You are on page 1of 117

TESIS

HUBUNGAN ANTARA KECERDASAN. INTERPERSONAL


DAN KECERDASAN. EMOSIONAL DENGAN KINERJA
GURU MTSN
DI KOTA BANJARMASIN

Oleh
PAHRUDIN ALI HAMID
NIM. 1620111310015

PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PENDIDIKAN


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARMASIN
2019

i
HUBUNGAN ANTARA KECERDASAN. INTERPERSONAL
DAN KECERDASAN EMOSIONAL DENGAN KINERJA
GURU MTSN
DI KOTA BANJARMASIN

PAHRUDIN ALI HAMID


NIM. 1620111310015

TESIS
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Magister
Pada Program Pascasarjana Manajemen Pendidikan

PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PENDIDIKAN


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARMASIN
2019

ii
HALAMAN PERSETUJUAN

NASKAH TESIS INI, DISETUJUI UNTUK

DIUSULKAN KEPADA DEWAN PENGUJI.

PEMBIMBING I,

Prof. Drs. AHMAD SURIANSYAH, M.Pd., Php


NIP. ...........................

PEMBIMBING II,

Dr. NGADIMUN, M.M


NIP. ..........................

iii
Pahrudin Ali Hamid. 2019. Hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dan
Kecerdasan Emosional Degan Kinerja Guru Madrasah Tsanwiyah di
Kota Banjarmasin. Tesis, Program Magister Manajemen Pendidikan,
Universitas Lambung Mangkurat. Pembimbing: (1) Prof. Drs. Ahmad
Suriansyah, M.Pd., Php (2) Dr. Ngadimun, M.M

ABSTRAK

Kata kunci : Kecerdasan. Interpersonal, Kecerdasan. Emosional, Kinerja Guru.

Berdasarkan Observasi awal dan pengamatan penulis Guru.-guru. Tsanawiyah


Negeri di Kota Banjarmasin masih ada yang. kurang disiplin seperti lambat
mengajar, rencana pembelajaran belum optimal, rendahnya minat guru. dalam
memanfaatkan penelitian tindakan kelas.
Adapun tujuan dari penelitian ini, adalah untuk mendapatkan bukti empiris,
bahwa ada hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dan Kecerdasan.
Emosional dengan. kinerja guru. Madrasah Tsanawiyah di Kota Banjarmasin.
Metode penelitian menggunakan studi korelasi. Populasi penelitian adalah seluruh
guru. MTsN di Kota Banjarmasin yang. berjumlah 4 (empat) sekolah dengan.
jumlah guru. 142 orang dan sampel yang. diambil adalah guru. dengan. masa kerja
diatas 10 tahun dengan. jumlah 33 orang.
pengumpulan data dilakukan dengan. menggunakan angket dalam bentuk
instrumen variabel. bebas Kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan. Emosional,
variabel. terikatnya yaitu kinerj guru..validitas diuji. dengan. menggunakan
korelasi product moment, sedangkan koeffisien reliabilitas instrumen diuji.
dengan. menggunakan Alpha Cronbach. analisis data ini, (1) analisis Deskriptif
dengan. mendeskripsikan fenomena-fenomena yang. ada pada suatu data,
kemudian ditabulasikan dalam bentuk tabel. (2) Penguji.an persyaratan analisis
dilakukan uji. normalitas, autokorelasi dan uji. heteroskedasitas (3) penguji.an
hipotesisnya ditentukan berdasarkan koeffisien determinasi dan uji. Anova.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1).Terdapat hubungan antara Variabel.
Kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja guru. guru. MTsN di Kota Banjarmasin
memiliki nilai sebesar 0,000 dengan. kategori sangat kuat yang. positif dan
signifikan.(2). Terdapat hubungan antara Variabel. kecerdasan. Emosional guru.
dengan. kinerja MTsN di Kota Banjarmasin memiliki nilai sebesar 0,000 dengan.
kategori sangat kuat yang. positif dan signifikan.(3) terdapat hubungan Variabel.
Kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan. Emosional dengan. kinerja guru.
MTsN di Kota Banjarmasin secara bersama-sama (simultan) memiliki nilai
sebesar 0,000 dengan. kategori sangat kuat yang. positif dan signifikan.
Saran bagi Kepala Sekolah untuk meningkatkan Kecerdasan. Emosional guru.
dengan. memberi dukungan secara langsung maupun tidak langsung kepada guru.,
seperti memberikan pengarahan agar lebih sabar dan iklhas dalam proses belajar
mengajar maupun pergaulan sesama pengajar dan atasan dan bagi guru.
diharapkan dapat meningkatkan kinerjanya dengan. jalan membangun kecerdasan.
Interpersonal yang. maksimal serta pengelolaan Kecerdasan. Emosional yang.
tepat.

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL LUAR ............................................................................ i

HALAMAN JUDUL DALAM ....................................................................... ii

HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ iii

ABSTRAK ...................................................................................................... iv

DAFTAR ISI ................................................................................................... v

DAFTAR TABEL ........................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

A. Latar Belakang Masalah ................................................................... 1

B. Rumusan Masalah ............................................................................. 5

C. Tujuan Kajian .................................................................................... 5

D. Manfaat Kajian. ................................................................................ 6

E. Hipotesis ........................................................................................... 7

F. Defini,si Operasional. ....................................................................... 7

BAB II KAJIAN PUSTAKA ......................................................................... 12

A. Kecerdasan. Interpersonal ................................................................. 12

B. Kecerdasan. Emosional (EQ) ............................................................ 20

C. Kinerja ............................................................................................... 30

D. Kajian Kajian Yang. Relevan .......................................................... 50

E. Kerangka Berpikir ............................................................................. 51

v
BAB III METODE KAJIAN ......................................................................... 55

A. Rancangan Kajian. ............................................................................ 55

B. Populasi dan Sampel ......................................................................... 56

C. Instrumen Kajian ............................................................................... 58

D. Pengumpulan Data ............................................................................ 62

E. Teknik Analisis Data. ........................................................................ 64

BAB IV HASIL KAJIAN ............................................................................... 70

A. Penggalian Data ................................................................................ 70

B. Uji. Instrumen ................................................................................... 70

C. Deskripsi Hasil Kajian ...................................................................... 74

D. Penguji.an Persyaratan Analisis ........................................................ 83

E. Penguji.an Hipotesis ......................................................................... 90

BAB V PEMBAHASAN KAJIAN ................................................................. 95

A. Hubungan Kecerdasan. Interpersonal dengan. Kinerja Guru. .......... 95

B. Faktor Kecerdasan. Interpersonal dengan. Kinerja Guru. ................. 97

BAB VI PENUTUP ........................................................................................ 100

A. Kesimpulan ....................................................................................... 100

B. Saran-Saran ....................................................................................... 100

DAFTAR PUSTAKA

vi
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

Tabel 3.1 Penyebaran Sampel ................................................................... 58


Tabel 3.2 Kisi-Kisi Instrumen Kajian Variabel. Kecerdasan.
Interpersonal . ............................................................................. 59
Tabel 3.3 Kisi-Kisi Instrumen Kajian Variabel. Kecerdasan. Emosional .. 59
Tabel 3.4 Kisi-Kisi Instrumen Kajian Variabel. Kinerja Guru. ................ 60
Tabel 4.1 Hasil Uji. Validitas Variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) . 71
Tabel 4.2 Hasil Uji. Validitas Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2) ..... 72
Tabel 4.3 Hasil Uji. Reliabilitas ................................................................. 73
Tabel 4.4 Distribusi Skor Variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) ........ 74
Tabel 4.5 Distribusi Kategori Kecerdasan. Interpersonal (X1) ................. 75
Tabel 4.6 Distribusi Skor Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2) ............ 78
Tabel 4.7 Distribusi Frekuensi Kategori Kecerdasan. Emosional (X2) ..... 79
Tabel 4.8 Distribusi Skor Variabel. Kinerja Guru. (Y) .............................. 82
Tabel 4.9 Distribusi Frekuensi Kategori Kinerja Guru. (Y) ...................... 83
Tabel 4.10 Uji. Linearitas ............................................................................ 90
Tabel 4.11 Korelasi antara Kecerdasan. Interpersonal Guru.
dengan. Kinerja Guru. ................................................................ 91
Tabel 4.12 Korelasi antara Kecerdasan. Emosional Guru. dengan.
Kinerja Guru. ........................................................................... 92
Tabel 4.13 Korelasi antara Kecerdasan. Interpersonal, Kecerdasan.
Emosional Dengan. Kinerja Guru. Madrasah Tsanawiyah di
Kota Banjarmasin ...................................................................... 93

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Kajian ...................................................... 54

Gambar 4.1 Histogram Variabel. Kecerdasan. Interpersonal ......... .............. 76

Gambar 4.2 Histogram Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2) .................. 80

Gambar 4.3 Histogram Variabel. Kinerja Guru. (Y) .................................... 84

Gambar 4.4 Output Uji. Normalitas .............................................................. 86

Gambar 4.5 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kecerdasan.

Interpersonal .............................................................................. 87

Gambar 4.6 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kecerdasan.

Emosional .................................................................................. 88

Gambar 4.7 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kinerja Guru. ..... 89

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 memerintahkan Fungsi

Pendidikan Nasional untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk

watak dan peradaban nasional yang. bermartabat untuk mendidik kehidupan

bangsa. dan pula perkembangan potensi pelajar menjadi manusia yang.

percaya dan takut kepada Tuhan Yang. Maha Esa, dan mempunyai watak

yang. mulia, sehat, berpengetahuan, mampu, kreatif, mandiri, dan menjadi

warga yang. demokratis dan bertanggung jawab. Sebuah amanah yang.

tentunya diemban oleh sekolah sebagai tempat pendidikan dan guru. sebagai

ujung tombak pelaksanaan dalam suatu pendidikan.

Keadaan sekitar yang. berubah dengan. cepat akan memaksa

organisasi untuk senantiasa menyesuaikan diri untuk kelangsungan hidup

mereka dan menjadi perkembangan dinamis kehidupan seharian organisasi

Bolognese (2002). Perubahan alam sekitar dalam bentuk perubahan ekonomi,

politik, sosial, teknologi yang. mempunyai pengaruh yang. kuat terhadap

organisasi. Organisasi perlu memperbaiki diri untuk dapat bertahan dalam

persaingan dan membuat perubahan kepada organisasi yang. lebih baik.

Perubahan organisasi yang. lebih baik tergantung membawa kepada

usaha anggota organisasi untuk bekerja sebagai satu kelompok. Tetapi

sebenarnya tidak semua orang dapat bekerja sebagai anggota kelompok.

1
2

Kajian Boyatzis dan Ron (2001) menunjukkan bahwa mencari orang yang.

tepat dalam organisasi tidak mudah, karena apa yang. diperlukan bukan hanya

orang yang. berpendidikan atau orang yang. berbakat. Walau bagaimanapun,

terdapat faktor psikologi yang. mendasari hubungan antara seseorang dan

organisasinya.

Kajian Boyatzis dan Ron (2001) menunjukkan, bahwa menemukan

orang yang. tepat dalam organisasi bukanlah hal yang. mudah, karena yang.

dibutuhkan bukan hanya orang yang. berpendidikan lebih baik ataupun orang

yang. berbakat saja. Akan tetapi, terdapat faktor-faktor psikologis yang.

mendasari hubungan antara seseorang dengan. organisasinya. Faktor-faktor

psikologis tersebut berpengaruh pada kemampuan seseorang di dalam

organisasi, di antaranya adalah kemampuan mengelola diri sendiri, optimisme

dan kecerdasan. (intelligent quotient), mengorganisasi emosi dalam diri

(emotional quotient) dalam bentuk pemikiran yang. tenang tanpa terbawa

emosi serta keadaan lingkungan kerja dimana ia berada.

Goleman (2000) menyebut kemampuan tersebut sebagai Emotional

Intelligence atau kecerdasan. emosional. Kecerdasan. emosional

menyumbang 80% daripada penentu keberhasilan seseorang, sisanya 20%

lagi ditentukan oleh IQ (Intelligence Quotient). Martin (2000) dan Trihandini,

(2005) juga menyatakan bahwa kecerdasan. emosional mempunyai pengaruh

positif dan signifikan terhadap kinerja pekerja. Istilah kecerdasan. emosi

yang. pertama berasal dari konsep kecerdasan. sosial yang. dirumuskan oleh

Thorndike (1920), dengan. mengkategorikan tiga bidang kecerdasan., yaitu


3

kecerdasan. abstrak (usaha untuk memahami dan memanipulasi simbol lisan

dan matematik), kecerdasan. konkrit (kemampuan memahami dan

memanipulasi objek) dan kecerdasan. sosial (kemampuan berhubungan

dengan. orang lain).

Orang yang. memiliki kecerdasan. emosi tinggi akan mampu

memahami dirinya sendiri dan emosi orang lain sehinggaorang tersebut dapat

memanfaatkan Pemahaman ini, adalah untuk meningkatkan perilaku dan

sikapnya ke hal-hal positif dengan. mengendalikan emosi dan mencari solusi

atas permasalahan lebih.

Menurut Djamarah (2002), guru. adalah salah satu elemen penting

dalam proses pendidikan di sekolah dengan. peran ganda sebagai guru. yang.

bertugas menuangkan sejumlah bahan pelajaran ke dalam otak anak didik dan

pendidik Sebagai pengajar guru. dengan. membimbing dan membina anak

didik agar menjadi manusia mempunyai kesusilaan yang. baik, aktif, kreatif,

dan mandiri.

Menjadi guru. merupaka pekerjaanj yang. mulia dan menyenangkan

namun sering menjadi menjadi sumber ketegangan akibat iklim dan keadaan

kerja yang. terlalu maksimal dengan. tugas-tugas birokrasi, beban sosio

ekonomi dan beratnya target yang. dicapai, berkaitan dengan. hal itu Farber

(dalam Sutjipto,2002) mengemukakan bahwa ketidakpedulian siswa,

ketidakpekaan pengawas sekolah, orang tua siswa yang. tidak peduli,

kurangnya apresiasi masyarakat dengan. pekerjaan guru., terlalu banyak kritik

masyarakat, mutasi kerja yang. tidak dikehendaki, kelas yang. terlalu banyak
4

siswa, kertas kerja yang. berlebihan, bangunan fisik sekolah yang. tidak

memadai, hilangnya kebebasan mengambil putusan dan gaji yang. tidak

sesuai harapan merupakan beberapa faktor lingkungan sosial yang. turut

berperan menurunkan kinerja guru. yang. akan berpengaruh terhadap

Kecerdasan. Emosional maupun Kecerdasan. Interpersonal guru. itu sendiri.

Dalam pelaksanaan tugasnya, guru. selalu dihadapkan oleh berbagai

masalah, baik yang. berkaitan dengan. tugas pokok sebagai seorang pendidik

yaitu meneruskan dan mengembangkan nilai-nilai hidup, maupun seorang

pengajar yakni meneruskan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan

teknologi, juga guru. sebagai seorang pelatih yakni, mengembangkan

keterampilan para siswa.

Berdasarkan hasil observasi awal dan pengamatan penulis, fenomena

di lapangan khususnya guru. MTsN di kota Banjarmasin, kinerjanya

bervariasi ada yang. bagus dan kurang bagus. Kekurangan tersebut ditandai

seperti : masih ada guru. yang. kurang disiplin dalam melaksanakan tugasnya,

seperti keterlambatan dalam mengajar, masih ada guru. yang. belum

maksimal mempersiapkan rencana pembelajarannya, masih rendahnya minat

guru. untuk melakukan dan memanfaatkan kajian tindakan kelas (PTK) dan

masih ada guru. yang. memberikan layanan pendidikan (mengajar) tidak

sesuai dengan. keahlian/disiplin ilmu yang. dimilikinya seperti guru. masih

ada yang. mengajar matematika ataupun fisika.

Pada mutu kinerja guru. salah satunya tercermin dari hasil Uji.

Kompetensi Guru. tahun 2018 tahap pertama. Berdasarkan data dari Dinas
5

Pendidikan Kota Banjarmasin, dari 142 orang guru. MTsN di kota

Banjarmasin, diperoleh nilai rata-rata keseluruhan berjumlah 39,2.

Selanjutnya atas latar belakang tersebut penulis mencoba melakukan

kajian untuk menyusun tesis dengan. judul: Hubungan Kecerdasan.

Interpersonal dan Kecerdasan. Emosional dengan. kinerja guru. MTsN

di Kota Banjarmasin.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian tentang latar belakang masalah tersebut, maka

permasalahan pokok yang. ingin dijawab melalui kajian ini, dapat dirumuskan

sebagai berikut :

1. Apakah ada hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja

guru. MTsN di kota Banjarmasin ?

2. Apakah ada hubungan antara Kecerdasan. Emosional dengan. Kinerja

guru. MTsN di kota Banjarmasin ?

3. Apakah ada hubungan antara kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan.

Emosional guru. dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin ?

C. Tujuan Kajian

1. Untuk mengetahui hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

2. Untuk mengetahui hubungan antara Kecerdasan. Emosional guru. MTsN

di kota Banjarmasin.
6

3. Untuk mengetahui hubungan antara kecerdasan. Interpersonal guru. dan

Kecerdasan. emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

D. Manfaat Kajian.

1. Manfaat Teoritis.

a. Menambah pengetahuan, pengalaman dan wawasan, serta bahan

dalam penerapan ilmu metode kajian dan Manajemen Sumber Daya

Manusia, khususnya mengenai gambaran pengetahuan Kecerdasan.

Interpersonal, Kecerdasan. Emosional kerja dengan. kinerja guru..

b. Dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk kajian selanjutnya.

2. Manfaat Praktis

a. Bagi guru.-guru. MTsN kajian ini, diharapkan dapat menjadi masukan

tentang Kecerdasan. Interpersonal, Kecerdasan. Emosional yang.

dapat dijadikan acuan untuk peningkatan kinerja guru..

b. Bagi kepala sekolah, kajian ini, sebagai bahan masukan yang. dapat

menjadi pertimbangan bagi peningkatan pengelolaan sekolah

khususnya pembinaan guru.-guru. di MTsN.

c. Bagi para pengawas SMP atau MTsN, sebagai bahan masukan

tentang kinerja para guru. sehingga dapat melaksanakan pembinaan

dalam upaya peningkatan kinerja.

d. Bagi Kepala Dinas Pendidikan Kotamadya, kajian ini, diharapkan

dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam menyusun


7

kekebijaksanaanan bidang pendidikan, khususnya pada guru. guru. di

tingkat SMP atau Tsanawiyah Negeri.

e. Bagi masyarakat, kajian ini, untuk menambah wawasan terhadap

permasalahan-permasalahan yang. ada pada guru. SMP atau MTsN.

E. Hipotesis

Berdasarkan dasar teoritis maupun hasil kajian yang. relevan, maka

dirumuskan hipotesis kajian sebagai berikut :

1. Terdapat hubungan yang. signifikan antara Kecerdasan. Interpersonal

dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

2. Terdapat hubungan yang. signifikan antara Kecerdasan. Emosional

dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

3. Terdapat hubungan yang. signifikan antara kecerdasan. Interpersonal dan

Kecerdasan. Emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

F. Defini,si Operasional.

1. Kecerdasan. Interpersonal.

Menurut Anderson (Yarni 2015:11) kecerdasan. interpersonal

adalah kecerdasan. yang. meliputi kemampuan untuk mengenali dan

membuat perbedaan antara perasaan, kepercayaan, dan keinginan orang

lain. Menurut Wiyani (2014:88) secara bahasa kecerdasan. interpersonal

merupakan kecerdasan. yang. berhubungan dengan. kemampuan individu

untuk menjalin hubungan atau relasi dengan. orang lain.


