You are on page 1of 9

B.

Atom Berelektron Banyak


Teori atom Bohr dapat dengan tepat menjelaskan spektrum cahaya yang dipancarkan oleh atom hidrogen dari tingkat-tingkat energi elektronnya. Untuk atom hydrogen yang mempunyai Z = 1 berlaku En =( - 13,6 / n2 ) e V

Energi yang dimiliki oleh suatu elektron dari suatu atom yang mempunyai nomor atom Z >I dapat dituliskan sebagai berikut En =( - 13,6z2 / n2 ) e V Untuk membedakan keadaan elektron-eletron dalam suatu atom, digunakan bilangan kuantum yang pembahasannya secara terperinci sebagai berikut:

1) Bilangan Kuantum
Elektron mengelilingi inti atom menurut lintasan tertentu. Selain kedudukannya dalam lintasan, elektron juga memiliki keadaan-keadaan yang lain. Untuk menyatakan keadaan dan energi elektron digunakan bilangan kuantum, ada empat macam bilangan kuantum yang dapat menggambarkan keadaan elektron, yaitu sebagai berikut: 1) Bilangan kuantum utama (n). 2) Bilangan kuantum azimut (l). 3) Bilangan kuantum magnetik (m1). 4) Bilangan kuantum spin (ms) Bilangan kuantum utama menyatakan nama kulit atom. Energi terendah dimulai dari kulit yang diberi nama kulit K, sedangkan energi yang lebih tinggi dengan nama kulit L, M, N, dan seterusnya. Bilangan kuantum azimut menyatakan nama subkulit. Subkulit yang dikenal sebagai berikut: 1) Orbital s (sharp). 2) Orbital p (principle). 3) Orbital d (diffuse). 4) Orbital f (fundamental). Ada kemungkinan untuk orbiral yang lebih tinggi lagi dinyatakan dengan orbital g, h, i, dan seterusnya. Bilangan kuantum magnetik menyatakan banyaknya orbital yang terdapat di setiap subkulit, misalnya di subkulit energi p ada 3 orbital px, pY, dan pZ. Bilangan kuantum spin menyatakan arah putaran elektron pada sumbunya.

a. Bilangan Kuantum Utama (n)

Untuk menyatakan orbit elektron di kulit tertentu, digunakan notasi K untuk energi paling rendah. Kemudian, L, M, N, dan seterusnya untuk energi yang lebih tinggi. Setiap kulit hanya dapat diisi oleh sejumlah elektron tertentu. Bilangan kuantum utama n merupakan bilangan yang bernilai bulat, n = 1,2,3, setiap nilai n menyatakan nama kulit tertentu dari atom. Nilai n = 1 menyatakan kulit M, n = 4 menyatakan kulit N; dan seterusnya. Banyaknya electron maksimal yang dapat mengisi setiap kulit dapat dituliskan dengan persamaan berikut: 2n2 ; dengan n = 1,2,3.

Misalnya untuk kulit L, n=2 jadi jumlah maksimal electron yang mengisi kulit L adalah 2X22 = 8 elektron. Seperti telah dibahas sebelumnya, bahwa menurut teori Bohr, besarnya momentum sudut electron sama dengan tetapan Planck dikalikan bilangan bulat, atau secara matematis dituliskan: L=n h/2 atau mvr = n h/2 Dengan : r = jari jari orbit electron (m) h = tetapan Planck (6,63 X 10-34 Js) v = kecepatan orbit electron m = massa electron (kg) n = bilangan bulat Nilai n sesuai dengan nama kulit seperti yang telah disebutkan.

b. Bilangan Kuantum Orbital


Bilangan kuantum orbital, yang disebut juga bilangan kuantum azimuth, menggambarkan bentuk orbital electron. Nilai l bergantung pada nilai bilangan kuantum utama yaitu sebagai berikut: L = 0,1,2,3n-1 Bilangan kuantum orbital dikenal juga dengan nama bilangan kuantum momentum sudut. Jika diketahui bilangan kuantum orbital l. momentum sudut electron dapat dicari dengan menggunakan persamaan berikut: L = (l(l+) 1) h/2

c. Bilangan Kuantum Magnetik


Nilai bilangan kuantum magnetic bergantung pada nilai bilangan kuantum orbital (l), yaitu sebagai berikut: M1 = -l, -(l-1), -(l-2),.0,.l-2,l-1,..

