sucinya, dan meninggikan Allah
ta’ala akan derajatnya, dan kuat melalui jalan kepada Allah ta’ala, maka melapangkan dan
melebihi Allah ta’ala baginya, karena menambahi salam berkhidmat akan Allah ta’ala, dan
memberi bekas barang siapa menuntut jalan kepada Allah ta’ala kepadanya, Kemudian
meninggikan Allah ta’ala atas orang hidup yang akan menambahi yakin zikir yang batin dan
mengesakan yang dikenal bagi yang kaya dan miskin dan menjadikan Allah ta’ala bagi orang
yang suluk dengan Tarikatul Ubudiyah dan Naqsyabandiyah, amanat suci Allah ta’ala dan
menyembunyikan dia sebagai walinya yang pilihan, yaitu,

34 Mursyiduna, warabiituna, wa maulana, Al ‘Arif Billah Sayyidi Syekh Muhammad


Hasyim Al Khalidi q.s.
Guru pertama beliau adalah Saidi Syekh Sulaiman Hutapungkut di kota Nopan, Tapanuli
Selatan. Sebagai kelanjutan dari pendidikannya, Syekh Muhammad Hasyim berguru dan
menerima Ijazah Syekh Ali Ar Ridla q.s. di Jabal Qubis Mekkah, Setelah kembali ke Indonesia,
Beliau menetap di Buayan, Sumatera Barat. Selama di Jabal Qubis Mekkah dengan tekun
menuntut dan mengamalkan Tarekat Naqsyabandiyah, mendalami syariat dan hakikat serta
memperoleh makrifat. Pada Kesempatan itu pula beliau berpuluh puluh kali berziarah ke makam
Rasulullah SAW dan melaksanakan ibadat Haji. Sebagai seorang perintis kemerdekaan, beliau
juga pernah dibuang di Boven Digul dan menjadi penasehat beberapa pembesar Indonesia dalam
perang kemerdekaan, Beliau meninggal dalam usia lanjut, yaitu 90 tahun, beliau lahir pada tahun
1864 dan meninggal tahun 1954. Dari beliau turun kepada muridnya yang pilihan yang sangat
kasih akan gurunya, akan Allah SWT dan Rasul-Nya, yang kuat menjalani jalan hakikat dan kuat
mengerjakan jalan berkhidmat, yang dikenal oleh orang banyak sebagai seorang tabib besar,
yang mengobati orang banyak, dari penyakit batin dan zahir dengan kekuatan zikrullah, dan
menjadi ikutan dari segala orang yang terpelajar yang suluk, yang bertarikat dengan Tarekat
Naqsyabandiyah Mujaddidiyah Khalidiyah

35) Mursyiduna, wa rabiituna, wa maulana, Al ‘Arif Billah Sayyidi Syekh Kadirun Yahya
Muhammad Amin Al Khalidi q.s.
Yang termashyur namanya, yang terkenal dengan nama Prof.Dr.H.S.S.Kadirun Yahya

Rasulullah SAW bersabda :

‫كن مع هللا فإن لم تكن مع هللا كن مع من مع هللا فإنه يصيلك الى هللا‬

"Jadikanlah dirimu beserta dengan Allah, jika kamu belum bisa menjadikan dirimu beserta
dengan Allah maka jadikanlah dirimu beserta dengan orang yang telah beserta dengan Allah,
maka sesungguhnya orang itulah yang menghubungkan engkau (rohanimu) kepada Allah" (H.R.
Abu Daud).

WASILAH dan RABITAH

Pengertian Wasilah

Sebagaimana halnya masalah mursyid, masalah wasilah dan rabitah dalam suatu tarekat pada
waktu melaksanakan zikir dan ibadah menempati posisi penting dan menentukan. Seluruh sufi
yang bertarekat pasti bermursyid, berwasilah dan merabitahkan rohaniahnya dalam beramal dan
beribadah :

Artinya :Hai orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang
mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat
keberuntungan (sukses). (QS.Al Maidah :35).

Dalam Kamus al Munjid dikatakan :

‫إلى ْالغَي ِْر‬


َ ُ‫ا َ ْل َو ِس ْيلَةُ َما يَتَقَ َّرب‬

“Wasilah adalah sesuatu yang mendekatkan kepada yang lain.”