8

Menurut Armstrong (Wiyani, 2014:88) secara istilah, kecerdasan.

interpersonal merupakan kemampuan untuk memahami dan membuat

perbedaan-perbedaan pada suasana hati, maksud, motivasi, dan perasaan

terhadap orang lain. Kecerdasan. interpersonal mencakup kepekaan

terhadap ekspresi wajah, suara, dan gerak tubuh; kemampuan untuk

membedakan berbagai jenis isyarat intepersonal; dan kemampuan untuk

merespon secara efektif isyarat-isyarat tersebut.

Menurut Gardner dan Torf (Jurnal Muniroh, 2013:1)

mengungkapkan kecerdasan. interpersonal adalah kemampuan anak

dalam menjalin komunikasi secara aktif, mampu berempati secara baik,

dan kemampuan mengembangkan hubungan yang. harmonis dengan.

orang lain. Berdasarkan beberapa pengertian kecerdasan. interpersonal

yang. sudah dipaparkan maka, dapat ditarik kesimpulan bahwa

kecerdasan. interpersonal merupakan kemampuan individu dalam

menciptakan hubungan sosial atau relasi yang. baik dengan. orang lain,

melalui proses komunikasi efektif dan pemahaman perasaan, baik isyarat

verbal maupun nonverbal antara individu satu dengan. yang. lain sehingga

individu mampu mempertahankan hubungan, serta mengembangkannya

menjadi semakin luas.

2. Kecerdasan. Emosional

Orang yang. mempunyai kecerdasan. Interpersonal yang. tinggi

adalah orang-orang yang. mampu mengatasi konflik, melihat kesenjangan


9

yang. perlu dijembatani atau diisi, melihat hubungan yang. tersembunyi

yang. menjanjikan peluang, berinteraksi, maksimal pertimbangan untuk

menghasilkan yang. lebih berharga, lebih siap, lebih cekatan,dan lebih

cepat dibandingkan orang lain.manfaat-manfaat yang. dihasilkan oleh

kecerdasan. emosional merupakan faktor keberhasilan organisasi adalah

berkaitan dengan. pembuatan keputusan, kepemimpian, terobosan teknis

dan strategis, komunikasi yang. terbuka dan jujur, bekerjasama dan saling

mempercayai, membangun loyalitas, kreatifitas, dan inovasi (Cooper, R.K

dan Sawaf, dalam Kresna D dan Putra, 2002).

3. Kinerja Guru.

Mangkunegara (2004: 67) mendefini,sikan kinerja adalah hasil

yang. secara mutu dan kuantitas yang. dicapai oleh seorang pegawai

dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan. tanggung jawab yang.

diberikan kepadanya. Sedangkan kinerja guru. adalah kemampuan dan

usaha guru. untuk melaksanakan tugas pembelajaran dengan. sebaik-

baiknya dalam merencanakan program pembelajaran, pelaksanaan

kegiatan pembelajaran yang. aktif dan efektif dan Penilaian hasil

pembelajaran. Oleh karena itu kinerja guru. yang. dicapai harus

berdasarkan standar kemampuan professional selama melaksanakan

kewajiban sebagai guru. di sekolah.

Hal ini, disebabkan kinerja guru. merupakan faktor yang. amat

menentukan bagi mutu pembelajaran/pendidikan yang. akan berimplikasi

pada mutu output pendidikan setelah menyelesaikan sektor pendidikan


10

dan Penilaian kinerja guru. dalam kajian ini, didasarkan pada instrumen

penilaian kinerja guru. yang. disusun Pusat Pengembangan Tenaga

Kependidikan (PPTK) (2012), yaitu sebagai berikut :

a. Perencanaan Pembelajaran, meliputi:

1) Guru. memformulasikan tujuan pembelajaran dalam RPP sesuai

dengan. kurikulum/silabus dan memperhatikan karakteristik

peserta didik.

2) Guru. menyusun bahan ajar secara runut, logis, kontekstual dan

mutakhir.

3) Guru. merencanakan kegiatan pembelajaran yang. efektif.

4) Guru. memilih sumber belajar/media pembelajaran sesuai dengan.

materi dan strategi pembelajaran.

b. Pelaksanaan Kegiatan Pembelajaran yang. Aktif dan Efektif,

meliputi:

1) Guru. memulai pembelajaran yang. efektif.

2) Guru. menguasai materi pelajaran

3) Guru. menerapkan pendekatan/strategi pembelajaran yang. efektif.

4) Guru. memanfaatkan sumber belajar/media dalam pembelajaran.

5) Guru. memicu dan/atau memelihara ketertiban peserta didik dalam

pembelajaran.

6) Guru. menggunakan bahasa yang. benar dan tepat dalam

pembelajaran.
11

7) Guru. mengakhiri pembelajaran dengan. efektif.

c. Penilaian Pembelajaran, meliputi:

1) Guru. merancang alat evaluasi untuk mengukur kemajuan dan

keberhasilan belajar peserta didik.

2) Guru. menggunakan berbagai strategi dan metode penilaian untuk

memantau kemajuan dan hasil belajar peserta didik dalam

mencapai kompetensi tertentu sebagaimana yang. tertulis dalam

RPP.

3) Guru. memanfaatkan berbagai hasil kajian untuk memberikan

umpan balik bagi peserta didik tentang kemajuan belajarnya dan

bahan penyusunan rancangan pembelajaran selanjutnya.


BAB II

KAJIAN PUSTAKA

A. Kecerdasan. Interpersonal

1. Pengertian Kecerdasan. Interpersonal

Menurut Anderson (Yarni 2015: 11) kecerdasan. interpersonal

adalah kecerdasan. yang. mencakup kemampuan untuk mengenali dan

membuat perbedaan antara perasaan, kepercayaan, dan keinginan orang

lain. Menurut Wiyani (2014: 88) dalam kecerdasan. interpersonal

menurut arti kata adalah kecerdasan. yang. berkaitan dengan. kemampuan

individu untuk menjalin hubungan atau hubungan dengan. orang lain.

Menurut Armstrong (Wiyani, 2014: 88) dari segi kecerdasan.

interpersonal adalah kemampuan untuk memahami dan membuat

perbedaan dalam perasaan positif, niat, kecerdasan. emosi, dan perasaan

terhadap orang lain. Kecerdasan. interpersonal termasuk kepekaan

terhadap ekspresi wajah, bunyi, dan gerak isyarat; kemampuan untuk

membedakan beberapa jenis isyarat pribadi; dan kemampuan untuk

bertindak dengan. respon dengan. reputasi yang. baik kepada isyarat ini,.

Menurut Gardner dan Torf (Muniroh Journal, 2013: 1)

mengungkap kecerdasan. interpersonal adalah kemampuan untuk

berkomunikasi secara aktif, dapat berempati dengan. baik, dan

kemampuan untuk membangun hubungan yang. harmonis dengan. orang

lain. Berdasarkan beberapa pemahaman kecerdasan. interpersonal yang.

12
13

telah dijelaskan, dapat disimpulkan bahwa kecerdasan. interpersonal

adalah kemampuan individu untuk menciptakan hubungan sosial yang.

baik atau hubungan dengan. orang lain, melalui proses komunikasi yang.

efektif dan pemahaman perasaan, baik sinyal lisan dan nonverbal antara

individu dengan. satu sama lain supaya individu dapat menumbuhkan

hubungan, dan mengembangkannya untuk menjadi lebih meluas.

2. Ciri kecerdasan. interpersonal

Menurut Safaria (Yarni Journal 2015: 16) menyebutkan ciri-ciri

individu yang. mempunyai kecerdasan. interpersonal tinggi, yaitu:

1) Bisa membangun dan mewujudkan hubungan sosial yang. baru

dengan. reputasi yang. baik dan dapat berempati dengan. orang lain

atau memahami orang lain secara menyeluruh.

2) Dapat menumbuhkan hubungan sosial dengan. reputasi yang. baik

agar mereka tidak dimusnahkan oleh masa dan senantiasa

membangun lebih intim / mendalam / bermakna.

3) Dapat menyampaikan komunikasi lisan dan tidak lisan yang.

dibangkitkan oleh orang lain, atau dengan. kata lain sensitif terhadap

perubahan dalam situasi sosial dan tuntutan mereka. Jadi individu

dapat menyesuaikan dirinya dengan. reputasi yang. baik dalam semua

situasi.

4) Dapat menyelesaikan masalah yang. terjadi dalam hubungan sosial

dengan. pendekatan penyelesaian sama-sama menguntungkan, dan

yang. paling penting adalah untuk mencegah timbulnya masalah


14

dalam hubungan sosial.

Mempunyai kemampuan komunikasi yang. termasuk kemampuan

mendengar reputasi yang. baik, bercakap reputasi yang. baik dan reputasi

yang. baik. Ia juga termasuk memaparkan bentuk fisik mengikut tuntutan

lingkungan sosial.

Menurut Armstrong (dalam Wiyani, 2014: 89) mendefini,sikan

bahwa terdapat sekurang-kurangnya 10 ciri yang. dapat menunjukkan

seorang pelajar yang. mempunyai kecerdasan. interpersonal, termasuk:

1) Seperti bersosial dengan. teman sebaya,

2) Berbakat untuk menjadi pemimpin yang. baik,

3) Beri nasehat kepada teman-teman yang. mempunyai masalah,

4) Mempunyai rasa kebijaksanaan yang. diperlukan untuk bertahan di

kawasan perkotaan,

5) Menjadi ahli organisasi, pejabat, organisasi, atau teman sebaya yang.

tidak resmi / tidak formal

6) Seperti mengajar anak-anak lain secara tidak formal,

7) Seperti bermain permainan dengan. anak-anak lain,

8) Mempunyai dua atau lebih kawan rapat,

9) Mempunyai rasa empati atau kebimbangan yang. baik untuk orang

lain,

10) Dikehendaki masuk ke dalam kumpulan oleh orang lain.

Berdasarkan penjelasan di atas, individu yang. mempunyai

kecerdasan. interpersonal yang. baik akan dapat membangun, mencipta,


15

menumbuhkan hubungan sosial mereka, juga mempunyai kemampuan

komunikasi, dapat menyelesaikan masalah yang. berlaku, lebih terbuka

untuk keadaan mereka, lebih suka bekerja sama, dan disukai oleh banyak

orang karena cara untuk bersama.

Menurut Wiyani (2014: 90) sedangkan individu yang. tidak

mempunyai kecerdasan. interpersonal mungkin disebabkan perilaku yang.

dipamerkan sebagai tidak dapat diterima secara sosial, akibatnya,

individu-individu yang. mempunyai kecerdasan. interpersonal rendah

cenderung berperilaku seperti berikut:

1) Tidak sensitif, tidak peduli, egois, dan menyinggung perasaan orang

lain,

2) Menjadi orang yang. tidak jujur, melakukan kecurian, penghinaan,

rogol, pembunuhan, bentuk kejahatan yang. lain. Itu bisa dilakukan

karena kecerdasan. interpersonalnya yang. rendah yang. membuatnya

tidak dapat memahami perasaan orang lain dan bagaimana tindakan

mereka mempengaruhi orang lain.

3. Indikator kecerdasan. interpersonal

Menurut Anderson (Yarni 2015: 13) menyatakan kecerdasan.

interpersonal mempunyai petunjuk utama, yaitu kepekaan sosial,

wawasan sosial, dan komunikasi sosial. Ketiga petunjuk ini, adalah satu

unit keseluruhan dan ketiga-tiganya saling melengkapi.

1) Kepekaan Sosial, adalah kemampuan anak-anak untuk dapat

merasakan dan memerhatikan reaksi atau perubahan orang lain yang.


16

ditunjukkan secara lisan dan tanpa lisan. Anak-anak yang. mempunyai

sensitiviti sosial yang. tinggi akan mudah memahami dan menyedari

tindak dengan. respon tertentu dari orang lain, apakah ada reaksi

positif atau negatif. Orang yang. mempunyai kepekaan sosial

mengikut Anderson dicirikan oleh:

a. Mempunyai sikap empati, yaitu pemahaman orang lain

berdasarkan perspektif, perspektif, keperluan, pengalaman orang

itu. Oleh itu, empati diperlukan dalam proses bersosial untuk

mewujudkan hubungan yang. saling menguntungkan dan

bermakna.

b. Mempunyai sikap Prososial, yang. merupakan tindakan moral

yang. harus dilakukan secara budaya seperti perusahaan,

membantu orang yang. memerlukan, bekerja dengan. orang lain.

2) Wawasan Sosial, adalah kemampuan untuk memahami dan mencari

penyelesaian masalah yang. reputasi yang. baik dalam interaksi sosial,

supaya masalah ini, tidak menghalangi terutama memusnahkan

hubungan sosial yang. telah didapatkan oleh Individu. Di dalamnya

terdapat juga kemampuan individu untuk memahami sistem sosial dan

etika sosial supaya individu dapat menyesuaikan diri dengan. situasi

tersebut. Orang yang. mempunyai pandangan sosial menurut

Anderson dicirikan oleh:

a. Mempunyai kesadaran diri, yang. dapat merealisasikan dan

menghayati keseluruhan bentuknya di dunia seperti


17

merealisasikan hasrat, tujuan, harapan dan tujuannya di masa

depan.

b. Mempunyai pemahaman mengenai situasi sosial / etika sosial.

Pengertian ini, mengarahkan perilaku yang. mesti dilakukan dan

perilaku mana yang. dilarang untuk dilakukan. Peraturan ini,

meliputi banyak perkara seperti bagaimana etika dalam

mengunjungi, membuat kawan, makan, bermain, meminjam,

meminta bantuan dan banyak lagi perkara lain.

c. Mempunyai kemampuan menyelesaikan masalah. Setiap individu

memerlukan kemampuan untuk menyelesaikan masalah dengan.

reputasi yang. baik. Terutamanya jika masalah itu berkaitan

dengan. konflik interpersonal.

3) Komunikasi Sosial atau penguasaan kemampuan komunikasi sosial

adalah kemampuan individu untuk menggunakan proses komunikasi

dalam mewujudkan dan membina hubungan interpersonal yang. baik.

Dalam proses mewujudkan, membina dan menumbuhkan hubungan

sosial, individu memerlukan bahan-bahan mereka dan cara yang.

digunakan adalah melalui proses komunikasi, yang. meliputi

komunikasi lisan dan bukan lisan dan komunikasi melalui penampilan

fisik. Orang yang. mempunyai komunikasi sosial menurut Anderson

dicirikan oleh:

a. Komunikasi yang. reputasi yang. baik. Komunikasi adalah cara

yang. paling penting dalam kehidupan manusia. Komunikasi mesti


18

dimiliki oleh seseorang yang. mahukan kesuksesan dalam

hidupnya.

b. Mendengar reputasi yang. baik. Satu kemampuan komunikasi

adalah kemampuan mendengar. Mendengarkan memerlukan

perhatian dan empati, sehingga orang merasa dipahami dan

dihargai.

4. Pembangunan Kecerdasan. Interpersonal

Menurut Safaria (Yarni 2015: 17) kecerdasan. yang. wujud dalam

setiap individu adalah sesuatu yang. dapat berkembang dan meningkat

ketika diasah. Terdapat beberapa cara untuk mengembangkan kecerdasan.

interpersonal, yaitu:

1) Membangun kesadaran diri: Individu yang. mempunyai kesadaran

yang. tinggi akan dapat mengenali perubahan emosi mereka dengan.

lebih baik, supaya mereka dapat mengarahkan emosi dengan. lebih

baik untuk dapat merealisasikannya terlebih dahulu.

2) Mengajar pemahaman tentang situasi sosial dan etika sosial:

Memahami norma sosial adalah kunci kesuksesan dalam memupuk

dan memelihara hubungan dengan. orang lain. Memahami keadaan

sosial ini, termasuk bagaimana peraturan yang. berkaitan dengan.

etika kehidupan seharian. Jadi kemudian akan memahami bagaimana

untuk menyesuaikan perilaku mereka dalam setiap situasi sosial.

3) Mengajar penyelesaian masalah yang. reputasi yang. baik: Individu

yang. mempunyai kecerdasan. interpersonal tinggi akan mempunyai


19

kemampuan dengan.. reputasi yang. baik dalam menyelesaikan

konflik interpersonal berbanding individu yang. mempunyai

kecerdasan. interpersonal yang. rendah.

4) Membangun empati: Empati diperlukan dalam proses persahabatan

untuk mewujudkan hubungan bermakna dan saling menguntungkan.

5) Membangun sikap prososial: Perilaku prosocial memainkan peranan

penting dalam kesuksesan seseorang dalam mewujudkan hubungan

dengan. teman sebaya. Individu yang. disukai oleh kawan

kebanyakannya menunjukkan perilaku prososial yang. tinggi.

6) Ajar berkomunikasi sopan: Komunikasi adalah cara yang. paling

penting dalam kehidupan manusia. Komunikasi adalah kemampuan

yang. mesti dimiliki oleh setiap orang yang. ingin berhasil dalam

hidupnya.

7) Mengajar kaidah mendengarkan yang. reputasi yang. baik:

Kemampuan mendengar ini, akan mendorong proses komunikasi

dengan. orang lain, karena orang akan merasa dihargai dan dijaga

apabila mereka merasa dijaga.

Berdasarkan penjelasan di atas, perkembangan kecerdasan.

interpersonal pada individu dapat dilakukan dalam beberapa cara seperti

pengembangan kesadaran diri, mengajar pemahaman tentang situasi

sosial, mengajar pemecahan masalah, mengembangkan empati, sikap

prososial, komunikasi yang. baik. Oleh karena perkembangan kecerdasan.

interpersonal dalam individu sangat penting untuk membantu individu


20

dalam menangani orang lain.

B. Kecerdasan. Emosional (EQ)

Sejak diterbitkan oleh Daniel Goleman pada tahun 1995, kecerdasan.

emosi telah menjadi topik perbualan dalam perusahaan-perusahaan Amerika.

Contohnya, apabila Kajian Perniagaan Harvard menerbitkan artikel topik ini,

agak menarik kepada pembaca berbanding artikel lain yang. diterbitkan

dalam 40 tahun yang. lalu. Apabila Ketua Pegawai Eksekutif Johnson &

Johnson membaca artikel itu, dia sangat kagum dan menghantar fotokopi

artikel itu kepada 400 eksekutif perusahaannya yang. paling terkemuka

(Cherniss, 2000: 1).

Kecerdasan. emosi telah diterima dan diiktiraf untuk kegunaannya.

Pengajian menunjukkan bahwa seorang eksekutif atau profesional yang.

unggul secara teknik dan mempunyai EQ yang. tinggi adalah orang yang.

dapat mengatasi konflik, melihat jurang yang. perlu dijembar atau diisi, lihat

hubungan tersembunyi yang. menjanjikan peluang, berinteraksi, bertimbang

rasa untuk menghasilkan lebih berharga, lebih baik disediakan, lebih tangkas,

dan lebih cepat daripada yang. lain. Manfaat yang. dihasilkan oleh

kecerdasan. emosi adalah faktor kesuksesan organisasi yang. berkaitan

dengan. pengambilan keputusan, kepemimpinan, penemuan teknik dan

strategik, komunikasi terbuka dan jujur, kerjasama dan kerjasama bersama

amanah, membina kesetiaan, kreativiti, dan inovasi (Cooper, RK dan Sawaf,

di Krishna D dan Putra, 2002).


