You are on page 1of 16

SEKOLAH TINGGI ANALIS KIMIA CILEGON

PAH DETERMINATION IN EFFLUENT AND


SLUDGE SAMPLES OF PAPER INDUSTRY
(PENETAPAN POLYCYCLIC AROMATIC
HYDROCARBON (PAH) PADA LIMBAH DAN
LUMPUR DI INDUSTRI KERTAS)
A R D A G A N D A R I S D I YO N O,
G A G A S P R I Y O S A K T I , M I F TA H U L
ARIFIN
H I M A N S H U G U P TA * D E PA R T M E N T O F
C H E M I S T R Y, I N D I A N I N S T I T U T E O F T E C H N O L O G Y
ROORKEE, ROORKEE-247667, (UK), INDIA
D E P A R T M E N T O F C H E M I S T R Y, I F T M U N I V E R S I T Y,
MORADABAD-244102, (UP), INDIA
PENDAHULUAN
PAH masuk ke lingkungan melalui asap, air limbah
dan lumpur yang dihasilkan oleh industri kertas.
Air limbah yang dihasilkan oleh industri
mengalami dua jenis proses pengolahan,
pengolahan primer dan pengolahan sekunder.

Sedimentasi dan oksidasi udara keluar masing-


masing melalui pengolahan primer dan sekunder.
Sedangkan lumpur berasal dari air limbah
pengolahan pabrik (Suriyanarayanan et al., 2010).
Aliran sampel after primary treatment (APT) dan
after secondary treatment (AST) dan lumpur
disampling untuk penentuan PAH .
POLISIKLIK HIDROKARBON

PAH yang dipilih untuk studi adalah naftalena,


fluorena, fenantrena, antrasena, fluorantena,
dan pyrene.

Phenanthrene dan pyrene digunakan sebagai


indikator untuk memantau kontaminasi PAH
dalam limbah karena strukturnya yang serupa
dengan PAH karsinogenik (Bisnoi et al., 2009;
Sack et al., 1997).

Sampel APT, AST dan sampel lumpur dianalisis


dua kali, di musim panas dan musim dingin.
TUJUAN

Menentukan nilai tingkat PAH


dalam limbah (APT dan AST) dan
sampel lumpur industri kertas
untuk pertama kalinya, serta
menentukan panjang gelombang
yang paling tepat untuk analisis
PAH.
MANFAAT
Penelitian ini dapat mengetahui
kandungan PAH pada limbah industri
kertas baik dari sumber APT, AST
maupun sampel lumpur pada musim
panas dan musim dingin
PERSIAPAN PERCOBAAN

ALAT :
• kromatografi Agilent 1100 Series yang dilengkapi dengan
detektor UV
• HPLC dengan kolom oktadecylsilane (25 × 4,6 mm dengan
kemasan 5 μm).

BAHAN :
Naftalena, fluorena, fenantrena, antrasena, fluorantena, dan pyrene dipasok
oleh HIMEDIA. Asetonitril (HPLC grade) dan diklorometana (DCM) dipasok
oleh RANKEM.
Larutan gabungan standar (PAH mix) diperoleh dengan mencampur volume
yang tepat dari larutan PAH individu diikuti oleh pengenceran dengan
asetonitril.
PERSIAPAN PERCOBAAN
SAMPEL :
Sampel limbah (APT dan AST) dikumpulkan dari industri kertas di
Uttar Pradesh bagian barat. Sampel lumpur itu diambil dari tempat limbah
industri kertas itu (2-3 km dari industri kertas). Sampel diawetkan dengan
segera dalam kotak es berisi batu es kubus dan dibawa ke laboratorium pada
hari yang sama dan diawetkan dalam deep freeze pada 4◦C. Sampel
dikumpulkan pada bulan Juli dan November.
Sample spiking procedure
Analisa Kadar PAH
RESULTS AND DISCUSSION
Results and discussion
Dari enam PAH, lima terdeteksi dalam kasus sampel limbah dan sampel lumpur.
Diamati bahwa fluorene di kedua sampel APT dan AST sedangkan anthracene
dalam sampel lumpur berada di bawah batas deteksi. Phenanthrene dan pyrene
ditemukan secara komparatif dalam jumlah yang lebih tinggi. Ini mungkin karena
fakta bahwa anthracene dan fluoranthene kurang stabil dari pada isomer
fenantrena dan piren. Naftalena relatif lebih rendah jumlahnya, karena volatilitas
naftalena tinggi pada suhu kamar (Wang et al., 2004).

Hasilnya jelas menunjukkan bahwa efluen APT terdiri dari jumlah yang signifikan
PAH yang berbeda dan bahkan setelah perawatan sekunder jumlah PAH tidak
banyak berkurang. Penurunan kecil dalam PAH konsentrasi setelah perawatan
kedua menunjukkan bahwa beberapa proses pengobatan yang lebih efisien harus
digunakan untuk menghilangkan PAH sepenuhnya. Di musim dingin, konsentrasi
PAH lebih tinggi dari musim panas untuk semua jenis sampel.
RESULTS AND DISCUSSION
Rasio isomer telah banyak digunakan untuk diagnosis sumber
PAH. Rasio pasangan isomer yang berbeda ditetapkan untuk
diagnosis PAH. Dalam penelitian ini, sumber PAH ditugaskan
atas dasar rasio antrasena terhadap antrasena plus fenantrena
(Ant / Ant + Phen) dan fluorantena ke fluorantena ditambah
pyrene (Fl / Fl + Py). Rasio Ant / Ant + Phen kurang dari 0,1
menunjukkan sumber petrogenik sementara lebih besar dari
0,1 menunjukkan sumber pirogenik. Demikian pula, Fl / Fl + Py
rasio kurang dari 0,4 menyarankan sumber petrogenik
sementara lebih besar dari 0,4 mewakili sumber pirogenik (Yan
et al., 2006; Fadzil dkk., 2008; Dvorska dkk.,2011).
RASIO PASANGAN ISOMER DARI APT, AST DAN
SAMPEL LUMPUR
KESIMPULAN
Tingkat PAH dalam limbah (APT dan AST) dan sampel lumpur
industri kertas, Karena penyerapan latar belakang minimum, 254
nm ditemukan menjadi panjang gelombang yang paling tepat
untuk analisis PAH. Konsentrasi PAH lebih tinggi pada sampel
APT dibandingkan sampel AST. Hasilnya menunjukkan bahwa
proses pengobatan industri kurang efisien yang dapat
ditingkatkan menggunakan teknik yang sesuai. Jumlah PAH
dalam sampel musim panas lebih rendah dari sampel musim
dingin karena dekomposisi PAH pada suhu yang lebih tinggi.
Hasilnya juga mengkonfirmasi fakta itu phenanthrene dan
pyrene adalah PAH yang melimpah di lingkungan. Diagnostik
sumber menunjukkan asal mula sumber PAH.
SEE YOU “------’’