You are on page 1of 47

EVALUASI PROGRAM

VALIDASI GIZI
PUSKESMAS CIBEBER
TAHUN 2018

Laporan Evaluasi Program ini ditulis untuk


Memenuhi tugas program Internship

Oleh
dr. Fiviliani

Pembimbing :
dr. Diah Sulistyowati

PROGRAM INTERNSHIP DOKTER


UPTD PUSKESMAS DTP CIBEBER
CILEGON
2018
DAFTAR ISI

Daftar Isi...................................................................................................................1
BAB I: Pendahuluan ..............................................................................................3
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................3
1.2 Tujuan ............................................................................................................5
1.2.1 Tujuan Umum .........................................................................................5
1.2.2 Tujuan Khusus ........................................................................................5
1.3 Manfaat ..........................................................................................................6
1.4 Ruang Lingkup ...............................................................................................7

BAB II: Gambaran Umum....................................................................................8


2.1 Data Geografi .................................................................................................8
2.1.1 Data Wilayah ...........................................................................................8
2.2 Data Demografi ............................................................................................10
2.2.1 Jumlah Saran dan Prasarana ..................................................................10
2.2.2 Data Pendidikan ....................................................................................11
2.2.3 Jumlah RT dan RW ...............................................................................11
2.2.4 Keadaan Wilayah ..................................................................................12
2.2.5 Sarana Transportasi ...............................................................................12
2.2.6 Jarak dan Waktu Tempuh Puskesmas ...................................................12
2.3 Peran Serta Masyarakat ................................................................................13
2.4 Data Khusus ................................................................................................14
2.4.1 Data Validasi Pemantauan Status Gizi Wilayah Puskesmas Cibeber
Tahun 2017 ....................................................................................................14
2.4.2 Data Validasi Pemantauan Status Gizi Wilayah Puskesmas Cibeber
Tahun 2018 ....................................................................................................17
2.4.3 Data Kehadiran Peserta Validasi Gizi di Kelurahan Bulakan Tahun
2017 – Juni 2018 ...........................................................................................20

1
BAB III: Hasil Evaluasi Program.......................................................................21
3.1 Hasil Observasi ............................................................................................21
3.1.1 Hasil Observasi terhadap penjadwalan program validasi gizi .............21
3.1.2 Hasil Observasi terhadap pelaksanaan program validasi gizi ..............21
3.1.3 Hasil Observasi terhadap pencatatan data kunjungan ..........................14
3.1.4 Hasil Observasi terhadap pengukuran dan pencatatan data antropometri
........................................................................................................................22
3.1.5 Hasil Observasi terhadap ketepatan waktu dan keaktifan kader dan
orang tua peserta ...........................................................................................22
3.1.6 Hasil Observasi terhadap sarana prasarana ..........................................23
3.2 Hasil Wawancara .........................................................................................23
3.2.1 Hasil Wawancara dengan orang tua balita program validasi gizi ........24
3.2.2 Hasil Wawancara dengan kader ...........................................................25
3.2.3 Hasil Wawancara dengan ketua RT/RW setempat ..............................27
3.2.4 Hasil Wawancara dengan pemegang program dan dokter koordinator
........................................................................................................................28
3.3 Identifikasi Masalah .....................................................................................31
3.4 Prioritas Masalah ..........................................................................................32
3.5 Penyebab Prioritas Masalah .........................................................................33
3.6 Pemecahan Prioritas Masalah ......................................................................34

BAB IV: Penutup .................................................................................................36


4.1 Kesimpulan .................................................................................................36
4.2 Saran ............................................................................................................37
4.2.1 Saran kepada Pemegang Program dan Dokter Koordinator ................37
4.2.2 Saran kepada Kader ..............................................................................37

Daftar Pustaka ......................................................................................................38


Lampiran

2
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Gizi merupakan salah satu unsur terpenting dalam tumbuh kembang anak
terutama pada 1000 hari pertama kehidupan yang dimulai sejak dalam
kandungan.1,2 Kekurangan gizi yang kronis selama masa pertumbuhan akibat
pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi akan menyebabkan
hambatan pertubuhan yang disebut stunting.2,3 Seribu hari pertama kehidupan
merupakan masa-masa kritis dimana terjadi pertumbuhan dan perkembangan yang
signifikan pada anak, sehingga adanya gangguan nutrisi pada 1.000 hari pertama
kehidupan dapat berakibat fatal. Perbaikan gizi yang dilakukan setelah 1.000 hari
pertama kehidupan akan sangat sulit memperbaiki kelainan tumbuh kembang
anak yang telah terjadi.4
Hasil Riskesdas dari tahun 2007 ke tahun 2013 menunjukkan fakta yang
memprihatinkan dimana gizi kurang meningkat dari 18,4% menjadi 19,6%,
stunting juga meningkat dari 36,8% menjadi 37,2%, sementara wasting (kurus)
menurun dari 13,6% menjadi 12,1%.4 Sedangkan berdasarkan Pantauan Status
Gizi (PSG) 2017 yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan, bayi usia di bawah
lima tahun (Balita) yang mengalami masalah gizi pada 2017 mencapai 17,8%,
sama dengan tahun sebelumnya. Jumlah tersebut terdiri dari Balita yang
mengalami gizi buruk 3,8% dan 14% gizi kurang. Menurut status gizi berdasarkan
indeks Tinggi Badan terhadap Usia (TB/U), Balita Indonesia yang mengalami
stunting atau kerdil pada tahun lalu mencapai 29,6%. Angka ini lebih tinggi dari
tahun sebelumnya dengan rincian 9,8% bayi dengan usia 0-59 bulan tersebut
masuk kategori sangat pendek dan 19,8% kategori pendek. Sedangkan menurut
indeks Berat Badan terhadap Usia (BB/U) sebanyak 9,5% Balita masuk kategori
kurus dan turun dibanding tahun sebelumnya. Balita yang mengalami kegemukan
(obesitas) mencapai 4,6% juga lebih rendah dari tahun sebelumnya.5

3
Grafik 1.1 Masalah Gizi Balita Indonesia (2016-2017)

Upaya perbaikan gizi masyarakat bertujuan untuk meningkatkan mutu gizi


perseorangan dan masyarakat, antara lain melalui perbaikan pola konsumsi
makanan, perbaikan perilaku sadar gizi, peningkatan askes dan mutu pelayanan
gizi serta kesehatan sesuai dengan kemajuan ilmu dan teknologi. Gizi yang baik
merupakan landasan kesehatan, gizi mempengaruhi kekebalan tubuh, kerentanan
terhadap penyakit, serta pertumbuhan dan perkembangan fisik dan mental. Gizi
yang baik akan menurunkan kesakitan, kecatatan dan kematian sehingga
meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Dalam Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Bidang Kesehatan 2010-2014 telah
ditetapkan salah satu sasaran pembangunan yang akan dicapai adalah menurunkan
prevalensi gizi kurang menjadi setinggi-tingginya 15% dan menurunkan
prevalensi balita pendek menjadi setinggi-tingginya 32%. Untuk mencapai
sasaran RPJMN tersebut, dalam Rencana Aksi Pembinaan Gizi Masyarakat telah
ditetapkan 8 indikator kerja, yaitu6 :
1. Balita ditimbang berat badannya
2. Balita gizi buruk mendapatkan perawatan
3. Balita 6-59 bulan mendapat kapsul vitamin A
4. Bayi usia 0-6 bulan mendapat ASI eksklusif

4
5. Ibu hamil mendapat 90 tablet Fe
6. Rumah tangga mengonsumsi garam beriodium
7. Kabupaten/kota melaksanakan surveilans gizi
8. Penyediaan stok cadangan (buffer stock) Makanan Pendamping Air Susu Ibu
(MP-ASI) untuk daerah bencana
Upaya perbaikan gizi masyarakat yang telah dilakukan di Puskesmas
Cibeber di antaranya adalah pemberian makanan tambahan (PMT) penyuluhan
untuk balita; tablet tambah darah (TTD) remaja putri; pembentukan kelompok
pendukung air susu ibu (KP ASI); surveilans dan pelacakan gizi buruk;
monitoring posyandu; membuat laporan bulanan gizi; distribusi PMT balita;
distribusi PMT ibu hamil KEK; pemantauan status gizi (PSG) dan pemberian
vitamin A; survey garam beryodium; konseling gizi; refreshing kader; melakukan
tes Hb remaja putri; serta lomba balita sehat Indonesia (LBI). Program validasi
gizi merupakan program yang menggabungkan 3 kegiatan gizi yaitu surveilans
dan pelacakan gizi buruk; distribusi PMT balita; dan konseling gizi.7
Berdasarkan uraian diatas, identifikasi dan perbaikan gizi balita
merupakan salah satu upaya kesehatan masyarakat yang sangat penting untuk
menunjang kualitas SDM di Indonesia. Program validasi gizi merupakan program
bulanan bidang gizi yang sangat penting perannya untuk mengidentifikasi
masalah gizi dan memperbaiki masalah gizi di masyarakat, oleh karena itu
diperlukan evaluasi terhadap pelaksanaan program validasi gizi.