21

1. Akar Sejarah Kecerdasan. Emosional

Apabila ahli psikologi mula menulis dan memikirkan kecerdasan.,

mereka memberi tumpuan kepada aspek kognitif, seperti ingatan dan

penyelesaian masalah. Tetapi ada beberapa peneliti yang. berfikir bahwa

terdapat aspek bukan kognitif yang. juga penting. Sebagai contoh, David

Wechsler mendefini,sikan berdasarkan sebagai koleksi atau kemampuan

global individu untuk bertindak dengan. tujuan tertentu, untuk berfikir

secara rasional dan menguru.s lingkungan mereka dengan. reputasi yang.

baik. Pada awal tahun 1940-an, beliau menunjukkan bahwa unsur-unsur

non-intellective adalah sebagai elemen intelekif, yang. bermaksud bahwa

mereka adalah faktor afektif, pribadi, dan sosial.

Pada awal tahun 1934 Wechsler mengatakan kemampuan bukan

intelektual sebagai asas untuk menggambarkan kemampuan seseorang

untuk mencapai kesuksesan hidup. Wechsler bertanya apakah ada

kebiasaan yang. tidak intelekif, yaitu kemampuan afektif dan konatif, bisa

diterima sebagai faktor berdasarkan umum? Cherniss berpendapat bahwa

terdapat faktor-faktor yang. bukan sahaja dapat diterima tetapi penting

agar lebih pintar ada faktor-faktor yang. tidak akal yang. menentukan

perilaku cerdas. Sekiranya penelitian ini, adalah betul, kita tidak bisa

mengharapkan untuk mengukur kecerdasan. total sehingga pengukuran

termasuk pengukuran ke atas faktor yang. tidak intelek (Weschler, 1943:

316, hal.103).
22

Weschler bukan satu-satunya pakar yang. melihat aspek

kecerdasan. bukan kognitif sebagai penting untuk penyesuaian dan

kesuksesan. Robert Thorndike menulis tentang kecerdasan. sosial pada

akhir 1930-an. Tetapi malangnya, usaha pendahulu ini, telah dilupakan

sehingga pada tahun 1983 Edward Gardner mula menulis tentang

kecerdasan. berganda. Gardner mengatakan bahwa interpersonal

intrapersonar dan interpersonal adalah penting dalam pengukuran IQ dan

uji.an yang. berkaitan.

2. Komponen Kecerdasan. Emosional

Istilah kecerdasan. emosi berasal dari konsep kecerdasan. sosial

yang. dirumuskan oleh Thorndike pada tahun 1920 dengan.

membahagikannya kepada 3 bidang kecerdasan., yaitu:

a. Kecerdasan. abstrak, seperti kemampuan untuk memahami dan

memanipulasi simbol lisan dan matematik.

b. Kecerdasan. konkrit adalah kemampuan untuk memahami dan

memanipulasi objek.

c. Kecerdasan. sosial, yaitu kemampuan untuk berhubungan dengan.

orang lain.

Kecerdasan. sosial menurut Thorndike yang. dipetik oleh Goleman

(1995) adalah kemampuan untuk memahami dan mengatur orang untuk

bertindak dengan. kebijaksanaan dalam hubungan, termasuk kecerdasan.

interpersonal dan kecerdasan. intrapersonal. Kecerdasan. interpersonal

adalah kemampuan untuk menyesuaikan diri sendiri, manakala


23

kecerdasan. interpersonal adalah kemampuan untuk memahami orang lain

(Yoenanto, APIO 2002, 77).

Menurut Goleman yang. dipetik oleh Bliss (1999) kecerdasan.

emosi didefini,si kan sebagai kesadaran diri, keyakinan diri, penguasaan

diri, iklim dan integritas serta kemampuan seseorang untuk berkomunikasi,

mempengaruhi, membuat ini,siatif perubahan dan menerimanya. Atau

dengan. kata lain Goleman (2000) memberikan pemahaman tentang

kecerdasan. emosi merujuk kepada kemampuan untuk mengenali perasaan

kita sendiri dan perasaan orang lain, kemampuan untuk kecerdasan. Emosi

diri emosional dan kemampuan untuk menyesuaikan emosi dengan. baik

dalam diri mereka dan dalam hubungan dengan. orang lain.

Dalam buku terbaru mengenai kecerdasan. emosi dalam konteks

dunia kerja, Goleman dipetik oleh Bliss (1999); Simons (2001)

membahagikan kedua-dua bidang rangka kerja berdasarkan emosi, yaitu:

1) Keterampilan pribadi (kompetensi pribadi), yaitu cara menguru.s diri

sendiri yang. terdiri dari:

a. Kesadaran diri, yaitu kemampuan untuk mengenali perasaan sendiri.

Petunjuk: tahap kesadaran emosi, ketepatan penilaian diri,

kepercayaan diri.

b. Mengatur Perasaan (self regulation / self management), yaitu

kemampuan untuk mengatur perasaannya. Indikatonya: tahap

pengendalian diri, kepercayaan dan kepercayaan, inovasi dan

penyesuaian.
24

c. Kecerdasan. emosional , yaitu kecenderungan untuk memudahkan diri

untuk mencapai sasaran walaupun mengalami kegagalan dan

kesulitan. Petunjuk: tahap pencapaian pencapaian, iklim, ini,siatif dan

keyakinan.

2) Keterampilan sosial, yaitu kemampuan untuk menguru.s hubungan

dengan. orang lain yang. terdiri daripada:

a. Empati, yang. merupakan kesadaran untuk memberikan perasaan /

perhatian, keperluan atau kebimbangan kepada orang lain, berorientasi

kepada penyampaian perkhidmatan, memanfaatkan kebeberapaan,

kesadaran politik.

b. Menumbuhkan hubungan sosial, yaitu mengarahkan emosi dengan.

orang lain, kemampuan sosial seperti kepemimpinan, kerja

berpasukan, kerjasama dan musyawarah. Petunjuk: kebiasaan

mempengaruhi, kemampuan komunikasi, kemampuan untuk

menyesuaikan konflik, tahap kepemimpinan, perubahan pemangkin.

Sementara itu Hein menyatakan bahwa kecerdasan. emosi,

seperti kemampuan untuk menghormati dan menguru.s emosi diri dan

orang lain, kepada kecerdasan. Emosi sendiri dan mengekang impuls,

dan mengatasi hubungan interpersonal dengan. reputasi yang. baik (Hein,

1999: 1). Berdasarkan pemikiran Daniel Goleman, Hein menyatakan

bahwa komponen utama dalam kecerdasan. emosi adalah:

1. Mengetahui emosi kita sendiri

2. Menyesuaikan emosi kita sendiri


25

3. Kecerdasan. emosi diri kita sendiri

4. Menghormati emosi orang lain

5. Mengatasi kerjasama

Menurut Hein, ada sepuluh kebiasaan dari orang yang.

mempunyai emosi cerdas:

1. Labelkan perasaan mereka, lebih daripada melabel orang atau situasi.

2. Membedakan dari fikiran dan perasaan

3. Bertanggungjawab terhadap perasaannya.

4. Gunakan perasaannya untuk membantu membuat keputusan.

5. Perhatikan perasaan orang lain.

6. Merasakan tenaga, tidak marah

7. Merendahkan perasaan orang lain

8. Belajar untuk mendapatkan nilai positif dari emosi negatif mereka

9. Tidak baik, mentadbir, mengarahkan, mengkritik, menghukum atau

merendahkan orang lain.

10. Mengabaikan orang yang. tidak membenarkan mereka, atau tidak

menghormati perasaan mereka.

3. Fakta Ilmiah Tentang Kecerdasan. Emosional

Apabila Salovey dan Mayer memasukkan istilah kecerdasan.

emosi pada tahun 1990, mereka menyedari kajian sebelumnya tentang

aspek kecerdasan. bukan kognitif. Mereka menggambarkan kecerdasan.

emosi sebagai satu bentuk kecerdasan. sosial yang. melibatkan

kemampuan untuk memonitor, menggambarkan perasaan dan emosi diri


26

sendiri dan orang lain, dan menggunakan tujuan ini, untuk mengarahkan

pemikiran dan tindakan seseorang.

Salovey dan Mayer juga menandakan satu program pengajian

yang. membangun ukuran kecerdasan. emosi yang. sah dan meneliti

kepentingannya, sebagai contoh, mereka mencari kajian sekumpulan

orang yang. melihat gangguan dalam film itu, mereka yang. mempunyai

skor tinggi pada kejelasan emosi (yang. dapat mengenal pasti dan

menamakan perasaan yang. dialami ) pulih lebih cepat dalam kajian lain,

individu yang. mempunyai markah tinggi dalam kemampuan untuk

melihat secara tepat, memahami dan menghormati emosi orang lain, lebih

baik dapat bertindak dengan. respon dengan. fleksibel terhadap perubahan

dalam lingkungan sosial mereka dan membina rangkaian sosial yang.

mendorong.

Pada awal tahun 1990-an, Daniel Goleman menyedari kajian

Salovey dan Mayer, memotivasi beliau untuk menulis buku Berdasarkan

Emosi. Goleman adalah penulis saintifik untuk The New York Times.

Beliau telah dilatih sebagai ahli psikologi di Harvard ketika dia bekerja

untuk David McClelland. David McClelland adalah seorang peneliti yang.

menumpukan pada uji.an kecerdasan. kognitif tradisional.

IQ bukan hanya ramalan kinerja tugas yang. bagus. Hunter

mencirikan bahwa pada IQ terbaik menjelaskan varians sebanyak 25

persen. Sternberg menyatakan bahwa kajian berbeda dan varian 10 persen

lebih realistik. Terdapat juga satu lagi kajian yang. menunjukkan variasi 4
27

persen. Dalam kajian membujur selama 40 tahun dengan. subjek 450

anak-anak lelaki besar di Sommerville, Massachusetts. Dua dari tiga

orang lelaki berasal dari keluarga yang. makmur dan satu dari tiga orang

mempunyai IQ di bawah 90. Namun, IQ mempunyai hubungan kecil

dengan. cara mereka bekerja dengan. baik atau akhir hidup mereka. Apa

yang. membuat perbedaan besar adalah kebiasaan anak-anak seperti

bagaimana mengatasi kekecewaan, mengarahkan emosi dan hidup dalam

harmoni dengan. orang lain.

Satu lagi contoh ialah kajian 80 graduan Berkeley pada tahun

1950-an yang. telah menguji. kepribadian, IQ dan kecerdasan.

interpersonal. Empat puluh tahun kemudian, apabila mereka berusia tujuh

puluhan, kesuksesan mereka direkodkan dan diukur. Ternyata kebiasaan

sosial dan emosi adalah empat kali lebih penting daripada IQ dalam

menentukan kesuksesan dan kuasa profesional.

Doktor untuk mencapai gelar nya dan mendapatkan pekerjaan

mungkin memerlukan IQ sebanyak 120 atau lebih, tetapi kemudian

menjadi lebih penting untuk dapat menghadapi kesulitan dengan. ketat

dan memupuk hubungan baik dengan. rekannya. Kami kemudian berfikir

bahwa kebiasaan kognitif dan bukan kognitif berkaitan erat.

Malah terdapat kajian yang. mendorong kemampuan emosi dan

sosial membantu membangun fungsi kognitif. Contohnya, di Stanford

Universitas, anak-anak berumur empat tahun diminta untuk tinggal di

kamar masing-masing dan diberi gula-gula dan menunggu peneliti untuk


28

kembali. Mereka memberitahu saya bahwa jika mereka bisa menunggu

peneliti untuk kembali sebelum makan bunga gula, mereka mendapat dua.

Sepuluh tahun kemudian para peneliti mengesan anak-anak yang. dapat

menahan godaan yang. mempunyai skor SAT 210 mata lebih tinggi

daripada anak-anak yang. tidak menunggu.

Pendapat bahwa kebiasaan kognitif seolah-olah mempunyai

peranan khusus dalam menjelaskan mengapa sebagian orang lebih

berhasil daripada yang. lain, adakah terdapat bukti bahwa faktor emosi

dan sosial adalah penting? Kajian Goleman dalam buku pertamanya

memberi tumpuan kepada pendapat kecerdasan. sosial dan emosi terhadap

kesuksesan pribadi (Cherniss, 2000: 2-4).

Martin Seligman membangun satu konstruk yang. optimis buat

dipelajari. Binaan ini, menunjukkan atribusi sebab dan akibat orang

terhadap kegagalan. Optimis cenderung untuk membuat penilaian

eksternal khusus dan sementara, sementara pesimis membuat atribusi

internal secara global dan kekal. Seligman dan teman-temannya

mendapati jurujual baru yang. optimis di Met Life dapat menjual 37%

lebih banyak insurans dalam dua tahun pertama bekerja daripada pesaing

pesimistik.

Dalam satu lagi kajian, Seligman menguji. 500 pelajar baru di

University of Pennsylvania. Dia mendapati bahwa nilai-nilai mereka

dalam uji.an optimisme adalah peramal yang. lebih baik tahap sebenar
29

semasa pelajar baru semasa College berbanding SAT atau peringkat

sekolah menengah.

Kecerdasan. emosional memiliki banyak fungsi dengan.

mengetahui kapan dan bagaimana mengekspresikan emosi sehingga hal

tersebut dapat dikontrol. Ekspremen yang. dikerjakan di Yale University

oleh Sigdal Barsade menggunakan sekelompok sukarelawan memainkan

peran sebagai manajer yang. dating secara bersama-sama dalam kelompok

untuk mengalokasikan bonus. Seorang actor terlatih berada di terhadap

mereka dan berbicara pertama kali. Sukarelawan dibagi dalam empat

kelompok, aktor tersebut merancang semangat yang. riang gembira pada

kelompok pertama, kehangatan pada kelompok kedua, ditekankan

ketidakberdayaan pada kelompok ketiga, dan cepat marah terhadap

permusuhan di kelompok ke empat. Hasilnya menunjukkan bahwa aktor

tersebut bisa menyebarkan emosinya dan perasaanya

untukmengembangkan kerjasama, kejujuran dan performance kelompok

secara menyeluruh. Kenyataanya, kelompok pertama bisa

mendistribusikan uang secara jujur dalam cara-cara yang. membantu

organisasi.

Daripada penemuan di atas, empati adalah satu aspek penting

dalam kecerdasan. emosi, dan peneliti tahu bahwa selama bertahun-tahun

empati telah mendorong kesuksesan kerja. Rosenthal dan teman-

temannya di Harvard mendapati bahwa lebih daripada dua dekad lalu

orang-orang yang. dapat mengenal pasti emosi orang lain dengan. lebih
30

baik berhasil dalam pekerjaan dan kehidupan sosial mereka. Dalam kajian

jualan, pembeli mahu jurujual yang. ingin mendengar dan benar-benar

mahu memahami dan memberi perhatian kepada apa yang. dibeli oleh

pembeli.

Goleman dan Mayer, Saloyev dan Caruso berpendapat bahwa

kecerdasan. emosi mungkin bukan peramal yang. kuat untuk kinerja kerja,

tetapi melengkapi asas-asas kompetensi. Goleman bertujuan membedakan

kecerdasan. emosi dan keterampilan emosi. Keterampilan emosi merujuk

kepada kemampuan pribadi dan sosial yang. membawa kepada kinerja

cemerlang dalam dunia kerja. Keterampilan emosi adalah asas

kecerdasan. emosi. Tahap kecerdasan. emosi perlu belajar kecerdasan.

emosi. Sebagai contoh, kemampuan untuk mengakui dengan. tepat apa

perasaan orang lain membisakan seseorang untuk membangun

keterampilan khusus yang. disebut pengaruh. Manakala orang yang. bisa

mengarahkan emosi dengan. baik akan mendapati lebih mudah untuk

membangun keterampilan ini,siatif atau pencapaian untuk pencapaian

(Cherniss, 2000: 4-5).

C. Kinerja

1. Pengertian Kinerja

Kinerja atau lebih dikenali sebagai kinerja kerja atau kinerja

mengandungi pemahaman sebagai kemampuan yang. dapat dicapai oleh

staf sebagai keperluan pekerjaan. Oleh itu kinerja bisa dihuraikan melalui
31

tahap kesuksesan dalam mencapai sasaran organisasi. Sejajar dengan.

pendapat Anwar (1984: 86) berpendapat bahwa kinerja adalah sama

dengan. kinerja kerja, yaitu sejauh mana tugas-tugas yang. telah

diterangkan, direalisasikan atau dilaksanakan adalah berkaitan dengan.

tugas dan tanggungjawab yang. menggambarkan corak dan perilaku yang.

sebenarnya.

Sementara M. Idochi Anwar (1984: 310) berpendapat bahwa:

Kinerja adalah seberapa besar dan sejauh mana tugas-tugas yang. telah

dijelaskan dan telah direalisasikan atau bisa dilaksanakan berkaitan

dengan. tanggungjawab mereka. Seseorang yang. mempunyai kinerja

yang. baik, jika dia dapat melaksanakan atau menyelesaikan tugasnya

dengan. baik. Dan mempunyai kinerja buruk jika dia tidak dapat

menyelesaikan tugasnya dengan. betul. Kinerja itu hanya dapat diketahui

dengan. baik berdasarkan proses penilaian. Jika semua tugas yang.

dijalankan dalam sesi benar-benar dapat dilakukan dengan. betul dan

dapat menerangkan tugas keseluruhan organisasi atau perusahaan secara

keseluruhan.

Kinerja adalah hasil atau tahap kesuksesan seseorang secara

keseluruhan dalam masa waktu tertentu dalam menjalankan tugas

berbanding dengan. beberapa kemungkinan seperti hasil kerja, sasaran

atau sasaran standard atau kriteria yang. telah ditentukan terlebih dahulu

dan telah dipersetujui (Rivai, 2005: 14).


32

Satu lagi pendapat mengenai kinerja telah dikemukakan oleh

Bernandin & Rusel (Sianipar, 1994: 4), Kinerja adalah hasil dari fungsi

pekerjaan atau aktivitas tertentu untuk jangka waktu tertentu. Merujuk

kepada arti kinerja di atas, maka termologikal kinerja guru. dapat

ditafsirkan sebagai penampilan yang. ditunjukkan atau hasil yang. dicapai

oleh seseorang atau sekumpulan guru. untuk masa waktu tertentu dalam

menjalankan tugas pendidikan dan pengajaran yang. telah menjadi

wewenang dan tanggungjawab seseorang atau kelompok Guru. adalah

berdasarkan prosedur dan peraturan yang. berlaku untuk kepentingan

mencapai sasaran yang. dinyatakan.

Kinerja guru. adalah aktualisasi karyanya dalam peranannya

sebagai pendidik, guru., jurulatih dan panduan pelajar dalam menjalankan

tugas pembelajaran dan latihan sebagai komitmen untuk profesinya.

Gaffar (1987: 159) mengatakan bahwa guru. berasaskan kinerja termasuk:

1. Menguasai kandungan pengetahuan, yaitu menguasai pengetahuan

atau material yang. mesti disampaikan kepada pelajar.

2. Kemampuan perilaku, kemampuan perilaku untuk menguasai

metodologi pedagogi sebagai kemampuan dan kemampuan dalam

proses pembelajaran / latihan.