Jadi, m1 memiliki nilai dari l sampai l. Sebagai contoh untuk l = 0 ------------- m1=0 L=1 -------------- m1=-1,0,1 L=2 -------------- m1= -2, -1, 0, 1, 2 Nilai L ditentukan oleh bilangan kuantum magnetic m1 Lz = m1 h / 2 Bilangan kuantum magnetik juga menggambarkan kecenderungan kedudukan orbital di dalam ruang.

d. Efek Zeeman
Dalam medan magnetik, energi keadaan atomik akan berubah menjadi beberapa subkeadaan jika atom itu berada dalam medan magnetik dan energinya dapat sedikit lebih besar atau lebih kecil daripada keadaan tanpa medan magnetik. Gejala itu menyebabkan 'terpecahnya' garis spektrum individual menjadi garis-garis terpisah jika atom dipancarkan ke dalam medan magnetik, dengan jarak antara garis bergantung dari besar medan tersebut. Terpecahnya garis spektral oleh medan magnetik disebut efek Zeeman. Nama ini diambil dari nama seorang Fisikawan Belanda Zeeman, yang mengamati efek itu pada 1896. Efek Zeemar merupakan bukti yang jelas dari kuantitasi ruang Dalam medan magnetik, suatu keadaan dengan bilangan kuantum orbital / terpecah menjadi 2i + 1 subkeadaan. Akan tetapi, kerena perubahan ml,terbatas pada ml= 0, 1, Anda dapat mengharapkan bahwa garis spektral yang timbul dan transisi antara dua keadaan dengan l berbeda hanya terpecah menjadi tiga komponen. Efek Zeeman normal terdiri atas garis spectral berfrekuensi fo ,yang terpecah menjadi tiga kompon berfrekuensi.

e. Bilangan Kuantum Spin


Disamping bergerak mengelilingi inti atom, electron juga berputar pada sumbunya. Perputaran (spin) electron dan menimbulkan momen magnetic. Ada dua kemungkinan perputaran , yang keduanya saling berlawanan arah. Benda yang berputar memiliki momentum sudut. Vektor momentum sudut yang berkaitan dengan bilangan kuantum s ini adalah S dengan panjangnya sebagai berikut: S2 = 3h / 8 Arah momentum sudut ditentukan oleh komponen vector pada sumbu-z, yakni sumbu tegak pada sistem koordinat tiga dimensi. Sz = ms h / 2 ; dengan ms = atau -1/2 Pemikiran mengenai spin elektron kali pertama diusulkan oleh ahli Fisika asal Belanda S.A. Goudsmit dan G. Uhlenbeck pada 1925. Mereka mengusulkan bahwa elektron memiliki momentum sudut intristik yang bebas dari momentum sudut orbitalnya dan yang berkaitan dengan momen magnetik. Jadi, menurut Goudsmit sebuah partikel vang memiliki massa dan muatan, seperti elektron haruslah memiliki momentum sudut intrinsic dan momen magnetic supaya dapat berputar pada sumbunya.

