You are on page 1of 1

Studi ini juga menyoroti bahwa selama pemrosesan tandan buah segar menjadi minyak

kelapa sawit, gas metana yang dipancarkan dari limbah pabrik kelapa sawit adalah
sumber emisi GRK terbesar (dari perkebunan ke gerbang pabrik) sekitar 55% dari
total emisi pabrik. mengikat gas ini dapat mengurangi emisi hingga 15% dari
total emisi.

karenanya Musim mas telah berfokus pada pemasangan fasilitas penangkapan


metana untuk semua pabriknya untuk mengurangi emisi keseluruhan dari
biodisel kelapa sawitnya. dengan fasilitas baru, biodisel kelapa sawit yang
diproduksi oleh musim mas memiliki tingkat emisi karbon dioksida yang 60-
70% lebih rendah dari bahan bakar fosil. dengan fasilitas baru, biodisel kelapa
sawit yang diproduksi oleh musim mas memiliki tingkat emisi karbon dioksida
yang 60-70% lebih rendah dari bahan bakar fosil.

dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah di negara-negara OECD telah


menetapkan target untuk pengurangan emisi, yang menjadi semakin ketat.
misalnya, EU RED akan meningkatkan penghematan GRK minimum dari 35%
saat ini menjadi 50% pada 2017 dan kemudian menjadi 60% pada 2018 untuk
fasilitas baru.

langkah akuntansi ini akan melacak kinerja lingkungan grup, dan


memungkinkan musim mas melakukan bagiannya sebagai pemain minyak
kelapa sawit berkelanjutan yang progresif