3. Kemampuan hubungan manusia, yaitu kemampuan untuk

berkomunikasi dan bersosialisasi pelajar, sesama guru. dan pihak

yang. terlibat dalam proses pendidikan dan latihan.


33

Dari beberapa pendapat mengenai defini,si kinerja di atas, dapat

disimpulkan bahwa pada dasarnya kinerja adalah hasil kerja yang.

sebenarnya dicapai oleh seseorang dalam menjalankan tugas dan

tanggung jawabnya berdasarkan sasaran dan standar organisasinya.

Kinerja seperti yang. dinyatakan di atas, adalah kerja kualitas dan

kuantitas yang. dicapai oleh seseorang dalam menjalankan tugas dan

tanggungjawab mereka.

2. Faktor-faktor yang. Mempengaruhi Kinerja

Kinerja guru. adalah kemunculan kebiasaan kerja yang. dimiliki

oleh guru. dalam melaksanakan tugas utamanya di dalam kelas.

Kemampuan kerja mencakup kemampuan untuk merancang,

melaksanakan pengajaran, dan menilai pengajaran dan sejauh mana

kecerdasan. emosi dalam menjalankan tugas utamanya dalam konteks

mencapai sasaran pendidikan dan meningkatkan kualitas pembelajaran.

Prasetya (1995: 55), menyatakan bahwa faktor-faktor yang.

mempengaruhi kinerja adalah seperti berikut:

a. Spesifikasi pekerjaan, bahwa setiap kinerja mestilah nyata dan bisa

diukur.

b. Kemudahan dan mekanisme kerja

Setiap kinerja memerlukan kemudahan (baik langsung dan tidak

langsung yang. mendorong mekanisme aliran dengan. jelas.

c. Pengaruh kinerja
34

Pengaruh kinerja tidak hanya melibatkan pekerja individu, tetapi lebih

penting lagi pengaruhnya berkaitan dengan. sistem kerja perusahaan

(atau unit kerja) secara keseluruhan. Pekerja mesti tahu bahwa dia

bekerja dalam sistem dan sistem tidak berfungsi dengan. baik jika

komponen sistem (termasuk komponen) tidak berfungsi dengan. baik.

d. Mekanisme penerimaan dengan. respon

Setiap kinerja memerlukan sistem penerimaan dengan. respon

sebagai alat pengendalian mutu dalam posisi, supaya penerimaan

dengan. respon dapat dikekalkan pada kedudukan mutu yang. optimal.

e. Faktor integral pekerja terdiri dari:

1. Kemampuan intelektual (kognitif), yaitu pemahaman dan kesadaran

tugas dan jawatan pekerjaan.

2. Kemampuan psikomotor (gerak), yaitu keadaan fisik dan prosedur

kerja.

3. Sikap (afektif), yaitu Kecerdasan. Emosi, kepuasan, rasa bosan /

jenuh.

Selain itu, menurut Simajuntak yang. dipetik oleh Sedarmayanti

(2001: 20), berpendapat faktor-faktor yang. mempunyai pengaruh yang.

besar terhadap kinerja adalah seperti berikut: Pendidikan dan latihan,

kemampuan, disiplin kerja, sikap dan etika kerja, Berdasarkan emosi, gaji

dan kebaikan, sosial, alam sekitar dan iklim kerja, hubungan individu,
35

teknologi, cara pengeeksternal, manajemen, peluang pencapaian, dan

keseluruhan dasar kerajaan.

Daripada beberapa deskripsi di atas dapat dikatakan bahwa

mengenai kinerja di sini, berkaitan dengan. keterampilan semua jenis

kegiatan pekerja dalam menjalankan tugas utama mereka untuk mencapai

kesuksesan sesuai dengan. tujuan yang. diinginkan.

Kinerja profesional guru. akan direalisasikan jika semua

keperluan profesional dimaksimali, Jhonsons (1974: 7), mengatakan

bahwa: Kinerja guru. adalah satu set perilaku yang. ditunjukkan oleh

seorang guru. apabila dia memberikan pelajaran kepada pelajarnya.

Bernandin & Russel (1995: 513), mengatakan bahwa faktor

yang. mempengaruhi kinerja termasuk: pengetahuan, kemampuan,

kemampuan, sikap dan perilaku pekerja. Darma (1998: 9-11), berpendapat

bahwa terdapat empat faktor yang. mempengaruhi kinerja pekerja, yaitu:

1. Pekerja, tersebut dengan. kesediaan dan kemampuan untuk menjalan

kan kerja.

2. Kerja, mengenai reka bentuk kerja, penerangan pekerjaan dan sumber

untuk menjalankan kerja.

3. Mekanisme kerja, termasuk perwakilan dan sistem pengendalian /

prosedur dan struktur organisasi.

4. Lingkungan kerja, termasuk faktor dan keadaan kerja, iklim organisasi

dan komunikasi.
36

Menurut Gibson, et al (Srimulyo, 1999: 39), terdapat tiga

kumpulan variabel. sebagai faktor yang. mempengaruhi kinerja dan

potensi individu dalam organisasi, yaitu:


37

1. Variabel. individual, terdiri dari:

a. Kemampuan dan keterampilan: mental dan fisik

b. Latar belakang: keluarga, tingkat sosial, penggajian

c. Demografis: umur, asal-usul, jenis kelamin

2. Variabel. organisasional, terdiri dari:

a. Sumberdaya

b. Kepemimpinan

c. Imbalan

d. Struktur

e. Desain pekerjaan

3. Variabel. psikologis, terdiri dari:

a. Persepsi

b. Sikap

c. Kepribadian

d. Belajar

e. Kecerdasan. Emosional

Ditambah oleh Rivai (2005: 16) kinerja dalam menjalankan

fungsinya tidak berdiri sendiri, tetapi berkaitan dengan. kepuasan kerja

dan kadar pemberian penghargaan, yang. dipengaruhi oleh kemampuan,

kebiasaan dan sifat individu. Oleh itu, berdasarkan model rekan sekerja

peguam Donnelly, Gibson dan Ivancevich (Rivai, 2005: 16) kinerja

individu dipengaruhi oleh faktor jangkaan mengenai pemberian

penghargaan, motivasi, kebisaupayaan, keperluan dan ciri-ciri, persepsi


38

tugas, pemberian penghargaan dan kepuasan kerja. Oleh itu, pada

dasarnya kinerja ditentukan oleh tiga perkara, yaitu kebiasaan, keinginan

dan lingkungan.

Rivai (2004: 324) menyatakan bahwa aspek yang. dini,lai dalam

kinerja dikelompokkan ke dalam:

1. Kemampuan teknik, yaitu kemampuan untuk menggunakan

pengetahuan, kaidah, teknik dan peralatan yang. digunakan untuk

melaksanakan tugas dan pengalaman dan latihan yang. mereka

perolehi.

2. Kemampuan konsep, yaitu kemampuan untuk memahami kerumitan

perusahaan dan penyesuaian bidang gerakan dari unit ke bidang

operasi korporat, memahami tugas, fungsi dan tanggungjawab sebagai

pekerja.

3. Kemampuan hubungan interpersonal, yaitu kemampuan untuk

bekerjasama dengan. orang lain, saya Berdasarkan Emosi pekerja,

mengadakan pemusyawarah dll.

Dari beberapa pendapat ahli, menurut kajian ini,, kinerja pekerja

dini,lai oleh atasan langsung berdasarkan faktor yang. telah ditetapkan.

3. Kinerja Guru.

Kinerja adalah konsep berbilang dimensi yang. berada di

peringkat paling asas (Sonnentag, 2002: 6) membedakan antara kinerja

tugas dan kinerja kontekstual, kinerja tugas adalah kinerja yang. merujuk

kepada kemampuan seseorang individu yang. terlibat dalam aktivitas


39

yang. berkaitan dengan. 'bentuk teknik' organisasi. Hubungan ini, bisa

langsung (misalnya, dari segi pekerja langsung), atau tidak langsung

(contohnya, dalam hal penguru.s atau staf). Persembahan kontekstual

adalah suatu kegiatan yang. tidak mempunyai hubungan inti teknik tetapi

mendukung lingkungan organisasi, sosial, dan psikologi di mana tujuan

organisasi diikuti. Kinerja kontekstual termasuk tidak hanya perilaku

seperti membantu rekan atau menjadi ahli organisasi yang. bisa

dipercayai, tetapi juga membuat cadangan tentang cara memperbaiki

prosedur kerja.

Pandangan kinerja yang. lebih komprehensif dibentangkan oleh

Brombach (Jones et al, 2006: 3-4) yang. menyatakan bahwa kinerja dapat

berupa perilaku dan hasil dan perilaku berasal dari pelaku dan mengubah

kinerja dari perkara abstrak menjadi tindakan.

Perilaku adalah hasil usaha fisik dan rohani dalam menjalankan

tugas dan dapat dini,lai dari hasilnya. Defini,si kinerja ini, membawa

kepada kesimpulan bahwa kinerja seseorang adalah perilaku dan hasil

kerja seseorang dalam menjalankan tugas mereka.

Banyak faktor yang. mempengaruhi kinerja guru. baik berkaitan

dengan. staf guru. dan lingkungan sekolah. Faktor-faktor yang.

mempengaruhi seperti yang. dinyatakan oleh Henri Simamora

(Mangkunegara, 2005: 14) bahwa kinerja dipengaruhi oleh tiga faktor,

yaitu: 1) faktor individu yang. terdiri dari: kemampuan dan keahlian, latar

belakang, demografi, 2) dari: persepsi, sikap, kepribadian, pembelajaran,


40

kecerdasan. emosi, 3) faktor organisasi, yang. terdiri daripada: sumber,

kepemimpinan, penghargaan, struktur dan reka bentuk pekerjaan.

Sekolah dengan. reputasi yang. baik mempunyai ciri-ciri sistem

nilai bersama, pemahaman umum mengenai objektif teras sekolah, makna

penglihatan yang. jelas, kepemimpinan berfokus pada budaya

pembelajaran, budaya yang. memberi tumpuan kepada pencapaian

pembelajaran, sistem manajemen berdasarkan nilai-nilai murni, defini,si

kerja jelas dan sesuai dengan. harapan, dan mempunyai strategi

pembelajaran yang. dibutuhkan oleh semua sekolah (John, 2003: 19).

Ciri-ciri sekolah di atas akan meningkatkan kinerja guru. di sekolah

tersebut.

Faktor-faktor yang. mempengaruhi kinerja tenaga kerja individu,

yaitu: 1) Kemampuan mereka, 2) Kecerdasan. Emosi, 3) Dukungan yang.

diterima, 4) Bentuk pekerjaan yang. mereka lakukan, dan 5) Hubungan

mereka dengan. organisasi. Berdasarkan pemahaman di atas dapat

disimpulkan bahwa kinerja adalah kualitas dan kuantitas hasil kerja

(output) individu dan kelompok dalam suatu kegiatan tertentu yang.

disebabkan oleh kebiasaan yang. baik atau kebiasaan yang. diperoleh dari

proses pembelajaran dan keinginan untuk pencapaian (Wirawan, 2009: 5).

Teori lain mengenai faktor-faktor yang. mempengaruhi kinerja

mengikut Mangkunegara termasuk; a) Faktor kebiasaan. Psikologi

kemampuan pekerja terdiri daripada kemampuan potensi (IQ) dan

kemampuan realiti (pendidikan). Oleh itu, pekerja perlu ditempatkan


41

dalam pekerjaan yang. sepadan dengan. keahlian mereka, b) Faktor

Kecerdasan. Emosi. Kecerdasan. emosi terbentuk daripada sikap seorang

pekerja dalam menghadapi situasi kerja (Mangkunegara, 2005: 72).

Kecerdasan. Emosi adalah satu keadaan yang. memindahkan pekerja

yang. diarahkan sendiri untuk mencapai sasaran kerja. Sikap mental

adalah keadaan mental yang. mendorong seseorang untuk berusaha

mencapai potensi maksimal mereka.

Beberapa indikator yang. bisa digunakan sebagai ukuran ciri

guru. profesional adalah: (1) mempunyai komitmen terhadap pelajar dan

proses belajar mereka, (2) menguasai secara mendalam bahan / subjek

yang. mereka ajar dan mengajar mereka kepada pelajar, (3) pelajar

melalui beberapa kaidah penilaian, (4) dapat berfikir secara sistematik

tentang apa yang. mereka lakukan dan belajar dari pengalaman mereka,

(5) harus menjadi sebagian daripada komunitas pembelajaran dalam

lingkungan profesion mereka (Mulyasa, 2007: 11).

Kinerja guru. dapat dini,lai berdasarkan kemampuan yang. harus

ditunjukkan guru. dalam pembelajaran pelajar, termasuk: (1) perumusan

tujuan pembelajaran, (2) Analisis bahan pembelajaran, (3) Perencanaan

program tahunan dan semester, (4) Rencana Pembelajaran Pembelajaran,

5) pembagian kelas, (6) kemampuan guru., dan (7) proses penilaian dan

penilaian hasil pembelajaran (Mulyasa, 2007: 5).

Kemampuan kinerja guru. berdasarkan tugas utama yang.

dilakukan oleh seorang guru.. Terdapat tujuh piawai kinerja guru., yaitu:
42

(1) Perancangan yang. didorong data (2) Penilaian Pengajaran (3)

Penilaian, (4) Lingkungan Pembelajaran, (5) Komunikasi, (6)

Profesionalisme dan (7) Pencapaian Pelajar (Kirsten, 2006: )

(1) Perancangan berasaskan data, guru. menggunakan data dalam

perancangan kurikulum, melaksanakan strategi pengajaran, dan

menggunakan beberapa sumber pembelajaran untuk semua pelajar.

(2) Penyampaian pengajaran, guru. mempertimbangkan kaidah

pembelajaran pelajar dengan. memberi perhatian kepada perbedaan

bagaimana setiap individu belajar dan menggunakan strategi

pengajaran yang. reputasi yang. baik.

(3) Penilaian guru., guru. menganalisis data penilaian untuk mengukur

kemajuan pembelajaran pelajar.

(4) Lingkungan pembelajaran, guru. menyediakan lingkungan

pembelajaran yang. dikawal dengan. baik, lingkungan yang. selamat

dan berpusat pada pelajar yang. dicabar secara akademik.

(5) Komunikasi, guru. berkomunikasi dengan. reputasi yang. baik dengan.

pelajar, staf, ibu bapa dan alam sekitar.

(6) profesionalisme guru. menumbuhkan tindakan profesional,

berpartisipasi dalam peluang untuk membangun, menunjukkan

penguasaan kurikulum.

(7) Pencapaian pelajar, hasil kerja guru. yang. bisa diterima, kemajuan

pelajar yang. bisa diukur.


43

Guru. adalah profesi di mana dia dikehendaki membuat segala

usaha untuk menjalankan profesinya serta mungkin. Sebagai seorang

profesional, tugas guru. sebagai pendidik, guru., dan jurulatih harus dapat

mempengaruhi pelajar. Dalam hal ini, guru. harus dapat terus

memperbaiki kinerja yang. menjadi modal bagi kesuksesan pendidikan.

Kinerja guru. adalah kemampuan dan usaha guru. untuk

melaksanakan tugas pembelajaran serta mungkin dalam merancang

program pengajaran. Pelaksanaan aktivitas pembelajaran dan penilaian

hasil pembelajaran. Pencapaian kinerja guru. mestilah berdasarkan

standard kemampuan profesional ketika menjalankan kewajiban sebagai

guru. di sekolah.

Kinerja guru. mempunyai spesifikasi tertentu. Kinerja guru.

dapat dilihat dan diukur berdasarkan spesifikasi kompetensi yang. mesti

dimiliki oleh setiap guru.. Mengenai kinerja guru., bentuk perilaku yang.

dimaksudkan adalah aktivitas guru. dalam proses pembelajaran, yaitu

bagaimana seorang guru. merancang, menjalankan aktivitas pembelajaran,

dan menilai hasil belajar.

Mengenai tugas guru. dalam menjalankan kegiatan pengajaran

dan pembelajaran, terdapat tugas profesional guru. sesuai dengan.

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 pasal 20 (a)

Tentang Guru. dan Pensyarah yaitu merencanakan pembelajaran,

melaksanakan proses pembelajaran yang. berkualitas, dan mengevaluasi

dan mengevaluasi hasil belajar.


44

Kinerja baik guru. pastinya dapat dilihat dalam penampilan

mereka baik kemunculan kebiasaan akademik dan kemampuan profesion

untuk menjadi seorang guru. yang. berarti dapat menyesuaikan mengajar

di dalam kelas dan mendidik pelajar mereka di luar kelas serta mungkin.

Kinerja mempunyai hubungan rapat dengan. masalah

produktivitas karena ia merupakan indikator dalam menentukan

bagaimana perniagaan mencapai produktivitas yang. tinggi dalam

organisasi. Sehubungan dengan. ini,, usaha untuk menjalankan penilaian

kinerja organisasi adalah penting.

Penilaian kinerja guru. terdiri daripada perancangan dan

pelaksanaan aktivitas pengajaran dan pembelajaran, mempertanyakan dan

mengukuhkan kemampuan, variasi yang. menerangkan pengajaran,

pembahasan, manajemen kelas, dan kemampuan mengajar, serta

pelaksanaan jawatan fungsi guru..

Tugas guru. dalam kajian ini, dikaitkan dengan. tugas mengajar

guru., dalam hal ini, sesuai dengan. pendapat Usman (2000: 45) yang.

menunjukkan keterampilan profesional (kemampuan profesional) guru.-

guru. ini, termasuk:

1. Menguasai asas pendidikan

a. Kenali tujuan pendidikan untuk mencapai tujuan negara

b. Kenali fungsi sekolah dalam masyarakat


45

c. Kenali prinsip psikologi pendidikan yang. bisa digunakan dalam

proses pengajaran dan pembelajaran.

2. Menguasai bahan pengajaran

a. Menguasai bahan pengajaran kurikulum pendidikan asas dan

menengah

b. Menguasai bahan pengayaan

3. Mengembangkan program pengajaran

a. Tetapkan sasaran pembelajaran

b. Pilih dan kembangkan bahan pembelajaran

c. Pilih dan laksanakan strategi pengajaran dan pembelajaran

d. Pilih dan tambahkan media pengajaran

e. Pilih dan gunakan sumber pembelajaran

4. Melaksanakan Program Pengajaran

a. Mewujudkan iklim pengajaran dan pembelajaran yang. betul

b. Aturkan ruang belajar

c. Menguru.s interaksi pengajaran dan pembelajaran

5. Menilai keputusan dan proses pengajaran dan pembelajaran yang.

telah dijalankan.

a. Menilai pencapaian pelajar untuk tujuan pengajaran

b. Menilai proses pengajaran dan pembelajaran yang. telah

dijalankan.

Mangkunegara (2004: 67) mendefini,sikan kinerja adalah hasil

daripada kualitas dan kuantitas yang. dicapai oleh seorang pekerja dalam
46

melaksanakan tugasnya sesuai dengan. tanggung jawab yang. diberikan

kepadanya. Walaupun kinerja guru. adalah kemampuan dan usaha guru.

untuk menjalankan tugas pembelajaran serta mungkin dalam merancang

program pembelajaran, melaksanakan aktivitas pembelajaran aktif dan

reputasi yang. baik dan menilai hasil pembelajaran. Oleh itu, kinerja guru.

yang. dicapai mesti berdasarkan standard kemampuan profesional sambil

menjalankan kewajiban sebagai guru. di sekolah. Ini, adalah karena

kinerja guru. adalah faktor yang. sangat menentukan untuk kualitas

pembelajaran / pendidikan yang. akan mempunyai implikasi untuk

kualitas pengeeksternal pendidikan setelah melengkapi sektor pendidikan.