I.2 Tujuan
I.2.1 Tujuan Umum
Untuk mengevaluasi pelaksanaan program validasi gizi di wilayah
Puskesmas Cibeber.

I.2.2 Tujuan Khusus


 Mengidentifikasi pengetahuan dan persepsi orang tua peserta validasi
gizi, kader, ketua RT/RW, pemegang program, dan dokter koordinator
tentang manfaat maupun hambatan pelaksanaan program validasi gizi.

5
 Mengidentifikasi efektivitas program validasi gizi dan dampaknya
kepada masyarakat.
 Mengidentifikasi hambatan pada pelaksanaan program validasi gizi
dan mencari alternatif solusinya.

I.3 Manfaat
1. Bagi Masyarakat
Dengan adanya evaluasi program ini diharapkan dapat
meningkatkan partisipasi masyarakat khususnya orang tua balita gizi
kurang atau gizi buruk dan kader tentang pentingnya program validasi gizi
dan menerapkan pengetahuan yang mereka peroleh dari program ini untuk
memperbaiki gizi keluarganya dan masyarakat sekitar.

2. Bagi Pengambil Kebijakan


Evaluasi program ini diharapkan dapat dijadikan sebagai informasi
untuk membuat kebijakan yang menjadikan program validasi gizi penting
untuk diadakan di puskesmas – puskesmas lain dan dibuat lebih menarik.

3. Bagi institusi kesehatan terkait (Puskesmas Cibeber)


Evaluasi program ini diharapkan dapat memberikan informasi
tentang pendapat masyarakat tentang adanya program validasi gizi dan
mengidentifikasi masalah-masalah yang terjadi di lapangan yang perlu
diperbaiki sehingga kedepannya program validasi gizi dapat berjalan lebih
efektif dan menarik.

4. Bagi Perkembangan Ilmu Pengetahuan


Evaluasi program ini dapat dapat dijadikan sebagai referensi untuk
evaluasi atau penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan program
validasi gizi.

6
I.4 Ruang Lingkup
Pengumpulan data dilakukan dengan teknik wawancara dan telaah data
kunjungan tahun 2017 hingga Juni tahun 2018. Informan dalam evaluasi program
ini adalah orang tua peserta validasi gizi, kader, ketua RT/RW, pemegang
program, dan dokter koordinator. Evaluasi program ini mengambil sampel dari
wilayah Bulakan disertai observasi di wilayah Karang Asem dan Kedaleman.

7
BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1 Data Geografi


2.1.1 Data Wilayah
Puskesmas DTP Cibeber terletak di Komplek PCI Blok D No. 52
Kelurahan Cibeber Kecamatan Cibeber yang merupakan daerah perbatasan Kota
Cilegon dan kabupaten Serang dengan luas wilayah + 21,49 KM.
Berdasarkan peta wilayah, tampak bahwa wilayah kerja Puskesmas
Cibeber memiliki batas-batas sebagai berikut :
a. Sebelah Utara : Kecamatan Jombang
b. Sebelah Selatan : Kecamatan Mancak(Kabupaten Serang)
c. Sebelah Barat : Kecamatan Cilegon
d. Sebelah Timur : Kecamatan Kramat Watu ( Kab.Serang )

Luas Kecamatan Cibeber adalah 436.401 Ha, terdiri dari 6 kelurahan


(Gambar 1) yang mencakup 37 RW dan 143 RT, yang dapat dilalui kendaraan
roda dua maupun empat. Adapun luas dari masing-masing kelurahan adalah
sebagai berikut:
a. Kelurahan Kedaleman = 26.2 Ha
b. Kelurahan Cibeber = 60.8 Ha
c. Kelurahan Karang Asem = 16.7 Ha
d. Kelurahan Bulakan = 40.6 Ha
e. Kelurahan Kalitimbang = 34.8 Ha
f. Kelurahan Cikerai = 35.8 Ha

8
Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Cibeber tahun 2016

9
2.2 Data Demografi
Jumlah penduduk di Kecamatan Cibeber pada tahun 2017 adalah 52.879
jiwa, adapun perinciannya dapat dilihat pada tabel 2.1.

NO KELURAHAN JUMLAH WUS JUMLAH PENDUDUK


1 Cibeber 4.419 19.877
2 Kedaleman 2.134 9.595
3 Kalitimbang 1.964 6.742
4 Karang Asem 1.499 8.834
5 Bulakan 1.015 4.565
6 Cikerai 726 3.266
TOTAL 11.757 52.879
Tabel 2.1 Jumlah Wanita Usia Subur (WUS) dan Jumlah Penduduk
Kecamatan Cibeber Tahun 2017

2.2.1. Jumlah Sarana dan Prasarana


Sarana dan prasarana pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja
Puskesmas DTP Cibeber diuraikan pada tabel 2.2.
POSKESDES
POSYANDU
POLINDES
PUSTU
PKM

POD

NO KELURAHAN

1 Cibeber 1 0 0 16 0 0
2 Kedaleman 0 0 0 5 1 0
3 Kalitimbang 0 1 0 6 0 0
4 Karang asem 0 0 0 7 0 1
5 Bulakan 0 0 1 6 0 0
6 Cikerai 0 0 1 7 0 0
TOTAL 1 1 2 47 1 1
Tabel 2.2 Sarana dan prasarana di wilayah Puskesmas Cibeber Tahun 2017

10
2.2.2. Data Pendidikan
Sumber daya Manusia merupakan modal dasar pembangunan, karena
pelaksanaan pembangunan tidak cukup mengandalkan sumber daya alam tetapi
perlu adanya sumber daya manusia yang berkualitas. Mutu pendidikan masyarakat
Cibeber Kota Cilegon dilihat dari kemampuan baca tulis, tingkat pendidikan
formal yang diselesaikan, dll. Tingkat pendidikan formal masyarakat di
Kecamatan Cibeber (Tabel 2.3) dapat dijadikan dasar untuk perencanaan
program-program puskesmas selanjutnya.

TINGKAT PENDIDIKAN FORMAL


NO JUMLAH
YANG DITAMATKAN
1 TK / tidak sekolah 6.665
2 Tidak / belum tamat SD 5.334
3 SD / MI 8.334
4 SMP / MTs 8.345
5 SMA / MA 11.445
6 Akademi / Diploma 1.430
7 Universitas / Perguruan Tinggi 1.491
TOTAL 43.044
Tabel 2.3 Jumlah penduduk Kecamatan Cibeber berusia 10 tahun ke atas
menurut tingkat pendidikan formal yang ditamatkan tahun 2016

2.2.3. Jumlah RT dan RW


Secara administratif, Kecamatan Cibeber terdiri dari 6 (enam) Kelurahan
yang terdiri dari 37 RW dan 143 RT (Tabel 2.4).

11
NO KELURAHAN JUMLAH RW JUMLAH RT
1 Cibeber 11 56
2 Kedaleman 7 34
3 Kalitimbang 5 18
4 Karang Asem 6 10
5 Bulakan 4 14
6 Cikerai 4 11
TOTAL 37 143
Tabel 2.4. Jumlah RW dan RT menurut Kelurahan Tahun 2017

2.2.4. Keadaan Wilayah


Wilayah Kecamatan Cibeber rata-rata keadaan daerahnya berupa dataran
rendah yaitu Kelurahan Cibeber, Kelurahan Kedaleman, Kelurahan Kalitimbang,
Kelurahan Karang Asem. Ada dua Kelurahan yang daerahnya agak tinggi yaitu di
Kelurahan Bulakan dan Kelurahan Cikerai.

2.2.5. Sarana Transportasi


Semua wilayah Kecamatan Cibeber dapat dilalui dengan kendaraan roda
dua maupun roda empat, hal ini merupakan suatu keuntungan/ kemudahan yang
ada sehingga baik petugas/sarana kesehatan maupun masyarakat umum dapat
saling menjangkau yang tentu saja berdampak positif bagi pencapaian dan
keberhasilan program.

2.2.6. Jarak dan Waktu Tempuh Puskesmas


Jarak tempuh dari Puskesmas ke 6 kelurahan diuraikan pada tabel 2.5.
Adapun waktu tempuh yang digunakan untuk mencapai Kelurahan tersebut
dengan menggunakan roda 2 (dua) atau 4 (empat) adalah hampir sama. Sedangkan
waku tempuh dari KUA Kecamatan Cibeber ke Puskesmas Cibeber adalah sekitar
10 menit.

12
NO KELURAHAN JARAK TEMPUH WAKTU TEMPUH
1. Cibeber 2 Km 5 menit
2. Kedaleman 2Km 10 menit
3. Kalitimbang 6 Km 10 menit
4. Karang Asem 4 Km 10 menit
5. Bulakan 8 Km 20 menit
6. Cikerai 10 Km 30 menit
Tabel 2.5. Jarak dan Waktu Tempuh dari keenam Kelurahan ke Puskesmas

2.3 Peran Serta Masyarakat


Peran serta masyarakat dalam pembangunan di bidang kesehatan adalah
merupakan upaya kemandirian masyarakat dalam menjaga, memelihara dan
meningkatkan kesehatannya. Wujud peran serta masyarakat tersebut salah satunya
dapat dilihat dari peran serta kader aktif pada upaya kesehatan yang bersumber
daya masyarakat (Tabel 2.6.).