Ibnu Abbas menegaskan :


ُ‫ِي ْالقَ َرابَة‬
َ ‫اَ ْل َو ِس ْيلَةُ ه‬

“Wasilah adalah suatu pendekatan “

Dalam Tafsir Ibnu Katsir II :52-53 pada waktu menafsirkan QS Al Maidah :35 , menyatakan :

ُ ‫ص ْي ِل ْال َم ْق‬
‫ص ْو ِد‬ َ ‫ا َ ْل َو ِس ْيلَة ه‬
َّ ‫ِي الَّ ِتى يُت ََو‬
ِ ْ‫ص ُل ِب َها إلَى تَح‬

“Wasilah itu ialah sesuatu yang menyampaikan kepada maksud”

Syekh Sulaiman Zuhdi pada waktu menafsirkan QS.Al Maidah:35 menyatakan :

َ‫الى ث ُ َّم ت ََوائِبُهُ صلعم ِمنَ ْال ُم ْست َ ْك ِم ِليْن‬


َ ‫إلى هللاِ ت َ َع‬
َ ‫سا ئِ ِل‬ َ ‫ي صلعم اَ ْق َربُ ْال َو‬ ُ ‫ص ُل ِب ِه إ َل ْال َم ْق‬
ُّ ‫ص ْو ِد َوالنَّ ِب‬ َ ‫ا َ ْل َو ِس ْيلَةُ َعا ُمٌَ ِل ُك ِِّل َما يَت ََو‬
ٍَ ‫الى فِ ْي ُك ِِّل قَ ْر ِن‬
َ َ‫إلى هللاِ تَع‬
َ َ‫اص ِليْن‬ ِ ‫ْال َو‬

“Pengertian umum dari wasilah adalah sesuatu yang dapat menyampaikan kita kepada suatu
maksud atau tujuan. Nabi Muhammad SAW adalah wasilah yang paling dekat untuk sampai
kepada Allah SWT, kemudian kepada penerusnya-penerusnya yang Kamil Mukammil yang telah
sampai kepada Allah SWT yang ada pada tiap-tiap abad atau tiap-tiap masa”

Dalam ilmu balaghah dikenal istilah “Majaz Mursal :

‫إرادَةِ ْال َحال‬


َ ‫ق ْال َم َح ِِّل َو‬ ْ ‫ِم ْن‬
ِ َ‫إطال‬

artinya menyebut wadah, sedangkan sebenarnya yang dimaksud adalah isinya. Disebutkan pula
Nabi Muhammad sebagai wasilah, tetapi yang dimaksud sebenarnya adalah Nuurun ala nuurin
yang ada pada rohani Rasulullah SAW.

Prof.DR.H.S.S Kadirun Yahya menyatakan bahwa wasilah itu adalah suatu channel, saluran
atau frekuensi yang tak terhingga yang langsung membawa kita kehaderat Allah SWT.

Wasilah itu ialah :

‫شا ٓ ُء‬
َ َ‫لى نُ ْو ِر ٍَ َي ْه ِدهللاُ ِلنُ ْو ِر ِه َم ْن ي‬
َ ‫نُ ْو ُرٌَ َع‬

“Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia
kehendaki “(QS An-Nur :35).

Wasilah itu telah ditanamkan ke dalam diri rohani Arwahul Muqaddasah Rasulullah SAW yang
merupakan sentral penghubung antara Rasulullah SAW dan ummatnya menuju kehaderat Allah
SWT.

Para Sahabat dan ummat Rasulllah SAW harus mendapatkan wasilah ini di samping menerima
Alquran dan As-Sunah
Solawat nabi khidir

ALLAHUMMA SHALLI ‘ALAA SYAIYIDINA MUHAMMADIN WA AALIHI KAMALA NIHAYATA LIKAMALIKA


WA’ADADA KAMAALIHI

maka mengabdilah kepada-Ku dan dirikanlah shalat untuk mengingat

Aku”.

(QS : Thaahaa,14)

Sudah menjadi Tradisi bagi setiap Umat Muslim se Dunia bahwa setiap
melaksanakan Sholat, maka yang terbenak dalam fikiran adalah
Penyembahan/Menyembah. Entah darimana Bahasa itu berasal, tetapi yang jelas
hampir semua dari seluruh Umat Muslim meyakini bahwa kita harus menyembah
kepada Allah. Sadar atau tidak sadar, jika tertanam pada diri untuk Meyembah
Allah dalam Amal Ibadah maka yang terjadi adalah pengkultusan suatu
“sosok”/”personal”. Padahal telah diketahui dan diyakini oleh Umat Muslim
bahwa Allah adalah “Laisa Kamitslihi Syai’un”/Tidak bisa dimisalkan dengan
sesuatu apapun.