4. Penilaian Kinerja

a. Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011

Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011 tentang

penilaian kinerja karyawan dalam mengukur kinerja karyawan melalui

penyusunan Tujuan Kerja Pekerja (SKP) dan penilaian terhadap

perilaku kerja. Peningkatan elemen SKP adalah 60% dan perilaku

kerja adalah 40%.

Langkah-langkah penilaian kinerja pekerja bisa diambil

seperti berikut:

1) Setiap pekerja wajib menyediakan SKP pada awal setiap tahun

berdasarkan Rencana Kinerja Tahunan (RKT) agensi. SKP

mengandungi aktivitas tugas pekerjaan dan sasaran yang. mesti

dicapai dalam masa waktu penilaian yang. sebenar dan bisa diukur.
47

Setiap SKP berdasarkan tugas dan fungsi, kuasa, tanggungjawab,

dan penerangan pekerjaan secara umum telah didefini,si kan dalam

struktur organisasi dan prosedur kerja. SKP dibuat berdasarkan

prinsip-prinsip berikut:

a. Jelas, aktivitas yang. dijalankan mesti dijelaskan dengan. jelas.

b. Bisa diukur, aktivitas yang. dijalankan mesti diukur dalam

kuantitas dalam bentuk bilangan seperti bilangan unit, bilangan

keputusan, dsb. atau dalam kualitas seperti kerja yang.

sempurna, tidak ada kesalahan, tidak ada semakan dan

perkhidmatan yang. memuaskan kepada masyarakat.

c. Relevan, aktivitas yang. dijalankan berdasarkan skop tugas tugas

masing-masing.

d. Bisa dicapai, aktivitas yang. dijalankan mestilah diselaraskan

kepada kemampuan pekerja.

e. Mempunyai masa sasaran, aktivitas yang. dijalankan mestilah

diberi batas waktu (satu tahun).

2) Unsur perilaku kerja seperti yang. dirujuk dalam penilaian kinerja

pekerja termasuk aspek: orientasi perkhidmatan, integritas,

komitmen, disiplin, kerjasama dan kepemimpinan. Penilaian

kepemimpinan dijalankan khusus untuk pekerja yang. menduduki

jawatan struktur.

3) SKP disediakan oleh pekerja yang. tersebut dan dikemukakan untuk

kelulusan dan ketetapan oleh pegawai penilai sebagai kontrak


48

kerja. Sekiranya SKP yang. disediakan oleh pekerja tidak

diluluskan oleh pegawai penilai, keputusan itu dikemukakan

kepada penyedia penyedia dan adalah kewajiban.

4) Setiap pelaksanaan aktivitas tugas pejabat mestilah menetapkan

sasaran yang. akan direalisasikan dengan. jelas, sebagai ukuran

kinerja kerja. Dalam menetapkan sasaran termasuk aspek berikut.

a) Kuantitas (output target), bisa dalam bentuk dokumen, konsep,

manuskrip, dekri, pakej, laporan, dll.

b) Kualitas (sasaran kualitas), menggambarkan kualitas kerja yang.

terbaik, sasaran kualitas diberi skor tertinggi 100 (seratus).

c) Waktu (masa sasaran), dengan. mengambil kira berapa banyak

waktu diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan.

d) Biaya (biaya sasaran), dengan. mengambil kira berapa biayanya

untuk menyelesaikan pekerjaan dalam satu tahun.

5) Keputusan cadangan untuk penilaian kinerja kerja digunakan untuk

meningkatkan kinerja organisasi melalui peningkatan kinerja kerja,

mengembangkan potensi kerja pekerja yang. bersangkutan serta

membangun manajemen, organisasi dan lingkungan kerja.


49

b. Instrumen Penilaian Kinerja Guru. (PKG)

Untuk menilai kinerja seorang guru. yang. paling sesuai ialah

teknik penelitian dengan. pengawasan kepala sekolah sehingga untuk

mengukur kinerja guru. memerlukan instrumen yang. dirancang

khusus, yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011 yang.

dapat mengukur kinerja guru.. Oleh itu, kriteria untuk menilai kinerja

guru. dalam kajian ini, adalah berdasarkan kepada instrumen penilaian

kinerja guru. yang. disediakan oleh Pusat Pengembangan Personel

Pendidikan (PPTK) (2012), yaitu:

a. Perancangan pembelajaran, termasuk:

1) Guru. merumuskan objektif pembelajaran dalam pelan

pengajaran sesuai dengan. kurikulum / silabus dan

mempertimbangkan karakteristik pelajar.

2) Guru. menyediakan bahan pengajaran secara berterusan, logik,

kontekstual dan terkini,.

3) Guru. merancang aktivitas pembelajaran yang. reputasi yang.

baik.

4) Guru. memilih sumber pembelajaran / media pembelajaran

sesuai dengan. bahan dan strategi pembelajaran.

b. Pelaksanaan aktivitas pembelajaran aktif dan reputasi yang. baik

termasuk:

1) Guru. mula belajar reputasi yang. baik.

2) Guru. mengarahkan perkara


50

3) Guru. menggunakan pendekatan / strategi pembelajaran yang.

reputasi yang. baik.

4) Guru. menggunakan sumber pembelajaran / media dalam

pembelajaran.

5) Guru. mencetuskan dan / atau menumbuhkan keteraturan pelajar

dalam pembelajaran.

6) Guru. menggunakan bahasa yang. betul dan tepat dalam

pembelajaran.

7) Guru. menamatkan pembelajaran dengan. reputasi yang. baik.

c. Penilaian Pembelajaran, termasuk:

1) Guru. merancang alat penilaian untuk mengukur kemajuan dan

kesuksesan pembelajaran pelajar.

2) Guru. menggunakan beberapa strategi dan kaidah penilaian untuk

memantau kemajuan dan hasil pembelajaran pelajar dalam

mencapai keterampilan tertentu seperti yang. tertulis dalam pelan

pengajaran.

3) Guru. menggunakan beberapa hasil kajian untuk memberikan

penerimaan dengan. respon kepada pelajar tentang kemajuan

pembelajaran mereka dan bahan untuk menyediakan reka bentuk

pembelajaran seterusnya.
51

D. Penelitian yang. Relevan

Kajian yang. dilakukan oleh Yuni Kasmawati terhadap karyawan PT

Astra Honda Motor Divisi Enginering Departemen A2 Bagian Polymer

Section Dan Produksi Plastik Injection (2007) menunjukkan bahwa

Kecerdasan. Interpersonal berpengaruh signifikan terhadap Kecerdasan.

Interpersonal dan Kinerja Karyawan dan Kecerdasan. Interpersonal

berpengaruh signifikan terhadap Kinerja Karyawan.

Kajian yang. dilakukan oleh Nusriansyah (2010) yang. berjudul

Hubungan Kecerdasan. Interpersonal terhadap Kinerja Guru. SMP Negeri di

Kabupaten Kapuas. Hasil kajian tersebut menyimpulkan bahwa ada hubungan

yang. negatif antara Kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja guru. SMP

Negeri di Kabupaten Kapuas.

Kajian yang. dilakukan oleh Hasanah Karnasuriatna (2013) yang.

berjudul Hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dan Kecerdasan.

Interpersonal dengan. Kinerja Guru. SDN di Kecamatan Banjarmasin Barat.

Hasil kajian tersebut menyimpulkan bahwa terdapat hubungan yang. positif

dan signifikan antara Kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan. Interpersonal

dengan. kinerja guru.. Kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan.

Interpersonal secara bersama-sama memberikan Hubungan sebesar 23,3 %

terhadap variabel. kinerja guru..


52

E. Kerangka Berpikir

1. Hubungan Antara Kecerdasan. Interpersonal Dengan. Kinerja

Guru..

Menurut Newstrom & Davis (1993), kecerdasan. interpersonal

tinggi bisa membantu atau berfungsi, tetapi juga bisa menjadi tidak

berfungsi atau mengganggu kinerja kerja. Dalam istilah yang. mudah ini,

bermakna kecerdasan. interpersonal yang. tidak berpotensi untuk

memotivasi atau mengganggu pelaksanaan kerja, bergantung kepada

berapa tahap kecerdasan. interpersonal seseorang. Kecerdasan.

interpersonal termasuk, Sensitivitas Sosial, Kepekaan Sosial ( Social

Insight) dan Komunikasi Sosial.

Akhirnya, jika kecerdasan. interpersonal menjadi kurang, kinerja

kerja akan mulai merosot, karena kecerdasan. interpersonal yang. rendah

dapat mengurangi kinerja kerja, hasilnya adalah kinerja kerja menjadi

sifar, dan guru. mengalami gangguan, menjadi sakit dan tidak kuat lagi

bekerja, putus asa, keluar atau lari diri dari kerja, dan bisa dibuang kerja.

2. Hubungan Antara Kecerdasan. Emosional dengan. kinerja guru..

Tahap Kecerdasan. Emosi yang. mencakup Kesadaran Sendiri,

Pengaturan pribadi, Motivasi, Empati Menumbuhkan Hubungan Sosial.

Ini, dapat difahami memandangkan kecerdasan. emosi intrinsik adalah

faktor pemacu untuk penciptaan kinerja kerja, yang. bermaksud bahwa

kecenderungan guru. sebagai pekerja lebih kepada bentuk pribadi.

Dari beberapa uraian di atas dapat disimpulkan bahwa kecerdasan.

Interpersonal dianggap mempunyai hubungan yang. positif dan


53

signifikan dengan. kinerja guru., ini, menunjukkan kecerdasan. emosi

yang. lebih baik dikendalikan dengan. baik, kinerja guru. akan

meningkat.

3. Pengaruh Kecerdasan. Interpersonal dan Kecerdasan. Emosional

terhadap Kinerja Guru..

Menurut Mitchell (Timpe, 1999), Kecerdasan. Emosional adalah

bersifat individual, dalam arti bahwa setiap orang mempunyai

kecerdasan. emosional akan berpengaruh keberbagai tingkatan

masyarakat. sehingga untuk meningkatkan kinerja guru., ia memerlukan

kepala sekolah sebagai penguru.s untuk mengambil pendekatan tidak

langsung, mewujudkan Kecerdasan. Emosi melalui suasana organisasi

yang. memotivasi guru. menjadi lebih produktif. Suasana ini, diwujudkan

melalui manajemen faktor-faktor organisasi sekolah dalam bentuk

peraturan sistem pemberian penghargaan, struktur, bentuk pekerjaan dan

penyelenggaraan komunikasi melalui amalan kepemimpinan yang.

memotivasi kepercayaan bersama.

Lower and Porter (1968) dan Indra Wijaya (1989) menyatakan

bahwa kinerja adalah gabungan dari Kecerdasan. Emosi dan kemampuan

untuk menyelesaikan pekerjaan atau kinerja seseorang bergantung pada

keinginan untuk pencapaian dan kemampuan untuk melakukannya. Motif

pencapaian adalah satu daripada tiga motif manusia dan puncaknya

menurut Robbins (1996), yaitu motif pencapaian, motif untuk gabungan,

dan motif kuasa. Dikatakan bahwa motif pencapaian ditunjukkan dalam


54

orientasi mereka terhadap sasaran dan pelayanan untuk mencapai sasaran

terbaik.

Kecerdasan. emosi adalah suatu motivasi, baik dari dalam

maupun dari luar diri manusia untuk bergerak dan memotivasi sikap dan

perilaku dalam kerja. Kecerdasan. Emosi yang. lebih tinggi dari seorang

guru., semakin kuat dorongan yang. timbul untuk bekerja lebih keras

sehingga dapat meningkatkan kinerjanya.

Secara umum, pengaruh antara Kecerdasan. Interpersonal,

kecerdasan. Emosi dan kinerja guru. dapat dijelaskan seperti berikut:

Berdasarkan kerangka pemikiran, dapat dijelaskan bahwa

kecerdasan. Interpersonal yang. berubah-ubah secara langsung dapat

dilakukan dengan. kinerja dan kecerdasan. Interpersonal secara langsung

berkaitan dengan. kinerja guru., oleh itu kecerdasan. Interpersonal dan

kecerdasan. emosional bersama-sama (simultan)mempunyai pengaruh

terhadap kinerja guru..


55

(X1)
Kecerdasan.
Interpersonal

Kinerja Guru.

(X2)
Kecerdasan.
Emosional

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Kajian


BAB III

METODE KAJIAN

A. Rancangan Penelitian

Selaras dengan. rumusan masalah penelitian yang. diterangkan dalam

Bab I, kajian ini, menggunakan analisis korelasi deskriptif, yaitu bertujuan

untuk menggambarkan dan mencari hubungan dari beberapa variabel. kajian

yang. tersedia, tanpa melakukan langkah-langkah seperti yang. terdapat dalam

penelitian awal. Oleh itu, kajian ini, dikategorikan sebagai kajian deskriptif,

yaitu mencoba untuk menerangkan variabel. yang. juga bertujuan untuk

menggambarkan kedekatan hubungan antara satu variabel. dengan. yang. lain

antara variabel. dan satu variabel. kriteria (Sugiyono, 2006: 219)

Kajian ini, menggunakan tiga variabel. yakni Kecerdasan.

Interpersonal (X1) sebagai variabel. bebas, Kecerdasan. Emosional (X2)

sebagai variabel. intervening dan kinerja guru. (Y) sebagai variabel. terikat.

Kajian ini, menggunakan teknik korelasional.

Teknik korelasi adalah kajian yang. menggambarkan hubungan antara

dua atau lebih variabel. Kajian korelasi mencoba menentukan sejauh mana

hubungannya antara dua variabel. (Arikunto, 2002: 239).

Menguji. hipotesis hubungan asimetri yang. didapatkan pada kajian

teori tertentu bermakna uji.an itu merupakan model yang. menjelaskan

hubungan kausal antara variabel. yang. didapatkan pada kajian teori-teori

tertentu. Hubungan kausal secara eksplisit dirumuskan dalam bentuk hipotesis

berarah, baik positif dan negatif.

55
56

Hipotesis digunakan untuk menentukan apakah data yang. ada

mendukung teori, yang. merupakan hipotesis priori, yang. mencakup

hubungan struktur antara variabel. yang. diukur. Analisis Hasil atau lebih

dikenali sebagai Analisis Hasil adalah kaidah pendek komposisi korelasi ke

bagian yang. berbeda untuk menafsirkan pengaruh. Dalam analisis korelasi

piawai hasil bisa dipecah menjadi komponen struktur (kausal) dan bukan

struktur (noncausal) berdasarkan teori yang. dinyatakan dalam rumus hasil.

Hubungan langsung berlaku jika satu variabel. mempengaruhi variabel. lain

tanpa variabel. ketiga yang. mengganggu hubungan antara kedua variabel.

Hubungan tidak langsung adalah jika ada variabel. ketiga yang. mengantara

hubungan antara kedua variabel. tersebut. Pengaruh keseluruhan hubungan

antara variabel. bebas dengan. variabel. bergantung adalah sama dengan.

pengaruh langsung serta pengaruh tak langsung (Ghozali, 2006: 175).

B. Populasi dan Sampel

1. Populasi

Populasi adalah seluruh kumpulan orang, peristiwa atau benda

yang. dikehendaki para peneliti untuk menyiasat, sementara sampel adalah

sebagian daripada populasi (Sekaran, 2006: 123).

Menurut Sudjana (2002: 6) populasi menunjukkan keseluruhan

nilai hasil mengukur atau menghitung kedua-dua kuantitatif dan kualitatif

daripada ciri-ciri tertentu satu set objek yang. lengkap dan jelas yang. ingin

mempelajari sifat mereka. Defini,si ini, hampir sama seperti yang.

dinyatakan oleh Furkon (1999: 135), populasi bisa didefini,si kan sebagai
57

satu set objek, orang atau keadaan yang. sekurang-kurangnya mempunyai

satu ciri umum yang. sama, kumpulan yang. apakah adalah umum untuk

mendapatkan hasil kajian.untuk kajian ini, adalah semua guru. MTsN

yang. ada di Kota Banjarmasin .

2. Sampel Kajian

Dalam kajian jika seseorang ingin mengkaji semua elemen dalam

kawasan kajian, kajian ini, adalah kajian populasi. Kajian atau kajian ini,

juga dipanggil kajian populasi atau kajian banci (Arikunto, 2002: 108).

Kajian pada intipati tidak semestinya diperlukan untuk memeriksa

semua individu dalam populasi, karena ia akan mengambil banyak masa,

tenaga dan biaya. Oleh itu, perlu mengklasifikasikan unit analisis populasi

melalui sampel.

Sampel adalah sebagian daripada bilangan dan ciri yang. dimiliki

oleh populasi (Sugiyono, 2003: 56). Sedangkan menurut Arikunto (2002:

109) Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang. dipelajari. Sampel

dalam kajian ini, diambil dalam jumlah sampel yaitu guru. MTsN yang.

telah bekerja diatas 10 tahun sehingga didapatkan sebanyak 33 orang

guru..
58

Tabel 3.1. Penyebaran Sampel

No Nama Sekolah Jumlah Guru. Sampel Kajian


1
MTs Negeri 1 Kelayan 28 6
2
MTs Negeri 2 Mulawarman 48 11
3
MTs Negeri 3 Banjarmasin Selatan 1 36 10
4
MTs Negeri 4 30 6

Total 142 33

C. Instrumen Penelitian

Instrumen yang. digunakan dalam kajian ini, adalah kuesioner dan

kuesioner performance. Berdasarkan sifat dan tujuan digunakan tiga jenis

kuesioner atau angket yaitu :

1. Kuesioner untuk memperoleh data tentang Kecerdasan. Interpersonal

menurut persepsi guru..

2. Kuesioner untuk memperoleh data tentang kecerdasan. Emosional guru..

3. Kuesioner untuk memperoleh data tentang kinerja guru..

Sesuai dengan. variabel.-variabel. yang. tercakup dalam desain

penelitian untuk pengumpulan data menggunakan angket atau kuesioner.

Angket digunakan untuk mengungkap variable-variabel. Kecerdasan.

Interpersonal dan kecerdasan. Emosional guru. diisi langsung oleh guru.

sebagai responden. Sedangkan untuk memperoleh data mengenai kinerja guru.

menggunakan Alat Penilaian Kemampuan Guru. (APKG) yang. dalam

pelaksanaannya dimintakan kepada kepala sekolah untuk mengisinya. Dalam

penentuan skor terhadap hasil jawaban kuesioner dari responden digunakan

dalam skala Likert.