NO KELURAHAN JUMLAH KADER KADER


POSYANDU AKTIF DILATIH
1. Cibeber 16 80 80
2. Kedaleman 5 25 25
3. Kalitimbang 7 30 30
4. Karang Asem 6 35 35
5. Bulakan 6 30 30
6. Cikerai 7 35 35
TOTAL 47 235 235
Tabel 2.6. Jumlah Posyandu dan Kader di Wilayah Binaan Puskesmas DTP
Cibeber Tahun 2017

13
2.4 Data Khusus
2.4.1 Data Validasi Pemantauan Status Gizi Wilayah Puskesmas Cibeber
Tahun 2017
VALIDASI PEMANTAUAN STATUS GIZI
BB/U BB/TB TB/U
DITIMBANG
No KECAMATAN JK

KURANG

NORMAL

NORMAL
SANGAT
PENDEK
PENDEK
GEMUK
KURUS
BURUK

KURUS
SEKALI

TINGGI
LEBIH
BAIK
L 784 1 2 778 3 0 2 779 3 0 2 782 0
P 764 0 1 760 3 0 0 761 3 0 0 764 0

1 CIBEBER
TOTAL

1548 1 3 1538 6 0 2 1540 6 0 2 1546 0

L 418 0 1 416 1 0 0 417 1 0 1 417 0


P 395 1 1 388 5 1 0 389 5 1 1 393 0

2 KEDALEMAN
TOTAL

813 1 2 804 6 1 0 806 6 1 2 810 0

L 326 2 1 322 1 0 2 324 0 1 2 322 1


P 324 2 2 319 1 1 2 320 1 0 3 321 0

3 KALITIMBANG
TOTAL

650 4 3 641 2 1 4 644 1 1 5 643 1

L 411 0 1 409 1 1 0 409 1 0 1 410 0


P 413 2 1 409 1 0 1 411 1 1 0 412 0

KARANG
4
TOTAL

ASEM 824 2 2 818 2 1 1 820 2 1 1 822 0

L 222 1 3 218 0 0 2 220 0 2 0 220 0


5 BULAKAN
P 231 3 4 223 1 1 4 225 1 2 3 226 0

14
TOTAL
453 4 7 441 1 1 6 445 1 4 3 446 0

L 163 3 1 158 1 0 3 159 1 2 0 161 0


P 180 2 1 177 0 0 3 177 0 1 1 178 0

6 CIKERAI
TOTAL

343 5 2 335 1 0 6 336 1 3 1 339 0

L 2324 7 9 2301 7 1 9 2308 6 5 6 2312 1


P 2307 10 10 2276 11 3 10 2283 11 5 8 2294 0

KEC. CIBEBER
TOTAL

4631 17 19 4577 18 4 19 4591 17 10 14 4606 1

Tabel 2.7. Data Pemantauan Status Gizi (PSG) Tahun 2017

VALIDASI PEMANTAUAN STATUS GIZI


BB/U BB/TB TB/U
DITIMBANG

No KECAMATAN JK
KURANG

NORMAL

NORMAL
SANGAT
PENDEK

PENDEK
GEMUK
KURUS
BURUK

KURUS
SEKALI

TINGGI
LEBIH
BAIK

98.6 0.1 0.3 99.2 0.4 0.3 99.4 0.4 0.0 0.3 99.7 0.0
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
98.6 0.0 0.1 99.5 0.4 0.0 99.6 0.4 0.0 0.0 100. 0.0
P 0.0%
% % % % % % % % % % 0% %
1 CIBEBER
TOTAL

98.6 0.1 0.2 99.4 0.4 0.1 99.5 0.4 0.0 0.1 99.9 0.0
0.0%
% % % % % % % % % % % %

98.8 0.0 0.2 99.5 0.2 0.0 99.8 0.2 0.0 0.2 99.8 0.0
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
98.5 0.3 0.3 98.2 1.3 0.0 98.5 1.3 0.3 0.3 99.5 0.0
P 0.3%
% % % % % % % % % % % %
2 KEDALEMAN
TOTAL

98.7 0.1 0.2 98.9 0.7 0.0 99.1 0.7 0.1 0.2 99.6 0.0
0.1%
% % % % % % % % % % % %

15
97.3 0.6 0.3 98.8 0.3 0.6 99.4 0.0 0.3 0.6 98.8 0.3
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
97.0 0.6 0.6 98.5 0.3 0.6 98.8 0.3 0.0 0.9 99.1 0.0
P 0.3%
% % % % % % % % % % % %
3 KALITIMBANG
TOTAL 97.2 0.6 0.5 98.6 0.3
0.2%
0.6 99.1 0.2 0.2 0.8 98.9 0.2
% % % % % % % % % % % %

98.6 0.0 0.2 99.5 0.2 0.0 99.5 0.2 0.0 0.2 99.8 0.0
L 0.2%
% % % % % % % % % % % %
98.8 0.5 0.2 99.0 0.2 0.2 99.5 0.2 0.2 0.0 99.8 0.0
P 0.0%
% % % % % % % % % % % %
KARANG
4
ASEM
TOTAL

98.7 0.2 0.2 99.3 0.2 0.1 99.5 0.2 0.1 0.1 99.8 0.0
0.1%
% % % % % % % % % % % %

98.2 0.5 1.4 98.2 0.0 0.9 99.1 0.0 0.9 0.0 99.1 0.0
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
98.7 1.3 1.7 96.5 0.4 1.7 97.4 0.4 0.9 1.3 97.8 0.0
P 0.4%
% % % % % % % % % % % %
5 BULAKAN
TOTAL

98.5 0.9 1.5 97.4 0.2 1.3 98.2 0.2 0.9 0.7 98.5 0.0
0.2%
% % % % % % % % % % % %

98.2 1.8 0.6 96.9 0.6 1.8 97.5 0.6 1.2 0.0 98.8 0.0
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
98.4 1.1 0.6 98.3 0.0 1.7 98.3 0.0 0.6 0.6 98.9 0.0
P 0.0%
% % % % % % % % % % % %
6 CIKERAI
TOTAL

98.3 1.5 0.6 97.7 0.3 1.7 98.0 0.3 0.9 0.3 98.8 0.0
0.0%
% % % % % % % % % % % %

98.4 0.3 0.4 99.0 0.3 0.4 99.3 0.3 0.2 0.3 99.5 0.0
L 0.0%
% % % % % % % % % % % %
98.4 0.4 0.4 98.7 0.5 0.4 99.0 0.5 0.2 0.3 99.4 0.0
P 0.1%
% % % % % % % % % % % %
KEC. CIBEBER
TOTAL

98.4 0.4 0.4 98.8 0.4 0.4 99.1 0.4 0.2 0.3 99.5 0.0
0.1%
% % % % % % % % % % % %

Tabel 2.8. Persentase Data Pemantauan Status Gizi Tahun 2017

16
2.4.2 Data Validasi Pemantauan Status Gizi Wilayah Puskesmas Cibeber
Tahun 2018
VALIDASI PEMANTAUAN STATUS GIZI
BB/U BB/TB TB/U

DITIMBANG
No KECAMATAN JK

KURANG

NORMAL

NORMAL
SANGAT
PENDEK
PENDEK
GEMUK
KURUS
BURUK

KURUS
SEKALI

TINGGI
LEBIH
BAIK
L 856 2 8 841 5 1 4 848 3 3 5 848 0
P 819 1 6 809 3 1 3 813 2 3 4 812 0

1 CIBEBER
TOTAL

1675 3 14 1650 8 2 7 1661 5 6 9 1660 0

L 360 5 8 346 1 1 2 356 1 4 3 353 0


P 360 5 4 349 2 0 5 354 1 2 5 353 0

2 KEDALEMAN
TOTAL

720 10 12 695 3 1 7 710 2 6 8 706 0

L 316 2 8 305 1 0 1 314 1 3 5 308 0


P 308 3 9 294 2 1 3 303 1 4 6 298 0

3 KALITIMBANG
TOTAL

624 5 17 599 3 1 4 617 2 7 11 606 0

L 435 4 7 421 3 1 5 427 2 3 4 428 0


P 431 5 4 421 1 1 2 427 1 2 7 422 0

4 KARANG ASEM
TOTAL

866 9 11 842 4 2 7 854 3 5 11 850 0

L 222 4 9 208 1 0 3 218 1 4 4 214 0


P 223 5 7 210 1 1 3 218 1 3 4 216 0

5 BULAKAN
TOTAL

445 9 16 418 2 1 6 436 2 7 8 430 0

17
L 158 2 8 146 2 0 1 156 1 3 4 151 0
P 168 3 6 157 2 0 1 165 2 4 6 158 0

6 CIKERAI
TOTAL
326 5 14 303 4 0 2 321 3 7 10 309 0

L 2347 19 48 2267 13 3 16 2319 9 20 25 2302 0


P 2309 22 36 2240 11 4 17 2280 8 18 32 2259 0

KEC. CIBEBER
TOTAL

4656 41 84 4507 24 7 33 4599 17 38 57 4561 0

Tabel 2.9. Data Pemantauan Status Gizi (PSG) Tahun 2018

VALIDASI PEMANTAUAN STATUS GIZI


BB/U BB/TB TB/U
DITIMBANG

No KECAMATAN JK
KURANG

NORMAL

NORMAL
SANGAT
PENDEK
PENDEK
GEMUK
KURUS
BURUK

KURUS
SEKALI

TINGGI
LEBIH
BAIK

99.1 0.2 0.9 98.2 0.6 0.1 0.5 99.1 0.4 0.4 0.6 99.1 0.0
L
% % % % % % % % % % % % %
97.3 0.1 0.7 98.8 0.4 0.1 0.4 99.3 0.2 0.4 0.5 99.1 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
1 CIBEBER
TOTAL