Kata-kata “Menyembah/Penyembahan”, maka masih bisa dimitsalkan dengan


seseorang yang menyembah kepada sesuatu misalnya Patung, Pohon, Matahari,
Api dll…dll…dll, yang mana ada suatu “sosok” yang berada di luar atau di depan
atau di atas atau dikanan atau dikiri dari diri Sang Penyembah. Lalu apa bedanya
dengan mereka yang menyembah Patung, Pohon, Matahari, Api
dll…dll…dll…????. Melihat ataupun tidak melihat akan yang di SEMBAH, tetap
saja bertentangan dengan TAUHID yang sebenarnya. Karena TAUHID itu, bukan
PENYEMBAHAN melainkan KESADARAN akan ke ESA an Allah Swt.
KESADARAN akan ke ESA an Allah Swt MUTLAK tidak bisa di ganggu gugat,
karena Allah Muhitum Fil ‘Aaalamiin/Allah Meliputi sekalian Alam. Tetapi jika
dimaknai dengan MENYEMBAH, maka menunjukkan bahwa Allah itu adalah
suatu “sosok” yang berada di suatu Tempat yang berada Nun jauh disana….., ada
yang meyakini bahwa Allah bersemayam di Atas Arsy yang berada di atas langit
ke tujuh, Salahkah jika dikatakan demikian…??? Benar dan Tidak salah. Tetapi
yang salah adalah Penafsiran dari pada Ayat tsb. Apalagi Ayat tsb terdapat dalam
Al-Qur’an, berarti itu sudah benar adanya, tetapi…jika salah menafsirkan maka
salah pula lah Keyakinan yang ada. Bahasa Qur’an adalah Perkataan Allah/Suara
Allah, tentunya tidak bisa di cerna dengan Akal fakir Manusia, karena Akal Fikir
Manusia itu terbatas dan juga Akal itu tercipta. Sesuatu yang tercipta itu adalah
Baharu dan tidak Kekal, apakah bisa sesuatu yang baharu dan tidak kekal itu
mengetahui Hakikat sebenarnya dari kata-kata/Firman/Suara Allah yang terdapat
dalam Al-Qur’an…???

Jika akal mencerna lalu menafsirkan hanya sebatas kata-kata yang menurut akal
fikir semata, maka Nyata SALAH lah….penafsiran yang demikian. Sebab, Allah
itu Laitsa Kamitslihi Syai’un, bagaimana mungkin bisa dikatakan berada di suatu
tempat, sedangkan Allah tidak terikat oleh Ruang dan Waktu. Ruang dan Waktu
menunjukkan Tempat, dan hanya Makhluk lah….yang berada dan terikat oleh
Ruang dan Waktu. Sedangkan Allah….., Tidak bertempat tetapi yang memiliki dan
menguasai setiap tempat serta Pengetahuan Allah meliputi setiap Ruang dan
Waktu (Tempat).

Karenanya dalam pandangan TAUHID dan TASAWUF atau MA’RIFATULLAH,


maka siapa yang menyembah Allah maka mereka berada dalam ke kufuran,
Karena telah menyamakan Allah dengan “sosok” yang berada di suatu tempat.
Para Arifbillah(yang Mengenal akan Allah), menilik kata-kata “MENYEMBAH”
itu bukanlah suatu “PENYEMBAHAN” melainkan “KESADARAN akan ke ESA
an Allah Swt yang tidak bertempat tetapi memiliki dan menguasai setiap tempat
serta Pengetahuan Allah meliputi setiap Ruang dan Waktu (Tempat)”.

Jadi……..mendirikan Sholat adalah untuk mengenal akan ALLAH MAHA


BESAR (ALLAHU AKBAR) yang akan menumbuhkan kesadaran bahwa BENAR
lah….ALLAH itu ESA tiada sekutu bagi-Nya, Tidak bertempat tetapi memiliki
dan menguasai setiap tempat serta Pengetahuan-Nya meliputi tiap-tiap sesuatu.

Karenanya renungkanlah…..kenapa pada saat Takbiratul Ihram mengangkat ke dua


tangan dan mengatakan “ALLAAHU AKBAAR”. Ternyata Itu adalah Tanda dan
Bukti bahwa dalam Penyerahan Diri akan Tumbuh Kesadaran bahwa “YA”
BENAR!!!!…..Allah Maha Besar dan Meliputi”.

Wallahu A’lam bishowab….