59

Penyusunan dan pengembangan lembar penilaian penelitian ini, dibuat

berdasarkan teori yang. relevan, literatur dan berdasarkan petunjuk panduan

penulisan tesis program magister manajemen pendidikan Universitas

Lambung Mangkurat Banjarmasin. Untuk membantu lembar penilaian kajian

maka diperlukan suatu konstruk yang. terdiri dari variabel.-variabel.,

indikator-indikator dan item dari kajian seperti terlihat dalam tabel di bawah

ini, :

Tabel 3.2. Kisi-kisi Instrumen Kajian Variabel. Kecerdasan. Interpersonal

No Variabel. Indikator Butir


1. Kecerdasan. 1. Kepekaan social 1,2,3,4,
Interpersonal (X1) (Social Sensitivity) 21,22,23,24
(Anderson ,2015) 2. Pandangan Sosial 5,6,7,8,
(Social Insight) 25,26,27,28
3. Komunikasi sosial 9,10,11,12,
(Social 29,30,31,32
Communication )
Total 24

Tabel 3.3. Kisi-kisi Instrumen Kajian Variabel. Kecerdasan. Emosional

Kecerdasan. 1. Kedewasaan Diri 1,3,5,7,9,


2. Emosional (X2) (Self-Awareness) 2,4,6,8,10
(Daniel Goleman 2. Kemampuan 11,13,15,17,19,
1995) Mengatur Diri 12,14,16,18,20
Sendiri (Self-
Management)
3. Motivasi 21,23,25,27,29,
22,24,26,28,30
4. Empati Memelihara 31,33,35,37,39,
Hubungan Sosial 32,34,36,38,40
Total 40
60

Tabel 3.4

Kisi-Kisi Instrumen Kajian Variabel. Kinerja Guru. (Y)

Variabel. Sub variabel. Indikator No. item


Kinerja Perencanaan a. Guru. memformulasikan tujuan 1a, b, c
guru. Pembelajaran pembelajaran dalam RPP sesuai
dengan. kurikulum/silabus dan
memeperhatikan karakteristik peserta
didik.
b. Guru. menyusun bahan ajar secara 2a, b, c, d
runut, logis, kontekstual dan
mutakhir.
c. Guru. merencanakan kegiatan 3a, b, c, d
pembelajaran yang. efektif.
d. Guru. memilih sumber belajar/media 4a, b, c
pembelajaran sesuai dengan. materi
dan strategi pembelajaran.
Pelaksanaan a. Guru. memulai pembelajaran 5a, b
Kegiatan dengan. efektif
Pembelajaran b. Guru. menguasai materi pelajaran 6a, b, c, d
yang. aktif dan c. Guru. menerapkan pendekatan 7a, b,
efektif /strategi pembelajaran yang. efektif. c,d,e,f

d. Guru. memanfaatkan sumber 8a, b, c


belajar/media dalam pembelajaran
e. Guru. memicu dan/atau memelihara 9a, b, c, d,e
ketertiban peserta didik dalam
pembelajaran
f. Guru. menggunakan bahasa yang. 10a, b, c
benar dan tepat dalam pembelajaran.
g. Guru. mengakhiri pembelajaran 11a, b
dengan. efektif.
Penilaian a. Guru. merancang alat evaluasi untuk 12a, b, c, d
pembelajaran mengukur kemajuan dan
keberhasilan belajar peserta didik
b. Guru. menggunakan berbagai 13a, b, c, d
strategi dan metode penilaian untuk
memantau kemajuan dan hasil
belajar peserta didik dalam mencapai
kompetensi tertentu sebagaimana
yang. tertulis dalam RPP.
c. Guru. memanfaatkan berbagai hasil 14a, b, c, d
penilaian untuk memberikan umpan
balik bagi peserta didik tentang
61

Variabel. Sub variabel. Indikator No. item


kemajuan belajarnya dan bahan
penyusunan rancangan pembelajaran
selanjutnya.

Total 51

Pertanyaan dalam kuisioner mengenai data yang. berkaitan dengan.

persepsi guru. tentang Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan. Emosional dan

kinerja. Teknik yang. dilakukan dengan. cara memberikan daftar pertanyaan

kepada responden untuk dijawab, kemudian dari jawaban setiap pertanyaan

tersebut ditentukan skornya.

a. Kecerdasan. Interpersonal.

Instrumen pengukuran Kecerdasan. Interpersonal dalam kajian ini, terdiri

dari 24 pertanyaan. Pengukuran variabel. Kecerdasan. Interpersonal ini,

menggunakan dengan. pernyataan yang. berupa pernyataan positif

(Sekaran, 2006:182 ), sehingga diberi skor sangat setuju = 5, setuju = 4,

cukup =3, tidak setuju = 2, dan sangat tidak setuju = 1. Makin tinggi skor

jawaban menunjukkan responden cenderung memiliki kecerdasan.

interpersonal, dan sebaliknya jika skor rendah , maka responden cenderung

tidak memiliki kecerdasan. interpersonal.

b. Kecerdasan. Emosional

Instrumen pengukuran kecerdasan. Emosional dalam kajian ini, terdiri dari

40 pertanyaan. Pengukuran variabel. dengan. menggunakan skala Likert

dengan. skor 1 ( sangat tidak setuju ) sampai dengan. 5 ( sangat setuju ).


62

Makin tinggi skor jawaban, menunjukkan responden cenderung

mempunyai Kecerdasan. Emosional, dan sebaliknya jika skor rendah maka

responden cenderung tidak atau kurang mempunyai kecerdasan.

Emosional yang. baik.

c. Kinerja Guru.

Instrumen pengukuran kinerja dalam kajian ini, terdiri dari 51 pertanyaan.

Instrumen kinerja guru. yang. diisi oleh kepala sekolah dilakukan penilaian

dengan. memberikan skor atas jawaban dengan. bobot nilai yang. disusun

Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan (PPTK) (2012). Kategori amat

baik, baik, cukup baik, sedang, dan kurang. Makin tinggi skor jawaban,

menunjukkan responden cenderung berkinerja baik, dan sebaliknya jika

skor rendah maka responden cenderung berkinerja tidak atau kurang baik.

D. Pengumpulan Data

Data adalah bahan mentah yang. perlu diolah sehingga menghasilkan

informasi atau keterangan (Riduan, 2010: 31) sedangkan menurut Suharsimi

(2006: 99) data adalah hasil pencatatan kajian baik berupa fakta maupun

angka. Data umum yang. diperlukan dalam kajian ini, adalah data yang.

bersifat kuantitatif yang. merupakan data yang. berdasarkan hasil observasi

atau pengukuran yang. dinyatakan dalam bentuk angka-angka (Riduan, 2010:

32). Data yang. dimaksud dalam kajian ini, adalah serangkaian angka-angka

yang. menggambarkan tentang Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan.

Emosional, dan kinerja guru.. Teknik pengumpulan data yang. dianggap tepat

untuk memperoleh data menggunakan bentuk skala Likert yang. menyediakan


63

alternatif jawaban 1 sampai 5 untuk pengambilan data Kecerdasan.

Interpersonal, kecerdasan. Emosional, dan kinerja guru..

Teknik pengumpulan data yang. digunakan dalam kajian ini, adalah

teknik komunikasi tidak langsung, yaitu teknik mengumpulkan data secara

tertulis mengenai Kecerdasan. Interpersonal, Kecerdasan. Emosi dan soal

penilaian kinerja guru. yang. diisi oleh guru. sebagai responden, sedangkan

penilaian penilaian kinerja guru. diisi dengan. prinsipal mengenai kinerja

guru. tersebut di setiap sekolah.

Jenis soal penilaian yang. digunakan dalam kajian ini, adalah soal

penilaian tertutup, yaitu responden diberi beberapa pernyataan, di mana

kajian ini, yang. diberikan mengenai Berdasarkan Interpersonal, kecerdasan.

emosi dan kinerja guru. disertai dengan. jawaban alternatif, Data yang. yang.

diperlukan dalam kajian ini, adalah data kuantitatif.

Data kuantitatif adalah data berdasarkan hasil penelitian pengukuran

yang. dinyatakan dalam bentuk angka. Jadi data yang. dirujuk dalam kajian

ini, adalah satu susunan angka yang. menggambarkan kecerdasan.

Interpersonal, kecerdasan. interpersonal, dan kinerja guru., maka teknik yang.

dianggap sesuai untuk digunakan adalah soal penilaian berbentuk Likert

yang. memberikan jawaban kemudian yang. skor 1-5 diberikan dengan.

responden untuk dijawab atau diisi oleh setiap guru. dan kemudian

dikumpulkan secara serentak.

Penggunaan teknik soal penilaian dalam pengumpulan data merujuk

kepada pendapat Suharsimi (2006: 229) mengenai soal penilaian: (a)


64

Keterampilan karena dalam masa yang. singkat ia dapat mencapai bilangan

responden, (b) Bisa dijawab oleh responden mengikut kecepatan masing-

masing dengan. masa lapang tersedia, (c) Dibuat secara anonim, supaya jujur

dan bebas mengeluarkan pendapat, (d) Dapat dijadikan standar, sehingga

responden menerima pertanyaan yang. sama.

Sementara penilaian penilaian penilaian kinerja guru., yaitu lembaran

penilaian yang. disediakan oleh Pusat Pengembangan Personel Pendidikan

(PPTK) dengan. skor jawaban alternatif 1 hingga 5, diedarkan kepada kepala

sekolah untuk diisi sesuai dengan. guru. yang. mengambil sampel sekolah dan

kemudian dikumpulkan secara bersamaan.

E. Teknik Analisis Data.

1. Uji. Validitas dan Reliabilitas Instrumen

Sebelum digunakan dalam survey yang. sesungguhnya, instrumen

diuji. terlebih dahulu untuk mengetahui validitas dan reliabilitasnya.

Kegiatan ini, ditujukan untuk mengetahui keakuratan instrumen yang.

bersangkutan. Penguji.an dilakukan dengan. mini, survey dengan.

memberikan kuesioner kepada 30 orang responden yang. bukan

merupakan anggota sampel yaitu diambil dari guru. MTsN Swasta dan

SMP yang. ada di kota Banjarmasin.


65

a. Uji. Validitas.

Kesahan adalah ukuran yang. menunjukkan tahap kesahan atau

kesahan mengikut lembaran penilaian. Lembaran penilaian yang. sah

atau sah mempunyai kesahihan yang. tinggi, sedangkan lembaran

penilaian yang. kurang sah bermakna ia mempunyai kesahihan yang.

rendah (Arikunto S, 1998: 160). Untuk tujuan kajian ini,, soal

penilaian di atas telah diuji. untuk kedua-dua kesahan dan kecerdasan..

Penguji.an soal penilaian telah dijalankan dalam dua peringkat, yaitu

tahap pertama yang. dilakukan oleh pakar untuk mengabaikan

pengulangan data penilaian dan penghalusan tatabahasa dalam soal

penilaian.

Tahap kedua dilakukan untuk menguji. kesahihan teknik

korelasi yang. dapat digunakan untuk menguji. kesahihan korelasi

Momen Produk yang. dirumuskan oleh Pearson dengan. formula

bilangan kasar seperti berikut (Arikunto S, 1998: 162, Sugiyono, 2003:

149), yaitu: Menguji. kesahihan instrumen untuk mengetahui apakah

instrumen itu mampu / sah untuk mengukur sesuatu yang. anda mau

diukur. Penguji.an validitas ini, dengan. rumus Pearson Product

Moment, yaitu:

n  XY  ( X )(  Y )
rxy 
{n  X 2  ( X ) 2 }{n  Y 2  ( Y ) 2 }
Dimana :

r xy = koefisien korelasi

∑X = jumlah skor item


66

∑Y = jumlah skor total seluruh item

n = jumlah responden

(Riduwan, 2004:110)

Selanjutnya dihitung dengan. menggunakan uji. t, dengan.

rumus:

r (n  2
t
(1  r 2 )

Dimana :
t = nilai t hitung

r = koefisien korelasi hasil r hitung

n = jumlah responden

(Riduwan, 2004:110)

Kemudian membuat Hipotesis Statistik :

H0 :  ≤ 0 ; Diduga ada hubungan negatif antara skor butir dengan. skor

total.

H1 :  > 0 ; Diduga ada hubungan positif antara skor butir dengan. skor

total.

Dengan. taraf nyata () = 5 % = 0,05.

Dan kriteria pengambilan keputusan sbb :

≤ rtabel  terima H0
rhitung
> rtabel  tolak H0

b. Uji. Reliabilitas.
67

Uji.an seterusnya adalah uji.an kehandalan data. Uji.an

reliabilitas atau kehandalan digunakan untuk mengukur soal penilaian,

yang. disusun berdasarkan indikator variabel. Instrumen dikatakan bisa

dipercayai atau bisa dipercayai jika jawaban seseorang kepada

instrumen pengajian adalah konsisten atau stabil dari semasa ke

semasa. Penguji.an reliabilitas terhadap variabel. dilakukan dengan.

SPSS versi 12.0 menggunakan metode Alpha Cronbach, rumusnya

adalah sbb :

 K 
   2b 

r 11     1  
 K 1   2t
 
Dimana :

r11 = reliabilitas instrumen

K = banyaknya butir pernyataan

b2 = jumlah varians butir

t2 = varians total butir

ntuk mengkaji besarnya nilai Alpha Cronbach yang. diperoleh

dari hasil perhitungan, maka dilakukan uji. Fhitung. Dari hasil

perhitungan Fhitung, maka akan menunjukkan bahwa butir-butir

pernyataan variabel. yang. digunakan dalam kajian ini, reliabel.

Dengan. hipotesis statistik sbb :

H0 :  ≤ 0 ; Diduga variasi semua faktor secara bersama-sama

mempunyai hubungan negatif dengan. variasi A.


68

H1 :  > 0 ; Diduga variasi semua faktor secara bersama-sama

mempunyai hubungan positif dengan. variasi A.

Taraf nyata () = 5 % = 0,05.

Kriteria pengambilan keputusan :

≤ rtabel  terima H0
rhitung
> rtabel  tolak H0

2. Uji. Hipotesis

a. Analisis Korelasi

Korelasi dihitung berdasarkan nilai koefisien korelasi yang. didapat

dari hasil output SPSS, dimana nilai korelasi menunjukkan hubungan

antar variabel. dengan. interkinerja sebagai berikut:

1) 0,800 – 1,000 Sangat Kuat

2) 0,600 – 0,799 Kuat

3) 0,400 – 0,599 Sedang

4) 0,200 – 0,399 Rendah

5) 0,000 – 0,199 Sangat Rendah

Dengan. hubungan yang. memiliki katetori kuat dan sangat kuat, maka

hipotesis kajian yang. menunjukkan korelasi adalah diterima.

b. Analisis pengaruh langsung dan tidak langsung

Mengitung besar korelasi dari dari masing-masing variabel.:

1) Besarnya pengaruh X1 terhadap Y:

a.1. Pengaruh langsung : Y X1Y : P2yx1

a.2. Pengaruh tidak langsung melalui X2 :


69

Y  X1  X2  Y : Pyx1(rx1x2)(Pyx2)

a.3. Besarnya pengaruh langsung dan tidak langsung dari X1 ke Y

= (a.1) + (a.2) + (a.3)

2) Besar pengaruh X2 terhadap Y:

b.1. Pengaruh langsung : Y X2Y : P2yx2

b.2. Pengaruh tidak langsung melalui X1 :

Y  X2  X1  Y : Pyx2(rx1x2)(Pyx1)

b.3. Besarnya pengaruh langsung dan tidak langsung dari X2 ke Y :

= (b.1) + (b.2) + (b.3)


70
BAB IV

HASIL KAJIAN

A. Penggalian Data

Penggalian data dilaksanakan dengan. menyebarkan kuesioner

selanjutnya diisi oleh guru.-guru. MTsN di Kota Banjarmasin untuk

melakukan pengukuran Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan. Emosionaldan

kinerja yang. berjumlah 33 yang. sudah bekerja selama 5 tahun ke atas. Kajian

ini, dilakukan dengan. membagikan kuisioner pada variabel. Kecerdasan.

Interpersonal, kecerdasan. Interpersonal, dan pengukuran kinerja berdasarkan

lembar penilaian indikator pengukuran kinerja guru..

B. Uji. Instrumen

1. Uji. Validitas

Uji. validitas yang. digunakan adalah untuk menguji. ketepatan

ukuran data dan instrumen. Penguji.an dilakukan terhadap 30 sampel.

Setelah diperoleh harga koefien korelasi product moment dari hasil

perhitungan, kemudian harga rhitung tersebut dibandingkan dengan. harga

rtabel tabel product moment. Jika harga rhitung > rtabel (0,361) maka dapat

dikatakan valid.

Untuk lebih jelasnya mengenai uji. data secara validitas pada

variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) dapat dilihat pada tabel berikut :

70
71

Tabel 4.1
Hasil Uji. Validitas Variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1)
No. Item Soal Nilai r Keterangan
1. Soal 1 0,707 Valid
2. Soal 2 0,640 Valid
3. Soal 3 0,609 Valid
4. Soal 4 0,488 Valid
5. Soal 5 0,714 Valid
6. Soal 6 0,625 Valid
7. Soal 7 0,591 Valid
8. Soal 8 0,649 Valid
9. Soal 9 0,671 Valid
10. Soal 10 0,532 Valid
11. Soal 11 0,144 Tidak Valid
12. Soal 12 0,570 Valid
13. Soal 13 0,576 Valid
14. Soal 14 0,569 Valid
15. Soal 15 0,117 Tidak Valid
16. Soal 16 0,097 Tidak Valid
17. Soal 17 0,621 Valid
18. Soal 18 0,594 Valid
19. Soal 19 0,648 Valid
20. Soal 20 0,636 Valid
21. Soal 21 0,611 Valid
22. Soal 22 0,573 Valid
23. Soal 23 0,605 Valid
24. Soal 24 0,135 Tidak Valid
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan tabel tersebut, menunjukkan bahwa item pertanyaan

nomor 11, nomor 15, nomor 16 dan 24 dinyatakan tidak valid karena

memiliki nilai rhitung lebih rendah dari 0,361. Sedangkan pada nomor

soal yang. lainnya dinyatakan valid karena nilai rhitung lebih besar dari

nilai rtabel (0,361).


72

Uji. validitas data pada variabel. Kecerdasan. Emosional (X2)

dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.2
Hasil Uji. Validitas Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2)
No. Item Soal Nilai r Keterangan
1. Soal 1 0,491 Valid
2. Soal 2 0,565 Valid
3. Soal 3 0,552 Valid
4. Soal 4 0,566 Valid
5. Soal 5 0,479 Valid
6. Soal 6 0,696 Valid
7. Soal 7 0,576 Valid
8. Soal 8 0,547 Valid
9. Soal 9 0,553 Valid
10. Soal 10 0,457 Valid
11. Soal 11 0,432 Valid
12. Soal 12 0,180 Tidak Valid
13. Soal 13 0,202 Tidak Valid
14. Soal 14 0,641 Valid
15. Soal 15 0,749 Valid
16. Soal 16 0,601 Valid
17. Soal 17 0,660 Valid
18. Soal 18 0,503 Valid
19. Soal 19 0,689 Valid
20. Soal 20 0,673 Valid
21. Soal 21 0,606 Valid
22. Soal 22 0,709 Valid
23. Soal 23 0,496 Valid
24. Soal 24 0,688 Valid
25. Soal 25 0,660 Valid
26. Soal 26 0,482 Valid
27. Soal 27 0,538 Valid
28. Soal 28 0,692 Valid
29. Soal 29 0,040 Tidak Valid
30. Soal 30 0,219 Tidak Valid
31. Soal 31 0,706 Valid
32. Soal 32 0,554 Valid
33. Soal 33 0,390 Valid
34. Soal 34 0,178 Tidak Valid
35. Soal 35 0,661 Valid
36. Soal 36 0,688 Valid
37. Soal 37 0,660 Valid
38. Soal 38 0,482 Valid
73

39. Soal 39 0,538 Valid


40. Soal 40 0,692 Valid
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan tabel tersebut, menunjukkan bahwa item pertanyaan

nomor 12, nomor 13, nomor 29, nomor 30, dan nomor 34 dinyatakan

tidak valid karena memiliki nilai rhitung lebih rendah dari 0,361.