98.2 0.2 0.8 98.5 0.5 0.1 0.4 99.2 0.3 0.4 0.5 99.1 0.0
% % % % % % % % % % % % %

97.0 1.4 2.2 96.1 0.3 0.3 0.6 98.9 0.3 1.1 0.8 98.1 0.0
L
% % % % % % % % % % % % %
97.6 1.4 1.1 96.9 0.6 0.0 1.4 98.3 0.3 0.6 1.4 98.1 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
2 KEDALEMAN
TOTAL

97.3 1.4 1.7 96.5 0.4 0.1 1.0 98.6 0.3 0.8 1.1 98.1 0.0
% % % % % % % % % % % % %

98.8 0.6 2.5 96.5 0.3 0.0 0.3 99.4 0.3 0.9 1.6 97.5 0.0
KALITIMBAN L
3 % % % % % % % % % % % % %
G
P 98.7 1.0 2.9 95.5 0.6 0.3 1.0 98.4 0.3 1.3 1.9 96.8 0.0

18
% % % % % % % % % % % % %

TOTAL
98.7 0.8 2.7 96.0 0.5 0.2 0.6 98.9 0.3 1.1 1.8 97.1 0.0
% % % % % % % % % % % % %

100. 0.9 1.6 96.8 0.7 0.2 1.1 98.2 0.5 0.7 0.9 98.4 0.0
L
0% % % % % % % % % % % % %
99.5 1.2 0.9 97.7 0.2 0.2 0.5 99.1 0.2 0.5 1.6 97.9 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
KARANG
4
ASEM
TOTAL

99.8 1.0 1.3 97.2 0.5 0.2 0.8 98.6 0.3 0.6 1.3 98.2 0.0
% % % % % % % % % % % % %

100. 1.8 4.1 93.7 0.5 0.0 1.4 98.2 0.5 1.8 1.8 96.4 0.0
L
0% % % % % % % % % % % % %
95.7 2.2 3.1 94.2 0.4 0.4 1.3 97.8 0.4 1.3 1.8 96.9 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
5 BULAKAN
TOTAL

97.8 2.0 3.6 93.9 0.4 0.2 1.3 98.0 0.4 1.6 1.8 96.6 0.0
% % % % % % % % % % % % %

98.1 1.3 5.1 92.4 1.3 0.0 0.6 98.7 0.6 1.9 2.5 95.6 0.0
L
% % % % % % % % % % % % %
98.8 1.8 3.6 93.5 1.2 0.0 0.6 98.2 1.2 2.4 3.6 94.0 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
6 CIKERAI
TOTAL

98.5 1.5 4.3 92.9 1.2 0.0 0.6 98.5 0.9 2.1 3.1 94.8 0.0
% % % % % % % % % % % % %

98.9 0.8 2.0 96.6 0.6 0.1 0.7 98.8 0.4 0.9 1.1 98.1 0.0
L
% % % % % % % % % % % % %
97.9 1.0 1.6 97.0 0.5 0.2 0.7 98.7 0.3 0.8 1.4 97.8 0.0
P
% % % % % % % % % % % % %
KEC. CIBEBER
TOTAL

98.4 0.9 1.8 96.8 0.5 0.2 0.7 98.8 0.4 0.8 1.2 98.0 0.0
% % % % % % % % % % % % %

Tabel 2.10. Persentase Data Pemantauan Status Gizi Tahun 2018

19
2.4.3 Data Kehadiran Peserta Validasi Gizi di Kelurahan Bulakan Tahun
2017 – Juni 2018

BULAN JUMLAH
NO
PESERTA
1 JANUARI 2017 9 ORANG
2 FEBRUARI 2017 13 ORANG
3 MARET 2017 15 ORANG
4 APRIL 2017 -
5 MEI 2017 7 ORANG
6 JUNI 2017 -
7 JULI 2017 6 ORANG
8 AGUSTUS 2017 8 ORANG
9 SEPTEMBER 2017 12 ORANG
10 OKTOBER 2017 18 ORANG
11 NOVEMBER 2017 10 ORANG
12 DESEMBER 2017 -
13 JANUARI 2018 10 ORANG
14 FEBRUARI 2018 12 ORANG
15 MARET 2018 13 ORANG
16 APRIL 2018 -
17 MEI 2018 11 ORANG
18 JUNI 2018 -
Tabel 2.10. Data Kehadiran Peserta Validasi Gizi di Wilayah Bulakan

20
BAB III
HASIL EVALUASI PROGRAM

3.1 Hasil Observasi


Dilakukan observasi untuk memperkuat data tertulis dan wawancara, serta
memperkaya informasi dalam evaluasi program ini. Beberapa hal yang diobservasi antara
lain, penjadwalan program validasi gizi, pelaksanaan program validasi gizi, pengukuran
dan pencatatan data antropometri, ketepatan waktu dan keaktifan kader dan orang tua
peserta, dan sarana prasarana.

3.1.1 Hasil Observasi terhadap penjadwalan program validasi gizi


Program validasi gizi tidak memiliki jadwal yang teratur di hari atau tanggal
tertentu setiap bulannya. Biasa program ini berjalan sesudah dilakukan posyandu di
wilayah kelurahan tersebut. Hal ini dikarenakan dalam pelaksanaan program ini petugas
kesehatan akan melakukan validasi status gizi peserta berdasarkan data status gizi yang
diperoleh dari pemeriksaan kader di posyandu. Penjadwalan program validasi gizi pada
jadwal kegiatan harian di puskesmas juga tidak teratur, terkadang tertulis tidak ada
kegiatan program validasi gizi di hari tersebut padahal ada. Ketidakteraturan jadwal
validasi gizi ini membuat para orang tua balita peserta validasi gizi terkadang terlambat
atau tidak tahu bahwa akan diadakan kegiatan validasi gizi di wilayah tersebut yang
berakibat pada menurunnya tingkat kedisiplinan peserta untuk datang ke program validasi
gizi.

3.1.2 Hasil Observasi terhadap pelaksanaan program validasi gizi


Program validasi gizi umumnya dilaksanakan oleh satu orang petugas kesehatan
di bidang gizi (ahli gizi) dan satu orang bidan kelurahan setempat. Pada pelaksanaannya,
program ini tidak wajib melibatkan dokter. Kegiatan utama program ini adalah
melakukan pengukuran tinggi badan (panjang badan) dan berat badan peserta yang
dilakukan oleh kader posyandu lalu kemudian data tersebut dicatat dan status gizi peserta
divalidasi oleh ahli gizi, kemudian peserta diberi makanan tambahan berupa biskuit dan
atau susu tinggi protein. Selain kegiatan utama tersebut sebetulnya dilakukan juga
penyuluhan oleh ahli gizi atau dokter, namun sayangnya kegiatan ini tidak selalu ada dan
seringkali penyuluhan berujung pada konsultasi pribadi. Materi yang tidak terjadwal

21
dengan baik (tidak berkesinambungan), kendala bahasa, dan kurangnya alat peraga
membuat para orang tua peserta validasi gizi merasa bosan dan cenderung tidak
memperhatikan dengan baik.

3.1.3 Hasil Observasi terhadap pengukuran dan pencatatan data antropometri


Pengukuran data antropometri yaitu berat badan dan tinggi badan (panjang
badan) yang dilakukan oleh kader sudah cukup baik. Kader nampak sudah terlatih untuk
melakukan pengukuran tersebut. Namun sangat disayangkan alat pengukuran panjang
badan untuk bayi tidak ada karena sudah rusak, hal ini mengakibatkan untuk bayi hanya
dilakukan pengukuran menggunakan tali meteran biasa yang tentunya kurang akurat
dibandingkan dengan papan pengukuran panjang badan.
Pencatatan data antropometri yang dilakukan oleh ahli gizi sudah baik dan cukup
lengkap. Dalam pencatatan sudah tercantum nama lengkap peserta, nama orang tua
peserta, tanggal lahir, usia, berat badan, tinggi badan (panjang badan), status gizi menurut
BB/TB, dan status gizi menurut BB/U. Namun pencatatan dilakukan di buku tulis biasa
dan tidak ditulis dalam bentuk tabel sehingga bisa terjadi kesalahan dalam urutan
penulisan data.