 Iman
 Jiwa
 Petuah
 Surat Anda
 Sya’ir
 Zahirku


 Assalamu’alaikum…..
Ahlan Wasahlan saudara-saudaraku dalam Islam dan Iman khususnya dalam lingkaran
Tauhid & Ma'rifat. Adapun Blog ini di buat semata-mata untuk mempererat Tali
Silaturrahmi diantara mereka-mereka yang mengetahui tentang Tauhid dan Ma'rifat.
Akan tetapi juga tidak menutup kemungkinan bagi mereka-mereka yang ingin
mengetahui tentang Tauhid & Ma'rifat. Karena pada Dasarnya Islam itu tidak membeda-
bedakan satu dengan yang lain. Islam itu untuk seluruh Umat Manusia dan menjadi
Rahmat bagi sekalian Alam.Karena itu saya menghimbau kepada saudara-saudaraku satu
ke Imanan dan satu ke Yakinan, mari kita sama-sama bersatu padu di dalam ketauhidan,
agar tercipta Nuansa yang Harmonis dan Damai di dalam Rahmat Kasih Sayang.
Silahkan Anda berikan Komentar/Kritikan/Saran/Sapa Anda di Kotak Komentar. Dan
Walaupun mungkin ada perbedaan pandangan akan tetapi tetap satu tujuan. Semoga Blog
ini bisa bermanfa'at untuk kita semua dan di dalam Berkah Allah Swt. Aamiin.

 Mulai : 30/8/2008
 Pengunjung Ke :

 Sedang Melihat

 Asal Pengunjung

 Tulisan Terakhir
o INTI HAKIKAT ASAL KEJADIAN DIRI pada FITRAH SUCI
o KEAGUNGAN ALLAH SWT DALAM CINTA KASIH PADA AKHIR
HAYAT MANUSIA
o Assalamu’alaikum wr,wb……
o SEMBILAN HAWA PADA DIRI BERBUAHKAN NAFSU
o ——- RENUNGAN UNTUK INDONESIAKU ——-
o KESADARAN ZATULLAH PONDASI “MA’RIFATULLAH”
o KEMULIAAN MANUSIA TERLAHIR DI MUKA BUMI
o MATAHARI KEHIDUPAN
o CINTA YANG SUCI LAGI MURNI
o Renungan Pengembara Jiwa dalam Kemerdekaan-NYA
o Ke-MABUK-an Spiritual, HIJAB yang Sangat Halus
o Sebuah Renungan tentang ke-SEJATI-an
o ————- DO’A BERSERAH DIRI————-
o ASTAGHFIRULLAH……….., TERNYATA KESOMBONGAN TELAH
MELIPUTI DIRIKU
o ————- KILATAN CAHAYA CINTA SEJATI ————-
 Tulisan Paforit
o JALAN MENUJU MA’RIFATULLAH
o MENYEMBAH ALLAH, ITU SUATU KESALAHAN
o Ilmu
o INTI HAKIKAT ASAL KEJADIAN DIRI pada FITRAH SUCI
o DAFTAR ISI
o ZIKIR PARA ARIF BILLAH MENGGETARKAN ARSY
o Jiwa
o KEAGUNGAN ALLAH SWT DALAM CINTA KASIH PADA AKHIR
HAYAT MANUSIA
o KESADARAN AKAN RUH AWAL MENGENAL ALLAH
o Zahirku
 Halaman
o DAFTAR ISI
o Do’a
o Ilmu
o Iman
o Jiwa
o Petuah
o Surat Anda
o Sya’ir
o Zahirku
 Meta
o Mendaftar
o Masuk log
o RSS Entri
o RSS Komentar
o WordPress.com


Mei 2014
S S R K J S M
« Des
1 2 3 4
5 6 7 8 9 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30 31

 Arsip
 Isi Hati Anda

ponder on JALAN MENUJU MA’RIFATULLAH

ida octafianti on ASTAGHFIRULLAH………

DB Vehicle Electrics on AYO PUASA SEBENARNYA JANGAN PU…

wedding venues in ch… on AYO PUASA SEBENARNYA JANGAN PU…

pemimpi on KEAGUNGAN ALLAH SWT DALAM CINT…

Haryojo on AYO PUASA SEBENARNYA JANGAN PU…

 Bayang-Bayang Kebenaran
Aku adalah Aku Al-Qur'an Arif Billah Arifbillah Arsy Awwaluddin Ma'rifatullah Baqo' Billah Batin Bukti Nyata
Cinta Darkatul Kudrat Diri Sejati EGO Hakikat Hati Hati Dusta Ilmu Iman Islam Jamalullah
Jiwa Jiwa yang Tenang Kasih Kebenaran Hakiki Kesadaran Kesatuan Umat Khusyuk Kubur Liqo' Liqo'