Sedangkan pada nomor soal yang. lainnya dinyatakan valid karena nilai

rhitung lebih besar dari nilai rtabel (0,361).

2. Uji. Reliabilitas

Pengukuran terhadap reliabilitas dilakukan dengan.

menggunakan koefisien Alfha Cronbach (). Dimana, biasanya

reliabilitas suatu instrumen dapat diterima jika memiliki Alpa Cronbach

mini,mal 0,6. Untuk lebih jelasnya mengenai nilai Alpa Cronbach dapat

dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.3
Hasil Uji. Reliabilitas
Alpha
No. Variabel. Reliability
Cronbach
1. Kecerdasan. Interpersonal (X1) 0,919 Reliabel
2. Kecerdasan. Emosional (X2) 0,949 Reliabel
Sumber : Data Primer Diolah (2019)
Dari hasil uji. reliabilitas terhadap kuisioner yang. disebarkan,

diperoleh hasil bahwa variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) dan

Kecerdasan. Emosional (X2) adalah reliabel karena memiliki Alpha

Cronbach lebih besar dari 0,6.


74

C. Deskripsi Hasil Kajian

1. Kecerdasan. Interpersonal

Gambaran Kecerdasan. Interpersonal guru. dengan.

menggunakan fasilitas komputer program SPSS dapat diketahui nilai

mean 82,4848, median 87,0000 , stándar deviasi 13,63846, varian

186,008, serta nilai mínimum 46,00, dan maksimum 95,00 seperti

terlihat pada lampiran 9.

Deskripsi variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) per jawaban

responden secara teoritik berada pada kisaran skor antara skor 25 sampai

dengan. skor 100 (25 soal x jawaban 4). Dari skor-skor yang. diperoleh,

dilakukan pendistribusian seperti yang. diperlihatkan oleh tabel 4.4

berikut ini,:

Tabel 4.4
Distribusi Skor Variabel. Kecerdasan. Interpersonal (XI)
Jumlah Persentase
No. Interval Nilai Tengah
(orang) (%)
1. 46 – 54 50 2 6,06
2. 55 – 63 59 2 6,06
3. 64 – 72 68 2 6,06
4. 73 – 81 77 9 27,27
5. 82 – 90 86 5 15,15
6. 91 – 99 95 13 39,39
Total 33 100

Sumber : Data Primer Diolah ( 2019)

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

jawaban responden memiliki skor dalam rentang skor 91 sampai dengan.

skor 99, yaitu sebanyak 13 orang (39,39%). Sebaran skor dapat pula

dikelompokkan, dengan. perhitungan sebagai berikut:


75

Skor ideal tertinggi = 25 soal x skor maksimal

= 25 x 4

= 100

Skor ideal terendah = 25 soal x skor mini,mal

= 25 x 1

= 25

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)

= ½ (100 + 25)

= 62,5

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)

= 1/6 (100 – 25)

= 12,5

Mi + Sdi = 75

Mi – Sdi = 50

Berdasarkan nilai Mi dan Sdi tersebut, selanjutnya skor dapat

dikelompokkan seperti pada tabel 4.5 sebagai berikut:

Tabel 4.5
Distribusi Frekuensi Kategori Kecerdasan. Interpersonal (X1)
Jumlah Persentase
No Interval Kategori
(orang) (%)
1. X ≥ Mi + Sdi Rendah 26 78,79
2. Mi – Sdi ≤ X ≤ Mi + Sdi Sedang 5 15,15
3. X ≤ Mi – Sdi Tinggi 2 6,06
Jumlah 33 100
Sumber : Data Primer Diolah (2019)
76

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

guru. memiliki Kecerdasan. Interpersonal dengan. kategori rendah, yaitu

sebanyak 26 orang (78,79%). Sebagian kecil guru. memiliki Kecerdasan.

Interpersonal dengan. kategori sedang, yaitu sebanyak 5 orang (15,15%),

dan sebagian sangat kecil guru. memiliki Kecerdasan. Interpersonal

dengan. kategori tinggi, yaitu sebanyak 2 orang (6,06%).

Kecerdasan. Interpersonal
Stres Kerja

10

8
Frequency

2
Mean =82.48
Std. Dev. =13.638
N =33

0
40 50 60 70 80 90 100
Stres Kerja
Kecerdasan. Interpersonal

Gambar 4.1 Histogram Variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1)

Berdasarkan diagram batang diatas dapat dinyatakan bahwa data

tentang Kecerdasan. Interpersonal tergolong kurva normal. Dengan.

mean 82,4848 dan median 87,0000 sehingga tampak nilai mean lebih

kecil dari nilai median atau dengan. kata lain lebih banyak subyek yang.

memiliki skor tinggi.


77

Adapun hasil pengklasifikasian kategori berdasarkan nilai skor

total pada variabel. Kecerdasan. Interpersonal (X1) adalah sebagai

berikut:

Skor ideal tertinggi = 25 soal x skor 4 x 33 orang

= 3300

Skor ideal terendah = 25 soal x skor 1 x 33 orang

= 825

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)

= ½ (3300 + 825)

= 2062,5

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)

= 1/6 (3300 – 825)

= 412,5

Mi + Sdi = 2475

Mi – Sdi = 1650

Nilai total skor jawaban pada variabel. Kecerdasan. Interpersonal

(X1) adalah sebesar 2722, sehingga nilai tersebut dapat dikategorikan

Tinggi karena berada pada interval skor lebih besar dari 2475 (X ≥ Mi +

Sdi).

2. Kecerdasan. Emosional

Gambaran kecerdasan. Emosional guru. dengan. menggunakan

fasilitas komputer program SPSS dapat diketahui nilai mean 93,8485,

median 102,0000 , stándar deviasi 16,41669, varian 269,508, serta nilai

mínimum 59,00, dan maksimum 112,00 seperti terlihat pada lampiran 9.


78

Deskripsi variabel. Kecerdasan. Emosional (X2) per jawaban

responden secara teoritik berada pada kisaran skor antara skor 30 sampai

dengan. skor 120. Dari skor yang. diperoleh, dilakukan pendistribusian

seperti tabel 4.6 berikut ini, :


79

Tabel 4.6
Distribusi Skor Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2)
Jumlah Persentase
No. Interval Nilai Tengah
(orang) (%)
1. 59 – 67 63 5 15,15
2. 68 – 76 72 0 0
3. 77 – 85 81 1 3,03
4. 86 – 94 90 6 18,18
5. 95 – 103 99 12 36,36
6. 104 – 112 108 9 27,27
Total 33 100
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

jawaban responden memiliki skor dalam rentang skor 95 sampai dengan.

skor 103, yaitu sebanyak 12 orang (36,36%). Sebaran skor dapat pula

dikelompokkan, dengan. perhitungan sebagai berikut:

Skor ideal tertinggi = 30 soal x skor maksimal

= 30 x 4

= 120

Skor ideal terendah = 30 soal x skor mini,mal

= 30 x 1

= 30

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)

= ½ (120 + 30)

= 75

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)

= 1/6 (120 – 30)

= 15
80

Mi + Sdi = 90

Mi – Sdi = 60

Berdasarkan nilai Mi dan Sdi tersebut, selanjutnya skor dapat

dikelompokkan seperti pada tabel 4.7 sebagai berikut.

Tabel 4.7
Distribusi Frekuensi Kategori Kecerdasan. Emosional (X2)
Jumlah Persentase
No Interval Kategori
(orang) (%)
1. X ≥ Mi + Sdi Tinggi 21 63,64
2. Mi – Sdi ≤ X ≤ Mi + Sdi Sedang 7 21,21
3. X ≤ Mi - Sdi Rendah 5 15,15
Jumlah 33 100
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

guru. memiliki kecerdasan. Emosional dengan. kategori tinggi, yaitu

sebanyak 21 orang (63,64%). Sebagian kecil guru. memiliki kecerdasan.

Interpersonal dengan. kategori sedang, yaitu sebanyak 7 orang (21,21%),

dan sebagian sangat kecil guru. memiliki kecerdasan. Emosional dengan.

kategori rendah, yaitu sebanyak 5 orang (15,15%).


81

Kecerdasan.Motivasi
emosional
Kerja

15

10
Frequency

Mean =93.85
Std. Dev. =16.417
N =33
0
60 80 100 120
Motivasi Kerja
Kecerdasan. emosional

Gambar 4.2 Histogram Variabel. Kecerdasan. Emosional (X2)

Berdasarkan diagram batang diatas dapat dinyatakan bahwa data

tentang kecerdasan. Emosional tergolong kurva normal. Dengan. mean

93,8485 dan median 102,0000 sehingga tampak nilai mean lebih kecil

dari nilai median atau dengan. kata lain lebih banyak subyek yang.

memiliki skor tinggi.

Adapun hasil pengklasifikasian kategori berdasarkan nilai skor

total pada variabel. Kecerdasan. Emosional (X2) adalah sebagai berikut:

Skor ideal tertinggi = 30 soal x skor 4 x 33 orang

= 3960

Skor ideal terendah = 30 soal x skor 1 x 33 orang

= 990

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)


82

= ½ (3960 + 990)

= 2475

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)

= 1/6 (3960 – 990)

= 495

Mi + Sdi = 2970

Mi – Sdi = 1980

Nilai total skor jawaban pada variabel. Kecerdasan. Emosional

(X2) adalah sebesar 3097, sehingga nilai tersebut dapat dikategorikan

Tinggi karena berada pada interval lebih besar dari skor 2970 (X ≥ Mi +

Sdi).

3. Kinerja Guru.

Gambaran kinerja guru. dengan. menggunakan fasilitas komputer

program SPSS dapat diketahui nilai mean 79,0606, median 77,0000,

stándar deviasi 14,14642, varian 200,121, serta nilai mínimum 41,00,

dan maksimum 100,00 seperti terlihat pada lampiran 9.

Deskripsi variabel. Kinerja Guru. (Y) per jawaban responden

secara teoritik berada pada kisaran skor antara skor 56 sampai dengan.

skor 100. Dari skor-skor yang. diperoleh, dilakukan pendistribusian

seperti yang. diperlihatkan oleh tabel 4.8 berikut ini,:


83

Tabel 4.8
Distribusi Skor Variabel. Kinerja Guru. (Y)
Jumlah Persentase
No. Interval Nilai Tengah
(orang) (%)
1. 41 – 50 45,5 3 9,09
2. 51 – 60 55,5 0 0
3. 61 – 70 65,5 0 0
4. 71 – 80 75,5 16 48,48
5. 81 – 90 85,5 6 18,18
6. 91 – 100 95,5 8 24,24
Total 33 100
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

jawaban responden memiliki skor dalam rentang skor 71 sampai

dengan. skor 80, yaitu sebanyak 16 orang (48,48%). Sebaran skor dapat

pula dikelompokkan, dengan. perhitungan sebagai berikut:

Skor ideal tertinggi = 14 soal x skor maksimal

= 14 x 4
56
= 56 x 100 = 100

Skor ideal terendah = 14 soal x skor mini,mal

= 14 x 1
14
= 56 x 100 = 25

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)

= ½ (100 + 25)

= 62,5

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)


84

= 1/6 (100 – 25)

= 12,5

Mi + Sdi = 75

Mi – Sdi = 50

Berdasarkan nilai Mi dan Sdi tersebut, selanjutnya skor dapat

dikelompokkan seperti pada tabel 4.9 sebagai beriku:

Tabel 4.9
Distribusi Frekuensi Kategori Kinerja Guru. (Y)
Jumlah Persentase
No Interval Kategori
(orang) (%)
1. X ≥ Mi + Sdi Tinggi 28 84,85
2. Mi – Sdi ≤ X ≤ Mi + Sdi Rendah 2 6,06
3. X ≤ Mi - Sdi Sedang 3 9,09
Jumlah 33 100
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan Tabel tersebut, dapat dilihat bahwa sebagian besar

guru. memiliki kinerja dengan. kategori tinggi, yaitu sebanyak 28 orang

(84,85%). Sebagian kecil guru. memiliki kinerja dengan. kategori

sedang, yaitu sebanyak 3 orang (9,09%), dan sebagian sangat kecil guru.

memiliki kinerja dengan. kategori rendah, yaitu sebanyak 2 orang

(6,06%).
85

Kinerja Guru.

20

15

Frequency

10

Mean =79.0606
Std. Dev. =14.14642
N =33
0
20 30 40 50 60
Kinerja Guru.

Gambar 4.3 Histogram Variabel. Kinerja Guru. (Y)

Berdasarkan diagram batang diatas dapat dinyatakan bahwa data

tentang kinerja guru. tergolong kurva normal. Dengan. mean 79,0606

dan median 77,0000 sehingga tampak nilai mean lebih besar dari nilai

median atau dengan. kata lain lebih banyak subyek yang. memiliki skor

tinggi.

Adapun hasil pengklasifikasian kategori berdasarkan nilai skor

total pada variabel. Kinerja Guru. (Y) adalah sebagai berikut:

Skor ideal tertinggi = 100 x 33 orang

= 3300

Skor ideal terendah = 25 x 33 orang

= 825
86

Mi = ½ (skor ideal tertinggi + skor ideal terendah)

= ½ (3300 + 825)

= 2062,5

Sdi = 1/6 (skor ideal tertinggi - skor ideal terendah)

= 1/6 (3300 – 825)

= 412,5

Mi + Sdi = 2475

Mi – Sdi = 1650

Nilai total skor jawaban pada variabel. Kinerja Guru. (Y) adalah

sebesar 2609, sehingga nilai tersebut dapat dikategorikan Tinggi karena

berada pada interval lebih besar dari skor 2475 (≥ Mi + Sdi).

D. Penguji.an Persyaratan Analisis

1. Uji. Normalitas

Uji. Normalitas dilakukan untuk mengetahui apakah dalam sebuah

model regresi, variabel. yang. mempengaruhi, variabel. yang.

dipengaruhi, atau keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak.

Untuk mengetahuinya dilakukan dengan. memperhatikan nilai One-

Sample Kolmogorov-Smirnov Test dari hasil output SPSS berikut :


87

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

Unstandardiz
ed Res idual
N 33
Normal Parameters a,b Mean .0000000
Std. Deviation 3.52452539
Most Extreme Absolute .086
Differences Positive .085
Negative -.086
Kolmogorov-Smirnov Z .495
As ymp. Sig. (2-tailed) .967
a. Test distribution is Normal.
b. Calculated from data.

Gambar 4.4 Output Uji. Normalitas

Berdasarkan nilai signifikan yang. ditunjukkan pada hasil output

SPSS 21 sebesar 0,967 dapat dinyatakan bahwa data variabel. adalah

berdistribusi normal, karena memiliki nilai lebih besar dari taraf

signifikan 0,05.

Uji. distribusi normalitas data pada variabel. Kecerdasan.

Interpersonal dapat dilihat pada gambar berikut:


88

Normal P-P Plot kecerdasan. interpersonal


Normal P-P Plot of Stres Kerja

1.0

0.8

Expected Cum Prob


0.6

0.4

0.2

0.0
0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0
Observed Cum Prob

Transforms: natural log, difference(1)

Gambar 4.5 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kecerdasan.


Interpersonal

Berdasarkan gambar tersebut, terlihat bahwa sebaran data pada

variabel. Kecerdasan. Interpersonal adalah berdistribusi normal, karena

pergerakan seluruh titik-titik adalah mengikuti garis diagonal, dari kiri

bawah ke kanan atas.

Uji. distribusi normalitas data pada variabel. kecerdasan.

Interpersonal dapat dilihat pada gambar berikut:


89

Normal P-P Plot kecerdasan. emosional


Normal P-P Plot of Motivasi Kerja

1.0

0.8

Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0
0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0
Observed Cum Prob

Transforms: natural log, difference(1)

Gambar 4.6 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kecerdasan. Emosional

Berdasarkan gambar tersebut, terlihat bahwa sebaran data pada

variabel. kecerdasan. Interpersonal adalah berdistribusi normal, karena

pergerakan seluruh titik-titik adalah mengikuti garis diagonal, dari kiri

bawah ke kanan atas.

Adapun uji. distribusi normalitas data pada variabel. kinerja guru.

dapat dilihat pada gambar berikut:


90

Normal P-P Plot of Kinerja Guru

1.0

0.8
Expected Cum Prob

0.6

0.4

0.2

0.0
0.0 0.2 0.4 0.6 0.8 1.0
Observed Cum Prob

Transforms: natural log, difference(1)

Gambar 4.7 Output Normalitas data variabel. yang. diuji. Kinerja Guru.

Demikian pula halnya dengan. variabel. kinerja guru., berdasarkan

gambar menunjukkan bahwa data pada variabel. tersebut adalah

berdistribusi normal, karena pergerakan seluruh titik-titik adalah

mengikuti garis diagonal, dari kiri bawah ke kanan atas.

2. Uji. Linearitas

Uji. linearitas dilakukan dengan. menggunakan análisis ANOVA

dengan. memperhatikan nilai linearity pada hubungan antara variabel.

yang. mempengaruhi dengan. variabel. yang. dipengaruhi. Adapun hasil

output SPSS pada uji. linearitas adalah sebagai berikut:


91

Tabel 4.10
Uji. Linearitas
Keterangan
Dependen Independen Sig.
Hubungan
Kecerdasan. Interpersonal (X1) 0,000 Linear
Kinerja Guru. (Y)
Kecerdasan. Emosional (X2) 0,000 Linear
Sumber : Data Primer Diolah (2019)

Berdasarkan hasil uji. linearitas pada tabel tersebut, diperoleh nilai

signifikan dari masing-masing hubungan antara variabel. Kecerdasan.

Interpersonal (X1) dan Kecerdasan. Emosional (X2) adalah lebih rendah

dari taraf signifikan 0,05 sehingga variabel. yang. mempengaruhi pada

kajian ini, dinyatakan memiliki hubungan yang. linear terhadap variabel.

yang. mempengaruhi.

E. Penguji.an Hipotesis

1. Hipotesis 1

Terdapat hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Untuk mengetahui apakah ada atau tidak hubungan Kecerdasan.

Interpersonal dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin dilakukan

analisis data, dimana :

Ho : Tidak ada hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Ha : Ada hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja

guru. MTsN di kota Banjarmasin.


92

Tabel 4.11
Korelasi antara Kecerdasan. Interpersonal guru. dengan. Kinerja Guru.
Correlations
KI KG
Pearson
1 -,806**
Correlation
KI
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
Pearson
-,806** 1
Correlation
KG
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Hasil analisis korelasi data pada variabel. Kecerdasan.

Interpersonal guru. dengan. kinerja guru. diperoleh nilai r = -0,806 dan

angka Sig = 0,000. Oleh karena angka Sig = 0,000 < 0,05 maka Ho

ditolak dan Ha diterima. Berarti hipotesis yang. berbunyi Terdapat

hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja guru. MTsN

di kota Banjarmasin di terima.

2. Hipotesis 2

Terdapat hubungan antara kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Untuk mengetahui apakah ada atau tidak hubungan kecerdasan.

Interpersonal dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

dilakukan analisis data, dimana:

Ho : Tidak ada hubungan antara kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Ha : Ada hubungan antara kecerdasan. Interpersonal dengan. kinerja

MTsN di kota Banjarmasin.