3.1.4 Hasil Observasi terhadap ketepatan waktu dan keaktifan kader dan orang
tua peserta
Program validasi gizi biasanya dimulai sekitar pukul 09.00 - 09.30, dan selesai
sekitar pukul 11.00 - 11.30. Selama tiga kali penulis mengikuti kegiatan validasi gizi di 3
kelurahan berbeda yaitu kampung Cikerut kelurahan Karang Asem, kelurahan Bulakan,
dan kampung Karang Tengah kelurahan Kedaleman tampak gambaran ketidakdisiplinan
para kader dan orang tua peserta yang baru mulai berdatangan ke tempat validasi gizi
dilaksanakan setelah tim puskesmas sampai di lokasi. Kedisiplinan para kader bervariasi
bergantung wilayahnya, ada wilayah yang memiliki kader yang lebih disiplin (datang
sebelum tim puskesmas tiba dan lebih dari 80% kadernya hadir), ada pula wilayah yang
tidak disiplin. Dari 3 kelurahan tersebut, kader yang paling disiplin adalah kader wilayah
kampung Karang Tengah, kelurahan Kedaleman.
Sedangkan ketepatan waktu orang tua peserta di 3 kelurahan tersebut tampak
kurang lebih sama. Para orang tua peserta baru mulai berdatangan setelah tim puskesmas
dan kader sudah siap, bahkan ada pula orang-orang yang harus dipanggil khusus ke

22
rumahnya baru kemudian datang. Hal ini tentunya menghambat efektivitas program
validasi gizi khususnya jika akan diadakan penyuluhan.
Dari sisi keaktifan, mayoritas kader bekerja dengan aktif dan tampak sudah
terlatih untuk melakukan pengukuran tinggi badan dan berat badan menggunakan alat
yang ada. Sedangkan untuk keaktifan orang tua peserta mayoritas masih rendah, orang
tua peserta cencerung pasif dan sering kali tidak fokus mendengarkan penyuluhan karena
sibuk mengurusi anaknya yang rewel ataupun mengobrol dengan orang tua peserta lain.
Pada saat penyuluhan seringkali akhirnya terjadi sesi konsultasi pribadi antara orang tua
peserta tertentu dengan dokter atau ahli gizi yang membawakan materi penyuluhan yang
mengakibatkan para orang tua peserta lain sibuk sendiri dan tidak ikut mendengarkan
penyuluhan yang diberikan. Hanya sebagian kecil orang tua peserta yang aktif
mendengarkan dan bertanya saat penyuluhan, biasanya orang tersebut tidak memiliki
kendala bahasa dan memiliki pendidikan formal terakhir yang cukup tinggi
(SMA/sederajat ke atas). Sebaliknya mayoritas orang tua peserta yang kurang aktif
biasanya memiliki kendala bahasa (tidak dapat berbahasa Indonesia dengan baik) dan
atau pendidikan formal terakhirnya rendah.

3.1.5 Hasil Observasi terhadap sarana prasarana


Tempat pelayanan untuk program validasi gizi umumnya berada di posyandu.
Umumnya hanya digunakan satu meja untuk melakukan pencatatan data antropometri
oleh ahli gizi. Alat-alat yang digunakan untuk pengukuran berat badan dan tinggi badan
relatif berfungsi dengan baik, namun tidak ada alat untuk mengukur panjang badan bayi
(papan untuk mengukur panjang badan bayi) karena sudah rusak sejak sekitar 5 tahun
yang lalu. Hal ini mengakibatkan para kader melakukan pengukuran panjang badan bayi
dengan tali meteran biasa. Pada pelaksanaan penyuluhan, para orang tua dan balita duduk
di lantai dengan dilapisi tikar dengan posisi duduk yang tidak beraturan. Meski kurang
layak dan teratur, namun hal ini tidak mengganggu efektivitas kegiatan penyuluhan.

3.2 Hasil Wawancara


Dilakukan wawancara terhadap 10 orang tua balita peserta program validasi gizi
Bulakan, 7 orang kader (3 orang kader wilayah Bulakan, 4 orang kader wilayah
Kedaleman), 3 orang ketua RT wilayah Bulakan, 2 orang pemegang program validasi gizi
dan seorang dokter koordinator program validasi gizi dari Puskesmas Cibeber.

23
3.2.1 Hasil Wawancara dengan orang tua balita peserta program validasi gizi
Dilakukan wawancara terhadap 10 orang tua balita gizi kurang dan gizi buruk.
Usia responden antara 20-35 tahun dengan tingkat pendidikan antara SD – SMA.

INDIKATOR HASIL WAWANCARA


 Sebelum mengikuti program validasi gizi, orang tua peserta
tidak mengetahui apa penyebab anak mereka mengalami
gangguan gizi dan tumbuh kembang, tidak mengetahui cara
pemberian makan yang tepat dan menganggap anaknya sehat-
sehat saja.
Pengetahuan  Setelah mengikuti program validasi gizi, mayoritas orang tua
Dasar peserta lebih mengerti tentang cara pemberian makan yang
baik, pola asuh anak yang baik, dan lebih peduli terhadap
status gizi anaknya. Namun sayangnya masih terdapat para
orang tua peserta yang belum mengerti cara memperbaiki
status gizi anaknya dikarenakan kendala bahasa, sikap cuek,
dan pola asuh anak yang tidak tepat
 Orang tua peserta berharap dengan mengikuti program
validasi gizi anaknya dapat tumbuh lebih sehat dengan status
gizi yang baik (normal)
Persepsi tentang
 Peserta merasa informasi yang diberikan pada penyuluhan
program dan
sangat bermanfaat dan menginginkan acara serupa untuk rutin
peran
dilaksanakan namun lebih interaktif.
 Orang tua peserta memahami bahwa untuk memperbaiki status
gizi anak dibutuhkan kesabaran, ketelatenan, dan kreativitas.
 Ada sebagian orang tua peserta yang malas datang ke program
validasi gizi karena merasa buang-buang waktu hanya
dilakukan pengukuran dan diberi biskuit dan atau susu tinggi
Pelaksanaan protein yang kurang disukai oleh anaknya
Program  Orang tua peserta seringkali merasa repot saat mendengarkan
penyuluhan dan anaknya rewel
 Penyuluhan dirasakan sangat bermanfaat bagi peserta namun
kurang interaktif serta sulit dipahami dan diterapkan

24
 Orang tua peserta seringkali putus asa sehingga malas datang
validasi gizi karena merasa status gizi anaknya belum kunjung
membaik
 Ada sebagian orang tua peserta yang memiliki kendala dalam
mengetahui jadwal validasi gizi karena ada beberapa kader
yang memberitahu adanya jadwal validasi gizi lewat orang
lain (tetangga atau saudara peserta) sehingga informasi
tersebut terlambat diketahui oleh orang tua peserta yang
mengakibatkan orang tua peserta tidak dapat rutin hadir
validasi gizi atau datang terlambat

Secara garis besar, menurut para responden kegiatan validasi gizi merupakan
kegiatan yang bermanfaat untuk menambah ilmu pengetahuan dan memperbaiki gizi
anak-anaknya. Harapan dari responden ke depannya kegiatan validasi gizi memiliki
jadwal yang tetap, kader menyampaikan informasi adanya kegiatan validasi gizi langsung
ke orang tua peserta atau melalui jaringan pribadi via ponsel, materi yang diberikan
sebaiknya lebih interaktif dan bervariasi agar tidak bosan, serta pemberian makanan
tambahan yang lebih variatif.

3.2.2 Hasil Wawancara dengan kader


Dilakukan wawancara terhadap 7 orang kader. Usia responden yaitu 27 – 50
tahun dengan tingkat pendidikan SMP/sederajat – D3. Responden sudah menjadi kader
selama 6 bulan – 9 tahun.

INDIKATOR HASIL WAWANCARA


 Pengetahuan responden mengenai gizi khususnya gizi anak
cukup baik, namun masih ada kader yang anaknya atau
Pengetahuan
keluarganya juga mengalami gizi kurang yang berarti ada
Dasar
kader yang masih mengalami kesulitan untuk menerapkan
pola gizi seimbang dan pola asuh yang baik di keluarganya

25
 Program ini dirasa sangat penting dan bermanfaat untuk
Persepsi tentang meningkatkan kualitas gizi balita di lingkungan kelurahan
program dan tersebut
peran  Program ini membantu para kader untuk mengetahui siapa saja
balita yang memiliki masalah gizi dan tumbuh kembang
sehingga membutuhkan perhatian khusus
 Dalam penjadwalan kegiatan tidak ada masalah komunikasi
antara pemegang program – bidan kelurahan – kader
 Biasa kader sudah diberitahu akan diadakannya kegiatan
validasi gizi 2-3 hari sebelumnya
 Kader biasa memberitahu orang tua balita peserta validasi gizi
secara langsung dengan melakukan kunjungan ke rumah
 Jumlah kader yang hadir bergantung kebijakan wilayah
kelurahan setempat, ada yang semua kader posyandu wajib
hadir, ada pula wilayah yang memiliki banyak kader sehingga
penugasan dilakukan secara bergantian. Rata-rata jumlah
kader yang hadir 2-5 orang
 Kader mengeluhkan adanya alat pengukuran yang rusak sejak
Pelaksanaan sekitar 5 tahun yang lalu yaitu alat pengukuran panjang badan
Program untuk bayi. Hal ini menyebabkan jika ada bayi yang perlu
diukur panjang badannya, kader mengukurnya dengan
menggunakan tali meteran biasa sehingga kurang akurat.
 Menurut kader, program validasi gizi sudah sangat baik dan
membantu masyarakat namun masyarakat masih belum sadar
akan pentingnya gizi yang baik bagi tumbuh kembang anak
yang ditunjukkan dengan tingkat kedisiplinan para orang tua
balita peserta validasi gizi yang masih kurang. Banyak orang
tua peserta yang lebih mengutamakan kegiatan lain karena
merasa kegiatan validasi gizi hanya mengukur berat badan dan
tinggi badan lalu diberi biskuit dan atau susu tinggi protein
yang tidak disukai anaknya
 Menurut kader, banyak orang tua peserta yang justru