Illah Ma'rifat Ma'rifatullah Mahabbah Manunggaling Kawula Gusti Manusia


Mati Miftahul Jannah Mukassyafaturrobbani Muroqobah Mursyid Musyahadah Nabi Nur Muhammad Nuzulul Qur'an Pecinta
Sejati Pelajaran Pemilik Ilmu Perpecahan Umat Prasangka Puasa Rahasia Rahmat Rasa Renungan Ridho
Riwayat Rosulullah Ruh Sayang Sholat Sufi Syahadat Syari'at Syuhud Tarikat Tasawuf
Tauhid Tauhid Murni Tauhidul HAQ Tauhid Universal Tawakkal Tuhan Yakin Zat Maha

Mutlak Zikir

 Blog Pilihan
o Abah Guru Sekumpul
o ALANG ALANG KUMITIR
o Biografi Ulama Tasawuf
o dwishuhuf
o Esensi
o Hembusankesturi
o KangBoed si Botol Kosong
o Ki Ngabehi
o Larasingati
o Liputan Faisal
o Mas Adi Isa
o Mas Adjie
o Mas Qarrobin
o Mas ZAL
o Musafir G
o Pecinta Rosulullah
o Sabda Langit
o Sang Pecinta & Dicinta
o Santri Gundul
o Serambi Tashawwuf
o Sufi Muda
o SUMEGO
o uneg-uneg orang banjar
o WONG ALUS


 Klik Terbanyak
o facebook.com/PJ313
o mnsls.com
o yahoo.com
o sabdalangit.wordpress.com…
o sufimuda.wordpress.com
o putrasekumpul.blogspot.co…
o islamdor.com/vb/showthrea…
o serambitashawwuf.blogsome…
o kangboed.wordpress.com
o hasanhusein.blogspot.com

Do’a
MyNiceSpace.com

Bismillahirrohmaanirrohiim.

Ya Robbi…..

Engkau Pemilik Seru sekalian Alam

Engkau Robb yang Maha Perkasa dan Maha Gagah

Engkaulah Penguasa dari segala Penguasa

Merajai Raja sekalian Raja

Ya Robbi……

Kelu Lidahku untuk mengutarakan Maksud dan tujuan

Karena Engkau terlebih dulu tahu sebelum aku mengutarakan

Bagaimana mungkin Engkau lalai dari segala urusan?

Karena Engkau meliputi disetiap keberadaan

Ya Robbi…….

Engkau hantarkan Nur kepada sekalian Alam dan berpusat pada Insan

Setelah itu Engkau jadikan Nur itu menjadi Iman dan Keyakinan

Dengan berkah dari NURUN ALA NURIN maka tetapkan kami dalam Pendirian
Istiqomah dalam ketauhidan dan kema’rifatan

Masukkan kami dalam Kasih SayangMu Ya Robb………..

Masukkan kami dalam limpahan RahmatMu Ya Robb…………

Masukkan kami dalam Nik’mat memandang WajahMu yang Agung Ya Robb……………

Masukkan kami dalam Alkah Hadirat di SisiMu Ya Robb…………..

Sungguh telah Engkau nyatakan atas diri kami La Hawla wala Quwwata…………..

Dan Engkau Tegaskan pada Kami bahwa La Ilaha Illallah……………

Kemana lagikah kami bisa berpaling…???

Timur dan Barat telah Engkau maklumatkan bahwa Engkau lah yang meliputi

Bahkan seluruh Jagad Alam Semesta sampai kepada Diri yang FAKIR ini

Engkau meliputi tiap-tiap segala sesuatu….

Bagaimana Mungkin pandangan kami bisa tertuju ke lain dari selain Engkau Ya Robb?

Engkau telah Tanamkan Keyakinan pada diri Kami…..

Bahwa Kemana saja Kami menghadap disitu adalah Wajah Engkau

Sungguh…! Siapakah yang tidak Bahagia dan senang bila MemandangMu

Karena itu Ya Robb……

Hanya satu yang Ku pinta…. walaupun Malu untuk ku utarakan….

Karena Engkau lebih dulu tahu sebelum ku Meminta

Tetapi Adabku kepada Engkau mengharuskannya untuk menjahirkan

Ya Robbi…….