93

Tabel 4.12
Korelasi antara kecerdasan. Emosional guru. dengan. kinerja guru.
Correlations
KE KG
Pearson
1 ,836**
Correlation
KE
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
Pearson
,836** 1
Correlation
KG
Sig. (2-tailed) ,000
N 33 33
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Hasil analisis korelasi data pada variabel. kecerdasan. Emosional

dengan. kinerja guru. diperoleh nilai r = 0,836 dan angka Sig = 0,000.

Oleh karena angka Sig = 0,000 < 0,05 maka Ho ditolak dan Ha diterima.

Berarti hipotesis yang. berbunyi Terdapat hubungan antara kecerdasan.

Emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin di terima.

3. Hipotesis 3

Terdapat hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan.

Emosionaldengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Untuk mengetahui apakah ada atau tidak hubungan Kecerdasan.

Interpersonal, kecerdasan. Emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota

Banjarmasin.

dilakukan analisis data, dimana:

Ho : Tidak ada hubungan Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan.

Emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.


94

Ha : Ada hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan.

Emosional dengan. kinerja guru. MTsN di kota Banjarmasin.

Tabel 4.13
Korelasi antara Kecerdasan. Interpersonal, kecerdasan. Emosional dengan. kinerja
guru. MTsN di kota Banjarmasin
Correlations
SK MK KG
Pearson
1 -,682** -,806**
Correlation
KI
Sig. (2-tailed) ,000 ,000
N 33 33 33
Pearson
-,682** 1 ,836**
Correlation
KE
Sig. (2-tailed) ,000 ,000
N 33 33 33
Pearson
-,806** ,836** 1
Correlation
KG
Sig. (2-tailed) ,000 ,000
N 33 33 33
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Uji. F

Uji. F dilakukan untuk mengetahui tingkat signifikansi

keseluruhan variabel. bebas yaitu Kecerdasan. Interpersonal dan

kecerdasan. Emosional secara bersama-sama terhadap variabel. terikat

yang. dalam hal ini, kinerja Guru. ( KG ).

H0 : 1 = 2 = 0

Ha : 1 ≠ 2 ≠ 0

Jika : Fhitung  Ftabel maka Ho ditolak

: Fhitung  Ftabel Ho diterima


95

Dengan. taraf signifikan  = 0.05

Mencari nilai Ftabel menggunakan Tabel F dengan. rumus :

df1 = k -1

df2 = n – k

dimana k adalah jumlah variabel. (bebas + terikat) dan n adalah

jumlah observasi/sampel pembentuk regresi.

Berdasarkan perbandingan nilai F hitung dan F tabel ternyata

nilai F hitung  F tabel yaitu 60,094  3,316. Oleh sebab itu maka Ho

ditolak dan Ha diterima. Dari perhitungan tersebut dapat dianalisa bahwa

kedua variabel. bebas mampu menjelaskan secara signifikan terhadap

variabel. terikat dalam hal ini, adalah kinerja guru..


BAB V

PEMBAHASAN KAJIAN

A. Hubungan Kecerdasan. Interpersonal dengan. Kinerja Guru.

Penelitian ini, memperoleh hasil bahwa Kecerdasan. Interpersonal

mempunyai hubungan yang. signifikan dengan. kinerja guru. Madrasah

Tsanawiyah di Kota Banjarmasin sehingga manajemen kecerdasan.

Interpersonal harus dipertimbangkan sebagai indikator dalam meningkatkan

kinerja guru. untuk itu pihak manajemen sekolah perlu memberi perhatian

kepada pelatihan –pelatihan yang. berkaitan dengan. peningkatan kecerdasan.

interpersonal guru. agar kecerdasan. interpersonal guru. dapat ditingkatkan.

Pembahasan mengenai faktor-faktor Kecerdasan. Interpersonal

berhubungan langsung dengan. usaha untuk meningkatkan kinerja guru.

adalah sebagai berikut:

1. Membatasi kemungkinan dan trend konflik kerja antara atasan dan

bawahan dan antara guru. dan guru. mata pelajaran lain. Ini, bertujuan

untuk mengurangi sikap dan persepsi negatif yang. timbul dalam diri

guru..

2. Pengaturan beban kerja yang. proporsional dan dapat dijalankan, karena

dengan. banyak tugasyang. diberikan tidak berhubungan langsung dengan.

peningkatan kecerdasan. interpersonal, sebaliknya kecerdasan.

interpersonal juga tidak berhubungan dengan. jumlah tugas, kemampuan

fisik dan kecerdasan. serta waktu yang. tersedia untuk guru..

95
96

3. Mengkaji jumlah masa kerja, di mana dalam masa untuk melakukan kerja,

guru. biasanya mempunyai kemampuan untuk melengkapi tugas sekolah

yang. diberikan kepadanya. Kemampuan untuk mengaitkan keahlian,

pengalaman, dan masa kerja yang. dimiliki. Di bawah syarat-syarat

tertentu, kepala sekolah biasanya memberikan tugas dalam deadline waktu

tertentu, akibatnya guru. sering mengejar waktu untuk menyelesaikan

tugas itu sesuai dengan. waktu yang. ditentukan atasan atau kepala

sekolah.

4. Menyesuaikan wewenang dan tanggungjawab tugas yang. diberikan

kepada guru., di mana faktor-faktor ini, berkaitan dengan. hak dan

kewajiban guru.. Kepala sekolah sering memberi tugas kepada bawahan

mereka tanpa kuasa (hak) yang. memadai, supaya jika mereka harus

membuat keputusan, mereka harus berunding, kadang-kadang menyerah

kepada atasan mereka.

5. Meningkatkan keadaan dukungan kerjasama kelompok, di mana

lingkungan pekerja di sekolah ini, perlu diwujudkan dengan. suasana yang.

nyaman, saling membantu dan bentuk kerjasama yang. baik di kalangan

guru.-guru. lain.

6. Mengkaji aspek kepemimpinan, yaitu peranan guru., penyertaan guru.

dalam setiap keputusan yang. dibuat oleh atasan mengenai sekolah, di

samping itu prinsip keterbukaan dalam penilaian atasan terhadap kerja

guru. juga perlu digalakkan.


97

7. meningkatkan sikap dan tindakan dari setiap guru. untuk dapat

menyesuaikan diri dengan. kepala sekolah dan rekan sekerja dan tidak

membawa masalah yang. dialami di luar tempat kerja ke lingkungan

sekolah.

B. Faktor Kecerdasan. Emosional dengan. Kinerja Guru.

Penelitian ini, menunjukkan bahwa kecerdasan. Interpersonal

mempunyai hubungan yang. signifikan dengan. kinerja guru. MTsN di Kota

Banjarmasin sehingga dapat disimpulkan bahwa peningkatan kecerdasan.

Emosional adalah perkara yang. sangat penting supaya dapat mendorong

peningkatan kinerja guru..

Pembahasan mengenai faktor kecerdasan. Emosional berhubung

dengan. usaha untuk meningkatkan kinerja guru. adalah seperti berikut:

1. Meningkatkan kinerja guru. di sekolah, manajemen sekolah, terutama

kepala sekolah agar dapat memberikan motivasi dan dorongan kepada

guru. untuk mengikuti pelatihan-pelatihan untuk meningkatkan

kecerdasan. emosionalnya sehingga memudahkan guru. untuk

meningkatkan kinerja dalam bekerja.

2. Memberikan penghargaan dan penghormatan terhadap guru. yang.

professional dengan. memberikan perhatian dan penghargaan kepada

Guru. untuk pencapaian yang. telah diraihnya.

3. Manajemen sekolah memberikan perhatian dan penghargaan kepada guru.

agar terdapat respons positif dari Guru. untuk mengikuti pendidikan dan
98

latihan serta memberikan kemudahan dalam bentuk dukungan bagi guru.

untuk mengembangkan potensi mereka di sekolah.

4. Berdasarkan aspek tanggungjawab, guru. perlu mendapat perhatian

mengenai tugas dan tanggungjawab yang. diberikan kepadanya, agar guru.

dapat menjalankannya dengan. benar dan bertanggungjawab. Di samping

itu, Kepala sekolah bisa berkomunikasi dengan. bawahan yang. semuanya

berkaitan dengan. pencapaian tugas.

5. Berdasarkan aspek kerja itu sendiri, guru. perlu mempertimbangkan bidang

pengajaran yang. sesuai dengan. latar belakang pendidikan yang. mereka

miliki, dan tidak memaksakan diri mereka pada sesuatu yang. berada di

luar kompetensi mereka.

6. Berdasarkan aspek pengawasan, Kepala sekolah bisa menjalankan tugas

yang. diawasi dan melakukan bimbingan dan bimbingan dalam mencapai

kerja yang. berkualitas.

7. Berdasarkan aspek hubungan emosional, kecerdasan. Emosional dapat

ditingkatkan berdasarkan disiplin kehadiran kerja, mewujudkan hubungan

yang. harmonis dan saling menghormati dengan. sesama rekan, dan

dengan. guru. disekolah lain.

8. Berdasarkan aspek gaji, adalah perlu untuk mencocokkan jumlah gaji

dengan. kinerja yang. dilakukan di sekolah, mengikut peraturan

pemerintah dan kesesuaian berdasarkan waktu kerja dan pangkat / kelas.

9. Berdasarkan aspek keselamatan kerja, kecerdasan. Emosional dapat


99

ditingkatkan dengan. mewujudkan rasa aman bagi guru. dalam

menjalankan pekerjaan di sekolah, yaitu dengan. memberikan

perlindungan, menjaga keamanan, dan menjamin kesesuaian tugas dan

tanggung jawab yang. dilakukan berdasarkan undang-undang.

10. Berdasarkan aspek dasar, kecerdasan. Emosional dapat ditingkatkan

dengan. melibatkan guru. dalam menentukan kekebijaksanaanan organisasi

di sekolah, kekebijaksanaanan organisasi dalam pengaturan kerja, dan

melibatkan guru. dalam berbagai kegiatan oleh kepala sekolah.

11.Berdasarkan aspek keadaan kerja, kecerdasan. Emosional guru. dapat

ditingkatkan dengan. menyediakan kemudahan pengajaran dan peralatan

yang. memadai seperti media pembelajaran, peralatan pembelajaran dan

lain-lain. Di samping itu, dengan. adanya kondisi belajar mengajar yang.

kondusif , jumlah pelajar yang. tidak terlalu banyak dan dan dukungan dari

rekansekerja dalam menyelesaikan masalah yang. dihadapi di sekolah.


100
BAB VI

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan temuan-temuan yang. telah dikemukakan, maka dapat

disimpulkan sebagai berikut:

1. Terdapat hubungan antara Variabel. Kecerdasan. Interpersonal dengan.

kinerja guru. guru. MTsN di Kota Banjarmasin memiliki nilai sebesar

0,000 dengan. kategori sangat kuat yang. positif dan signifikan.

2. Terdapat hubungan antara Variabel. kecerdasan. Emosional guru. dengan.

kinerja MTsN di Kota Banjarmasin memiliki nilai sebesar 0,000 dengan.

kategori sangat kuat yang. positif dan signifikan.

3. Hubungan Variabel. Kecerdasan. Interpersonal dan kecerdasan. Emosional

dengan. kinerja guru. MTsN di Kota Banjarmasin secara bersama-sama

(simultan) memiliki nilai sebesar 0,000 dengan. kategori sangat kuat yang.

positif dan signifikan.

B. Saran-Saran

Berdasarkan hasil kajian ini,, maka saran-saran kajian yang.

dikemukakan adalah sebagai berikut:

1. Bagi Sekolah, diharapkan dapat meningkatkan ketersediaan sarana dan

prasarana sekolah, khususnya fasilitas bagi guru. dalam pelaksanaan

proses pembelajaran.

2. Bagi Kepala Sekolah, untuk meningkatkan Kecerdasan. Emosional guru.

100
101

dapat berupa memberi dukungan secara langsung maupun tidak langsung

kepada guru., seperti memberikan pengarahan agar lebih sabar dan iklhas

dalam proses belajar mengajar maupun pergaulan sesama pengajar dan

atasan.

3. Para Guru., diharapkan dapat meningkatkan kinerjanya dengan. jalan

membangun kecerdasan. Interpersonal yang. maksimal serta pengelolaan

Kecerdasan. Emosional yang. tepat.

4. Bagi Dinas Pendidikan Kota Banjarmasin, diharapkan dapat memberikan

Hubungan langsung dalam pemberdayaan profesionalisme guru. MTsN di

Kota Banjarmasin, yaitu dengan. menjalankan program-program pelatihan

guru..
102

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto S., 2002, Prosedur Kajian suatu Pendekatan Praktek, Jakarta: PT.
Rineka. Cipta

As’ad, Moh 2001. Seri Ilmu SDM : Psikologi Industri. Edisi Keempat.
Yogyakarta : Liberty.

Davis. K and Nervstrom, J. 1993. Organization Behavior : Human Behavior At


Work, 9th

Dharma, Erlangga, Jakarta.Edition, Singapore : Mc Graw-Hill, Inc.

Djamaraah. 2002. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta

Dwiyanti Endang, 2001. Kecerdasan. Interpersonal Di Lingkungan DPRD : Studi


Tentang Anggota DPRD Di Surabaya, Malang dan Kabupaten Jember.
Jurnal Masyarakat, Kebudayaan dan Politik. Surabaya : Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga.

Gibson Ivancevich Donnely. 1995. Organisasi Perilaku, Struktur, Proses, Edisi


Kelima, Jilid 1, cetakan kedelapan, Jakarta: Erlangga

Gibson,JL., Ivancevich,JM., and Donnelly, JH. 2000. Organization : Behavior,


Structure and Process. 10th Edition. New York : Mc Grow Hill.

Ghozali, I. 2006. Aplikasi Analisis Multivariat dengan. Program SPSS. Cetakan


ke IV. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.

Handoko, T. H. 2001. Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia.


Yogyakarta: BPFE.

Istijanto, 2010. Riset Sumber Daya Manusia. Cetakan keempat, Jakarta : PT


Gramedia.

John West, dkk.2003. Performance Management Manual: Pearson Education.

Karnasuriatna, H. 2013. Hubungan antara Kecerdasan. Interpersonal dan


Kecerdasan. Interpersonal dengan. Kinerja Guru. SDN di Kecamatan
Banjarmasin Barat. Tesis. Banjarmasin: Program Pascasarjana
Manajemen Pendidikan Universitas Lambung Mangkurat.
103

Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan Provinsi Kalimantan Selatan. 2012. Peta


Mutu Pendidikan Kota Banjarbaru Tahun 2012.

Mangkunegara, A.A. Anwar Prabu. 2000. Manajemen Sumber Daya Manusia


Perusahaan. Bandung : PT.Remaja Rosdakarya.

Mangkunegara, A.A. Anwar Prabu. 2002. Manajemen Sumber Daya Manusia


Perusahaan. Bandung : PT.Remaja Rosdakarya.

Mangkunegara, A.A. Anwar Prabu. 2004. Evaluasi Kinerja SDM. Bandung:


Refika Aditama.

Mangkunegara. A.A. Anwar Prabu. 2005. Evaluasi Kinerja SDM. Bandung:


Refika Aditama.

Martoyo, S. 2000. Manajemen Sumber Daya Manusia, BPFE, Yogjakarta.

Mulyasa. 2007. Standar Kompetensi dan Sertifikasi Guru.. Bandung: PT


Rosdakarya.

Mulyasa, 2011. Standar Kompetensi dan Sertifikasi Guru.. Bandung:


PT.Rosdakarya.

Margiati Lulus, 1999. Kecerdasan. Interpersonal : Latar Belakang Penyebab Dan


alternatif Pemecahannya. Jurnal Masyarakat dan Politik. Surabaya :
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga.

Martoyo, S. 2000. Manajemen Sumber Daya Manusia, BPFE, Yogjakarta.

Nawawi, H. 2003. Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk Bisnis yang..


Kompetitif, Yogyakarta: Gajah Mada.

Nusriansyah, 2010. Hubungan Kecerdasan. Interpersonal terhadap Kinerja Guru.


SMP Negeri di Kabupaten Kapuas. Tesis. Banjarmasin: Program
Pascasarjana Manajemen Pendidikan Universitas Lambung Mangkurat.

Riduwan, 2004. Metode & Teknik Menyusun Tesis. Bandung : Penerbit Alfabeta.

Rivai Veithzal. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk Perusahaan :


Dari Teknik Ke Praktek. Edisi 1. Jakarta : PT.Raja Grafindo Persada.

Rivai Veithzal. 2004. Kiat Memimpin Dalam Abad ke 21. Edisi 1. Jakarta :
PT.Raja Grafindo Persada.

Rivai Veithzal. 2010.Kepemimpinan dan Perilaku Organisasi. Edisi Ketiga.


Jakarta : PT.Raja Grafindo Persada
104

Robbins, S.P. 2009. Perilaku Organisasi (Organizational Behaviour), Pearson


Education International, Pearson Hall, New Jersey, Jilid I & II, Alih
Bahasa Angelica, D, Cahyani, R, dan Abdul, R, Penerbit Salemba Empat,
Jakarta.

Santosa,PB. dan Ashari, 2005. Analisis Statistik dengan. Microsoft Exel & SPSS.
Yogyakarta : Andi Offset.

Sasono, E. 2008. Mengelola Kecerdasan. Interpersonal. (Online).


(http://id/jurnal.blogspot.com/2008/04/mengelola-Kecerdasan.
Interpersonal.html. di akses 3 Januari 2019).

Sekaran, U. 2006. Metodologi Kajian Untuk Bisnis. Edisi 4. Jakarta : Penerbit


Salemba Empat.

Setiaji,Bambang, 2004. Panduan Riset Dengan. Pendekatan Kuantitatif,


ProgramPascasarjana, Universitas Muhammadiyah Surakarta.
http://eprints.ums.ac.id/126/01/Djumino.pdf

Sonentang, Sabine. 2002. Psychological Management of Individual Performance.


West Sussex: John Wiley & Sons.

Sri Mulyo Koko.1999. Analiasis Pengaruh Faktor-Faktor Terhadap Kinerja


Perpustakaan di Kotamadya Surabaya. Program Pasca Sarjana Ilmu
Manajemen Universitas Airlannga.

Sudjana, 2002. Metode Statistika. Edisi keenam. Bandung, Indonesia : Tarsito.

Sugiyono. 2003. Metode Kajian Pendidikan. Bandung: Alfabeta.

Sugiyono. 2005. Metode Kajian Pendidikan. Bandung: Alfabeta.

Suprihanto John, dkk. 2003. Perilaku Organisasional. Yogyakarta : Sekolah


Tinggi Ilmu
Ekonomi YKPN.

Thoyib,Moh. 1998. Analisis Pengaruh Kepuasan Kerja terhadap Kinerja


Karyawan Operasional PT Timah Pangkal Pinang Bangka Sum-Sel.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 Tentang Guru. dan


Dosen. Jakarta: Depdiknas.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20/2003 Tentang Sistem Pendidikan


Nasional, Jakarta:Direktorat Jendral Pendidikan Dasar dan Menengah.
105

Wirawan. 2009. Evaluasi Kinerja Sumber Daya Manusia: Teori, Aplikasi, dan
Kajian. Jakarta: Salemba Empat.

Yuni Kasmawati. 2007. Pengaruh Kerja Terhadap Kecerdasan. Interpersonal


Dan Kinerja Karyawan ( Studi Kasus Pada PT Astra Honda Motor Divisi
Enginering Departemen A2 Bagian Polymer Section Dan Produksi Plastik
Injection). Jakarta: Magister Manajemen Program Pascasarjana Ekonomi
Universitas Budi Luhur.