26
mengkonsumsi makanan tambahan yang diberikan (biskuit)
untuk dirinya sendiri sehingga status gizi anaknya tak kunjung
membaik
 Menurut kader, kebanyakan peserta validasi gizi selalu kurang
lebih orang yang sama, hal ini menunjukkan bahwa
permasalahan gizi pada anak tersebut sebetulnya belum selesai
dan pola asuh yang tidak tepat lah yang membuat peserta
belum juga mengalami perbaikan gizi yang bermakna

Menurut kader, program validasi gizi sudah berjalan dengan baik namun perlu
adanya perbaikan kelengkapan sarana prasarana dan pemberian makanan tambahan yang
bervariasi agar para orang tua peserta lebih rajin datang ke kegiatan validasi gizi.

3.2.3 Hasil Wawancara dengan ketua RT/RW setempat


Dilakukan wawancara terhadap 3 orang ketua RT wilayah Bulakan. Usia
responden yaitu 45-62 tahun dengan tingkat pendidikan SMA/sederajat – S1.

INDIKATOR HASIL WAWANCARA


 Pengetahuan responden tentang program validasi gizi
bervariasi. Responden 1 hanya mengetahui adanya program
validasi gizi dari istrinya yang merupakan seorang kader,
namun tidak mengerti isi, maksud dan tujuan kegiatan ini.
Responden 2 cukup mengerti isi, maksud dan tujuan kegiatan
ini serta menyadari pentingnya program validasi gizi.
Responden 3 memahami isi, maksud dan tujuan kegiatan ini
Pengetahuan
serta sangat menyadari pentingnya program validasi gizi di
Dasar
wilayahnya karena anak responden 3 juga mengalami gizi
kurang.
 Pengetahuan responden tentang gizi anak dan tumbuh
kembang anak masih kurang. Hal ini mungkin dikarenakan
para responden merupakan kepala rumah tangga (pria) yang
sibuk bekerja dan tidak terlalu ikut campur dalam gizi dan
tumbuh kembang anaknya

27
 Pengetahuan responden tentang berapa banyak anak yang
mengalami masalah gizi di wilayahnya dan siapa saja
warganya yang mengalami masalah gizi masih kurang
 Semua responden sepakat bahwa program ini dirasa sangat
penting dan bermanfaat untuk meningkatkan kualitas gizi
Persepsi tentang
balita di lingkungan kelurahan tersebut
program dan
 Semua responden sepakat bahwa program ini memberikan
peran
dampak positif bagi masyarakat dan tidak ada dampak negatif
yang dikeluhkan oleh warga selama ini
 Responden tidak mengetahui detail pelaksanaan program
validasi gizi dan belum pernah berkunjung saat diadakannya
Pelaksanaan program validasi gizi
Program  Responden berharap dapat disediakan tempat khusus yang
lebih layak untuk kegiatan posyandu, validasi gizi, dan
kegiatan puskesmas lainnya

Menurut ketua RT, program validasi gizi sudah dilaksanakan dengan baik dan
bermanfaat bagi masyarakat. Harapan dari ketua RT program ini dapat terus berlanjut
untuk mengawasi gizi dan tumbuh kembang anak di lingkungan tersebut dan diharapkan
dapat disediakan tempat khusus yang lebih layak dan nyaman.

3.2.4 Hasil Wawancara dengan pemegang program dan dokter koordinator


Dilakukan wawancara terhadap 2 orang pemegang program validasi gizi, yang
merupakan ahli gizi lulusan S1 gizi dan D1 gizi, serta 1 orang dokter koordinator yang
merupakan dokter umum.

INDIKATOR HASIL WAWANCARA

 Sudah sangat baik, pemegang program dan dokter koordinator


Pengetahuan menguasai latar belakang, maksud dan tujuan, manfaat serta
Dasar detail pelaksanaan validasi gizi
 Pemegang program dan dokter koordinator juga sangat
menguasai materi gizi serta memiliki pengalaman yang cukup

28
banyak dalam menangani masalah-masalah gizi
 Tidak semua puskesmas mengadakan program validasi gizi
 Program ini sangat penting dan diperlukan untuk mengkontrol
status gizi balita di wilayah Puskesmas Cibeber
 Program ini sangat penting dan diperlukan untuk mengetahui
jumlah balita dengan masalah gizi dan status gizinya di
wilayah Puskesmas Cibeber
 Program ini bertujuan untuk meningkatkan status gizi balita di
wilayah Puskesmas Cibeber dengan pemberian materi
Persepsi tentang
penyuluhan, adanya konseling pribadi dengan ahli gizi, dan
program dan
pemberian makanan tambahan
peran
 Program ini dilakukan setelah diadakannya posyandu di
kelurahan tersebut untuk melakukan validasi ulang status gizi
peserta dengan melakukan pengukuran tinggi badan dan berat
badan lebih teliti dengan kondisi yang lebih tenang
 Dengan adanya program validasi gizi, para pemegang program
dapat mengidentifikasi balita dengan masalah gizi yang serius
dan membutuhkan konseling pribadi ataupun bantuan untuk
mengurus rujukan ke RS
 Menurut pemegang program, kegiatan validasi gizi sudah
disosialisasikan dengan baik ke masyarakat khususnya lewat
program posyandu
 Hasil pengukuran kader saat di posyandu seringkali kurang
tepat karena kondisi posyandu yang ramai dan pengukuran
dilakukan dengan terburu-buru sehingga terjadi
Pelaksanaan ketidaksesuaian status gizi peserta di posyandu dan kegiatan
Program validasi gizi.
 Pencatatan data pengukuran hanya ditulis pada buku catatan
pemegang program, orang tua balita tidak diberi atau
ditunjukkan grafik atau data perkembangan gizi anaknya
karena sudah dilakukan di buku KIA saat dilakukan posyandu
 Kegiatan penyuluhan tidak rutin dilakukan karena terkendala
waktu dan tenaga. Topik penyuluhan belum terjadwal dan

29
tidak ada alat peraga maupun alat bantu yang mendukung
penyuluhan seperti proyektor.
 Pemegang program, bidan kelurahan dan kader sudah
berusaha untuk memberikan konseling personal di luar
kegiatan validasi gizi pada kasus-kasus gizi yang
membutuhkan perhatian khusus, namun hasilnya ada yang
memuaskan (pasien membaik atau sembuh), ada pula yang
tidak ada perubahan yang berarti. Hal ini dipengaruhi oleh
kepedulian orang tua balita, budaya, dan pola asuh.
 Peserta program validasi gizi sebagian mengalami perbaikan
gizi dan sembuh, namun banyak pula yang terus menerus
mengalami masalah gizi sejak peserta masih bayi (pertama
ditemukan mengalami masalah gizi) hingga lewat usia balita
 Pencatatan dan peninjauan pertumbuhan dan
perkembangannya terputus karena peserta umumnya tidak
hadir ke kegiatan validasi gizi setelah usia 36 bulan.
 Pemegang program dan dokter koordinator setuju bahwa
program ini membawa dampak positif bagi semua pihak dan
tidak ada dampak negatif sama sekali.
 Menurut pemegang program dan dokter koordinator,
kurangnya kesadaran orang tua akan pentingnya gizi balita
mengakibatkan kurangnya kedisiplinan dan keaktifan orang
tua dalam validasi gizi dan penerapannya. Hal ini juga
ditunjang dengan tingkat pendidikan formal orang tua.
 Program validasi gizi pernah memberikan makanan tambahan
yang bervariasi seperti bubur kacang hijau dan telur rebus,
namun tidak berlanjut karena kerjasama dengan pihak ketiga
berakhir dan belum didapatkan kerjasama dengan pihak lain.

Program validasi gizi secara garis besar sudah baik, namun efektivitasnya kurang
karena peran serta orang tua peserta masih kurang, masih banyak orang tua peserta yang
kurang peduli dan kurang berusaha dalam memperbaiki gizi anaknya. Pola asuh yang

30
tidak tepat kemungkinan dipengaruhi oleh tingkat pendidikan orang tua balita dan budaya
setempat.
Saran dari pemegang program, sebaiknya di setiap kegiatan validasi gizi atau
setidaknya 2 bulan sekali melibatkan dokter fungsional atau dokter internsip untuk
membantu memberikan penyuluhan gizi dan memeriksa serta menjelaskan penyakit
penyerta yang dialami peserta (jika ada). Hal ini dikarenakan ahli gizi tidak memiliki
kompetensi untuk mengidentifikasi dan menjelaskan penyakit penyerta yang dialami
balita gizi kurang dan gizi buruk.
Saran dari dokter koordinator, sebaiknya dilakukan program untuk menunjang
pengetahuan orang tua balita gizi kurang dan gizi buruk secara berkesinambungan seperti
program yang pernah akan dilakukan oleh dokter koordinator yang disebut program “Si
Pika Girang Banget” yang belum sempat terealisasikan karena kurangnya tenaga
kesehatan yang terfokus pada kegiatan tersebut.