2. Sifat Atom dan Sistem Periodik


Pada awal bab ini, telah dibahas teori atom Bohr. Salah satu kelemahan teori ini adalah keterbatasaannya untuk menjelaskan sifat-sifat atom berelektron banyak. Sifat atom yang dapat diterangkan dengan menggunakan teori Bohr adalah mengenai tingkat energi elektron dari atom hidrogen, misalnya tingkat energi berbagai spectrum.

a. Sifat Atom
Susunan elektron dalam suatu atom dapat dipakai sebagai dasar untuk mengetahui sifat-sifat atom tertentu. pada sebagian unsur, kulit-kulit atom ada yang terisi elektron dengan penuh dan ada yang tidak penuh. Kulit yang tidak penuh terisi elektron berada pada kulit yang paling luar. Elektron di kulit terluar ini dinamakan elektron valensi. Pengisian elektron dimulai dari tingkat energi terendah. Konfigurasi yang mantap terdapat pada subkulit yang terisi penuh. Jika subkutit terah terisi penuh, sisa elektron akan mengisi subkulit selanjutnya. Jika hanya ada satu electron yang mengisi subkulit terluar, elektron ini cenderung mudah lepas, atom menjadi stabil. Pelepasan electron ini dapat terjadi dengan cara berikatan dengan atom lain. Sebagai contoh, perhatian atom Na yang memiliki konfigurasi berikut. 2 2 6 1 11Na = ( 1s / K ) ( 2s 2p / L ) ( 3s / M ) Atom Na dan Mn.dapatb ergabungm enjadim olekul yang stabil karena pada masing masing atom akan memiliki kulit atau subkulit yang terisi penuh oleh elektron. Dari contoh tersebut dapat disimpulkan bahwa atom atom cenderung untuk memiliki konfigurasi, seperti gas mulia, yakni memiliki keadaan yang stabil dengan cara melepas atau menerima elektron. Menurut teori mekanika gelombang, elektron berada di suatu daerah yang disebut orbital. Elektron mengelilingi inti dengan suatu rapat probabilitas tertentu. Penyebaran electron di dalam suatu atom dipengaruhi oleh atom atom lain yang berdekatan. Penyebaran elektron ini memengaruhi sifat atom misalnya sifat jari-jari atom. Semakin banyak jumlah proton dan jumlah electron sehingga saling menarik antara inti atom dan electron electron akan semakin kuat. Akibatnya , electron elektron lebih dekat kearah inti. Hal ini menyebabkan jari jari atom akan semakin kecil. Selain itu, semakin banyaknya jumlah elektron , semakin banyak pula jumlah kulitnya.

b. Sistem Periodik
Sistem periodik unsur-unsur di susun berdasarkan kenaikan nomor atomnya atau berdasarkan urutan jumlah elektron. Ternyata, sistem periodik ini dapat menjelaskan sifat sifat unsur pada periode dan golongan tertentu, dan menjelaskan alasan unsur-unsur dalam satu periode memiriki sifat-sifat yang berbeda antara golongan yang satu dengan golongan yang lainnya. Sifat-sifat dalam sistem periodik dapat di ketahui melalui konfigurasi elektronnya sehingga diketahui

jumlah elektron sekitarnya. Konfigurasi elektron adalah cara penyusunan atau pengaturan elektron dalam suatu atom. Aturan penulisan konfigurasi elektron berdasarkan hal -hal berikut. 1) Aturan Aufbau Penempatan elektron dimulai dari subkulit yang memiliki tingkat energy yang paling rendah sampai penuh. Setelah itu , dilanjutkan dengan subkulit yang tingkat energinya lebih tinggi dan seterusnya sesuai dengan jumlah elektron yang ada. Perhatikan cara penulisan elektron berikut ini : -N : 1s2 2s2 2p3 12Mg : 1s2 2s2 2p6 3s2 Cara penulisan ini terlalu panjang sehingga dilakukan penyingkatan berdasarkan konfigurasi gas mulia. bebrapa contoh konfigurasi gas mulia, yaitu sebagai berikut: 2He : 1s2 10Ne : 1s2 2s2 2p6 Dengan demikian , konfigurasi elektron dapat disingkat sebagai berikut: 10N : 1s2 2s2 2p3 disingkat (He) 2s2 2p3 12Mg : (Ne) 3s2 2) Kaidah Hund Penempatan elektron pada orbital-orbital p , d,f yang memiliki tingkat energi yang sama (pada subkulit yang sama), setiap subkulit diisi dengan satu elektron terlebih dahulu dengan arah spin yang sama baru kemudian diisi dengan elektron berikutnya dengan arah yang berlawanan. Perhatikan contoh berikut ini:

3) Azas Larangan Pauli Pada 1925, Wolfgang Pauli mengemukakan aturan pengisian elektron pada atom, yakni elektron-elektron cenderung akan menempati energi terendah yang masih mungkin dalam suatu

orbital. Oleh karena jumlah elektron maksimum yang dapat mengisi subkulit tertentu terbatas. Pauli mengemukakan aturan yang dikenal dengan asas larangan (eksklusi) Pauli, yaitu sebagai berikut: Dalam sebuah atomic tidak boleh ada dua elektron yang menempati keadaan yang sama, artinya elektron tidak boleh mempunyai keempat bilangan kuantum yang sama (n, l, mp dan ms).

4) Energi Ionisasi dan Elektron Valensi Dalam pembentukan senyawa, atom akan menerima dan melepaskan elektronnya. pelepasan dan penerimaan elektron ini berhubungan dengan energi, yakni energi ionisasi dan afinitas elektron. Selain itu, pelepasan dan penerimaan elektron berhubungan pula dengan elektron valensi.
a. Energi Ionisasi

Dalam satu periode semakin banyak elekiron dan proron, gaya tarik - menarik elektron terluar dengan inti semakin besar (jari-jari kecil). Akibatnya, elektron sukar dilepas sehingga energi untuk melepas elektron semakin besar. Hal ini berarti energi ionisasinya besar. Perhatikan gambar, jika jumlah elektronnya sedikit , seperti unsure yang berada disebelah kiri sistem periodic , gaya tarik menarik elektron dengan inti lebih kecil (jari jari semakin besar). Akibatnya, energy untuk melepaskan elektron terluar relative lebih kecil sehingga energy ionisasi pun mengecil.

b. Afinitas Elektron

Afinitas elektron merupakan energi yang terlibat saat suatu atom menerima elektron dari luar. Atom-atom yang memiliki gaya tarik-menarik antar intinya kecil menunjukkan bahwa afinitas elektronnya juga kecil, Hal-hal yang memengaruhi besar kecilnya afinitas elektron, yaitu sebagai berikut. a. Jumlah muatan dalam inti. b. Jarak antar inti. c. Jumlah elektron dalam atom. Besarnya afinitas elektron suatu atom tidak sama dengan energi ionisasi karena kedua hal tersebut bukan proses kebalikan.Atom atom yang semakin mudah menangkap elektron akan memiliki harga afinitas elektron yang semakln besar. Misalnya. atom Na memiliki afinitas elektron lebih besar dari pada atom Rb, namun atom Na memiliki afinitas elektron lebih kecil daripada atom Mg.

c. Elektron Valensi

Elektron yang berperan dalam menentukan sifat-sifat Fisika dan Kimia adalah elektron yang berada pada kulit paling luar. Seperti yang telah dijelaskan, elektron ini biasa disebut sebagai elektron valensi yang sangat berperan dalam menetukan pembentukan senyawa, Adapun untuk kulit yang penuh, elektronnya tidak turut serta dalam menentukan sifat-sifat tersebut. Dari sistem periodic , terlihat bahwa dalam satu golongan atom atom tersebut memiliki elektron valensi yang sama misalnya, atom Li memiliki n =2 yang berarti terdapat kulit k dan kulit l. Kemudian, Anda dapat memperhatikan unsur Na yang memiliki 11 elektron. Dari konfigurasi elektronnya, diperoleh n = 3 yang menandai adanya kulit K L, dan M. Dua elektron menempati kulit K, 8 elektron menempati kulit L, dan 1 elektron menempati kulit terluar, yakni kulit M.

Elektron dikulit M yang berada pada orbital s memiliki spin +1/2 atau spin -1/2.