Ya Robbi…………

Ya Robbi………………

Aku ingin bersama Engkau selalu selamanya dan seterusnya tidak terpisah sampai kapanpun
juga.
Aamiin…….. Aamiin…….Aamiin….. Ya Robbal ‘Alamiin…

Berbicara tentang Tasawuf sebagian orang menilai, ah…! itu ajaran sesat, itu ajaran khurafat, itu
ajaran menyimpang, itu ajaran kesaktian, itu ajaran yang diada-adakan (bid’ah) dll yang
menjurus kepada ajaran yang diluar dari ajaran Islam.

Sebagian lagi mengatakan Tasawuf itu ajaran yang mengajarkan tentang kesucian hati, tentang
pembersih diri, tentang ikhlas, sabar, syukur dll.

Dimana-mana tidak hanya di Indonesia tetapi seluruh Dunia memandang Tasawuf itu dengan
pandangan yang berbeda, satu mengatakan Negatif dan yang satu lagi mengatakan Positif.

Lalu bagaimana sih sebenarnya Tasawuf itu dan apa sih yang diajarkan dalam tasawuf itu..?

Sebenarnya Tasawuf itu sudah ada pada zaman Rosulullah Saw, bahkan Beliau sendiri yang
mengajarkan kepada para Sahabat tentang Tasawuf. Tetapi pada waktu itu belum bernama
“Tasawuf” melainkan “Ma’rifah/Ma’rifat (Mengenal)”. Sebagian yang disampaikan oleh
Rosulullah yang berhubungan dengan Ma’rifat diantaranya :

Beliau pernah mengatakan : “Aroftu Robbii bi Robbii (Aku kenal akan Tuhanku dengan
Tuhanku)”, Muutu Qobla Anta Muutu (Matikan diri kamu sebelum kamu Mati).

Dan Allah Swt juga mengatakan dalam Firmannya :

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan
manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat
Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-
tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya
untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka
lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai”. (QS, Al’raaf : 179)

Jelas sekali bahwa Ma’rifat/Mengenal itu wajib bagi tiap-tiap diri, bagaimana seseorang itu
menuju kepada Allah jika ia tidak mengetahui atau kenal akan Allah melalui sifat-sifat dan
tanda-tanda adanya Allah. Tentu siapa yang tidak mengenal akan Allah melalui tanda-tanda yang
telah nyata dicipta Allah maka tatkala beribadah, ibadah itu hampa. Karena Batinnya kering dan
Buta dari pada memandang Allah yang dikatakan oleh Nabi dengan Kata-kata
“Ma’rifat/Mengenal.

Kata-kata Tasawuf sendiri dikenal sejak zaman para Wali. Diantaranya Imam Al-Junaid, Ma’ruf
Al-Karkhi, Hasan Al-Basri, Robiatul Adawiyah dll. Mereka (para Wali) lah yang mengatakan
ajaran Ma’rifat itu dengan sebutan Tasawuf.

Lantas dimanakah letaknya Bid’ah itu dalam tasawuf..?


Bid’ah itu menurut Ahlul Ma’rifat/Ahli Tasawuf adalah mereka yang mengada-ngadakan sesuatu
sedangkan ia tidak mengetahui Rahasia/Hikmah Ilmu pada apa yang dikerjakannya.
(mengerjakan sesuatu hanya ikut-ikutan tetapi tidak merasakan hasil/Nikmat dari apa yang
dikerjakannya). Jika demikian, sesuatu yang dikerjakan tapi tidak memperolah manis lezatnya
dari apa yang diperbuat maka Hampa lah yang didapatnya.

Jika Demikian Tasawuf itu bukanlah sesuatu yang bid’ah karena mereka yang berada di dalam
tasawuf itu merasakan manis dan lezatnya Amal Ibadah yang dilakukan, disebabkan ia mengerti
akan rahasia Ilmu yang terkandung didalam Amal Ibadah.

Mereka yang tidak mengerti akan rahasia Ilmu yang terkandung di dalam Amal Ibadah,
merekalah yang disebut pada Ayat tadi dengan sebutan “Mereka itu sebagai binatang ternak,
bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai”. disebabkan hatinya
buta dari melihat dan merasakan kehadiran Allah.

Lalu siapakah yang BID’AH……….? Bid’ah itu SESAT…! Siapakah yang sesat jalan itu……
Tentu yang tidak tahu jalan…!!!!!!