3.3 Identifikasi Masalah


NO MASALAH
1 Sarana dan prasarana belum lengkap
2 Kurangnya kedisiplinan dan keaktifan orang tua peserta
3 Komunikasi antara kader dengan orang tua balita belum baik
Kegiatan program validasi gizi cenderung monoton dan
4
membosankan
5 Penjadwalan program validasi gizi belum teratur
Kurangnya sosialisasi program validasi gizi kepada ketua
6
RT/RW setempat
Pemberian makanan tambahan yang monoton kurang disukai
7
balita gizi kurang dan gizi buruk
Tabel 3.1. Identifikasi Masalah

31
3.4 Prioritas Masalah
MASALAH U S G TOTAL
Sarana dan prasarana belum lengkap 3 2 1 6
Kurangnya kedisiplinan dan keaktifan orang tua
3 4 4 11
peserta
Komunikasi antara kader dengan orang tua balita
3 3 4 10
belum baik
Kegiatan program validasi gizi cenderung
4 4 4 12
monoton dan membosankan
Penjadwalan program validasi gizi belum teratur 3 3 3 9
Kurangnya sosialisasi program validasi gizi kepada
1 2 2 5
ketua RT/RW setempat
Pemberian makanan tambahan yang monoton kurang
2 3 3 8
disukai balita gizi kurang dan gizi buruk
Tabel 3.2. Prioritas Masalah

32
3.5 Penyebab Prioritas Masalah
1. Kegiatan program validasi gizi cenderung monoton dan membosankan

SARANA
Tidak ada poster gizi di
tempat validasi gizi,
tidak ada mainan anak
untuk menenangkan
METODE/CARA balita sehingga suasana
kurang kondusif DANA
Alat peraga ataupun alat Kurangnya dana yang
bantu penyuluhan tidak ada, dialokasikan untuk
materi penyuluhan tidak pelaksanaan kegiatan dan
terjadwal, kegiatan kurang pemberian makanan
bervariasi tambahan yang bervariasi

Kegiatan
program
validasi gizi LINGKUNGAN
MANUSIA cenderung
monoton dan Kesadaran dan
Tenaga kesehatan untuk membosankan kepedulian orang tua
melakukan penyuluhan masih kurang, belum
kurang, kader belum melibatkan program
terlatih untuk menghadapi lain secara teratur
pertanyaan orang tua
seputar gizi anak

33
3.6 Pemecahan Prioritas Masalah
ALTERNATIF PEMECAHAN
PRIORITAS PENYEBAB
NO PEMECAHAN MASALAH
MASALAH MASALAH
MASALAH TERPILIH
1. Tenaga kesehatan 1. Kegiatan validasi gizi
untuk melakukan sebaiknya melibatkan
penyuluhan kurang dokter atau pemegang
2. Kader belum program lain untuk
terlatih untuk bergantian
menghadapi memberikan
pertanyaan orang penyuluhan
tua seputar gizi 2. Kader dibekali
anak pengetahuan tentang Melibatkan
3. Alat peraga gizi anak (kader narasumber lain
ataupun alat bantu sebaiknya ikut (dokter atau
penyuluhan tidak menjadi peserta pemegang
Kegiatan
ada penyuluhan) program lain)
program
4. Materi penyuluhan 3. Membeli atau dalam
validasi gizi
1 tidak terjadwal membuat alat peraga penyuluhan yang
cenderung
5. Kegiatan kurang yang menarik dan telah terjadwal
monoton dan
bervariasi meminjam alat bantu topiknya dan
membosankan
6. Tidak ada poster penyuluhan seperti menggunakan
gizi di tempat proyektor alat peraga atau
validasi gizi 4. Menjadwalkan materi media yang lebih
7. Tidak ada mainan penyuluhan minimal 6 interaktif
anak sehingga bulan sekali dan
suasana kurang narasumbernya
kondusif 5. Kegiatan dibuat lebih
8. Kurangnya dana bervariasi dengan
yang dialokasikan materi penyuluhan
untuk pelaksanaan yang terjadwal dan
kegiatan dan melibatkan program
pemberian lain

34
makanan tambahan 6. Membuat poster gizi
yang bervariasi 7. Meminjam mainan
9. Kesadaran dan anak dari puskesmas
kepedulian orang atau menyarankan
tua masih kurang orang tua untuk
10. Belum melibatkan membawa mainan
program lain kesukaan anaknya
secara teratur 8. Mencari dana melalui
donatur atau menjalin
kerjasama dengan
pihak ketiga
9. Edukasi secara
personal untuk orang
tua yang status gizi
anaknya tak kunjung
membaik atau bahkan
memburuk
10. Berusaha melibatkan
program lain secara
teratur dengan adanya
penjadwalan materi
dan narasumber
penyuluhan jauh-jauh
hari
11.

35
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Berdasarkan evaluasi program validasi gizi di Puskesmas Cibeber tahun
2018, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
a. Program validasi gizi membantu orang tua balita dengan gizi kurang atau gizi
buruk atau kelebihan gizi untuk memantau status gizi dan memperbaiki gizi
anaknya
b. Pemegang program dan dokter koordinator memiliki pengetahuan dan
pengalaman yang sangat baik di bidang gizi
c. Kader-kader memiliki pengetahuan yang cukup baik tentang kegiatan validasi
gizi namun pengetahuan tentang gizinya masih kurang dan belum semua bisa
menerapkan pengetahuannya dalam keluarga masing-masing
d. Sosialisasi program validasi gizi sudah cukup baik namun masih ada masalah
komunikasi sebagian orang tua peserta dengan kader tertentu
e. Pengetahuan ketua RT/RW tentang program validasi gizi masih kurang
f. Sarana dan prasarana program validasi gizi sudah cukup baik namun perlu
ditingkatkan
g. Kegiatan validasi gizi cenderung monoton dan membosankan karena
lingkungan penyuluhan kurang kondusif, materi belum terjadwal, dan
pembawaan materi kurang interaktif
Pelaksanaan program ini secara garis besar sudah cukup baik, yang masih
perlu ditingkatkan adalah kegiatan penyuluhannya perlu dibuat lebih menarik dan
interaktif agar tidak membosankan. Hambatan dari program ini lebih banyak
berasal dari pihak orang tua peserta karena kurangnya kepedulian dan
pengetahuan orang tua peserta akan pentingnya gizi pada tumbuh kembang anak.

36
4.2 Saran
4.2.1 Saran kepada Pemegang Program dan Dokter Koordinator
1. Membuat jadwal penyuluhan rutin ataupun kegiatan yang menarik dan
interaktif yang melibatkan dokter atau pemegang program lain, diusahakan
setiap 2 bulan sekali ada dokter yang ikut program validasi gizi di wilayah
tersebut
2. Menyediakan alat peraga atau media yang menarik dan interaktif, atau
media lain yang bisa menghibur anak-anak agar situasi lebih kondusif
3. Mengusahakan jadwal validasi gizi yang teratur, misalnya kelurahan
Bulakan setiap hari kamis minggu ke 3
4. Memberikan teguran kader yang tidak menjalankan tugasnya dengan baik
5. Memberikan edukasi sederhana tentang gizi kepada kader agar dapat
membantu menjawab pertanyaan para orang tua balita
6. Memberikan makanan tambahan yang berbeda agar bervariasi setidaknya
3 bulan sekali
7. Tidak melayani konseling pribadi saat kegiatan penyuluhan sedang
berlangsung agar peserta lain tidak merasa bosan dan terabaikan
8. Memberikan sosialisasi tujuan, manfaat, dan pelaksanaan program validasi
gizi kepada ketua RT/RW yang masih belum mengetahui tentang program
ini. Hal ini dapat pula dilakukan oleh bidan kelurahan setempat

4.2.2 Saran kepada Kader


1. Mengikuti kegiatan penyuluhan untuk menambah ilmu pengetahuan
tentang gizi sehingga kader juga dapat membantu menjawab pertanyaan
para orang tua balita
2. Melakukan sosialisasi secara langsung kepada orang tua peserta validasi
gizi, misalnya datang ke rumah warga atau jaringan pribadi via ponsel dan
tidak melalui orang lain
3. Kader sebaiknya datang sebelum petugas puskesmas datang dan sudah
mengkoordinir orang tua peserta validasi gizi untuk datang tepat waktu

37
DAFTAR PUSTAKA

1. Anzar J. Nutrimet “Best Practice in Nutrition and Metabolic Disease in the


First 1000 Days of Life”. 2017. Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia.
2. Soedjatmiko. Membentuk Anak Tinggi, Sehat, Cerdas dan Berperilaku
Baik. 2016. Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia.
3. MCA Indonesia. Stunting dan Masa Depan Indonesia. Millenn Chall Acc -
Indones [Internet]. 2013;2010:2–5. Tersedia di www.mca-indonesia.go.id
4. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI. Situasi dan Analisis
Gizi [Internet]. 2015 [diperbaharui 2015, diunduh 10 Juli 2018]. Tersedia
di
http://www.depkes.go.id/resources/download/pusdatin/infodatin/infodatin-
gizi.pdf
5. Kementerian Kesehatan. 17,8% Balita Indonesia Kekurangan Gizi
[Internet]. 2018 [diperbaharui 2018, diunduh 10 Juli 2018]. Tersedia di
https://databoks.katadata.co.id/datapublish/2018/04/05/178-balita-
indonesia-kekurangan-gizi
6. Kementerian Kesehatan RI. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan
Tahun 2015-2019 [Internet]. 2015 [diperbaharui 2015, diunduh 10 Juli
2018]. Tersedia di http://www.depkes.go.id/resources/download/info-
publik/Renstra-2015.pdf
7. Kementerian Kesehatan RI Direktorat Jenderal Bina Gizi dan KIA 2014.
Pedoman Pelayanan Gizi di Puskesmas. 2014. Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.

38
LAMPIRAN 1

WAWANCARA TERHADAP PEMEGANG PROGRAM DAN


DOKTER KOORDINATOR

Pengetahuan dasar :
1. Sudah berapa lama program ini berjalan?
2. Dimana saja program ini dijalankan? Apakah sudah mencakup seluruh
wilayah Puskesmas Cibeber?
3. Wilayah mana yang memiliki angka gizi kurang dan gizi buruk tertinggi?
Wilayah mana yang terendah?
4. Apakah tujuan dan manfaat program ini?
5. Apakah target dari program ini? Apakah target program ini sudah
tercapai? Jika belum, mengapa?
6. Berapa jumlah balita di kelurahan Bulakan? Berapa jumlah balita gizi
kurang dan buruk yang ada di kelurahan Bulakan?
7. Apakah ada target waktu minimal dan maksimal berapa lama balita peserta
validasi gizi seharusnya mengalami perbaikan gizi?
8. Apakah anda mengalami pengalaman dalam menangani kasus gizi kurang
dan buruk? Jika ada, silakan diceritakan

Persepsi tentang program dan peran :


1. Apa saja yang dilakukan dalam program? Tindak lanjut apa yang
dilakukan pada balita gizi buruk?
2. Apakah tujuan dan manfaat program ini sudah tercapai?
3. Apakah program ini merupakan program yang wajib ada di semua
puskesmas?
4. Apakah program ini berdampak positif?
5. Apakah ada dampak negatif yang pernah dikeluhkan masyarakat?

Pelaksanaan program :
1. Apa kedala perbaikan gizi di wilayah yang memiliki angka gizi kurang
dan gizi buruk tertinggi?
2. Berapa banyak dari balita gizi kurang dan buruk yang mengikuti program
validasi gizi? Berapa banyak dari balita tersebut yang rajin datang setiap
bulan?
3. Mengapa masih ada balita gizi kurang dan buruk di kelurahan Bulakan?
4. Apa kendala perbaikan gizi di Bulakan?
5. Apa kendala jalannya program ini?
6. Untuk sarana dan prasarana apakah ada kekurangan?
7. Kapan jadwal rutin program ini dijalankan? Apakah ada kendala dalam
penjadwalan program ini?
8. Apakah ada saran untuk meningkatkan efektivitas program ini?
9. Jika tak kunjung mengalami perbaikan gizi, apa yang puskesmas lakukan
untuk meningkatkan progres balita tersebut? Apakah kemudian dirujuk?

39
LAMPIRAN 2

WAWANCARA TERHADAP KETUA RT/RW

A. IDENTITAS
Nama :
Umur :
Jenis Kelamin :
Pekerjaan/jabatan :
Pendidikan :

B. WAWANCARA
Pengetahuan dasar :
1. Apakah anda mengetahui tentang program ini?
2. Apa saja yang anda ketahui tentang program ini?
3. Sudah berapa lama program ini ada di wilayah anda?
4.

Persepsi tentang program dan peran :


1. Apa manfaat program ini bagi masyarakat?
2. Apakah warga antusias terhadap program ini?
3. Apa dampak positif dan dampak negatif dari program ini bagi masyarakat
wilayah anda?
4. Apakah ada kekurangan atau aduan dari warga sekitar tentang program
ini? Jika ada, apakah kekurangannya? Apa yang bisa kami perbaiki?
5. Menurut anda, mengapa di wilayah anda masih banyak balita gizi kurang
dan buruk?
6.

Pelaksanaan program :
1. Menurut anda, apakah program ini sudah efektif dalam pelaksanannya
dalam memperbaiki gizi balita? Jika belum, mengapa?
2. Apa saja yang dilakukan untuk mempromosikan program ini kepada para
orang tua balita?
3. Apa yang bisa puskesmas lakukan melalui program ini untuk memperbaiki
gizi balita di wilayah anda?
4. Apakah saran anda untuk program ini?

40
LAMPIRAN 3

WAWANCARA TERHADAP KADER

A. IDENTITAS
Nama :
Umur :
Jenis Kelamin :
Pekerjaan/jabatan :
Pendidikan :

B. WAWANCARA
Pengetahuan dasar :
1. Apa yang anda ketahui tentang program ini? (Tujuan, manfaat, target)
2. Apa yang anda ketahui tentang cara memperbaiki gizi kurang dan buruk?

Persepsi tentang program dan peran :


1. Sudah berapa lama anda menjadi kader?
2. Sudah berapa lama anda berkontribusi terhadap kegiatan validasi gizi?
3. Apakah warga antusias?
4. Apa kelebihan dan kekurangan program ini dibandingkan program lain
yang anda juga pegang?

Pelaksanaan program :
1. Bagaimana cara komunikasi pihak puskesmas dengan kader? Apakah ada
kendala dalam komunikasi?
2. Bagaimana cara anda memberitahu warga bahwa ada kegiatan validasi
gizi?
3. Apakah seluruh balita yang perlu ikut validasi gizi selalu hadir dalam
kegiatan ini? Jika tidak, apa kendalanya?
4. Apakah sarana prasarana yang ada cukup memfasilitasi kegiatan ini?
Apakah dibutuhkan sarana tambahan atau perbaikan?
5. Apa kendala anda dalam membantu jalannya program ini?
6. Apakah program ini sudah efektif dalam memperbaiki gizi balita yang
kurang gizi dan gizi buruk? Jika belum, apa kendalanya?
7. Apakah anda memiliki saran untuk meningkatkan efektivitas program ini?

41
LAMPIRAN 4

WAWANCARA TERHADAP ORANG TUA PESERTA

A. IDENTITAS
Nama :
Umur :
Jenis Kelamin :
Pekerjaan/jabatan :
Pendidikan :

B. WAWANCARA
Pengetahuan dasar :
1. Apa yang anda ketahui tentang program ini? (Tujuan, manfaat, target)
2. Apa yang anda ketahui tentang cara memperbaiki gizi kurang dan buruk?
3. Apakah anda mengetahui mengapa anak anda mengalami masalah gizi?

Persepsi tentang program dan peran :


1. Apakah program ini bermanfaat? Jika ya, apa manfaatnya? Jika tidak,
mengapa?
2. Apa yang anda harapkan dari program ini?
3. Apa yang menarik dari program ini sehingga anda datang? Apa yang
kurang menarik dari program ini?
4. Apakah penyuluhan yang diberikan bermanfaat dan dapat diterapkan
dalam kehidupan sehari-hari?

Pelaksanaan program :
1. Bagaimana cara anda memperoleh informasi bahwa akan diadakan
kegiatan validasi gizi di wilayah anda? Apakah ada kendala dalam
sosialisasi kegiatan ini kepada warga?
2. Apa saja kesulitan anda dalam mengikuti program ini?
3. Sudah berapa lama anak anda mengikuti program ini? Apakah anda rutin
datang? Jika tidak, mengapa?
4. Menurut anda, mengapa anak anda mengalami masalah di bidang gizi?
Apa kendala anda dalam mengatur makanan dan mengasuh anak anda?
5. Apakah anak menyukai makanan tambahan yang diberikan? (biskuit dan
susu tinggi protein)
6. Selain biskuit dari puskesmas, bagaimana cara anda memperbaiki keadaan
gizi anak anda?
7. Apakah topik penyuluhan yang diberikan sudah sesuai kebutuhan anda?
8. Apakah penyuluhan yang diberikan membantu anda dalam memperbaiki
status gizi anak anda?
9. Apakah penyuluhan yang diberikan mudah diterapkan dalam kehidupan
sehari-hari?

42
10. Apakah jadwal program ini anda rasa sudah baik? Ataukah ada hal yang
perlu kami perbaiki?
11. Apakah kekurangan program ini yang harus kami segera perbaiki?
12. Apakah anda memiliki saran untuk membuat kegiatan ini lebih menarik
dan bermanfaat?

43
LAMPIRAN 5

DOKUMENTASI KEGIATAN

44
45
46